Adakah pihak berkuasa Jerman memberi nama semula bahasa Poland untuk menjadi lebih Jerman semasa zaman Kerajaan Jerman?

Adakah pihak berkuasa Jerman memberi nama semula bahasa Poland untuk menjadi lebih Jerman semasa zaman Kerajaan Jerman?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bagaimana nama Poland dikendalikan oleh pihak berkuasa Prusia dan Jerman pada zaman kerajaan Jerman? Telah diketahui bahawa terdapat banyak jermanisasi di seluruh wilayah, misalnya semua nama lokasi hingga nama jalan di Jerman.

Sukar untuk mencari maklumat mengenai mandat atau undang-undang mengenai nama keluarga individu dan nama yang diberikan.

Adakah pihak berkuasa memaksa ejaan gaya Jerman untuk nama keluarga yang ada dan / atau diberi nama penduduk Poland, dan adakah mereka memaksa nama anak baru dan nama keluarga mereka juga untuk dijadikan bahasa Jerman? Atau lebih tepatnya, adakah orang secara sukarela mengubah nama mereka ketika masyarakat pada masa itu membuat mereka merasa malu kerana berasal dari Poland?

Adakah hanya ada respelling (contohnya) Stanisław -> Stanislausatau ada juga terjemahan berdasarkan makna (contoh Nowak -> Neumann)?

Secara kontekstual saya sangat berminat dengan wilayah Silesia Hulu.

Bagaimanakah pihak berkuasa Poland menemukan bentuk asli dari nama Jerman ketika Poland dipulihkan pada tahun 1918 di wilayah Jerman, dan kemudian ketika Poland mencaplok sebahagian besar Jerman pada tahun 1945 (bagi orang-orang yang mempunyai akar Poland yang dibenarkan untuk mengatakan dan menjadi naturalisasi )?


Saya telah melakukan beberapa penyelidikan dan sebenarnya nampaknya tidak begitu biasa, dan jika itu - menjadi hasil kesilapan yang tidak disengajakan atau menjadikan hidup lebih sederhana bagi pegawai.

Dalam komen saya telah menunjukkan contoh. Salah satu watak utama Semua Tenang di Bahagian Barat oleh E. Remarque (Am Westen menarik perhatian), menjadi orang Poland dari Poznań (Dipilih), bernama Stanisław Kaczyński, dieja dalam buku Stanislaus Katczinsky (bandingkan Wikipedia Jerman), namun sekarang saya telah berubah pikiran dan menganggapnya adalah kesalahan ejaan pengarang.

Terdapat juga Kutub lain dalam buku ini, Lewandowski, namun tidak ada yang berubah sehingga lebih mirip bahasa Jerman.

Pengarang laman web Poland mengenai subjek seperti Kulturkampf, Hakata atau germanisation tidak mengatakan bahawa ada sengaja mengubah nama Polandia menjadi Jerman (ia dilakukan untuk nama Yahudi, tetapi cerita lain). Sudah tentu, fakta bahawa sesuatu tidak diberitahu, tidak bermaksud ia tidak wujud.

Apa yang disebutkan di atas adalah mengenai Posen.

Blog ini bertajuk "Satu perkataan dari wanita Silesia tentang Tanah Airnya yang kecil". Entri berkait penulis memetik sebuah buku oleh imam Jan Nowak Sejarah kota Tarnowskie Góry dan tanah. Acara Silesia tertua di Bytom-Tarnowskie Góry. Cerita mengenai perlombongan Poland pertama, ditulis pada tahun 1927.

Kemudian ada sebut harga, namun ini berlaku 1743 (jadi lebih awal anda jangkakan):

Saya ingat misalnya nama keluarga Stefański; Saya telah melihat tanda tangan tanpa kesalahan, tetapi pada halaman yang sama terdapat anotasi pegawai Prusia tanpa rasa malu Stephainsky, jadi dalam satu langkah, lima kesalahan dalam nama Poland yang indah. Ini bukan penghujungnya: kemudian di dalam dokumen itu dia telah menukar keseluruhan nama keluarga menulis sebentar lagi Stephan.

Jadi ini menjadikan orang Jerman dari Kutub. Beberapa nama keluarga diubah tanpa disedari, misalnya. Szedoń ditulis oleh seorang pegawai Schädler, bukannya Rajczyk - Reitzig dan dia tanpa berunding membaptiskan Polandia sebagai "orang asli Jerman".

Kemudian penulis blog menyebutkan peringatannya sendiri:

Saya pernah diberitahu oleh seorang lelaki tua, bahawa pada masa "Hitler" itu serupa. Orang-orang Silesia terpaksa menukar nama, jika hanya ada bayangan, percikan Polandia. Itu juga dalam kesnya. Sebagai orang Silesia, dia mempunyai nama keluarga Silesia: Furgoł (…) Mereka memaksanya untuk berubah menjadi Flieger.

Apa yang mungkin menarik bagi anda: ini adalah halaman Wikipedia Poland Germanizacja na ziemiach polskich. Terdapat bahagian Polscy działacze społeczni przeciwstawiający się germanizacji ("Aktivis sosial Poland menentang germanisasi"). Saya telah mencuba untuk membuka setiap orang dalam Wikipedia Poland dan kemudian mengetahui bagaimana ejaannya dalam bahasa Jerman. Ini adalah contoh orang yang mungkin paling terkenal pada masa itu: Dezydery Chłapowski, yang dieja dengan betul. Untuk orang lain, anda mungkin perlu mengikuti sumber yang dipetik. Bagi Wojciech Korfanty, ia mengatakan bahawa dia "dilahirkan Adalbert Korfanty" ("Adalbert" adalah bahasa Jerman yang setara dengan "Wojciech", seperti bahasa Jerman "Johannes" sama dengan bahasa Inggeris "John").

Perlu diketahui juga bahawa contoh yang saya temui bertarikh di luar Empayar Jerman (sebelum dan sesudahnya).


Saya tidak dapat memberikan contoh nama Polandia di Silesia Atas, tetapi saya dapat memberikan satu contoh dan alasan untuknya di Sudetenland sebelum WW2 dan satu kisah lucu dari satu kampung di Moravia Utara

Orang-orang di Sudetenland dengan kebangkitan nasionalisme sering menukar nama mereka untuk memilih pihak. Sama ada untuk menunjukkan sentimen pro-Jerman atau pro-Czech. Ada juga perkara yang orang terpinggir sering memilih untuk menukar nama mereka menjadi varian ejaan bahasa utama untuk melepaskan diri dari penganiayaan tertentu (baik itu pasif) (peluang pekerjaan dan sebagainya).

Terdapat seorang lelaki di kampung berhampiran Ostrava (wilayah yang dulu mempunyai Jerman besar dan masih mempunyai minoriti Poland yang besar), yang dipanggil Schultz. Dia mengubah namanya sendiri sebagai kebangkitan nasionalisme Jerman (untuk melepaskan kemungkinan reaksi dari orang Czech). Di bawah mengikuti Protektorat, dia menamakan semula dirinya sebagai Schultz lagi. Kemudian rejim komunis datang sehingga dia menamakan dirinya sebagai Šulc dan setelah kejatuhan komunisme di Republik Czech, dia adalah Schultz lagi.


Nama-nama itu diputarbelitkan semasa ditulis oleh pegawai, terutamanya semasa mengeluarkan sijil pelbagai jenis. Itu adalah masalah bagi warga kelas bawah - golongan bangsawan menyimpan nama mereka sendiri. Saya dapat memberikan contoh penyimpangan seperti itu dari wilayah Pomeranian dan bukannya wilayah Silesia - nama Poland Kętrzyński ditukar menjadi Kantrzonki, nama Rózga menjadi Ruzga, kadang-kadang nama hanya diterjemahkan Biały ke Weiss misalnya.


Itu sukar untuk dimasukkan ke dalam nombor sebenar. Yang jelas adalah bahawa ini telah berlaku. Tetapi nampaknya Rhineland Poles, di bahagian paling barat Prussia - dikenakan praktik sedemikian pada skala yang jauh lebih besar - yang mungkin masih agak kecil untuk perubahan yang lebih radikal - daripada yang berlaku di wilayah bekas Polandia yang sekarang berada di bawah kawalan Prusia semasa Empayar, atau dalam kes Silesia, atau beberapa bahagian lain di Prusia, tanah Jerman dengan kemasukan pendatang Poland.

Kami melihat beberapa kesalahan ulama dalam mentranskripsikan atau mentransliterasi nama Poland, bersama dengan perubahan itentional, sering menggantikan hanya beberapa aksara, yang tidak ada dalam abjad Latin Jerman (seperti 'Ł'); menukar y dengan i; menggunakan pendekatan yang tepat, terjemahan, atau sesuatu yang 'baru', sering kali samar-samar berkaitan dengan 'makna' yang sudah ada sebelumnya.

Apa yang kami ada ialah permohonan dari penduduk berbahasa Poland untuk menukar nama mereka, dan bahkan permohonan dan kemudiannya juga perubahan yang dibuat pada nama orang Jerman orang Jerman yang hanya terdengar 'terlalu Slavik' untuk citarasa mereka sendiri. Dan dari atas: arahan rasmi untuk mendorong amalan tersebut.

Tujuannya bukan untuk menyatukan pendatang, tetapi untuk "Jermanisasi" mereka. Sebagai contoh, pada tahun 1901, Menteri Dalam Negeri Reich Jerman memerintahkan presiden daerah di Münster untuk melakukan pemetaan nama Poland dengan murah hati, kerana perubahan nama "cenderung mendorong penggabungan elemen Polandia dengan unsur Jerman.
Itulah sebabnya hari ini anda sering harus melihat dengan dekat untuk mengenali nama Poland dalam direktori telefon: Piechas mungkin pernah disebut Piechaczyk, Giesbergs mungkin Gizelski, dan Janfelds mungkin Janowskis. Schimanski juga pernah menjadi Szymański. Di mana Rybarczyk menjadi Reiber, Pawlowski Paulsen atau bahkan Majrczak Mayer, jejaknya kabur.
- Helmut Vensky: "Schimanskis Väter", Zeit, 2. Mac 2010.

Perhatikan bahawa sementara 'Germanization' berlaku sebagai program yang disatukan dengan undang-undang dan kekuatan, nama keluarga berubah ketika disengaja nampaknya 'didorong', tidak dipaksa.

27 Jun 1901 "Menteri Dalam Negeri Reich Jerman menginstruksikan Presiden Daerah di Münster untuk dengan murah hati menggunakan nama Jermanisasi bahasa Polandia. Dia berharap bahawa" perubahan nama seperti yang diperkirakan, yang kemungkinan akan mendorong penyatuan Elemen Polandia dengan Jerman, akan menerima setiap sokongan dan fasilitasi dari pihak berwajib… "Walaupun tidak ada angka yang pasti dapat ditentukan, sekurang-kurangnya 30.000 permohonan untuk Jermanisasi nama Slavia di daerah Ruhr dapat dikesan untuk periode 1880 hingga 1935. Kerajaan Jerman berminat dalam "Jermanisasi" dan penyatuan pendatang dari Poland dan Masuria.

Prasangka penduduk Jerman terhadap sesuatu yang kononnya "Poland" juga menyebabkan pendatang Jerman dari wilayah timur Prusia membuang nama "Slavik" yang terdengar. Perubahan nama itu seharusnya dapat membantu mencegah kesulitan dengan pihak berkuasa dan diskriminasi terhadap kanak-kanak di sekolah. Adalah tidak biasa bagi pembawa nama Poland untuk memilih nama keluarga Jerman seperti Müller, Meier atau Schulze. Oleh kerana nama-nama ini tidak begitu sesuai untuk dikenali, pihak berkuasa diarahkan untuk berusaha mengubah nama dengan jenis yang berbeza. Oleh itu, sekitar pergantian abad ini, nama keluarga yang dipermudahkan secara fonetik muncul yang asal Slavia masih dapat dikenali:

Majcrzak menjadi Datuk Bandar; Gresch dan bukannya Grzesch; Maischach bukannya Majchrzak; Pizolka dan bukannya Piszolka; Friedetzki dan bukannya Frydecki; Piecha dan bukannya Piechaczyk. Formasi baru dengan akhiran -feld atau -berg tersebar luas: sebagai contoh, Gizelski menjadi Giesberg dan Janowski menjadi Janfeld.

Beberapa nama keluarga baru seharusnya terjemahan dari nama Slavia, menurut pemohon: Florczak ke Floren (dari nama yang diberikan Florian); Pawlowski ke Paulsen; Prusinowski ke Preußmann; Rybarczyk to Reiber. "(Sumber: Chronik des Ruhrgebiets, buku WAZ, Chronik-Verlag in der Hardenberg Kommunikation Verlags- und Mediengesellschaft mbH & Co. KG, Dortmund 1987)

Wichrowsky menjadi Wichmann

Nenek moyang ayah saya juga berasal dari Poland, dari kawasan sekitar Posen (hari ini: Poznań). Sehingga hari ini, saudara-mara keluarga kami masih tinggal di sana. Pada masa perindustrian pada abad ke-19, nenek moyang saya datang ke sini ke kawasan Ruhr. Datuk saya Thomas, lahir di Bochum pada tahun 1883, pada mulanya dipanggil Wichrowsky. Di bawah Kaiser Wilhelm, dia juga mengambil kesempatan untuk mendapatkan nama keluarganya "Germanized". "Wichrowsky Poland" menjadi "Wichmann Jerman.

- Klaus Wichmann: "Neue Namen für polnische Arbeitsmigranten: Aus Majcrzak wird Mayer", Mühlhei-an-der-Ruhr.de, 2009

Hebatnya, surat dari Menteri Dalam Negeri ini digunakan sebagai sumber untuk diperiksa dalam buku teks sekolah tentang sejarah Eropah dalam konteks migrasi kerja Polandia ke Rhineland. ("Europa. Unsere Geschichte", Vol 3, cap 3.5, src "Q3" PDF sampel, sayangnya tanpa surat yang sebenarnya)

Namun, satu kajian yang diterbitkan pada tahun 2000 menekankan:

Penyelidikan mengenai perubahan nama masih di peringkat awal. Oleh itu, pada titik ini, kita hanya dapat memperhatikan fenomena perubahan nama, yang hampir tidak diketahui di luar kawasan Ruhr, dan memberikan dorongan untuk mengerjakan topik ini.
- Heinz H. Menge: "Namensänderungen slawischer Familiennamen im Ruhrgebiet", dalam: Jürgen Macha & Gunther Müller: "Niederdeutsches Wort. Beiträge zur niederdeutschen Philologie", Vol 40, Aschendorf: Münster, 2000. (p124)


Jerman secara rasmi menyebut pembunuhan Herero sebagai pembunuhan beramai-ramai

Berlin secara rasmi telah menyebut jenayah era kolonial yang dilakukan oleh tentera Jerman di Namibia hari ini sebagai genosida. Namun, pemerintah dikritik kerana mengadakan perbincangan dengan Namibia tanpa keturunan yang masih hidup.

Selama beberapa dekad, parlimen dan pemerintah Jerman berusaha sedaya upaya untuk mengelakkan bab gelap sejarah penjajahan Jerman ini. Akhbar harian "Frankfurter Rundschau," melaporkan pada hari Selasa, bagaimanapun, bahawa untuk pertama kalinya dalam sebuah dokumen rasmi, pemerintah Jerman menyebut pembunuhan yang dilakukan pada awal abad kedua puluh sebagai pembunuhan beramai-ramai.

Antara tahun 1904 dan 1908, tentera Jerman membawa ribuan Herero dan Nama ke gurun, menyebabkan kematian sejumlah orang yang diperdebatkan kira-kira 100,000 orang. Ini menyusul pemberontakan Herero pada tahun 1904, setelah itu Jenderal Lothar von Trotha memerintahkan pemusnahan suku tersebut. Hari ini, bekas jajahan yang dijajah oleh Jerman antara tahun 1884 dan 1915 adalah Namibia.

Tindak balas rasmi terhadap siasatan oleh anggota puak Parti Kiri parlimen Jerman mengatakan dokumen itu, yang dipetik oleh "Frankfurter Rundschau," "mencerminkan kedudukan pemerintah."

Ini bermaksud pemerintah Jerman secara tidak sengaja mengubah penilaiannya terhadap kekejaman yang dilakukan oleh tentera Jerman di wilayah yang sekarang bernama Namibia.

Tiada akibat undang-undang

Berlin sebelum ini selalu menekankan bahawa "peristiwa bersejarah" hanya dapat diklasifikasikan sebagai genosida jika dilakukan setelah pelaksanaan Konvensyen Genosida PBB pada tahun 1951.

Awal tahun ini, bagaimanapun, Bundestag - dewan rendah parlimen Jerman - mengklasifikasikan semula pembunuhan orang Armenia semasa Empayar Uthmaniyyah sebagai genosida.

Dalam dokumen yang dikutip oleh "Frankfurter Rundschau" pada hari Selasa, pemerintah Jerman menekankan bahawa dalam perbahasan "sejarah-politik", genosida juga dapat didefinisikan dalam arti "tidak sah", yang bermaksud bahawa, walaupun terdapat perubahan dalam terminologi , saat ini tidak ada akibat undang-undang yang dihadapi Jerman.

Presiden Bundestag Norbert Lammert juga menyebut kejahatan era kolonial sebagai "genosida" pada bulan Julai 2015.

Pujian untuk pindaan

Permintaan dari puak kiri Berlin itu diajukan oleh ahli politik Niema Movassat memandangkan perbincangan bukan umum yang sedang berlangsung antara Jerman dan Namibia.

Dokumen yang dikeluarkan oleh pemerintah menekankan, bagaimanapun, bahawa rundingan tidak tertumpu pada pembayaran balik atau pampasan - seperti yang diberikan kepada korban Holocaust.

Movassat memuji perubahan terminologi pada hari Selasa, dengan mengatakan bahawa "adalah baik bahawa pemerintah telah menyelaraskan dirinya dengan pendapat pakar akademik dan telah membicarakan pembunuhan beramai-ramai, lebih lambat dari sebelumnya."

Bagaimanapun, ahli parlimen sayap kiri itu menambah bahawa "rundingan rahsia yang sedang berlangsung tanpa keturunan yang masih hidup" "sama sekali tidak dapat diterima."

DW mengesyorkan


Robert Baden-Powell: pemula Pengakap Boy

Aktivis menuduh Robert Baden-Powell, lelaki yang memulakan gerakan Boy Scout, rasisme, homofobia dan kekaguman terhadap Adolf Hitler. Patungnya berdiri di Pulau Brownsea di selatan England. Di tengah gelombang monumen yang sedang digulingkan oleh penunjuk perasaan, pihak berkuasa tempatan kini telah membuang patung Baden-Powell sebagai langkah berjaga-jaga.

Monumen yang digulingkan: Pilihan tokoh kontroversial


Kaiser dan Mahkamahnya: Wilhelm II dan Pemerintah Jerman

Ketika pertama kali muncul dalam hardback pada tahun 1994, koleksi esei John Rohl yang luar biasa memenangi Hadiah Sejarah Wolfson. Dan jelas ia layak. Beginilah sejarah harus ditulis - dengan jelas dan orisinalitas, memperlihatkan pada setiap halaman cara kerja seorang peneliti, yang telah memeriksa dan memeriksa kembali semua sumber yang ada untuk mencapai kesimpulan sendiri yang bebas. Rohl berhak mendapat tahniah dari seluruh profesion sejarah untuk penyelidikannya, kerana sesiapa yang berminat dalam sejarah Jerman moden kini terus kekal dalam hutangnya.

Kesimpulan utamanya mengenai Wilhelmine Jerman adalah bahawa dari tahun 1897 ia dijalankan sebagai "monarki yang berfungsi" dengan kekuatan tertumpu di tangan satu orang (yang difikirkan oleh banyak orang yang mengetahuinya sebagai orang gila) dan bahawa, sebagai hasilnya, "Kaiser, keluarga diraja, lingkaran kawan Kaiser, [rombongan kekaisaran dan istana membentuk inti sistem ini di mana pegawai tertinggi Reich dan birokrasi negara (serta pemimpin tentera dan tentera laut bergantung secara psikologi. " Oleh itu, Canselor Reich dapat menjadi, dalam ungkapan Bulow, hanya "alat eksekutif Kebawah Duli Yang Maha Mulia, sehingga boleh dikatakan, Ketua Kakitangan politiknya" dengan hasil bahawa "pemulihan di bawah Kaiser Wilhelm II monarki yang benar-benar berfungsi menuntut pengesahan oleh Ilahi Tepat seratus tahun selepas Revolusi Perancis bahkan lebih dipaksa, buatan, tidakronik [dan] aneh ”(daripada pemerintahan Jerman di bawah Bismarck.) Rohl membuktikan ini dengan memeriksa bukan hanya watak Kaiser dan mahkamahnya, tetapi dengan menganalisis peranan perkhidmatan awam yang lebih tinggi, angkatan bersenjata, perkhidmatan diplomatik dan "mekanisme pemerintahan" yang menyatukan keseluruhan sistem.

Menurut Rohl, sistem baru muncul secara bertahap: periode 1888-1890 didominasi oleh konflik dengan Bismarck yang 'berkuasa', tahun-tahun 1890-1897 adalah peralihan dari "improvisasi" ke "peraturan peribadi yang dilembagakan" (frasa terakhir yang dipinjam dari sejarawan perlembagaan Jerman, Huber) tempoh 1897 -1908 mewakili "peraturan peribadi Bulow yang dijanjikan dalam pengertian yang baik" (iaitu dengan kerjasama seorang Canselor yang sopan), suatu tempoh yang mungkin telah berlanjutan hingga tahun 1914 ( Rohl meminta lebih banyak penyelidikan di sini) sementara semasa Perang Dunia Pertama, Rohl setuju dengan kesepakatan sejarah bahawa Wilhelm hanyalah "maharaja bayangan".

Hampir semua undang-undang kontroversial pada periode Wilhelmine, menurut Rohl, dapat ditelusuri kembali ke inisiatif Kaiser sendiri. Undang-undang tersebut termasuk Lex Heinze tahun 1891 menentang pelacuran undang-undang pendidikan yang diumumkan dalam ucapannya pada bulan Disember 1890 Undang-undang Tentera Darat yang besar tahun 1893 yang hanya diperintahkan oleh Menteri Perang untuk menyiapkan Fl ageladjutant pada ulang tahun ketiga penyertaan Kaiser ke takhta perjanjian perdagangan dan tarif kastam yang sederhana pada awal tahun 1 890-an dan sekali lagi satu dekad kemudian, yang dituntut oleh Kaiser walaupun tuntutan ekstrem dari kaum bangsawan Timur Elbian mendarat walaupun contoh terbaik dari peraturan peribadi Kaiser, menurut Rohl, adalah " dasar sosial dan sosialis, program pembinaan armada raksasa dan dasar terusan Prusia. " Pembangunan armada itu, tentu saja, mempunyai akibat yang luar biasa yang mendorong Britain ke tangan Rusia dan Perancis dan dengan itu membantu Jerman kehilangan Perang Dunia Pertama. Namun, Laksamana von Hollman, Setiausaha Negara di Pejabat Tentera Laut Reich mengakui pada tahun 1896 "bahawa tidak ada sepuluh orang di Reichstag yang menyokong rancangan armada masa depan yang hebat" sementara Tirpitz sendiri menulis surat kepada Grand Duke Baden pada tahun 1903 bahawa "semangat yang tulus di kalangan rakyat dan oleh itu juga di kalangan wakil-wakil parlimen mereka kekurangan pengembangan kekuatan pasukan kita di laut."

Oleh itu, tidak hairanlah bahawa pada tahun 1902 Maximilian Harden menulis di Die Zukunft bahawa "Kaiser (adalah) Canselor Reich sendiri" dan bahawa "semua keputusan penting dalam dua belas tahun yang lalu [telah] diambil olehnya." Situasinya sedemikian rupa sehingga tidak ada menteri, tentera atau pegawai tentera, pegawai istana atau pegawai awam yang berisiko tidak setuju dengan Kaiser sekiranya dia menolaknya - peraturan peribadi negatif "dalam ungkapan John Rohl. Oleh itu Bulow pernah memberitahu Holstein:" Saya tidak boleh anggap berguna untuk memberikan cadangan kepada Yang Mulia Kaiser yang tidak memiliki prospek kejayaan yang sebenarnya dan hanya membuatnya kesal dengan saya. "Tirpitz juga memberitahu Grand Duke of Baden mengenai campur tangan yang diharapkan:" Saya akan memperburuk kedudukan saya di hubungan dengan HM untuk tujuan anak syarikat tanpa harapan untuk berjaya. "Wilhelm bahkan tidak suka menteri mengemukakan pengunduran diri mereka sendiri - yang menunjukkan terlalu banyak kebebasan - walaupun pandangan dingin, pemecatan awal, kurangnya percakapan atau percanggahan imperialis mungkin semua menjadi motif pengunduran diri. Pada akhirnya para pegawai istana, diplomat, penjawat awam dan pegawai semuanya menjadi penyekat. bentuk yang paling pelik - dengan satu jumlah kekaisaran yang dimediasi yang membiarkan dirinya dipimpin sebelum Kaiser meniru pudel "dengan bukaan rektum yang ditandai" sementara Ketua Kabinet Tentera dapat menari di hadapannya dengan berpakaian tutu dan topi bulu. Bulow, bagaimanapun, dapat membenarkan rejim sebelum Reichstag pada tahun 1903 dengan kata-kata: "Orang-orang Jerman tidak menginginkan Kaiser bayangan, orang-orang Jerman menginginkan Kaiser yang terbuat dari daging dan darah."

Yang mereka dapat mungkin marah. Sudah tentu, dia selalu matang, dengan seorang pengadilan mengadu pada tahun 1908: "dia masih kecil dan akan tetap menjadi anak." Dia juga seorang yang egomania dengan penilaian berlebihan mengenai kemampuannya sendiri yang dia gemari untuk dibincangkan. Sayangnya ini tidak termasuk rasa realiti, kerana dia melihat sesuatu hanya seperti yang dia inginkan. Oleh itu orang Perancis dan Inggeris pernah digambarkan dalam bahasa perkauman sebagai "bukan orang kulit putih sama sekali kecuali orang kulit hitam" sementara Yesus dari Nazaret, dia mendakwa, "tidak pernah menjadi orang Yahudi." Dia juga tidak memiliki rasa proporsi atau kesederhanaan, selalu meminta balas dendam terhadap musuh yang harus mati atau dihukum, kerana dia membenci segala macam kumpulan dan kelas, apatah lagi individu seperti orang tuanya. Rasa humornya, mungkin tidak mengejutkan, termasuk memukul, memukul, menikam atau memalukan rakan sekerja dan pelayan. Sejauh kehidupan seksnya, dia mempunyai banyak urusan dengan pelacur sebelum naik takhta pada tahun 1888, setelah itu dia menjadi lebih tertarik pada lelaki, terutama- tentera. Sama ada dia seorang homoseksual aktif terbuka untuk dipertikaikan - walaupun Harden percaya dia mempunyai bukti yang kukuh. Apa yang tidak terbuka untuk disengketakan adalah bahawa melalui teman dekatnya Count Philipp zu Eulenburg dan lingkarannya, dia melakukan percampuran terutama dengan homoseksual. Sememangnya, Rohl memberi komen: "Memang mengganggu apabila memerhatikan bahawa para jeneral yang membawa Jerman dan Eropah ke Armageddon pada tahun 1914 tidak jarang berhutang kerjaya mereka kerana kekaguman Kaiser terhadap ketinggian dan penampilan mereka yang baik dalam seragam mereka yang indah."

Namun homoseksual, ditekan atau tidak, bukanlah fakta yang mengganggu kehidupan Kaiser. Itulah masalah fizikal dan mentalnya. Dia mempunyai lengan kiri yang layu dan kemudian mengalami pekak di telinga kanan. Fakta terpenting, bagaimanapun, adalah bahawa dia menderita pertumbuhan dan pelepasan di telinga dalam berhampiran otak, suatu keadaan yang membuatnya sangat marah. Lord Salisbury menganggapnya "tidak normal", Sir Edward Gray, "tidak cukup waras". Orang-orang kenamaan Eropah yang lain menganggapnya "sakit mental" atau mengalami "kelonggaran." Pangeran dan negarawan terkemuka Jerman merasakan hal yang sama, dengan Bismarck menjelaskan bahawa dia hanya ingin kekal di pejabat setelah tahun 1888 kerana dia tahu tentang "keadaan mental yang tidak normal" Wilhelm, sesuatu yang bahkan Eulenburg terkejut dan ketakutan olehnya. Sesungguhnya, pada satu kesempatan Eulenburg mencatat: "Pucat, mengomel dengan liar, memandang gelisah tentang dirinya dan menumpuk kebohongan, dia membuat kesan yang mengerikan pada saya sehingga saya masih tidak dapat mengatasinya."

Kemarahan seperti Hitler seperti itu membuat Eulenburg meramalkan kerosakan saraf imperialis, sesuatu yang tidak pernah terjadi. Namun, ada kalanya khabar angin menyebar bahawa Kaiser harus dilakukan - sekali lagi, sesuatu yang sebenarnya tidak pernah berlaku. Malangnya, kemarahan bukan satu-satunya ciri yang dikongsi Kaiser dengan Hitler. Anti-Semitisme berdarah penuh adalah yang lain dan Rohl menjelaskan dengan jelas bahawa Wilhelm II tidak mempunyai apa-apa untuk dipelajari dalam hal ini dari Fuhrer. Sekiranya, seperti Hitler, dia mempunyai kawan Yahudi semasa muda, dia kemudian menjadikan orang Yahudi sebagai musuh paling mematikan di Jerman, memberi tahu Sir Edward Gray, misalnya, pada tahun 1907 bahawa "Mereka ingin membasmi." Dia juga mempercayai konspirasi antarabangsa kapitalis Yahudi dan komunis - International Golden, yang menyalahkan Perang Dunia Pertama, kekalahan Jerman dan kekalahannya sendiri - peninggalan atas konspirasi antarabangsa> freemason Yahudi, sehingga dalam pengasingan di Belanda, anti-Semitisme mencapai tahap teruja. Pada tahun 1919 ia menulis kepada Jenderal von Mackensen: "Jangan biarkan orang Jerman. Istirahat sehingga parasit ini dihancurkan dan dimusnahkan." Dia meminta sebuah pogrom bertaraf antarabangsa, Rusia terhadap mereka yang mengutuk mereka sebagai "gangguan" yang mesti dimusnahkan oleh umat manusia. Kemudian di tangannya sendiri, dia menambah: "Saya percaya yang terbaik adalah gas." Oleh itu, sangat wajar, sebelum dia meninggal pada bulan Juni 1941, dia menyambut kemenangan Hitler sebagai pengesahan kualiti pertempuran pasukan 1914-1918. Dia menyombongkan diri: "Tangan Tuhan menciptakan Dunia baru dan membuat keajaiban. Kita menjadi AS Eropah di bawah kepemimpinan Jerman, Benua Eropah yang bersatu, tidak ada yang berharap untuk melihat. Orang-orang Yahudi diusir dari kedudukan jahat di semua negara, yang mereka telah bermusuhan selama berabad-abad. "

Rohl juga percaya bahawa, seperti Hitler, Kaiser bertanggungjawab untuk memulakan perang dunia. Analisisnya terhadap Majlis Perang Disember 1912 menjelaskan bahawa orang-orang yang dihitung adalah rakan tentera dan tentera Kaiser dan bahawa pemimpin awam - Canselor dan Setiausaha Luar Negeri - menduduki tempat kedua. Akibatnya, Rang Undang-Undang Tentera Darat 1913 diselesaikan, rancangan angkatan laut untuk perang melawan Britain disiapkan, simpanan emas dan makanan telah disetujui dan jalan yang akan diperjuangkan pada tahun 1914 ketika Terusan Kiel akan siap - seperti yang diminta oleh Tirpitz. Moltke, tentu saja, mahu perang dengan segera. Rohl menjelaskan bahawa, walaupun terdapat keraguan awal, Kaiser memberikan sokongan tanpa syarat kepada Austria semasa Perang Balkan Pertama dan siap melancarkan perang dunia untuk mempertahankan kedudukan Austria-Hungaria di Balkan. Pendek kata, "cek kosong" tahun 1914 siap dihantar sebaik sahaja persiapan yang lain selesai. Rohl tidak mengatakan demikian dalam bukunya, tetapi saya tahu dari perbincangan seminar dengannya, bahawa dia mengesyaki bahawa Berlin mungkin juga berada di belakang pembunuhan Franz Ferdinand di Sarajevo pada tahun 1914.

Titik utama lain dari buku Rohl adalah pentingnya masyarakat pengadilan untuk Kaiser dan "mekanisme pemerintahan." Sekiranya, sekali lagi, terdapat persamaan dengan Hitler's Reich, Rohl tidak membuatnya. Sebagai gantinya, dia prihatin untuk menunjukkan secara terperinci bagaimana kerajaan imperialis anachronistik berada di puncak. Oleh itu, dari segi senarai sipil, terbukti sebagai masyarakat yang paling beraja di seluruh dunia, kerana dengan pendapatan dari pendapatan negara sebanyak 2.2 juta markah setiap tahun, mahkamah Kaiser Wilhelm II lebih mahal daripada Canselor Reich, Reich Canselori, Pejabat Luar Negeri (termasuk seluruh korps diplomatik dan perkhidmatan konsular), Pejabat Kolonial dan Pentadbiran Keadilan Reich mengumpulkan. Untuk membandingkannya dengan monarki asing, Rohl menunjukkan bahawa Edward VII hanya memperoleh 11.6 juta markah setahun, dengan hanya Franz Joseph dari Austria-Hungary yang memperoleh jumlah yang hampir sama dengan 19.2 juta markah. (Raja Itali menerima 12.8 juta.) Namun, seperti yang diingatkan oleh Rohl kepada kita, dalam batas-batas kekaisaran Jerman harus dijumpai sekitar dua puluh mahkamah lain yang senarai sipilnya sendiri cukup besar. Sebagai contoh, mahkamah Bavaria dengan 5.4 juta markah dan mahkamah Saxon dengan 4.2 juta berada di tempat kelapan dan kesembilan di dunia masing-masing sejurus selepas Jepun. Secara keseluruhan, mahkamah-mahkamah lain ini menerima sekitar 20 juta markah subsidi negara sehingga Jerman membayar sekitar 42 juta tanda cukai untuk mahkamah di Kaiserreich. Sementara itu, pihak Inggeris hanya membayar seperempat untuk pengadilan yang menjadi pusat kerajaan dunia. Secara keseluruhan mahkamah Prusia-Jerman di bawah Wilhelm II mempekerjakan sekurang-kurangnya 3,500 pegawai di mana 2,320 orang bergaji. Bersama-sama mereka membentuk badan yang besar dan berprestij, jauh lebih besar daripada gabungan birokrasi Prusia dan Reich, dengan banyak fungsi. Mahkamah itu sendiri membahagikan anggota kepada 62 gred yang berbeza (mahkamah Austria dan Saxon mempunyai lima, tiga Bavaria) dan sistem keutamaan mahkamah adalah perkara yang paling penting bagi golongan bangsawan. Bukan semua orang terkesan dengan upacara yang tepat dan tidak berkesudahan. Moltke yang lebih muda menulis pada tahun 1905, misalnya, di pengadilan: ". Seolah-olah si mati telah bangkit lengkap dengan kuncir dan serbuk." Namun, banyak dari mereka yang dikecualikan dari itu, pasti melakukan apa sahaja untuk menyertainya.

Sekarang masanya untuk mempertimbangkan karya Rohl dengan lebih kritikal. Nampaknya ada tiga aspek daripadanya yang menimbulkan persoalan. Pertama, tidakkah ia membesar-besarkan keunikannya? Kedua, apakah dia mengeluarkannya dari konteks sejarah sosial dan politik Jerman yang lebih luas? Akhirnya, dapatkah tinjauan Fischerite -nya mengenai tanggungjawab Jerman terhadap pecahnya Perang Dunia Pertama? Mengenai persoalan pertama, pernyataan Rohl bahawa "secara historis percubaan ini oleh orang-orang Wilhelminians untuk memperkenalkan, pada ambang abad kedua puluh, monarki oleh rahmat Tuhan dengan budaya pengadilan neo-absolutis mungkin dapat dibandingkan hanya dengan rancangan absolutis Charles I dari England, yang dipenggal di tengah Perang Saudara pada bulan Januari 1649, atau dengan Charles X dari Perancis, yang harus melarikan diri ke luar negara setelah revolusi tanpa darah pada bulan Julai 1830, namun menginginkan perbandingan seperti itu pasti terjadi. '' , mengejutkan saya sebagai tidak masuk akal. Bagaimana menurutnya Habsburg Monarchy dijalankan di bawah Franz Joseph atau imperialis Rusia di bawah Nicholas II? Kedua-duanya mempunyai mahkamah anachronistik, keduanya menganggap mereka diperintah oleh rahmat Tuhan, tidak percaya pada konstitusionalisme, dan tidak terlalu terang, kedua-duanya bersiap sedia untuk menghadapi risiko perang dunia, dan kedua-duanya tetap memerintah angkatan bersenjata mereka. Ini juga akan menyedihkan untuk mengetahui berapa bahagian pendapatan negara mereka yang diperuntukkan mahkamah pewaris. Adakah gambaran dari segi peratusan KDNK sangat berbeza dengan gambaran untuk Wilhelm di Jerman? Malah contoh Napoleon III mungkin lebih relevan dan tidak jauh dari masa ke masa.

Mengenai perkembangan dalaman Jerman, Rohl, pada pandangan saya, berada di landasan yang lebih tegas. Model Wehler tentang Jerman yang dikendalikan oleh "kekuatan polycracy autoritarian tanpa nama" tidak begitu sesuai dengan fakta. Bagaimanapun, keputusan dalam keadaan apa pun, harus diambil oleh individu yang sebenar dan dalam kes kekaisaran Jerman, Rohl telah menunjukkan bahawa yang paling penting diambil terutamanya oleh Kaiser. Sebaliknya, pasukan tanpa nama, nampaknya merupakan golongan elit yang mengepungnya tetapi gagal membuat suara mereka didengar atau tidak memberikan tentangan politik. Juga tidak dapat dipengaruhi oleh pandangan Volker Berghahn bahawa birokrasi dan kumpulan lain menguasai negara ini pada separuh kedua pemerintahan Wilhelm. Baik makalah Holstein, makalah Eulenburg, laporan Walter Peter Fuch edisi dari utusan Baden di Berlin, dan juga karya para sejarawan terkenal seperti Hull, Lerman dan Afflerbach menyokong kesimpulan tersebut. Para diplomat asing juga tidak menyedari bahawa pengaruh Kaiser telah dilemahkan. Namun, mungkin ada kes untuk setuju dengan penghakiman David Blackburn dalam sejarah Fontana di Jerman baru-baru ini bahawa Rohl "mungkin menekan kes itu sedikit keras." Sebagai contohnya, dia mungkin menunjukkan semangat politik popular di Wilhelmine Jerman dengan keputusan pilihan raya Reichstag yang mencapai 84% pada tahun 1912 dan 94.2% pada pilihan raya kecil pada tahun 1913. Terdapat juga perdagangan tiket untuk kerusi di galeri Reichstag. Kebangkitan SPD dan akhbar popular juga mungkin telah disiasat. Mungkin buku Rohl dapat dikumpulkan dengan menguntungkan sebuah bab yang menempatkan pengembangan "mekanisme pemerintahan" ke dalam konteks politik yang lebih luas pada umumnya dengan tujuan untuk menunjukkan ketegangan yang timbul dari pengoperasian sistem seperti itu dalam demokrasi yang baru muncul, walaupun pseudo-demokrasi.

Adakah hasilnya, misalnya, perlunya berperang untuk mendapatkan persetujuan popular? Di sinilah kita menghadapi tesis Fischer yang dipersetujui oleh Rohl dan yang dia percayai kini diterima oleh kebanyakan sejarawan. Saya secara peribadi adalah pengagum Fischer yang hebat, tetapi saya akan ragu-ragu untuk menyatakan bahawa dia telah memenangi hujah tersebut. Sudah tentu, saya ingin lebih banyak penekanan diberikan kepada keadaan di Vienna, di mana Maharaja Franz Joseph tentu bersalah kerana sengaja memulakan perang. Sebab utamanya adalah politik kuasa besar dan keperluan untuk menjaga kehormatan kekaisaran. Lalu mengapa Wilhelm memberinya cek kosong? Jelas, proses pembuatan keputusan tidak begitu berbeza di Berlin, dan bukan juga motifnya. Perkara yang sama, saya rasa berlaku di St Petersburg. Tidak seorang pun raja yang terlibat merasakan bahawa dia dapat menderita atau terhormat daripada kemunduran diplomatik. Tetapi adakah isu dasar domestik utama? Dan adakah perang tidak dapat dielakkan? Fischer (dan Rohl), saya percaya, betul dalam menunjukkan rancangan Jerman untuk perang dan pencerobohan dan untuk menunjukkan berat sekunder Bethmann-Hollweg. Sebaliknya, Wilhelm pada bulan Julai 1914 - sama seperti semasa Perang Balkan Pertama - terbukti mampu mengubah fikirannya dan mungkin sama sekali tidak memikirkan kekuatan domestik sama sekali. Sekalipun Austria-Hungaria dan Jerman menjadi raja berperlembagaan pada tahun 1914, saya rasa risiko pecahnya perang dunia pasti besar.

Akhirnya, beberapa pemikiran mengenai kesinambungan dalam dasar luar Jerman. Semakin banyak yang membaca Rohl, semakin banyak yang terkesan dengan persamaan antara Kaiser dan Hitler. Bahkan sistem pengadilan dalam banyak hal merupakan pendahuluan kepada Reich Ketiga di mana para istana seperti Goering, Goebbels, dan Himmler semuanya bersaing untuk mendapatkan bantuan Fuhrer, tidak ada sistem birokrasi alternatif. Anti-Semitisme Hitler, tujuan perang, kemarahannya dan lain-lain semuanya sama dengan Kaiser. Masih, sebagaimana Rohl dengan bijak menunjukkan "Perang Dunia Pertama tidak harus datang." Friedrich III mungkin selamat Wilhelm. Saya mungkin akan mati lebih cepat, membiarkan liberalisme mendapat peluang untuk berkembang di Jerman di bawah anaknya dan bukan peraturan peribadi di bawahnya cucu. Sebaliknya, persamaan antara Kaiser dan Hitler tidak boleh diketepikan sebagai kebetulan. Hitler, bagaimanapun juga adalah produk dari Habsburg Monarchy dan Wilhelmine Jerman, namun tidak adil yang kelihatannya yang terakhir. Cita-citanya adalah seperti yang dimiliki oleh banyak orang muda Jerman, walaupun tekad dan anti-Semitisme mereka semakin rendah. Dia adalah produk bukan sahaja keperibadian dan gennya sendiri, tetapi juga masa dan tempatnya. Bahwa dia, di satu hujung skala sosial di Eropah Jerman, dapat mengembangkan pandangan yang sangat mirip dengan Wilhelm yang lain menunjukkan bahawa masih ada keperluan untuk dimensi intelektual terhadap sejarah kekaisaran yang hari ini mungkin terdengar agak kuno. Bagaimanapun, tidak ada yang dimaksudkan untuk mengurangkan buku yang sangat baik dari John Rohl. Jarang sekali saya seronok membaca koleksi karangan. Jarang sekali saya merindui lebih banyak perkara. Mungkin edisi kedua akan menyampaikan bab-bab selanjutnya untuk pencerahan dan hiburan kita.


9 Perkara yang Mungkin Anda Tidak Tahu Mengenai Mussolini

1. Mussolini cenderung untuk keganasan walaupun masih muda.
Dilahirkan pada 29 Julai 1883, Mussolini mendapat reputasi untuk membuli dan bertengkar semasa kecilnya. Pada usia 10 tahun dia diusir dari sekolah asrama agama kerana menikam rakan sekelas di tangan, dan satu lagi kejadian tikaman berlaku di sekolahnya yang seterusnya. Dia juga mengaku mengacukan kekasih di lengan. Sementara itu, dia konon mencubit orang-orang di gereja untuk membuat mereka menangis, memimpin kumpulan anak lelaki dalam serbuan di ladang-ladang tempatan dan akhirnya menjadi mahir berduel dengan pedang. Ketika New York Times melaporkan Mussolini & # x2019s Mei 1922 bertengkar dengan editor akhbar saingan, ia menyebutkan bahawa dia menanggung lebih dari 100 luka yang diterima dalam pertempuran.

2. Mussolini adalah seorang sosialis sebelum menjadi fasis.
Dilahirkan oleh seorang bapa sosialis, Mussolini dinamakan sempena Presiden Mexico kiri Benito Ju & # xE1rez. Dua nama tengahnya, Amilcare dan Andrea, berasal dari sosialis Itali Amilcare Cipriani dan Andrea Costa. Pada awal kehidupan Mussolini, misalnya, nama-nama itu kelihatan sesuai. Semasa tinggal di Switzerland dari 1902 hingga 1904, dia memupuk imej intelektual dan menulis untuk majalah sosialis seperti L & # x2019Avvenire del Lavoratore (The Worker & # x2019s Future). Dia kemudian berkhidmat di tentera Itali selama hampir dua tahun sebelum meneruskan kerjayanya sebagai guru dan wartawan. Dalam artikel dan ucapannya, Mussolini mengajarkan revolusi ganas, memuji pemikir komunis terkenal Karl Marx dan mengkritik patriotisme. Pada tahun 1912 dia menjadi penyunting Avanti! (Maju!), Akhbar harian rasmi Parti Sosialis Itali & # x2019s. Tetapi dia diusir dari partai dua tahun kemudian atas sokongannya terhadap Perang Dunia I. Menjelang tahun 1919, seorang Mussolini yang berubah secara radikal telah mendirikan gerakan fasis, yang kemudiannya akan menjadi Parti Fasis.

3. Pemimpin Itali tidak pernah meminta tentera menghentikan pemberontakan Mussolini & # x20192.
Dari tahun 1920 hingga 1922, pasukan fasis bersenjata menghadapi sedikit gangguan dari polis atau tentera ketika mereka berkeliaran di negara ini sehingga menyebabkan kerosakan harta benda dan membunuh sekitar 2,000 lawan politik. Ramai warganegara lain dipukul atau dipaksa minum minyak jarak. Kemudian, pada 24 Oktober 1922, Mussolini mengancam akan merebut kekuasaan dengan demonstrasi yang dikenali sebagai Mac di Rom. Walaupun Perdana Menteri Luigi Facta mengetahui rancangan ini, dia gagal bertindak dengan cara yang bermakna. Akhirnya, ketika fasis mula menduduki pejabat pemerintah dan pertukaran telefon pada malam 27 Oktober, Facta dan menterinya menasihati Raja Victor Emmanuel III untuk mengisytiharkan keadaan darurat dan menjatuhkan undang-undang tentera. Raja yang goyah itu menolak untuk menandatangani keputusan tersebut, dan Facta terpaksa mengundurkan diri.

4. Bertentangan dengan kepercayaan popular, Mussolini tidak mengambil alih kekuasaan dalam kudeta.
Dengan ahli politik bukan fasis yang terkemuka di Itali & putus asa berpecah belah dan dengan ancaman keganasan di udara, pada 29 Oktober raja menawarkan Mussolini peluang untuk membentuk kerajaan gabungan. Tetapi walaupun menjadi perdana menteri sekarang, Il Duce & # x2014a ahli propaganda yang menuntut sokongan 300,000 milisi fasis ketika jumlah sebenarnya mungkin jauh lebih rendah & # x2014 ingin membuat pertunjukan kekuatan. Akibatnya, dia bergabung dengan penyokong bersenjata yang membanjiri jalan-jalan di Rom pada keesokan harinya. Mussolini kemudiannya akan membuat mitologi mengenai pentingnya Mac di Rom.

5. Mussolini tidak menjadi diktator sejati sehingga tahun 1925.
Setelah menjadi perdana menteri, Mussolini mengurangi pengaruh badan kehakiman, membebaskan akhbar bebas, menahan lawan politik, terus mengizinkan keganasan skuad fasis dan sebaliknya mengukuhkan pegangannya terhadap kekuasaan. Namun, dia terus bekerja dalam sistem parlimen sekurang-kurangnya hingga Januari 1925, ketika dia menyatakan dirinya diktator Itali. Menyusul serangkaian percubaan pembunuhan pada tahun 1925 dan 1926, Mussolini memperketat cengkamannya, melarang parti-parti pembangkang, mengusir lebih 100 anggota parlimen, mengembalikan hukuman mati kerana jenayah politik, meningkatkan kegiatan polis rahsia dan menghapuskan pilihan raya setempat.

6. Mussolini anti-Gereja sebelum menjadi pro-Gereja.
Sebagai pemuda sosialis, Mussolini menyatakan dirinya seorang ateis dan menentang Gereja Katolik, mengatakan bahawa hanya orang bodoh yang mempercayai kisah Alkitab dan bahawa Yesus Kristus dan Mary Magdalene adalah kekasih. Dia bahkan mengarang novel pulpa anti-ulama. Tetapi setelah mengambil alih kuasa, Il Duce mula berusaha untuk menjalin hubungan itu. Dia melarang freemasonry, mengecualikan pendeta dari cukai, membanteras kontrasepsi tiruan, berkempen untuk peningkatan kadar kelahiran, menaikkan hukuman untuk pengguguran, mengehadkan kehidupan malam, pakaian wanita yang diatur dan melarang perbuatan homoseksual di kalangan lelaki dewasa. Meskipun memiliki banyak perempuan simpanan, dia juga menjatuhkan hukuman yang berat untuk berzina. Pada tahun 1929 Mussolini menandatangani perjanjian dengan Vatikan di mana Gereja mendapat wewenang atas perkahwinan dan diberi ganti rugi atas harta yang telah disita puluhan tahun sebelumnya. Paus Pius XI kemudiannya menyebut Mussolini sebagai & # x201Cman yang telah diberikan kepada kita. & # X201D Namun, ketegangan antara kedua-duanya akhirnya muncul di atas perkara-perkara seperti undang-undang perkauman Mussolini & # x2019, yang serupa dengan yang berlaku di Jerman Nazi.

7. Mussolini berusaha untuk menubuhkan kerajaan Itali.
Mussolini melancarkan aksi ketenteraan pertamanya pada tahun 1923 ketika dia mengebom dan menduduki sebentar pulau Corfu Yunani. Beberapa tahun kemudian, dia mengizinkan penggunaan kubu konsentrasi dan gas beracun untuk membantu memberontak di Libya, yang pada masa itu adalah jajahan Itali. Gas racun sekali lagi digunakan secara haram semasa penaklukan Ethiopia pada tahun 1935 dan 1936, setelah itu Il Duce menyatakan bahawa Itali akhirnya memiliki kerajaannya. & # x201CIni adalah sebuah kerajaan fasis, sebuah kerajaan kedamaian, sebuah kerajaan peradaban dan kemanusiaan, & # x201D kononnya katanya. Tiga tahun kemudian, Itali menyerang dan mencaplok Albania. Sebagai tambahan kepada perang ekspansi, Mussolini yang suka konflik juga mendukung pembangkang sayap kanan. Semasa Perang Saudara Sepanyol, misalnya, dia membekalkan tentera dan senjata kepada gerakan Nasionalis Jeneral Francisco Franco & # x2019s.

8. Tentera Itali & # x2019 melakukan musibah semasa Perang Dunia II.
Untuk semua kegelisahannya, Mussolini tidak memasuki Perang Dunia II hingga Jun 1940, pada masa yang mana sekutu-sekutunya Nazi Jerman telah menyapu sebahagian besar Eropah. Segera menjadi jelas bahawa Itali tidak memiliki peralatan ketenteraan yang mencukupi dan bahawa kadar pengeluarannya menyedihkan. Sebenarnya, Amerika Syarikat dapat menghasilkan lebih banyak pesawat dalam seminggu daripada yang dapat dilakukan oleh Itali dalam setahun. Mussolini tidak membantu masalah dengan berulang kali mengubah rancangan perang dan meregangkan pasukannya terlalu tipis. Serangannya yang lemah di Perancis membuat sedikit kemajuan sehingga orang Perancis meminta gencatan senjata Jerman. Akhir tahun itu, tentera Itali menyerang Yunani, hanya untuk dibawa masuk ke negara jiran Albania. Kempen Itali & # 39; Afrika Utara juga terhenti, walaupun dalam kedua kes itu Jerman buat sementara waktu menyelamatkannya.

9. Mussolini digulingkan tanpa pergaduhan.
Setelah merebut Libya dan Ethiopia, pasukan Sekutu menyerang Itali tepat pada tahun 1943 dan mula menjatuhkan bom ke Rom. Pada 25 Julai tahun itu, Raja Victor Emmanuel memberitahu Mussolini bahawa dia akan diganti sebagai perdana menteri. Il Duce kemudian ditangkap dan dipenjarakan di berbagai tempat, termasuk sebuah resort ski gunung terpencil dari mana komando Jerman menyelamatkannya sebulan setengah kemudian. Dari September 1943 hingga April 1945, Mussolini mengetuai pemerintahan boneka di utara Itali yang dijajah Jerman. Pada akhir perang, dia cuba menyelinap di sempadan Switzerland dengan memakai jaket dan topi keledar Jerman. Tetapi seorang anggota parti Itali mengenalinya dan berteriak, & # x201CKami & # x2019Dia telah mendapat Kepala Besar! & # X201D Mussolini dihukum mati pada hari berikutnya, dan mayatnya digantung terbalik di sebuah dataran Milan.


Pertempuran Warsaw dan "Keajaiban di Vistula"

Walaupun gelombang perang sepertinya berbalik melawannya, Piłsudski tidak pernah kehilangan semangatnya. Memerlukan senjata dan peluru, dia mengirim perdana menteri, Władysław Grabski, dan ketua pegawai amnya, Tadeusz Rozwadowski, untuk misi ke Majlis Sekutu Tertinggi, yang ketika itu sedang bersidang di Belgia. Sekutu Barat menjanjikan pertolongan yang tidak berjaya (seperti dari United Kingdom) atau tiba terlambat (seperti dari Perancis). Namun, misi diplomatik dan ketenteraan Perancis-Britain, yang diketuai oleh Jeneral Maxime Weygand, dihantar ke Warsaw. Piłsudski menawarkan jawatan Weygand sebagai ketua kakitangan am Poland, tetapi Weygand secara wajar menolak dan menjadi, sebagai penasihat, kepada Rozwadowski. Pada ketika ini, Tukhachevsky masih maju ke arah barat, dengan rancangan berani menyeberangi Vistula di Płock sehingga dapat menyerang pembela Warsaw dari belakang. Piłsudski membagi niat ini dan, setelah perbincangan dengan Rozwadowski dan Weygand, menulis pada malam 5-6 Agustus 1920, perintah bersejarahnya hari ini menetapkan (1) bahawa di selatan musuh harus dihentikan di sebelah timur Lviv (sekarang di Ukraine) (2) bahawa di utara sayap kiri pasukan Polandia harus dilindungi dan tebing kanan Vistula harus dipegang untuk mempertahankan Warsaw dan (3) bahawa di tengah-tengah pasukan lima bahagian harus ditumpukan di Sungai Wieprz untuk manuver strategik yang dirancang untuk mengganggu bahagian belakang tentera Soviet ketika mereka mendekati Warsaw.

Semangat Poland tinggi, dan misi Weygand telah membantu mengembalikan perkhidmatan bekalan ke barisan depan. Badan penguat baru dipindahkan ke hadapan dari depot di barat Poland, dan unit yang habis menerima simpanan barang keperluan baru. Pasukan Rusia di selatan tidak membuat gerakan terpadu dan nampaknya tidak ada serangan serangan yang akan datang. Tentera Kelima Gen.Władysław Sikorski di utara adalah yang pertama maju. Pergerakan Soviet di sayap kirinya telah mengambil bahagian yang membimbangkan dan harus dihentikan. Pada 14 Ogos, dia maju dari posisi pertahanannya di Benteng Modlin, utara Warsaw, dan sekaligus bertemu dengan Tentara Kelima belas Soviet. Sikorski bertahan dalam serangannya sepanjang 15-16 Ogos, anak buahnya bertempur dengan tekad. Bahkan penampilan unsur-unsur Tentera Keempat Soviet di belakang kirinya menghalangnya. Setelah menghantar pelindung untuk melindungi bahagian belakangnya, Sikorski menyerang lagi pada 17 Ogos. Kesungguhannya menuai ganjarannya, dan orang-orang Rusia memberi jalan di hadapannya. Pengunduran mereka dengan cepat berubah menjadi kebiasaan.

Piłsudski sendiri mengambil alih operasi Wieprz, dan pada 16 Ogos dia mulai maju dengan perasaan terkejutnya. Pukulan ke arah kiri Tentara Keenam belas Soviet datang sebagai kejutan sepenuhnya, dan mereka memberikan sedikit perlawanan. Selama dua hari berikutnya, Kutub sejauh lebih dari 50 batu (80 km). Menjelang 18 Ogos Tentera Ketiga Soviet, yang terletak di antara Lima Belas (dihancurkan oleh Sikorski) dan keenam belas (dipecahkan oleh Piłsudski), telah kembali dalam kebingungan tanpa harapan.

Di sebelah kanan Soviet yang melampau, Tentera Keempat mereka, yang berisi beberapa rejimen Tentera Merah yang paling berpengalaman serta korps kavaleri, telah sampai ke Vistula antara Toruń dan Płock sebagai bagian dari gerakan berpusing yang hebat. Tentera Keempat bersiap untuk jatuh di sayap kiri Poland ketika Sikorski tiba-tiba maju. Seandainya Soviet terus menyerang serangan mereka secara agresif, mereka mungkin berjaya, tetapi mereka ragu-ragu dan tersesat. Usaha separuh hati mereka terhadap kiri Sikorski tidak banyak memberi kesan, dan tidak sampai 20 Ogos, perintah Tukhachevsky untuk retret umum sampai kepada mereka. Pada 22 Ogos di Mława (sekarang di Poland), dan 28 Ogos di Chorzele (sekarang di Poland), mereka berjaya memotong jalan mereka melalui garis Polandia, tetapi pada 24 Ogos di Kovno mereka berlawan menentang Tentera Keempat Pilsudski. Hampir tanpa melakukan serangan, mereka melewati perbatasan Prusia Timur dengan keji ke penjara.

Langkah mengejar Poland sangat luar biasa. Dari 16–25 Ogos, unit-unit utama Tentera Kedua Poland telah menempuh jarak sekitar 200 batu (320 km). Tentera Darat Keempat Poland rata-rata 25 batu (40 km) sehari di hadapan mereka. Talian bekalan Poland tertinggal jauh, dan pasukan ada seperti yang mereka dapat di luar bandar yang lelah. Pada ketika ini, tentangan Soviet telah hancur sepenuhnya sehingga tidak ada rasa takut akan serangan balas dan unit Poland mempunyai banyak masa untuk menyusun semula. Percubaan Tukhachevsky untuk berdiri di sepanjang garis Sejny-Grodno-Volkovysk berakhir dengan kekalahan lain (20-28 September). Pada awal Oktober, pasukan Poland telah merebut kembali sebahagian besar wilayah yang diduduki pada tahun 1919.


Sejak awal penganiayaan terhadap orang-orang Yahudi di Jerman, Churchill memihak kepada orang Yahudi untuk menyokong boikot barang-barang Jerman, menulis pada tahun 1937 tentang 'penggunaan sah pengaruh mereka di seluruh dunia untuk membawa tekanan, ekonomi dan kewangan, untuk menanggung atas pemerintah yang menganiaya mereka '. Setelah menjadi Perdana Menteri pada tahun 1940, Churchill menentang pencegahan pelarian Yahudi ke Palestin, mengatakan kepada pejabat Kolonial bahawa pemerintah harus 'dipandu oleh sentimen kemanusiaan terhadap mereka yang melarikan diri dari bentuk penganiayaan yang paling hebat'. Ketika puteranya Randolph menarik perhatiannya untuk segera dihantar pulang ke Mauritius dari 793 pelarian haram yang dipintas di Palestin, dia segera memerintahkan para pegawainya untuk membiarkan mereka tinggal di sana.

Pencerobohan Jerman ke Kesatuan Soviet pada bulan Jun 1941 adalah permulaan Holocaust seperti yang kita ketahui. Mesej yang sampai ke Churchill melalui perkhidmatan risikannya menceritakan pembunuhan, secara berkumpulan, beribu-ribu orang Yahudi. Dia membuat rujukan kuat mengenai pembunuhan ini ketika dia menyiarkan pada 14 November 1941:

"Tidak ada yang menderita lebih kejam daripada orang Yahudi akibat kejahatan yang tidak dapat diucapkan ke atas tubuh dan roh manusia oleh Hitler dan rejim keji. Orang Yahudi menanggung serangan pertama Nazi terhadap kubu kebebasan dan martabat manusia. Dia telah menanggung dan terus menanggung beban yang mungkin dilihat di luar daya tahan. Dia tidak membiarkannya mematahkan semangatnya, dia tidak pernah kehilangan keinginan untuk menentang. Tentunya pada hari kemenangan penderitaan orang Yahudi dan peranannya dalam perjuangan tidak akan dilupakan. '

. 4000 kanak-kanak Yahudi dihantar pulang.

Deportasi dari Perancis ke Auschwitz bermula pada musim panas 1942. Destinasi mereka tidak diketahui pada masa itu, tetapi fakta bahawa deportasi itu berlaku dari Paris, The Times melaporkan pada bulan September bahawa 4000 kanak-kanak Yahudi dihantar pulang. Pada keesokan harinya Churchill, berbicara mengenai rejim Nazi di Dewan Rakyat, dihukum:

'. yang paling baik, paling jinak dan paling tidak masuk akal dari semua kesalahan mereka, iaitu, pengusiran besar-besaran orang Yahudi dari Perancis, dengan kengerian menyedihkan yang dihadiri oleh penghamburan keluarga yang dihitung dan terakhir. Tragedi ini mengisi saya dengan kekaguman dan juga kemarahan, dan ini menggambarkan bahawa tidak ada yang lain yang dapat merosakkan sifat dan tema Nazi, dan kemerosotan semua orang yang mengaitkan diri dengan hasratnya yang tidak wajar dan sesat. ''


28 November 2012

Ini adalah salah satu daripada banyak episod jelek pada tahun 1945. Pada hari musim panas di Horn & iacute Mo & scarontenice, sebuah bandar kecil di tengah Czechoslovakia, 265 orang, termasuk 120 wanita dan tujuh puluh empat anak, diseret dari kereta api, ditembak di leher, dan dikebumikan di kubur besar yang telah digali di sebelah stesen keretapi tempatan. Itu adalah pemandangan yang cukup umum di Eropah Tengah dan Timur semasa Perang Dunia II, ketika kebijakan pemusnahan Nazi mengancam seluruh etnik. Tetapi walaupun terdapat persamaan cara dan tujuan, pembantaian di Horn & iacute Mo & scarontenice berbeza. Untuk satu perkara, ia berlaku pada 18 Jun, setelah perang di Eropah berakhir secara rasmi. Lebih-lebih lagi, pelakunya adalah pasukan Cekoslowakia, dan korbannya adalah orang Jerman yang telah hadir di wilayah ini selama berabad-abad.

Tertib dan berperikemanusiaan
Pengusiran Jerman Selepas Perang Dunia Kedua.
Oleh R.M. Douglas.
Beli buku ini

& ldquoBaiklah menikmati perang & perdamaian akan mengerikan & rdquo menjadi bahan jenaka yang popular semasa Reich Ketiga. Walaupun, setelah tahun 1945, hampir semua orang Jerman menunjukkan diri mereka sebagai mangsa sebenar rejim Nazi, perdamaian mungkin paling kejam bagi lebih dari 12 juta Volksdeutsche: Penutur bahasa Jerman yang tinggal di luar sempadan Reich. Sebilangan besar Volksdeutsche di Eropah Timur telah menyambut kedatangan penaklukan Hitler & rsquos sebagai bentuk kebersamaan nasional & ldquo. dan harta benda semasa pendudukan Nazi), mereka jarang memprotes. Selepas kekalahan Nazi, Volksdeutsche melarikan diri atau diusir ke Barat, dan dilucutkan kewarganegaraan, rumah dan harta benda mereka dalam apa yang R.M. Panggilan Douglas & ldquothe pemindahan penduduk paksa terbesar & mdashand mungkin pergerakan tunggal terbesar umat manusia & sejarah manusia mdashin. & Rdquo Douglas menunjukkan dengan jelas bahawa pemindahan penduduk ini, yang harus dilakukan secara & ldquoorderly dan manusiawi & rdquo mengikut bahasa Perjanjian Potsdam Sekutu & rsquo 1945, dihitung kerana tidak. Sebagai gantinya, dia menulis, mereka tidak kurang dari sebuah karnival keganasan yang ditaja oleh negara, yang mengakibatkan angka kematian yang menurut anggaran paling konservatif mesti mencapai enam angka. & Rdquo

Tertib dan berperikemanusiaan tidak, seperti yang dibanggakannya, buku pertama & ldquoin mana-mana bahasa untuk menceritakan kisah lengkap & rdquo pengusiran, juga & tidak terutama didasarkan pada catatan arsip negara-negara yang melakukan migrasi paksa & rdquo & mdash terutamanya Poland dan Czechoslovakia, tetapi juga Yugoslavia, Romania dan Hungaria dalam jumlah yang lebih kecil. Tentunya tidak benar, seperti yang didakwa oleh Douglas, bahawa pengusiran itu telah lolos dari perhatian para sejarawan hari ini. & Rdquo Douglas & rsquos sendiri mempunyai sebahagian besarnya berdasarkan sintesis yang sangat baik dari banyak beasiswa yang ada mengenai topik ini oleh Amerika, Inggeris, Jerman, Poland dan Cendekiawan Czech, bersama sumber bahasa Inggeris dan Perancis yang belum dimanfaatkan terdapat di arkib Pejabat Luar Negeri Britain, Arkib Negara AS dan Palang Merah Antarabangsa di Geneva, dilengkapi dengan sebilangan besar catatan yang dilombong sebelumnya di Czechoslovakia dan Poland.

Di tengah-tengah kisah ini terdapat persoalan-persoalan falsafah dan politik yang mendesak dan tidak dapat diselesaikan & mengenai kesahan rasa bersalah kolektif dan sejauh mana seseorang dapat dengan pantas bertindak balas terhadap kejahatan dengan kejahatan. Seperti yang ditunjukkan oleh Douglas, tingkah laku orang Volksdeutsche semasa perang tentunya tidak lebih buruk daripada sebilangan besar orang Jerman di Reich Ketiga, yang tidak kehilangan harta benda, kewarganegaraan atau mata pencarian mereka pada masa selepas perang. Di antara tiang kolaborasi dan perlawanan yang melampau di Eropah Timur yang diduduki, terdapat banyak warna tempat tinggal, kesenangan dan kesungguhan. Beasiswa baru-baru ini di Timur yang diduduki telah menunjukkan sejauh mana orang Eropah Timur biasa menyambut, mengambil bahagian dan mendapat keuntungan dari pengusiran orang Yahudi semasa perang. Slovakia, sebuah negara satelit Nazi, adalah rakan paksi pertama yang mengusir Yahudi, dengan hanya satu anggota parlimen Slovakia yang tidak setuju dengan dasar ini Pasukan Slovakia mengambil bahagian dalam pencerobohan Poland pada tahun 1939 dan pencerobohan Soviet Union pada tahun 1941. Namun sebilangan kecil orang Slovak dihukum kerana bekerjasama selepas perang.

Memandangkan Douglas & rsquos bergantung pada sumber Britain dan Amerika, serta keputusannya untuk tidak bergantung pada keterangan dari mangsa, yang akaunnya masih terdedah kepada tuntutan bias dan keterlaluan, tidak menghairankan bahawa sumbangannya yang paling asli dan berharga di sini adalah fokusnya atas kesungguhan dan tanggungjawab Sekutu. Walaupun negara-negara pengusir tidak diragukan lagi melakukan pelanggaran hak asasi manusia secara besar-besaran, demokrasi Barat sama-sama terlibat dalam malapetaka yang sedang terjadi di hadapan mereka, & rdquo, dia berpendapat. Sekutu juga tidak menyokong eksperimen besar dalam kejuruteraan demografi daripada na & iumlvet & eacute. Douglas menunjukkan bahawa sebaliknya mereka secara sedar menolak & memberikan nasihat sebulat suara para pakar yang telah meramalkan dengan tepat keadaan keadaan yang akan dihasilkan oleh polisi mereka. & Rdquo Melalui pembersihan, percubaan dan pemindahan penduduk, para pemenang memberikan keadilan dengan kasar dan tidak rata pada akhir perang, kerana mereka berusaha untuk mencapai hasil politik dan ekonomi tertentu. Ini termasuk mewujudkan negara-negara yang homogen di Eropah Timur atas nama keamanan dan keamanan, tetapi juga memberi pampasan kepada Kesatuan Soviet atas pengorbanan manusia dan materialnya yang luar biasa semasa perang.

Tetapi agar pengiraan pemenang & rsquo dapat difahami sepenuhnya, kita sebenarnya harus memutar balik jam lebih jauh lagi, hingga akhir Perang Dunia I. Woodrow Wilson boleh dibebankan sebagai tanggungjawab yang sama seperti Stalin, Churchill, Roosevelt dan presiden Czechoslovakia & rsquos, Edvard Bene & scaron, untuk pasca perang pembersihan etnik. Pada tahun 1918, sisa-sisa empayar Habsburg dan Uthmaniyyah multinasional diukir menjadi negara-negara yang berdaulat, sesuai dengan cita-cita Wilsonian untuk penentuan nasib sendiri. & Rdquo Seperti yang dikatakan oleh Hannah Arendt, dunia pada tahun 1918 yakin bahawa kebebasan & ldquotrue, benar pembebasan, dan kedaulatan rakyat yang sejati dapat dicapai hanya dengan pembebasan nasional sepenuhnya, dan bahawa orang tanpa pemerintah nasional mereka sendiri dilucutkan hak asasi manusia. & rdquo

Masalah dengan prinsip ini adalah bahawa sempadan dan negara tidak diselaraskan dengan rapi di Eropah Timur dan Tengah.Warga Empayar Habsburg & rsquos banyak kumpulan bahasa, kebangsaan dan pengakuan tidak berpadu. Dalam banyak kes, tidak jelas siapa yang tergolong dalam bangsa apa, kerana begitu banyak warga empayar itu dwibahasa atau tidak peduli dengan nasionalisme. Sama pentingnya, terlepas dari retorik penentuan nasib sendiri negara, perbatasan negara-negara pengganti baru telah dibuat dengan mempertimbangkan keperluan geopolitik. Walaupun penutur bahasa Jerman memperoleh majoriti mutlak di wilayah perbatasan Czechoslovakia (yang akan dikenali sebagai Sudetenland), dan paling ingin bergabung dengan negara Austria, wilayah ini secara paksa dianeksasi ke Czechoslovakia demi kepentingan negara & daya maju ekonomi .

Masalah baru & ldquominority & rdquo dilahirkan di Eropah Timur antara perang, dengan penutur Jerman dan Yahudi menduduki peringkat sebagai kumpulan minoriti terbesar. Walaupun semua negara penerus terpaksa menandatangani perjanjian perlindungan minoriti (banyak yang bertentangan dengan kehendak mereka) dan Liga Bangsa-bangsa dituduh menguatkuasakannya, perjanjian semacam itu tidak banyak berlaku. Czechoslovakia, yang masih memiliki reputasi sebagai negara yang paling liberal, demokratik dan & ldquoWestern & rdquo di Eropah Timur perang (dan menggayakan dirinya sebagai Switzerland Timur), melancarkan skema & ldquocolonization & rdquo untuk mengisi wilayah Jerman dengan keluarga besar Czech. Ia juga dengan sewenang-wenangnya memecat pegawai negeri Jerman, menutup sekolah-sekolah Jerman dan, dalam banyak kes, secara paksa mengklasifikasikan semula orang Jerman yang diisytiharkan sendiri sebagai warga Cekoslowakia pada bancian tersebut untuk mengecilkan ukuran resmi minoritas Jerman.

Hubungan yang diduga antara pendemokrasian dan nasionalisasi pada tahun 1918 memungkinkan para pemimpin Eropah Timur untuk membenarkan dasar-dasar tersebut atas nama nilai-nilai demokratik. Dan sekiranya perlindungan minoriti menawarkan satu potensi & ldquosolution & rdquo untuk masalah & ldquominority, & rdquo, kegagalan perlindungan ini menyebabkan banyak pembuat dasar menerapkan alternatif yang lebih radikal dari pemindahan penduduk paksa. Semua diberitahu, antara tahun 1918 dan 1948, berjuta-juta orang dicabut untuk membuat negara-negara yang homogen: orang Yunani ditukar dengan orang Turki, Bulgaria dengan orang Yunani, Ukraina dengan Polandia, orang Hongaria dengan orang Slovak. Tentunya, pemindahan penduduk lebih banyak & ldquohumane & rdquo daripada pemusnahan borong yang dialami oleh orang Armenia dan Yahudi. Tetapi pasti ada pilihan selain pembasmian dan pembersihan etnik?

Kewujudan minoriti Jerman yang besar dan tidak puas hati di Eropah Timur akhirnya memberikan alasan selamat datang kepada Hitler untuk menguasai wilayah tersebut atas nama & ldquoliberating & rdquo German di Timur. Rejim Nazi juga membenarkan kempen kejamnya untuk & ldquoJermanisasi & rdquo menduduki Eropah Timur sebagai cara untuk menuntut pembaikan selama beberapa dekad penafian yang didakwa dialami oleh Volksdeutsche antara perang. Reich Ketiga secara serentak melancarkan rancangan bercita-cita tinggi untuk membawa orang Jerman & ldquohome ke Reich, & rdquo dengan memindahkan ratusan ribu etnik Jerman dari USSR dan Tirol ke wilayah Poland yang baru dilampirkan dan menyerahkan mereka ke rumah, perniagaan dan ladang yang baru-baru ini diambil alih dari Poland yang dihantar pulang. dan Yahudi.

Ironinya, ketika itu, pemindahan penduduk pasca perang menyelesaikan proses pemisahan dan pembersihan etnik yang dimulakan oleh Hitler sendiri. Perancangan untuk apa yang disebut & ldquotransfer & rdquo orang Jerman dari Timur bermula dengan baik sebelum Perang Dunia II berakhir. Memang, Presiden Czechoslovakia & rsquos, Bene & scaron, sebenarnya menawarkan perjanjian rahsia kepada Hitler pada 15 September 1938: 6,000 kilometer persegi wilayah Czechoslovak sebagai pertukaran untuk pemindahan paksa hingga 2 juta orang Sudeten Jerman ke Reich Ketiga. Hitler tidak pernah menjawab. Bene & scaron pertama kali secara terbuka menyatakan sokongannya terhadap & ldquoprinsip pemindahan penduduk & rdquo pada bulan September 1941, dan kemudian berjaya melobi Sekutu dengan jayanya atas persetujuan mereka untuk pengusiran sepanjang perang. Nasib lebih daripada 7 juta orang Jerman di Poland sementara itu disegel oleh cita-cita wilayah Stalin & rsquos, yang disetujui oleh Sekutu di Yalta dan Potsdam ketika dia menaklukkan wilayah timur Poland & rsquos, dia memberi ganti rugi kepada Polandia dengan sebilangan besar Jerman timur. Penyesuaian wilayah & ldquoad & rdquo ini harus disertai dengan pemindahan penduduk secara besar-besaran yang akan, sekali dan untuk semua, mewujudkan negara-negara yang homogen dari wilayah yang telah lama menjadi mozek tumpang tindih kumpulan bahasa dan kebangsaan.

Salah satu tindakan Bene & scaron & rsquos yang pertama kali menjadi presiden pada tahun 1945 adalah untuk mengeluarkan dekrit yang melucutkan hak Jerman, Hungaria dan rakan sekerja kedua-dua kewarganegaraan dan harta benda mereka. Kaum anti-fasis di antara mereka secara teori dapat berlaku untuk mendapatkan kewarganegaraan mereka semula, tetapi sangat sedikit yang berjaya. Terdapat konsensus yang meluas di kalangan penduduk dan pegawai Czechoslovakia bahawa orang Jerman yang anti-fasis harus pergi, kerana anak-anak mereka pasti akan tumbuh menjadi pengkhianat. Ludv & iacutek Svoboda, menteri pertahanan Cekoslowakia dan presiden masa depan, meminta & ldquothe mengusir sepenuhnya dari Czechoslovakia semua orang Jerman, bahkan yang disebut anti-fasis, untuk melindungi kita dari pembentukan lajur kelima yang baru. juga, berdasarkan argumen sesat bahawa mereka telah menyumbang kepada & ldquoGermanization & rdquo Czechoslovakia semasa Republik Pertama.

Namun, baik saintis bangsa Nazi maupun rakan mereka dari Czechoslovak selepas perang tidak dapat membezakan antara Jerman dan Czech, atau Jerman dan Poland. Sebagaimana George Kennan, diplomat Amerika, yang mencatat satu bandar Bohemia sejurus selepas pendudukan Nazi pada tahun 1939, & ldquoSebenarnya sukar untuk diberitahu di mana orang Czech berhenti dan Jerman bermula. & Rdquo Secara sah, pengisytiharan kewarganegaraan seseorang & rsquos pada bancian 1930 sangat menentukan di Czechoslovakia, tetapi terdapat banyak kes masalah. Beberapa ratus ribu orang, misalnya, telah menyatakan diri mereka Jerman semasa pendudukan Nazi, hanya untuk berusaha merebut kembali kewarganegaraan Czechoslovakia setelah perang. Ribuan lagi terjalin dengan orang Jerman dalam perkahwinan campur.

Pengusiran yang disebut & ldquowild & rdquo atau spontan di Czechoslovakia bermula dengan segera setelah pembebasan, pada Mei hingga Jun 1945. Tetapi tidak ada apa-apa & ldquowild & rdquo mengenai gelombang pertama ini yang disebut oleh pegawai Czech sebagai n & aacuterodn & icute ocista (& ldquonational pembersihan & rdquo). Pengusiran ini, yang mengakibatkan penyingkiran hingga 2 juta orang Jerman dari Eropa Timur, dirancang dan dilaksanakan oleh pasukan, polis dan milisi, di bawah perintah pihak berkuasa tertinggi, dengan pengetahuan dan persetujuan penuh dari Sekutu. Pemerhati Eropah Timur dan Sekutu sama-sama memberi komen mengenai sikap pasif korban, yang kebanyakannya adalah wanita, kanak-kanak dan orang tua (kebanyakan lelaki Jerman telah dirangka semasa perang dan dibunuh atau ditahan di kem POW). Tetapi pengusiran & ldquowild & rdquo dibenarkan sebagai pembelaan diri atas dasar laporan berlebihan atau penemuan mengenai aktiviti penentangan berterusan oleh unit Nazi & ldquoWerewolf & rdquo. Salah satu pogrom pasca perang yang paling terkenal disebabkan oleh letupan bom peluru secara tidak sengaja di & Uacutest & iacute nad Labem di Bohemia barat laut pada bulan Julai 1945. Sebilangan besar mangsa letupan itu sendiri adalah orang Jerman, tetapi pekerja tempatan, unit Tentera Cekoslowakia dan pasukan Soviet membazir tidak ada masa untuk menyalahkan sabotaj Werewolf dan membalas dendam. Orang Jerman dipukul, ditembak dan dilemparkan ke Sungai Elbe. Banyak pemerhati mengingatkan sebuah kereta bayi yang dilemparkan ke dalam sungai dengan membawa bayi di dalamnya. Pembunuhan beramai-ramai itu mengakibatkan sekurang-kurangnya 100 kematian.

Semasa pengusiran & ldquowild & rdquo, pelarian bertuah diberi notis beberapa jam & rsquo dan dibawa dengan berjalan kaki secara paksa ke sempadan terdekat dengan hanya pakaian di belakang mereka. Orang yang tidak bernasib baik ditahan di kamp-kamp kerja paksa dan buruh paksa yang diatur secara eksplisit pada model Nazi. Sekurang-kurangnya 180,000 etnik Jerman ditahan di Czechoslovakia sehingga November 1945, 170,000 lagi ditahan di Yugoslavia. Pelatih itu termasuk banyak wanita, kanak-kanak dan bahkan beberapa ribu orang Yahudi yang berbahasa Jerman. Dalam banyak kes, bekas kubu konsentrasi dan pusat tahanan Nazi seperti Terez & iacuten / Theresienstadt ditukar semalam menjadi kem untuk etnik Jerman. Di Linzervorstadt, sebuah kem yang dikendalikan oleh bekas pelatih Dachau dari Czech, motto & ldquoEye for Eye, Tooth for Tooth & rdquo diganti Arbeit macht frei di pintu-pintu perkhemahan. Narapidana dilucutkan telanjang dan dicukur rambutnya semasa tiba di kem, dipaksa untuk menjalankan gantlet sambil dipukul dengan tongkat getah dan kemudian, semasa mereka tinggal di kem, dicambuk, diseksa dan dibuat perhatian secara sistematik sepanjang malam gulung panggilan. Wanita yang dilatih di seluruh Czechoslovakia dan Poland menjadi sasaran penderaan seksual, rogol dan penyiksaan yang berleluasa. Orang Jerman juga dipaksa memakai pelikat atau tompok yang bertanda huruf & ldquoN & rdquo untuk Nemec (Jerman) & mdashkolektif kolektif atas penghinaan yang ditimbulkan oleh Nazi terhadap penduduk di Timur. Ketika mereka akhirnya dibawa ke barat, orang-orang yang mengusir pergi dengan kereta lembu, kadang-kadang pergi dengan hampir tidak ada makanan atau air hingga dua minggu. Seorang mangsa mengingatkan bahawa setiap pagi, & ldquoone atau lebih mayat menyambut kami & mereka hanya perlu ditinggalkan di tanggul. & Rdquo

Seperti yang ditunjukkan oleh Douglas, pengasingan Jerman tidak jauh lebih baik semasa pemindahan yang seharusnya & ldquoorganized & rdquo diselia oleh Sekutu di bawah syarat Potsdam. Dia menerangkan pengusiran & rdquo & rdquo khas dari Wilayah yang Dipulihkan di Poland ke Detmold di Westphalia pada bulan Februari 1946. Dari 1,507 pengusir dalam pengangkutan, 516 adalah kanak-kanak. Ramai yang berkaki ayam kerana pengasingan hanya diberi masa sepuluh minit untuk bersiap untuk berangkat, tidak cukup masa untuk ibu bapa mencari kasut & kasut anak mereka. Tentera Merah dengan murah hati memberi para pelancong dengan sedikit kopi, satu paun roti dan sedikit gula untuk perjalanan yang berlangsung selama sepuluh hari.

Catuan untuk orang Jerman di Czechoslovakia yang dibebaskan secara rasmi ditetapkan pada tahap yang diperuntukkan untuk tahanan kem konsentrasi Yahudi semasa perang, tetapi sering tenggelam bahkan lebih rendah (walaupun orang-orang Ceko menikmati jatah yang hampir sama dengan orang-orang Jerman semasa perang). Ini mengakibatkan kadar kematian bayi sangat tinggi. Sehingga September 1945, kira-kira 10,000 kanak-kanak di bawah usia 14 tahun masih ditahan di Czechoslovakia. Rata-rata satu anak setiap hari di bawah usia 3 tahun meninggal di kem Nov & aacuteky di Slovakia pada bulan Julai 1945 daripada 110 kanak-kanak yang dilahirkan di kem Potulice di Poland antara awal tahun 1945 dan Disember 1946, hanya sebelas yang terselamat untuk diusir ke Jerman .

Dalam situasi yang tidak seperti pengusiran Yahudi sebelumnya oleh Nazi, laju penahanan dan pengusiran didorong sebahagiannya oleh perebutan harta benda, kerana Poland dan Czech & ldquogold-penggali & rdquo dan & ldquocarpetbaggers & rdquo dari pedalaman bergegas untuk merebut tanah terbaik, rumah, perabot dan perniagaan orang Jerman yang diusir. Di Poland dan Czechoslovakia, Komunis mengawal kementerian dalaman dan pertanian dan mempunyai kehadiran yang kuat dalam jawatankuasa pemerintah tempatan. Kelebihan ini membolehkan mereka menggunakan pengedaran harta tanah Jerman & ldquoto membeli, jika bukan sokongan, sekurang-kurangnya persetujuan warganegara dalam peraturan mereka yang berterusan, & rdquo Douglas berpendapat. Pakar ekonomi dilaporkan pada bulan Julai 1946: & ldquoA baru Lumpenbourgeoisie telah tumbuh seperti jamur semasa perang dengan merampas harta benda pertama orang Yahudi yang dibunuh dan kemudian diusir Jerman. & rdquo, Tentera Merah juga membawa ke timur segala yang mudah alih, dari mesin dan ternakan Jerman hingga kapak dan sabit, dalam operasi yang sebahagiannya digariskan oleh Potsdam dan sebahagian rampasan tulen.

Wilayah-wilayah dari mana Jerman diusir dengan cepat memperoleh reputasi sebagai & ldquoWild West yang tidak sah, & rdquo bahkan ketika pihak berkuasa Komunis bermimpi mengubah tanah sempadan ini menjadi masyarakat sosialis model. Sebaliknya, kawasan-kawasan yang dipindahkan biasanya menjadi dystopiia sosialis, kota hantu yang menakutkan dan lanskap hambar yang terkenal dengan kehancuran alam sekitar daripada kemodenan sosialis. Pemerintah Czechoslovak melucutkan kawasan perbatasan bahan mentah dalam program perindustrian yang pesat dan membiarkannya runtuh. Kemasukan besar-besaran pengungsi ke Jerman yang diduduki, yang mengalami salah satu krisis perumahan paling parah dalam sejarah manusia, menyebabkan penderitaan lebih lanjut. Kem konsentrasi Dachau terus menempatkan penghuni Jerman hingga tahun 1965.

Tetapi sementara sebilangan besar pengusir itu merasa pahit dan putus asa untuk pulang ke rumah, dan sebilangan kecil menyertai kumpulan tekanan revanchis, kebanyakan membuat perdamaian dengan jumlah mereka. Konrad Adenauer, canselor Demokratik Kristian Republik, dengan bijak menaikkan cukai baru untuk mengimbangi pembebasan, mewujudkan kementerian baru untuk membantu mereka dan menawarkan mereka insurans sosial. Menjelang awal 1950-an, Jerman mengalami keajaiban ekonomi yang disebut yang memberikan sumbangan besar untuk mengusir integrasi. Dan ketika generasi 1968 di Jerman Barat mulai menginterogasi masa lalu Nazi dan merangkul perdamaian Willy Brandt & rsquos Ostpolitik, pengusiran menjadi subjek pantang larang dan kumpulan tekanan yang dikeluarkan lebih terpencil dan marjinal.

Sukar untuk membayangkan seorang Jerman atau Czech mencari ruang awam untuk menulis buku ini, memandangkan topik & rsquos kepekaan politik berterusan di Eropah Tengah. Walaupun sejarah Jerman & ldquovictimization & rdquo semasa dan selepas Perang Dunia II telah berlipat ganda dalam dekad yang lalu, sejarah seperti itu tetap disyaki di antara banyak yang melihatnya, cukup difahami, sebagai usaha untuk mengurangkan kejahatan Nazi & rsquo terhadap kemanusiaan. Douglas meminta pendekatan bersejarah dan peringatan yang tidak mengaitkan kekejaman Nazi atau mengabaikan konteks di mana pengusiran Volksdeutsche berlaku, tetapi sebaliknya memusatkan perhatian & perhatian pada manusia, yang mana pada tahun 1939 & ndash45 dan 1945 & ndash47 dikurangkan menjadi kategori abstrak daripada diakui sebagai individu yang terlalu rentan. & rdquo Ini adalah matlamat yang terpuji, tetapi ia tidak menyelesaikan ketegangan yang mendasari antara projek peringatan, dengan fokus selektifnya pada korban dan peringatan, dan tujuan dokumentari dan interpretatif mengenai biasiswa sejarah.

Douglas juga mengecam hujah-hujah yang membenarkan atau menormalkan pengusiran, yang masih membebankan beberapa saintis politik. Pemindahan penduduk tidak, menurutnya, diperlukan atau dibenarkan kerana kebencian masyarakat terhadap masyarakat Volksdeutsche& mdashin Fakta, pembalasan spontan tidak biasa, dan berlaku di Czechoslovakia dan Poland kebanyakannya ketika pihak berkuasa bertanggungjawab bersubahat atau mengambil bahagian dalam keganasan. Perpindahan penduduk juga tidak melancarkan Perang Dunia Ketiga, seperti yang dilakukan oleh penjajahan Sekutu di Jerman. Dan hukuman yang dijatuhkan kepada orang yang dibebaskan bukanlah bentuk pembalasan yang adil, kerana balas dendam tidak sama dengan keadilan. Douglas mengecam penolakan pegawai Czechoslovakia untuk mencabut keputusan Bene & scaron, serta kekurangan ganti rugi yang berterusan bagi mereka yang dikeluarkan. Baru-baru ini pada tahun 2002, pengadilan Czech mengesahkan kesahihan undang-undang 1946 yang secara sah melancarkan tindakan undang-undang & pembalasan atas tindakan pasukan penjajah [Jerman] dan rakan sekerja mereka & hellipeven apabila tindakan tersebut boleh dihukum oleh undang-undang. & Rdquo Undang-undang ini terus menghalang penyiasatan atau pendakwaan atas segala pembunuhan, pemerkosaan atau penyeksaan orang Jerman yang berlaku di Czechoslovakia sebelum 28 Oktober 1945, ketika parlimen Czechoslovakia yang pertama setelah perang diadakan semula.

Tertib dan berperikemanusiaan menyumbang kepada penilaian semula berterusan selepas Perang Dunia II, yang menyoroti sisi pembebasan yang gelap dan ganas. Kisah pembersihan etnik, keganasan anti-Semit, rogol dan rampasan yang berlaku setelah kekalahan Nazi mencabar idea-idea kita yang paling dihargai mengenai Perang Dunia II sebagai & ldquogood perang. & Rdquo Mereka juga menghancurkan idea bahawa 1945 adalah Stunde Null, atau & ldquozero hour, & rdquo saat penukaran rohani di mana banyak orang Eropah dilahirkan semula sebagai penganut kepercayaan demokrasi dan hak asasi manusia. Dan mereka memaksa kami untuk memeriksa kembali tahun-tahun liminal tahun 1945 & ndash48 dengan syarat mereka sendiri, menanyakan aspek mana dari ideologi Nazi yang sebenarnya didiskreditkan oleh pengalaman penjajahan Nazi, dan yang bertahan setelah kekalahan Reich Ketiga & rsquos.

Pengetahuan mengenai pembunuhan besar-besaran Yahudi Eropah tentunya tidak memperlekehkan anti-Semitisme di Eropah (atau Amerika Syarikat). Selepas perang, pogrom dan rampasan mendorong sebahagian besar Yahudi yang masih hidup di Poland, Romania, Hungaria dan Czechoslovakia untuk melarikan diri ke Jerman yang dijajah, dari semua tempat, dan perlindungan Sekutu. Malah pihak berkuasa Sekutu melihat orang Yahudi yang selamat sebagai pendatang yang tidak diingini, sering menawarkan suaka kepada bekas anggota SS Baltik dan Ukraine & mdashnow direhabilitasi sebagai mangsa Komunisme & mdashrather daripada orang Yahudi. Yang terpenting, pengalaman penjajahan Nazi tidak memburukkan nasionalisme atau dasar pembersihan etnik. Orang-orang Eropah Timur dan Kuasa-Kuasa Besar muncul dari perang lebih yakin daripada sebelumnya bahawa membina semula Eropah yang damai memerlukan membersihkan negara-negara dari minoriti nasional mereka, memperkuat kedaulatan mereka dan mengembalikan kehormatan nasional yang telah dikompromikan oleh penjajahan Nazi.

Douglas menyimpulkan dengan memanggil pengusiran itu sebagai & ldquotragic, tidak perlu, dan, kita mesti menyelesaikan, tidak akan berulang episod di Eropah & rsquos dan dunia & sejarah baru-baru ini. & Rdquo Tetapi, tentu saja, tragedi pembersihan etnik telah berulang kali berulang sejak tahun 1945. Hingga hari ini, frasa & bangunan ldquonation & rdquo digunakan secara bergantian dengan & ldquostate building & rdquo di akhbar Barat, menyampaikan kesan bahawa negara-negara demokratik dibina di atas dasar bangsa-bangsa yang homogen. Walaupun Perjanjian Dayton, yang mengakhiri perang di Bosnia, tidak secara eksplisit menyokong pembersihan etnik & mdashand, sebenarnya, berisi peruntukan untuk melindungi hak-hak minoriti & mdashmereka melakukan perdamaian dengan memperuntukkan wilayah berdaulat kepada orang Serb, Kroasia dan Muslim. Ini, pada gilirannya, mengesahkan pembersihan etnik yang telah terjadi, memperkuat anggapan bahawa negara-negara yang homogen adalah prasyarat bagi demokrasi yang stabil. Anggapan itu terus membentuk dasar luar, dan mendapat sokongan di kalangan sarjana yang serius. Pada kenyataannya, catatan sejarah menunjukkan bahawa antagonisme dan keganasan nasional sering menjadi produk, bukan penyebab, perpindahan penduduk, dan bahawa pembersihan etnik adalah permulaan kepada perdamaian yang kejam.

Dalam & ldquo Yang Mulia dan Pangkalan & rdquo (Dis.3), John Connally memeriksa Poland semasa Holocaust.

Tara Zahra Tara Zahra adalah profesor sejarah di University of Chicago dan Berthold Leibinger Fellow di American Academy di Berlin. Buku terbarunya adalah Anak Yang Hilang: Membangunkan Keluarga Eropah & Keluarga Selepas Perang Dunia II.


Melarikan diri ke Poland yang Diduduki Soviet dan Pedalaman Kesatuan Soviet

Antara tahun 1939 dan 1941, hampir 300,000 orang Yahudi Poland, hampir 10 peratus penduduk Yahudi Poland, melarikan diri dari wilayah Poland yang dijajah Jerman dan menyeberang ke zon Soviet. Walaupun pihak berkuasa Soviet mengusir puluhan ribu orang Yahudi ke Siberia, Asia tengah, dan kawasan terpencil lain di pedalaman Kesatuan Soviet, kebanyakan mereka berjaya bertahan. Selepas serangan Jerman ke atas Kesatuan Soviet pada bulan Jun 1941, lebih daripada satu juta orang Yahudi Soviet melarikan diri ke timur ke bahagian Asia di negara itu, melarikan diri dari kematian yang pasti. Walaupun keadaan pedalaman Soviet yang teruk, mereka yang melarikan diri dari sana merupakan kumpulan terbesar Yahudi Eropah yang bertahan dari serangan Nazi.


Terungkap: bagaimana Associated Press bekerjasama dengan Nazi

Agensi berita Associated Press mengadakan kerjasama rasmi dengan rejim Hitler pada tahun 1930-an, dengan membekalkan surat khabar Amerika dengan bahan yang dihasilkan dan dipilih secara langsung oleh kementerian propaganda Nazi, bahan arkib yang digali oleh sejarawan Jerman telah didedahkan.

Ketika parti Nazi merebut kekuasaan di Jerman pada tahun 1933, salah satu objektif pertamanya adalah untuk menyelaraskan bukan hanya akhbar nasional, tetapi juga media antarabangsa. The Guardian dilarang dalam setahun, dan menjelang tahun 1935 agensi Britain-Amerika yang lebih besar seperti Keystone dan Wide World Photos terpaksa menutup biro mereka setelah diserang kerana menggunakan wartawan Yahudi.

Associated Press, yang telah menggambarkan dirinya sebagai "korps kewartawanan marin" ("selalu yang pertama masuk dan terakhir") adalah satu-satunya agensi berita barat yang dapat terus terbuka di Hitler di Jerman, terus beroperasi sehingga AS memasuki perang pada tahun 1941. Oleh itu, ia berada dalam situasi yang mungkin menguntungkan sebagai saluran utama untuk laporan berita dan gambar dari negara totaliter.

Dalam artikel yang diterbitkan dalam jurnal akademik Studies in Contemporary History, sejarawan Harriet Scharnberg menunjukkan bahawa AP hanya dapat mempertahankan aksesnya dengan mengadakan kerjasama dua arah yang saling menguntungkan dengan rejim Nazi.

Agensi yang berpusat di New York menyerahkan kawalan outputnya dengan mendaftar ke apa yang disebut Schriftleitergesetz (undang-undang editor), berjanji untuk tidak menerbitkan bahan apa pun "dikira untuk melemahkan kekuatan Reich di luar negeri atau di rumah".

Undang-undang ini mewajibkan AP untuk mengambil wartawan yang juga bekerja di bahagian propaganda parti Nazi. Salah satu daripada empat jurugambar yang digunakan oleh Associated Press pada tahun 1930-an, Franz Roth, adalah anggota bahagian propaganda unit paramiliter SS, yang fotonya dipilih secara peribadi oleh Hitler. AP telah membuang gambar Roth dari laman webnya sejak Scharnberg menerbitkan penemuannya, walaupun gambar kecil tetap dapat dilihat kerana "masalah perisian".

Buku kecil parti Nazi ‘The Jewish in the USA’ menggunakan gambar AP Datuk Bandar New York, Fiorello LaGuardia. Gambar: AP

AP juga membenarkan rejim Nazi menggunakan arkib fotonya untuk sastera propaganda antisemitnya. Penerbitan yang diilustrasikan dengan gambar AP termasuk brosur SS terlaris "Der Untermensch" ("The Sub-Human") dan buku kecil "The Yahudi di AS", yang bertujuan untuk menunjukkan kemerosotan orang Yahudi Amerika dengan gambar Datuk Bandar New York, Fiorello LaGuardia makan dari bufet dengan tangannya.

Menjelang sebelum ulang tahun ke-170 Associated Press pada bulan Mei, maklumat yang baru ditemui tidak hanya menimbulkan persoalan sukar mengenai peranan yang dimainkan oleh AP dalam membiarkan Nazi Jerman menyembunyikan wajahnya yang sebenarnya semasa tahun-tahun pertama Hitler berkuasa, tetapi juga mengenai hubungan agensi itu dengan rejim totaliter kontemporari .

Walaupun kesepakatan AP memungkinkan barat mengintip masyarakat yang menindas yang mungkin tersembunyi sepenuhnya dari pandangan - yang mana wartawan Berlin Louis P Lochner memenangkan Pulitzer pada tahun 1939 - pengaturan itu juga membolehkan Nazi menutup beberapa kejahatannya. Scharnberg, sejarawan di Martin Luther University Halle, berpendapat bahawa kerjasama AP dengan rejim Hitler memungkinkan Nazi "menggambarkan perang pemusnahan sebagai perang konvensional".

Pada bulan Jun 1941, tentera Nazi menyerang bandar Lviv di barat Ukraine. Setelah menemui bukti pembunuhan besar-besaran yang dilakukan oleh tentera Soviet, pasukan penjajah Jerman telah mengatur pogrom "balas dendam" terhadap penduduk Yahudi di bandar ini.

Foto-foto mayat Franz Roth di dalam penjara Lviv dipilih atas perintah peribadi Hitler dan diedarkan ke akhbar Amerika melalui AP.

"Daripada mencetak gambar-gambar pogrom Lviv sepanjang hari dengan ribuan korban Yahudi, akhbar Amerika hanya dibekalkan dengan gambar yang menunjukkan mangsa polis Soviet dan penjahat perang Tentera Merah yang" kasar ", kata Scharnberg kepada Guardian.

"Sejauh ini adalah wajar untuk mengatakan bahawa gambar-gambar ini berperanan dalam menyamar watak sebenar perang yang dipimpin oleh Jerman," kata sejarawan itu. "Peristiwa mana yang dapat dilihat dan yang tidak dapat dilihat dalam penyediaan gambar AP mengikuti minat Jerman dan naratif perang Jerman."

Akhbar parti Nazi, Völkischer Beobachter, menggunakan gambar oleh jurugambar AP, Franz Roth. Gambar: AP

Mendekati tuduhan ini, AP mengatakan dalam sebuah laporan bahawa laporan Scharnberg "menggambarkan kedua-dua individu dan kegiatan mereka sebelum dan semasa perang yang tidak diketahui oleh AP", dan bahawa ia sedang mengkaji dokumen di dalam dan di luar arkibnya untuk "meningkatkan pemahaman kita tentang tempohnya ”.

Seorang jurucakap AP mengatakan kepada Guardian: "Ketika kami terus meneliti masalah ini, AP menolak anggapan bahawa ia sengaja" berkolaborasi "dengan rejim Nazi. Pencirian yang tepat adalah bahawa AP dan organisasi berita asing yang lain mengalami tekanan sengit dari rejim Nazi dari tahun Hitler berkuasa pada tahun 1932 sehingga pengusiran AP dari Jerman pada tahun 1941. Pengurusan AP menahan tekanan sambil berusaha mengumpulkan tepat , berita penting dan objektif dalam masa yang gelap dan berbahaya. "

Penemuan baru mungkin menarik bagi sejarawan syarikat, jika bukan kerana hubungan AP dengan rejim totaliter sekali lagi diteliti. Sejak Januari 2012, ketika AP menjadi agensi berita barat pertama yang membuka biro di Korea Utara, pertanyaan berulang kali diajukan mengenai netralitas output biro Pyongyang.

Pada tahun 2014, laman web NK News yang berpusat di Washington mendakwa bahawa eksekutif atasan di AP pada tahun 2011 "bersetuju untuk menyebarkan propaganda Korea Utara yang dihasilkan oleh negara melalui nama AP" untuk mendapatkan akses ke pasaran yang sangat menguntungkan menyebarkan bahan gambar dari negara totaliter. Republik Rakyat Demokratik Korea berada di kedudukan kedua dari bawah dalam Indeks Kebebasan Akhbar Dunia semasa.

Draf perjanjian yang bocor menunjukkan bahawa AP nampaknya bersedia membiarkan Agensi Berita Pusat Korea (KCNA) memilih satu teks dan satu wartawan foto dari unit pergolakan dan propaganda untuk bekerja di biro kerjanya. AP memberitahu Guardian bahawa "adalah sombong untuk menganggap 'draf' itu tidak penting ', tetapi menolak untuk mendedahkan maklumat lebih lanjut mengenai perjanjian akhir.

Peristiwa penting, yang dilaporkan di media antarabangsa, tidak dilindungi oleh biro AP Pyongyang, seperti kehilangan enam tahun pemimpin Korea Utara Kim Jong-un pada bulan September dan Oktober 2014, peretasan Sony Entertainment November 2014 yang diduga telah diatur oleh agensi perang siber Korea Utara, atau laporan kelaparan di wilayah Hwanghae Selatan pada tahun 2012.

Ketika agensi berita Perancis, Agence France-Presse menandatangani perjanjian untuk membuka biro di Pyongyang pada bulan Januari tahun ini, mantan ketua biro AP Pyongyang, Jean Lee, berkomentar bahawa itu adalah tanda "peningkatan keyakinan rejim terhadap kemampuannya untuk menjaga wartawan asing kawalan ”. Jurucakap AP menafikan bahawa agensi tersebut menyerahkan kepada penapisan. "Kami tidak menjalankan cerita oleh Agensi Berita Pusat Korea atau pegawai pemerintah sebelum kami menerbitkannya. Pada masa yang sama, pegawai bebas memberi atau menolak akses atau wawancara. "

Nate Thayer, bekas wartawan AP di Kemboja yang menerbitkan rancangan perjanjian yang bocor, mengatakan kepada Guardian: “Sepertinya AP telah belajar sedikit dari sejarah mereka sendiri. Untuk mendakwa, seperti yang dilakukan oleh agensi itu, bahawa Korea Utara tidak mengawal pengeluaran mereka, adalah tidak masuk akal. Secara semula jadi ada hujah bahawa setiap akses ke keadaan rahsia adalah penting. Tetapi pada akhirnya adalah penting sama ada anda memberitahu pembaca bahawa apa yang anda laporkan adalah berdasarkan sumber yang bebas dan berkecuali ”.


Tonton videonya: ОККУПАЦИЯ - Германская трагедия