Orang Jerman ditangkap di Swansea Docks, 1914

Orang Jerman ditangkap di Swansea Docks, 1914


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Jerman ditangkap di Swansea Docks, 1914

Di sini kita melihat orang Jerman berada di bawah jagaan di Swansea Docks, sejurus selepas pecahnya Perang Dunia Pertama. Sejumlah kapal Jerman ditangkap di pelabuhan Britain pada waktu perang meletus, dan kru mereka ditahan.


Pasukan Jerman Tangkap Anak Stalin & # 8217, Stalin Didn & # 8217t Penjagaan & # 8211 Dia Menghina Dia

Pasukan Nazi menangkap anak lelaki Stalin & # 8217, Yakov Dzhugashvili. Ketika Nazi mengusulkan untuk menukarnya dengan ketua pasukan mereka yang ditawan, Friedrich Paulus, Stalin membalas, "Saya tidak akan memperdagangkan seorang ketua pasukan untuk letnan." Dzhugashvili kemudiannya dihukum mati pada tahun 1943.

Pada 22 Jun 1941, pencerobohan yang sangat ditunggu-tunggu dan dirancang terhadap Kesatuan Soviet bermula. Juggernaut tentera Nazi melemparkan kekuatan penuh Wehrmacht di Tentera Merah dalam gerakan yang disebut Operasi Barbarossa. Pada masa itu, ia merupakan tindakan ketenteraan tunggal yang paling luas dalam sejarah umat manusia.

Ini adalah eksploitasi berani yang melibatkan penggunaan lebih dari tiga ribu kereta kebal, tiga juta tentera Jerman di 150 bahagian dan bantuan tambahan dari orang Itali, Romawi, dan Fins. Jerman berada di puncak kekuatan tentera mereka dari segi taktik, latihan, moral dan peralatan.

Yakov, Joseph Stalin & anak sulung # 8217

Ketika Jerman melintasi sempadan, perlawanan Soviet layu dalam menghadapi kekuatan yang sangat tinggi - untuk sementara waktu, nampaknya Blitzkrieg lain sedang membuat dan semua Rusia akan jatuh meniru Polandia dan Perancis yang berani di tahun 1939 dan 1940 masing-masing.

Pada minggu-minggu pertama setelah melintasi sempadan Soviet-Jerman, Wehrmacht menangkap Jutaan tentera Tentera Merah - di antaranya seorang lelaki bernama Yakov Dzhugashvili. Dia akan menghabiskan sisa hidupnya dalam kurungan Jerman hingga tahun 1943 ketika dia meninggal di kamp konsentrasi Sachsenhausen.

Pasukan Jerman di sempadan negara Soviet, 22 Jun 1941

Joseph Goebbels berada di syurga ketujuh - suara mulut Hitler & # 8217, yang selalu mempunyai sesuatu untuk diperkatakan, berkongsi kegembiraannya dengan beberapa bahan propaganda terbaiknya. "Ketidaktentuan lengkap berlaku di Tentera Merah," kata Menteri Propaganda Jerman dari protokol soal siasat tawanan perang bernama Yakov Dzhugashvili.

Ini berlanjutan, "Pasukan Soviet tidak teratur dan menyedihkan - tidak bijaksana, bodoh, bahkan bodoh ketika para jeneral mengirim unit mereka terus ke dalam api dan mati."

Goebbels bercakap pada perhimpunan politik (1932). Foto: Bundesarchiv, Bild 119-2406-01 / CC-BY-SA 3.0

Orang yang bernama Yakov Dzhugashvili, yang ditangkap oleh Jerman di Smolensk, mungkin lebih dikenali dengan nama keluarga Stalin. Bapanya tidak kurang dari pemimpin Soviet sendiri.

Sebaik sahaja berita ini tersebar, alat propaganda Nazi yang sangat cekap berjalan dengan pantas. Penyiar menyebarkan berita rakaman soal siasat dalam bahasa Rusia untuk merosakkan moral dan untuk meyakinkan tentera di Tentera Merah untuk berpaling tadah. Luftwaffe Jerman menjatuhkan ribuan risalah melintasi garis Soviet dengan gambar yang menggambarkan anak lelaki Stalin & # 8217 dikelilingi oleh pegawai Jerman.

Propaganda Jerman 1941. & # 8220Jangan menumpahkan darah anda untuk Stalin! Dia sudah melarikan diri ke Samara! Anaknya sendiri telah menyerah kalah! Sekiranya anak lelaki Stalin & # 8217 telah menyelamatkan diri, maka anda juga tidak berkewajiban untuk mengorbankan diri sendiri! & # 8221

Anak perempuan ditangkap, cucu dihantar ke rumah

Sementara itu, di Moskow, sang penguasa, Stalin, menantunya menantu Julia bagi pihak suaminya. Dia segera ditangkap, dan dia dan anak perempuan Yakov ditahan di sebuah rumah. Stalin selalu membuat karya pengkhianat - sama seperti anak sulungnya.

Siapa sebenarnya Yakov Dzhugashvili?

Secara terang-terangan, dia adalah orang yang sangat tidak disukai oleh ayahnya. Ayah dan anak tidak pernah akur. Stalin didakwa pernah menyebut anaknya sebagai tukang sepatu semata-mata.

Pasport Yakov jugashvili

Yakov dilahirkan pada tahun 1907 sebagai anak sulung dari empat anaknya dan hasil persatuan antara diktator Soviet yang akan segera menjadi otokratik dan isteri pertamanya, Ekaterina Svanidze, yang meninggal beberapa bulan setelah melahirkan.

Stalin meratap kepada penulis biografinya, Simon Sebag Montefiore, pada pemakaman isterinya, yang merupakan cintanya dalam hidupnya: "Bersamanya, perasaan hangat terakhir saya untuk semua manusia telah mati." Dan tanpa basa-basi lagi, dia dengan sejuk meninggalkan anaknya untuk dibesarkan oleh saudara-mara.

Ekaterina Svanidze, (1880-1907), isteri pertama Joseph Stalin

Paman ibu Yakov membesarkannya. Dari pamannya, dia mendapat inspirasi untuk mencari pendidikan tinggi dan meninggalkan negara asalnya Georgia ke Moscow. Dia segera belajar bahasa Rusia (lidah asalnya adalah orang Georgia) dan akhirnya lulus dari akademi tentera.

Hubungan antara ayah dan anak selalu menjadi pertengkaran. Namun, jerami yang mematahkan punggung unta adalah ketika Yakov mula tinggal bersama Zoya Gunina, anak perempuan seorang imam Ortodoks. Stalin yang marah tidak pernah memaafkan anaknya dan enggan menerima wanita muda itu, yang pernah menjadi bekas rakan sekelas Yakov muda.

Ketegangan menjadi terlalu besar bagi Yakov sehingga pemuda yang sangat terluka itu berusaha membunuh diri. Namun, dalam usaha ini dia juga mengecewakan ayahnya apabila peluru itu hanya menusuk paru-parunya, kehilangan hati. Tindakan ini mendorong kata-kata terkenal tetapi menyakitkan oleh Joseph Stalin, "Anda bahkan tidak dapat melakukan ini dengan betul."

Di luar, ayah dan anak mirip satu sama lain, tetapi di bahagian dalam, mereka tidak mungkin lebih berbeza. Semasa Stalin kejam dan menghitung, saudara perempuan Yakov, Swetlana, menggambarkan abangnya sebagai "damai," "tenang," dan & # 8220modest. "

Stalin membawa anak perempuannya, Svetlana

Sementara ayahnya naik ke ketinggian baru dan tidak dapat diatasi di Politburo Soviet, Yakov, tanpa perlindungan dari ayahnya yang kuat, berusaha untuk membuktikan keberadaannya sendiri. Dia menjadi jurutera dan bekerja di kilang automotif Moscow, yang tentu saja dinamai ayahnya yang maha kuasa.

Hanya ketika Yakov memasuki Tentera Merah, Stalin nampaknya mulai menghormatinya. Pada awal Mei 1941, Yakov menerima perintah pertamanya. Dia ditugaskan untuk unit howitzer. Beberapa minggu kemudian, Jerman menyerang.

J. Stalin pada tahun 1943

"Pergilah dan berperang," diktator memerintahkan anaknya melalui telefon setelah pencerobohan bermula. Pada 9 Julai 1941, salah seorang pegawai komando Yakov membuktikan keberaniannya, tetapi lima hari kemudian dia dilaporkan hilang.

Joseph Stalin menganggap penangkapan anaknya sebagai perbuatan khianat

"Dia bahkan tidak berjaya menembak dirinya sendiri," Stalin seharusnya memberi komen sebagai tindak balas kepada pengumuman Jerman mengenai penangkapan anaknya. Namun, pada masa yang sama, dia secara kategor melarang misi tempur untuk anaknya yang lain, Vasily, seorang pegawai Tentera Udara.

Stalin dengan Vasily, anaknya dari perkahwinan keduanya

"Ditangkap oleh musuh sama dengan pengkhianatan," kata-kata yang diulang oleh askar Tentera Merah ketika mereka dilantik.

Khususnya, ‘Command 270’, yang dikeluarkan segera setelah bermulanya pencerobohan Nazi ke Soviet Union, yang mengancam setiap pegawai Tentera Merah, yang dipenjarakan, kematian tertentu sekiranya dia kembali ke rumah. Ancaman itu meluas kepada keluarga petugas yang dapat ditangkap dan dimasukkan ke dalam kem buruh paksa, seringkali tanpa sokongan pemerintah.

Heinrich Himmler mengunjungi kem Prisoner of War semasa Perang Dunia 2. Tawanan itu diklaim oleh beberapa orang sebagai askar Britain, Horace Greasley.

Leluconnya adalah bahawa berdasarkan perintahnya, Stalin seharusnya ditangkap juga kerana penangkapan Yakov. Sebaliknya, dia dengan cepat menyalahkan menantunya dan mengirimnya ke penjara. Sama seperti yang ditulis oleh George Orwell dalam bukunya 'Animal Farm:' "Semua haiwan adalah sama, tetapi beberapa haiwan lebih setara daripada yang lain. "

Yakov menghabiskan dua tahun berikutnya di kem POW Jerman: pertama di Frankish Hammelburg, kemudian berhampiran Lubeck, dan akhirnya di kem tumpuan Sachsenhausen dekat Berlin. Di sinilah tawanan perang penting ditempatkan dari pelbagai kebangsaan: Britain, Rusia, Yunani, dan sebagai tambahan kepada anak lelaki Stalin & # 8217, anak saudara Menteri Luar Soviet, Vyacheslav Molotov.

Vyacheslav Molotov menandatangani Perjanjian Molotov-Ribbentrop, sebuah pakatan bukan agresif Jerman-Soviet, 23 Ogos 1939.

Dalam tempoh ini, bahkan dilaporkan bahawa Jerman menawarkan untuk memperdagangkan Yakov untuk pegawai tinggi Jerman yang ditahan di Soviet. Ada yang mengatakan bahawa itu adalah Marsekal Lapangan Friedrich von Paulus setelah penyerahannya di Stalingrad pada 2 Februari 1943. Tidak menjadi masalah kerana Stalin dengan tegas menolak sebarang perjanjian. Dia bahkan menyatakan bahawa dia tidak mempunyai anak lelaki dalam tahanan Jerman.

Dan seperti judul artikel ini menunjukkan, bahkan dikhabarkan bahawa Stalin mengatakan yang berikut, "Saya tidak akan menukar seorang marshal untuk seorang letnan."

Foto Friedrich Paulus oleh Bundesarchiv, Bild 183-B24575 / Mittelstaedt, Heinz / CC-BY-SA 3.0

Kalaulah Stalin membuat pertukaran itu

Kehidupan di Sachsenhausen sukar, seperti yang dapat dibayangkan. Terdapat sebuah kawasan kecil, dikelilingi oleh pagar bermuatan elektrik tinggi, di mana para tahanan dibenarkan bergerak bebas.

Yakov Dzhugashvili terus memakai pakaian seragam Sovietnya dan sampai tahap tertentu, kerana kepentingannya, mempunyai kehidupan yang lebih baik daripada rakan-rakannya yang ditawan. Dia menerima makanan SS dan dapat mencuci dengan kerap. Akibatnya, anak lelaki Stalin tetap sihat secara fizikal, tetapi dikatakan bahawa dia kemungkinan besar menderita kemurungan yang teruk.

Tawanan Sachsenhausen

"Sementara kami berbaris untuk menjaga kebugaran diri, dia hanya berkeliaran," kata rakan narapidana Thomas 'Red' Cushing, rakan sejawat POV dari Britain.

Cushing juga mendakwa bahawa Yakov menjadi semakin sigap seiring berjalannya waktu. Dia berkongsi pondok A dengan Wasili Kokorin, keponakan menteri luar Soviet yang telah kami sebutkan sebelumnya, dan empat POW Britain, Sarjan Cushing, William Murphy, Andrew Walsh, dan Patrick O & # 8217Brien. Cushing adalah satu-satunya anggota parti Britain yang hidup cukup lama untuk menceritakan kisahnya.

"Itu adalah tempat yang mengerikan, tapi kami selamat," kata Cushing.

Cushing juga menjelaskan bahawa suasana bertambah buruk ketika POW Britain mengesyaki bahawa Wasili Kokorin, seorang lelaki egois kecil, bertindak atas nama pengawal Nazi. Selanjutnya, Rusia memprovokasi Inggeris dengan mengatakan bahawa mereka pengecut dan Soviet akan segera menguasai seluruh Eropah Barat apabila Jerman dikalahkan.

Sachsenhausen,

Suasana beracun. Pada kenyataannya, pertarungan antara Rusia dan Inggeris berlaku mengenai jamban. Yang terakhir ini menuduh orang Rusia sengaja mencabul orang-orang longgar.

Pada 14 April 1943, Yakov menjadi terlalu banyak yang telah mengalami kerosakan sepanjang masa. Menurut seorang askar SS muda, dia tiba-tiba menjadi benar-benar gila dan berlari melewati kem menjerit kepada pengawal untuk menembaknya. Dia menolak semua pesanan.

Foto oleh Нирваньчик & # 8211
CC BY-SA 4.0

Pegawai SS Konrad Hartich, yang bertugas pada masa itu, mengatakan perkara berikut:

"Dia (Jakov) meletakkan satu kaki di atas wayar perjalanan, melintasi zon neutral dan memasukkan sebelah kakinya ke dalam ikatan kawat berduri. Pada masa yang sama, dia meraih penebat dengan tangan kirinya. Kemudian dia melepaskannya dan mengambil pagar elektrik. Dia berdiri sejenak dengan kaki kanannya ke belakang, dan dadanya terdorong keluar dan berteriak kepada saya 'Penjaga, kamu adalah askar, jangan jadi pengecut, tembak saya.' "

Pada akhirnya, Hartich melepaskan tembakan. Tembakan tunggal menembusi kepala anak Stalin empat sentimeter di depan telinga kanan - Yakov mati serta merta.

Beberapa hari kemudian, SS Reichsführer Heinrich Himmler menulis surat kepada Menteri Luar Negeri Joachim von Ribbentrop: “Ribbentrop yang terhormat, saya akan mengirimkan laporan mengenai POW, Yakov Dzhugashvili, putra Stalin, yang ditembak semasa percubaan melarikan diri di Sonderlager A di Sachsenhausen berhampiran Oranienburg. "

Heinrich Himmler dan Reinhard Heydrich.

Menurut Thomas Cushing, Yakov telah mendengar siaran propaganda Jerman di radio dan itu membuatnya benar-benar bingung. Ternyata, Stalin dikutip sebagai berkata: "Hitler sama sekali tidak memiliki tahanan Rusia, dia hanya memiliki pengkhianat Rusia, dan setelah perang berakhir, kita akan mengurus mereka. Saya tidak mempunyai anak lelaki yang bernama Yakov. "

Yakov tidak mempunyai khayalan tentang apa itu ayahnya. Dia tahu bahawa selepas perang dia akan dihukum mati. Siaran radio itu dan kenyataan bahawa dia selalu berselisih dengan rakan-rakannya mungkin mendorongnya ke tepi. Kami tidak pasti. Yang dapat kami lakukan hanyalah mempercayai sumber dan akaun saksi mata dengan sebaik mungkin.

Ayah Yakov tidak pernah mengetahui sepenuhnya tentang kematian anaknya kerana dianggap tidak menyenangkan oleh pihak Inggeris untuk menyebarkan pertengkaran yang didakwa antara Rusia dan sekutu Inggeris mereka semasa penawanan. Mereka memutuskan untuk merahsiakan maklumat yang mereka dapati mengenai kematian Yakov Dzhugashvili.


1897-1918 - Minat Jerman

Orang Perancis dan Inggeris masih menuntut kepentingan di Haiti, tetapi aktiviti Jerman di pulau itu paling mementingkan Amerika Syarikat. Pegawai-pegawai di Washington sangat prihatin terhadap kekuatan tentera Jerman yang agresif. Pada bulan Disember 1897, seorang komodor Jerman yang bertanggung jawab atas dua kapal perang menuntut dan menerima ganti rugi dari pemerintah Haiti untuk seorang warga negara Jerman yang telah dihantar pulang dari pulau itu setelah pertikaian undang-undang.

Pada tahun 1897 Haiti sangat terganggu oleh kesulitan yang ditanggung oleh Jerman. Pada awal musim gugur tahun 1897, seorang pemuda bernama Leuders, anak seorang ayah Jerman dan seorang ibu Haiti, telah ditangkap oleh pihak berkuasa Haiti di Port au Prince atas tuduhan menentang pegawai undang-undang (yang berusaha menangkap pelayannya ) dan dijatuhkan hukuman denda $ 500 dan menjalani penjara setahun. Keparahan hukuman dijelaskan oleh Haiti atas alasan kesalahan kedua. Menteri Jerman ke Haiti campur tangan dan pada 17 Oktober menemui Presiden Sam dan menuntut agar Leuders dibebaskan dan ganti rugi dibayar berjumlah $ 1.000 sehari untuk setiap hari yang dihabiskan oleh Leuders di penjara - 23 dalam kesemuanya, dia menambahkan lagi ganti rugi sebanyak $ 5,000 sehari akan dituntut untuk setiap hari berikutnya dia harus dikurung. Haiti enggan memenuhi permintaan itu dan menteri Jerman memutuskan hubungan diplomatik dengan republik itu. Keseronokan besar terjadi di pulau itu oleh prosesnya dan Menteri Amerika Syarikat Powell, untuk meredakan ketegangan, meminta agar Leuders dibebaskan dengan hormat ke Amerika Serikat. Permintaannya dikabulkan dan Leuders segera dikirim ke New York dan kemudian ke Jerman.

Pada 06 Disember 1897 dua kapal penjelajah Jerman memasuki pelabuhan Port au Prince dan sebuah ultimatum disampaikan ke Haiti yang menyebabkan pemerintah itu segera menerima tuntutan Jerman. Difahamkan bahawa syarat yang dikenakan adalah bahawa Haiti harus meminta maaf kepada Jerman, membayar Leuders $ 30,000 dan mengizinkannya kembali ke Haiti dan tinggal di sana tanpa bahaya, dan bahawa presiden republik itu harus menerima Count von Schwerin, chargl Jerman ' urusan di Port au Prince.

Kapal perang Jerman yang lain campur tangan dalam pemberontakan Haiti pada bulan September 1902. Ia memaksa kapten kapal guni pemberontak (yang telah mengarahkan kapal dagang Jerman) untuk meletupkan kapalnya - dan dirinya sendiri - agar tidak disita. Ini termasuk penyitaan senjata, dan lain-lain, di kapal kapal dagang Jerman Markomannia, dan tenggelamnya kapal perahu pemberontak Haiti (Firminist) Crete-a-Pierrot oleh kapal penjelajah Jerman Panther. Akhbar Jerman secara amnya meninjau kejadian itu secara senyap, dan menyatakan kepuasan yang tinggi terhadap cara di mana ia dikomentari di akhbar Amerika. Pendapat itu umum bahawa hukuman ringkasan yang diberikan oleh kapal Jerman itu menguntungkan semua negara yang mempunyai kepentingan komersial di Amerika Selatan dan Tengah dan Hindia Barat, dan bahawa kejadian itu menunjukkan bahawa doktrin Monroe tidak bermaksud bahawa Amerika Syarikat akan keberatan untuk melindungi kepentingan komersialnya dengan betul oleh kuasa Eropah.

Komuniti kecil Jerman di Haiti (sekitar 200 pada tahun 1910) menggunakan kekuatan ekonomi yang tidak seimbang. Jerman menguasai sekitar 80 peratus perdagangan antarabangsa negara itu yang juga mereka miliki dan kendalikan utiliti di Cap Haitien dan Port-au-Prince, dermaga utama dan tramway di ibu negara, dan landasan kereta api di utara. Orang Jerman, seperti juga orang Perancis, yang bertujuan untuk mengumpulkan resit kastam negara untuk menutup hutang tertunggak Haiti kepada pemiutang Eropah, juga meminta penguasaan Bank Nasional Haiti yang hampir tidak larut. Pengaturan semacam ini dikenal secara teknis sebagai penerima bea cukai.

Pergolakan revolusi yang berterusan telah membawa peningkatan hutang asing sehingga sejumlah besar dalam bentuk bon yang mempunyai faedah yang kuat berada di tangan pemegang bon Jerman dan Perancis, dan pelabur Inggeris dengan cepat memperoleh terbitan kemudian yang mempunyai faedah setinggi 18 peratus. Masalah kewangan Haiti berlipat ganda setelah tahun 1900 pada kadar yang membimbangkan, dan, walaupun ada tuntutan yang bertentangan, bunga gagal bayar. Kerajaan asing mula menekan Haiti untuk perubahan dalam kaedah kewangan. Sebilangan pembayaran faedah dikumpulkan secara paksa.

Garis Hamburg-Amerika menguasai seluruh perdagangan pulau. Mereka secara praktikal membuat harga untuk seluruh Caribbean, untuk semua garis Amerika dan semua garis lain. Dengan ibu pejabat di St Thomas, di mana mereka mempunyai stesen pembekuan besar mereka melayani Venezuela. Panama. Jamaica, dan Haiti. Mereka menetapkan daerah tertentu, yang mereka monopoli kepada mereka sendiri dan harga tetap.

Orang asing tidak dapat memiliki tanah. Itu dilarang. Sebilangan orang Jerman mengahwini wanita Haiti untuk mendapatkan tanah, tetapi jumlah tanah yang mereka perolehi agak kecil, dan tidak penting. Mereka membeli produk negara itu dan mengeksportnya, dan mereka mengimport barang kapas, makanan, dll. Mereka menjalankan perniagaan perbankan mereka sendiri. Mereka bukan pemilik tanah, dalam arti kata yang tepat. Melalui nmrriaze atau beberapa hubungan dengan wanita Haiti mereka akan memiliki beberapa rumah di satu bandar atau yang lain. Mereka berspekulasi dalam labu, dan mereka memperoleh banyak keuntungan dari revolusi pembiayaan.

Akhirnya, Jerman membuat penjelasan pada tahun 1912 kepada rejim Haiti yang ada ketika itu untuk pemberhentian Saint Nicholas Mole sebagai stesen pembekuan Jerman, untuk penguasaan kastam Haiti dari Jerman, dan untuk hak pelabuhan pilihan, semuanya berdasarkan pinjaman Jerman sebanyak $ 2,000,000. Ketika perundingan ini diketahui di Washington, Jerman dipanggil untuk mendapatkan penjelasan. Tuduhan itu ditolak pada tahun 1914, tetapi pada waktu itu Jerman menyatakan bahawa tidak ada skema penyusunan semula atau kawalan di Haiti yang dapat difikirkan kecuali negara-negara Eropah diizinkan untuk menggunakan hak yang sama dengan Amerika Syarikat. Kenyataan Jerman ini tidak kurang daripada cabaran Doktrin Monroe. Ketika laporan sampai di Washington bahawa Berlin sedang mempertimbangkan untuk mendirikan stesen pembekuan di Mle Saint-Nicolas untuk melayani armada tentera laut Jerman, potensi pencerobohan strategik ini bergema di Gedung Putih, pada saat Monroe Doctrine (sebuah kebijakan yang menentang Campur tangan Eropah di Hemisfera Barat) dan Roosevelt Corollary (di mana Amerika Syarikat memikul tanggungjawab untuk campur tangan langsung di negara-negara Amerika Latin untuk memeriksa pengaruh kuasa Eropah) dengan kuat membentuk dasar luar Amerika Syarikat, dan ketika perang terhadap yang sebelumnya tidak diketahui skala telah pecah di Eropah. Oleh itu, pentadbiran Presiden Woodrow Wilson memulakan perancangan luar biasa untuk pendudukan Haiti. Sekiranya Pulau bermaksud apa-apa dari segi Doktrin Monroe sebelum selesainya Terusan Panama, itu bermakna semuanya selepas itu.

Sebelum kesepakatan lengkap dapat disahkan, seluruh masalah itu terganggu oleh revolusi di Haiti. Pada 15 Jun 1915 tangan Amerika dipaksa oleh pendaratan Marinir Perancis di Cape Haitien, yang diancam oleh tentera revolusioner. Tindakan oleh Perancis ini memunculkan Doktrin Monroe, dan Pemerintah AS memutuskan untuk bertindak. Pada 27 Julai, di Port-au-Prince, Presiden Haiti, Vilbrun Guillaume Sam, dari tempat perlindungannya di legasi Perancis, memerintahkan pelaksanaan 160 tahanan dan anggota keluarga terkemuka. Pegawai yang menjalankan perintah itu kemudian dicabul. Pada 28hb, Presiden sendiri diambil dari warisan Perancis dan dipotong menjadi daging cincang. Berikutan perbuatan buruk ini, konsul Inggeris dan Perancis meminta kapal perang dan Marinir Amerika didarat.

Pada awal tahun 1917, ketika Amerika Serikat berperang, Haiti juga menyatakan perang terhadap Jerman, dan orang-orang Jerman terpaksa meninggalkan pulau itu. Harta mereka disita oleh Kerajaan Haiti dan dibubarkan. Jerman akhirnya memutuskan hubungan diplomatik dengan Haiti pada bulan Jun 1917, setelah republik India Barat melakukan protes terhadap perang kapal selam Jerman yang tidak terbatas dan menuntut ganti rugi atas kerugian terhadap perdagangan dan nyawa Haiti. Pada 14 Julai 1918, Dewan Negara Haiti, bertindak sesuai dengan kekuatan perundangan yang diberikannya di bawah Perlembagaan Haiti yang baru, dengan suara bulat memilih pengisytiharan perang terhadap Jerman sebagaimana yang dituntut oleh Presiden Republik. Presiden d'Artiguenave, dalam sebuah pesan kepada Kongres Haiti telah mengesyorkan pengisytiharan perang terhadap Jerman, sebagai akibat dari kematian lapan orang Haiti di kapal uap Perancis Montreal, ketika kapal itu ditembak oleh kapal selam Jerman. Pengisytiharan itu tidak disahkan pada waktu itu, namun, komisi yang dilantik untuk meneliti pertanyaan tersebut setelah melaporkan bahawa tidak ada alasan yang cukup untuk menyampaikannya.

Setelah Wwar larangan itu dicabut dan hampir semua orang Jerman kembali ke Haiti, mereka meneruskan perniagaan lama mereka, dan harta dan dana yang diambil dari mereka kemudian dikembalikan kepada mereka, bangunan, tanah, kedai mereka, dan beberapa $ 2.000.000 tunai, yang direalisasikan dari penjualan barang tertentu yang diambil dari kedai mereka.


Penjajahan di Rhineland dan Ruhrgebiet (1918-1930) ↑

Selama bertahun-tahun, sejarah pendudukan tentera di kawasan Rhine dan Ruhr selepas tahun 1918 kebanyakannya difahami dalam konteks pertikaian reparasi Perancis-Jerman dan dasar luar dan keselamatan Perancis. Hingga tahun 1950-an, sudut pandang nasional yang jelas mengenai perintah Versailles pasca perang dan dasar reparasi Sekutu didominasi. Sebahagian besar pihak Jerman mengakui "Versailles" sebagai sinonim untuk politik kekuasaan Perancis yang kejam, yang telah melakukan kerosakan yang tidak dapat diperbaiki kepada republik muda itu. Dari perspektif Perancis, "Versailles" terutamanya mewakili kegagalan dasar keselamatan yang mampan. Berlatarbelakangkan bencana yang lebih besar lagi dari Perang Dunia Kedua, pendapat yang berlaku adalah bahawa walaupun perjanjian damai yang dirundingkan menyakitkan bagi Jerman, namun pada akhirnya ia merupakan kompromi yang dapat ditanggung yang menawarkan banyak ruang untuk negara itu berjaya dan damai pembangunan. Diakui bahawa mantan "pembuat perdamaian" berkemungkinan besar tidak mempunyai peluang untuk bergerak kerana pergolakan dan pergolakan besar yang disebabkan oleh Perang Dunia Pertama. [21] Bertentangan dengan penafsiran yang masih dominan ini - yang terutama bertujuan untuk mencari peluang yang diperintahkan oleh perintah pasca perang Versailles di sebalik semua halangan - perspektif baru baru-baru ini muncul. Ia meletakkan dasar penjajahan ketenteraan yang selama ini diabaikan dan konfrontasi antara penduduk di wilayah pendudukan dan penjajah di latar depan. Lebih-lebih lagi, ia menyiasat pelupusan bekas protagonis, yang secara efektif menghalang pendamaian bekas musuh. Pendekatan ini tidak hanya menyimpulkan bahawa perang dalam banyak aspek berlanjutan di fikiran penduduk penduduk Rhineland dan wilayah Ruhr yang dijajah oleh Sekutu. Ia juga mendapati bahawa pengalaman pendudukan Perancis dan Belgia semasa perang sangat menentukan dalam membentuk dasar penjajahan. [22] Di pihak Jerman, penjajahan itu dianggap sebagai aib nasional. Terlebih lagi, ia mendorong nasionalisme Jerman dan memperkuat keinginan untuk semakan (walaupun secara paksa) perintah pasca perang Versailles, terutama dengan cara yang disokong oleh Nazi. [23]

Rhine Frontier, Dasar Keselamatan Perancis, dan Perjanjian Versailles ↑

Usaha Perancis terdahulu untuk menjadikan Rhine sebagai sempadan ketenteraan masa depan Jerman semakin terhenti setelah kekalahan tentera pada tahun 1870. Namun, setelah tercetusnya Perang Dunia Pertama, permintaan untuk melucutkan kawasan di sebelah barat Sungai Rhine dari pengaruh Prussia menemui penyokong baru, terutama di kalangan kepimpinan tentera dan politik Perancis. Walau bagaimanapun, pendapat berbeza dari segi keadilan bagaimana "persoalan Rhineland" harus diselesaikan, apakah, misalnya, dalam bentuk aneksasi, peneutralan, penciptaan wilayah otonomi, atau penjajahan ketenteraan tetap. Panglima Perancis, Ferdinand Foch (1851-1929) menunjukkan perlunya menduduki tebing kiri Sungai Rhine kepada Perdana Menteri Georges Clemenceau (1841-1929) pada Oktober 1918. Dia menuntut agar Rhine pertama kali ditubuhkan sebagai sempadan barat Jerman dan kemudian, sekurang-kurangnya, sebagai sempadan tentera. Tuntutan Perancis tanpa kompromi, bagaimanapun, mendapat tentangan dari Great Britain dan Amerika Syarikat.

Dalam perjanjian gencatan senjata dari 11 November 1918, penyelesaian masalah Rhineland diketepikan. Ia hanya menyediakan penjajahan Sekutu di tebing kiri Rhine dan tiga "jambatan" dekat Cologne, Mainz, dan Koblenz. Pasukan Jerman terpaksa menarik diri di belakang zon neutral seluas sepuluh kilometer di sepanjang tebing kanan Sungai Rhine. Semasa perundingan Perjanjian Versailles, Perancis harus melepaskan idea tambahan yang ada dalam pertanyaan Rhineland dan akhirnya menerima kompromi. Untuk memenuhi keperluan keselamatan Perancis, AS dan Britain menjanjikan sokongan ketenteraan Perancis sekiranya berlaku serangan Jerman. Sebagai balasannya, penjajahan di Rhineland terhad kepada lima belas tahun. Empat zon pendudukan didirikan, yang akan dikosongkan oleh pasukan Sekutu pada selang waktu yang berbeza (iaitu lima, sepuluh, dan lima belas tahun). Zon terkecil diserahkan kepada British (Cologne dan daerah sekitarnya) dan Amerika (Koblenz dan daerah sekitarnya), dengan AS menyerahkan kawasannya kepada Perancis pada tahun 1923. Kegagalan pemerintah Jerman untuk menegakkan tanggungjawab kontrak akan mengakibatkan perpanjangan pekerjaan. Tujuan penjajahan adalah, di satu pihak, untuk mencapai perlindungan ketenteraan terhadap Jerman, dan, di sisi lain, untuk mendapatkan jaminan untuk pemulihan Jerman. [24]

Pentadbiran Pekerjaan, Pemisahan, dan "Penembusan Damai" ↑

Pada awal penjajahan di Rhineland, tentera Perancis sahaja mempunyai sekitar 95,000 tentera (termasuk sekitar 20,000 dari jajahannya). Ketika Perjanjian Versailles berkuatkuasa pada Januari 1920, pentadbiran tentera yang pada mulanya murni digantikan oleh pentadbiran awam Sekutu, Haute Commission Interalliée of Territoires Rhénanes ("Suruhanjaya Tinggi Antar-Sekutu Rhineland"). Ibu pejabatnya terletak di Koblenz dan dipimpin, hingga pembubarannya pada tahun 1930, oleh Paul Tirard (1879-1945). Tirard adalah pegawai tinggi Perancis yang telah memperoleh banyak pengalaman dalam membangun pentadbiran di Protectorate of Morocco dan Alsace-Lorraine yang telah pulih. Di Suruhanjaya Tinggi, semua kuasa pendudukan diwakili oleh seorang pesuruhjaya. Perancis, bagaimanapun, biasanya mempunyai suara terakhir dalam beberapa perkara. Hal ini berlaku terutama ketika AS meninggalkan komisen pada tahun 1923, dan juga mengingat bahawa pesuruhjaya Belgia biasanya sepakat dengan Tirard. [25]

Semasa penjajahan tentera semata-mata, para jeneral berusaha mengeksploitasi Francophile, kecenderungan separatis di Rhineland dan Palatinate dan dengan itu menimbulkan kesempurnaan. Namun, mereka tidak berhasil, kerana kecenderungan separatis hanya dilambangkan dengan lemah dalam penduduk setempat. Tirard, sebaliknya, menjalankan kebijakan "penembusan secara damai." Perancis akan memenangkan penduduk wilayah yang diduduki dengan acara kebudayaan dan pelbagai faedah istimewa. Tentera penjajah diarahkan untuk tampil sekata dan ramah terhadap penduduk. Namun, kebijakan ini berulang kali digagalkan, sama ada kerana tingkah laku agresif pihak penjajah, konfrontasi antara tentera dan penduduk awam, atau tindakan Jerman terhadap pihak berkuasa pendudukan dan tentera individu. Titik pertikaian yang sedang berlangsung adalah penggunaan pasukan penjajah, yang dianggap Jerman sebagai provokasi dan terutama merendahkan. Anak-anak yang lahir dari penghubung antara wanita Jerman dan tentera penjajah hitam didiskriminasikan sebagai "bajingan Rhineland." Rasis nasionalis melihat mereka sebagai ancaman kepada "kaum kulit putih," ketika di bawah rejim Nazi ratusan orang muda disterilkan. Semasa penjajahan Perancis, hujah-hujah mengenai kekejaman tentera kolonial yang dikatakan unik dinyatakan dalam kempen rasis menentang apa yang disebut "penghinaan hitam" ("Schwarze Schmach"). [26]

Pertikaian Sekutu dan Pertikaian Reparasi: "Pemberontakan Ruhr" tahun 1923 ↑

Namun, kebijakan Tirard mengenai "penembusan secara damai," rumit oleh meningkatnya pertikaian reparasi yang bermula pada tahun 1921. Ini akhirnya menyebabkan pendudukan tentera di tengah industri Jerman, Lembah Ruhr, pada Januari 1923. Penjajahan tentera adalah digunakan sebagai leverage dalam pertikaian reparasi untuk pertama kalinya ketika Jadual Pembayaran London ("ultimatum London") dibentuk pada musim bunga tahun 1921. Untuk meminjamkan reparasi Sekutu menuntut penambahan berat, pasukan Perancis menduduki Düsseldorf dan Duisburg pada 8 Mac 1921. Perkembangan ini diikuti oleh krisis pemerintahan selama seminggu dan kerusuhan awam di Jerman. Bagi penentang konservatif dan sayap kanan Republik Weimar, penerimaan pemerintah Jerman terhadap ultimatum London pada bulan Mei 1921 sangat memuaskan. Ini selanjutnya mengesahkan apa yang disebut "Dolchstoßlegende" (mitos menusuk belakang) dan memicu propaganda mengenai tidak bersalahnya Jerman dalam Perang Dunia Pertama. [27]

Di mata ahli politik dan pegawai tentera Perancis, penjajahan Ruhr menawarkan beberapa kelebihan. Pertama, mereka melihat peluang akhirnya memaksa Jerman membayar ganti rugi. Mereka juga berharap dapat menegakkan rancangan jangka panjang yang disebutkan di atas untuk mendapatkan perlindungan kekal terhadap Jerman. Jalan untuk penjajahan Ruhr telah dibuka sepanjang tahun 1922. Ini berdasarkan keyakinan pemerintah Perancis - yang pertama kali dikemukakan oleh Raymond Poincaré (1860-1934) pada Januari 1922 - bahawa Jerman sengaja menunda pembayaran pemulihan, walaupun dengan kapasiti produktif sepenuhnya. Ketika Canselor Jerman yang baru, Wilhelm Cuno (1876-1933) jelas menuju ke arah perlanggaran pada November 1922, pemerintah Perancis memutuskan untuk mengambil tindakan. Pada 26 Disember 1922, Suruhanjaya Reparasi Sekutu menetapkan bahawa Jerman tertunggak dengan pembayarannya. Sehingga Jerman meninggalkan taktik penundaannya, pemerintah Perancis mengumumkan, bahan mentah dan industri Ruhr akan menjadikan Sekutu sebagai "jaminan produktif." Untuk memanfaatkan bentuk "jaminan" ini, sebuah komisi jurutera Perancis dan Belgia telah dikirim ke wilayah Ruhr pada 11 Januari 1923 - bersama dengan 45,000 tentera, yang secara rasmi bertugas sebagai "perlindungan." Dalam beberapa hari, hampir seluruh lembah Ruhr diduduki. Jumlah tentera pendudukan dengan cepat meningkat kepada 100,000 orang. [28]

Bayangan Perang Dunia: Penentangan Pasif, Kekerasan, dan Propaganda ↑

Perlawanan ketenteraan akan menimbulkan peningkatan konflik yang jelas. Terlebih lagi, ia tidak mempunyai peluang untuk berjaya kerana keseimbangan kekuatan yang sebenarnya. Oleh itu, pemerintah Jerman meminta penduduk untuk mengambil "perlawanan pasif." Penghuni dilarang menggunakan kawasan perindustrian sebagai "jaminan produktif." Sesiapa yang menjadi penganggur dari berpartisipasi dalam perlawanan pasif akan mendapat pampasan dari pemerintah atas kehilangan pendapatan. Dasar ini dibiayai terutamanya oleh wang baru yang berulang kali dilancarkan oleh Jerman. Pada masa yang sama, ini juga menyebabkan inflasi yang terus meningkat dan hiperinflasi yang benar-benar berlaku.

Hampir 32,000 penjawat awam (dan hampir 100,000 orang tanggungan mereka) diusir oleh pihak berkuasa kerana mereka enggan bekerjasama dengan "musuh." Fokus lain dari rintangan pasif adalah sekatan pengangkutan, yang mengecewakan keinginan kuasa penjajah untuk mengangkut arang batu ke Perancis dan Belgium. Ia hanya dapat menghidupkan kereta api terbiar dengan bantuan jurutera sendiri. Namun, strategi penentangan pasif tidak dilaksanakan di mana-mana. Beberapa perindustrian terus menghasilkan atau bahkan bekerjasama dengan penghuni. Yang lain memanfaatkan penangguhan pengangkutan untuk melakukan kerja-kerja pembaikan atau pembaikan yang sudah lama tertangguh. Pemodenan ini menjadi asas ledakan ekonomi yang berlaku selepas tahun 1924. Kerugian utama dari penjajahan Ruhr adalah para pekerja: gaji sebenar turun, dan syarikat-syarikat mengeksploitasi krisis umum untuk menangguhkan hak-hak yang telah dimenangkan dalam Revolusi November. [29]

Terdapat juga penentangan aktif yang ganas dalam bentuk cubaan sabotaj dan pembunuhan. Ini sebahagian besarnya didorong oleh kelompok nasionalis sayap kanan radikal, beberapa di antaranya disokong oleh Reichswehr. Pasukan Perancis dan Belgia bertindak balas dengan kekuatan, dengan gerakan keganasan ke bawah. Kumpulan militan, sayap kanan juga bertindak balas dengan ganas kepada "kolaborator" Jerman, dengan persetujuan polis yang senyap. Sebahagian daripada kumpulan ini bahkan tidak menjauhkan diri dari melakukan pembunuhan. [30] Sejumlah "pejuang Ruhr" dihukum oleh mahkamah tentera kuasa penjajah. Yang paling terkenal di antara mereka adalah bekas pegawai Perang Dunia Pertama dan Freikorps pejuang Albert Leo Schlageter (1894-1923). Dia dijatuhkan hukuman mati oleh mahkamah tentera Perancis dan ditembak pada 26 Mei 1923. Schlageter dirayakan sebagai syahid oleh segmen penduduk nasionalis dan konservatif. Bagi banyak orang, dia adalah korban terakhir Perang Dunia Pertama. Nazi kemudian menggambarkan rakan mereka yang dihukum mati sebagai "askar Ketiga yang jatuh pertama Reich"Banyak pejuang nasionalis" Ruhr pejuang "akan berkumpul lagi di SA atau SS.

Secara umum, penjajahan Rhineland dan perjuangan Ruhr ("Ruhrkampf") menandakan persepsi yang sangat asimetris di kedua-dua belah pihak di Rhine. Pemerintah Perancis selalu menekankan" sifat damai "pendudukan. Walau bagaimanapun, perarakan tentera secara militeristik, pembentukan pentadbiran tentera yang berfungsi dengan baik, dan campur tangan ke dalam kehidupan sosial dan ekonomi di wilayah yang diduduki bertentangan dengan pernyataan ini. [31] Berulang kali, pertempuran meletus antara penjajah dan penjajah.Menurut anggaran semasa, pada tahun 1924 terdapat sekitar 140 hingga 150 kematian di kalangan penduduk awam di Ruhr dan Rhineland. [32] Sama seperti pada tahun 1914-1918, perang propaganda dinyalakan di mana kedua-dua pihak tidak berusaha untuk menyiasat kes-kes tertentu secara objektif, tetapi hanya ingin membuktikan kesahihan kedudukan mereka sendiri. Di sini, pihak Perancis mendapati dirinya , sebagai "penjajah", sangat mempertahankan diri di hadapan masyarakat antarabangsa. Ia juga tidak membantu bahawa ia merujuk kepada propaganda kepada amalan masyarakat Jerman di Belgium dan utara Perancis semasa Perang Dunia Pertama. Tetapi front telah menjadi kuat dan asimetri yang mendalam dalam persepsi kedua-dua belah pihak tidak akan terguncang. [33]

Akhir Pendudukan Rhineland dan Ruhr ↑

Dasar konfrontasi dari Reich pemerintah, yang digulingkan pada musim panas 1923, membawa Jerman ke ambang bencana. Hiperinflasi dan krisis sosial, dorongan separatis untuk melepaskan diri di wilayah pendudukan, dan rancangan oleh kiri dan kanan radikal untuk menggulingkan pemerintah semuanya membahayakan kewujudan republik muda itu. Pada akhirnya, pemerintah baru di bawah Canselor Gustav Stresemann (1878-1929) terpaksa mengakhiri pertarungan yang merosakkan dengan bekas musuh perang pada 26 September 1923. Ini pada awalnya menimbulkan krisis serius yang lain, kerana pihak kanan mengambil kesempatan daripada kemarahan nasional yang meluas atas "penyerahan" kepada Perancis untuk membuat usaha puting pada November 1923. Bagaimanapun, tawaran pertama Nazi untuk merebut kekuasaan gagal. Sebaliknya, yang baru Reich kerajaan berjaya menstabilkan keadaan ekonomi dan sosial. Dengan AS mengambil peranan utama, semakan komprehensif mengenai pemulihan dilakukan pada tahun 1924 dengan Dawes Plan.

Walaupun begitu, kepulangan paksa ke meja rundingan tidak menunjukkan penghentian segera terhadap penjajahan. Tentera Perancis dan Belgia menarik diri dari Lembah Ruhr pada tahun 1925. Kawasan-kawasan yang tinggal di Rhineland berturut-turut dikosongkan dalam beberapa peringkat dan penjajahan Perancis akhirnya berakhir pada awal 30 Jun 1930. Pada masa yang sama, satu-satunya pihak yang telah menjanjikan semakan yang paling radikal dan agresif terhadap perintah pasca perang Versailles - Sosialis Nasional - mencapai kejayaan yang menentukan. Segera setelah memperoleh kuasa pada tahun 1933, mereka mula bersiap sedia untuk membalas dendam. Diiringi oleh upaya propaganda besar-besaran, Rhineland diingatkan kembali pada 7 Mac 1936, yang memperlihatkan "perang besar" kedua.


Pada tahun-tahun menjelang Perang Dunia Pertama, demam perang melanda Eropah dan akibatnya jari kecurigaan menunjuk orang-orang yang berasal dari Jerman di seluruh Inggeris sebagai Bob McKinley, ketua Persatuan Sejarah Bangor dan pembantu projek di The Somme Heritage Center, menerangkan.

& quot; Kekhawatiran mengenai orang asing adalah ciri khas pada masa itu. Perisikan Britain mempunyai laporan sejak 1909 mengenai bagaimana perisikan Jerman dikumpulkan di Britain dan Ireland, & quot; katanya.

Ketika perang meletus pada bulan Ogos 1914, paranoia perisik melonjak ke seluruh UK dengan banyak berita, buku dan filem. Pelancaran pawagam berprofil tinggi, termasuk Perisik Perisik Jerman, Rahsia Penjagaan Britain & Rahsia The Kaiser & # x27s, menambah bahan api.

Beberapa orang mula mencari mata-mata di antara jiran mereka dan menjadi ganas terhadap orang-orang keturunan Jerman.

Bob McKinley mengatakan terdapat & quot; kebimbangan masyarakat bahawa mungkin ejen asing aktif dalam usaha melemahkan pertahanan tentera laut dan ketenteraan Britain & quot.

& quot; Di utara Ireland, kegelisahan ini berlaku di bahagian utara County Down, terutama di kawasan berhampiran Belfast, & quot.

Di persekitaran inilah syarikat Jerman, Buckholdt dan Harvey, tiba pada tahun 1910 untuk mendirikan perniagaan di lokasi lombong utama yang pernah berkembang di Whitespots, Conlig, County Down.

Walaupun lombong itu tidak lagi dapat digunakan secara komersial, syarikat itu berusaha untuk meningkatkan pelaburan untuk skim untuk mendapatkan timbal dari timbunan terak yang tersisa dari masa kejayaan Conlig & # x27s.

Tetapi usaha itu terbukti tidak lama dan, pada Oktober 1912, perniagaan itu telah gagal dan orang Jerman kembali ke rumah. Semua orang kecuali Paul George Wentzel, yang menjadi subjek program BBC World War One at Home.

Memandangkan ketidakpercayaan semula jadi orang Jerman pada masa itu, orang tempatan telah waspada terhadap kehadiran syarikat Jerman di sana. Bob McKinley mengatakan bahawa ketika perniagaan telah gagal, namun Wentzel tetap ada, kecurigaan ini berubah menjadi hampir histeria.

"Orang tempatan percaya bahawa keseluruhan perusahaan Jerman adalah barisan hadapan untuk mengintip," katanya.

Mereka bertanya mengapa seorang Jerman tinggal di kawasan terpencil, di sebuah gubuk kayu, dengan Britain di ambang perang dengan Jerman. Mereka terus bertanya apa yang dia lakukan di sini. & Quot

Menurut County Down Spectator, pergerakan Wentzel & # 39; telah mencurigakan kecurigaan pihak berkuasa & quot dan dia ditangkap pada 7 Ogos 1914, dan didakwa di bawah Akta Rahsia Rasmi tahun 1911.

Dia digambarkan sebagai seorang lelaki yang berbudaya dan berpendidikan tinggi yang mempunyai ketenteraan, berusia sekitar 35 tahun.

Pencarian polis di rumah Wentzel & # x27 hanya menambah rasa curiga.

Terdapat gambar senapang, teropong, peta besar Belfast yang menunjukkan kawasan dermaga dan pelabuhan, peta kem tentera Aldershot dan dua peta kereta api Britain yang menunjukkan laluan kapal uap.

Antara barang mencurigakan lain yang dijumpai ialah peta dengan tiga laluan dijejaki dengan pensil merah - laluan dari Berlin melalui Paris ke London, melalui Belgium ke London dan melalui Belanda ke London.

Dengan Wentzel dalam tahanan, rasa ingin tahu terbukti terlalu banyak bagi beberapa penduduk tempatan, kerana diduga ada beberapa pecah masuk ke rumahnya, dengan sejumlah cenderahati & quoteaken & quot. Pelaku kemudian ditangkap dan dijatuhkan hukuman di mahkamah tempatan.

Perbicaraan berlangsung pada 10 Disember 1914 di Crown Court, Crumlin Road, Belfast, di tengah-tengah kemunculan publisiti di kawasan setempat.

The Newtownards Chronicle melaporkan bahawa & quot; tertuduh membuat pertuturan yang baik dalam pembelaannya & quot, termasuk dia mengatakan bahawa lakaran dan peta telah disiarkan dalam laporan akhbar dan oleh itu bukan & quot; rahsia rasmi kerana berjuta-juta orang telah melihatnya & quot.

Walaupun juri mendapati Wentzel tidak bersalah, dia bukan lelaki bebas.

Dia ditahan di balai polis pusat sebagai & quot; dan dipercayai bahawa dia dihantar pulang dan ditahan di sebuah kamp konsentrasi di Isle of Man dengan orang Jerman yang lain.

Walaupun mungkin mengejutkan bahawa Wentzel didapati tidak bersalah memandangkan keadaan pada masa itu, Bob McKinley berpendapat keputusan itu mungkin untuk kepentingan semua orang kerana ia digambarkan sebagai contoh keadilan Britain, bahkan dengan latar belakang perang.

& quot; Hakim perbicaraan, Tuan Hakim Dodd, berkata: & # x27Jika tahanan di kandang tertuduh adalah orang Ireland, dibela oleh peguam Ireland, dia akan mendapat semua pertimbangan dari pengadilan yang dia berhak tidak lebih dan tidak kurang, walaupun dia adalah seorang Jerman & # x27, & quot katanya.

Jadi nampaknya apa yang sebenarnya dilakukan Wentzel di sana akan tetap menjadi misteri.

Kapal perang Jerman di Groomport?

Kegembiraan di sekitar penangkapan Wentzel & # x27s perlu dilihat dalam konteks masa itu. Pada bulan Ogos 1914 paranoia perisik di County Down telah mencapai tahap demam.

Suasana histeria dan panik diperburuk oleh khabar angin liar dan sering tidak berasas yang tersebar luas, kata Mr McKinley.

& quot; Khabar angin di kawasan setempat adalah hal biasa, seperti penampakan kapal perang Jerman di Groomport, yang ternyata kapal perang Inggeris, & quot.

Terdapat juga laporan bahawa rondaan tentera didakwa melepaskan tembakan ke pesawat asing yang melintasi Bangor, dan bahawa kedatangan tentera Rusia sudah dekat. Tidak perlu dikatakan tuntutan ini ternyata tidak berasas.

Khabar angin lain yang melakukan pusingan itu termasuk seorang perisik Jerman yang cuba meracuni saluran air Bangor. Sejumlah orang Jerman ditangkap di kawasan tempatan.

Terdapat juga spekulasi demam bahawa Jerman berencana untuk memanfaatkan ketegangan yang ada di Ireland pada masa itu mengenai perdebatan Peraturan Rumah.

& quot; Sebuah akhbar Ireland melaporkan dari & # x27 sumber autoritatif & # x27 bahawa utusan Jerman telah tiba di Ireland & # x27untuk menimbulkan masalah bagi Great Britain dengan menghasut penduduk nasionalis untuk membuka pemberontakan & # x27, & quot; kata Bob McKinley.

Kekhawatiran ketenteraan pada satu ketika menyebabkan tragedi di Orlock, County Down, ketika seorang penjaga menantang pemandu kenderaan dan melepaskan tembakan ke arah mereka setelah tidak mendapat tindak balas, yang mengakibatkan kematian seorang wanita.

Pihak berkuasa dikatakan mengambil langkah berjaga-jaga yang terperinci untuk menjaga garis pantai di sekitar teluk Bangor, dan berlatarbelakangkan ini bahawa wabak mata-mata & # x27 telah dilaporkan.

Ini membantu menjelaskan histeria yang dibuat oleh kes Wentzel & # x27s, dengan Bob McKinley menggambarkan penangkapannya sebagai & quot; bahagian dari paranoia perang & quot.

& quot; Menjelang tahun 1914, dengan latar belakang peningkatan patriotisme, kepercayaan bahawa kewujudan Kerajaan Inggeris dipertaruhkan dan propaganda mengenai kekejaman Jerman di Belgia, sangat mengejutkan bahawa terdapat kebimbangan mengenai aktiviti & # x27aliens & # x27 , & quot katanya.


Kereta Api Great Western diciptakan oleh Undang-Undang Parlimen pada 31 Ogos 1835 untuk menyediakan landasan berkembar dari Bristol ke London. Pada tahun 1833 Isambard Kingdom Brunel dilantik sebagai jurutera untuk mengawasi pembinaan. Menjelang tahun 1864, jaringan di bawah 1200 batu tersebar di seluruh Barat, Wales dan Midlands. Arang batu adalah komoditi larian terpenting yang harus dibeli oleh GWR kerana semua lokomotifnya menggunakan sepenuhnya bahan bakar yang dapat dibakar. Oleh itu pada bulan Mei 1878, Great Western memulakan operasi perlombongannya sendiri di Blaenavon, Wales. Akhirnya, ini memberi pekerjaan kepada 2500 pelombong dan memberi syarikat arang batu lebih murah. Selepas Perang Dunia Pertama, kereta api dikembalikan kepada pemiliknya tetapi pada masa yang sama, mereka diperintahkan untuk mengumpulkan kembali diri mereka ke empat wilayah sahaja, iaitu GWR, LMS, LNER dan Selatan. Wilayah GWR mula beroperasi pada tahun 1923 dan memperoleh trek sejauh 560 batu, 18000 pekerja dan 700 lokomotif lagi. Namun di South Wales, periuk api dan kerja besi perusahaan dihancurkan oleh kekurangan pekerjaan dan GWR tidak mempunyai alternatif selain untuk memberhentikan pekerja: 36 peratus dari populasi pekerja di South Wales dibuat pengangguran. Musim sejuk tahun 1940-1 menimbulkan kebimbangan serangan bom dari Jerman. Kerosakan serius berlaku di dermaga South Wales terutamanya Swansea. Dengan berakhirnya perang, kurang dari tiga tahun kekal merdeka untuk kereta api Britain.

Katalog ini menyenaraikan item secara kronologi di bawah tajuk yang dinyatakan dalam Skop dan kandungan.


Krisis politik 1916-17

Pelantikan Hindenburg dan Ludendorff melancarkan krisis politik Empayar Jerman. Sehingga masa itu keseimbangan Bismarckian dikekalkan. Falkenhayn dan Bethmann sepakat bahawa Jerman dapat berharap, paling baik, untuk perdamaian kompromi, dan masing-masing berusaha untuk ini dalam bidangnya sendiri tanpa campur tangan yang lain. Falkenhayn bertujuan untuk menurunkan Perancis di Verdun. Bethmann berunding dengan Rusia tsar untuk perdamaian tanpa kemenangan dan berusaha untuk meminta pertolongan simpati dari Amerika Syarikat. Dasar sederhana ini tidak memenuhi cita-cita yakin kebanyakan orang Jerman. Pada bulan Oktober 1916, Reichstag melancarkan usul, yang diusulkan oleh Pusat, bahawa ia memiliki kepercayaan terhadap Bethmann selama dia memiliki kepercayaan komando tinggi. Resolusi ini memotong tanah dari bawah kaki Bethmann. Dia tidak lagi dapat mempertahankan kewenangan sipil melawan tuntutan Hindenburg dan Ludendorff.

Pada bulan November 1916 Ludendorff menegaskan pengisytiharan sebuah kerajaan Poland yang bebas, dengan harapan dapat memenangkan rekrut Poland untuk tentera Jerman. Ini dengan berkesan mengakhiri rundingan damai dengan Rusia, tetapi tidak banyak sokongan Polandia kepada pasukan Kuasa Tengah. Pada 9 Januari 1917, sebuah dewan mahkota memutuskan, yang bertentangan dengan pendapat Bethmann, untuk melancarkan perang bawah laut yang tidak terhad dengan harapan membawa Inggeris berlutut. Walaupun kempen ini, yang diumumkan pada 1 Februari, nampaknya berjaya, ia akhirnya dikalahkan oleh sistem konvoi Inggeris. Ini mempunyai akibat yang lebih besar dari membawa Amerika Syarikat ke dalam perang melawan Jerman.

Musim bunga tahun 1917 menyaksikan pertumbuhan keletihan perang di Jerman. Musim sejuk yang sukar disertai dengan kekurangan makanan, dan lama diingat di Jerman sebagai Steckrübenwinter ("Musim sejuk lobak"). Ludendorff telah mengambil alih situasi strategik yang sukar dan harus melakukan perang pertahanan, dengan hasil yang mengecewakan, sepanjang tahun 1917. Revolusi Rusia pertama (Mac 1917) mendorong perasaan sayap kiri di Jerman, dan pada 7 April Bethmann sekali lagi menjanjikan reformasi demokratik francais Prusia. Seperti sebelumnya, janji itu tidak ditunaikan. Pada bulan Julai berlaku pemberontakan di angkatan laut Jerman, yang hanya terbatas di markasnya di Kiel. Hingga kini, serangan terhadap perang itu datang dari Demokrat Sosial Bebas dan dari Spartacists, ketika pengikut revolusi Liebknecht akan dipanggil. Pada musim bunga tahun 1917 Matthias Erzberger, pemimpin Pusat, mengunjungi Jeneral Max Hoffmann, yang telah menggantikan Ludendorff di Front Timur, dan mengetahui darinya bahawa perang telah hilang. Erzberger kembali ke Berlin, bertekad untuk memastikan Pusat mendapat kedudukan parti anti perang terkemuka. Pusat itu, sepertinya, satu-satunya parti yang dapat bertahan dari perubahan rejim. Pada 6 Juli, dia melancarkan serangan ke atas Bethmann, menuduhnya menganjurkan kebijakan penaklukan dan menuntut pengucapan ketenteraman pertahanan.

Ludendorff telah lama menganggap Bethmann lemah dan terlalu pasif, tetapi dia tetap menyambut baik serangan oleh Erzberger ini sebagai cara untuk mendapatkan kanselor lebih mengikut seleranya. Oleh itu, perintah tinggi dan Erzberger berganding bahu, walaupun atas alasan yang bertentangan. Kedua-duanya ingin menyingkirkan Bethmann — Ludendorff untuk mendapatkan kanselir boneka yang akan bersatu dalam perang yang lebih agresif dan Erzberger dan ahli politik lain untuk menjatuhkan perdamaian kompromi pada perintah tinggi dengan memanggil Bülow sebagai canselor. Bülow telah menikmati reputasi yang tidak layak sebagai liberal, kerana pertembungannya dengan para konservatif pada tahun 1909. Kata-kata perpisahannya kepada para konservatif adalah: "Kita akan bertemu lagi di Philippi." Bülow dan ahli politik Reichstag berpendapat bahawa Philippi kini telah datang. Ketika Ludendorff memperbaharui keluhannya terhadap Bethmann, William II mengirim putranya, putra mahkota William, ke Berlin untuk mengeluarkan pendapat politik. Para pemimpin parti politik melaporkan bahawa mereka telah kehilangan kepercayaan terhadap Bethmann, dan dia mengundurkan diri. Pada ketika ini skema Erzberger hancur. William II, dengan penghinaan dari Telegraf Harian masih berpangkat, enggan mendengar nama Bülow disebut. Ahli politik itu tidak mempunyai calon lain untuk dicadangkan, dan Ludendorff kemudian mencalonkan Georg Michaelis, seorang pegawai yang tidak dikenali yang bertindak kompeten sebagai pengawal makanan Prusia. Oleh itu, berakhirlah krisis besar yang memberi pemerintahan parlimen Jerman dengan sokongan komando tinggi.

Reichstag harus diberi kepuasan. Setelah gagal melahirkan seorang canselor, para politikus diizinkan membuat dasar. "Resolusi perdamaian" pada 19 Julai adalah rentetan ungkapan yang tidak berbahaya yang menyatakan kehendak Jerman untuk perdamaian tetapi tanpa penolakan ganti rugi atau lampiran yang jelas. Sebilangan besar ahli politik yang menyokongnya, termasuk Erzberger sendiri, masih memilih untuk mencaplok Belgium dan sebahagian Perancis timur laut. Kemudian pada tahun Reichstag mendapat pengakuan lebih lanjut dari komando tinggi. Ludendorff mengakui bahawa Michaelis terbukti tidak cekap sebagai canselor dan memerintahkannya keluar dari pejabat (31 Oktober 1917). Canselor berikutnya, Georg, Graf von Hertling, berusia 75 tahun dan pernah menjadi perdana menteri Bavaria. Dia dilantik terutama untuk menyenangkan Pusat, kerana dia seorang Katolik Roma. Sebagai konsesi selanjutnya, Friedrich von Payer, pemimpin Progresif, menjadi naib canselor. Baik Hertling maupun Pembayar tidak mempunyai pengaruh terhadap polisi, yang ditentukan oleh perintah tinggi. Hanya Richard von Kühlmann, setiausaha negara, yang cuba menegaskan kawalan awam. Dia juga diperintahkan keluar dari pejabat oleh komando tinggi ketika dia memberanikan diri untuk menunjukkan di Reichstag bahawa perdamaian berdasarkan kemenangan sepenuhnya tidak mungkin lagi.


Krismas 1914, Dan Selepas

Sentimen mengenai Krismas di Britain adalah warisan Victoria yang banyak disebabkan oleh pengaruh Jerman. Rasa kemarahan pada bulan Desember 1914, ketika menghadapi Krismas yang dicemari oleh keburukan perang adalah hal biasa bagi kedua-dua negara.

Perang agama - seperti perang saudara - biasanya dianggap paling tanpa belas kasihan, paling kejam, paling merosakkan. Sanksi ilahi atau suruhan ilahi pada umumnya cenderung meningkatkan kebiadaban ini, memberikan cahaya suci atas apa yang sebaliknya dapat dilihat hanya sebagai perbuatan biadab. Di mana perang agama juga mengambil watak perang saudara - dalam kebangkitan atau penindasan bidaah - kekejaman meningkat dengan sewajarnya. Namun gagasan tetap ada bahawa agama Kristian bagaimanapun (walaupun ada catatan) entah bagaimana tidak sesuai dengan perang, dan pesta Kristiani pusat, ulang tahun rasmi Kristus sendiri, Hari Krismas, yang merangkumi konsep Damai di Bumi dan Muhibah di kalangan Manusia, nampaknya sangat tersinggung dengan konteks perang.

Perasaan yang tidak tepat mengenai ketidaksesuaian perang pada Hari Krismas ini, bagaimanapun, merupakan perkembangan yang relatif baru, hampir keseluruhannya terbatas pada negara-negara Protestan di Eropah utara (dan keturunan mereka di luar negeri). Sentimenisme yang melampau mengenai Krismas di Britain adalah warisan Victoria yang banyak disebabkan oleh pengaruh Jerman. Menjelang tahun 1914 Britain, dan Jerman adalah negara-negara dominan di bandar, populasi massa mereka cukup celik sehingga dapat diakses oleh cadangan massa pada banyak perkara, termasuk pengeluaran besar-besaran Krismas sudah menjadi sebahagian dari kehidupan orang-orang mereka, dan tidak lambat untuk memanfaatkan peluang Krismas yang disampaikan. Kedua-dua negara berkongsi campuran sentimen dan komersialisme yang semakin meresap pada hari raya. Mereka juga berkongsi gambar Krismas, berpusat di sekitar pohon cemara dari hutan luas di utara Eropah, diterangi oleh lilin (inovasi Lutheran), log Yule (dari Lithuania), Santa Claus Eropah Tengah yang jelas (disebut 'Claws' yang sesat di Britain) dengan rusa (fauna langka di Bethlehem) untuk menarik kereta luncurnya yang penuh dengan hadiah, hujan salji, es yang berkilauan, dan papan mengerang dengan banyak, hidangan berat yang sesuai dengan musim sejuk utara. Rasa kemarahan pada bulan Disember 1914 ketika bertemu Krismas yang dicemari oleh keburukan perang adalah perkara biasa bagi orang yang serius dan beragama di kedua-dua negara. Oleh itu, kami menjumpai seorang pegawai Hussar Jerman (Kapten Rudolf Binding) yang bernas menulis kepada ayahnya dari Flanders pada 20 Disember:

Sekiranya saya mengikut cara saya, seseorang yang berkuasa akan menyatakan bahawa Krismas tidak akan disambut tahun ini. Saya tidak dapat mencapai kekurangan imajinasi yang diperlukan untuk merayakan Krismas dalam menghadapi musuh. Kesederhanaan Krismas dengan tawa kanak-kanak, kejutan, kegembiraan memberikan sedikit perkara - ini seperti yang sepatutnya ketika muncul sendirian. Tetapi ketika memasuki daftar dengan perang, itu tidak sesuai. Musuh, Kematian, dan pohon Krismas - mereka tidak boleh. hidup begitu rapat bersama.

Kapten Binding baru saja melalui pengalaman suram dalam Pertempuran Pertama Ypres. Dia berkhidmat di salah satu ‘Young Reserve Division’ - percubaan unik dan tidak senang dalam pengambilan pekerja Jerman. Tidak lama setelah tercetusnya perang, pembentukan tiga belas bahagian baru diperintahkan, tujuh puluh lima peratus kakitangan menjadi sukarelawan, di mana majoritinya adalah pelajar berusia antara tujuh belas hingga dua puluh tahun.Penuh dengan semangat patriotik, tetapi hampir tidak terlatih dan kekurangan pegawai dan NCO yang terlatih, sepuluh bahagian ini dilancarkan ke dalam Pertempuran Ypres pada bulan Oktober. Hasilnya adalah tragedi yang serupa dengan yang menimpa sukarelawan Tentara Kitchener pada bulan Julai 1hb, 1916 di Somme. Orang Jerman menyebutnya sebagai 'Der Kindermord von Ypern' - 'Pembunuhan Pembunuh Innocents di Ypres'. Mengikat telah menyaksikannya terjadi, dia telah melihat 'bunga intelektual Jerman' menyanyi dalam serangan yang membuat mereka ribuan. Oleh itu, semangat Krismasnya agak merosot. Juga tidak ditingkatkan dengan kedatangan pengunjung yang tidak biasa di Front:

Pertunjukan hadiah Krismas ini, yang diatur oleh pemula baru, kesibukan sombong dalam publisiti, menimbulkan kesan yang tidak menyenangkan di sini bahawa ia cukup membuat seseorang sakit. Kenyataan bahawa mereka membuat penampilan dengan seribu paket cerut buruk, coklat acuh tak acuh, dan wol yang berguna untuk masalah, duduk di dalam kereta, nampaknya membuat mereka berfikir bahawa mereka mempunyai hak untuk menunjukkan perang kepada mereka seperti kilang kulit.

Pelawat ini menggambarkan suasana Jerman pada Krismas. Bersemangat dengan kepuasan kemenangan besar - penaklukan Belgium dan kawasan yang besar dan kaya di utara Perancis, serta kekalahan orang Rusia di Poland - orang awam Jerman masih dalam keadaan gembira, walaupun kerugian besar oleh Tentera Darat . Di Britain belum ada perang pembetulan yang benar-benar pulang. Korban Britain dalam pertempuran lima bulan pada tahun 1914 berjumlah kurang dari 100,000 mengikut standard Boer War (sekitar 120,000 dalam tiga puluh dua bulan, di antaranya kurang dari 6.000 orang yang terkorban dalam pertempuran) ini, tentu saja, sangat mengejutkan. Orang awam Britain tidak mengetahui apa-apa perkara seperti kerugian Perancis sebanyak 206,515 pada bulan Ogos sahaja (hampir semua dalam dua minggu terakhir bulan itu) kerugian sekutu Rusia itu sama-sama tersembunyi dalam diam bahawa korban Jerman dinyatakan oleh Akhbar sangat besar, tetapi tidak- seseorang mempunyai cara untuk membayangkan apa yang sebenarnya akan bermakna. Oleh itu, sangat mengejutkan apabila memikirkan hampir 100,000 askar Britain terbunuh atau cedera tidak lama lagi - tetapi ia sangat mengejutkan oleh sifat mangsa itu sendiri. Sebilangan besar dari mereka adalah Reguler Britain tidak lama lagi untuk menempatkan Tentera Citizen yang luas ke lapangan untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, tetapi pada bulan Disember 1914 ini hampir tidak ada. Beberapa unit wilayah telah dihantar ke bahagian depan, dan beberapa unit, seperti London Scotland, telah mengalami banyak korban. Tetapi pada umumnya lelaki yang jatuh sejauh ini adalah 'peluh lama', bukan orang yang diketahui orang terhormat.

Oleh itu, Krismas pertama Britain mengenai apa yang kemudiannya disebut sebagai Home Front agak tidak dapat dihalang, walaupun Michael MacDonagh The Times digambarkan sebagai ‘krisis nasional terbesar selama seratus tahun’. Dia bertanya pada diri sendiri bagaimana Krismas perang pertama ini berbeza dari yang ketika 'perdamaian memerintah di bumi', dan sampai pada kesimpulan ini:

Dalam kebanyakan aspek, ia adalah Krismas lama yang sama. Ia telah menahan kejutan perang terbesar ini dalam sejarah dunia, sebagai perayaan kasih sayang keluarga dan persekutuan yang baik Terdapat banyak pembeli di West End. The Strand, Piccadilly, Regent Street dan Oxford Street sama ramai seperti yang pernah saya lihat pada waktu Krismas ... Di pinggir bandar, kedai-kedai tukang jagal itu dipenuhi dengan daging lembu dan menyembelih para pelanduk 'dengan angsa dan ayam belanda para penjual makanan dengan anggur, minuman keras dan beri bir buah dengan epal dan oren.2

Apakah tidak ada perbedaan sama sekali? Satu, mungkin:

Mengenai ‘Pujian Musim’, rakan-rakan tergerak, kerana Perang, untuk bersalaman dengan semangat yang lebih kuat, dan saling mengucapkan Selamat Hari Natal dengan suara yang lebih tulus dan lebih menggembirakan.

Ada alasan untuk keceriaan yang, dengan kesadaran kita akan tiga lagi Krismas masa perang yang akan datang (dan enam antara tahun 1939 dan 1945), kini nampaknya naif.

... tidak ada keraguan yang meluas mengenai masa depan. Kepercayaan dan harapan itu berlaku bahawa sebelum Krismas akan datang, kita akan meraikan pemulihan keamanan di Eropah dengan kemenangan sekutu.

Di bahagian depan, secara semula jadi terdapat ketiadaan tukang jagal, tukang daging, dan buah yang mencolok, seperti yang ditulis oleh Kapten Bruce Bairnsfather:

Semangat Krismas mula meresap pada kita semua yang kita cuba untuk merancang cara dan cara membuat keesokan harinya, Krismas, dalam beberapa cara berbeza dengan yang lain. Jemputan dari satu yang lain digali untuk makanan lain mula beredar. . Saya ditakdirkan untuk tampil di jalan keluar sekitar seperempat batu di sebelah kiri malam itu untuk mempunyai sesuatu yang istimewa dalam makan malam parit - tidak begitu banyak pembuli dan Maconochie seperti biasa. Sebotol wain merah dan sebutir barang-barang kalengan dari rumah diganti semasa ketiadaan mereka.

'Pembuli' tidak perlu penjelasan, pasukan sudah mulai bosan dan akan memahami bahawa di Britain pada tahun 1970-an daging sapi jagung akan menjadi sesuatu yang mewah. 'Maconochie's' adalah stand-by yang hebat: sayur-sayuran dihiris tin, kentang, lobak dan wortel, dalam kuah daging. Seorang askar tua menulis: 'Dihangatkan dalam timah, Maconochie sejuk dimakan, itu adalah pembunuh manusia'. Yang lain, bagaimanapun, menambah: 'kami selalu bergantung pada makan malam yang enak ketika membuka salah satu kaleng mereka'. Selalunya kongkongan ini disebut sebagai 'M. dan V. ’(‘ daging dan sayuran ’) dan menjadi subjek lagu yang sepertinya mengandungi tahap kasih sayang tertentu:

Oh, ada sedikit barang dalam tin satu hari, dan mereka mengemasnya dan menutupnya dengan cara yang paling misteri
Dan beberapa Topi Tembaga datang dan merasainya,
Dan 'Maafkan saya, Sam' katanya,
Kami akan memberikannya kepada tentera,
Dan kita akan menyebutnya M. dan V.

Hidangan yang jelas tidak enak ditingkatkan dengan membeli-belah tempatan di mana mungkin, dan dengan bungkusan dari rumah. Dalam kes terakhir, anomali tertentu dirasakan: unit Teritori kelas menengah kini disuguhkan dengan Reguler untuk latihan dan sebagai bala bantuan. Briged Rifle London bersama Briged Infantri ke-11 di Divisyen ke-4. "Kami menyedari bahawa bungkusan Krismas untuk empat rejimen lain memerlukan pengangkutan yang lebih sedikit daripada surat untuk L.R.B., dan akibatnya kami dapat memberikan sumbangan yang bermanfaat bagi setiap empat batalion yang membentuk Briged ke-11". Beberapa unit - 2nd Royal Welch Fusiliers adalah salah satunya - malah berjaya mengeluarkan puding plum.

Dalam satu aspek, Krismas di Depan pasti menggembirakan: penderitaan musim sejuk Flanders yang basah tiba-tiba berubah. Bruce Bairnsfather memberitahu kami, 'Malam Krismas, sesuai dengan cuaca, segala sesuatu yang sepatutnya dilakukan pada Malam Krismas'. Hari Krismas itu sendiri adalah hari yang tepat. Langit biru yang indah tanpa awan. Tanahnya keras dan putih. Ia adalah hari yang selalu digambarkan oleh para seniman pada kad Krismas - Hari fiksyen Krismas yang ideal. Dan sesungguhnya, manifestasi ingin tahu yang berlaku di sepanjang bentangan front Inggeris pada hari itu mempunyai gambaran fiksyen yang paling mengejutkan. Ini bermula pada malam Krismas, dan semua akaun Inggeris mengesahkan bahawa ia bermula di sisi Jerman No Man's Land. Dari London Rifle Brigade muncul laporan:

. kami berpuas hati dengan penjagaan biasa kami tanpa bersantai dan tanpa mengetahui apa yang akan membawa masa depan. Namun, segera menjadi jelas, oleh suara aktiviti yang berasal dari parit bertentangan bahawa orang-orang Jerman merayakan Malam Krismas dengan cara kebiasaan mereka. Mereka telah membawa sebuah band ke parit barisan depan mereka, dan, ketika kami mendengarkan lagu-lagu pujian dan lagu-lagu yang biasa dilakukan oleh kedua-dua negara, cukup jelas gelombang nostalgia menimpa kami. Ketika menjadi sangat gelap cahaya lampu saku elektrik muncul di parapet Jerman. Biasanya ini akan membawa hujan peluru, tetapi tidak lama kemudian lampu-lampu ini menggariskan parit sejauh mata dapat dilihat dan tidak ada suara aktiviti bermusuhan yang dapat didengar.

Henry Williamson menceritakan tentang sebuah kumpulan pekerja Britain yang terkejut melihat cahaya putih yang aneh dan stabil di garis Jerman: ‘Apa jenis tanglung itu? . Kemudian mereka melihat sosok redup di parapet Jerman, mengenai lebih banyak lampu dan dengan takjub melihat bahawa itu adalah pokok Krismas yang dipasang di sana, dan di sekitarnya ada orang Jerman bercakap dan ketawa bersama-sama '. Tidak lama kemudian, bariton kaya akan 'Stille Nacht! Heilige Nacht! dalam kabut sejuk 'seperti berada di dunia lain', Bruce Bairnsfather, kembali dari majlis makan malamnya yang konvensional, mendapati anak buahnya dalam keadaan ceria, dan salah seorang dari mereka menunjukkan kepadanya bahawa orang Jerman nampaknya sama-sama gembira. Suatu kumpulan muzik dapat didengar, ada banyak nyanyian dan ada yang bingung berteriak di No Man's Land, dengan jemputan untuk 'datang'. Setelah beberapa ketika, seorang sarjan Inggeris menerima dan menghilang dalam kegelapan:

Pada masa ini, sarjan itu kembali. Dia mempunyai beberapa cerutu dan rokok Jerman yang telah ditukarkannya dengan beberapa Maconochie dan satu tin Capstan yang telah diambilnya. Tema sudah berakhir, tetapi hanya memberi sentuhan yang diperlukan untuk Malam Krismas kami. Tetapi, sebagai episod yang ingin tahu, ini tidak dapat dibandingkan dengan pengalaman kami pada hari berikutnya.

Ketika subuh menjelang 25 Disember, tentera Britain yang 'dingin' kagum melihat orang-orang Jerman yang tidak bersenjata memanjat parapet mereka dan datang ke No Man's Land, 'berteriak kepada kami, dalam bahasa Inggeris yang baik, memberitahu kami untuk tidak melepaskan tembakan', menurut seorang sarjan Rejimen Sempadan. Salah seorang pegawainya pergi menemui Jerman 'dan mereka mengadakan perbincangan yang menimbulkan gencatan senjata'. Di tempat lain ini berlaku secara spontan Royal Welch Fusiliers naik dari parit mereka beramai-ramai untuk bertemu dengan orang Jerman yang telah melakukan perkara yang sama:

Buffalo Bill komandan syarikat itu, dinamakan demikian kerana kebiasaannya yang menyusahkan untuk mengeluarkan revolvernya dan mengancam 'untuk meletupkan otak kemerahan lelaki itu. untuk perkara paling tidak penting yang kami lakukan, 'bergegas ke parit dan berusaha untuk mencegahnya, tetapi dia sudah terlambat: seluruh Syarikat telah keluar sekarang, dan begitu juga orang Jerman. Dia harus menerima situasi itu, jadi dia dan pegawai syarikat lain juga keluar. Kami dan Jerman bertemu di tengah-tengah tanah orang. Pegawai mereka juga sudah keluar. Pegawai kami bertukar salam dengan mereka. Kami bergumam sepanjang hari antara satu sama lain.

Adegan luar biasa yang serupa berlaku di sebahagian besar front Britain. Seorang askar Rejimen Hampshire menggambarkan No Man's Land sejauh yang dapat dilihatnya sebagai 'hanya sebilangan besar kelabu dan khaki'. Di sektor Briged Rifle London:

Menjadi jelas bahawa keadaan luar biasa yang sama meluas ke arah Armentières di sebelah kanan kami dan Bukit 60 di sebelah kiri kami, sebagai batalion Bahagian ke-10 (ini adalah salah faham bahawa Divisi 10 tidak pernah berkhidmat di Perancis) di sebelah kiri kami mengatur perlawanan bola sepak menentang Pasukan Jerman - salah satu dari jumlah mereka telah mendapati di unit lawan rakan ahli kelab bola sepak Liverpool tempatannya yang juga pendandan rambutnya.

Satu lagi perlawanan bola sepak direkodkan oleh Bedfordshire Regiment, di mana seorang olahragawan yang berminat menghasilkan bola, dan pasukan yang terdiri dari kira-kira lima puluh pasukan bermain sehingga ini sayangnya ditusuk. Argyll ke-2 dan Sutherland Highlanders dipercayai telah berusaha mengatur perlawanan serupa, 'tetapi tembakan menghalang perlawanan'!

Tugas yang tidak menyenangkan tetapi perlu bagi kedua-dua belah pihak semasa gencatan senjata Krismas adalah menguburkan orang mati yang terbaring di antara parit, orang Jerman menunjukkan kemahiran yang lebih besar dengan sekop Belgia yang sudah lama dipegang. Setelah itu, persaudaraan berterusan dalam pelbagai cara. Terdapat konvensyen yang tidak dapat diucapkan bahawa kedua-dua pihak tidak akan berusaha memasuki parit yang lain, tetapi seperti yang dikatakan oleh Frank Richards, adalah mudah untuk melihat bahawa 'oleh pandangan mereka, parit mereka berada dalam keadaan yang buruk seperti negara kita'. Pemburuan cenderahati dan barter adalah hiburan utama. Bruce Bairnsfather bertukar kancing dengan seorang pegawai Jerman dan kemudian berpose dalam kumpulan campuran untuk gambar - dia selalu menyesal kerana dia tidak membuat pengaturan untuk mendapatkan cetakan. Dari London Rifle Brigade kita mendengar butang dan lencana ditukar, dan bahkan sehelai kain dipotong dari mantel Jerman:

Oleh itu, cenderahati hadiah adalah topi keledar pakaian Regular Jerman, 'Pickelhaube' yang terkenal. Mata wang kami dalam perundingan ini adalah daging lembu pembuli dan plum dan epal Tickler, yang disebut jem. Mereka meminta marmalade, tetapi kita tidak pernah melihat diri kita sejak kita meninggalkan England. Topi keledar ini mendapat kemasyhuran kerana, pada keesokan harinya, ada suara yang berseru, 'Ingin bercakap dengan pegawai', dan ketika ditemui di No Man's Land bersambung, 'Semalam saya memberikan topi saya untuk bulb. Saya ada pemeriksaan besar esok. Anda meminjamkan saya dan saya mengembalikan selepas itu. Pinjaman itu dibuat dan perjanjian itu disimpan, dimeteraikan dengan pembuli tambahan!

Begitulah rasa ingin tahu perang.

Tickler, 'pembuat jam untuk Tentara', menyediakannya bukan hanya dengan bahan makanan pokoknya (walaupun tidak banyak dikagumi), tetapi juga dengan lagu-lagu dalam versi yang berbeda, ini khas:

Tickler's jam, Tickler's jam, betapa saya merindui Tickler's jam
Dihantar dari England dalam lot sepuluh tan,
Dikeluarkan kepada Tommy dalam periuk satu paun
Setiap petang ketika saya tidur saya bermimpi bahawa saya
Gosokkan kaki beku saya yang sudah tua dengan jem Tommy Tickler.

Ditty inspirasi ini akan diulang (dengan cara tentera yang disukai) beberapa kali, hanya mengubah baris terakhir bait, seperti:

Memasukkan Hun dengan roti salib panas dan selai Tommy Tickler,
Memberi Kaiser tua yang miskin dengan selai Tommy Tickler,
Dihantar dengan nasib baik dan selera Tommy Tickler,

malah, pada tahun 1915, di teater yang jauh:

Memaksa perjalanan saya ke Dardanelles dengan jem Tommy Tickler.

Seperti ‘pembuli’ dan Maconochie, orang Jerman sepertinya menikmatinya, bukan mengejutkan tentera Inggeris.

Terdapat komoditi lain, yang keduanya dinikmati, tetapi mungkin lebih dinikmati dalam keadaan lain:

Komander Syarikat Jerman bertanya kepada Buffalo Bill apakah dia akan menerima beberapa tong bir dan meyakinkannya bahawa mereka tidak akan membuat anak buahnya mabuk. Dia menerima tawaran itu dengan ucapan terima kasih dan beberapa orang lelaki mereka melambung tong dan kami membawa mereka ke dalam parit kami. Kedua-dua tong bir itu diminum, dan pegawai Jerman itu betul: jika mungkin seorang lelaki meminum kedua-dua tong itu sendiri, dia pasti akan pecah sebelum dia mabuk. Bir Perancis adalah barang yang busuk.

Dengan cara yang lebih formal, panglima Jerman menyebabkan tertibnya membuat dulang dengan botol dan gelas, dan kesihatan diminum oleh para pegawai dengan gumpalan yang sesuai. Lagu dan tangisan patriotik - ‘Hoch! Aduh! Hoch! ’Atau‘ Hoch der Kaiser! ’(Memprovokasi penggembalaan asonan) - walaupun banyak didengar malam sebelumnya, tidak hadir dengan alasan yang jelas semasa persaudaraan. Dalam pemandangan yang begitu pelik, ketidaksesuaian dan rasa ingin tahu secara semula jadi melimpah. Bruce Bairnsfather mencatat satu seperti hari yang hampir berakhir: 'Yang terakhir saya lihat mengenai hubungan kecil ini adalah penglihatan salah seorang penembak mesin saya, yang merupakan seorang pendandan rambut amatur dalam kehidupan awam, memotong rambut panjang yang tidak wajar Boche yang jinak, yang dengan sabar berlutut di tanah sementara gunting automatik merangkak di belakang lehernya.

Namun, ketidaksesuaian yang terakhir dan luar biasa adalah hakikat untuk berdiri berdekatan dengan satu sama lain. Peperangan di Front Barat sudah berjalan di bawah tanah - atau sekurang-kurangnya di bawah perlindungan - dan benar-benar melihat musuh telah menjadi peristiwa yang jarang berlaku, Pergerakan dan aktiviti adalah untuk waktu malam di siang hari medan perang kosong (walaupun tidak pernah sama sekali senyap) dengan hanya wayar, parapet, dan mungkin "jerebu brazier arang untuk menunjukkan kedudukan bermusuhan. Dan sekarang di sinilah mereka, musuh itu sendiri, beratus-ratus dari mereka, bahkan ribuan, berdiri tegak, berjalan-jalan, bercakap, berjabat tangan. Sebagai Bruce Bairnsfather memerhatikan:

Semuanya terasa paling pelik: berikut ini adalah sosis pemakan sosej, yang telah memilih untuk memulakan fracas Eropah yang rendah diri ini, dan dengan berbuat demikian telah membawa kita semua ke dalam acar berlumpur yang sama seperti mereka. Ini adalah pandangan pertama saya tentang mereka dari jarak dekat. Inilah mereka - tentera sebenar tentera Jerman yang praktikal. Tidak ada atom kebencian di kedua-dua pihak pada hari itu, namun, di pihak kami, tidak sesaat kehendak perang dan kehendak untuk mengalahkan mereka dengan santai. Ia sama seperti selang waktu dalam pertandingan tinju persahabatan.

Bairnsfather, secara keseluruhan, tidak menyukai penampilan orang Jerman. Pendapat mengenai mereka bervariasi, tetapi penting bahawa hampir setiap kisah gencatan senjata menegaskan bahawa musuh yang bertentangan adalah orang-orang Saxon atau mungkin orang Bavaria dari London Rifle Brigade, kita mendengar penutupan tipikal dari semuanya: 'akhirnya tiba ketika kata itu muncul: "Prusia masuk ke sini esok". Ini adalah fakta yang menarik bahawa seseorang tidak membaca gencatan senjata dengan orang Prusia - namun pasti terdapat banyak unit Prusia yang berada di sepanjang wilayah Inggeris. Sudah tentu juga, fakta bahawa sejumlah unit Britain tidak menyedari adanya gencatan senjata. Kapten J. L. Jack dari orang-orang Cameron pertama mencatatkan dalam buku hariannya:

Walau apa pun pada Hari Ini, pusingan tugas, pemotongan dan penembakan biasa dilakukan.

Pada hari Natal malam, kata Jack, ada 'suara periuk api' di barisan Jerman, dengan sebilangan penjahat menjerit di No Man's Land, 'tetapi Syarikat "C", yang fizikalnya sejuk dan mental secara mental, mempertahankan cadangan yang kuat kecuali ketika, seperti halnya Imperial Toast , terutamanya ucapan yang menjengkelkan dibuat oleh kaum Hun. Oleh itu, melewati Krismas pertama Perang, jauh dari "Perdamaian dan Muhibah yang asli kepada semua manusia" - atau adakah pesan yang benar "Saya datang bukan untuk membawa perdamaian, melainkan pedang"? "Dengan sedikit kejutan, kemudian (13 Januari), Jack mencatatkan:

Terdapat kisah luar biasa mengenai gencatan senjata Krismas tidak rasmi dengan musuh. Tidak ada gencatan senjata di bahagian depan batalion saya.

Peristiwa yang mengejutkan pada hari itu, walaupun menarik bagi mereka yang mengambil bahagian, pastinya tidak mendapat penghargaan sejagat. Seperti yang dikatakan oleh Bruce Bairnsfather, 'semacam perasaan bahawa pihak berkuasa di kedua-dua pihak tidak begitu bersemangat dengan persaudaraan ini sepertinya merayap di pertemuan itu'. Batalyon Frank Richards merasa lega dengan apa yang dianggapnya mencurigakan pada malam Boxing Day.Batalion yang melegakan mengatakan bahawa mereka telah mendengar bahawa hampir keseluruhan barisan depan Britain ‘telah bersekongkol dengan musuh’. Seseorang membaca tidak ada gangguan atau teguran rasmi, tetapi Komando Tinggi Britain tentu saja mengeluarkan perintah tegas terhadap pengulangan apa pun, dan mungkin juga orang Jerman. Mereka bukan satu-satunya yang tidak senang Royal Welch Fusiliers juga mendengar 'bahawa orang-orang Perancis telah mendengar bagaimana kita menghabiskan Hari Krismas dan mengatakan segala macam perkara jahat mengenai Tentera Inggeris. Melewati Armentières malam itu, beberapa wanita Perancis berdiri di pintu meludah dan berteriak kepada kami: "Anda tidak apa-apa, anda askar Inggeris, anda boko kamerade Allemenge". Kami mengumpat mereka kembali sehingga hidungnya biru, dan Tentara Tua, yang memiliki bahasa yang baik dalam banyak bahasa, menguasai dirinya sendiri. ''

Jadi untuk batalion itu, gencatan senjata berakhir dengan cukup cepat dan dengan cara yang jelas tidak percuma dan tidak masuk akal. Saksi lain menyatakan bahawa ia berlanjutan lama - di kawasan London Rifle Brigade 'selama lebih kurang sepuluh hari'. The Riflemen mengeluarkan 'orang Jerman yang sangat mabuk' dari kawat mereka pada malam tahun baru, orang Cameron, yang secara tradisinya Hogmanay adalah peristiwa yang menimbulkan keributan, 'ketakutan' untuk melihat 'Private McN'. gosok rum, 'tanpa peralatannya, terus berlari di No Man's Land untuk sorakan dan tawa orang Jerman yang bersukan tidak bersemangat. Permintaan dan pesanan rakan-rakan berlalu tanpa henti, si nakal hanya berhenti sesekali untuk mengambil seteguk rum dari balang yang dibawanya. Mengejar cara yang tidak stabil, McN. datang bertentangan dengan parit batalion yang berdekatan, di mana dia menerima amaran keras untuk masuk, atau dia akan ditangkap . dia mengambil satu lagi "swig" dan dengan tenang mengatakan "Ayo dan ambil kami" - tawaran yang, tidak perlu dikatakan, ditolak ". Akhirnya, tulis Kapten Jack, Private McN. runtuh ke barisan Inggeris untuk menghentikannya - dan itu adalah yang terakhir dari gencatan senjata pada tahun 1914.

Adegan seperti itu tidak pernah berulang. Pada Krismas 1915, Jack merakam:

Saya belum pernah mendengar pengulangan 'gencatan senjata tidak rasmi' yang berlaku. pada Krismas 1914. Kerengsaan Komando Tinggi dan kepahitan yang meningkat pasti akan menghentikannya.

Philip Gibbs, wartawan perang, mengunjungi bahagian depan pada malam Krismas:

Tidak ada semangat Krismas dalam pemusnahan pemandangan. Sebilangan besar lelaki dengan siapa saya bercakap menganggap idea Krismas dengan ironi ...
‘Tidak ada gencatan senjata tahun ini?’ Saya bertanya.
‘Gencatan senjata? Kami tidak akan membiarkan muslihat monyet di parapet. Ke Neraka dengan amal Krismas dan semua itu. Kita mesti meneruskan perang. Itu cogan kata saya. '
. Sepanjang malam orang-orang kami di parit berdiri di waders mereka, dan fajar Hari Krismas disambut, bukan oleh lagu-lagu malaikat, tetapi oleh serpihan peluru senapang sepanjang garis.

Skuadron Kapten Rudolf Binding mengadakan pesta Krismas pada tahun 1915, memberikan komen: 'untuk memberi pesta Krismas kepada askar adalah membunuh seluruh idea yang indah. Oleh itu, seseorang berpuas hati jika seseorang dapat mengatakan: "Itu sangat bagus" Dan itu, bagi kebanyakan tentera dari semua tentera, adalah yang paling penting yang boleh dikatakan Krismas pada masa ini: dengan beruntung, makanan yang lebih baik daripada ransum biasa, minum, pesta atau konsert sekiranya anda berada di belakang, mungkin sedikit aktiviti bela diri di Front, walaupun ini tidak akan berhenti sepenuhnya. Tetapi tidak ada lagi demonstrasi muhibah yang berasal dari dunia lama yang telah lenyap, bukan ke dunia baru yang digayakan oleh perang.

Menjelang Krismas 1916, Tentera Darat Jerman 'terus terhenti dan benar-benar lelah' kerana pengakuan pemimpinnya sendiri Tentera Inggeris menjilat luka mengerikan Somme. Dalam cengkaman salah satu musim sejuk terburuk di Eropah, yang terbaik yang boleh diharapkan adalah sedikit berehat dan sedikit tenang, hanya untuk satu hari:

Ibu tersayang,
Terdapat sedikit perkara di sini untuk mengingatkan kita tentang Krismas. Hanya segelintir dari kita yang mengingati bahawa ia adalah 25 Disember, dan bahawa kembali pemikiran anda, sudah tentu lebih daripada sebelumnya dengan kami. Kita tidak putus asa, dan juga tidak merasa kecewa dengan kenyataan bahawa kita harus menghabiskan hari yang hebat seperti ini. Ini bukan gencatan senjata tetapi hanya semacam pemahaman aneh antara kita dan Jerry di sisi lain bahawa Hari Krismas seharusnya seperti ini. Mungkin Krismas akan datang perang akan berakhir dan saya akan kembali bersama anda lagi. Betapa rindunya kita pada masa itu apabila kita dapat melihat kembali hari-hari ini dan menganggapnya sebagai mimpi ...


Orang Jerman ditangkap di Swansea Docks, 1914 - Sejarah

Peranan Tentera Laut Diraja dalam Penyelidikan, Pembinaan, Pembaikan & Penyelenggaraan Kapal Perang seluruh Dunia

SEJARAH RINGKAS ROYAL DOCKYARDS PULAU BRITISH

(dari utara ke selatan, barat ke timur beroperasi dalam Perang Dunia 1 di berani kapal kapital dalam huruf miring melancarkan pra-perang)

1. Rosyth Royal Dockyard, di Firth of Forth (N), Fifeshire - bukan halaman bangunan, yang masih beroperasi

2. Haulbowline Royal Dockyard, di Pelabuhan Cork, Queenstown, Co Cork - bukan halaman bangunan, dipindahkan ke Kerajaan Negeri Bebas Ireland 1921

3. Pembroke Royal Dockyard, di Milford Haven (S), Pembroke, Pembrokeshire, SW Wales - Milford Royal Dockyard ditubuhkan pada 1794, berpindah ke Pembroke Dock 1814, ditutup 1926

Pembroke Dockyard
kapal yang dibina semasa perang, kapal yang lebih besar dengan tarikh pelancaran

Kapal penjelajah jenis C Cambrian (3.3.16), Cordelia (23.2.14), Curacoa (5.5.17)


Kapal selam H.51 (15.11.18), H.52 (31.3.19), J.3 (4.12.15), J.4 (2.2.16)

4. Devonport Royal Dockyard (dari tahun 1824), di Sungai Tamar (E), Devonport, South Devon - ditubuhkan sebagai Plymouth Dockyard 1690-an, masih beroperasi

Dreadnoughts Temeraire (Bellerophon-class, 24.8.07) Collingwood (St Vincent-class, 7.11.08), Centurion (King George V-class, 18.11.11), Marlborough (Iron Duke-class, 24.10.12), Warspite (Queen Kelas Elizabeth, 26.11.13), Royal Oak, (Revenge-class, 17.11.14)


Kapal perang Tidak Terkenal (Kelas Tidak Terkenal, 28.10.09), Singa (Kelas Singa, 6.8.10)

Kapal penjelajah kelas Cavendish Frobisher (20.3.20)

Kapal selam J.5 (9.9.15), J.6 (9.9.15), J.7 (21.2.17), K.6 (31.5.16), K.7 (31.5.16)

5. Harwich Royal Dockyard, di Harwich Harbour, Harwich, Essex - ditubuhkan pada tahun 1650, ditutup 1714

6. Kesungguhan Royal Dockyard, di River Medway (E), Sheerness, Kent - mengasaskan 1667, bukan halaman bangunan oleh WW1, ditutup 1960

7. Chatham Royal Dockyard, di River Medway (S), Chatham, Kent - mengasaskan abad ke-16, kapal selam dll di WW1, ditutup 1984

Penjelajah ringan jenis-C Calliope (17.12.14)

Kapal penjelajah kelas Cavendish Hawkins (1.10.17)

Kapal selam E.12 (5.9.14), E.13 (22.9.14), F.1 (31.3.15), G.1 (14.8.15), G.2 (23.12.15), G.3 (22.1 .16), G.4 (23.10.15), G.5 (23.11.15), R.1 (25.4.18), R.2 (25.4.18), R.3 (8.6.18), R .4 (8.6.18)

8. Deptford Royal Dockyard, di Sungai Thames (S), Greenwich (berhadapan dengan Isle of Dogs), London - ditubuhkan pada abad ke-16, akhirnya ditutup 1869

9. Woolwich Royal Dockyard, di River Thames (S), Woolwich, Kent - mengasaskan abad ke-16, ditutup 1869

10. Portsmouth Royal Dockyard, di Pelabuhan Portsmouth (P), Portsmouth, Hampshire - mengasaskan abad ke-16, masih beroperasi

Dreadnoughts Dreadnought (10.2.06), Bellerophon, (kelas Bellerophon, 27.7.07), St Vincent, (kelas St Vincent, 10.9.08), Neptunus (30.9.09), Orion (kelas Orion, 20.8.10) , King George V (King George V-class, 9.10.11), Iron Duke (Iron Duke-class, 12.10.12), Queen Elizabeth (Queen Elizabeth-class, 16.10.13), Royal Sovereign (Revenge-class, 29.4 .15)

Kapal penjelajah kelas Cavendish Effingham (8.6.21)

Kapal selam J.1 (6.11.15), J.2 (6.11.15), K.1 (14.11.16), K.2 (14.10.16), K.5 (16.12.16)

CATATAN TENTANG PENUBUHAN PENYELIDIKAN KEMASUKAN

Sebilangan besar maklumat berikut diambil (dengan banyak terima kasih) dari panduan penyelidikan Arkib Negara untuk Penyelidikan dan Pembangunan Tentera Laut Diraja (Maklumat Rekod Ketenteraan 38). Senarai penuh, yang boleh didapati di laman Arkib Negara, merangkumi rujukan ke semua arkib yang dipegang.


"Dari segi sejarah, penyelidikan dan pengembangan angkatan laut telah mengambil bentuk perkongsian antara Admiralty dan industri swasta, yang pertama memberikan perlindungan yang diperlukan untuk pelaksanaan idea-idea baru. Dengan percepatan kemajuan teknologi pada abad kesembilan belas, setiap jabatan Tentera Laut Diraja, khususnya Ketua Jurutera dan Pengarah Pembinaan Tentera Laut, bekerjasama dengan syarikat swasta dan individu untuk mengembangkan penemuan baru, seperti turbin marin Parsons dan torpedo penunjuk diri Whitworth.

Terdapat juga Majlis Anugerah Laksamana yang menganjurkan penghargaan kepada penemu. "


"Pembangunan persenjataan tentera laut adalah tanggungjawab Lembaga Ordinan, hingga penghapusannya pada tahun 1855.

Pada tahun 1855, Pejabat Perang mengambil alih kawalan persenjataan dan Laksamana tidak menubuhkan Jabatan Perintah Tentera Laut sendiri sehingga tahun 1891.

Lembaga Ordnance kerja termasuk Jawatankuasa Senjata Anti-Pesawat Tentera Laut (1919-1921) dan Jawatankuasa Kuda Laut (1925-1927). "

Perang 1914-1918 - Lembaga Penemuan dan Penyelidikan


"Walaupun Laksamana telah membuat Karya Eksperimentalnya sendiri pada tahun 1870-an, Angkatan Laut tidak memiliki penubuhan penyelidikan pusat. Namun, meletusnya Perang Dunia Pertama memberikan rangsangan kuat untuk penyelidikan dan pengembangan angkatan laut, dengan kesedaran bahawa keunggulan teknologi dalam mekanik dan sains kimia sangat mustahak untuk berjaya.Yang sangat penting adalah ancaman terhadap ketuanan tentera laut Britain yang ditimbulkan oleh teknologi baru kapal selam dan keperluan mendesak untuk alat pengesan kapal selam.

Pada bulan Julai 1915, Laksamana menubuhkan Dewan Penemuan dan Penyelidikan "untuk tujuan menjamin untuk Laksamana, selama berlanjutan perang, bantuan pakar dalam mengatur dan mendorong usaha ilmiah dalam kaitannya dengan keperluan Layanan Angkatan Laut". Ini terdiri dari sebuah komite pusat di bawah Laksamana Armada, Lord Fisher, dan termasuk Sir Charles Parsons panel perunding pakar ilmiah, termasuk Sir Ernest Rutherford, dan sekretariat. Peranannya adalah untuk menilai cadangan penemuan yang dibuat oleh masyarakat umum dan menyampaikan yang berguna kepada usaha perang ke jabatan teknikal Admiralty, yang tidak memiliki tenaga untuk melakukan ini. Pegawai kanan tentera laut dijemput untuk mengemukakan sebarang "masalah yang berkaitan dengan sisi saintifik Tentera Laut". Sejumlah jawatankuasa kecil ditubuhkan, mulai dari Kapal Udara hingga Mesin Pembakaran Dalaman dan Bahan Bakar Minyak.

Untuk percubaan, ia menggunakan sumber industri swasta iaitu Laboratorium Fizikal Nasional dan sejumlah syarikat Admiralty.

Kerja (pernah) dilakukan oleh Makmal Fizikal Nasional bagi pihak Laksamana, semasa dan setelah perang. "

Direktorat Penyelidikan dan Eksperimen Ilmiah


"Dewan dibubarkan pada bulan Januari 1918 dan seorang Pengarah Eksperimen dan Penyelidikan telah dilantik untuk penyelarasan berbagai stesen eksperimen, yang dikendalikan oleh Departemen Teknikal Admiralty, yang telah berkembang pesat selama perang. Di Dewan Admiralty, Ketiga Sea Lord (Controller) bertanggungjawab untuk penyelidikan dan pengembangan angkatan laut pada amnya. Direktorat Penyelidikan dan Eksperimen Ilmiah menjalankan Makmal Penyelidikan Admiralty dan seterusnya Makmal Fisiologi Tentera Laut Diraja dan Makmal Penyelidikan Elektronik Perkhidmatan. Ia juga menjaga pentadbiran kewangan saintifik , kontrak, paten dan rekod teknikal.

Jabatan teknikal Tentera Laut mempertahankan tanggungjawab untuk penyelidikan, pengembangan dan pengeluaran dalam bidang mereka sendiri. Direktorat Pembinaan Tentera Laut menjalankan Kerja Eksperimen Laksamana dan Pertubuhan Penyelidikan Pembinaan Angkatan Laut dan. merangkumi(d) ujian penyelidikan. Ketua Jurutera mengendalikan Stesen Eksperimen Bahan Api Admiralty dan Makmal Kejuruteraan Admiralty. Pengarah Senjata Bawah Air bertanggungjawab untuk Penubuhan Eksperimen Torpedo, Pembentukan Perlombongan Laksamana, Penubuhan Pengesanan Bawah Air dan Pertubuhan Pelancaran Bawah Air (mungkin selepas Perang Dunia 1 dan ke dalam Perang Dunia 2).

Perkhidmatan Ilmiah Tentera Laut Diraja


"Pada tahun 1946, Jabatan Penyelidikan Ilmiah disusun semula untuk membentuk Perkhidmatan Ilmiah Tentera Laut."

Pertubuhan dan Organisasi Penyelidikan Tentera Laut

Hanya yang kelihatan merangkumi karya Perang Dunia 1 yang disertakan. Syarikat yang dikenal pasti ada di WW1 berada di berani


"Admiralty Chemical Department - Admiralty Chemist pertama kali dilantik pada tahun 1870 dan kemudiannya sebagai Admiralty Chemical Department yang dikembangkan di Portsmouth. Pada tahun 1965, ia digabungkan dengan Central Metallurgical Laboratory untuk membentuk Central Dockyard Laboratory.

Balai Cerap Admiralty Compass - pada tahun 1842, Admiralty Compass Branch ditubuhkan, bekerjasama dengan Jabatan Hidrografi. Observatoriumnya berpindah ke Slough pada tahun 1917 dan menjadi sebahagian daripada Admiralty Surface Weapons Establishment pada tahun 1971.

Makmal Kejuruteraan Admiralty - ditubuhkan pada tahun 1917, di City and Guilds College, South Kensington untuk mengembangkan mesin diesel untuk kapal selam, ia bergerak ke West Drayton pada tahun 1920 di mana ia bergabung dengan makmal untuk eksperimen elektrik yang telah ditubuhkan pada tahun 1919. Mereka tetap sebagai terpisah Jabatan Kejuruteraan Mekanikal dan Jabatan Kejuruteraan Elektrik, menguji mesin dan peralatan komersial untuk penggunaan tentera laut, dengan fungsi penyelidikan terhad. Pada tahun 1977, makmal tersebut diserap oleh National Gas Turbine Establishment.

Kerja Eksperimen Admiralty - Pada tahun 1870, Admiralty memberikan 2,000 kepada William Froude untuk membina kapal tangki eksperimen model pertama di dunia di Torquay dan menjalankannya selama 2 tahun. Eksperimen terhadap kestabilan dan pendorong kapal bermula pada tahun 1872 dan ketika lokasi tersebut terbukti terlalu kecil, ia dipindahkan ke Haslar, Gosport pada tahun 1886. Pekerjaannya berkembang untuk merangkumi semua jenis kapal angkatan laut, termasuk kapal selam, dan pengujian minyak dan minyak bahan api.

Stesen Eksperimen Admiralty Fuel - ditubuhkan pada tahun 1902, di Haslar, untuk meneliti penggunaan bahan bakar minyak di dalam kapal dandang, kemudian diserap ke dalam Admiralty Marine Engineering Establishments.

Pertubuhan Admiralty Gunnery - awalnya Kumpulan Kawalan Kebakaran dalam Makmal Penyelidikan Admiralty, ia berfungsi sebagai pertubuhan yang terpisah 1943-1959.

Jabatan Hidrografi Laksamana -. di Taunton.

Jabatan Perlombongan Laksamana - lihat Pertubuhan Penanggulangan Bawah Air. "

Makmal Penyelidikan Admiralty - Semasa Perang Dunia Pertama, Bahagian Anti-Kapal Selam Laksamana telah ditubuhkan stesen eksperimen di Hawkcraig (Aberdour) dan Parkeston Quay, Harwich, dengan stesen luar di Dartmouth dan Wemyss Bay, untuk mengusahakan kaedah pengesanan kapal selam. Admiralty juga mendirikan stesen eksperimen di Shandon, Dumbartonshire, bekerja dengan Jawatankuasa Anti-Kapal Selam Lancashire dan Jawatankuasa Anti-Kapal Selam Clyde, yang kemudiannya pindah ke Teddington pada tahun 1921, menjadi Makmal Penyelidikan Admiralty. Bidang penyelidikan utamanya diperluas untuk merangkumi elektromagnetik oseanografi balistik bawah air alat bantu visual akustik fotografi radiasi infra merah dan teknik penilaian.

Catatan: ARL berpusat di Teddington, Middlesex, sehingga dapat memanfaatkan kepakaran dari Laboratorium Fizikal Nasional, yang didirikan pada tahun 1900 oleh pemerintah di bawah naungan Royal Society, dan dibuka pada tahun 1902 untuk mempromosikan hubungan antara sains dan industri . Kapal Tangki No 1 siap pada tahun 1910, dan juga dikenali sebagai Tangki Yarrow.

Isyarat Laksamana dan Radar - lihat di bawah.

Pembentukan Senjata Permukaan Laksamana - penyelidikan komunikasi radio bermula di Portsmouth sebelum Perang Dunia Pertama dan, berdasarkan di Sekolah Isyarat di sana dari tahun 1917, berkembang menjadi pengembangan radar. Pada tahun 1959, Pertubuhan Isyarat dan Radar digabungkan dengan Penubuhan Gunnery untuk menjadi Pembentukan Senjata Permukaan untuk penyelidikan sistem senjata baru dan penilaian mereka untuk pemerolehan.

Unit Pembangunan Torpedo Pesawat - Selama Perang Dunia Pertama, eksperimen menjatuhkan torpedo dari pesawat dilakukan oleh Armada Udara Fleet di Gosport. Bahagian eksperimen berada di bawah kawalan Kementerian Pengeluaran Pesawat pada tahun 1941.

Pembentukan Eksperimen Anti-Kapal Selam - lihat Pertubuhan Pengesanan Bawah Air.

Makmal Metalurgi Pusat - ditubuhkan di Portsmouth c.1936 untuk menyiasat masalah metalurgi tentera laut, ia memperoleh sebilangan makmal luar.

Jabatan Pemeriksaan Tentera Laut - ditubuhkan pada tahun 1922 untuk menguji senjata dan peluru dan seterusnya torpedo dan periuk api.

Balai Cerap Royal Greenwich - walaupun ditubuhkan pada tahun 1695, ia tidak menjadi tanggungjawab Ahli Hidrografer Tentera Laut hingga tahun 1820, mengambil alih peranan sebagai Lembaga Longtitude. Ia keluar dari kawalan tentera laut pada tahun 1965.


Sekolah Torpedo dan Anti-Kapal Selam - HMS Vernon, dipasang sebagai Sekolah Instruksi Torpedo pada tahun 1876, kemudian datang untuk menempatkan Sekolah Admiralty Signals dan sekolah menyelam. . eksperimen (termasuk) torpedo, ranjau, muatan dalam, tindakan anti-kapal selam dan perang kimia.

Penubuhan Eksperimental Torpedo - Uji perlindungan terhadap torpedo telah dilakukan pada awal tahun 1886 oleh Sir William White dan selama Perang Dunia Pertama tongkang besar, yang dikenal sebagai Terapung Chatham, digunakan untuk eksperimen dengan alat penyerap tenaga. Namun, sebuah badan penyelidikan tidak ditubuhkan sehingga pada tahun 1943, di Royal Naval Torpedo Factory di Greenock.

Penanggulangan Bawah Air dan Pembentukan Senjata - ditubuhkan pada tahun 1951, mewarisi peranan Jabatan Perlombongan Laksamana yang telah ditubuhkan di HMS Vernon, Portsmouth pada tahun 1915, ia ditutup pada tahun 1959.

Pertubuhan Pengesanan Bawah Air - unit Penyelidikan dan Pembangunan ASDIC ditubuhkan di HMS Osprey (Pangkalan Tentera Laut Portland) pada tahun 1927, berpindah ke Fairlie sebagai Penubuhan Eksperimen Anti-Kapal Selam pada tahun 1940.

Senjata Bawah Laut Melancarkan Pertubuhan - reka bentuk dan pengeluaran peralatan pelancaran torpedo dan lombong dibuat di Portsmouth Dockyard dari Perang Dunia Pertama. Pada tahun 1947, reka bentuk menjadi tanggungjawab Badan Pelancaran Senjata Bawah Air. "

D K Brown, Abad Pembinaan Tentera Laut 1883-1983 (Conway Maritime Press, 1983)
M M Postan, D Hay, & amp J P Scott Reka Bentuk dan Pembangunan Senjata (HMSO, 1964)
B Ranft (ed.), Perubahan Teknikal dan Dasar Tentera Laut Inggeris 1860-1939 (1977)

ROYAL dan NAVAL DOCKYARDS pada tahun 1914 - RUMAH dan LUAR BIASA

Maklumat dan carta dari Kapal Fighting Jane 1914, ditambah penambahan masa perang dari edisi kemudian.

Carta yang sangat baik adalah hak cipta Stanford's Geographical Establishment, yang tidak lagi ada. Tidak dapat mencari pemegang hak cipta yang ada sekarang

Catatan mengenai Dockyards:

(1) Untuk menyediakan tempat tambatan berlindung, bukan pasang surut: di mana kedalaman air tidak cukup di semua keadaan pasang surut untuk menampung kapal, mis. dermaga bukan pasang surut

(2) Lembangan, dengan kunci pintu masuk untuk memungkinkan kapal masuk dan meninggalkan dan mempertahankan kedalaman air

(3) Untuk memperbaiki dan merawat bagian tenggelam kapal yang terendam, termasuk baling-baling dan kemudi

(4) Graving & amp-dok kering - kata yang digunakan secara bergantian, pemasangan tetap, digali, memerlukan pengosongan dengan mengepam & mengisi amp, juga pintu dok untuk menjaga air / membiarkan kapal

(5) Dok terapung - sering dibangun di bagian yang dapat ditarik, fleksibel, lokasi dapat diubah, perlu mengepam dan banjir

1. PEMBANGUNAN dan KEYHAM

Di Devonport - dua slip bangunan besar, tiga kecil. Dok kering: No. 3, hanya boleh mengambil kelas Duncan, berukuran 430x93 kaki, dan tiga yang lain, yang mana satu (Long Dock) dapat mengambil kapal penjelajah kelas dua yang lain hanya sesuai untuk kapal kecil sahaja.

Di Keyham - Tiada slip bangunan. Lembangan baru, seluas 35 ekar, kedalaman, 32 kaki. Lembangan pasang surut, 10 ekar, kedalaman, 32 kaki.

Dok Kering dalam Sambungan Baru: -

Kunci pintu masuk 730x95ft), semuanya boleh mengambil Dreadnought dan Tidak fleksibel

Di bahagian lama halaman terdapat tiga dermaga, yang mana satu (Queen's) dapat menaiki kapal penjelajah kelas kedua yang hanya kapal kecil yang lain. Jumlah pekerja untuk dua ela, sekitar 6000.

Carta Laksamana No.1267. Rise of Spring Tide 15 1/2 kaki (Dockyard)

Satu slip untuk membina kapal perang atau kapal penjelajah setinggi 750 kaki.

Tiga besen besar dan satu kecil.

Dok terapung, 680x113 kaki (33,000 tan).

Dok kering: -

No. 15 563x94 kaki.

14 565x82ft, membesar hingga 700x100ft (kemudian menjadi 770 kaki)

13 560x82 kaki

12 485x80 kaki

Kunci Dalam, 461x82 kaki

Kunci Utara, 466x89 kaki

South Lock, 466x82 kaki

dan sepuluh dermaga yang lebih kecil.

Jumlah pekerja, kira-kira 8000 orang, mungkin 16,000 pada tahun 1918.

Carta Laksamana No.2631-2045. Rise of Spring Tide 13 1/2 kaki (Dockyard)

Pangkalan pesawat di Calshot, Southampton sebelum perang. Pada akhir tahun 1913, 17 takungan minyak telah dibina.

Menjelang tahun 1918, dermaga kering Deep, North dan South Lock tidak lagi disenaraikan. Sebaliknya mereka dikenali sebagai Lock A (461x80ft), Lock B (461x81ft), Lock C (850x110ft) dan Lock D (850x110ft). Agaknya satu dipanjangkan dan yang keempat dibina

Tiga gelincir bangunan. Tiga lembangan tertutup besar.

Dok kering: -

No. 9 800x100x33 kaki.

8 456x82 kaki

7 456x82 kaki

6 456x80 kaki

5 460x80 kaki

Terdapat empat dok lain yang hanya sesuai untuk kecil. kraf (No. 1, 2, 3, 4).

Jumlah pekerja, sekitar 6000 (12,000, menjelang tahun 1918)

Carta Laksamana No.1834-1607-1185. Rise of Spring Tide 18 1/4 kaki

Dok terapung juga pada tahun 1918

4. KEBERSIHAN (lihat carta di atas)

Tiada slip bangunan.

Satu lembangan kecil.

Dok kering: - Lima, semuanya kecil, dan hanya mampu mengambil kraf kecil

Pangkalan pemusnah.

Dok terapung, 680x113 kaki (33,000 tan).

Carta Laksamana No.1833. Bangkitnya Air Pasang 16 kaki

Menjelang tahun 1918, 2,500 pekerja. Pangkalan sekolah dan pesawat terbang di Isle of Grain sebelum perang.

Pelabuhan dan Pelabuhan Tentera Laut Britain

Dua dok 850x110 kaki.

Pintu masuk berkunci 850x110 kaki

Pangkalan pesawat di Carlinghouse sebelum perang

1918 - tambah PORT EDGAR. Rosyth - dermaga ketiga 850x110x36ft selesai, juga dok terapung.

Pondok Dermaga

Tiada slip.

Dok kering:

(a) Pintu masuk, berukuran 720x94ft.

(b) No 1, 608x94ft (dipanjangkan tahun 1911)

Pekerja, 1000, lebih menjelang tahun 1918

Halaman bangunan.

Dua gelongsor bangunan besar.

Dok kering: -Satu, 404x75 kaki

Kira-kira 2,500 pekerja menjelang tahun 1918

Kedalaman minimum pelabuhan tertutup seluas 1500 ekar, 30 kaki.

Stesen pengilangan. Pintu masuk N. dan E. selebar 700 kaki.

Kubu kuat

Dok terapung yang sesuai untuk kapal pemusnah menjelang tahun 1918

Pelabuhan baru, 610 ekar E. pintu masuk, 1 kabel W. pintu masuk, 800 kaki.

Stesen pengilangan.

Berkubu dengan baik.

Pangkalan kapal selam.

Tambatan untuk 16 kapal perang, 5 kapal penjelajah besar, 7 buah daerah, 4 kapal penjelajah kecil, dan untuk kapal pemusnah

(Gelombang di pintu masuk sangat kuat sehingga sukar masuk).

Dermaga terapung untuk kapal pemusnah ditambahkan pada tahun 1918

Pelabuhan dan Pelabuhan Tentera Laut Lain yang Digunakan oleh Armada

(dari utara ke selatan, barat ke timur)

Scotland

PULAU PINANG, menjelang tahun 1918

ALIRAN SCAPA (carta berikut)

CEPAT EWE, menjelang tahun 1918

SHANDON, pada Gareloch, menjelang tahun 1918 - Stesen Anti-Kapal Selam untuk eksperimen dan latihan

LAMLASH, menjelang tahun 1918

KEMPEN, menjelang tahun 1918 - stesen latihan kapal selam

PERTAMA CROMARTY (Scotland, E Coast), Cromarty sedang diperkaya. (carta betul. Menjelang tahun 1918, Fleet Anchorage. Sutor Timur juga dikenali sebagai Sutor Utara, dan Sutor Barat sebagai Sutor Selatan)

INVERGORDON, menjelang tahun 1918 - galangan kapal, tiga dermaga terapung - Nombor Satu, 680x113x36ft untuk 33.000 tan dreadnoughts, Nombor Dua, juga untuk dreadnoughts, Nombor Tiga, untuk kapal penjelajah ringan, TBD, kapal selam (juga betul)

PERTAMA MORAY, menjelang tahun 1918

Ireland

LENGKAP SWILLY dan BUNCRANA. Dibentengi dengan sederhana. Pelabuhan yang baik.

KINGSTOWN (Dublin), satu-satunya yang mempunyai kubu

BERSALIN. Pelabuhan yang baik.

Inggeris

IMMINGHAM, menjelang tahun 1918 - untuk pembaikan

HARWICH, menjelang tahun 1918 - asas untuk kraf torpedo, kapal selam dll (carta kanan)

PULAU OSEA, Sungai Blackwater, menjelang tahun 1918 - pangkalan CMB

TORBAY

KESALAHAN

ILMU. Anchorage agak baik. Pintu masuknya sangat sempit, sukar dan berbahaya. Benteng sedang didirikan, tetapi kerja sekarang berhenti.

Dok Kering / Graving Peribadi di Rumah mampu mengambil Dreadnoughts.

DOCKYARD DAN HARBOR OVERSEAS

PERUBATAN

GIBRALTAR.

Pelabuhan Barat

Tiada slip bangunan.

Dok kering: -

No.1 (Prince of Wales), 850x90 kaki

No.2 (Ratu Alexandra), 550x90 kaki

No.3 (King Edward), 450x90 kaki

Terdapat dok lain (No. 4) untuk kraf torpedo.

Luas pelabuhan, 450 ekar. Dibenteng dengan baik - senjata dipasang 1000 kaki di atas air.

Cadangan Pelabuhan Timur (belum dibina). (Diunjurkan). Dermaga kering No. 1, boleh mengambil kapal perang, berukuran 850x90 kaki. Kawasan pelabuhan, 400 ekar. (Catatan: Tidak pernah dibina)

MALTA

Satu slip bangunan kecil.

Dok kering:

Nos.2 & amp 1 gabungan 536x73ft (No.1 (dua kali ganda) pada tahun 1918)

No.3 (Somerset) 468x80ft (No.3, tiada perubahan)

No.4 (Hamilton), ukuran, 520x94ft (No.2 (Hamilton) menjelang 1918)

No.5-6 (double) 770x95ft (No.4 (double) menjelang 1918)

No.7 (single) 550x95ft (No.5 (single) menjelang 1918)

Kawasan pelabuhan perang, sekitar 100 ekar. Tahi lalat baru sedang dijalankan. Kerja-kerja baru disiapkan 1908. Dibentengi dengan baik. Pelabuhan yang baik. Pangkalan untuk Armada Mediterranean.

Menjelang tahun 1918, 4,000 atau lebih pekerja

juga

Menjelang tahun 1918, Dok Persendirian:

PORT SAID, dok terapung, 295x61 kaki

ALEXANDRIA, Pangkalan tentera laut dan ketenteraan semasa perang

Dok kering, 553x64 kaki

TERUSAN SUEZ, Panjang 90 batu, kedalaman 31 kaki, lebar 108 kaki di bahagian bawah

N. AMERIKA DAN INDIA BARAT

ESQUIMAULT (British Columbia). Dahulunya limbungan.

Dok kering: 450x65 kaki. (Diambil alih oleh Angkatan Laut Kanada, bersama dengan semua dermaga Kanada pada tahun 1918.)

ST. JOHN (Newfoundland).

Terdapat dermaga persendirian di sini, 569x85ft (sangat ditakuti sekiranya ringan)

HALIFAX (Nova Scotia). Dahulu Dockyard. Stesen pengilangan.

Dok kering:

572x89ft (Dreadnought).

BERMUDA. Dibentengi.

Dermaga terapung besar, 545x100 kaki (Dreadnought, 17,500 tan)

Limbungan tentera laut menjelang tahun 1918

BRIDGETOWN (Barbados). Melapisi. Buka jalan raya.

Terdapat dermaga kecil di sini, yang dapat membawa kapal yang berukuran sehingga 14 kaki.

TRINIDAD, menjelang tahun 1918, dok terapung 4,000t, 365x65 kaki

Peta Stesen dan Pangkalan Tentera Laut Diraja di seluruh dunia

STESEN CAPE

SIERRA LEONE (Freetown, Afrika Barat). Stesen pembekuan berkubu.

CASTLE CASTLE CASTLE (British Pantai Emas, Afrika Barat). Stesen pembekuan berkubu. Anchorage rata-rata 28 kaki.

PELABUHAN PELABUHAN (Falkland AdalahPelabuhan dalam yang baik. Stesen pembekuan berkubu.

ST. HELENA. Stesen pembekuan berkubu.

SIMON'S BAY (atau Simonstown, Tanjung Harapan).

Dok baru, untuk mengambil kapal perang apa pun, 750x95 kaki (menjelang tahun 1918, dikenali sebagai Selbourne Dock, boleh mengambil dreadnoughts). Lembangan pasang surut, 28 ekar. Dibentengi secara sederhana

Terdapat dermaga di Capetown, 500x66ft, dan dermaga terapung di Durban, 425x70ft.

INDIA OCEAN - STESEN INDIA TIMUR

ADEN. Berkubu dengan baik. Melapisi. Pelabuhan 8x4 batu. (Carta kanan)

MAURITIUS (Port Louis). Pelabuhan yang baik, dengan pintu masuk yang canggung. Stesen pengilangan. Dibentengi.

Satu dok kering: 384x60 kaki, dan satu lagi lebih kecil.

Karachi, menjelang tahun 1918, di bawah Royal Indian Marine

BOMBAY. Pelabuhan 14x5 batu.

Dok kering: - (Bombay Trust) 500x65ft.

Di bawah Royal Indian Marine menjelang tahun 1918

CALCUTTA, menjelang tahun 1918, di bawah Royal Indian Marine

COLOMBO (Ceylon). Stesen pembekuan berkubu. Pelabuhan yang sangat baik dan dalam, terlindung oleh pemecah ombak.

Dermaga kering: 708x85 kaki, dapat mengambil kapal perang, termasuk dreadnoughts. (Carta kanan)

INDIA OCEAN - STESEN CINA

PULAU PINANG (Negeri Selat). Pelabuhan dalam yang baik. Melapisi.

Dok kering: 343x46 kaki

SINGAPURA (carta kanan). Stesen pengilangan. Jalan raya yang baik. Pelabuhan purata, 10 fathom.

Tanjong Pagar Docks: (1) Victoria, 467x65ft (2) Albert, 478x60ft.

Pelabuhan Keppel: (1) Bangunan 400x47ft (2) 450x52ft (3), akan selesai pada Januari 1913, 846x100ft, untuk mengambil kapal perang, termasuk dreadnoughts.

PACIFIC OCEAN - STESEN CINA

HONG KONG (carta kanan). Membaiki halaman. Tiada slip bangunan.

Dok kering: -

Laksamana No. 1, 555x95 kaki.

Dermaga baru: Quarry Bay, (Butterfield & amp Swire) 750x88ft

Berikut adalah hak milik Hongkong & amp Whampoa Dock Co., Ltd:

Di Kau-Lung (lihat peta): No. 1, 700x86x30 kaki (panjang).

Hope Dock, 432x84 kaki

Kosmopolitan, 466x85ft

Juga tiga yang lebih kecil, dapat mengambil kraf torpedo, dll.

Luas lembangan (pasang surut), 941. ekar (bldg.)

WEI-HAl-WEI (China). Anchorage. Pangkalan yang tidak diperbaiki. Stesen pengilangan.

STESEN AUSTRALIA

SUARA KING GEORGE (Australia Barat). Stesen pengilangan. Dibentengi.

ADELAIDE (Australia Selatan). Pelabuhan komersial, 7 batu dari bandar. Dermaga kering: 500x60ft, diunjurkan.

BRISBANE (Queensland). 25 batu ke atas sungai. Boleh dilayari untuk kapal yang berukuran 20 kaki. Stesen pengilangan. Dok kering: 431x55 kaki

SYDNEY (New South Wales). Stesen dan pangkalan pembekuan berkubu. Pelabuhan yang sangat baik. Dok kering: (Sutherland) 638x84ft (Dreadnought), (Fitzroy) 477x59ft, dok Woolwich (peribadi), 675x83ft, dan empat yang lebih kecil.

MELBOURNE (Victoria). Pelabuhan komersial. Satu dok kering: 470x80 kaki, dan tiga yang lebih kecil. Port Phillip mempunyai keluasan 800 batu persegi.

HOBART (Tasmania). Stesen pengilangan.

AUCKLAND (New Zealand). Stesen pengilangan. Pelabuhan yang sangat baik. Dok kering (Calliope): 521x80ft (Cressy). Juga satu yang lebih kecil, dapat mengambil kraf torpedo.

Dok Kering / Graving Peribadi British di Luar Negara dapat mengambil Dreadnoughts


The Cardiff Pals

Ketika perang diisytiharkan menentang Jerman pada 4 Ogos 1914, suasana patriotisme yang kuat berlaku di kalangan rakyat Britain.

Orang-orang berbondong-bondong beribu-ribu orang untuk mendaftar dalam tentera, semua bersemangat untuk berkhidmat dalam pertempuran melawan Kaiser Jerman dan sampai ke "barisan depan" sebelum pertempuran selesai - tentunya dengan kemenangan Inggeris yang tidak dapat dielakkan.

Di Wales utama tidak ada bezanya, walaupun ada nasihat dari beberapa pendakwah non-konformis untuk menjauhkan diri dari konflik. Para penahan dengan cepat dipanggil kembali ke warna-warna dan, di kota-kota dan desa-desa di seberang tanah, ribuan pemuda yang bersemangat masuk dalam rejimen seperti South Wales Borderers dan Royal Welsh Fusiliers.

Dan kemudian Lord Kitchener, pahlawan perang kolonial Britain pada masa lalu dan kini dilantik sebagai Setiausaha Negara untuk Perang, mengubah corak pendaftaran. Kitchener mungkin satu-satunya lelaki yang menyedari bahawa konflik ini akan berlaku selama tiga atau bahkan empat tahun. Pada akhir bulan Ogos 1914, dia meminta 100.000 sukarelawan untuk membentuk apa yang dia sebut sebagai "Tentera Baru" untuk memberikan beban tambahan kepada angkatan bersenjata.

Dalam apa yang kemudian merupakan gerakan revolusioner, diputuskan bahawa lelaki dapat mendaftar dan berkhidmat bersama dalam kumpulan persahabatan.

Unit-unit baru ini sangat terkenal dan bergabung dengan rakan-rakan anda, untuk menikmati pengembaraan dan melihat sedikit dunia, segera menjadi simbol dari tahun-tahun perang awal. Mereka dikenali sebagai Batalion Pals dan idenya adalah bahawa lelaki boleh berlatih bersama dan berjuang bersama - dengan mudah dilupakan bahawa mereka juga dapat mati bersama.

Di Cardiff terdapat tergesa-gesa untuk bergabung dengan Batalion ke-11 Rejimen Wales yang baru - Batalion Komersial Cardiff Pals ketika ia dikenali. Ahli perniagaan, pelombong arang batu, buruh pelabuhan, guru, batalion adalah unit yang paling kosmopolitan. Ramai di antara mereka sudah saling mengenali mereka telah minum di pub yang sama atau bermain bola sepak dan ragbi satu sama lain selama bertahun-tahun.

Sebagai permulaan mereka tidak mempunyai pakaian seragam dan kebanyakan mereka tinggal di rumah, pergi ke Maindy Barracks di bandar setiap hari. Di sana mereka akan berlatih dan berbaris dan, untuk sementara waktu, dengan senang hati bermain-main dengan tentera.

Kemudian pada 14 September Cardiff Pals berarak dari Maindy Barracks ke stesen GWR di pusat bandar. Ratusan berderet di jalan-jalan untuk melihat mereka pergi.

Tetapi walaupun tentera Britain - sukarelawan dan Reguler - telah bertempur dan mati di ladang Belgia dan utara Perancis, Pals hanya sampai ke Lewes di Sussex. Dan di sana mereka meneruskan latihan mereka.

Bagi sebilangan besar lelaki itu, yang sudah bergabung dengan unit ketenteraan yang padu, hari-hari awal ini agak menyerupai kem Pengakap. Sungguh menyenangkan, tentu berbeza dengan kehidupan normal dan, seperti yang ditulis oleh Pal kepada Echo South Wales pada 8 Oktober 1914, ada sedikit atau tidak ada diskriminasi:

"Anda melihat 'knuts' kota dan Docks bergelut dengan rumput dan tanah untuk menghilangkan minyak dari makan malam 'dickie' dan melekatkan pisau dan garpu ke dalam tanah untuk mendapatkan kesegaran yang diinginkan pada artikel ini - - - Batalion telah minggu ini diberikan beberapa senapang lama Lee-Enfield. Semasa latihan, lelaki yang ditinggalkan di kem boleh dilihat di barisan menolong satu sama lain dengan senapang dan berlatih membidik. "

Pada 4 September 1915, hampir 12 bulan setelah mereka meninggalkan kota asal mereka, Cardiff Pals berperang. Pada 20 September mereka mengambil alih bahagian barisan depan dan pada keesokan harinya Koperal Alfred Johnson menjadi Cardiff Pal pertama yang mati dalam perang ketika dugoutnya mendapat serangan langsung dari tembakan artileri Jerman.

Pals menghabiskan beberapa minggu ke depan dan keluar dari garis, mengambil bahagian dalam serangan malam dan memegang posisi mereka menentang serangan Jerman. Namun, pada bulan Oktober 1915, batalion menerima perintah untuk meninggalkan Perancis. Mereka berlayar ke Salonika di mana Sekutu mempertahankan Macedonia, Yunani utara dan pelabuhan di Laut Aegea dari serangan oleh pasukan Jerman dan Bulgaria.

Itu adalah urusan sulit dan berdarah - dalam banyak aspek "kempen terlupa" dari Perang Besar - dengan tentera Jerman / Bulgaria memegang posisi yang hampir tidak dapat ditembus di bukit-bukit Macedonia. Dan bukan hanya tentera musuh yang dapat membunuh. Keadaan fizikal yang dialami oleh para tentera sangat mengerikan, dengan keadaan sejuk dan sejuk yang sejuk. Penyakit seperti malaria dan disentri sering berlaku:

"Pasukan di Salonika tidur dengan mantel besar mereka di lubang tanah yang dipenuhi air pada waktu subuh," tulis K Cooper dan JE Davies dalam buku mereka The Cardiff Pals. "Ada yang mati akibat serangan cahaya matahari dan sebahagian lagi dari radang dingin."

Peribadi HW Lewis, Stokey kerana dia dikenal semua, memenangi Victoria Cross semasa serangan parit pada Oktober 1916 ketika, di bawah tembakan musuh yang kuat, dia menyelamatkan seorang pegawai yang cedera parah. Stokey berasal dari Milford Haven tetapi, seperti banyak rakannya, telah mendaftar di Pals ketika panggilan keluar pada bulan September 1914.

Cardiff Pals bertempur di Salonika selama tiga tahun yang dahsyat, jumlah mereka semakin berkurang dengan tindakan dan penyakit musuh. Perang mereka akhirnya memuncak pada serangan tanpa akal pada Grande Couronne di Doiran Front, pada 18 September 1918, lebih dari dua bulan sebelum perang berakhir. Hampir 100 orang Pals mati dalam serangan itu dan, tiga hari kemudian, orang Bulgaria meninggalkan kedudukan tersebut.

The Cardiff Pals mengalami kerugian yang teruk dalam Kempen Salonikan. Mereka, seperti banyak Batalion Pals lain, sudah pasti menjadi mangsa pemikiran sesat.

Boleh dikatakan bahawa, dalam penciptaan Batalyon Cardiff Pals, orang-orang dari Rejimen Wales Batalion ke-11 adalah sebahagian daripada eksperimen sosial yang dinilai buruk. Dan selalu, apabila perkara seperti itu berlaku, lelaki atau wanita biasa di jalan - atau, dalam kes ini, di parit - yang menderita.


Tonton videonya: French Sailors Buried Danygraig Cemetery Swansea 1914 -1920