MacArthur vs. Truman: Pertunjukan yang Mengubah Amerika

MacArthur vs. Truman: Pertunjukan yang Mengubah Amerika


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

"Ini seperti jerami terakhir," kata Presiden Harry Truman dalam buku hariannya pada 6 April 1951. Sekali lagi komandan pasukan AS dalam Perang Korea, Jenderal Douglas MacArthur, telah mengungkapkan pendapatnya mengenai perbezaannya dengan komandan di ketua atas perang - kali ini dalam surat kepada Pemimpin Republik House Joseph Martin.

Truman menganggapnya tidak kurang dari "pangkal perintah," dan lima hari kemudian dia menyampaikan berita mengejutkan kepada rakyat Amerika bahawa dia telah melepaskan MacArthur dari perintahnya dan menggantikannya dengan Jenderal Matthew Ridgway. "Dengan penyesalan yang mendalam, saya telah menyimpulkan bahawa Jeneral Tentera Darat Douglas MacArthur tidak dapat memberikan sepenuh hati kepada dasar-dasar Pemerintah Amerika Syarikat dan PBB dalam hal-hal yang berkaitan dengan tugas rasminya," kata presiden.

Ketegangan yang telah meningkat selama berbulan-bulan antara presiden sederhana dan jenderal egois melampaui perbezaan keperibadian. Masih kesal kerana MacArthur secara keliru meyakinkannya selama pertemuan tatap muka di Pulau Wake bahawa pemerintah komunis China tidak akan campur tangan bagi pihak Korea Utara, Truman memilih "perang terbatas." MacArthur, bagaimanapun, secara terbuka menganjurkan penggunaan kekuatan ketenteraan Amerika yang lebih luas, termasuk pengeboman China, penggunaan tentera China Nasionalis dari Formosa (Taiwan) dan kemungkinan penggunaan senjata nuklear. Takut bahawa pendekatan seperti itu mempertaruhkan perang yang meluas secara besar-besaran di Asia dan bahkan bermulanya Perang Dunia III - dengan Soviet Union membantu China - Truman bertembung berulang kali dengan MacArthur sebelum akhirnya memberhentikannya.

H.W. Brands, pengarang buku baru "The General vs. the President: MacArthur and Truman at the Brink of Nuclear War," memberitahu SEJARAH bahawa keputusan Truman mempunyai implikasi yang jauh melampaui hanya perlakuan Perang Korea. "Saya rasa warisan yang berkekalan adalah bahawa Truman mengambil risiko politik yang besar, dan dia melakukannya dengan segera untuk mencegah Perang Dunia III, tetapi juga untuk membuktikan prinsip bahawa pegawai terpilih sipil berada di atas pegawai ketenteraan, seberapa besar dan indahnya," dia cakap. “Jeneral sejak itu mengambil pelajaran itu. Dengan Lyndon Johnson, para jeneral di Vietnam tahu untuk tidak mengambil perbezaan mereka di luar pentadbiran atau pendapat yang popular mungkin akan menentang mereka. "

BACA LEBIH LANJUT: 10 Perkara yang Mungkin Anda Tidak Ketahui Mengenai Douglas MacArthur

Keputusan Truman tidak hanya mengakhiri karier ketenteraan MacArthur, tetapi juga mengakhiri karier politik presiden, dan menetapkan pentas untuk presiden Dwight Eisenhower berikutnya. Dalam 24 jam pertama setelah pengumuman presiden, Gedung Putih menerima lebih daripada 5.000 telegram - tiga perempat daripadanya menyokong MacArthur yang terkenal, yang telah dinobatkan sebagai orang Amerika yang hidup terbesar dalam tinjauan tahun 1946. "Setelah penembakan itu, penilaian persetujuan Truman yang popular mencatat rekod yang tidak setanding sebelumnya atau sejak itu - 22 peratus - lebih rendah daripada Nixon pada saat skandal Watergate," kata Brands. Selepas apa yang disebut oleh sejarawan sebagai "bunuh diri politik," Truman bahkan tidak meneruskan pencalonan partinya pada tahun 1952.

MacArthur, bagaimanapun, menyimpan cita-cita untuk menggantikan Truman sebagai panglima pimpinan setelah pulang ke rumah untuk sambutan pahlawan yang merangkumi ucapan untuk sesi bersama Kongres dan perarakan kaset melalui New York City. "Terdapat lonjakan sokongan yang popular untuk MacArthur ketika dia pulang, tetapi ternyata itu adalah untuk apa yang dilakukan MacArthur pada masa lalu dan bukan apa yang mungkin dia lakukan di masa depan. Dia adalah jeneral terakhir yang pulang dan mengadakan perarakan kemenangannya, ”kata Brands. "MacArthur membacanya sebagai sokongan yang mungkin untuk pencalonan MacArthur sebagai presiden. Ternyata bukan begitu. "

Sokongan MacArthur di kalangan Republikan sayap kanan mulai merosot setelah sebuah jawatankuasa Senat mendengar keterangan rahsia dari pihak atasannya, termasuk Jeneral George Marshall dan Omar Bradley, yang mempertikaikan keberlangsungan rancangan MacArthur untuk perang total dan mendedahkan Amerika Syarikat tidak memiliki kemampuan ketenteraan di masa untuk memenangi perang dunia yang lain. "Ini menunjukkan bahawa MacArthur hanya bercakap udara panas, dan dengan sangat senyap udara mulai keluar dari belon MacArthur," kata Brands.

Ketika ucapan dasar MacArthur di Konvensyen Nasional Republik 1952 gagal, perwakilan meninggalkan jeneral. "Mereka berpaling kepada jeneral lain - satu dengan sentuhan yang lebih umum, Eisenhower," kata Brands. "Belon politik MacArthur tenggelam ke bumi dan tidak pernah dilihat lagi."

Dua visi bersaing mengenai Truman dan MacArthur tentang bagaimana menanggapi ancaman komunisme dan perang perang di zaman nuklear berkumandang selama beberapa dekad setelah Eisenhower membawa Perang Korea ke kesimpulan. "Truman berpendapat Perang Dingin dapat dimenangkan tanpa perang habis-habisan dengan Soviet Union, tetapi MacArthur tidak percaya itu mungkin," kata Brands. "MacArthur pada dasarnya percaya bahawa Perang Dunia III telah bermula dan A.S. harus melancarkannya. Dia percaya tidak ada pengganti kemenangan.

“MacArthur berpendapat bahawa jika kita pergi berperang, kita akan berperang. Mana-mana komandan dalam pertempuran ingin melindungi pasukan itu, dan menghantar orang ke pertempuran mengetahui bahawa dia tidak dapat menggunakan semua sumber daya yang berpotensi sangat mengecewakan. Itu akan menimbulkan kemarahan umum, "kata Brands. "Perang Dunia II, bagaimanapun, adalah perang terakhir yang dapat diperjuangkan oleh Amerika. Sebabnya adalah bahawa bahaya eskalasi melebihi keuntungan kemenangan. "

Perang total tidak lagi dapat dilakukan di dunia di mana negara-negara lain, termasuk Kesatuan Soviet, memiliki bom atom dan juga Amerika Syarikat. Brands mengatakan bahawa pengertian Truman tentang perang terhad mungkin merupakan realiti zaman nuklear, tetapi tidak memuaskan seperti kebijakan kemenangan tanpa syarat sebelumnya. "Perang Dunia II menciptakan perang model dalam pemikiran Amerika — perang di mana kita melepaskan sarung tangan, kita menang dan kita pulang. Perang Dingin tidak seperti itu. Itu sangat tidak memuaskan bagi orang Amerika. Ini adalah dunia yang memerlukan beberapa penyesuaian. "

Brands mengatakan "berakhirnya Perang Dingin dengan syarat yang dipelopori oleh Truman," termasuk "tekad, kesabaran pesakit," membenarkan pendekatan presiden dalam pertunjukannya dengan jenderal. Ketika dia menulis di akhir bukunya, "Keberanian keputusan Truman tidak pernah dipersoalkan; enam dekad kemudian, kebijaksanaannya juga kelihatan. "


Taktik vs Strategi: MacArthur vs Truman

Ini, seperti yang saya nyatakan dalam catatan sebelumnya, adalah pelajaran Carl von Clausewitz yang paling hebat dan kekal, dan sebab mengapa saya memasukkannya ke dalam fikiran saya yang hebat.

Di mana saya paling bersenang-senang dalam buku saya yang akan datang adalah mengumpulkan ideanya dalam konteks selain perang, untuk menunjukkan bahawa strategi berlaku untuk semua bidang kehidupan. Tetapi hari ini saya ingin menjadikan ideanya sedikit lebih konkrit dalam konteks yang jelas: perang.

Oleh itu, izinkan saya memperkenalkan kedua-duanya pola dasar:


Truman Vs. MacArthur

Pukul 1:00 A.M. PADA PAGI 11 April 1951, sekumpulan wartawan Washington yang tegang memasuki bilik berita White House untuk sidang media tergempar. Dengan tergesa-gesa dipanggil oleh papan suis Rumah Putih, mereka tidak tahu apa yang akan datang. Pentadbiran Truman, yang dibenci oleh berjuta-juta orang, menjadi ragu-ragu, malu-malu, dan tidak dapat diramalkan. Perang Korea, yang dengan berani dimulai sepuluh bulan sebelumnya, telah berubah menjadi "perang terbatas" tanpa had yang dapat dilihat, jalan buntu yang berdarah. Sebilangan wartawan, yang menebak, mengira mereka akan mendengar tentang pengisytiharan perang, bahawa pemerintah sudah bersedia untuk melakukan pertempuran ke China dan membawanya ke akhir yang cepat dan berjaya. Itulah yang dilakukan oleh Jeneral Douglas MacArthur, panglima tertinggi pasukan A.S. dan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu di Timur Jauh, dengan bersemangat mendesak selama berbulan-bulan, sejak pasukan komunis China telah menghantar bala tenteranya untuk berundur dari Sungai YaIu.

Presiden Truman tidak muncul di ruang berita. Setiausaha akhbarnya hanya memberikan salinan tiga kenyataan presiden yang singkat. Pada 1:03 A.M. rangkaian perkhidmatan wayar hebat membawa berita ke hujung bumi. Presiden tidak mengadopsi rancangan kemenangan jeneral hidup terhebat Amerika. Sebagai gantinya dia telah membebaskannya dari semua perintahnya, “efektif sekaligus. "Presiden telah bertindak kerana" Jeneral Tentera Darat Douglas MacArthur tidak dapat memberikan sokongan sepenuh hati terhadap dasar-dasar Amerika Syarikat dan PBB. "

Dengan pengumuman itu, Presiden Truman menimbulkan kemungkinan ledakan paling popular dalam sejarah Amerika dan ujian paling teruk yang pernah dihadapi oleh kawalan ketenteraan tentera di republik ini. Pada 11 April, ada sedikit alasan untuk mempercayai bahawa Presiden yang goyah itu akan menang atas jendralnya yang sombong dalam pertembungan yang mesti berlaku.

Bahkan sebelum berita itu disebarkan, rakyat Amerika merasa kesal. "Ketidaksabaran yang sangat besar, kepahitan yang bergolak, dendam yang serupa dengan pemberontakan" muncul melalui politik tubuh, kata seorang sejarawan kontemporari. Tidak menyukai komunisme, yang pernah menjadi masalah di Amerika, telah menjadi kegilaan nasional, memakan kehati-hatian, akal sehat, dan kesopanan. Ia adalah masa ketika buku teks sekolah mendesak anak-anak untuk melaporkan jiran yang mencurigakan kepada FBI "sesuai dengan tradisi Amerika," ketika seluruh kota marah kerana mengetahui pelajaran geografi yang dicetak pada pembungkus permen kanak-kanak berani menggambarkan Rusia sebagai "negara terbesar di dunia. "Orang Amerika melihat konspirasi dalam setiap peristiwa yang tidak diingini: di luar negeri," Kremlin merancang untuk menaklukkan dunia "di rumah, plot komunis untuk" mengambil alih pemerintahan. "Pada bulan April 1951, sebahagian besar dari warganegara percaya bahawa setiausaha negara, Dean Acheson, adalah" penipuan "Kremlin, bahawa setiausaha pertahanan, George C. Marshall, seorang jeneral bintang lima, adalah" depan lelaki ”untuk pengkhianat dalam pemerintahan. Dan sekarang nampaknya seorang jeneral yang hebat, pahlawan paling glamor Perang Dunia II, telah dipecahkan tanpa ampun kerana berani menyeru kemenangan di Korea.

Pada pagi 11 April, hanya peraturan kesetiaan Western Union yang menghalang Kongres agar tidak dipenuhi dengan kekaburan. "Impeach the B yang menyebut dirinya Presiden," baca satu telegram khas dari orang-orang yang mencurahkan ke Washington pada kadar yang belum pernah terjadi sebelumnya - 125.000 dalam masa empat puluh delapan jam. "Sampaikan kebodohan ahli politik kecil dari Kota Kansas," baca yang lain, menyuarakan penghinaan jutaan yang kini dirasakan oleh "Harry yang pemarah" beberapa tahun sebelumnya. Surat-surat dan telegram, yang diakui oleh Gedung Putih, berjalan 20-1 melawan Presiden. Begitu juga panggilan telefon yang bergema di setiap bilik berita dan studio radio. Di kota-kota yang tak terhitung jumlahnya, Presiden digantung dalam patung. Di seberang bendera negara dikibarkan setengah tiang atau terbalik. Tanda-tanda marah muncul di rumah: "Ke neraka bersama The Reds dan Harry Truman."

Di mana sahaja ahli politik bertemu pada hari itu, kemarahan di jalanan bergema dan dikuatkan. Di Los Angeles, dewan kota menangguhkan hari itu "dalam pertimbangan sedih atas pembunuhan politik Jeneral MacArthur." Di Michigan, badan perundangan negara dengan sungguh-sungguh menyatakan bahawa “pada pukul 1:00 pagi pada hari ini, Komunisme Dunia mencapai kemenangan terbesar dalam satu dekad dalam pemecatan Jeneral MacArthur. " Di lantai Senat di Washington, Republikan bergilir-gilir mengecam Presiden: “Saya menuduh negara ini hari ini berada di tangan koteer rahsia yang diarahkan oleh ejen-ejen Kesatuan Soviet. Kita mesti menghentikan seluruh konspirasi barah ini dari Pemerintah kita sekaligus, ”kata William Jenner dari Indiana. Truman telah memberikan "Komunis dan penyokong mereka ... apa yang selalu mereka mahukan - kulit kepala MacArthur." Oleh itu, bercakap ahli politik negara yang paling pesat membangun, Richard Nixon. Hanya empat senator - dua Demokrat dan dua Republikan - yang berani mempertahankan Presiden.

Bagi kebanyakan pemimpin Republikan di Kongres, histeria yang popular adalah manna di padang pasir politik. Orang terbaik mereka - Robert Taft di Ohio yang paling mencolok - merasa ditakdirkan untuk mati pucuk, ditolak oleh seorang pemilih yang masih menghormati ingatan, dan menyokong dasar-dasar, mendiang Franklin Roosevelt. Sekarang mereka melihat peluang mereka. Mereka bertekad untuk memperlekehkan parti Demokrat dan Presidennya yang tersandung. Pada pertemuan tergesa-gesa pada pagi pemecatan MacArthur, para pemimpin kongres Republikan membuat keputusan. Mereka berhasrat untuk menggunakan setiap sumber politik yang ada untuk menyalurkan kemarahan rakyat atas penarikan MacArthur ke dalam pemberontakan besar-besaran menentang "perang terbatas," terhadap Presiden Truman dan hantu Perjanjian Baru Roosevelt.

Ini adalah keputusan sembrono: meninggikan MacArthur atas Presiden, kerana Harold Ickes, Republikan Bull Moose yang lama, akan memberi amaran beberapa hari kemudian, akan menetapkan "preseden" yang akan "berkembang menjadi monstrosity" - tentera yang tidak terkawal.

Sebenarnya, itu adalah bahaya sekarang. Dalam empat bulan sebelum pemecatannya, Jenderal MacArthur telah melampaui peraturan asas ketuanan sipil, suatu peraturan yang diberikan perumusan klasiknya dalam arahan tegas Lincoln kepada Grant: “Anda tidak boleh membuat keputusan, berbincang atau berunding dengan siapa pun atau mengajukan soalan politik seperti pertanyaan Presiden memegang dengan tangannya sendiri, dan tidak akan menyerahkannya kepada persidangan atau konvensyen ketenteraan. "Apa yang telah dilakukan oleh MacArthur adalah menjalankan kempen politik publik yang dirancang untuk memburukkan dasar Presiden dan memaksa Gedung Putih mengikuti sendiri. Untuk itu Presiden memerintahkan penarikannya semula. Sekiranya penarikan itu berakhir dengan menghancurkan Presiden, jika MacArthur, yang disokong oleh gelombang sokongan rakyat, memaksakan kebijakannya kepada pihak berkuasa sipil, maka untuk semua tujuan praktikal, ketuanan sipil terhadap tentera akan menjadi surat mati. Mengingat preseden seperti itu, Presiden masa depan apa yang berani memberhentikan jeneral yang popular di masa perang kerana secara terbuka mencabar kewibawaannya?

Ketika mesyuarat Republikan pecah pada pukul 10.00 pagi , akhbar diberitahu mengenai rancangan untuk mengangkat jeneral ke atas Presiden. Republikan berhasrat untuk menuntut penyelidikan lengkap mengenai kebijakan perang Presiden. Itu cukup luar biasa mengingat bahawa ia adalah masa perang. Elemen kedua dalam rancangan mereka, bagaimanapun, lebih luar biasa. Itu tidak pernah ada dalam sejarah kita. Republikan bermaksud (jika suara Demokrat akan datang) untuk mengundang Jenderal MacArthur untuk menghadiri sesi bersama Kongres, perhimpunan paling agung yang dapat disediakan oleh Amerika Syarikat. Di sumur Dewan Perwakilan, di mana hanya segelintir negarawan asing dan pahlawan pulang yang pernah diizinkan untuk berbicara, seorang jeneral yang memberontak dan suka berperang harus diberi kesempatan untuk mempertahankan perjuangannya melawan Presiden Amerika Syarikat.

Apa yang akan dilakukan oleh MacArthur? Di Jerman, Jeneral Eisenhower, panglima tertinggi pasukan Sekutu di Eropah, menyatakan sentimen banyak orang Amerika. Dia berharap jeneral berusia tujuh puluh satu tahun itu, yang merupakan atasannya, akan beralih ke tempat persaraan secara senyap-senyap. "Saya tidak mahu melihat akrilik," kata Eisenhower dengan nada sayu kepada wartawan. Sebenarnya, tidak mungkin MacArthur tidak akan meneruskan perjuangannya ke negara ini.

Oleh mana-mana Jeneral MacArthur adalah seorang tokoh yang hebat dan hebat. Dia memiliki kecerdasan yang luar biasa kuat, yang diasah oleh pengetahuan yang luas, meditasi yang kuat, dan kemudahan luar biasa dengan kata-kata. Dia benar-benar tak kenal takut, tidak punya malu-malu memiliki diri sendiri, dan tanpa henti. Di Rumah Putih Presiden telah mengecilkan diri dari menghadapinya selama berbulan-bulan. Lebih-lebih lagi, kekuatan MacArthur diperbesar oleh aura yang mengelilinginya. Dia adalah sifat-sifat dramatik, menarik, menyendiri, dan tidak berperasaan, yang dia sendiri kembangkan dengan semua seni teater sesuai perintahnya. Akan tetapi, apa yang harus diatur oleh tingkah lakunya pada bulan-bulan berikutnya, bukanlah hadiah-hadiah besarnya, tetapi cacat pahit dalam wataknya - kesombongan yang buta dan memakan semua orang.

Jeneral itu sia-sia dengan cara kecil kacamata hitam MacArthur yang terkenal, misalnya, menyamarkan fakta rabun dari rabun. Dia sia-sia dalam memilih rakan sekerja rombongannya terdiri dari kodok dan penyembah berhala. Kesombongan malah mewarnai konsep strategi hebatnya sebagai pusat dunia untuk MacArthur selalu menjadi teater ketenteraan di bawah pimpinannya. Semasa Perang Dunia II, rakan-rakan ketenteraannya sering mengatakan bahawa jeneral itu mempunyai kes "lokalitis" yang buruk. Kesombongan kadang-kadang mendorongnya ke perbatasan paranoia: kemenangan seumur hidup tidak dapat menghilangkan kepercayaannya bahawa "kubis" di rumah merancang kehancurannya, bahawa "kekuatan berbahaya" menikamnya di belakang. Musuh terburuknya, MacArthur sering mengatakan, "selalu berada di belakang saya." Kesombongan juga membawanya ke keyakinan yang paling berbahaya - kepercayaan mutlak terhadap kesalahannya sendiri. Di dalamnya terdapat inti dari masalah ini, kerana iman itu telah diserang dengan kejam lima bulan sebelumnya ketika pasukan MacArthur, yang bersedia untuk kemenangan di dekat Sungai YaIu, telah jatuh ke dalam perangkap Cina yang besar. Pada 24 November 1950, ahli strategi ketenteraan terhebat Amerika telah mengetuai salah satu kekalahan terburuk dalam sejarah senjata Amerika. Sejak hari itu Jeneral MacArthur adalah seorang yang haus akan pembalasan dan pembalasan. Untuk mengusir orang Cina dari Korea Utara telah menjadi tujuan tetap dan obsesif. Untuk mematahkan pemerintahan yang menghalangnya sekarang, sudah tentu, menjadi objek politiknya. "Dia tidak menginginkan fakta atau logik," sebagai pengagum lama, Carlos Romulo dari Filipina, meletakkannya setelah wawancara dengan jeneral. "Dia mahukan kebanggaan yang terluka." Itu adalah motif berbahaya, sesungguhnya, bagi seorang jeneral yang telah, semalam, menjadi orang kedua paling kuat di Amerika.

Pada tahun-tahun terakhir Republik Rom, orang menyaksikan dengan ketegangan yang semakin meningkat ketika Pompey the Great membuat kemenangannya pulang dari Timur. Begitu juga di Amerika pada pertengahan April 1951 ketika MacArthur bersiap untuk berangkat dari Tokyo dengan pesawat peribadinya, Bataan.

Pada 13 April Amerika mengetahui bahawa jeneral itu, mempercepat kepulangannya, bertujuan untuk sampai ke Amerika dalam beberapa hari, memusnahkan harapan para penyokong Presiden bahawa kemarahan popular akan mereda sebelum MacArthur menginjakkan kaki di tanah asli.Pada hari itu juga, para pemimpin Demokrat, di bawah tekanan popular, melepaskan perjuangan mereka untuk mencegah Kongres mengundang MacArthur untuk menghadiri sesi bersama. Satu konsesi yang agak lucu adalah semua yang akan mereka perolehi dari minoriti Republik yang terus meningkat: secara rasmi jeneral tidak akan berbicara pada "sesi bersama" tetapi "pertemuan bersama."

PADA SABTU, 15 April, berita utama surat kabar menceritakan tentang "selamat tinggal" MacArthur dari Jepun, tentang orang ramai yang berjejer di jalanan, orang-orang kenamaan Jepun yang bersedia untuk berangkat. Kemajuan kemenangan kini telah dimulakan, destinasi utamanya sebagai ibu negara, di mana, tepat jam 12:30 malam pada kesembilan belas, sekarang diumumkan, jenderal akan memasuki Dewan Perwakilan dan melemparkan sarung tangannya kepada Presiden. Buletin yang melintas di radio negara menandakan kemajuan pesawat jeneral. Pada jam 1:00 pagi Waktu Timur pada hari Isnin, Bataan melewati perhentian pertama Pulau Wake, Honolulu. Sekiranya jeneral itu memalukan rasmi, tidak ada tanda-tanda itu: di ibu kota Hawaii, MacArthur dan isterinya serta anak lelaki berusia tiga belas tahun berhenti selama dua puluh empat jam sebagai tetamu Laksamana Arthur W. Radford, komandan di ketua tentera laut Amerika di Pasifik. Di Universiti Honolulu, jeneral menerima gelar kehormatan dalam undang-undang sivil, suatu kehormatan ironis kerana penerima sekarang telah meyakinkan dirinya sendiri - seperti yang akan segera dia katakan - bahawa jeneral Amerika mempunyai hak perlembagaan untuk mengatakan apa sahaja yang mereka suka di depan umum tanpa mengira perintah ketua komander mereka. Jauh di New York, para ayah kota mengumumkan rancangan untuk menyambut jeneral dengan perarakan terbesar dalam sejarah kota itu dengan pita kaset.

Pada petang 17 April pesawat Jeneral MacArthur jatuh di lapangan terbang San Francisco, mengakhiri ketiadaan jeneral empat belas tahun dari negaranya. Di lapangan terbang sepuluh ribu orang, putus asa melihat sekilas wira mereka, melintasi sekatan polis, menggerakkan jeneral dan rombongannya. Itu adalah "pemandangan pandemonium yang tidak dapat dijelaskan," salah seorang pembantu MacArthur mengenang. Puluhan ribu kereta macet di jalan raya sejauh bermil-mil, mewujudkan lalu lintas terburuk dalam sejarah San Francisco. Sebanyak setengah juta orang membariskan laluan dari lapangan terbang ke hotel MacArthur, di mana pasukan polis yang berkuasa sendirian membiarkan jeneral itu tidak diinjak-injak oleh peminatnya. Dua puluh lapan jam kemudian, di Lapangan Terbang Nasional Washington, kekacauan kembali hilang dengan gerombolan yang bergelora, sorakan yang bergejolak, dan tali polis yang dipukul berusaha membersihkan ruang di sekitar jeneral itu, yang tetap, seperti biasa, tenang dan tidak teratur, mata taufan yang telah diciptakannya.

Di Gedung Putih, Presiden merasa lega dengan kepercayaannya yang menyatakan bahawa orang Amerika tidak memuji jenderal yang tidak berperikemanusiaan atau menerapkan kebijakan "kemenangannya" tetapi hanya memberikan sambutan yang lambat kepada pahlawan Perang Dunia II terakhir untuk kembali ke Amerika. Seperti "perjumpaan bersama" Kongres, yang sekarang hanya beberapa jam lagi, itu adalah perbezaan bagi beberapa orang.

Pukul 12:31 P.M. pada 19 April sebuah catatan tiga puluh juta orang menantikan radio mereka untuk mendengar Jeneral MacArthur menyampaikan ucapan kepada Kongres, negaranya, dan dunia. Inilah saat yang ditakuti oleh setiap penyokong Presiden. Kes Truman kerana perang pengurangan yang terhad belum dapat dibuat dengan berkesan. Separuh negara tidak menyedari bahawa pengurangan itu adalah dasar pilihan kerajaan. Malah penyokong Presiden yang berpengetahuan tidak pasti apa maksud dasar itu atau mengapa ia diperlukan. Sekarang Jeneral MacArthur, yang disokong oleh bangsa yang memuja dan dipersenjatai dengan karunia akal dan fasih yang tinggi, hendak menentangnya.

"Saya menasihati anda tanpa rasa geram atau kepahitan dalam senja kehidupan yang semakin pudar," jeneral itu mulai dengan suaranya yang bersemangat dan modulasi baik setelah kegembiraan awal liar mereda. MacArthur menumpukan separuh pertama pidatonya untuk pemilihan yang tinggi dan jelas mengenai politik dan nasib orang-orang Timur. Objektifnya, katanya, adalah untuk menghilangkan "realitas" pemikiran Amerika mengenai masalah ini. Kewibawaannya dibentuk, MacArthur terus memuji pemerintahan kerana campur tangan di Korea - satu-satunya masa di mana penonton Demokrat berpeluang memuji - dan kerana berusaha mengusir komunis dari Korea Utara. Objektif itu telah tergenggam ketika komunis China campur tangan dalam perjuangan. "Ini mewujudkan perang baru dan situasi yang sama sekali baru." Namun pentadbiran tidak memerangi perang baru itu untuk dimenangi. Itu tidak berusaha untuk “mengalahkan musuh baru ini kerana kita telah mengalahkan yang lama. "Dengan mengekang perang melawan pencerobohan China ke Korea, negara itu mengecam negara itu untuk" membuat keputusan tidak berkepanjangan. "

Namun cara untuk mencapai kemenangan adalah pantas dan pasti. Tiga langkah ketenteraan yang cukup sederhana akan mengusir orang Cina dari semenanjung Korea: mengebom "tempat perlindungan" China di Manchuria yang menyekat pantai China melepaskan tentera Chiang Kai-shek, yang bersembunyi di Formosa, untuk serangan pengganggu di daratan China. Itu adalah rancangan MacArthur "untuk menutup permusuhan dengan kelewatan paling sedikit." Apa yang boleh dikatakan menentangnya? "Dalam perang, memang tidak ada pengganti kemenangan," kata MacArthur, yang memberikan slogan yang paling kuat kepada penyokongnya. "" Kenapa, "askar saya meminta saya," menyerahkan kelebihan ketenteraan kepada musuh di lapangan? "" Suara MacArthur terdengar berbisik: "Saya tidak dapat menjawab." Mengapa melawan Red China tanpa berusaha mengusirnya dari Korea? Ini adalah kebijakan "menenangkan," kata jeneral, melemparkan julukan paling mematikan pada hari itu di pemerintahan Truman. Lebih-lebih lagi, kata MacArthur, rancangannya untuk membawa perang ke daratan China telah disokong oleh "Ketua Staf Gabungan kita sendiri." Dengan penegasan itu, Republikan di Dewan memberikan ucapan gemuruh kepada pembicara, kerana, sebenarnya, itu adalah ucapan yang paling dahsyat dalam keseluruhan ucapan MacArthur. Dalam suasana kekacauan dan konspirasi yang berlaku, ini menyiratkan bahawa kemenangan di Korea telah dirampas dari genggaman Amerika bukan dengan penilaian militer Pentagon tetapi oleh seorang awam, hanya orang awam yang terganggu, Presiden Amerika Syarikat. Tegasan MacArthur juga menimbulkan tantangan kepada Ketua Bersama sendiri: dia berani mereka berpihak kepada Presiden ketika, seperti yang dia percayai sepenuhnya, penghakiman ketenteraan mereka sepenuhnya setuju dengan pendapatnya sendiri.

Bagi pemerhati dekat itu adalah berita sebenar pada masa ini, kisah yang menjadi tajuk utama. Namun, apa yang menggegarkan seluruh negara, adalah pergerakkan emosi MacArthur yang subur. Dia ingat balada barak lama yang "menyatakan, dengan bangganya, bahawa" askar lama tidak pernah mati. Mereka hilang begitu saja. "Dan seperti askar balada, saya sekarang menutup karier ketenteraan saya dan hanya memudar — seorang askar tua yang berusaha melakukan tugasnya kerana Tuhan memberinya cahaya untuk melihat tugas itu." Dan kemudian dengan suara diam: "Selamat tinggal."

Jeneral di khalayak secara terbuka menangis. Para perundangan melemparkan diri ke arah jenderal yang berangkat, hampir bersujud di kakinya. "Tidak setia tidak bersetuju dengan Jeneral MacArthur!" seorang senator menjerit dari lantai. "Kami telah mendengar Tuhan berbicara hari ini. Tuhan dalam daging, suara Tuhan, ”teriak Rep. Dewey Short dari Missouri, yang pernah mendapat pendidikan di Harvard, Oxford, dan Heidelberg. Mantan Presiden Herbert Hoover yang biasanya berwajah tinggi memuji MacArthur sebagai "reinkarnasi St Paul." Kemarahan atas pemecatannya muncul lagi dan pejabat surat khabar sekali lagi dikepung dengan seruan keras yang mengutuk Jabatan Negara "pengkhianat" dan "pengedar barang muflis" yang "menyenangkan Red China. "Ia juga mendidih di lantai Rumah. Seperti yang dinyatakan oleh seorang senator kepada seorang wartawan pada hari itu: “Saya tidak pernah lebih takut kepada institusi-institusi negara. Sejujurnya saya merasakan bahawa sekiranya ucapan itu berlangsung lebih lama, mungkin ada perarakan di Gedung Putih. "

Pidato MacArthur yang hebat, sangat berbeza dengan ceramah kecil Presiden yang "mengejutkan" dengan jelas dan sangat mengguncang para penyokong Presiden di Kongres, seperti yang dilaporkan The New fork Times. Kabinet Presiden, setelah menonton MacArthur di set televisyen Rumah Putih, tenggelam dalam kesuraman, yakin bahawa jeneral, dalam satu pukulan, telah menyelesaikan pemerintahan Truman. Perbarisan sambutan untuk jeneral di New York City mengesahkan ketakutan terburuk mereka.

MACARTHUR FLEW ke kota pada malam kesembilan belas, menetap di rumah yang akan menjadi tempat tinggalnya selama tiga belas tahun yang tersisa dalam hidupnya: sebuah suite ruang tamu mewah di tingkat tiga puluh tujuh di Waldorf-Astoria. Hotel ini menjadi titik tolak perarakan. Jenderal itu akan dikendarai dengan kereta terbuka — sama seperti yang dilakukan oleh Jenderal Eisenhower enam tahun sebelumnya — melalui Central Park, turun ke Battery, melewati ngarai Wall Street, dan homeward di sepanjang Fifth Avenue — lebih dari sembilan belas batu. Kemajuan kemenangan akan bermula pada pukul 11:00 pagi , tetapi menjelang subuh beratus-ratus ribu orang sudah mula masuk ke bandar. Pada saat kenderaan umum itu sampai di kawasan keuangan, kira-kira enam juta peminat yang mengibarkan bendera telah menjejaki trotoar, perbarisan pascaperang Eisenhower dan sambutan Lindbergh yang hampir legenda. Di atas langit yang cerah dan tidak berawan, kapal terbang menerangkan "Welcome Home" dalam pita sepanjang satu mil. Kepingan kertas jatuh di badai salju lebat, menutupi kaki orang ke pergelangan kaki dan skrin televisyen yang gelap selama beberapa minit pada satu masa. Ketika kereta jeneral menghampiri, orang ramai menggerutu ke depan, lalu bersorak, bersuara, memekakkan suara, mengejutkan. Tidak semua orang melafazkan pujiannya. Ada orang yang memerhatikan jenderal itu lewat dalam diam, wajah riuh dan muram, menandakan salib di payudara mereka. New York, seperti yang dikatakan oleh pengawal MacArthur, telah diubah menjadi "kumpulan domba histeris" - New York yang keras dan sinis, kubu kuat Parti Demokrat.

Menjelang petang itu, ketika jeneral sedang melintas di Fifth Avenue, demonstrasi popular yang berlainan berlaku di sebuah taman besbol di ibu negara. Ketika Presiden dan rombongannya hendak meninggalkan Stadium Griffith - Truman telah membuang bola pertama tradisional tahun ini - dia disambut dengan ribut. Republikan sekarang mengatakan pilihan sebelum negara itu adalah "Truman atau MacArthur" pada 20 April, orang Amerika sepertinya sudah berhasil.

Dalam perjuangannya dengan MacArthur, Presiden menghadapi cacat teruk, kebanyakan dari mereka menderita sendiri. Kerosakan politik negara adalah sebahagian besar perbuatannya sendiri. Bertekad untuk membangkitkan bangsa ke ancaman ekspansi Soviet, namun yakin bahawa dia memerintah orang-orang "isolasionis" yang tegas, Truman tidak pernah bergegas untuk membesar-besarkan setiap bahaya, membunyikan alarm, untuk menolak dalam tindakan komunis yang dia menentang langkah lain dalam " Plot Kremlin untuk penaklukan dunia. " Lebih-lebih lagi, dia selalu menggunakan jeneral Perang Dunia II yang hebat — termasuk MacArthur — untuk mempertahankan kebijakannya dan melindunginya dari kritikan. Hasilnya tidak dapat dielakkan. Kerana Truman telah memuliakan kebijaksanaan para jeneral, dia telah melemahkan kewenangan sipil yang sekarang dia terpaksa pertahankan. Kerana dia membenarkan bahkan tindakan yang bijaksana dengan kata-kata yang menyakitkan, menjadi sulit untuk membenarkan perbuatan yang berhemah dengan hujah yang berhemah - semacam argumen yang sekarang dia terpaksa buat.

Pengendalian Perang Korea yang tidak cekap oleh Presiden adalah kelemahan paling teruk. Pada bulan Jun 1950 Truman telah campur tangan untuk menangkis pencerobohan Korea Utara ke Korea Selatan, yang pada dasarnya merupakan objektif pertahanan. Ketika tentera Korea Utara mulai melarikan diri melepasi paralel ketiga puluh delapan, bagaimanapun, Truman membuat keputusan penting dan bencana. Dia mengarahkan Jeneral MacArthur untuk melintasi paralel dan membebaskan Korea Utara dari kawalan komunis juga. Oleh itu, Truman, bukan MacArthur, yang pertama kali menentukan kemenangan di Korea sebagai pemadaman komunisme dari seluruh semenanjung Korea. Namun, ketika empat ratus ribu orang Cina memasuki persaingan, pentadbiran berubah fikirannya lagi. Tanpa memberitahu pemilih, Truman memutuskan bahawa membebaskan Korea Utara —fictory — adalah hadiah yang tidak setimpal dengan risiko mengerikan yang terlibat. Dia sekarang puas membataskan pertempuran ke Korea sehingga pasukan China yang lelah akhirnya memutuskan untuk memanggilnya sehari di paralel ketiga puluh delapan. Pendek kata, pemerintah bertempur untuk memulihkan Korea ke situasi yang terjadi pada malam pencerobohan Korea Utara — dengan kos enam puluh ribu korban Amerika pada pertengahan April dan tanpa gencatan senjata.

Begitulah dasar yang harus dipertahankan oleh pemerintah sekarang di pengadilan yang menyebar pendapat umum terhadap kejelasan dan kekuatan emosi rancangan tajam MacArthur untuk “kemenangan. "Dalam dua alamat radio utama, percubaan pertama Presiden untuk membuat kes untuk polisinya terbukti tidak berkesan. Dua hujah utamanya tidak begitu yakin. Pertama, pengeboman saluran bekalan China, katanya, akan menyebabkan perang umum di Asia dan mungkin ke Perang Dunia III. Di sini sebilangan besar orang Amerika lebih memilih keputusan ketenteraan MacArthur daripada keputusan Presiden. Lebih-lebih lagi, dengan menyebut risiko yang terlibat, Truman terpaksa berpendapat bahawa Korea tidak begitu penting dibandingkan dengan pertahanan Eropah. Presiden, pada hakikatnya, meremehkan perangnya sendiri, yang tidak melakukan apa-apa untuk memperkuat keyakinan rakyat terhadap penilaiannya.

Hujah kedua Truman tidak begitu meyakinkan. Perang yang terhenti, dia menegaskan, sudah merupakan kejayaan yang luar biasa. Itu telah berhenti di jalannya, kata Presiden, "plot Kremlin yang disiapkan dengan teliti untuk menakluki seluruh Asia." Ini "memperlambat jadual penaklukan," dia meyakinkan negara itu, mengingatkan kenangan mengenai penaklukan Hitler secara berperingkat-peringkat terhadap Eropah. Oleh kerana "jadual waktu" Kremlin benar-benar tidak masuk akal, Presiden tidak dapat memberikan bukti apa pun mengenai perlambatan yang diduga.

Republikan tidak kesulitan merobek pidato Presiden menjadi hancur. Mereka hanya membatalkan propaganda Perang Dingin Truman terhadapnya. Berkali-kali pentadbiran berpendapat bahawa "menghukum pencerobohan" di Korea menghalang Perang Dunia III - lebih banyak lagi gema tahun-tahun Hitler. Sekiranya demikian, Republikan sekarang berpendapat, mengapa Presiden tidak mahu menghukum penyerang China. Itu adalah "separuh perang" Presiden melawan Red China, bukan rancangan kemenangan MacArthur, yang mengundang Perang Dunia IH. Mengenai kesediaan Presiden untuk menyelesaikan gencatan senjata pada paralel ketiga puluh delapan, itu akan menjadi "penjualan", "super-Munich."

Yang paling penting, Republikan menyerang konsep "perang terhad". Adalah, menulis Time, "sebuah idea yang unik dalam sejarah dunia, bahawa adalah salah dan berbahaya untuk melawan musuh di tempat yang bukan pilihan musuh." Itu bermaksud mengorbankan nyawa Amerika di "mezbah sia-sia." Ini bermaksud memberi musuh “tempat perlindungan” di luar Korea untuk membunuh budak lelaki Amerika dengan lebih berkesan. Ini "mengejutkan rasa kesopanan nasional kita," kata Senator Henry Cabot Lodge, yang bukan kawan MacArthur. "Secara psikologi, tidak ada yang akan mendukungnya," kata Senator Taft, dengan sedih meninggalkan penentangan seumur hidupnya terhadap komitmen luar negeri yang berlebihan.

Menyedari kekuatan pujukannya yang semakin pudar, Truman mengatasi dengan pukulannya yang meragukan. Dia "membocorkan" kepada The New York Times nota rahsia Rumah Putih pada 15 Oktober 1950, bertemu dengan MacArthur di Pulau Wake, sebuah pertemuan di mana, menurut catatan itu, MacArthur dengan yakin memberi jaminan kepada Presiden bahawa ada "sangat sedikit" peluang campur tangan China di Korea. Tersentak untuk pertama kalinya, MacArthur membalas dari Waldorf bahawa pihak pentadbiran juga telah salah membaca niat orang Cina, walaupun memiliki sumber perisikan yang jauh lebih besar daripada yang dimiliki oleh seorang komandan teater. Ini benar. Menyalahkan MacArthur kerana menyesatkan Presiden secara besar-besaran adalah sangat tidak adil, tetapi "politik bukanlah beg", seperti yang telah lama diperhatikan oleh Mr. Dooley. Beberapa hari selepas "kebocoran," MacArthur sekali lagi menunjukkan sikap luar biasa terhadap rakan senegaranya. Perjalanan terbang ke Midwest pada 26 April membawa pulangan terbaru dari akar umbi: tiga juta memujinya di Chicago, satu juta di Milwaukee. Jenderal itu tidak "pudar," tetapi lima versi "Old Soldiers Never Die" yang berbeza kini menyala dari jukebox Amerika.

Tahap sekarang telah ditetapkan untuk separuh kedua kempen Republikan untuk mengangkat jeneral ke atas Presiden. Ini adalah penyelidikan kongres yang akan datang terhadap dasar Timur Jauh pentadbiran, dengan jeneral sebagai saksi utama bagi pendakwaan Republik. Tidak ada yang tahu pada masa itu bahawa perbicaraan akan menandakan permulaan akhir untuk MacArthur. Parti Republik yang yakin menuntut audiensi di televisyen, khalayak terbesar untuk pahlawan dan senjata mereka. Sama yakin dengan kelemahan Presiden dan tidak ada yang terlalu yakin dengan Ketua Staf Gabungan, Demokrat berjuang dengan bersungguh-sungguh untuk merahsiakan perbicaraan, dengan berhati-hati menyebut keperluan untuk mengelakkan perkara-perkara tinggi dari negara sampai ke telinga musuh. Diperlukan beberapa hari perselisihan parlimen sebelum peraturan dasar perbicaraan akhirnya dibuat. Mereka dilakukan bersama oleh Jawatankuasa Senjata dan Perhubungan Luar Angkatan Senat — empat belas Demokrat dan dua belas Republikan. Pers, umum, dan bahkan Dewan Perwakilan harus dikecualikan dengan ketat, tetapi transkrip kesaksian yang disensor akan dikeluarkan setiap jam kepada publik yang gemar. Di tengah-tengah perang, dasar-dasar ketenteraan Amerika Syarikat harus diteliti dengan ketat dan kritis ketika perjuangan antara Presiden dan jeneral bergerak ke arena ruang kaukus Senat. Seperti yang dikatakan oleh The New York Times, "perdebatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Amerika dan mungkin dunia."

Pada pagi 3 Mei, pintu kayu besar ruangan kaukus tertutup rapat oleh sekumpulan wartawan ketika Jeneral Tentera Darat Douglas MacArthur mengambil tempat duduknya sebagai saksi pertama perbicaraan. Setiap akhbar utama di negara ini merancang untuk mencetak keseluruhan keterangannya. Di kerusi saksi, Time mencatat, kepercayaan diri umum itu sangat penting. Dia tidak membawa nota, berkonsultasi dengan pembantu, dan menjawab setiap pertanyaan tanpa sedikit pun ragu-ragu. Sementara senator Demokrat meraba-raba pertanyaan mereka, dia dengan tenang membunyikan pipa briar.

SEPERTI DIHARAPKAN, dia memukul pentadbiran dengan teruk. Apa yang tidak dijangka adalah ledakannya yang penuh semangat. Dengan suara yang penuh dengan emosi dia menuduh pemerintah berulang kali mensia-siakan kehidupan orang Amerika. "Saya mengecil - mengecil dengan kengerian yang tidak dapat saya ungkapkan dengan kata-kata - pada pembunuhan berterusan lelaki ini. ... Adakah anda akan melepaskannya dengan alasan akal? " Hujah pentadbiran yang dia hadapi dengan mahir. Pendapatnya bahawa dasar menang-perang akan menanggung kerugian bagi sekutu-sekutu kita di Eropah, yang disebutnya sebagai dalih bahawa Amerika Syarikat telah melakukan sebahagian besar pertempuran di Korea. Pendapatnya bahawa Rusia, bukan China, adalah musuh utama Amerika yang dia dengan tegas membantah dengan menggunakan Doktrin Truman melawan Truman: musuh bukan Rusia tetapi "komunisme di seluruh dunia. "Dia meremehkan bahaya campur tangan Soviet bagi pihak Red China. Dasar pentadbiran "merayu" yang mengundang pencerobohan.

Sekali lagi MacArthur menegaskan bahawa Ketua Bersama telah bersetuju dengan rancangannya. Pandangan dan pandangan mereka "hampir sama." Dia bahkan memetik dokumen rasmi yang sepertinya membuktikannya: memorandum 12 Januari dari para Ketua "sementara" menyetujui beberapa langkah menentang China yang dianjurkan oleh jenderal itu. Untuk MacArthur, dokumen itu muktamad. Pada 12 Januari 1951, Ketua Staf Bersama tidak dipujuk oleh "kecanggihan penalaran" yang sekarang ditenun oleh "ahli politik", istilah MacArthur yang menghina - dan mengungkapkan - untuk pemerintahan sipil Amerika Syarikat.

Sebagai propaganda dalam perang berita utama, tiga hari kesaksian MacArthur terbukti sangat kuat. Walaupun begitu, hal itu menunjukkan banyak yang akan segera memudaratkan jeneral dan tujuannya. Orang Amerika mengakuinya sebagai ahli strategi ketenteraan yang hebat, namun sebagai saksi, dia terdengar seperti seorang lelaki yang sangat taksub menyerang China sehingga dia kelihatan sengaja buta risiko. Orang Amerika melihatnya sebagai seorang tentera yang jujur, namun dia sering terdengar seperti seorang demagog. Di ruangan kaukus Senat, sudah jelas, seperti foto yang perlahan berkembang, bahawa MacArthur bukan pahlawan yang mati syahid, tetapi seorang jeneral yang sangat bercita-cita tinggi dan berkehendak sendiri. Sama ada sebahagian besar pengundi akan melihat ini adalah sangkaan sesiapa sahaja.

Segala-galanya bergantung pada siri saksi Senat yang seterusnya, iaitu penasihat utama tentera Presiden: Jeneral George C. Marshall, setiausaha pertahanan Jeneral Omar Bradley, ketua Ketua Staf Bersama dan tiga ketua perkhidmatan yang menyusun badan itu. Inilah ironi krisis politik tertinggi. Pada musim bunga 1951, nasib kawalan ketenteraan terhadap tentera bergantung sepenuhnya kepada kesetiaan tentera terhadap prinsip itu. Ini bukan sekadar soal bersumpah terhadap peraturan pada persidangan. Itu tidak cukup untuk menyokong secara umum dasar Presiden mengenai perang terhad. Cabaran MacArthur kepada Presiden terlalu kuat untuk setengah langkah. Para ketua tentera harus melakukan apa yang pasti MacArthur tidak akan mereka lakukan, apa yang dia percaya mereka juga "profesional" untuk dilakukan. Mereka harus tampil di ruang kaukus, di hadapan senator yang bermusuhan, dan sama sekali tidak mengakui kepada Jeneral MacArthur. Sekiranya mereka menyimpan keraguan tentang perang yang terbatas, mereka harus menyimpan sentimen seperti itu kepada diri mereka sendiri. Sekiranya mereka melihat kebaikan dalam mana-mana hujah MacArthur, mereka harus menolak, bagaimanapun, untuk mengakuinya. Sangat lega para penyokong Presiden, itulah yang mereka lakukan.

Lima jurucakap tentera Truman menghabiskan sembilan belas hari di kerusi saksi, sembilan belas hari di mana tingkah laku MacArthur, rancangan kemenangan MacArthur, dan bahkan reputasi ketenteraan MacArthur dihancurkan tanpa henti. Adakah pemecatan MacArthur dibenarkan? Itu lebih daripada yang dijamin, ia sangat diperlukan. "Tindakan Jeneral MacArthur terus membahayakan kawalan orang awam terhadap urusan ketenteraan." Kempen awamnya untuk memburukkan dasar Presiden “bertentangan dengan semua adat dan tradisi bagi seorang tentera. "Apa yang salah dengan rancangan kemenangan MacArthur? Itu tidak akan membawa kemenangan "tetapi kebuntuan yang lebih besar dengan perbelanjaan yang lebih besar." Adakah pengeboman "tempat perlindungan" orang Cina akan membantu dengan tegas di Korea? Tidak, tetapi itu akan menjadikan pertahanan udara rumah Amerika "telanjang." Apa memorandum Ketua Umum Bersama yang kini diraikan pada 12 Januari? Ketua tentera menolaknya. Itu bergantung pada kekalahan segera di Korea, dan kemungkinan itu sudah lama berlalu. Tidak pernah sesekali Ketua Staf Gabungan mengikuti rancangan kemenangan MacArthur. Bagaimana dengan "penakrifan pemimpin yang sempurna ini," tanya Senator William Fulbright. Bukankah dia telah menipu YaIu ketika dia memasuki perangkap orang Cina? Rupanya dia - tuduhan yang memukau. Seperti yang diperhatikan oleh James Reston dari The New York Times: "MacArthur bermula sebagai pendakwa dan sekarang menjadi defendan."

Jeneral Bradley, seorang pahlawan Perang Dunia II yang tulen dan seorang lelaki yang tidak dicemari oleh kontroversi politik, yang memberikan pukulan paling berat dan satu-satunya pernyataan yang berjaya dibuat oleh pemerintah. Rencana MacArthur, kata Bradley, akan melibatkan Amerika Syarikat dalam "perang yang salah pada masa yang salah dengan musuh yang salah." Itu adalah pada 15 Mei, hari pertama kesaksian Bradley, dengan lebih kurang sama. Senator Republikan tercengang. Dengan mempercayai MacArthur, mereka tidak menyangka Pentagon akan berbaris di belakang dasar Truman dengan semangat tanpa kompromi. Lebih-lebih lagi mereka mengharapkan Ketua Bersama memperkecilkan reputasi ketenteraan rakan sekerja mereka yang hebat atau menuduhnya, seperti yang dilakukan Jenderal Marshall, untuk merendahkan semangat pasukan tempur Amerika dengan mengutuk perang yang mereka lalui. Pemimpin Republikan meremehkan tidak hanya kesetiaan tentera terhadap "adat dan tradisi" tetapi juga ketidaksukaan peribadi yang kuat yang telah diilhamkan oleh MacArthur yang tidak berperasaan dalam rakan-rakannya dalam Perang Dunia II.

Kesaksian para ketua tentera sama sekali tidak dapat dilakukan. Selalunya tidak jelas dan mengelak. Tentunya itu bukan model kepujian. Namun begitu jelas bagi sezaman bahawa ahli jawatankuasa Republikan tidak banyak memperlekehkan keterangan mereka. Memuliakan MacArthur sudah cukup ceroboh. Menghitamkan Ketua Staf Bersama pada masa perang lebih banyak daripada yang diinginkan oleh kebanyakan Republikan. Sudah ada gumaman dari para profesional parti - pertemuan komite nasional di Tulsa - bahawa urusan MacArthur mungkin "bumerang" dan meninggalkan Partai Republik seperti "pesta perang" untuk pilihan raya 1952. Ketika Jeneral Bradley melengkapkan kesaksiannya, Republikan dengan sesat mengusulkan agar tidak ada lagi jeneral yang dipanggil. Majoriti Demokrat tidak akan memaksa mereka. Mengikuti Bradley, ketiga-tiga ketua perkhidmatan — Tentera Darat, Tentera Laut, dan Angkatan Udara — dengan tepat mengambil kerusi saksi untuk memukul MacArthur dan rancangannya.

TESTIMONI jeneral Presiden mempunyai kesan ingin tahu terhadap pendapat umum. Ia tidak memberikan sokongan kepada Presiden - jauh dari itu. Itu tidak secara peribadi menjatuhkan maruah jeneral. Ini mencapai sesuatu yang jauh lebih penting daripada kedua-duanya: ia mengakhiri histeria. Ini memaksa warganegara yang meradang berhenti dan berfikir sendiri. Sebagai penghargaan kepada rakyat Amerika bahawa mereka melakukannya dan lebih kepada penghargaan mereka bahawa mereka terbukti bersikap terbuka, terlalu banyak bagi beberapa pihak yang lebih hangat dari Presiden— The New York Times, misalnya.

Sementara Bradley masih memberikan keterangannya, Times mengumpulkan surat khabar di seluruh negara untuk menentukan kesan perbicaraan terhadap pendapat orang ramai. Hampir setiap akhbar melaporkan hasil umum yang sama. Pembaca mereka "bingung." Dengan beberapa kekhawatiran, Times melaporkan pada 20 Mei bahawa "pertengkaran kuat oleh kedua-dua pihak dalam perselisihan itu nampaknya telah membingungkan isu-isu tersebut dan bukannya menjelaskannya." Satu tinjauan Gallup yang dilakukan beberapa hari kemudian mengesahkan bunyi tidak rasmi Times. Hanya 19 peratus pengundi secara terang-terangan menyokong kedudukan Presiden. Tiga puluh peratus masih menyokong jeneral. Separuh daripada orang yang ditinjau mengaku diri mereka sama sekali tidak membuat keputusan. Keputusan itu wajar. Presiden menggesa perang gesekan yang hanya menuju status quo ante. MacArthur menyerukan kemenangan yang mungkin dapat menyelitkan dunia. Ada banyak yang dapat dipilih antara keduanya. Kedua-dua kumpulan hujah itu saling membatalkan.

Apa yang "benar-benar dibuktikan oleh dua pihak" adalah bahawa Korea adalah keadaan yang lebih buruk daripada yang diduga oleh kebanyakan orang Amerika. Kedua-dua pihak, sebenarnya, telah merendahkan perang. MacArthur menegaskan bahawa ia adalah "penyembelihan" kecuali dinobatkan dengan "kemenangan. "Pentadbiran menegaskan terlalu penting untuk mengambil risiko untuk mencuba kemenangan. Lalu mengapa kita berada di Korea sama sekali? Di bawah keraguan dan kekacauan, majoriti orang Amerika sampai pada kesimpulan yang lebih berhemah daripada MacArthur dan lebih jujur ​​daripada pemerintahan. Tidak ada cukup pahala dalam Perang Korea untuk membenarkan apa-apa kecuali pengakhiran permusuhan. Kerana membawa Amerika ke dalam pertempuran, orang Amerika tidak akan memaafkan Presiden Truman. Namun, gelombang berubah, melawan "kemenangan," melawan "pembebasan," terhadap keprihatinan apa pun untuk bentuk pemerintahan masa depan di Korea Utara yang komunis - dengan kata lain, menentang MacArthur. Republikan mulai memanggil sidang itu sebagai "filibuster" pentadbiran. Pada Hari Peringatan, Truman melakukan percutian pertamanya dalam beberapa bulan. Namun, walaupun ada tanda-tanda alasannya kembali, Presiden tampak ragu-ragu dan malu-malu. Seperti yang diperhatikan oleh James Reston dari Times pada 3 Jun, perang terbatas bermaksud penyelesaian yang dirundingkan, tetapi pihak pentadbiran tidak melakukan apa-apa untuk mendorong perundingan. Ia terus mengecam China Merah. Ia terus berbicara samar-samar mengenai "penyatuan" Korea yang utama. Walaupun berjuta-juta kata dikeluarkan untuk mempertahankan perangnya yang terbatas, Presiden masih kelihatan takut kepada jeneral.

Ia diserahkan kepada MacArthur sendiri untuk memberikan tamparan terakhir untuk tujuannya. Tidak pernah jauh dari egomania, jenderal sekarang meyakinkan dirinya sendiri bahawa penentangan terhadap rancangan "kemenangannya" tidak mungkin disebabkan oleh perbezaan pendapat yang jujur. Ia dipercayai, karena korupsi begitu mendalam dan begitu mengerikan sehingga mengancam bangsa itu sendiri. Terdapat sedikit kegilaan dalam kesimpulan seperti itu, tetapi MacArthur tidak mempunyai siapa-siapa untuk mendapatkannya. Kelucuan di sekitar jeneral mempercayai apa sahaja yang dikatakannya. "Dia menyedari," jelas Jeneral Courtney Whitney, factotum dan jurucakap MacArthur, "bahawa busuk kering yang menjangkiti dasar A.S.-Korea memakan diri dari tingkah laku kita di rumah. ... Dia merasa perlu untuk memperingatkan bahaya yang dilihatnya mengancam tanah dan orang yang dia cintai. "Dia tidak akan membiarkan negaranya jatuh -" tidak memperingatkan mereka adalah mengkhianati mereka. " Dalam kegelapan ini, suasana mesianis MacArthur memutuskan untuk melancarkan lawatannya ke seluruh negara.

Ia bermula pada 13 Jun dengan lawatan lima bandar di Texas. Lawatan ini, seperti perang salib yang lebih besar, mengungkap beberapa kebajikan jeneral dan semua kekurangannya: kesombongannya, kebenciannya, keinginannya yang rendah hati. Dia menyerang dengan kejam terhadap pemerintahan Truman, mengutuk "kelemahan moralnya", kesediaannya yang memalukan untuk "meringkuk di hadapan Kremlin," pengkhianatannya terhadap "roh Alamo." Dia berbicara gelap tentang upaya yang dilakukan melalui "propaganda untuk menabur benih ketakutan dan ketakutan" di Amerika. Dia tidak boleh merujuk kepada apa-apa yang lain selain kesaksian dari Ketua Staf Gabungan. Dia memperingatkan "kekuatan palsu yang bekerja dari dalam" untuk menghancurkan "ajaran moral" tradisional dan mengubah pemerintah itu sendiri menjadi "instrumen kepincangan. "Kekuatan jahat yang sama ini, dia mengisyaratkan, telah merancang pemecatannya dan bahkan menggunakan kekuatan percukaian untuk menghancurkan jiwa Amerika. Mereka "berusaha menjadikan beban percukaian begitu besar dan progresifnya meningkat sehingga mengkhawatirkan semangat pengembaraan, tenaga tak kenal lelah dan inisiatif mahir ... akan menjadi stultified dan lengai."

Jenderal itu menegaskan bahawa dia tidak menyimpan cita-cita presiden. Tidak ada yang mempercayainya. Dia telah menaruh cita-cita seperti itu pada tahun 1948 dan sekarang dia terdengar seperti calon presiden. Pemilih menghakimi dia dengan sewajarnya, yaitu, dengan keraguan yang biasanya mereka miliki untuk pencari pejabat. Dengan mengenakan pakaian seragamnya dalam lawatan itu, MacArthur berharap dapat tetap seperti apa yang selalu dilihatnya kepada rakan senegaranya — seorang askar yang setia pada tugas dan negara. Pakaian seragam itu menjadikan cita-cita politiknya kelihatan tidak tepat. Dengan menghubungkan "kemenangan" di Korea dengan "kebangkitan rohani" republik Amerika, dia berharap dapat memperkuat perjuangannya. Ini hanya menjadikan pengundi yang lebih skeptikal terhadap "kemenangan." Perang di luar negara tidak pernah kelihatan bagi kebanyakan orang Amerika kejayaan sebenar republik mereka. Di antara jeneral dan rakyat Amerika terdapat jurang politik, dan perang salib MacArthur, lebih daripada segalanya, yang mengungkapkannya kepada rakyat.

Lawatan TEXAS TOUR hanyalah permulaan perang salib tetapi ia menandakan berakhirnya pengaruh MacArthur ke seluruh negara. Bahawa jeneral yang memotong kerongkongnya sendiri tidak hilang di Gedung Putih. Pada 25 Jun, sembilan hari selepas MacArthur kembali dari Texas ke Waldorf, Presiden Truman akhirnya mengumumkan kesediaannya untuk melakukan apa yang telah dilakukan MacArthur dan para penyokongnya untuk mencegahnya. Dia sudah siap, katanya, untuk merundingkan penyelesaian perang pada paralel ketiga puluh delapan. Ini adalah "perdamaian yang menenangkan" terhadap MacArthur yang melemparkan petir-petirnya, yang dengannya dia telah melambangkan prestijnya yang sangat besar, reputasinya yang tinggi, dan, seperti yang terjadi pada bulan April, seluruh tubuh rakyat Amerika. Dia gagal menghalangnya, dan karena dia melakukannya, "preseden" yang akan "tumbuh menjadi monstrosity" telah dihalang. Ketuanan awam telah mengatasi cabarannya yang paling teruk. Pada 10 Julai, perwakilan Amerika dan China bertemu di sebuah bandar Korea bernama Kaes'f6ng untuk membincangkan syarat-syarat untuk gencatan senjata. Krisis sudah berakhir. Pada akhirnya, sebilangan besar orang Amerika telah memutuskan untuk menentang MacArthur, dan walaupun rundingan akan menjadi pahit dan mengecewakan, keputusan itu, setelah dibuat, tidak pernah dicabut.

Kekalahan itu membawa kesan buruk kepada umum. Di khalayak ramai, kepemilikan dirinya yang luar biasa perlahan-lahan mulai habis. Dalam ucapannya, suaranya yang dimodulasi dengan indah sering menjadi tegas dan melengking. Pelaku yang digilap itu mengembangkan tingkah laku yang ganjil, seperti melompat-lompat semasa dia bercakap. Ucapan utamanya ke Konvensyen Republikan 1952 begitu membosankan dan kurang baik sehingga setengahnya perbincangan peribadi perwakilan hampir menenggelamkannya. Empat belas bulan setelah menahan seluruh bangsa dalam keadaannya, Jenderal MacArthur bahkan tidak dapat menarik perhatian penonton Republik. Dalam suasana kecewa MacArthur terbang pulang pada hari itu ke Waldorf dan keluar dari kehidupan awam negara ini.

Jeneral, bagaimanapun, yang memberikan catatan rahmat terakhir kepada krisis besar tahun 1951. Ia akan datang sebelas tahun kemudian sebelum kumpulan kadet di West Point. Jeneral berusia lapan puluh dua tahun pada masa itu dan dia telah datang ke akademi tentera kesayangannya untuk menyampaikan perpisahan terakhir. Dalam ucapan yang fasih dan emosional, dia mendapat nasihat tegas untuk para petugas masa depan yang berada di hadapannya. Dalam urusan politik yang tinggi di negara ini, mereka berkewajiban untuk tidak ikut campur. "Masalah nasional yang hebat ini," kata orang tua yang lemah, "bukan untuk penyelesaian profesional atau ketenteraan anda." Anak lelaki republik itu akhirnya kembali ke kandang.


MacArthur vs. Truman: Pertunjukan yang Mengubah Amerika - SEJARAH

Jeneral lwn Presiden

MacArthur dan Truman di ambang Perang Nuklear

Penerangan

Dari pakar cerita utama dan sejarawan H. W. Brands muncul kisah yang memikat tentang bagaimana Presiden Harry Truman dan Jeneral Douglas MacArthur bersiap untuk memutuskan masa depan Amerika selepas Perang Dunia II.

Pada puncak Perang Korea, Presiden Harry S. Truman melakukan kesalahan yang menyebabkan gelombang kejutan ke seluruh dunia. Ketika ditanya oleh seorang wartawan tentang kemungkinan penggunaan senjata atom sebagai reaksi terhadap masuknya China ke dalam perang, Truman menjawab dengan penuh kesaksian, "Komandan tentera di lapangan akan bertanggung jawab atas penggunaan senjata tersebut, seperti yang selalu dilakukannya." Ini menunjukkan bahawa Jeneral Douglas MacArthur, komandan pasukan Amerika dan PBB yang disengaja, tanpa rasa takut, dan sangat berhias, mempunyai jarinya pada pencetus nuklear. Pembetulan dengan cepat diikuti, tetapi kerosakan dilakukan dua penglihatan untuk jalan Amerika ke hadapan jelas bertentangan, dan satu orang harus memberi jalan keluar.
& # 160 & # 160 & # 160 & # 160 Truman adalah salah seorang presiden yang paling tidak popular dalam sejarah Amerika. Pewaris ekonomi yang berjuang, Eropah yang hancur, dan ketegangan yang semakin meningkat dengan Uni Soviet, tidak ada jalan yang jelas dan mudah. Jeneral MacArthur, sebaliknya, sangat popular, tidak dapat disentuh seperti mana-mana pegawai yang pernah ada di Amerika. Pelajaran yang diambilnya dari Perang Dunia II adalah mutlak: ketenangan membawa kepada bencana dan pertarungan dengan komunis tidak dapat dielakkan - semakin cepat semakin baik. Pada era nuklear, ketika Soviet juga memiliki bom, momok Perang Dunia Ketiga bencana mengintai mengancam dekat cakrawala.
& # 160 & # 160 & # 160 & # 160 Peraduan kehendak antara dua watak titanic ini berlangsung dengan berlatar belakangkan pergolakan perang yang jauh dan ketakutan yang ditimbulkan di rumah oleh Joseph McCarthy. Dari drama sekatan Stalin di Berlin Barat hingga pendaratan berani pasukan MacArthur di Inchon hingga pintu masuk China yang mengejutkan ke dalam perang, Jeneral dan Presiden dengan jelas membangkitkan era Amerika baru.

Pujian Untuk Jeneral vs Presiden: MacArthur dan Truman di ambang Perang Nuklear& hellip

"Jeneral lwn Presiden& # 160 adalah kronik ketenteraan yang jarang berlaku yang menjadi klasik pembalikan halaman segera. "
& mdashSan Antonio Express-News

"Kecepatan pantas, dramatik, dan cukup menggambarkan mengapa & # 160 saham Manusia & rsquos meningkat dalam beberapa dekad kebelakangan ini."
& mdashBoston Globe

"Perakaunan yang jelas tentang peristiwa yang, di permukaan, konflik keperibadian antara dua tokoh yang berpikiran kuat dan, di bawahnya, tindakan berani yang memantapkan kewibawaan awam terhadap tentera pada masa perang."
& mdashBerita Pagi Dallas

"Jenama melancarkan kotak bayangan antara [Truman dan MacArthur] dengan pengiriman yang jelas dari medan perang yang memberikan kisahnya sebuah tendangan bersama."
& mdashMASA

"A & # 160 yang sangat mudah dibaca mengenai pertembungan dua tokoh titanik dalam masa ketegangan nuklear yang mencetuskan rambut. Sejarah memberikan sedikit antagonis dengan kontras dramatik seperti itu, dan Jenama menghidupkan kedua-duanya."
& mdashLos Angeles Times
 
& ldquoTiga wira Amerika diuji dan dicuba pada waktu paling berinspirasi. . . Kajian perbandingan yang menarik dan ditulis dengan baik dari dua pemimpin Amerika yang bertelagah semasa krisis Perang Korea. & Rdquo
& mdashUlasan Kirkus, ulasan berbintang


MacArthur dan Truman berhadapan dengan H.W. Sejarah baru jenama

Setelah hampir tujuh dekad, mudah melupakan ketakutan yang dahsyat dan ganas pada awal Perang Dingin.

Walaupun menang dalam Perang Dunia II, Amerika telah kehilangan monopoli nuklearnya kerana mata-mata Soviet, menghadapi tekanan Soviet di Eropah, "kehilangan" China dari komunis dan memerangi iblis-iblis McCarthyism di rumah.

Tetapi satu-satunya perang tembak pada akhir tahun 1950 adalah di Korea yang jauh. Pasukan A.S. yang bertempur di bawah mandat Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dianiaya oleh tentera China yang telah melintasi negara itu.

Di Washington, Presiden Harry Truman tidak hanya mengkhawatirkan Rusia, China dan ancaman lain. Dia tidak dapat mengawal Jeneral Douglas MacArthur, komandannya di Korea.

Selama lima tahun, jeneral popular itu telah menentang dan menghina presiden. MacArthur secara terbuka mencabar dasar-dasar pentadbiran, menolak untuk kembali dari Asia untuk memberi penjelasan mengenai Gedung Putih, mengajukan tawaran presiden ketika berpakaian seragam, dan yang paling penting, secara terbuka mengancam akan menggunakan senjata nuklear terhadap China.

Ketika Truman bersikeras mengadakan pertemuan tatap muka, MacArthur bersetuju untuk terbang hanya setengah hari dari ibu pejabatnya di Tokyo ke Pulau Wake di Pasifik tengah. Truman terpaksa terbang sejauh 14.400 batu untuk duduk dengan apa yang disebutnya sebagai "tangan kanan Tuhan".

MacArthur memberi jaminan kepada Truman bahawa pemerintah komunis yang berusia setahun di China tidak akan menghantar tentera ke Korea, dan bahawa mereka akan hancur jika mereka melakukannya.

Dia salah kerana kedua-dua tuduhan itu. Dan kemudian dia mengumumkan bahawa dia terlalu sibuk untuk tinggal untuk makan tengah hari. Truman marah.

Pada akhirnya, Truman memecat MacArthur. Jeneral kembali ke sorak-sorai bersorak dan perarakan pita-pita, berselawat dari kedua-dua rumah Kongres, dan kemudian gagal menjalankan Gedung Putih.

Semua ini memberikan banyak maklumat untuk "Jeneral vs Presiden: MacArthur dan Truman di ambang Perang Nuklear," H.W. Jenama yang sangat mudah dibaca mengambil pertembungan dua tokoh titanik dalam tempoh ketegangan nuklear yang mencetuskan rambut.

Ini dikendalikan oleh orang lain, selalunya dengan bakat dan wawasan yang lebih baik: fikir karya magisterial William Manchester di MacArthur, biografi David McCullough yang mengagumkan mengenai Truman dan pandangan tajam David Halberstam pada pembunuhan di Korea, untuk beberapa nama.

Brands adalah sejarawan yang mahir dan dia melombong surat, memoar dan transkrip untuk memberikan kisah debat dalaman yang terperinci. Tetapi sukar untuk mengetahui yang baru di sini dan dia lalai untuk menjelaskan mengapa Korea berpecah pada paralel ke-38 selepas Perang Dunia II, atau bagaimana salah perhitungan MacArthur menyebabkan kematian orang Amerika yang tidak perlu.

Namun, sejarah menawarkan beberapa antagonis dengan kontras dramatik seperti itu, dan Jenama menghidupkan kedua-duanya.

Truman, seorang petani dan pengedar sebelum dia memasuki politik, tidak pernah menghadiri kuliah dan terkenal dengan bahasa biasa. Sebagai calon naib presiden yang enggan pada tahun 1944, dia hanya bertemu Franklin Roosevelt satu atau dua kali ketika presiden meninggal dunia pada bulan April 1945, menyerahkan Truman yang belum diuji ke Pejabat Oval.

MacArthur, seorang askar kerjaya, bercita-cita tinggi, berani dan cemerlang. Dia telah membantu memenangkan Perang Pasifik (walaupun kebanyakan sejarawan memberikan penghargaan yang jauh lebih sedikit daripada yang dia dakwa), dan sebagai ketua penjajahan, sedang membangun demokrasi yang kuat dari runtuhan Jepun setelah perang.

Tetapi pada usia 70, dia sombong dan sombong, diberikan bahasa yang indah dan pengucapan bombastik. Dia dikelilingi oleh para sopan, terobsesi dengan gambaran umum, dan dalam pandangan para pengkritiknya, seorang megalomania yang bersiap untuk memulai Perang Dunia III.

Jenama memulakan kisahnya pada bulan Jun 1950 ketika tentera Korea Utara komunis menyerang selatan pro-Barat, menghantar tentera AS dan Korea Selatan ke tempat mundur panik. MacArthur, komandan A.S. di Timur Jauh, ditangkap "kaki rata dan tidak bersedia," kata Brands.

Ini bukan kali pertama. Pada tahun 1941, ketika MacArthur memegang jawatan serupa di Filipina, pesawat perang Jepun menghancurkan sebahagian besar pesawatnya di darat sembilan jam setelah dia mendapat berita mengenai serangan di Pearl Harbor. Kelalaiannya menjamin benteng Amerika di Pasifik barat akan jatuh.

Sembilan tahun kemudian, Korea tidak penting untuk kepentingan A.S. tetapi Truman dan pembantunya bertekad untuk bertindak balas terhadap apa yang mereka lihat sebagai pencerobohan yang diilhami oleh Soviet. Mereka menyetujui apa yang disebut oleh Truman sebagai "tindakan polis," bukan perang yang penuh, berhati-hati terhadap tindakan balas Soviet yang berpotensi di Eropah atau Timur Tengah.

Untuk merebut inisiatif itu, MacArthur melancarkan pendaratan amfibi yang berani di Inchon, di belakang garis musuh, pada bulan September 1950. Sebulan kemudian, tentera A.S. menawan Pyongyang, ibu kota utara, dan kemudian, walaupun mendapat perintah dari Washington, mendorong utara ke perbatasan China. Mereka akan pulang menjelang Krismas, jenderal itu berjanji.

Sebagai gantinya, orang China menyerang bulan Disember itu, mengalahkan pasukan Amerika dan mengatasi pasukan Amerika. MacArthur sekali lagi mengaku terkejut dan Brands secara mengejutkan mengabaikan biasiswa yang menunjukkan dia dan pembantunya menolak atau menolak banyak laporan penumpukan tentera China di kawasan itu.

Menolak untuk mengakui kesalahan, MacArthur mendesak Washington untuk membiarkannya memperluas perang dengan mengebom pangkalan di China. Ancamannya - termasuk satu untuk menanam ladang ranjau dengan sisa radioaktif - sekutu bimbang, menimbulkan kekacauan di Washington dan membuat Truman tidak berakhir.

Provokasi terakhir berlaku ketika MacArthur secara terbuka menyerukan perang habis-habisan terhadap China ketika Truman berusaha memujuk orang-orang China dalam rundingan damai. "Peringkat tidak mengikut perintah," Truman menulis dengan marah dalam buku hariannya. Jeneral, dia memutuskan, harus pergi.

Bintang MacArthur cepat pudar pulang. Jeneral Omar Bradley, ketua Panglima Gabungan, membantu menutup nasibnya ketika dia memberitahu Kongres bahawa "strategi umum akan melibatkan kita dalam perang yang salah, di tempat yang salah, pada waktu yang salah dan dengan musuh yang salah."

Sejarah lebih baik kepada Truman daripada MacArthur. Pertembungan kehendak, ego, dan dasar epik mereka membantu mengatur jalan Amerika dalam Perang Dingin dan juga latar belakang ketegangan semasa di Asia timur laut. Buku menarik jenama membantu menjelaskan sebabnya.

Bob Drogin adalah timbalan ketua biro di biro Times Washington.

Dapatkan berita, acara, dan lain-lain dari Los Angeles Times Book Club, dan bantu kami membaca dan bercakap di A.S.

Anda mungkin sekali-sekala menerima kandungan promosi dari Los Angeles Times.

Bob Drogin adalah bekas timbalan ketua biro dan editor White House di biro Washington, D.C. Dia bergabung dengan Los Angeles Times pada tahun 1983 sebagai koresponden nasional di New York City, dan kemudian berkhidmat sebagai ketua biro di Manila dan Johannesburg, dia bersara pada November 2020. Drogin telah memenangi atau berkongsi banyak penghargaan, termasuk Hadiah Pulitzer untuk perkhidmatan berjasa, dua Robert F. Kennedy Awards dan dua anugerah Overseas Press Club.

Lagi Dari Los Angeles Times

Jonathan Lee "The Great Mistake" memberikan kehidupan yang indah kepada Andrew Haswell Green, seorang pemimpin sipil yang mungkin menutup institusi yang hebat.

AMC Networks telah memperoleh hak untuk 18 judul buku Anne Rice untuk menyesuaikan diri dalam siri untuk perdana AMC + dan AMC pada tahun 2022.

Alexandra Huynh dari Sacramento baru-baru ini dipilih untuk menjadi pemenang penyair pemuda kebangsaan kedua. Pemain berusia 18 tahun itu berdedikasi untuk perubahan sosial.

Akhir-akhir ini dalam novelnya, "Kehidupan Nyata," Brandon Taylor melanggar perselisihan antara dirinya dan apa yang ingin dia gambarkan. Di "Filthy Animals", tidak ada penipuan.


H.W. Jenama merebut kembali pertunjukan MacArthur-Truman epik dalam & # x27Jeneral vs Presiden & # x27

Enam puluh lima tahun setelah pertembungan dasar luar epik mereka mendorong Presiden Harry Truman memecat Jeneral Douglas MacArthur di puncak Perang Korea, hanya sebilangan kecil dari kita yang cukup tua untuk mengingat bagaimana drama berprofil tinggi itu mencengkam politik Amerika.

Dalam diteliti dengan teliti Jeneral lwn Presiden, sejarawan H.W. Jenama memberikan selebihnya dengan pernyataan yang jelas mengenai peristiwa yang, di permukaan, konflik keperibadian antara dua tokoh yang berpikiran kuat dan, di bahagian bawah, tindakan berani yang memantapkan kewibawaan awam terhadap tentera pada masa perang.

Sebagai rumah kelas lapan yang sakit dari sekolah, saya teringat mendengar ucapan perpisahan jeneral kepada Kongres yang memuncak dengan ingatannya tentang balada barak dari kadet West Pointnya yang menyimpulkan, "Askar-askar tua tidak pernah mati, mereka hanya pudar."

Sudah tentu, semakin jauh adalah fikiran paling jauh dari fikiran MacArthur ketika dia pergi dari Kongres ke siri perbarisan sambutan wira - bermula dengan perarakan sejauh 19 batu keesokan harinya di New York City - yang dia harapkan akan melonjakkannya menjadi presiden.

Tetapi siasatan Senat berikutnya, terutama keterangan dari rakan-rakan raksasa Perang Dunia II MacArthur, Jeneral George Marshall dan Jeneral Omar Bradley, memberikan bukti yang meyakinkan bahawa hasrat jeneral untuk meluaskan konflik itu tidak praktikal dan berbahaya paling buruk, sementara mengesahkan Truman benar dalam mengehadkan perang ke Korea.

Jenderal itu terus berusaha untuk mencalonkan presiden Parti Republik 1952 yang berakhir dengan apa yang disebut oleh Brands sebagai pidato utama "pemimpin" kepada sebuah konvensyen yang, ironisnya, mencalonkan pembantunya, Jeneral Dwight Eisenhower.

Tetapi dia mengatakan bahawa Truman, yang dilanda kontroversi politik yang meningkat dan penurunan penilaian tinjauan pendapat, juga membayar harga, dan memutuskan untuk tidak mencalonkan kembali. "Dia telah menjadi tanggungjawab bagi Demokrat, dan dia tidak akan merugikan parti dengan mencuba pemilihan semula yang tidak akan pernah dimenanginya," tulis Brands, yang memegang jawatan Pengerusi Jack S. Blanton Sr. dalam Sejarah di University of Texas di Austin.

Latar belakang konflik mereka adalah pencerobohan Komunis Korea Utara pada Juni 1950 ke Korea Selatan dan keputusan Truman untuk meminta sokongan PBB untuk rejim yang disokong A.S. Truman mempercayakan komando ketenteraan kepada MacArthur, yang tidak pernah meninggalkan Timur Jauh setelah memimpin pasukan A.S. menentang Jepun dalam Perang Dunia II dan kemudian mengatur peralihannya menjadi negara demokratik yang luar biasa.

Tetapi sejak awal, keduanya berbeza strategi. MacArthur berulang kali memusuhi ketua komandernya dengan kenyataan umum yang menyatakan keinginannya untuk tindakan ketenteraan yang lebih luas, termasuk menggunakan pasukan Nasionalis China di Formosa dan melancarkan pengeboman ke China sendiri.

Seawal dua bulan setelah perang bermula, MacArthur memicu krisis dengan mengirimkan pernyataan Veteran Perang Asing yang menyatakan pandangan yang jauh lebih luas mengenai niat tentera AS di Pasifik daripada yang disukai Truman. Di bawah tekanan dari Washington, dia menarik balik pernyataan itu, dengan jelas bahawa itu bukan keputusannya.

"Itulah hari saya seharusnya memecatnya," kata Truman kemudian, sambil menambah bahawa orang lain membicarakannya. Walaupun Brands menyatakan bahawa orang lain tidak berkongsi ingatannya, dia mengatakan Truman terbukti benar setelah mengingatkan bahawa, "Selepas hari itu, saya tahu itu hanya masalah masa sebelum ada pertunjukan."

Pada pertengahan bulan September, MacArthur melakukan pendaratan amfibi yang disusun dengan cemerlang di belakang barisan musuh yang mengubah perang. Pasukan sekutu memperoleh kembali tanah mereka yang hilang dan mendesak Korea Utara walaupun terdapat kebimbangan di Washington yang membangkitkan sumber ketenteraan China yang sangat luas. Pada pertemuan Oktober yang tergesa-gesa di Pulau Wake di pertengahan Pasifik, MacArthur memberi jaminan kepada Truman bahawa perang sudah hampir selesai dan dia melihat kemungkinan "sangat sedikit" campur tangan China.

Tetapi itu terbukti salah seperti kegagalannya meramalkan pencerobohan awal. Orang-orang China mula berkuat kuasa, dan pasukan pimpinan A.S. kembali mundur sehingga Jeneral Matthew Ridgway mengambil alih pasukan darat dan menstabilkan keadaan. Di tengah meningkatnya tanda-tanda kebuntuan, MacArthur kembali ke depan umum dengan surat kepada Pemimpin Republik House Joseph Martin, yang menyokong pandangannya bahawa pasukan China Nasionalis di Formosa harus dilancarkan. Martin melepaskan surat itu, mempercepat pertarungan terakhir.

Pada tahun-tahun mendatang, Brands menyimpulkan, "salah upaya Amerika di Vietnam" membuat kebijakan penahanan Truman - menentang Komunisme di Korea tetapi mengehadkan perang - kelihatan baik, dan kemenangan Amerika dalam Perang Dingin "menjadikan Truman sebagai pahlawan rakyat yang tulen."

Kalimat terakhir jenama memberikan penilaian yang tepat mengenai pemikiran terkini mengenai kepresidenan Truman secara keseluruhan: "Keberanian keputusan Truman tidak pernah dipersoalkan enam dekad kemudian, kebijaksanaannya juga terlihat."

Carl P. Leubsdorf, pensiunan Ketua Biro Washington The Dallas Morning News, telah membuat liputan mengenai peristiwa di Washington sejak pemerintahan Eisenhower.


Pada Hari Ini: Presiden Truman melepaskan tugas Jeneral MacArthur di Korea

Dalam konfrontasi ketenteraan-ketenteraan yang paling terkenal dalam sejarah Amerika Syarikat, Presiden Harry S. Truman melepaskan Jeneral Douglas MacArthur dari komando pasukan A.S. di Korea. Penembakan MacArthur menimbulkan keributan singkat di kalangan masyarakat Amerika, tetapi Truman tetap komited untuk menjaga konflik di Korea sebagai "perang terhad."

Masalah dengan General MacArthur yang flamboyan dan egois telah berbulan-bulan. Pada hari-hari awal perang di Korea (yang dimulai pada bulan Jun 1950), jenderal telah merancang beberapa strategi dan manuver ketenteraan yang membantu menyelamatkan Korea Selatan dari jatuh ke pasukan menyerang Korea Utara yang komunis. Ketika pasukan A.S. dan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu mengubah arus pertempuran di Korea, MacArthur berhujah untuk kebijakan mendorong Korea Utara untuk mengalahkan kekuatan komunis sepenuhnya. Truman mengikuti rancangan ini, tetapi bimbang bahawa pemerintah komunis Republik Rakyat China mungkin menganggap pencerobohan itu sebagai tindakan bermusuhan dan campur tangan dalam konflik. Pada bulan Oktober 1950, MacArthur bertemu dengan Truman dan meyakinkannya bahawa kemungkinan campur tangan orang Cina sedikit.

Kemudian, pada bulan November dan Disember 1950, beratus-ratus ribu tentera China menyeberang ke Korea Utara dan menyerang diri mereka ke arah barisan Amerika, mendorong pasukan A.S. kembali ke Korea Selatan. MacArthur kemudian meminta izin untuk mengebom komunis China dan menggunakan pasukan Nasionalis China dari Taiwan untuk menentang Republik Rakyat China. Truman dengan tegas menolak permintaan ini dan perdebatan yang sangat terbuka mula berkembang di antara kedua lelaki itu.

Pada bulan April 1951, Presiden Truman memecat MacArthur dan menggantikannya dengan Jeneral Matthew Ridgeway. Pada 11 April, Truman memberi tahu negara itu dan menjelaskan tindakannya. Dia memulai dengan mempertahankan keseluruhan kebijakannya di Korea, dengan menyatakan, "Adalah tepat bagi kita untuk berada di Korea." Dia mengagumi "komunis di Kremlin [yang] terlibat dalam konspirasi mengerikan untuk membebaskan kebebasan di seluruh dunia." Walaupun demikian, dia menjelaskan, "akan salah - tragis salah - bagi kita untuk mengambil inisiatif dalam memperpanjang perang ... Tujuan kita adalah untuk menghindari penyebaran konflik." Presiden melanjutkan, "Saya percaya bahawa kita mesti berusaha untuk membatasi perang ke Korea kerana alasan-alasan penting ini: Untuk memastikan bahawa nyawa orang-orang yang berperang kita tidak disia-siakan untuk melihat bahawa keselamatan negara kita dan dunia bebas tidak tanpa bahaya dan untuk mengelakkan perang dunia ketiga. " Jenderal MacArthur telah dipecat "sehingga tidak ada keraguan atau kebingungan mengenai tujuan dan tujuan sebenarnya dari kebijakan kami."


Orang yang melihat ini juga melihat

Dua kesalahan yang mencolok (lihat di bawah) muncul di halaman awal. Dengan sendirinya mereka tidak begitu penting tetapi meninggalkan keraguan yang mengecewakan bahawa mungkin pengarang itu "bersayap" untuk mempersembahkan sebuah kisah yang halus yang berbeza daripada naratif fakta. Juga setuju dengan pengulas lain mengenai kekurangan tarikh untuk banyak acara yang dinyatakan dengan baik dan kekurangan nota kaki untuk membenarkan pengesahan bahan sumber (nota bab membantu tetapi tidak begitu berguna seperti nota kaki yang secara langsung berkaitan dengan pernyataan, tuntutan, tuduhan, dan lain-lain.).

Kesalahan: Pada halaman 14 penulis mengatakan Jeneral MacArthur menandatangani dokumen penyerahan Jepun bagi pihak Amerika Syarikat. Tidak benar - MacArthur ditandatangani sebagai SCAP (Panglima Kuasa Bersekutu Tertinggi) dan Laksamana Nimitz menandatangani kontrak untuk Amerika Syarikat. Sebentar kemudian penulis mengatakan pejabat Jeneral MacArthur di Tokyo "segera memperoleh nama Dai-Ichi, atau" Nombor Satu, "dengan implikasi mengaitkan nama bangunan itu dengan status MacArthur sebagai orang nombor satu di Jepun. dinamakan untuk syarikat Dai Ichi Mutual Life Insurance yang menduduki bangunan tersebut mulai tahun 1938. Seperti mana-mana buku, ketika seseorang menangkap barang-barang awal yang seharusnya ditangkap oleh editor / pemeriksa fakta, seseorang tertanya-tanya apa yang dibuat oleh nugget lain yang kurang jelas walaupun.

Secara keseluruhan: bacaan yang baik mungkin lebih baik.

Ulasan teratas dari negara lain

Dalam Jeneral lwn Presiden: MacArthur dan Truman di Pinggir Perang Nuklear, sejarawan HW Brands menceritakan kisah menarik mengenai konflik antara Presiden Harry Truman dan Jeneral Tentera Darat Douglas MacArthur yang menyebabkan penyingkiran kontroversi MacArthur sebagai komandan Amerika dan Pasukan PBB di Korea semasa konflik Korea. Ini bukan hanya konflik antara dua pemimpin yang berkeinginan kuat, tetapi juga perjuangan klasik antara pemimpin sivil yang dipilih secara demokratik dengan jeneral ketenteraan yang terkenal dan kuat, serta pertikaian mengenai siapa yang akan mengawal pengambilan keputusan dan kuasa tertinggi mengenai ketenteraan dan dasar luar negara. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh Brands, ia jauh lebih tinggi daripada ini. Ini adalah pertikaian mengenai apakah AS akan memulai suatu tindakan yang mungkin telah menyebabkan perang dunia ketiga dan yang pertama di mana kedua-dua belah pihak memiliki kemampuan nuklear.

Pada tahun 1945 Jenderal Douglas MacArthur menerima penyerahan Jepun pada akhir perang dunia kedua dan tinggal di Tokyo sebagai Panglima Tertinggi Kuasa Bersekutu di Pasifik Barat Daya dan kedaulatan de facto baru di Jepun. Dia mengadopsi gaya baik hati sebagai komandan pasukan penjajah dan dipandang sebagai orang tentera yang paling berpengetahuan ketika datang ke subjek Asia Tenggara. Pada tahun 1950, ketika pasukan komunis dari Korea Utara menyerang selatan, MacArthur adalah pilihan komandan logik dan jelas bagi pasukan PBB yang ditugaskan untuk membantu Korea Selatan untuk menangkis pencerobohan itu, yang mana mereka tidak dapat mempertahankan diri. Pada mulanya MacArthur memperlihatkan kecemerlangan ketenteraan dengan menghalau penyerang dengan serangan mengejut di Inchon.MacArthur dengan berani berjanji akan menamatkan perang menjelang Krismas berikutnya. Tetapi ketika pasukan PBB diarahkan dalam serangan yang dibantu oleh pasukan China, prestasi MacArthur sebagai komandan dikritik pertama karena kurangnya kepandaian tentang kehadiran orang Cina, dan kedua oleh jaminan sebelumnya kepada pemerintahan Truman bahawa kemungkinan orang China atau Soviet campur tangan dalam perang sangat tidak mungkin.

Brands menceritakan bagaimana MacArthur tidak bersetuju dengan pentadbiran Truman, ketidakberdayaannya dan kritikannya terhadap ketua komandan dan atasannya yang lain menyebabkan hilangnya perintahnya. Inti konflik ini adalah keprihatinan Truman bahawa tindakan MacArthur akan meningkatkan keadaan menjadi satu yang akan mengundang China dan Kesatuan Soviet ke dalam konflik yang jauh lebih besar, yang juga akan membahayakan negara-negara Eropah kerana keperluan untuk memusatkan kekuatan sekutu dalam Korea. Sebaliknya, MacArthur percaya bahawa pertunjukan kekuatan yang lebih besar diperlukan di Korea, termasuk serangan terhadap China, dan bahkan penggunaan senjata nuklear jika diperlukan.

Jenama dengan jelas menggambarkan kedua-dua manuver ketenteraan dan juga muslihat politik, termasuk kepulangan MacArthur ke Amerika, pendengaran kongres yang sangat tinggi mengenai pemecatan MacArthur yang memikat minat masyarakat, dan percubaan MacArthur untuk memajukan kekayaan politiknya sendiri, sambil masih memakai seragamnya negara. Aspek yang sangat menarik dalam kisah ini adalah bahagian-bahagian dari kesaksian di hadapan jawatankuasa Kongres mengenai risiko yang ditimbulkan oleh MacArthur untuk bangsanya, dan bagaimana, walaupun tidak dipublikasikan pada masa itu, mereka tetap menyekat aspirasi jeneral untuk menjadi presiden.

H. W. Brands sekali lagi menunjukkan kemahiran dan kemampuannya sebagai sejarawan dan pengarang yang luar biasa dalam menerangkan dengan jelas semua butiran dan nuansa penting dari bab menarik dalam sejarah politik dan ketenteraan Amerika. Dia juga dapat menjelaskan mengapa ini adalah bab penting dalam sejarah negara dan bagaimana fakta dalam kisah ini membantu pemulihan warisan Truman. Yang paling penting, dia menerangkan bagaimana tindakan yang lebih malu-malu atau tidak menghormati Truman mungkin menyebabkan bencana nuklear. Ini adalah buku yang menarik untuk kisah yang diceritakannya. Ia adalah buku yang menyeronokkan untuk bakat pengarang sebagai pencerita. Ini adalah buku penting untuk pelajaran yang disampaikannya.


Dapatkan Salinan


Jeneral vs Presiden: MacArthur dan Truman di ambang Perang Nuklear (Hardcover)

Dari pakar cerita utama dan sejarawan H. W. Brands muncul kisah yang memikat tentang bagaimana Presiden Harry Truman dan Jeneral Douglas MacArthur bersiap untuk memutuskan masa depan Amerika selepas Perang Dunia II.

Pada puncak Perang Korea, Presiden Harry S. Truman melakukan kesalahan yang menyebabkan gelombang kejutan ke seluruh dunia. Ketika ditanya oleh seorang wartawan tentang kemungkinan penggunaan senjata atom sebagai reaksi terhadap masuknya China ke dalam perang, Truman menjawab dengan penuh kesaksian, "Komandan tentera di lapangan akan bertanggung jawab atas penggunaan senjata tersebut, seperti yang selalu dilakukannya." Ini menunjukkan bahawa Jeneral Douglas MacArthur, komandan pasukan Amerika dan PBB yang disengaja, tanpa rasa takut, dan sangat berhias, mempunyai jarinya pada pencetus nuklear. Pembetulan dengan cepat diikuti, tetapi kerosakan dilakukan dua penglihatan untuk jalan Amerika ke hadapan jelas bertentangan, dan satu orang harus memberi jalan keluar.
& # 160 & # 160 & # 160 & # 160 Truman adalah salah seorang presiden yang paling tidak popular dalam sejarah Amerika. Pewaris ekonomi yang berjuang, Eropah yang hancur, dan ketegangan yang semakin meningkat dengan Uni Soviet, tidak ada jalan yang jelas dan mudah. Jeneral MacArthur, sebaliknya, sangat popular, tidak dapat disentuh seperti mana-mana pegawai yang pernah ada di Amerika. Pelajaran yang diambilnya dari Perang Dunia II adalah mutlak: ketenangan membawa kepada bencana dan pertarungan dengan komunis tidak dapat dielakkan - semakin cepat semakin baik. Pada era nuklear, ketika Soviet juga memiliki bom, momok Perang Dunia Ketiga bencana mengintai mengancam dekat cakrawala.
& # 160 & # 160 & # 160 & # 160 Peraduan kehendak antara dua watak titanic ini berlangsung dengan berlatar belakangkan pergolakan perang yang jauh dan ketakutan yang ditimbulkan di rumah oleh Joseph McCarthy. Dari drama sekatan Stalin di Berlin Barat hingga pendaratan berani pasukan MacArthur di Inchon hingga pintu masuk China yang mengejutkan ke dalam perang, Jeneral dan Presiden dengan jelas membangkitkan era Amerika baru.

Mengenai Pengarang

Puji Untuk & hellip

"Jeneral lwn Presiden& # 160 adalah kronik ketenteraan yang jarang berlaku yang menjadi klasik pembalikan halaman segera. "
& mdashSan Antonio Express-News

"Kecepatan pantas, dramatik, dan cukup menggambarkan mengapa & # 160 saham Manusia & rsquos meningkat dalam beberapa dekad kebelakangan ini."
& mdashBoston Globe

"Perakaunan yang jelas tentang peristiwa yang, di permukaan, konflik keperibadian antara dua tokoh yang berpikiran kuat dan, di bawahnya, tindakan berani yang memantapkan kewibawaan awam terhadap tentera pada masa perang."
& mdashBerita Pagi Dallas

"Jenama melancarkan kotak bayangan antara [Truman dan MacArthur] dengan pengiriman yang jelas dari medan perang yang memberikan kisahnya sebuah tendangan bersama."
& mdashMASA

"A & # 160 yang sangat mudah dibaca mengenai pertembungan dua tokoh titanik dalam masa ketegangan nuklear yang mencetuskan rambut. Sejarah memberikan sedikit antagonis dengan kontras dramatik seperti itu, dan Jenama menghidupkan kedua-duanya."
& mdashLos Angeles Times
 
& ldquoTiga wira Amerika diuji dan dicuba pada waktu paling berinspirasi. . . Kajian perbandingan yang menarik dan ditulis dengan baik dari dua pemimpin Amerika yang bertelagah semasa krisis Perang Korea. & Rdquo
& mdashUlasan Kirkus, ulasan berbintang


Ketika presiden berperang melawan jeneralnya sendiri


Presiden Harry Truman dan Jeneral Douglas MacArthur pada tahun 1950. Jeneral itu ingin meningkatkan Perang Korea, menentang perintah Truman. (Associated Press)

Beverly Gage adalah profesor sejarah di Universiti Yale. Dia sedang menulis biografi J. Edgar Hoover.

Dua kejadian yang tidak dijangka menjadikan Harry S. Truman sebagai presiden Amerika Syarikat. Yang pertama adalah kematian mendadak Franklin Roosevelt akibat pendarahan serebrum pada 12 April 1945, kurang dari tiga bulan menjadi pengganti Truman sebagai naib presiden. Yang kedua adalah pemilihan Truman sendiri pada November 1948, perlumbaan yang hampir tidak ada orang punditokrasi yang meramalkan dia akan menang.

Perlumbaan itu mempunyai persamaan tertentu dengan yang ada sekarang. Sebagai pengganti yang canggung dari presiden Demokrat yang karismatik, Truman merasa sukar untuk mendapatkan semangat di kalangan pengundi biasa. Dua pencalonan anti-penubuhan yang ditambahkan menambah masalahnya: Parti Progresif Henry Wallace dan Parti Demokratik Hak-hak Negara-negara Strom Thurmond (atau Dixiecrat) keduanya memperoleh suara dari markas Truman.

Dalam keadaan seperti itu, Chicago Tribune yang bereaksi lengkung merasa sangat yakin akan prospek saingan Parti Republik Truman, Thomas Dewey, sehingga para penyunting terus maju dan menyatakan kemenangan sebelum undian dihitung Barat - sehingga menghasilkan foto terkenal Truman yang gembira memegang Tribune menyatakan "Dewey Mengalahkan Truman." Pada akhirnya, Truman memperoleh kemenangan yang selesa, dengan lebih dari 49 peratus suara popular kepada Dewey 45.1 persen.

Tidak lama selepas ini, sebagai sejarawan H.W. Brands mencatat dalam buku barunya yang menarik, "Jeneral vs Presiden," Truman mula mempunyai pemikiran kedua tentang apakah keseluruhan hal kepresidenan adalah idea yang baik. Salah satu sejarawan politik yang paling produktif di negara ini, Brands telah membuat nama untuk dirinya sendiri yang menceritakan drama politik nasional yang tinggi, dari "The Heartbreak of Aaron Burr" hingga Ronald Reagan yang tidak mungkin menjadi presiden.

Walaupun Truman jarang mencari drama politik seperti itu, ia mempunyai cara untuk mencarinya. Pada tahun 1949, tahun pertama penggal kedua, Rusia meletupkan bom atom pertama mereka dan Barat "kehilangan" China kepada komunis. Pada tahun berikutnya, mata-mata Soviet yang dituduh, Alger Hiss, dipenjara atas tuduhan palsu, Senator Joseph McCarthy meledak di kancah politik, dan Korea Utara menyerang Korea Selatan - dan itu hanya enam bulan pertama. Namun, dari semua peristiwa jangka kedua ini, tidak ada yang lebih besar di Washington daripada pertarungan Truman dengan Jeneral Douglas MacArthur, komandan sekutu tertinggi di Asia dan salah seorang tentera yang paling dihiasi dalam sejarah A.S.

Dalam akaun buku teks, pertembungan mereka biasanya terjadi pada satu saat: Pada bulan April 1951, Truman memecat MacArthur kerana tidak berkuasa, sehingga mengembalikan keunggulan kawalan awam terhadap tentera. Jenama mengambil pandangan panjang mengenai kejadian ini, menunjukkan peningkatan perlahan konflik peribadi dan strategik dalam persekitaran pascaperang yang cepat berubah di mana, terus terang, tidak ada yang tahu apa yang harus dilakukan.

Bab-bab pembukaannya menawarkan potret dua lelaki melintasi dunia melalui jalan yang berbeza, satu tentera dan satu orang awam, satu penuh dengan keyakinan diri, yang lain kurang yakin bahawa dia termasuk dalam kedudukannya yang berkuasa. Pada usia 70 tahun, "askar tua" MacArthur, yang telah mengalahkan dan kemudian membina semula Jepun, merasa yakin dia mempunyai semua jawapan. Truman, sebaliknya, sering kali kelihatan tidak penting, presiden yang tidak sengaja dikepung di semua pihak. Truman tahu bahawa MacArthur memendam cita-cita presiden, jeneral bahkan mengemukakan idea untuk mencalonkan calon Republik pada tahun 1948. Menyimpulkan bahawa jawatannya di Tokyo tidak menjadikan pangkalan yang ideal untuk kempen presiden AS, MacArthur tidak pernah memasuki perlumbaan sepenuhnya, tetapi kemungkinan bahawa dia mungkin, atau merasa bahawa dia harus, masih berpangkat.

Kemudian datang Korea. Dalam sejarah perang A.S. moden, Korea sering menjadi anak tengah yang terabaikan, terperangkap di antara kegemilangan Perang Dunia II dan bencana Vietnam. Buku jenama mengingatkan kita betapa konflik yang menakutkan - dan tidak dijangka - sebenarnya. Berbagi sempadan dengan Kesatuan Soviet dan China, Korea bukan sekadar kawasan perantau atau medan perang proksi. Ini berpotensi meletus menjadi konflik nuklear global dan memicu perang untuk nasib dunia.

Kedua Truman dan MacArthur menyedari bahaya ini, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh Brands, mereka melihat cabaran itu dengan cara yang sangat berbeza. MacArthur mencari kemenangan tentera yang menghancurkan, memodelkan tindakannya atas kemenangan perang totalnya di Pasifik baru-baru ini. Truman, sebaliknya, menganggap pencegahan perang global yang lain sebagai perniagaan terbaiknya. Lelaki lain dalam keadaan lain mungkin dapat memediasi perbezaan pendapat itu, tetapi pada tahun 1951 Truman dan MacArthur tidak melihat banyak ruang untuk berkompromi.

Buku Brands mengikuti lengkungan tragis ini, yang menggambarkan kedua-dua tokoh tersebut ketika konflik mereka semakin melebar dan semakin mendalam dan kemudian, secara tidak langsung, meletus. Sepanjang perjalanan dia mengunjungi pemain sekunder seperti Setiausaha Negara Dekan Acheson, yang "melampiaskan keangkuhan" terhadap hampir semua orang di Washington, dan Marguerite Higgins, wartawan perang wanita perintis New York Herald Tribune di Korea. Untuk menceritakan kisah-kisah ini, Brands sangat bergantung pada petikan panjang dari memo rasmi dan laporan surat khabar banyak bab terdiri daripada sedikit lagi. Yang terbaik, teknik ini memberikan "Jeneral vs Presiden" kualiti yang anda ada di sana, menunjukkan bagaimana watak-watak sejarah bergelut dengan situasi yang sukar dan tidak menentu. Paling teruk, ia melepaskan peranan sejarawan untuk mentafsirkan sumber-sumber yang ada - untuk memberitahu kita bukan sahaja apa yang diperkatakan tetapi apa maksudnya semua itu.

MacArthur dan Truman sendiri tidak pernah membaca dokumen yang sama dengan cara yang sama, dan setiap orang menyampaikan ketidakpuasannya dengan yang lain melalui pesanan politik kuasa Washington yang halus. Ketika Veteran Perang Asing meminta MacArthur untuk memberikan pernyataan mengenai Korea, dia dengan senang hati mewajibkan tetapi mengabaikan untuk berunding dengan presiden. Ketika Truman ingin bertemu dengan MacArthur secara langsung, jeneral itu menegaskan bahawa presiden terbang ke Pulau Wake - perjalanan sejauh 7,000 batu untuk Truman tetapi hanya perjalanan sejauh 2,000 batu untuk MacArthur yang berpusat di Tokyo. Truman melakukan yang terbaik untuk memanjakan jeneralnya yang cemerlang tetapi tidak berhati-hati, menyerap kegelisahan tanpa menyerang, sekurang-kurangnya di khalayak ramai. Hanya ketika MacArthur menyatakan niatnya untuk memperluas konflik Korea ke China - dalam pelanggaran langsung kedua-dua arahan PBB dan Gedung Putih - Truman akhirnya mengambil tindakan drastik dan memecat bawahannya yang terkenal.

Walaupun dia memiliki sikap jujur ​​yang luar biasa, Brands nampaknya berpihak pada Truman yang sudah lama menderita, yang akhirnya tidak punya pilihan selain meletakkan jeneral yang suka merokok dan agresif itu sebagai gantinya. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh Brands, pada tahun 1951 ini adalah tindakan yang penuh dengan bahaya politik. Kembalinya MacArthur ke Amerika Syarikat bermula sebagai satu pertandingan panjang selebriti, dengan berjuta-juta orang Amerika berbaris di jalan raya untuk menaiki kenderaannya di San Francisco, dan berjuta-juta lagi memandang ke langit ketika pesawatnya terbang di Midwest menuju Washington. Ketika MacArthur akhirnya mendarat di ibu kota, dia dibawa ke hadapan Kongres untuk memberi keterangan mengenai Korea dan - tidak mengejutkan siapa pun - secara implisit untuk mengecam presiden. Reputasi Truman tidak diselamatkan oleh tindakannya sendiri tetapi oleh penolakan jeneral Jeneral George Marshall, yang memberitahu Kongres dengan tidak pasti bahawa MacArthur tidak tahu apa yang dia bicarakan. Presiden yang memecat jeneral, secara ringkas, juga harus diselamatkan oleh seorang.


Tonton videonya: Gen. Schwarzkopfs Famed News Conference