Ringkas, Sejarah Penting Bom Atom

Ringkas, Sejarah Penting Bom Atom


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Sejarah CND

Bom atom pertama dijatuhkan oleh Amerika Syarikat di bandar Hiroshima di Jepun pada 6 Ogos 1945. Tiga hari kemudian bom kedua dijatuhkan di Nagasaki. Beratus-ratus ribu orang awam yang tidak bersalah mati dan tidak terkira banyak lagi nyawa mereka dihancurkan oleh kengerian, penyakit dan kehilangan. Zaman Atom telah bermula.

Pada akhir 1940-an dan 50-an, pertama AS, kemudian Kesatuan Soviet dan Britain mengembangkan dan menguji senjata atom baru dengan kekerapan yang semakin meningkat. Bukan hanya ada kekhawatiran perang nuklear meletus, tetapi ada kekhawatiran dan protes di seluruh dunia terhadap risiko kesihatan dan kerosakan persekitaran yang disebabkan oleh ujian atmosfera ini. Pada akhir 1950-an, ketakutan ini telah menjadi semakin teruk.

Pada permulaan

Pada tahun 1950-an Eropah dicengkeram oleh ketakutan konflik nuklear yang sangat nyata dan, berdasarkan karya gerakan anti-perang sebelumnya, CND dilancarkan dengan perjumpaan awam besar-besaran di London pada Februari 1958. Tidak lama selepas itu pada Paskah, Aldermaston pertama Mac menarik banyak perhatian dan simbol CND muncul di mana-mana. Sejak awal orang dari semua lapisan masyarakat terlibat. Terdapat saintis, yang lebih sedar daripada orang lain mengenai bahaya yang diwakili oleh senjata nuklear, bersama dengan pemimpin agama seperti Canon John Collins dari Katedral St Paul & # 8217, yang bersangkutan untuk menentang kejahatan moral yang diwakili oleh senjata nuklear. The Society of Friends (Quakers) sangat menyokong, serta pelbagai akademik, wartawan, penulis, pelakon dan pemuzik. Anggota Parti Buruh dan ahli kesatuan sekerja sangat bersimpati seperti orang-orang yang pernah terlibat dalam kempen anti-bom sebelumnya yang dianjurkan oleh Jawatankuasa Perdamaian Britain atau Jawatankuasa Tindakan Langsung.

Pada tahun-tahun awal keahlian meningkat dengan pesat. Penyokong CND mengenai perlucutan senjata nuklear unilateral - cadangan bahawa Britain harus mengambil inisiatif dan menyingkirkan senjata nuklearnya sendiri, tanpa mengira tindakan orang lain - banyak membayangkan banyak pihak. Perlucutan senjata pelbagai hala - serentak dengan rundingan antara negara - jelas tidak berfungsi, walaupun CND juga sangat menyokong matlamat penghapusan global. AS, Kesatuan Soviet dan Britain, (dan kemudian Perancis dan China), membangun lebih banyak senjata nuklear. Semua percubaan untuk dikendalikan, apalagi membalikkan proses yang dihancurkan berulang kali. (Sebagai contoh, rundingan untuk perjanjian untuk menghentikan penyebaran senjata nuklear bermula pada tahun 1958 tetapi perjanjian akhir tidak dicapai sehingga tahun 1968).

Krisis Peluru berpandu Kuba dan selepasnya

Pada tahun 1962 Uni Soviet didapati memasang peluru berpandu nuklear di Cuba, hanya 90 batu dari pantai Florida. Ini hampir mencetuskan perang nuklear dan walaupun Uni Soviet mundur pada saat terakhir, kedua-dua belah pihak sangat ketakutan.

Talian panas telefon pertama ditubuhkan antara Washington dan Moscow supaya para pemimpin dapat bercakap secara langsung antara satu sama lain. Peluru berpandu Soviet dibawa keluar dari Cuba dan tidak lama kemudian peluru berpandu AS yang berpusat di Turki dihapus secara senyap-senyap.

Pada tahun berikutnya larangan ujian nuklear di atmosfera dipersetujui antara AS, Soviet Union dan Britain. Buat pertama kalinya pendekatan multilateral nampaknya berjaya. Ketegangan antarabangsa mereda apabila ancaman perang nuklear segera hilang dan jumlah CND mulai berkurang.

CND yang lebih kecil

Dari pertengahan tahun 1960-an, masalah nuklear semakin diganti sebagai subjek protes popular oleh kemarahan terhadap perang Amerika Syarikat & # 8217 ke atas Vietnam. CND berterusan tetapi sebagai pergerakan yang jauh lebih kecil. Tetapi protes berlanjutan, terutama di Scotland di mana kapal selam bersenjata nuklear Britain kini berpusat.

Masalah dan jalan penyelesaian

Selama bertahun-tahun ini, CND menghadapi cabaran politik yang besar. Banyak penyokong CND adalah anggota Parti Buruh dan ketika garis sepihak CND mendapat sokongan majoriti dalam Parti, itu menimbulkan reaksi keras dari kepemimpinan. Ketika Harold Wilson memenangi Pilihan Raya 1964, Kerajaan Buruh yang baru hanya mengabaikan perasaan anti-nuklear dan meneruskan kebijakan nuklear Kerajaan Konservatif sebelumnya.

Ada juga argumen dalaman tentang apakah pernah melanggar undang-undang. Penyokong tindakan langsung tanpa kekerasan (NVDA) mahukan kempen tersebut merangkumi tindakan ketidakpatuhan sivil secara besar-besaran seperti sit-in dan sekatan.

Pada tahun 1960, Jawatankuasa 100, yang dipimpin oleh ahli falsafah Bertrand Russell, ditubuhkan untuk mengatur ketidaktaatan sipil secara besar-besaran. Pada Februari 1961, 4.000 penunjuk perasaan duduk di luar Kementerian Pertahanan di Whitehall. Pada bulan September, 1.300 ditangkap di Trafalgar Square dan 350 di Holy Loch di Scotland di mana kapal selam nuklear UK bersenjata dengan peluru berpandu nuklear Polaris yang dipinjamkan AS. Pihak berkuasa mula menangkap dan memenjarakan penganjur (termasuk ahli falsafah Berrand Russell yang berusia 89 tahun).

Terdapat sokongan kuat untuk Jawatankuasa 100 di antara anggota CND tetapi sebilangan kepimpinan enggan menerima sebarang kegiatan haram.

Keseluruhan perbahasan undang-undang berbanding haram bukanlah perkara mudah pihak berkuasa (undang-undang) terhadap penunjuk perasaan (haram). Polis, pihak berkuasa tempatan dan juga negara boleh bertindak secara tidak sah atau sekurang-kurangnya memperluas undang-undang dengan cara yang tidak pernah disengajakan. Banyak orang juga berpendapat bahawa mungkin perlu melakukan jenayah yang lebih rendah untuk mencegah perang nuklear yang lebih besar.

Prinsip dan praktik NVDA disusun secara terperinci selama ini sehingga ketika tindakan langsung muncul kembali pada tahun 1980-an, secara umum diterima oleh gerakan perdamaian sebagai bentuk protes yang sah.

Kebangkitan semula


Hak cipta gambar Melanie Friend

Peluru berpandu Cruise dan Pershing

Pada tahun 1979 keputusan dibuat untuk menyebarkan peluru berpandu AS Cruise and Pershing di Britain dan beberapa negara Eropah Barat yang lain. Pada masa yang sama Soviet Union mengerahkan peluru berpandu SS-20 barunya di Eropah Timur.

Tiba-tiba ancaman nuklear kembali dan perbincangan mengenai perang nuklear adalah perkara biasa. Ketika semakin banyak peluru berpandu semakin hampir ke sempadan Timur / Barat, Presiden AS Reagan dan Perdana Menteri Britain, Margaret Thatcher sepertinya telah memulakan perang salib anti-Soviet, anti-Komunis. Ucapan mereka penuh dengan retorik fundamentalis: Kami dan Mereka, Baik berbanding Jahat. Orang-orang menjadi ketakutan dan banyak yang marah bahawa generasi baru senjata nuklear AS ini akan berpusat di Eropah.

Perarakan tunjuk perasaan besar diadakan di seluruh Eropah Barat, dan di Britain, CND berkembang. Ribuan ahli baru bergabung setiap bulan.

Jam Cruise

Peluru berpandu pelayaran dipasang di kenderaan jalan raya dan harus meninggalkan pangkalan mereka pada latihan biasa. Cruise Watch, jaringan penunjuk perasaan, dibentuk untuk mengesan dan mengganggu konvoi Cruise ke mana pun mereka pergi. Oleh kerana skala dan penentuan tunjuk perasaan, konvoi tidak lama lagi harus mempunyai pengawal polis yang besar dan hanya meninggalkan perkhemahan dalam keadaan gelap.

Dengan demonstrasi besar di London dan di tempat lain, penentangan terhadap Cruise dan aspek lain dari dasar nuklear pemerintah seperti hubungan yang sangat rapat dengan AS, telah menjadi isu utama dalam politik Inggeris.

Pertahanan Awam

Ejekan baru ditumpaskan pada rancangan pertahanan awam Kerajaan. Ini termasuk arahan buat sendiri tentang bagaimana bertahan dari serangan nuklear di rumah anda sendiri. Sementara itu, jaringan bunker bawah tanah telah dibangun, bukan sebagai tempat penampungan serangan udara secara besar-besaran tetapi sebagai tempat perlindungan yang selamat untuk ahli politik dan penjawat awam terpilih sekiranya berlaku perang nuklear.

Kem Damai Greenham Common Women & # 8217s

Di antara banyak perarakan dan demonstrasi, satu elemen baru muncul: aktiviti khusus wanita.

Pada bulan September 1981, perarakan wanita terutama dari Cardiff tiba di pangkalan Tentera Udara US Greenham Common di Berkshire, di mana peluru berpandu Cruise pertama akan didasarkan. Apa yang pada awalnya merupakan kem sementara tidak lama lagi menjadi kem perdamaian tetap dan kem khusus wanita.

Ia dengan cepat menjadi tumpuan dan simbol penentangan wanita terhadap apa yang banyak dilihat sebagai senjata nuklear yang dikuasai lelaki. Wanita Greenham, ketika mereka menjadi terkenal, bebas dari CND, walaupun banyak anggota wanita CND individu menyokong atau bergabung dengan kem.

Terdapat beberapa penentangan dalam CND dan gerakan perdamaian yang lebih luas terhadap fakta bahawa lelaki dilarang dari kem, tetapi ini sebahagian besarnya hilang ketika tekad, imaginasi dan tenaga Wanita Greenham menjadi jelas. Walaupun permusuhan pers dan penyalahgunaan fizikal termasuk pengusiran berulang kali, sering kali sangat kejam, mereka tetap berada di pangkalan, kadang-kadang dalam ribuan, kadang-kadang hanya beberapa lusin, tetapi tidak pernah berputus asa.

Tahun-tahun Thatcher

Kerajaan Konservatif menjadi cemas. Michael Heseltine dilantik sebagai Menteri Pertahanan pada bulan Januari 1983. Bahagian pentingnya ialah untuk mengatasi pengaruh CND. Bukan hanya unit propaganda anti-CND yang dibiayai dengan baik yang ditubuhkan oleh Pemerintah, tetapi Perkhidmatan Perisikan (MI5) mulai mengintip aktivis CND: mengganggu telefon mereka dan bahkan menyusup ejen ke pejabat London.

Pada masa yang sama beberapa organisasi menentang CND dan dasarnya menjadi sangat aktif. Sebahagiannya memainkan peranan yang sah - misalnya dengan menyediakan pembicara untuk berdebat di sekolah-sekolah menentang Youth CND dan menerbitkan hujah-hujah yang beralasan menentang CND. Yang lain mempunyai peranan yang kurang ternama: mengganggu pertemuan, menerbitkan serangan peribadi, dan berusaha menyerang dan mendiskreditkan Parti Buruh, di bawah kepemimpinan Michael Foot yang pro-CND, untuk kebijakan anti-nuklearnya yang diperbaharui. Hubungan antara organisasi ini dengan pemerintah dan sumber pembiayaan mereka yang tepat tidak pernah jelas.

Kemudian perangai hubungan antarabangsa berubah. Seorang pemimpin Soviet yang baru, Mikhail Gorbachev, mengambil inisiatif dalam menenangkan keadaan. Rundingan untuk membuang peluru berpandu baru yang telah dirobohkan pada tahun 1983 dilanjutkan dan perjanjian ditandatangani pada tahun 1987.

Pembaharuan Gorbachev memimpin dalam beberapa tahun ke depan hingga akhir Perang Dingin, penyatuan semula Jerman Timur dan Barat, penarikan tentera Soviet dari Eropah Timur dan akhirnya kejatuhan Kesatuan Soviet.

Sekali lagi, apabila orang merasa lebih selamat, keanggotaan CND mulai menurun.

Akhir abad kedua puluh

Dalam dekad terakhir abad kedua puluh, perjanjian yang meliputi penyebaran nuklear dan pengujian nuklear memperkuat kepercayaan bahawa bahaya segera perang nuklear telah hilang. Dua puncak protes popular terhadap senjata nuklear bagaimanapun menyusul Perang Teluk pada tahun 1991 ketika ada ketakutan bahawa Iraq akan menggunakan senjata kimia atau biologi ke atas Israel, yang kemudiannya dapat membalas dengan senjata nuklear. Gelombang penentangan kedua di peringkat antarabangsa mengikuti ujian nuklear Perancis 1995 di Moruroa di Pasifik. Ini menimbulkan gelombang kemarahan dan protes di seluruh dunia dan berfungsi sebagai peringatan yang tidak diingini bahawa dunia masih penuh dengan senjata nuklear dan bahawa pengembangan senjata baru masih berterusan.

CND hari ini

Sejak awal abad ke-21 sokongan untuk CND & # 8211 dan untuk Inggeris untuk menyingkirkan senjata nuklearnya & # 8211 telah meningkat dengan ketara.

Menjadi semakin kurang mungkin untuk membenarkan biaya besar yang terlibat dalam kedua-dua penyelenggaraan Trident, sistem semasa dan membangun penggantinya, dalam konteks pemotongan perbelanjaan pemerintah yang besar. Namun, pemerintah Konservatif komited untuk menggantikan Trident, dengan keputusan akhir Parlimen yang diharapkan dalam beberapa bulan mendatang.

Sebagai sebahagian daripada kempen kami untuk Menghentikan Trident dan penggantiannya, CND berkempen di dalam dan di luar Parlimen, bekerjasama dengan sekutu dan penyokong dalam gerakan kesatuan sekerja, komuniti kepercayaan dan masyarakat madani secara keseluruhan. Sikap juga berubah di seluruh masyarakat dan di dalam parti politik.

Walaupun fokus utama kami adalah pada Trident dan penggantiannya, setelah serangan jenayah pada 11 September 2001, kami dengan gigih menentang apa yang disebut & # 8216war mengenai keganasan & # 8217 dan perang yang dihasilkan ke atas Iraq berdasarkan tuduhan-tuduhan atas senjata pemusnahan besar-besaran. Kami menolak perang sebagai kaedah menyelesaikan masalah yang kompleks dan menganjurkan penyelesaian berdasarkan dialog dan keadilan. CND juga menentang NATO bersenjata nuklear dan terus membuat hubungan antara senjata nuklear dan isu-isu lain seperti pertahanan peluru berpandu dan kekuatan nuklear. Kami juga berkempen untuk larangan senjata nuklear global.

Apa yang telah kami capai

CND secara terus menerus mengingatkan para ahli politik dan masyarakat umum tentang bagaimana senjata nuklear yang tidak bermoral dan merosakkan dan bagaimana akan menjadi (seperti sebelumnya) tragedi manusia yang dahsyat jika mereka pernah digunakan lagi. Kami telah membantu mewujudkan persekitaran di mana penggunaan senjata nuklear tidak dapat dipertimbangkan. Majoriti rakyat Britain sekarang menentang senjata nuklear dan ia sama di seluruh dunia. Dari segi praktikalnya, bekerja dengan orang lain di peringkat nasional dan antarabangsa, juga menjadi kekuatan penting dalam menekan pemerintah kita dan pihak lain untuk menyimpulkan sejumlah perjanjian seperti Perjanjian Larangan Ujian Separa, Perjanjian Non-Proliferasi nuklear dan Angkatan Nuklear Julat Menengah Perjanjian. Kami juga berkelahi dengan keras menentang rancangan bom Neutron kerana alat yang mengerikan ini terhenti sebagai hasilnya.

CND terus menarik sokongan kuat dari semua peringkat umur dan lapisan masyarakat dan anggota kami - yang menentukan dasar dan hala tuju CND melalui struktur demokratik kami - adalah sumber terbesar kami. Terdapat banyak pengalaman, komitmen dan tekad dalam kempen kami dan kami akan terus berusaha mencapai matlamat kami sehingga dunia yang bebas dari semua senjata nuklear tercapai. Dengan pertolongan anda, kami dapat melakukannya & # 8211 sertai CND hari ini.


Garis Masa Atom 1985-1960



Penemuan Awal

1895-1905
Secara berturut-turut, para saintis membuat serangkaian penemuan penting yang mengubah fizik menjadi disiplin baru.

November 1895
Wilhelm Röntgen, seorang profesor fizik di University of Würzburg, menerbitkan penemuan sinar-x di Sitzungsberichte der Wurzburger Physikalisch-Medicinischen Gesellschaft, Laporan Mesyuarat Persatuan Perubatan Fizikal Wurzburg. Röntgen menamakan sinar "X" untuk menunjukkan sifat radiasi yang tidak diketahui. Pada tahun 1901 Röntgen menerima Hadiah Nobel pertama dalam bidang fizik untuk penemuannya.

Ogos 1897
Ahli fizik Britain Joseph J. Thomson, Profesor Fizik Eksperimen Cavendish di University of Cambridge, mengumumkan penemuan elektronnya di Majalah Falsafah. Dia menemui elektron semasa meneliti sinar katod. Dia menamakan zarah-zarah baru itu sebagai "corpuscles."

Julai 1898
Saintis Perancis Marie Skłodowska dan Pierre Curie menerbitkan penemuan radium mereka di Comptes Rendus de l'Académie des Sciences. Dalam edisi Disember jurnal yang sama, Curies mengumumkan penemuan polonium mereka, yang dinamai sempena tanah air Marie, Poland. The Curies berkongsi Hadiah Nobel dalam bidang fizik 1903 dengan Antoine Henri Becquerel.

Januari 1902
Ernest Rutherford menerbitkan teorinya mengenai kerosakan radioaktif di Majalah Falsafah. Dia mendapati bahawa bahan radioaktif reput mengikut undang-undang eksponensial dan mencipta konsep separuh hayat. Rutherford juga membuktikan bahawa atom satu unsur radioaktif secara spontan akan berubah menjadi unsur lain, dengan mengusir sekeping atom pada halaju tinggi.

Jun 1905
Saintis Jerman berusia dua puluh enam tahun, Albert Einstein, yang bekerja di pejabat paten di Bern, Switzerland, menerbitkan teori relativiti khasnya yang menunjukkan kebolehubahan jirim dan tenaga di Annalen der Physik. Pada tahun yang sama, Einstein menerbitkan makalah mengenai kaedah baru untuk menghitung dan menentukan ukuran atom, dan mengenai fenomena gerakan Brown yang membuktikan bahawa atom sebenarnya wujud. Sejarawan telah menamakan keluaran saintifik Einstein pada tahun 1905 sebagai annabil mirabilis, tahun keajaibannya.
Kembali ke atas

Siasatan Lanjut

1906-1932
Ahli fizik dan saintis lain menyelidiki kerumitan atom, bertekad untuk memahami strukturnya dan memperoleh keupayaan untuk memecahnya.

Jun 1908
Ernest Rutherford, baru-baru ini dilantik sebagai ketua fizik di University of Manchester, dan pelajarnya, ahli fizik Jerman Hans Geiger, menerbitkan penerangan mengenai alat baru untuk mengesan radioaktiviti di Prosiding Persatuan Diraja. Geiger terus membuat penambahbaikan pada peranti dan pada tahun 1928, dengan bantuan muridnya Walther Müller, mengembangkan kaunter Geiger-Müller yang masih digunakan hingga kini.

April 1911
Ernest Rutherford menerbitkan penemuannya mengenai nukleus atom di Majalah Falsafah. Semasa meneliti penyebaran zarah alfa, dia menemukan cas pusat dalam atom yang kemudian dinamakan nukleus.

Julai 1913
Ahli fizik Denmark Niels Bohr menerbitkan model atom pertamanya di Majalah Falsafah. Model itu meletakkan apa yang kemudian disebut neutron dan proton dalam inti pusat dengan elektron yang mengorbit serupa dengan planet yang mengorbit matahari.

Mei 1930
Ernest O. Lawrence menerbitkan penerangan mengenai siklotron pertama dalam artikel ringkas di Sains. Siklotron mempercepat zarah nuklear ke halaju yang sangat tinggi tanpa penggunaan voltan tinggi. Siklotron pertama ialah alat berbentuk pai, kaca, lilin kedap dan gangsa.

Februari 1932
James Chadwick mengumumkan penemuan neutron dalam artikel ringkas di Nature dan makalah lengkap berikutnya di Prosiding Persatuan Diraja. Chadwick mendapati bahawa neutron tidak mempunyai cas elektrik dan mereka dapat menembusi jirim.
Kembali ke atas

Prelude to War

1933-1939
Dengan fasisme yang semakin meningkat di Eropah, berlaku eksodus para saintis Yahudi. Keupayaan untuk menjana tenaga dari atom ditemui.

Januari 1933
Pada pagi 30 Januari, di pejabat Presiden Jerman Paul von Hindenburg, Adolf Hitler mengangkat sumpah sebagai Canselor. Hindenburg meninggal pada bulan Ogos 1934 dan Hitler menguasai sepenuhnya pemerintahan. Selama beberapa tahun akan datang, banyak saintis Yahudi melarikan diri dari Jerman dan negara-negara Eropah yang lain setelah berlakunya anti-Semitisme yang ditaja oleh negara.

Januari 1934
Saintis Perancis Frédéric dan Irène Joliot-Curie, anak perempuan Marie Curie, menerbitkan penemuan radioaktiviti buatan mereka di Comptes Rendus de l'Académie des Sciences. Pasukan suami isteri mengebom boron, aluminium, dan magnesium untuk menghasilkan isotop unsur-unsur ini yang tidak dijumpai secara semula jadi.Penemuan ini membawa kepada pengeluaran bahan radioaktif yang murah dan banyak untuk tujuan perubatan.

Januari 1939
Otto Hahn dan Fritz Strassmann, ahli kimia di Institut Kimia Kaiser Wilhelm di Berlin, melaporkan di Naturwissenschaften bahawa mereka secara tidak sengaja telah mengesan unsur barium setelah mengebom uranium dengan neutron. Kehadiran barium, unsur yang lebih ringan yang uranium, menyarankan pemisahan inti uranium.

Februari 1939
Lise Meitner dan anak saudaranya Otto Frisch menerbitkan tafsiran teoritis hasil Hahn-Strassmann dalam Alam semula jadi. Dalam artikel itu mereka memperkenalkan istilah "pembelahan" untuk menggambarkan pemisahan inti untuk menghasilkan tenaga dalam reaksi berantai nuklear.

Oktober 1939
Ahli ekonomi Alexander Sachs, rakan Presiden Franklin D. Roosevelt, menyerahkan sepucuk surat kepada FDR yang ditulis oleh Albert Einstein, yang tinggal di Long Island, New York, dengan bantuan dari ahli fizik émigré Hungaria, Leo Szilard. Einstein menasihati Presiden bahawa penyelidikan baru-baru ini mengenai pembelahan menunjukkan bahawa mungkin untuk menghasilkan reaksi berantai nuklear dengan bom, kemungkinan besar Jerman mengusahakannya, dan bahawa Amerika Syarikat harus secara aktif menyokong penyelidikan ini.
Kembali ke atas

Menyusun Usaha

1940-1942
Hasil kerja ahli fizik mula memberi tumpuan kepada komponen penting untuk membina bom atom. Kerajaan A.S. membawa struktur organisasi dan sokongan kewangan kepada usaha tersebut.

Januari 1941
Glenn Seaborg, seorang ahli fizik di University of California, Berkeley, bersama dengan ahli kimia Joseph Kennedy dan pelajar siswazah Arthur Wahl, menemui unsur 94 yang dinamakan Seaborg sebagai "plutonium" setelah planet ini. Para saintis menemui unsur baru dengan mengebom uranium dengan deuteron, inti deuterium isotop hidrogen. Seaborg menyerahkan kertas kerja kepada Kajian Fizikal mengumumkan penemuan ini, tetapi kerana kesepakatan untuk tidak menerbitkan hasil penyelidikan semasa perang, jurnal itu tidak menerbitkan makalah tersebut hingga tahun 1946.

6 Disember 1941
Presiden Franklin D. Roosevelt membenarkan Daerah Kejuruteraan Manhattan (kemudian disebut Projek Manhattan) dengan peruntukan $ 2 bilion untuk membina bom atom. Keesokan harinya pesawat dari tentera laut Jepun mengebom pangkalan tentera A.S. di Pearl Harbor, Hawaii, diikuti beberapa jam kemudian oleh serangan di pulau Midway dan Wake, Guam, Hong Kong, Malaysia, Thailand, Filipina, dan Shanghai, China.

September 1942
Setiausaha Perang Henry Stimson mempromosikan Kolonel Leslie Groves, seorang jurutera tentera, menjadi Brigadier-Jeneral dan menempatkannya sebagai pengawal Projek Manhattan. Groves merekrut J. Robert Oppenheimer, seorang ahli fizik teori yang bekerja di Makmal Radiasi Ernest Lawrence di Berkeley, California, sebagai pengarah saintifik projek itu.

November 1942
Pasukan Jurutera Tentera mula membina di Clinton Engineer Works di Oak Ridge, Tennessee, untuk kilang pemisahan isotop uranium. Loji Y-12, salah satu dari tiga kemudahan pengayaan di Oak Ridge, menggunakan kalutron untuk memisahkan isotop uranium elektromagnetik untuk menghasilkan bahan bertaraf senjata untuk Projek Manhattan.

Disember 1942
Enrico Fermi, ketua Laboratorium Metalurgi University of Chicago, dan rakan-rakannya menghasilkan reaksi berantai nuklear pertama di dunia dalam reaktor bernama Chicago Pile-1. Fermi menjalankan ujian di bawah stadion barat stadium bola sepak 50,000 tempat duduk universiti. Dengan menggunakan mesej berkod Arthur Compton menelefon James Conant dengan berita mengenai peristiwa itu: "navigator Itali telah sampai ke Dunia Baru."
Kembali ke atas

Projek Manhattan

1943-1945
Tersembunyi di bandar dan kilang terpencil di seluruh Amerika Syarikat, saintis dan rakyat biasa bekerja secara rahsia untuk menghasilkan perkakasan dan bahan pembelahan untuk membina bom atom.

Januari 1943
Pembinaan bermula di sepanjang Sungai Columbia di Hanford, Washington, untuk membina kemudahan untuk menghasilkan plutonium untuk bom atom. General Groves memilih Syarikat DuPont sebagai kontraktor pembinaan utama. Pegawai DuPont memilih Hanford kerana jaraknya yang sangat jauh dari kemudahan pengeluaran uranium di Oak Ridge, Tennessee dan jaraknya dekat dengan sumber air utama.

Mac 1943
J. Robert Oppenheimer tiba di makmal penyelidikan atom baru di Los Alamos, New Mexico. Los Alamos memenuhi dua syarat utama untuk projek rahsia: keselamatan dari pengeboman oleh pesawat musuh dan keselamatan dari warga negara yang ingin tahu.

Jun 1945
Saintis terkemuka yang terlibat dalam Projek Manhattan menyampaikan "Laporan Jawatankuasa Masalah Politik dan Sosial dari Makmal Metalurgi Projek Manhattan di University of Chicago" kepada Setiausaha Perang Henry Stimson. Laporan Franck, yang dinamakan sempena ketua panitia James Franck dan ditandatangani oleh rakan saintis Donald Hughes, JJ Nickson, Eugene Rabinowitch, Glenn Seaborg, JC Stearns, dan Leo Szilard, mendesak pentadbiran Truman untuk menggunakan demonstrasi bom atom dengan Jepun di kawasan terpencil sebagai gantinya terhadap penduduk awam.

16 Julai 1945
Para saintis Projek Manhattan meletupkan bom atom pertama di dunia seratus kaki di kawasan gurun New Mexico yang dikenali sebagai Jornada del Muerto, Perjalanan Orang Mati. Setelah menyaksikan letupan itu, ahli fizik Kenneth Bainbridge, Pengarah Ujian Trinity, berkata kepada Oppenheimer, "sekarang kita semua adalah anak jalang."

6 Ogos 1945
Tentera Udara Tentera Darat Amerika Syarikat menjatuhkan bom atom di Hiroshima, Jepun. Bom itu, bernama "Little Boy," menggunakan uranium-235 yang diproses di Oak Ridge untuk pemasangan letupannya. Ini diikuti tiga hari kemudian dengan bom atom kedua, "Fat Man," dijatuhkan di Nagasaki. Perang Dunia II secara rasmi berakhir pada 2 September dengan upacara penyerahan rasmi di Tokyo Harbour.
Kembali ke atas

Persimpangan Damai

1946-1960
Dengan dunia tidak lagi berperang, penyelidikan nuklear beralih dari kawalan ketenteraan ke dalam pengurusan awam. Ujian senjata nuklear berkembang pada masa yang sama dengan perkembangan yang dibuat dalam aplikasi perubatan dan penjanaan tenaga atom.

Ogos 1946
Presiden Harry S. Truman menandatangani Undang-Undang Tenaga Atom menjadi undang-undang. Akta tersebut memindahkan penyelidikan dan pembangunan nuklear dari Tentera Darat ke kawalan orang awam di bawah Suruhanjaya Tenaga Atom. Kemudahan penyelidikan dan pengeluaran nuklear Projek Manhattan dipindahkan ke AEC pada 1 Januari 1947.

Disember 1951
Reaktor eksperimen di dekat Arco, Idaho, menghasilkan elektrik pertama dari tenaga nuklear. Reaktor, yang dirancang dan dibina di Argonne National Laboratory dan dikenali sebagai Experimental Breeder Reactor I, menghasilkan tenaga elektrik yang mencukupi untuk menyalakan empat mentol lampu.

Februari 1953
Para saintis di Oak Ridge National Laboratory berjaya mengendalikan reaktor homogen eksperimen untuk menghasilkan satu megawatt kuasa.

Disember 1953
Presiden Dwight D. Eisenhower menyampaikan ucapan "Atoms for Peace" di hadapan Majlis Umum PBB. Eisenhower mencadangkan agensi antarabangsa untuk mempromosikan penggunaan tenaga nuklear secara damai dan pinjaman uranium yang diperkaya untuk aplikasi damai kepada negara-negara bukan nuklear.


Ringkas, Sejarah Penting Bom Atom - SEJARAH

Terdapat banyak lagi tanda hitam dalam sejarah Amerika kita daripada penyalahgunaan baru-baru ini di penjara Abu Ghraib. Terlalu banyak.

Malangnya, banyak daripadanya sah.

Tahukah anda bahawa kerajaan anda berhak melakukan percubaan kepada anda tanpa anda sedari? Saya tidak pasti sama ada ini telah diuji di Mahkamah Agung, terutamanya kerana kita tidak tahu mengenainya semasa ia berlaku dan biasanya kita mengetahui setelah peserta semua mati. Jadi siapa yang tinggal untuk mencari jalan keluar?

PROGRAM WARFARE KIMIA DAN BIOLOGI

& quot; Penggunaan subjek manusia akan dibenarkan untuk ujian ejen kimia dan biologi oleh Jabatan Pertahanan A.S., yang mengira kepada jawatankuasa Kongres berkenaan dengan eksperimen dan kajian. & quot

& quot; Setiausaha Pertahanan [boleh] menjalankan ujian dan eksperimen yang melibatkan penggunaan agen kimia dan biologi [peperangan] pada penduduk awam [di Amerika Syarikat]. & quot

SUMBER
Undang-undang Umum 95-79, Tajuk VIII, Sek. 808, 30 Julai 1977, 91 Stat. 334.
Dalam U.S. Statutes-at-Large, Vol. 91, halaman 334, anda akan menemui Undang-Undang Umum 95-79.
Undang-undang Umum 97-375, tajuk II, Sek. 203 (a) (1), 21 Disember 1982, 96 Stat. 1882.
Dalam U.S. Statutes-at-Large, Vol. 96, halaman 1882, anda akan menemui Undang-Undang Umum 97-375.

Kami harus berterima kasih kepada penyelidik sukarelawan kami, Rick Ensminger kerana memberikan semua maklumat ini kepada kami. Dia pasti menghabiskan banyak masa menyusun ini. Dan Rick, seperti yang lain, percaya bahawa keseluruhan sistem perubatan kita di negara ini adalah satu percubaan besar. Sekali lagi, anda harus membaca Sejarah Quackery dan lawati halaman kami Penipuan Perubatan. Seperti yang kami tunjukkan dalam artikel History of Quackery, pada tahun 1978, Kantor Penilaian Teknologi menerbitkan laporan bahawa hanya 10 hingga 20% dari semua prosedur perubatan yang digunakan pada waktu itu (dan saat ini) telah ditunjukkan oleh eksperimen terkawal berkesan. Mereka juga menyatakan bahawa hampir separuh daripada prosedur-prosedur yang telah dikaji, tidak dikaji dengan betul, sebenarnya sebenarnya cacat. Anda akan mendapat keseluruhan penerbitan ini dalam talian: Menilai Keberkesanan dan Keselamatan Teknologi Perubatan. [http://www.wws.princeton.edu/

Apa yang mendorong Rick dan saya untuk memusatkan perhatian pada subjek ini adalah dua kisah yang dijumpainya. Yang pertama terdapat di: http://www.time.com/time/covers/1101020422/poisons.html

Untuk meringkaskan artikel itu, puluhan pelajar kolej Nebraskan pada tahun 1998 menanggapi iklan di surat kabar sekolah mereka yang mendakwa mereka dapat & quot; mendapatkan wang tambahan & quot dengan menawarkan diri untuk belajar. Mereka diberi borang persetujuan 7 halaman (yang tidak dibaca) dan mendapat sebotol pil untuk dibawa pulang.

Pil dibuat oleh bahan kimia Dow. Percubaan itu adalah untuk membuktikan bahawa bahan pembunuh roach utama mereka di Raid (chlorpyrifos) selamat.

Ya, pelajar kolej ini menggunakan racun perosak untuk Dow Chemical Corporation. Oh ya, dan memperoleh $ 460.00.

Sejak tahun 1997 pembuat racun perosak telah menyerahkan lebih daripada sedozen kajian manusia ke EPA. Namun, yang belum pernah dibuktikan adalah sama ada boleh diterima secara sah atau beretika untuk melakukan ujian klinikal yang tidak memberi manfaat berpotensi kepada peserta (selain keuntungan wang) dan boleh membahayakan individu atas nama kesihatan awam.

Sementara itu, syarikat kimia masih boleh melakukan percubaan manusia secara senyap-senyap. "Tidak ada pencerahan kerana tidak ada sistem untuk mengesan kajian yang tidak dibiayai secara federal," kata Ken Cook, presiden Kumpulan Kerja Alam Sekitar, yang menentang ujian racun perosak. Tidak ada protokol mengenai bagaimana ia harus dijalankan. Kita bercakap mengenai Barat yang liar dan liar di sini. & Quot

Ini adalah artikel yang luar biasa. Ketua syarikat farmaseutikal, Profesor David Horrobin, mengidap barah dan bukannya menggunakan ubat-ubatan yang dibuat oleh syarikatnya dan banyak yang lain untuk barah, dia memilih alternatif yang dianggap sebagai puak oleh ubat arus perdana. Dalam artikel itu, Dr Horrobin menjadi bersih: "Percubaan ubat tidak berguna dan tidak beretika." Dia terus mengatakan bahawa sukarelawan mempunyai sedikit peluang untuk sembuh.

Artikel ini mesti dibaca. Kami menyimpannya di sini sekiranya ia dikeluarkan dari web.

Sebelum kita mula menyenaraikan sejarah eksperimen manusia yang ringkas, perhatikan bahawa tidak semua eksperimen pada manusia dilakukan tanpa persetujuan mereka, dan juga tidak berbahaya. Ahli tingkah laku akan tahu sedikit tanpa melakukan eksperimen manusia. Sebilangan eksperimen yang kami senaraikan di bawah adalah eksperimen monumental, tetapi ada yang sayangnya bodoh, kejam, dan tidak masuk akal.

Hippocrates hidup pada abad kelima SM. dan dianggap sebagai Bapa Perubatan dan Bapa Etika Perubatan. Dia menetapkan etika dan peraturan di mana seorang doktor mesti memandu praktiknya, oleh itu, Sumpah Hippokratik. Walaupun TIDAK dalam sumpah itu, Hippocrates mengajarkan kepada pelajarnya bahawa undang-undang PERTAMA yang mesti dibimbing oleh semua doktor adalah:

Atau dalam bahasa Inggeris (anda akan menjumpainya di laman utama kami) berbunyi: & quotPertama sekali tidak membahayakan. & Quot


Cindy Kelly: Saya Cindy Kelly. Hari Isnin, 14 Mac 2016. Kami di Washington, D. C., dan saya mempunyai penulis J. Samuel Walker. Soalan pertama saya kepadanya adalah untuk memberitahu saya namanya dan mengejanya.

Sam Walker: Baiklah, nama saya adalah J. Samuel Walker yang pertama, jadi J. S-a-m-u-e-l W-a-l-k-e-r. Tetapi, saya pergi oleh Sam, S-a-m.

Kelly: Tentunya. Saya tahu bahawa dia adalah pengarang terkenal di Projek Manhattan, dan itulah sebabnya dia berada di sini hari ini. Saya mahu dia hanya memberikan ringkasan ringkas bagaimana dia menulis mengenai Projek Manhattan, apa kerjayanya dan pendidikannya.

Walker: Saya dilatih sebagai sejarawan. Saya mempunyai Ph.D. dalam sejarah dari University of Maryland. Bidang saya di sekolah siswazah adalah sejarah diplomatik Amerika, dan seperti banyak rakan saya yang mendapat Ph.D. pada awal tahun 1970-an, saya tidak dapat mencari pekerjaan akademik. Saya mendapat pekerjaan di Arkib Negara dan bekerja di sana selama tiga setengah tahun. Saya mengekalkan minat saya dan melakukan beberapa penerbitan dalam sejarah diplomatik, tetapi tidak mengenai bom atom. Bukan topik yang sangat menarik minat saya pada ketika itu.

Saya pernah membaca buku Gar Alperovitz [Diplomasi Atom: Hiroshima dan Potsdam] sebagai sarjana, dan menganggapnya menarik kerana mengambil kira mitos yang berlaku sepanjang '50-an dan '60 -an. Truman itu harus menggunakan bom itu kerana satu-satunya alternatif adalah pencerobohan ke Jepun yang akan menelan ratusan ribu nyawa. Oleh itu, saya membacanya dan saya berfikir, "Baik, itu sangat menarik," dan kemudian saya teruskan.

Semasa saya meninggalkan Arkib, saya menjadi ahli sejarah Suruhanjaya Peraturan Nuklear sebagai sejarawan pada masa itu, dan kemudian satu-satunya sejarawan untuk NRC. Di sana, saya menulis sekumpulan buku mengenai peraturan tenaga nuklear, yang sekali lagi tidak ada hubungannya dengan bom atom. Kecuali orang akan memanggil saya dan berkata, "Apakah bom pertama yang digunakan di Hiroshima adalah plutonium atau bom uranium?" Saya tidak tahu. Dan ada soalan lain seperti itu. Orang akan memanggil NRC kerana nama pertama dalam tajuk agensi itu adalah "nuklear," jadi mereka menganggap bahawa sejarawan NRC akan tahu.

Saya agak malu dengan itu, jadi saya membaca. Itu sekitar masa ulang tahun ke-40 Hiroshima dan Nagasaki dan banyak buku menarik dikeluarkan. Saya berfikir, "Baiklah, saya ingin membahas topik ini. Sudah hampir 20 tahun sejak saya menjadi sarjana, jadi saya fikir saya akan membaca dan mengetahui lebih lanjut mengenai topik ini. "

Semasa saya membaca, saya tertarik dan saya menulis sebuah artikel, yang diterbitkan di Jurnal Sejarah Diplomatik pada tahun 1989 atau '90, di mana saya meninjau literatur mengenai bom atom dan membuat beberapa kesimpulan. Artikel itu berjalan dengan baik dan mendapat, sekurang-kurangnya berdasarkan standard saya untuk artikel ilmiah, lebih banyak perhatian daripada artikel lain yang saya tulis. Itulah bagaimana saya memasuki topik ini.

Saya semakin tertarik apabila kontroversi besar tercetus beberapa tahun kemudian pada awal 1990-an - '93, '94, '95 - mengenai rancangan Smithsonian untuk nasib buruknya Enola Gay pameran. Kontroversi itu menarik. Tetapi itu juga sedikit melucutkan bagi saya kerana artikel historiografi yang saya tulis dan terbitkan beberapa tahun sebelumnya selalu dikutip dari luar konteks.

Sering kali para sarjana di sebelah kiri spektrum dalam kontroversi bom atom memetik saya di luar konteks dan berkata, "Lihat, anda tahu, bahkan sejarawan rasmi konservatif Suruhanjaya Peraturan Nuklear bersetuju dengan saya." Itu benar-benar mengganggu saya, sungguh, sangat mengganggu saya, kerana saya fikir ia tidak profesional. Saya masih menganggapnya tidak profesional. Oleh itu, pada tahun 1995, saya berfikir, "Baiklah, mungkin saya akan menulis buku," kerana saya fikir ada keperluan untuk buku pendek mengenai keputusan menggunakan bom yang akan menarik minat pelajar dan masyarakat umum .

Objektif saya adalah untuk menggariskan pandangan saya sendiri mengapa Truman menggunakan bom itu, yang mana saya belum mencapai kesimpulan. Saya tidak pasti. Saya benar-benar memasuki topik ini dengan pemikiran terbuka tentang mengapa bom itu digunakan, apa pertimbangannya, dan yang paling penting, apa konteksnya pada musim panas tahun 1945. Saya ingin menulis sebuah buku pendek, untuk membuat beberapa kesimpulan , dan lihat di mana saya keluar. Begitulah buku Kemusnahan Segera dan Util berlaku.

Sebahagiannya saya tidak berpuas hati kerana saya bosan dikutip dari luar mengenai pekerjaan yang tidak dilakukan atau berkaitan dengan tugas saya di NRC. Ini mengganggu saya bahawa orang menggunakan kedudukan saya sebagai sejarawan pemerintah untuk memajukan hujah mereka sendiri atau kedudukan politik mereka sendiri. Untuk dua motivasi itu, salah satunya lebih mulia daripada yang lain, saya menulis buku malam dan hujung minggu. Saya bekerja seharian, menulis sejarah peraturan tenaga nuklear. Petang dan hujung minggu pada musim sejuk, saya menulis Kemusnahan Segera dan Util. Setelah saya memahaminya, topik itu tidak akan dilepaskan. Ia sangat menarik dan sangat menarik. Dan dokumen baru dibuka setelah kematian Hirohito, sehingga buku baru keluar. Sejak saya memulakan buku itu 20 tahun yang lalu, saya telah menjadi pecandu keputusan bom atom.

Kelly: Bagus. Saya mahu anda berpura-pura berusia 13 tahun, di tengah-tengah negara, dan tidak tahu apa-apa mengenai Perang Dunia II, Presiden Truman, atau konteks keputusan menjatuhkan bom. Dengan istilah mudah untuk yang belum tahu, bolehkah anda mulai dari awal dan menjelaskan apa yang sedang berlaku, apa yang menyebabkan keputusan ini, apa faktornya? Cukup berikan sinopsis ringkas buku anda.

Walker: Ya pasti. Saya boleh melakukannya sekiranya kita mempunyai dua atau tiga jam. [Ketawa]

Kelly: Ya, kita ada masa.

Walker: Konteks bom, tentu saja, adalah Perang Dunia II. Terdapat ribuan buku, mungkin berpuluh-puluh ribu, buku yang ditulis mengenai Perang Dunia II. Bagi sesiapa yang ingin memahami dunia moden, penting untuk mengetahui sesuatu tentang Perang Dunia II, sama ada anda pelajar atau orang dewasa.

Sekiranya anda membaca apa-apa mengenai Perang Dunia II, dengan cepat menjadi jelas betapa bencana yang mengerikan di seluruh dunia itu bagi dunia. Sebanyak 80 juta orang mati. Walaupun jumlahnya tidak tepat, jumlahnya sangat besar, dan mustahil untuk mendapatkan senjata. Jumlah kemusnahan di Eropah dan di bahagian lain dunia sangat mengerikan. Sangat mustahil untuk melebih-lebihkan kehancuran, kematian, dan kengerian perang.

Dalam konteks itu, perang dengan Jerman berakhir pada awal Mei 1945, tetapi Amerika Syarikat masih berperang dengan Jepun. Tidak ada kemungkinan perang dengan Jepun akan berakhir dengan cepat atau mudah. Semua orang tahu Jepun berada dalam keadaan teruk. Kerajaan Jepun pasti mengetahui perkara itu. Tetapi Jepun tidak memberikan petunjuk pada saat itu, pada musim panas tahun 1945, bahawa mereka siap menyerah. Jadi, walaupun mereka dikalahkan, tidak ada tanda-tanda mereka akan menyerah. Pembuat dasar Amerika bimbang bahawa perang akan berlangsung mungkin satu tahun atau lebih, dengan senarai korban yang sangat besar untuk tentera Amerika, Marinir, dan pelaut.

Objektif bagi Truman dan penasihatnya pada musim panas tahun 1945 adalah untuk mencari jalan untuk mengakhiri perang secepat mungkin. Bom atom, yang diuji untuk pertama kalinya dengan jayanya pada 16 Julai 1945, nampaknya merupakan cara yang paling menjanjikan untuk mengakhiri perang dengan cepat. Tidak ada yang tahu, atau tidak ada yang menganggap, bahawa ia akan mengakhiri perang dengan segera, tetapi tampaknya itu adalah cara terbaik, cara yang paling mungkin untuk mengakhiri perang dengan cepat, dan itulah sebabnya ia digunakan.

Dalam konteks itu, kengerian perang dan keinginan Truman dan penasihatnya untuk mengakhiri perang secepat mungkin, penggunaan bom, yang begitu kontroversial sekarang, sama sekali tidak kontroversi pada musim panas 1945. Ini tidak seolah-olah Truman harus memilih antara penasihat yang mengatakan satu perkara dan penasihat yang mengatakan sesuatu yang lain. Tidak, jelas bagi semua orang bahawa bom itu dapat mengakhiri perang dengan cepat dan mengejutkan Jepun untuk menyerah. Jadi, kita harus menggunakannya. Tidak ada kontroversi tidak ada musyawarah. Setelah siap, kami akan menggunakannya.

Sekiranya anda berusia 13 tahun, saya menggesa anda untuk belajar sedikit sebanyak mengenai Perang Dunia II. Sebaik sahaja anda melakukannya, saya rasa anda dapat memahami mengapa bom itu, seperti yang saya katakan dalam buku ini, adalah keputusan yang mudah dan jelas bagi Truman. Truman tidak pernah terkilan kerana menggunakan bom itu. Itu hanya keputusan yang jelas. Kami mengerti, orang Jepun tidak siap menyerah, mereka tidak memberi petunjuk bahawa mereka siap menyerah, dan oleh itu kami menggunakannya. Dan jika ia melakukan apa yang kita rasa akan lakukan, itu mungkin mengejutkan mereka untuk menyerah.

Kelly: Bolehkah anda bercakap sedikit mengenai pengeboman konvensional yang sedang berlaku di Jepun?

Walker: Ya, dan kita seperti tidak melihatnya. Sejak B-29 dikembangkan - dan B-29 adalah yang terbaru dalam kapal terbang dan perang udara, pada akhir 1944, awal tahun 1945 - B-29 telah mengebom kapal terbang keluar dari Jepun sejak awal tahun ini. Kerana B-29 memiliki jarak yang cukup untuk mencapai Jepang dari Kepulauan Mariana, yang telah kami ambil alih pada tahun 1944, dan memungkinkan untuk B-29 membuat perjalanan pergi balik dari Saipan atau Guam ke kota-kota Jepun dan kembali lagi. Itu adalah sesuatu yang baru.

Bermula pada musim gugur 1944, dan terutama pada bulan-bulan awal 1945, armada besar B-29 meletupkan bom, dalam kebanyakan kes, atau paling tidak banyak kes, bandar-bandar Jepun dan menyebabkan kemusnahan yang sangat besar. Terdapat gambar dalam buku saya mengenai apa yang berlaku di Tokyo. Terdapat bom di Tokyo pada bulan Mac 1945 yang menghancurkan sebahagian besar bandar Tokyo. Sekiranya anda melihat foto itu, atau gambar apa pun, ia kelihatan seperti foto kerosakan dari bom atom di Hiroshima dan Nagasaki.

Mengebom bandar dan orang awam adalah amalan yang mapan bagi Amerika Syarikat dan, tentu saja, juga berlaku di Eropah. Tidak ada yang revolusioner mengenai penggunaan bom atom terhadap sasaran orang awam. Ini dipandang sebagai malang oleh Truman, dan terutama oleh Setiausaha Perang Henry Stimson, tetapi juga dianggap perlu untuk memenangkan perang secepat mungkin. Itulah sebab lain mengapa keputusan untuk menggunakan bom atom untuk Truman bukanlah keputusan yang besar. Itu hanya bom yang lebih besar. Itu akan menyebabkan kerosakan yang besar dengan menggunakan satu bom. Tetapi itu bukan langkah besar dari segi kekuatan, dari segi besarnya kehancuran yang ditimbulkannya, dari mengirim armada 300 atau 350 B-29 melawan kota-kota Jepun.

Kelly: Pada masa itu, anda mengatakan bahawa Jepun semuanya kalah. Bolehkah anda bercakap tentang kedudukan mereka dari segi kebolehan atau kekuatan ketenteraan, dan mengapa mereka tidak menyerah?

Walker: Jepun berada dalam keadaan teruk. Tentera udara Jepun yang pernah dibanggakan dikurangkan menjadi pesawat latihan. Juruterbang yang begitu mahir kebanyakannya sudah tidak ada, baik dibunuh atau ditangkap, kebanyakan mereka terbunuh. Jadi, angkatan udara adalah cengkerang dari apa yang ada ketika mereka mengebom Pearl Harbor. Tentera laut Jepun, sumber kebanggaan Jepun yang lain, hampir dihapuskan dari segi kemampuan bertempur. Jepun mengalami sekatan yang sangat berkesan yang ditempati tentera laut Amerika terhadap pulau-pulau Jepun. Ia juga dipengaruhi oleh pengeboman bandar-bandar Jepun.

Tentera Jepun hampir utuh di China. China, atau sebahagian dari China, telah dikuasai oleh Jepun pada akhir tahun 1930-an. Terdapat sejumlah besar tentera Jepun yang terlatih, bersenjata, dan beristirahat dengan baik di China, bahagian lain di Asia Tenggara, dan beberapa pulau Pasifik yang telah dilewati ketika Amerika Serikat mengepung pulau-pulau di Pasifik untuk mendekat ke Jepun betul. Jadi, ia mempunyai tentera, tetapi tentera Jepun diasingkan. Orang Jepun mempunyai sejumlah besar pasukan di Manchuria, yang mereka kuasai setelah 1931, dan mereka mempunyai sejumlah besar tentera untuk mempertahankan tanah air. Cuma pasukan itu bukan yang terbaik, terlatih, dan paling berpengalaman.

Oleh itu, dari segi kemampuannya untuk berperang, Jepun terhambat dengan fatal, dan pemerintah Jepun mengetahui hal itu. Mengapa mereka tidak menyerah? Sepatutnya, mereka mesti ada. Seawal musim panas 1944, ketika Amerika Syarikat mengambil alih Saipan, pegawai Jepun — saya lupa pegawai mana — seorang pegawai tinggi Jepun berkata, “Kami tidak lagi dapat menjalankan perang ini dengan peluang kejayaan.”

Mereka tahu itu, dan tidak ada perbezaan pendapat mengenai hal itu. Mereka tahu bahawa seawal musim panas 1944. Tetapi mereka memerlukan satu tahun lagi untuk memutuskan untuk menyerah. Terdapat pelbagai sebab untuk itu. Ini bukan orang bodoh, tetapi mereka bertindak bodoh. Itu mungkin alasan yang paling penting, tetapi mungkin tidak. Mereka ingin memastikan bahawa ketika mereka menyerah, jika mereka menyerah, itu dilakukan dengan cara yang tidak mungkin menyakitkan. Dan, di atas segalanya, mereka bertekad untuk menjaga maharaja di takhta sebagai ketua dan simbol pemerintahan Jepun.

Persoalannya adalah untuk Amerika Syarikat, bagi Truman dan penasihatnya, apa yang diperlukan untuk memaksa orang Jepun menyerah dan berapa banyak nyawa orang Amerika yang memerlukannya untuk melakukan itu? Dan itu adalah soalan terbuka sepanjang musim gugur dan musim sejuk tahun 1944, dan musim sejuk, musim bunga, dan musim panas tahun 1945.

Ada pegawai tinggi dalam pemerintahan Jepang yang mengatakan, “Lihat, kita harus menyerah, kita tidak boleh berperang ini. Kami tidak boleh memenangi perang ini. Orang kita disembelih. Kita harus mengakhiri perang kerana jika tidak, meneruskan perang mungkin merupakan ancaman terbesar bagi maharaja. "

Mereka tidak mengatakan, "Oh, kita kehilangan puluhan ribu orang, wanita dan anak-anak." Ini adalah "Kita harus melakukan apa yang harus kita lakukan untuk menyelamatkan maharaja, dan menyerah dengan syarat bahawa maharaja dibiarkan tinggal di takhtanya sepertinya cara terbaik untuk melakukan itu."

Militan kemudian pada musim panas tahun 1945 berkata, “Tidak, tidak, kita tidak boleh melakukan itu. Kami tidak akan menyerah kecuali syarat lain dipenuhi. Kita mesti menjaga maharaja di takhta. Kami juga tidak akan bersetuju untuk menduduki sebahagian besar wilayah di Jepun. Kami mahu melucutkan senjata. Kami mahu melakukan perbicaraan jenayah perang kami sendiri. "

Keempat syarat itu. Sudah tentu, mereka tidak dapat diterima oleh Amerika Syarikat dan sekutunya. Adalah tidak masuk akal bagi militan untuk berfikir bahawa mereka mungkin boleh diterima. Tetapi pemikiran mereka adalah "Sekiranya Amerika Syarikat menyerang, baiklah."

Saya harus kembali ke rancangan Amerika untuk pencerobohan. Pencerobohan adalah cara paling tidak diingini dan paling ditakuti untuk mengalahkan Jepun. Tetapi rancangan itu berjalan sebagaimana mestinya, kerana kebanyakan pemimpin tentera, termasuk Panglima Tentera Darat, Jenderal George Marshall, yakin bahawa pencerobohan ke atas Jepun sangat diperlukan untuk memaksa penyerahan Jepun. Oleh itu, rancangan diteruskan untuk pencerobohan Jepun bermula pada atau sekitar 1 November 1945.

Militan dalam pemerintahan Jepun mengatakan, “Ya, biarkan mereka datang. Kami akan membunuh begitu banyak daripada mereka ketika mereka menyerang sehingga mereka akan mengurangkan syarat penyerahan mereka. Mereka akan menjadikannya lebih mudah atau lebih diterima bagi kita untuk menyerah. Itu rancangannya. Biarkan mereka menyerang. Tentu, ini akan mengorbankan berjuta-juta nyawa Jepun. " Dan mereka menggunakan nombor tersebut. 80 juta, saya fikir, adalah jumlah yang dilemparkan, sejumlah besar kehidupan orang Jepun. "Tetapi tidak apa-apa, kerana dengan cara itu kita dapat menjaga maharaja dan kita dapat menyerah, kita dapat membuat kekalahan, dapat diterima."

Itulah dua sudut pandang yang diperdebatkan dalam pemerintahan Jepun dan hierarki Jepun pada musim panas tahun 1945. Tidak ada kesimpulan yang dapat dicapai. Maharaja tidak dapat membuat keputusan. Dia akan berkata suatu hari, “Baiklah, kedamaian akan menjadi idea yang baik. Mari cuba untuk itu. " Dan keesokan harinya, dia akan berkata, "Baiklah, mungkin kita harus melakukan serangan baru di China," yang sebenarnya dia katakan pada bulan Julai 1945.

Jadi itulah keadaannya. Anda mempunyai pemerintah Jepun yang tahu bahawa ia dikalahkan tetapi tidak bersedia menyerah, dan itu ditentukan sekurang-kurangnya untuk menjaga maharaja di takhta. Petunjuknya adalah bahawa gagasan itu bukan untuk menjadikan maharaja di takhta sebagai raja berperlembagaan, sebagai semacam tokoh, tetapi untuk menjaga maharaja di takhta dengan kuasa ilahi seorang raja, yang tentu saja seperti yang dia miliki sebelumnya dan semasa perang.

Ini sekali lagi sama sekali tidak dapat diterima oleh AS. Ini tidak pernah dijelaskan, tetapi banyak beasiswa menunjukkan bahawa itulah yang mereka fikirkan sehingga syarat penyerahan akhir dipersetujui oleh Jepun dan Amerika Syarikat setelah dua bom itu dan setelah pencerobohan Soviet ke Manchuria.

Kelly: Wah. Oleh kerana anda telah menyebut tentang pencerobohan Soviet, kembalilah kepada perjanjian antara Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet mengenai pencerobohan Soviet dan apakah sikap awal A.S. terhadap kemasukan Soviet ke dalam perang itu. Bagaimana itu berubah, [Setiausaha Negara] Ketakutan Jimmy Byrnes, dan semua ini.

Walker: Salah satu objektif utama [Presiden Franklin D.] Roosevelt di Yalta, yang pada bulan Januari 1945, adalah untuk membuat [Joseph] Stalin bersetuju untuk memasuki perang melawan Jepun. Tentunya Soviet telah memerangi Nazi, dan hanya itu yang dapat mereka lakukan selama perang di Eropah sedang berlangsung.

Tetapi pada Januari 1945, jelas bahawa Nazi telah dikalahkan, dan Roosevelt menginginkan perjanjian dari Stalin untuk memasuki perang melawan Jepun. Jepun dan Rusia telah menandatangani perjanjian tanpa pencerobohan, yang telah dipatuhi oleh kedua-dua negara kerana itu adalah kepentingan mereka untuk melakukannya. Roosevelt ingin Stalin setuju untuk ikut berperang melawan Jepun, dan Stalin bersetuju untuk melakukan itu tiga bulan setelah perang di Eropah berakhir.

Alasan Roosevelt begitu ingin mewujudkannya adalah kerana orang-orang Rusia dapat mengikat pasukan Jepun di Manchuria, yang di antaranya ada banyak, sehingga mereka tidak dapat dipindahkan kembali ke daratan Jepun. Sekatan pada bulan Januari tidak begitu ketat seperti pada musim bunga dan musim panas. Tetapi idenya adalah untuk membuat Soviet mengikat tentera Jepun di Manchuria. Bagi Stalin, itu bagus kerana dia bukan sahaja akan mengikat pasukan Jepun tetapi juga meningkatkan kekuatannya di Asia.

Itulah persetujuan dan pemikiran. Pembuat dasar Amerika jelas bahawa apabila Soviet menyerang Manchuria akan sangat membantu untuk mengakhiri perang dengan jayanya. Saya tidak menjumpai tempat di mana ada yang mengatakan bahawa pencerobohan Soviet ke Manchuria akan cukup untuk menyebabkan Jepun menyerah kalah.

Ketika Truman pergi ke Potsdam pada bulan Julai 1945, objektif utamanya, dan dia menyatakan ini dalam buku hariannya dengan sangat jelas, adalah untuk membuat Stalin menegaskan kembali komitmennya untuk memasuki perang melawan Jepun pada bulan berikutnya. Perang di Eropah telah berakhir pada bulan Mei, dan Stalin dijadualkan masuk pada awal bulan Ogos.

Pertemuan pertama Truman dengan Stalin adalah makan tengah hari tidak rasmi dan Stalin berkata ya, itulah yang akan dia lakukan. Truman gembira, kerana dia mendapat perkara utama yang dia pergi ke Potsdam tanpa kerumitan. Stalin berkata, "Ya, saya akan berada pada 15 Ogos." Truman - saya rasa "gembira" tidak akan melebih-lebihkan perasaannya. Stalin tidak melakukannya sebagai kebaikan. Sudah tentu, dia mempunyai alasan tersendiri kerana mahu menyerang Manchuria, tetapi masih bagi Truman itu perkara besar.

Dokumen-dokumen itu pada masa itu juga menjelaskan bahawa walaupun A.S. berpendapat ini akan berguna, sekali lagi, tidak ada yang menyangka itu cukup dengan sendirinya. Truman membuat entri buku harian terkenal di mana dia menulis beberapa catatan selepas makan tengah hari bersama Stalin. Dia berkata, "Fini Japs ketika itu terjadi." Beberapa sarjana mengatakan, "Nah, inilah bukti bahawa Truman berpendapat bahawa pencerobohan Soviet cukup untuk mengalahkan Jepun, dan oleh itu dia tidak memerlukan bom."

Saya yakin bahawa kita tidak tahu dengan tepat apa maksud Truman. Ini sesuatu yang dia catat. Ia seolah-olah tidak memikirkannya. Sangat jelas bahawa dia tidak mendengar bahawa dari penasihat ketenteraannya, dari Marshall, atau Stimson, atau dari orang lain yang bertugas melakukan perang, bahawa pencerobohan Soviet itu sendiri sudah cukup untuk mengalahkan Jepun. Kemudian, dengan dokumen Jepun dan dengan [Operasi] pintasan Sihir - Amerika Syarikat memintas lalu lintas diplomatik Jepun - kita mempunyai lebih banyak sumber daripada yang pernah kita lakukan, dan telah selama 20 tahun terakhir.

Ada kemungkinan Amerika Syarikat meremehkan kesan pencerobohan Soviet ke Jepun, dan kesannya lebih besar daripada apa yang difikirkan oleh pembuat dasar Amerika pada musim panas 1945. Tetapi, jelas, pada masa itu, dalam konteks di mana mereka berada beroperasi, mereka tidak percaya bahawa pencerobohan Soviet itu sendiri sudah cukup. Mereka fikir ia akan membantu. Ini akan memberi lebih banyak tekanan kepada orang Jepun. Ini akan mengejutkan orang Jepun. Tetapi mereka tentunya tidak menjalankan atau membuat kebijakan mereka dengan anggapan bahawa setelah Soviet memasuki perang, perang akan segera berakhir.

Adakah anda bertanya kepada saya bahagian lain dari soalan itu?

Kelly: Baiklah, hanya James Byrnes.

Walker: Byrnes yakin bahawa bom itu akan membantunya berunding dengan Soviet. Ketegangan sudah mulai meningkat antara Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet, dan mereka berlaku sepanjang tahun 1945, bahkan sebelum Roosevelt meninggal. Roosevelt prihatin dengan apa yang dilakukan Stalin di Eropah Timur. Itu adalah masalah besar dan utama. Ini adalah isu yang menentukan dalam dunia pasca perang, di dunia pasca perang di Eropah.

Ketegangan semakin meningkat, dan Byrnes prihatin tentang bagaimana ini akan mempengaruhi kedudukan dan matlamat Amerika di Eropah dan juga di Asia. Byrnes menjelaskan dengan jelas bahawa dia berpendapat memiliki bom itu — ini setelah bom itu berhasil diuji pada 16 Juli — akan membantunya mengintimidasi atau setidaknya mengagumkan Soviet di meja diplomatik.

Saya tidak fikir ada sarjana yang benar-benar melangkah ke langkah seterusnya, dan saya tidak pasti ada cara untuk melangkah ke langkah seterusnya. Tidak jelas bagi saya bagaimana pemikirannya akan berjaya. Sekiranya dia akan melambaikan bom dan berkata, "Hei, kamu tahu, lebih baik kau mundur, kerana kita punya bom." Itu mungkin bukan masalah, tetapi Byrnes dengan jelas memikirkannya, dan dia bercakap dengan Truman mengenai perkara itu, sekurang-kurangnya beberapa perkara.

Sikap Truman seperti, "Oh, ya, baiklah. Sekiranya mereka melakukannya, baiklah, baiklah. " Tetapi itu bukan alasan bahawa bom itu digunakan. Bom itu digunakan untuk tujuan ketenteraan, kerana Truman mendengar dari penasihat ketenteraannya. Byrnes bukan penasihat tentera dalam istilah ini.

Kelly: Bolehkah anda mengingatkan orang siapa dia?

Walker: James F. Byrnes adalah Setiausaha Negara. Dia mengendalikan diplomasi, tetapi dia bukan penasihat tentera, dan alasan Truman menggunakan bom itu adalah kerana dia mendengar dari penasihat ketenteraannya bahawa ia mungkin akan mengakhiri perang dengan lebih cepat.

Kelly: Oleh penasihat tentera, maksud anda George C. Marshall? Siapa yang terlibat dalam perkara ini?

Walker: Baiklah, penasihat utama adalah Laksamana Leahy, yang merupakan Ketua Kakitangan Rumah Putih. William - "D" Saya fikir ia adalah permulaan pertamanya - William D. Leahy. George C. Marshall, yang merupakan Panglima Tentera Darat, seorang lelaki yang sangat menghormati Truman dan semua orang. Dan Setiausaha Perang Henry L. Stimson, seorang yang mempunyai berat dan martabat yang sangat besar, yang dihormati oleh semua orang. Truman tidak mempunyai banyak kasih sayang - atau sekurang-kurangnya dia tidak dekat dengan Stimson - tetapi dia mendengarkan Stimson.

Mereka adalah tiga teratas yang memberi nasihat kepadanya mengenai keputusan ketenteraan dan tindakan ketenteraan. Truman, tentu saja, adalah bekas pegawai, jadi dia mempunyai rasa ketenteraan. Dia mempunyai pengalaman ketenteraan dan itu juga berharga baginya.

Kelly: Bolehkah anda memberitahu kami lebih banyak mengenai Stimson? Adakah anda akan mengatakan bahawa dialah yang paling terlibat dengan pengembangan sebenar bom atom?

Walker: Ya. Stimson adalah Setiausaha Perang, jadi dialah yang membuat keputusan. Setelah Projek Manhattan diberi kuasa pada musim gugur 1941, Stimson adalah pegawai atasan yang bertanggungjawab atas tindakan Projek Manhattan. Dia melantik Jeneral [Leslie] Groves, yang menjadi hak untuk menjalankan Projek Manhattan. Tetapi Stimson adalah pegawai tertinggi yang berada di puncak Projek Manhattan setiap hari, yang benar-benar memahami apa yang sedang berlaku tanpa mengetahui semua butiran teknikal. Dia sangat mengetahui kemajuan Proyek Manhattan dan apa maksudnya.

Pada awal tahun 1945, ketika jelas bahawa bom akan dibangun dan mungkin akan berjaya, para saintis memberitahu Stimson - dan Groves telah memberitahu Roosevelt - bahawa bom uranium, bom U-235 yang digunakan untuk melawan Hiroshima, tidak akan dilakukan. Tidak memerlukan sebarang ujian. Mereka begitu yakin akan berjaya. Pada awal tahun 1945 sudah jelas bahawa kita akan memiliki bom, kerana pada masa itu sudah jelas bahawa anda akan memiliki cukup U-235 untuk membangun setidaknya satu bom. Stimson sangat prihatin dengan apa yang dimaksudkan dengan dunia pasca perang dari segi hubungan Amerika-Soviet, terutamanya.Stimson sangat memikirkan apa maksudnya ini dan apa kesan keseluruhannya, apa kesan jangka panjang, dan apa yang akan berlaku sekiranya dan selepas bom digunakan.

Pada mulanya dia mengatakan perkara yang serupa dengan pandangan Byrnes. "Ini akan membantu kita dengan orang-orang Rusia," semacamnya. Saya harus tahu petikannya, dan saya tidak memilikinya - ini akan menjadi senjata utama, ini akan menjadi senjata penentu. Sekali lagi, agak kabur tentang bagaimana, tetapi hakikat bahawa kita akan memiliki senjata baru yang kuat ini, dan tidak ada orang lain yang akan membantu dalam menangani Rusia.

Seiring berjalannya waktu, dia menjadi semakin prihatin tentang apa maksudnya. Dia sangat prihatin bahawa Truman terlalu bertindak balas terhadap apa yang dilakukan Soviet di Eropah Timur, sehingga hal-hal tidak semestinya tegang dengan Rusia. Dia memasukkan bom ke dalam pemikirannya. Dan, sebulan atau lebih setelah perang berakhir, dia cukup mengubah pandangannya sehingga dia mengesyorkan kepada Truman agar kita mendekati orang Rusia, menawarkan untuk berkongsi maklumat saintifik asas. Bukan butiran kejuruteraan mengenai cara membuat bom, tetapi maklumat saintifik asas mengenai tenaga atom sebagai cara untuk mencuba kepercayaan mereka. Itu adalah perubahan besar dari pandangannya lima atau enam bulan sebelumnya.

Stimson diberitahu dengan baik, dia bijaksana, dan dia prihatin tentang apa yang dimaksudkan dengan bom itu. Tetapi dia juga yakin bahwa itu harus digunakan secepat mungkin melawan Jepang, bahawa itu adalah cara yang paling mungkin untuk mengakhiri perang secepat mungkin.

Kelly: Kita harus meneruskan ceritanya secara kronologi. Kami mempunyai orang Jepun yang agak buntu di antara penasihat mereka, atau sekurang-kurangnya tidak ada tanda-tanda bahawa orang bersedia mengakui kekalahan atau menerima syarat. Bolehkah anda bercakap tentang bagaimana orang Jepun bertindak balas terhadap bom tersebut?

Walker: Yeah. Dari bukti yang kami ada - buktinya samar-samar dan masih banyak kontroversi - para sarjana yang saya hormati dan yang melihat sumber Jepun yakin bahawa Hiroshima yang akhirnya meyakinkan maharaja bahawa sudah waktunya untuk menyerah. Bukan bermaksud dia bersedia menyerah hanya dengan satu syarat. Dia nampaknya masih bercakap mengenai bagaimana militan benar meminta empat syarat. Tetapi, paling tidak — dan, ini sangat penting — ia meyakinkan maharaja sudah waktunya untuk menyerah, bahawa Jepun tidak dapat meneruskannya lagi. Anda boleh membuat kes, saya rasa, bahawa maharaja mengambil keputusan itu kerana bom atom sepertinya mungkin merupakan ancaman besar bagi dirinya sendiri, maafkan ekspresi, hujung belakang. Maharaja sudah seharusnya mengakhiri perang lebih cepat. Tetapi Hiroshima akhirnya meyakinkannya bahawa masanya telah tiba untuk mengakhiri perang.

Itu sangat kritikal, kerana maharaja telah bertahun-tahun mengasingkan diri. Dia tahu keadaannya tidak baik. Kami tidak tahu dengan tepat berapa banyak yang dia tahu tentang bagaimana perkara buruk itu, tetapi dia mempunyai akal. Maksud saya, dia memang melihat kehancuran yang telah dilakukan oleh bom api di Tokyo pada bulan Mac. Bom pertama sangat mustahak, kunci mutlak, untuk meyakinkan maharaja waktu untuk percutian telah berakhir. Kita harus menamatkan perang. Adakah anda mahu saya pergi ke bom kedua?

Kelly: Ya sila.

Walker: Itu tidak meyakinkan militan, dan oleh itu pemerintah Jepun masih lumpuh. Maharaja melakukan sesuatu yang tidak biasa. Dia pergi ke hadapan kabinet Jepun, dan yang lebih penting lagi, badan khas yang disebut Majlis Tertinggi untuk Arah Perang, yang merupakan pegawai tertinggi dalam pemerintahan, paling tidak di pihak ketenteraan. Ia terbelah secara merata antara mereka yang berpendapat Jepun harus menyerah dengan alasan maharaja tetap berada di takhta, dan mereka, militan, yang mengatakan, "Tidak, kita harus bertahan dan jika mereka menyerang, baiklah."

Perlu beberapa hari untuk mengetahui apa yang telah berlaku di Hiroshima. Tetapi itu adalah hari setelah Hiroshima dibom, pada hari ketujuh, pada lewat hari, Hirohito, Kaisar Jepun, mendapat kabar bahawa Hiroshima telah dihancurkan oleh satu bom. Pada saat itulah dia berkata, "Baiklah, perang harus berakhir."

Keesokan harinya dia mengadakan pertemuan dengan [Shigenori] Togo, Menteri Luar Negeri, yang merupakan anggota puak damai, dan dia menjelaskan dengan jelas bahawa "Saya ingin perang berakhir dengan syarat yang dapat diterima." Tidak sampai keesokan harinya ada mesyuarat Majlis Tertinggi untuk Arah Perang, di mana maharaja muncul dan berkata, "Saya rasa perang harus berakhir." Dia mendengarkan argumen di kedua belah pihak dan dia berkata, "Perang harus berakhir." Terdapat banyak tentangan dari militan. Tetapi keputusan itu dibuat akhirnya bahawa Amerika Serikat akan didekati untuk mengakhiri perang dengan syarat maharaja diizinkan untuk tetap berada di takhta. Itulah kuncinya.

Tetapi sementara itu, walaupun ini sedang berlangsung, sementara Jepang berusaha memutuskan apa yang harus dilakukan dan maharaja semakin yakin bahawa perang harus berakhir, Rusia menyerang Manchuria. Ini adalah kejutan kedua. Kejutan pertama adalah Hiroshima kejutan besar kedua adalah pencerobohan Soviet. Ini memang menjadi kemunduran besar bagi militan. Tidak begitu jelas mengapa ia sangat mengejutkan, kerana Soviet telah bergerak di perbatasan selama berbulan-bulan dan Jepun tahu itu. Sebilangan tentera berpendapat bahawa mereka tidak akan menyerang selama beberapa bulan lagi. Yang lain tidak mempercayainya Itu bukan latihan dalam analisis yang sangat tepat mengenai apa yang sedang berlaku, dan apa yang sedang dihadapi Jepun. Tetapi, Soviet menyerang pada 9 Ogos dan menguasai pasukan Jepun di Manchuria dengan sangat cepat, dan dengan cara yang sangat mahal dari segi kehidupan Jepun.

Tiba-tiba, pemerintah Jepun tidak hanya menghadapi bom atom, tetapi juga dengan serangan Soviet ke Manchuria. Dan, seperti yang saya nyatakan sebelumnya, ini mungkin lebih mengejutkan daripada yang disedari oleh pemimpin Amerika. Gabungan kedua-duanya akhirnya meyakinkan orang Jepun bahawa mereka harus menyerah hanya dengan syarat maharaja dikekalkan.

Sejarawan berpendapat mengenai mana yang lebih penting. Ada yang mengatakan bom atom sama sekali tidak penting, itu adalah pencerobohan Soviet. Ada yang mengatakan bahawa itu adalah bom atom dan pencerobohan Soviet tidak begitu penting. Sebilangan besar sarjana sekarang mengatakan bahawa ia adalah gabungan dua dan anda tidak mungkin dapat menyelesaikan mana yang lebih penting. Tetapi, nampak jelas bagi saya bahawa bom atom adalah faktor terpenting untuk meyakinkan maharaja dan itu adalah langkah penting. Oleh itu, beberapa kombinasi keduanya, dan tentu saja berbeza dari orang ke orang yang lebih penting, membuat Jepun memutuskan untuk menyerah.

Setelah pertemuan itu, yang berlangsung pada 9 Ogos, orang Jepun mengirim pesanan melalui Switzerland ke Amerika Syarikat: "Kami bersedia menyerah jika - sekiranya - maharaja tetap berada di takhta. " Saya lupa ungkapan itu, tetapi dapat dibaca maksudnya, dan hampir pasti bermaksud, jika dia mengekalkan kuasanya sebagai raja ilahi. Itu adalah berita hebat bahawa orang Jepun menghantar mesej bahawa mereka bersedia menyerah. Tetapi ada kekhawatiran besar tentang apa yang dimaksudkan.

Truman mendapat ini dan dia mengadakan pertemuan dengan penasihat utamanya dan semua orang mengatakan, "Hebat. Orang Jepun bersedia untuk menyerah. Biarkan maharaja kekal sebagai raja berperlembagaan. "

Byrnes, yang telah mendengar hal ini dari para pakar Jabatan Luar Negeri, berkata, "Tunggu sebentar. Tunggu sekejap. Anda tahu, kita tidak dapat memilikinya, kerana ini boleh meninggalkan maharaja di takhta dengan semua kekuatan yang dimilikinya sekarang, sebab itulah kita mula-mula berperang. "

Byrnes juga prihatin dengan kesan politik membiarkan orang Jepun menyerah dengan syarat. Kerana tinjauan menunjukkan selepas Hiroshima dua atau satu atau lebih bahawa orang-orang Amerika yang ditemuramah itu berkata, "Tidak, kita tidak boleh membiarkan orang Jepun mempunyai syarat. Dapatkan maharaja dari sana. Cubalah dia sebagai penjenayah perang. Gantung dia. " Byrnes bimbang, seperti biasa oleh Byrnes, mengenai kesan politik.

Truman berkata, "Baiklah, Jimmy, kamu pergi dan buat sesuatu yang akan menyelesaikan masalah ini." Ini adalah masalah yang sangat halus kerana kita pasti mahu orang Jepun menyerah. Apa yang kita tidak mahukan ialah maharaja kekal sebagai raja berperlembagaan.

Mesej yang dikirim kembali ke Jepun sebagai tindak balas terhadap tawaran perdamaiannya sangat kabur mengenai status maharaja dan menyebabkan krisis baru di Jepun, kerana militan mengatakan, "Tidak, ini tidak dapat diterima." Akhirnya memerlukan nasihat penasihat terdekat Hirohito. Namanya Kido, Lord Keeper of the Privy Seal. Saya tidak pasti apa maksudnya dan tidak begitu mengesankan. Tetapi Kido adalah teman masa kecil maharaja dan penasihat terdekatnya. Kido yakin perang harus berakhir. Dia meyakinkan Hirohito untuk muncul lagi di hadapan Majlis Tertinggi untuk Arah Perang dan memohon perdamaian lagi.

Itu berjaya. Orang Jepun bersetuju untuk menyerah dengan syarat maharaja dikekalkan. Istilahnya tidak mengatakan raja berperlembagaan, tetapi tidak ada apa-apa di dalamnya mengenai dia mempertahankan hak prerogatifnya seperti sebelumnya. Atas dasar itulah perang berakhir. Tetapi, itu adalah panggilan yang sangat dekat dan ia adalah perkara yang sangat, sangat meremehkan.

Satu hujah telah dibuat oleh sarjana Richard Frank, dan saya merasa sangat meyakinkan. Richard membuat hujah - kembali ke bom atom berbanding pencerobohan Soviet - dia mengatakan bahawa bom itu penting untuk meyakinkan Hirohito untuk menyerah. Tetapi itu adalah pencerobohan Soviet yang meyakinkan para jeneral semua tentera di China dan bahagian lain di Asia Timur untuk menyerah. Kerana ada keprihatinan yang tulen, baik di kalangan pegawai Amerika dan pejabat Jepun, bahawa perintah maharaja untuk menyerah tidak akan dipatuhi oleh para jeneral di Asia Timur, yang memiliki tentara besar dan yang dapat bertempur untuk waktu yang sangat lama dengan biaya yang sangat besar untuk semua orang. Richard membuat hujah bahawa setelah Soviet masuk, maka para jeneral di lapangan, yang marah dengan idea menyerah, tahu mereka tidak dapat mengalahkan Soviet. Oleh itu, mereka mengikutinya. Ini adalah hujah yang sangat menarik yang saya rasa dapat membuat pemisahan yang sangat masuk akal mengenai apa kesan bom itu dan kesan pencerobohan Soviet.

Kelly: Baik, itu bagus. Satu perkara yang ingin saya ceritakan sedikit ialah rundingan pintu belakang yang dilakukan oleh Jepun dengan Soviet. Hampir tidak dapat dipercayai bahawa mereka akan mendekati Soviet, yang mempunyai keinginan mereka sendiri untuk memasuki perang dan mungkin mengambil sebahagian daripada perkara-perkara yang mereka telah kalah dalam perang 1905. Anda menyebut Switzerland. Terdapat saluran A.S. di sana dan saluran Soviet di sana. Terdapat banyak isyarat yang dihantar, ke Rusia, dari Rusia.

Walker: Yeah. Hampir tidak ada yang dibenarkan. Maksud saya, ada beberapa pegawai Jepun di Switzerland yang mengatakan, "Pemerintah kita mungkin menyerah," jika penyerahan tanpa syarat, yang merupakan kebijakan A.S. pada masa itu, diubah untuk menjaga maharaja. Tetapi itu sama sekali bukan pendekatan yang dibenarkan. Bukan seolah-olah pegawai ini mempunyai persetujuan untuk melakukannya.

Maharaja itu memutuskan, sebagai tindak balas kepada apa yang disebut puak perdamaian dalam pemerintahan Jepun - dan militan pergi - untuk mendekati Soviet pada bulan Jun 1945 dengan harapan bahawa Soviet akan menjadi perantara penyelesaian damai antara Jepun dan Amerika Syarikat. Itu adalah harapan yang sia-sia.

Satu-satunya sebab ia dilakukan adalah kerana satu-satunya perkara yang mahu diserahkan oleh puak dan mereka yang mahu bertengkar dapat disepakati. Oleh itu, utusan dihantar ke Rusia. Nama duta besar Jepun itu ialah [Naotake] Sato.

Sato dan Togo, yang merupakan Menteri Luar Negeri Jepang, bertukar banyak telegram pada bulan Juli 1945, berusaha mencari tahu apa yang harus dilakukan dengan Soviet dan bagaimana ini akan berlaku. Sato, yang saya tidak tahu banyak, tetapi jelas kakinya di tanah, berkata kepada Togo, yang merupakan temannya, "Lihat, jika anda orang mahu saya mendekati Soviet, anda harus memberitahu saya tentang apa kita bersedia menyerah. "

Togo tidak tahu, kerana orang Jepun tidak boleh bersetuju dengan apa-apa. Pada satu ketika, Togo mesti menyebutkan sesuatu mengenai empat keadaan yang dibincangkan oleh militan. Sato mengetuk tangannya ke dahinya dan berkata, "Anda tahu, itu mustahil. Tidak ada yang akan menerimanya. Sekiranya semuanya berjalan lancar, jika kita bernasib baik, dan jika kita baik, satu-satunya perkara yang dapat kita dapatkan adalah syarat bahawa maharaja tetap berada di takhta. "

Jenis wayar itu kembali antara Moscow dan Tokyo dan dipintas dan dibaca di Amerika Syarikat. Pertukaran antara dua pegawai tinggi itu, yang keduanya memilih untuk menyerah, menjelaskan bahawa Jepun tidak bersedia menyerah.

Terdapat kawat terkenal, dari 16 Julai, yang dikirim Togo kepada Sato dengan mengatakan, "Yah, nampaknya halangan utama untuk menyerah adalah permintaan Sekutu untuk penyerahan tanpa syarat." Sebilangan sarjana mengatakan ini adalah bukti bahawa orang Jepun bersedia menyerah, andai saja kita mengubah formula penyerahan tanpa syarat.

Telegram itu, atau pesan itu, dicegat, dan Jenderal Marshall memberikannya kepada Ketua Perisiknya, yang bernama John Weckerling. Weckerling adalah seorang jeneral yang telah menghabiskan banyak waktu di Jepun, dua penggal jawatan, dua atau tiga tahun kedamaian, sebagai atase ketenteraan, jadi dia mengenali Jepun. Marshall berkata kepada Weckerling, "Apa artinya ini? Togo, Menteri Luar Negeri, mengatakan Jepun mungkin menyerah. Itu halangan utama untuk menyerah adalah permintaan kita untuk penyerahan tanpa syarat. "

Weckerling berkata, "Yah, Anda tahu, itu bisa berarti kaisar telah campur tangan untuk menyerah, tetapi kemungkinan itu jauh. Ada kemungkinan bahawa puak damai di Jepun telah berjaya, tetapi kita tahu dari bukti lain bahawa itu tidak berlaku, atau sekurang-kurangnya semua indikasi bahawa itu tidak berlaku. Ada kemungkinan bahawa ini adalah tipu daya oleh Jepun untuk menarik minat perang di Amerika Syarikat, dan itu nampaknya paling mungkin. "

Jelas, para pegawai Amerika tidak melihat pesanan ini dari Togo ke Sato sebagai bukti bahawa jika saja kita mengubah penyerahan tanpa syarat, orang Jepun akan berhenti dari perang. Jelas, mereka tidak bersedia untuk melakukan itu. Ini adalah salah satu dokumen yang jarang terdapat dalam penyelidikan sejarah. Ini adalah salah satu dokumen itu, anda membacanya dan anda berkata, "Hei, anda tahu, ini benar-benar meyakinkan saya atau mengubah fikiran, kerana jelas."

Salah satu hujah para penyokong reviu, yang menyatakan bahawa perang akan berakhir lebih cepat jika kita menawarkan untuk mengubah penyerahan tanpa syarat, adalah bahawa Jepun bersedia menyerah dan Amerika Syarikat mengetahuinya. Nah, memo Weckerling menjelaskan bahawa Amerika Syarikat tidak mengetahuinya, dan sebenarnya jauh dari yakin - dengan alasan yang baik - bahawa Jepun sudah bersedia untuk menyerah.

Kelly: Anda menyebut para penyemak. Bolehkah anda memberitahu kami sedikit mengenai sejarawan ini?

Walker: Adakah anda mahu saya memberikan nama atau–

Kelly: Apa sahaja yang anda fikirkan–

Walker: Anda tahu, ini telah menjadi kontroversi besar. Keputusan untuk menggunakan bom itu, saya fikir, dari segi umur panjang dan kepahitan, adalah isu paling kontroversial dalam sejarah Amerika.

Pada dasarnya terdapat dua hujah. Salah satunya adalah hujah tradisional bahawa kebanyakan dari kita pada usia tertentu dibesarkan, dan yang dikemukakan oleh Truman, Stimson, dan yang lain setelah perang. Bahawa presiden menghadapi keputusan yang sukar antara satu pihak yang mengizinkan penggunaan bom atom, dan di sisi lain mengizinkan pencerobohan ke Jepun yang akan menelan ratusan ribu nyawa orang Amerika. Itulah tafsiran tradisional.

Penyemak pendapat mengatakan bahawa itu salah. Mereka percaya bahawa Jepun memutuskan dan berusaha mati-matian untuk menyerah pada satu-satunya syarat yang wajar agar maharaja dibiarkan kekal di takhta. Mereka tidak mengatakan ini, tetapi mungkin sebagai raja berperlembagaan. Oleh itu, bahawa tafsiran tradisional adalah salah. Mereka percaya bom itu tidak diperlukan untuk mengakhiri perang - bahawa itu sama sekali tidak perlu - dan digunakan untuk beberapa alasan lain. Sebab yang paling sering disebut adalah untuk menakut-nakutkan Soviet. Di sinilah mereka membawa Byrnes berperanan besar dalam penggunaan bom sebagai senjata diplomatik menentang Soviet Union.

Itulah kedudukannya. Dan ketika saya, dan banyak yang lain, berpendapat - saya pasti tidak sendirian - mereka berdua benar-benar cacat. Pandangan tradisional kerana Truman tidak menghadapi pilihan yang jelas antara bom dan pencerobohan. Pencerobohan itu tidak akan bermula hingga pada atau sekitar 1 November, dan banyak yang boleh berlaku antara bulan Ogos dan November 1945. Juga pandangan bahawa jika pencerobohan itu perlu, ia akan memakan ratusan ribu nyawa : tidak ada bukti sezaman yang menyokong hujah itu. Ia dibuat setelah perang sebagai alat untuk membenarkan penggunaan bom terhadap sebilangan kecil pengkritik, yang pada akhir 40-an, awal 50-an, mengatakan bahawa mungkin bom itu tidak diperlukan. Tidak dapat disangkal lagi bahawa pencerobohan itu tidak dapat dielakkan. Maksud saya, idea bahawa Truman harus menggunakan bom kerana jika dia tidak satu-satunya pilihan lain adalah pencerobohan adalah salah. Oleh itu, pandangan tradisional dalam bentuknya yang murni, bahawa Truman menggunakan bom untuk mengelakkan pencerobohan, tidak tahan.

Kelly: Pada pandangan para revisionis.

Walker: Tidak, pada pandangan kita yang berada di antara keduanya. Apa yang saya bantah ialah Truman menggunakan bom itu dengan alasan yang dia katakan, untuk mengakhiri perang secepat mungkin. Tidak ada seorang pun yang memiliki wewenang atau pengetahuan, dan tentunya bukan ketua dan penasihat ketenteraannya, yang mengatakan kepadanya pada musim panas tahun 1945 bahawa jika anda tidak menggunakan bom, pencerobohan tidak dapat dielakkan dan akan menelan ratusan ribu nyawa . Anggaran kehilangan nyawa yang diproyeksikan oleh pakar ketenteraan pada musim panas tahun 1945 jauh lebih sedikit daripada itu, dan jumlahnya jauh dari bukti yang sukar. Tetapi tidak ada bukti bahawa dia pernah diberitahu bahawa ratusan ribu nyawa akan menjadi kos pencerobohan ke Jepun. Itu adalah sesuatu yang berlaku kemudian.

Hujah saya adalah bahawa Truman tidak perlu diberitahu bahawa pencerobohan akan mengorbankan ratusan ribu nyawa. Dia tahu akan memakan banyak nyawa, puluhan ribu, jika pencerobohan diperlukan. Dia juga tahu bahawa walaupun tanpa pencerobohan, perang masih berlaku. Okinawa telah dikalahkan pada akhir bulan Jun 1945, jadi kami mempunyai satu bulan ketika tidak ada pertempuran besar antara akhir Pertempuran Okinawa dan akhir perang, iaitu pada bulan Julai 1945.

Pada bulan itu, kira-kira 775 tentera dan Marinir Amerika terbunuh dalam pertempuran. Kira-kira 2,300 atau 2,400 lagi mati akibat sebab lain, penyakit, luka, kemalangan, apa sahaja. Oleh itu, anda mempunyai 3,000 tentera dan Marinir yang terbunuh pada bulan Julai 1945 tanpa pertempuran besar.

Anda juga mempunyai pelaut yang terbunuh. Tenggelamnya A.S. Indianapolis berlaku pada 28 Julai [mispoke: 30 Julai], 1945, hanya peristiwa yang mengerikan, di mana kapal selam Jepun menyerang dan menenggelamkan A.S. Indianapolis. Daripada 1100 anggota kru [mispoke: 1200], 880 mati, baik dari letupan kapal atau terdampar di dalam air untuk waktu yang sangat lama dan sama ada mati akibat terdedah atau dari jerung. Sekadar kisah yang mengerikan.

Selagi perang itu berlaku, itu akan berlaku, dan itulah yang dibimbangkan oleh Truman dan penasihatnya. Tidak ada yang harus memberitahu mereka bahawa alternatif untuk menggunakan bom itu menyelamatkan nyawa yang jauh lebih sedikit. Jumlah 3,200 atau 3,300 yang mati pada bulan Julai, itu hanya tentera dan Marinir, jadi anda mempunyai pelaut di atasnya. Itu banyak alasan untuk menggunakan bom jika berpeluang mengakhiri perang secepat mungkin.

Saya rasa orang lupa akan kenyataan bahawa mitos itu tumbuh setelah perang bahawa anda menggunakan bom atau kehilangan ratusan ribu nyawa dalam pencerobohan. Itu meremehkan dan meremehkan komitmen Truman dan penasihatnya untuk mengakhiri perang secepat mungkin untuk menyelamatkan sejumlah nyawa.

Ketika saya memberikan ceramah mengenai hal ini, saya berkata, “Bayangkan Truman. Seorang penasihat menghampirinya dan berkata, 'Mr. Presiden, anda boleh menggunakan bom atom, atau alternatifnya ialah kehilangan 40,000 nyawa rakyat Amerika. " Gunakannya. Ia mudah.

"Encik. Presiden, anda boleh menggunakan bom, atau jika tidak, anda akan kehilangan 10.000 nyawa Amerika tambahan. " Gunakannya.

"Encik. Presiden, anda boleh menggunakan bom, atau alternatifnya adalah dengan kehilangan 1,000 orang Amerika. Tuan Presiden, anda boleh menggunakan bom itu, atau alternatifnya adalah dengan kehilangan 100 orang Amerika. Tuan Presiden, anda boleh menggunakan bom, atau alternatifnya ialah kehilangan 10 nyawa rakyat Amerika. "

Mungkin saya perlu memikirkannya, dan itu khayalan, tetapi saya fikir ia menangkap pemikiran Truman. Sudah tentu jumlahnya sangat kecil baginya untuk mengatakan, "Baiklah, mungkin kita harus berfikir dua kali tentang hal ini."

Saya tidak tahu sama ada Truman tahu - tidak ada yang tahu jika Truman tahu - berapa tentera, pelaut, dan Marinir yang mati pada bulan Julai. Tetapi Truman dapat mengambil surat kabar dari mana-mana bandar di negara ini dan melihat gambar tentera, pelaut, dan Marinir yang telah mati. Dia pasti tahu mengenai perkara itu. Ini mengganggu saya ketika orang memandang rendah komitmen Truman untuk mengakhiri perang dengan alasan yang tepat. Jumlahnya tidak signifikan, dan ini menjadi penyebab banyak kontroversi marah di kalangan sarjana.

Menariknya tidak menentukan untuk mengetahui anggarannya. Yang penting ialah ingat bahawa itulah yang diperhatikan oleh Truman. Pelajar, dan orang lain yang pernah hadir, telah menanyakan kepada saya, 3.000 nyawa, dan berapa banyak nyawa bom atom itu? Nah, 166,000 atau lebih di Hiroshima, 80,000 atau 100,000 lagi di Nagasaki. Dan mereka berkata, "Baiklah, bagaimana dia bisa melakukannya?"

Faktanya ialah, ketika anda sedang berperang, atau dalam peperangan, anda tidak membuat perhitungan semacam itu. Kalkulus itu tidak dilakukan. Ideanya adalah untuk memenangi perang. Tentunya bagi kita pada tahun 1945, ideanya adalah untuk memenangi perang secepat mungkin dan menyelamatkan sebanyak mungkin nyawa. Berapa banyak nyawa orang Jepun yang berharga, atau dinilai, atau berapa banyak orang Jepun yang terkorban oleh bom atom itu secara kebetulan. Itu adalah bahagian yang malang, tragis, dari sebarang keadaan perang. Tetapi ketika menyangkut motif, motifnya jelas dapat menyelamatkan setiap nyawa mereka dengan mungkin dengan mengakhiri perang pada seawal mungkin, dan bom atom kelihatan seperti cara terbaik untuk melakukannya. Ia sangat tragis. Sekiranya anda membaca mengenai kesan bom itu, ia akan menghancurkan hati anda. Saya rasa kita kehilangan fakta, atau ada orang yang lupa akan fakta, bahawa Jepun seharusnya menyerah pada tahun 1944, dan bahawa mereka memanjangkan perang dengan alasan yang menurut saya tidak sah.

Salah satu faktor yang terkenal dalam semua ini adalah ketika Setiausaha Stimson masuk setelah Truman kembali dari Potsdam. Dia bertemu dengan Truman pada pagi Ogos kesepuluh, dan menunjukkan kepadanya untuk pertama kalinya foto-foto kerosakan pada Hiroshima. Stimson berkata kepada Truman, "Anda tahu, 100,000 orang mungkin mati." Tidak ada yang tahu pasti, tetapi anggaran yang dia berikan kepada Truman adalah 100,000 nyawa hilang di Hiroshima.

Saya rasa ia memberi kesan besar kepada Truman. Kerana dia pergi ke mesyuarat Kabinet pada hari itu dan ketika berbicara mengenai perang, dia berkata untuk pertama kalinya, "Saya telah mengeluarkan perintah agar kami tidak menggunakan bom atom lagi tanpa kebenaran saya," yang tidak berlaku dengan dua bom pertama.

Dia mengatakan bahawa dia sangat terganggu oleh kenyataan bahawa bom di Hiroshima telah mengorbankan 100,000 orang. Dia sangat terganggu oleh kenyataan bahawa 100,000 orang telah mati, dan dia tidak menyukai idea "membunuh semua anak-anak itu." Oleh itu, Truman, untuk pertama kalinya, menyedari apa kesan bom manusia itu. Saya rasa kita semua harus sangat memperhatikannya, namun kita seharusnya tidak melupakan motif penggunaan bom itu.

Saya menyebut kelemahan dalam hujah tradisional, dan saya juga harus menyebutkan apa yang saya anggap sebagai kelemahan fatal dalam hujah para penyemak. Terdapat dua bahagian penting dalam hujah semakan, dan kita tahu bahawa kita berdua tidak betul.

Salah satunya ialah orang Jepun berusaha menyerah. Sumber Jepun yang telah dibuka sejak Hirohito meninggal pada tahun 1989 menjelaskan dengan jelas bahawa Jepun sebenarnya belum memutuskan untuk menyerah di hadapan Hiroshima. Para sarjana yang telah menggunakan bahasa Jepun, di antaranya ada beberapa yang sangat baik dan yang merangkumi spektrum pendapat mengenai keputusan Truman untuk menggunakan bom itu, semua setuju bahawa Jepun tidak memutuskan untuk menyerah di hadapan Hiroshima. Itulah salah satu elemen utama hujah para penyemak pendapat yang tidak dapat bertahan.

Yang lain adalah, dan saya fikir saya mendapat jalan masuk ketika saya mula bercakap tentang memo Weckerling dan bagaimana ia adalah salah satu memo yang jarang berlaku yang benar-benar menjelaskan bahawa kerajaan Amerika Syarikat tidak percaya bahawa Jepun sudah bersedia untuk menyerah. Para penyemak telah mengatakan, "Oh, anda tahu, Jepun telah memutuskan untuk menyerah dan A.S. tahu itu." Oleh itu, memo Weckerling menjelaskan bahawa sebenarnya AS tidak mengetahui perkara itu dan tidak mempercayainya.

Terdapat masalah besar lain dengan hujah para penyemak. Mereka lebih menekankan kemungkinan perang berakhir tanpa bom dengan memanfaatkan alternatif lain. Saya rasa saya tidak mahu menggunakan alternatif lain. Tetapi hujah yang paling umum adalah jika kita mengubah suai penyerahan tanpa syarat, dan mereka menggunakan memo Togo itu kepada Sato untuk mengatakan, "Andai saja kita mengubahnya, perang akan berakhir." Kami tahu itu tidak betul sekarang dan kami tahu bahawa A.S. juga tidak mempercayainya.

Oleh itu, kedua-dua landasan utama hujah para penyemak pendapat tidak menyimpan apa-apa berdasarkan dokumen baru, baru-baru ini, yang telah tersedia dan beberapa biasiswa yang luar biasa. Apa yang dapat dipertahankan, dan pada kenyataannya benar, mengenai argumen para revisionis adalah bahawa mengagumkan Soviet adalah bagian dari motivasi untuk menggunakan bom, tetapi bagian kedua, bonus. Sebab utama adalah mengakhiri perang secepat mungkin, dan jika ia mengagumkan Soviet, baik, baik, hebat, itu adalah tambahan kecil yang bagus.

Terdapat juga alasan lain. General Groves bimbang jika bom itu tidak berfungsi, atau jika tidak digunakan, bagaimana dia menjelaskan apa yang telah dibelanjakannya $ 2 miliar? Jadi ada sebab-sebab seperti itu. Kebencian terhadap orang Jepun, pembalasan dendam, dan semua perkara memainkan peranan, tetapi alasan utamanya adalah untuk menyelesaikan perang semoga secepat mungkin. Oleh itu, terdapat banyak masalah dengan tafsiran tradisional dan tafsiran revisionis, dan saya dan banyak sarjana lain yang sangat berkemampuan keluar di suatu tempat.


Hiroshima, Nagasaki, dan Bom Atom

Keputusan untuk menjatuhkan bom atom pertama di Hiroshima pada bulan Ogos 1945, telah diperdebatkan sejak itu. Presiden Harry S. Truman menyimpulkan bahawa bom itu akan memendekkan perang dan menyelamatkan banyak nyawa orang Amerika. Di pulau kecil gunung berapi Iwo Jima, Amerika Syarikat telah mengambil 26,000 korban, termasuk 6.800 kematian. Sebilangan saintis yang telah bekerja untuk menghasilkan bom atom di The Manhattan Project semakin tidak sabar untuk menggunakannya melawan Jepun. Logik asalnya adalah bahawa Jerman yang kejam mungkin mengembangkan senjata yang sama dan tidak akan ragu-ragu menggunakannya. Dengan kekalahan Nazi Jerman, warna berubah. Setiausaha Perang Simpson melantik sebuah jawatankuasa ahli fizik yang merangkumi Glenn Seaborg dan Leo Szilard untuk mengkaji potensi penggunaan tenaga atom. Diterbitkan dalam kerahsiaan yang mendalam pada bulan Jun 1945, laporan Franck, yang dinamai pengerusi James Franck yang kurang terkenal, menawarkan perspektif baru. Ahli fizik menyatakan keprihatinan mereka bukan untuk nyawa orang Jepun yang mungkin hilang, atau nyawa tentera Amerika yang mungkin diselamatkan. Pandangan mereka adalah bahawa masalah utama adalah penghindaran jangka panjang perlumbaan senjata atom. Memerhatikan bahawa sementara teknik penghasilan bom mungkin hanya dimiliki Amerika Syarikat, fizik yang mendasarinya dapat difahami secara meluas dan sekiranya Amerika Syarikat menggunakan senjata tersebut terhadap penduduk awam, negara itu akan kehilangan kredibiliti masa depannya sebagai pemilik berkecuali. rahsia ketenteraan terbesar sejarah. Laporan itu dengan tepat menganggarkan bahawa memerlukan waktu satu negara lagi tiga atau empat tahun untuk mencapai tahap pembangunan yang telah dicapai oleh Amerika Syarikat, dan sepuluh tahun untuk mencapai tahap yang sama. Analisis ini disahkan oleh ujian yang berjaya oleh Soviet Union mengenai senjata atom pada tahun 1949 dan peledakan bom hidrogen pada tahun 1953. Konsep abstrak untuk mengelakkan perlumbaan senjata di masa depan mungkin tidak pernah menjadi pilihan politik praktikal untuk pentadbiran Truman. Menurut dokumen yang tidak dapat diklasifikasikan pada masa itu, unjuran pencerobohan ke daratan Jepun dalam Operasi Turun mencapai satu juta orang Amerika. Dalam konteks ini, menghancurkan dua bandar Jepun bersaiz sederhana dapat dianggap sebagai kejahatan yang paling sedikit. Pada awal bulan Ogos, pemerintah Jepun sangat berpecah belah mengenai persoalan penentangan lebih lanjut. Parti Perang menegaskan bahawa Jepun masih dapat mempertahankan pertahanan tanah besarnya yang berjaya. Walaupun waktu mungkin menghasilkan penyerahan tanpa bom, persiapan Amerika untuk pencerobohan berjalan dengan cepat. Tidak mungkin menghidupkan dan mematikan jadual waktu sementara menunggu jawapan Jepun. Sebenarnya, walaupun kehancuran yang dilakukan oleh bom atom itu seketika dan spektakuler, itu tidak sepenuhnya di luar skala pengalaman masa perang. Pengeboman kebakaran Dresden dan Tokyo bertujuan untuk menimbulkan kematian dalam skala besar. Dalam setiap kes, kematian berjumlah puluhan ribu. Akhirnya, ada fakta sederhana bahawa Projek Manhattan menelan belanja kira-kira dua bilion dolar. Boleh dikatakan dengan kuat bahawa rakyat Amerika akan mengharapkan & # 34perembalian & # 34 pelaburan ini dengan menggunakan senjata tersebut. Laporan Franck menyatakan bahawa rakyat Amerika telah mengakui dalam hal senjata gas beracun bahawa beberapa senjata perlu dikembangkan tetapi tidak digunakan dengan rela, bahkan untuk memendekkan perang. Ini mungkin merupakan tindak balas mereka untuk menahan bom atom, atau menggunakannya dalam suasana demonstrasi. Ujian pertama yang berjaya, kod bernama Trinity, dilakukan pada 16 Julai, di New Mexico. Mengetahui bahawa senjata ini ada, Sekutu mengeluarkan ultimatum kepada Jepun pada Persidangan Potsdam di Jerman bahawa mereka hanya akan menerima penyerahan tanpa syarat. Pada awal bulan Ogos, pemerintah Jepun sangat berpecah belah mengenai persoalan penentangan lebih lanjut. Parti Perang menegaskan bahawa Jepun masih dapat mempertahankan pertahanan tanah besarnya yang berjaya. Walaupun waktu mungkin telah menyerah tanpa bom, persiapan Amerika untuk pencerobohan berjalan dengan cepat. Tidak mungkin menghidupkan dan mematikan jadual waktu sementara menunggu jawapan Jepun. Pada 6 Ogos, Amerika Syarikat menjatuhkan senjata atom pertama yang pernah digunakan dalam kempen ketenteraan di bandar Jepun. Tidak ada kemungkinan jumlah korban yang tepat, tetapi anggarannya berkisar antara 90.000 hingga 160.000 orang mati, dengan kira-kira separuh pada hari pertama dan selebihnya dari kesan radiasi yang lama dan kecederaan lain. Enam belas jam kemudian, Presiden Truman mengumumkan pengeboman itu ke negara itu. Untuk pertama kalinya, dia mengungkapkan skala besar Projek Manhattan, yang telah mencapai 125.000 semasa puncak pembinaan. Dengan orang Jepun yang belum menyerah, Truman menjelaskan prospek mereka:


Sinar X dan Bom Atom: Sejarah Ringkas Tenaga Nuklear di Amerika

Menurut Persatuan Nuklear Dunia, AS adalah pengeluar tenaga nuklear terbesar di dunia. Tenaga nuklear dari AS menyumbang lebih daripada 30% daripada penjanaan elektrik nuklear di seluruh dunia.

Selama 20 tahun akan datang, dunia akan sangat bergantung pada elektrik yang dijana dengan bersih. Tenaga nuklear adalah salah satu kaedah yang paling mesra alam untuk menghasilkan elektrik secara besar-besaran.

Kerana tenaga nuklear adalah proses yang rumit, banyak orang secara keliru percaya bahawa tenaga nuklear berbahaya. Walaupun pengembangan tenaga nuklear mempunyai sejarah yang kasar, ini merupakan salah satu alternatif terbaik untuk menggunakan bahan bakar fosil untuk tenaga.

Untuk lebih memahami peranan tenaga nuklear dalam kehidupan kita, mari kita lihat ringkas bagaimana ia berfungsi dan bagaimana ia berlaku.

Bagaimana Tenaga Nuklear Berfungsi?

Reaktor nuklear berfungsi sama dengan loji kuasa biasa. Ia menggunakan tenaga untuk menghasilkan haba, yang kemudian mengubah air menjadi wap. Tekanan stim menghidupkan penjana, yang menghasilkan elektrik.

Tidak seperti loji tenaga lain yang menggunakan bahan bakar fosil, sebuah loji tenaga nuklear menghasilkan haba dengan memecah atom, juga dikenal sebagai pembelahan nuklear.

Loji tenaga nuklear bergantung pada uranium yang diperkaya, unsur radioaktif yang terdapat di dalam batu. Setiap pelet bahan bakar uranium mempunyai berjuta-juta inti uranium, dan apabila peralatan membelah inti-inti ini, proses ini akan mengeluarkan sejumlah besar tenaga. Sebilangan tenaga ini adalah radiasi, tetapi sebahagian besar tenaga adalah kinetik, yang menghasilkan haba untuk penjana.

Bagaimana Tenaga Nuklear Bermula

Walaupun tenaga nuklear terdengar seperti konsep yang dikeluarkan dari filem fiksyen ilmiah, ia sebenarnya mempunyai permulaan yang sederhana ketika Rontgen menemui sinar-X.

1895: Penemuan X-Ray

Pada tahun 1895, Wilhelm Rontgen bereksperimen dengan tabung Crookes, mentol gas kaca yang memancarkan cahaya pendarfluor ketika arus voltan tinggi melaluinya. Dia melihat balok memutar layar sedikit kehijauan, walaupun kadbod hitam berat melindungi tiub. Dia percaya dia berhadapan dengan jenis sinar baru, yang dijuluki "sinar-X".

Penemuan sinar-X akhirnya membawa kepada gambar sinar-X dan karya ilmiah Henri Becquerel. Becquerel memerhatikan bahawa garam uranium yang duduk di atas pinggan fotografi akan memperlihatkan gambar, dan dia menyatakan bahawa tenaga itu pasti berasal dari garam tersebut. Dia menamakan kejadian itu "radioaktiviti."

Kemudian, Ernest Rutherford mengkaji radioaktiviti dan peranannya dalam atom. Dia mengetahui bahawa sebahagian besar jisim atom berada di tengahnya, yang menyebabkan penemuan nukleus atom, serta penemuan akhirnya radiasi gamma.

1939: Penemuan Pembelahan

Walaupun banyak saintis pada era ini bereksperimen dengan neutron dan bahagian atom yang lain, Otto Hahn, Fritz Strassmann, dan Lise Meitner adalah orang pertama yang menyedari bahawa atom uranium berpecah ketika ia dihalang oleh neutron. Mereka memanggil proses ini pembelahan, setelah pembelahan binari dalam biologi.

Ahli fizik Leo Szilard berspekulasi bahawa pembelahan mampu memicu reaksi berantai. Walaupun dia pada awalnya berusaha membuat reaksi ini dengan berilium dan indium, unsur-unsur ini tidak berjaya. Setelah mendengar kejayaan Hahn, Meitner, dan Strassman, dia menyimpulkan uranium akan mampu menahan reaksi ini.

Szilard menyusun surat sulit yang membincangkan kemungkinan senjata nuklear kepada Presiden Franklin D. Roosevelt. Dia menghampiri Albert Einstein untuk menandatangani surat itu juga. Dengan bantuan Enrico Fermi, Szilard berjaya mencipta reaktor nuklear pertama.

1951: Penciptaan Loji Tenaga Nuklear Pertama

Penemuan pembelahan dan penggunaan bom atom menyebabkan ledakan eksperimen yang melibatkan tenaga nuklear. Menjelang tahun 1951, saintis mencipta loji tenaga nuklear pertama untuk menjana elektrik: Experimental Breeder Reactor 1 atau EBR-1. Ketika pertama kali dimulakan, ia menghasilkan tenaga yang mencukupi untuk menyalakan empat mentol 200 watt. Ia kemudian menghasilkan tenaga yang mencukupi untuk menggerakkan bangunannya.

Ini membawa kepada pembentukan Stesen Tenaga Atom Shippingport, yang merupakan loji janakuasa atom berskala penuh pertama di dunia. Selama jangka hayat 25 tahun, ia menghasilkan hampir 7.4 bilion kilowatt jam elektrik.

Tenaga Nuklear Hari Ini

Pada masa ini AS mempunyai 62 loji tenaga nuklear yang beroperasi secara komersial, serta 100 reaktor nuklear. Menurut Persatuan Nuklear Dunia, 6 unit baru mungkin beroperasi pada tahun 2020.

Oleh kerana perkembangan dalam teknologi dan prosedur keselamatan, loji tenaga nuklear lebih selamat hari ini daripada sebelumnya, dan tidak ada kejadian bencana yang berlaku selama lebih dari 30 tahun.

Walau bagaimanapun, sebilangan individu masih bimbang tentang potensi risiko penjanaan tenaga nuklear. Pada bulan Mac 2002, pemeriksa menjumpai lubang buatan asid borik 6 inci di dalam kapal reaktor di Ohio. Hanya lapisan luar keluli tahan karat yang kekal sebagai sempadan pelindung.

Pada masa akan datang, usia peralatan akan memberi kesan negatif terhadap keselamatan loji tenaga nuklear. Adakah AS akan dapat mengekalkan peralatan nuklear dengan betul untuk lebih dari 100 reaktor masih perlu dilihat.

Tetapi dengan penyelenggaraan yang teliti, reaktor nuklear dapat terus menjadi cara yang boleh dipercayai untuk menghasilkan tenaga sekaligus mengurangkan pelepasan karbon.


Ringkas, Sejarah Penting Bom Atom - SEJARAH

Dalam tinjauan nasional pada awal milenium, kedua wartawan dan orang awam meletakkan jatuhnya bom atom dan akhir Perang Dunia Kedua sebagai berita utama abad kedua puluh. Kemunculan senjata nuklear, yang dimungkinkan oleh Projek Manhattan, tidak hanya membantu mengakhiri Perang Dunia Kedua & mdashit mengantar era atom dan menentukan bagaimana perang berikutnya, Perang Dingin, akan dilancarkan.

Projek Manhattan: Sejarah Interaktif bertujuan untuk memberikan gambaran menyeluruh mengenai Projek Manhattan. Lima kawasan topik utama & mdashEvents, People, Places, Processes, and Science & mdashare kemudian dibahagikan kepada sub-bahagian, masing-masing dengan halaman pengenalan dan sebanyak selusin atau lebih sub-halaman. Laman web ini interaktif dalam arti bahawa ia direka dengan fleksibiliti untuk memenuhi keperluan pelbagai pengguna. Mereka yang mencari gambaran ringkas mengenai Projek Manhattan, misalnya, harus bermula dengan halaman pengantar untuk lapan sub-bahagian Bahagian Acara. Pengguna yang mahukan sejarah kronologi yang lebih mendalam harus membaca, mengikut urutannya, sub-halaman lima puluh enam Acara. Banyak pautan dalaman dalam kandungan halaman membolehkan pembaca bergerak dari halaman ke halaman dengan mudah, ke mana sahaja minatnya dipimpin. Oleh itu, terdapat banyak cara bagi pengguna untuk mendekati laman web ini. Selain itu, Bahagian Sumber menyediakan akses ke berbagai bahan sumber, termasuk foto, dokumen, peta, dan sejarah yang diterbitkan.

Apabila selesai, Projek Manhattan akan berjumlah kira-kira 120,000 perkataan dan lebih daripada 250 halaman dan 500 gambar. Laman web ini dilaksanakan secara bertahap, dengan Acara dan Sumber bahagian bahagian pertama untuk masuk dalam talian. Bahagian selebihnya dijadualkan untuk online pada pertengahan 2013. Klik pada butang di atas untuk senarai halaman web yang diproyeksikan di bawah setiap tajuk.

Projek Manhattan adalah hasil usaha kolaborasi yang diketuai oleh Jabatan Tenaga & Sumber Data Warisan Amerika Syarikat, dengan bantuan rakan-rakan siswazah dalam sejarah Amerika baru-baru ini yang berminat dalam persimpangan sains dan isu keselamatan negara dan disokong oleh Jabatan Sains & rsquos dan Pentadbiran Keselamatan Nuklear Nasional. Pejabat Klasifikasi Jabatan menjadi tuan rumah laman web di laman web OpenNetnya, yang disediakan oleh Pejabat Maklumat Saintifik dan Teknikal, sebagai sebahagian daripada perkongsian Pejabat Klasifikasi dengan Pejabat Sumber Sejarah dan Warisan dalam menyediakan bahan sumber Projek Manhattan.


Bom Atom: Sejarah Ringkas

Bom Atom
Abigail Dockstader
Bahagian Kanan
Kertas Penyelidikan Bom Atom
Atomic Bomb adalah salah satu senjata paling mematikan yang pernah dibuat. Ia telah mengubah sejarah dunia. Bom atom akan menjadi senjata pertama yang menyatukan dunia dan menghancurkannya sama sekali. Pada tahun 1945, satu-satunya senjata yang dapat menghancurkan dunia dibina. Ini adalah kisah sejarah, penciptaan, dan inovasi Bom Atom.

Pada tahun 1905, Albert Einstein menerbitkan Teori Relativasinya, atau E = MC2. Ia menyatakan bahawa tenaga sama dengan jisim kali kecepatan kuasa dua cahaya (Watson, para.1). Ini bermaksud bahawa jisim sama dengan sejumlah tenaga. Pada tahun 1921, dua saintis Jerman, Otto Hahn dan Fritz Strassmann, dengan bantuan Otto Frisch dan Lise Meitner menguji dengan uranium (Roleff, ms.15). Dengan pengetahuan mereka tentang Teori Relativiti, mereka menemui satu kejayaan. Teori Fission. Apabila atom uranium dicampurkan dengan banyak neutron, atom itu sebenarnya berpecah. Ia lebih seperti mengambil elemen yang lebih berat dan membelahnya menjadi elemen yang lebih ringan. Ini bermaksud bahawa ia dapat membebaskan tenaga nuklear dalam skala besar. Kedua teori ini akan membantu penciptaan bom atom. Perlumbaan untuk bom

Semasa penemuan teori-teori ini, banyak saintis ragu-ragu terhadap penemuan tersebut. Segelintir negara berusaha mengembangkan teori dan tidak lama kemudian menjadi perlumbaan untuk melihat siapa yang dapat membuat bom terlebih dahulu. England, Jerman dan Amerika Syarikat memulakan projek untuk membangunkan senjata pemusnah besar-besaran. Pada tahun 1939, Albert Einstein takut bahawa Nazi Jerman akan membuat Bom Atom. Albert mengirim surat kepada Presiden Franklin D Roosevelt, yang menyatakan bahawa Jerman sedang bekerja dengan Atom Bombs. Dia juga menyatakan dalam surat itu tidak apa-apa dengan orang Amerika untuk menggunakan Teori Relativitinya untuk digunakan dalam pembuatan bom atom. Sebahagian dari surat itu menyatakan "Selama empat bulan terakhir, hal itu dapat dilakukan melalui karya Joliot di Perancis serta Fermi dan Szilard di Amerika - bahawa mungkin terjadi reaksi berantai nuklear secara besar-besaran jisim uranium, di mana sejumlah besar kuasa dan sejumlah besar unsur-unsur seperti radium baru akan dihasilkan. Sekarang nampaknya ini dapat dicapai dalam waktu dekat ". (Fromm. Par. 36). "Amerika Syarikat hanya memiliki bijih uranium yang sangat rendah dalam jumlah yang sederhana. Terdapat beberapa bijih yang baik di Kanada dan bekas Czechoslovakia, sementara sumber uranium yang paling penting adalah Congo Belgia (Einstein Para 5). Ini menunjukkan bahawa Einstein membenarkan Amerika menggunakan teori relativiti. Kemudian dalam kehidupan Einstein, dia diwawancarai dan berkata pada masa ini, "Saya melakukan satu kesalahan besar dalam hidup saya. Ketika saya menandatangani surat kepada Presiden Roosevelt yang mengesyorkan agar bom atom dibuat tetapi ada beberapa pembenaran - bahaya bahawa Jerman akan menjadikan mereka. " (Panjang, par. 11). Jerman berada hampir setahun dengan bom atom daripada Amerika. Great Britain juga sedang menjalankan penyelidikan bom atom. Dengan ketakutan bahawa Jerman sedang membuat bom atom, Presiden Roosevelt membuat Projek Manhattan. Ini adalah projek di mana Amerika mula membina bom atom. Para saintis itu merangkumi Robert Oppenheimer, David Bohm, Leo Szilard, Eugene Wigner, Rudolf Peierls, Otto Frisch, Niels Bohr, Felix Bloch, James Franck, James Chadwick, Emilio Segre, Enrico Fermi, Klaus Fuchs, dan Edward Teller (Simkin Para. 6) Orang utama ialah Robert Oppenheimer, seorang Amerika kelahiran Yahudi, dipilih pada tahun 1942 sebagai ketua, bersama dengan jenderal Leslie R. Groves, untuk Projek Manhattan (Roleff ms 17). Pada tahun 1942, teori bom atom beralih dari teori ke fakta. Mereka akan memiliki bom atom pada tahun 1945. Pada 6 Julai 1945, di Los Alamos, New Mexico, dekat Alamogordo, ujian pertama bom atom akan dilakukan. I.I Rabi, seorang ahli fizik dengan Projek Manhattan menyatakan, "Kami berbaring di sana, sangat tegang, pada awal fajar, dan hanya ada beberapa goresan emas di timur, anda dapat melihat jiran anda sangat redup. Tiba-tiba ada kilatan cahaya yang sangat besar, cahaya paling terang yang pernah saya lihat atau yang saya rasa ada yang pernah melihatnya. Ia meletup dan menerkam sehingga membosankan melalui anda. Itu adalah penglihatan yang dilihat dengan lebih dari sekadar mata. Ia dilihat kekal selama-lamanya. Anda harap ia berhenti sama sekali ia berlangsung selama dua saat. Akhirnya berakhir, semakin berkurang, dan kami melihat tempat di mana bom itu ada sebiji bola api yang sangat besar yang tumbuh dan tumbuh dan bergulung ketika ia tumbuh, ia naik ke udara dalam kilatan kuning dan menjadi merah dan hijau. Ia kelihatan mengancam. Nampaknya datang ke arah satu. Suatu perkara baru baru saja dilahirkan sebagai kawalan baru pemahaman baru tentang manusia, yang telah dimiliki manusia atas alam ”(Roleff, ms 12). Bom atom mempunyai tenaga yang luar biasa, yang akan menjadikannya senjata paling berbahaya di dunia. Penyebaran senjata

Tujuan menjatuhkan bom adalah untuk segera menghentikan konflik paling berdarah dan paling merosakkan pada abad kedua puluh, Perang Dunia II. Perang telah berlangsung selama lebih dari 6 tahun dan mengorbankan lebih banyak nyawa setiap hari kerana Jepun semakin terdesak ketika sekutu ditutup. Pada 6 Ogos 1945, sebuah kubu super B-29 Amerika bernama "Enola Gay" mengambil dari

pulau Tinian di Marianas dan menuju ke Jepun. Cuaca sangat baik. Menjelang 8:13

A.M., Enola Gay melakukan serangan lurus yang jelas sejauh kira-kira empat batu. Pukul 8:15 pagi, dari

dengan ketinggian 31,600 kaki, Mejar Tom Ferebee menekan suis untuk melepaskan "Little Boy" dan

menyaksikannya jatuh ke arah Hiroshima. Kurang dari enam puluh saat kemudian, terdapat sekejap kilat

cahaya yang tumbuh menjadi bola api ungu. Dua gelombang kejutan melanda pesawat dan awan besar, berguling

setinggi lebih dari 40,000 kaki membentuk cendawan gergasi. Mereka tidak melupakan

awan cendawan atom yang sangat besar sehingga mereka berada sejauh 363 batu. (Sullivan ms 128)

Pada 7 Ogos 1945, Presiden Truman memberitahu Amerika mengenai pengeboman Hiroshima. "Enam belas jam yang lalu sebuah pesawat Amerika menjatuhkan satu bom di Hiroshima, sebuah pangkalan Tentera Jepun yang penting ... Jepun memulakan perang dari udara di Pearl Harbor. Mereka telah dibayar banyak kali. Dan akhirnya belum tiba. Dengan bom ini, kita sekarang telah menambah peningkatan kehancuran baru dan revolusioner untuk menambah kekuatan tentera kita yang semakin meningkat ”(ABC-CLIO. Para 2-3). Pada 9 Ogos 1945, seorang B-29 Amerika bernama "Boxcar" menjatuhkan senjata nuklear kedua di Nagasaki, Jepun. Bom yang akan digunakan disebut "Fat Man." Orang gemuk adalah bom uranium 9.750 (tenaga, par. 2). "Amerika mempunyai dua pilihan, kita boleh menghantar tentera untuk menyerang Jepun dengan berjalan kaki, yang akan menyebabkan berjuta-juta kematian bagi Jepun dan Amerika, atau kita boleh menggunakan bom atom yang baru diciptakan, yang akan menyelamatkan banyak nyawa di setiap bahagian" (Miller ). “Ketika anak kecil menjatuhkan letupan radiasi dan panas membunuh lebih 140,000 orang. Ini mengejutkan Jepun, tetapi mereka tidak akan mudah menyerah. Tiga hari kemudian, kami mengebom Nagasaki, dengan bom yang disebut "Fat Man," membunuh sekitar 80,000 orang "(Roleff. Hlm. 12). Satu bom ketiga sedang disiapkan, ia akan memakan masa dua minggu lagi untuk disiapkan. Sasarannya adalah Tokyo. Kadar pengeluarannya direncanakan menjadi tiga bom atom sebulan. Namun, mereka tidak diperlukan, Jepun menerima syarat penyerahan tanpa syarat dari Sekutu dan secara resmi menyerah di USS Missouri pada 2 September 1945. Perang Dunia Kedua telah berakhir. Pada 4 Februari 1945, Perang Dingin bermula. Perang dingin adalah perlumbaan senjata nuklear antara Kesatuan Soviet dan Amerika Syarikat. Ia diperjuangkan kerana banyak sebab. "Propaganda, tawar-menawar diplomatik, ekonomi, pertempuran tentera, perbezaan ideologi, ekonomi dan politik yang mendalam" (Poon, par. 1).

Perang Dingin
1945 – 1991
"Sebaik sahaja perang dunia kedua berakhir perang dingin bermula. Penyebabnya banyak, mulai dari perselisihan perbatasan, hingga negara-negara yang diduduki, ideologi politik, ketegangan ekonomi dan ketenteraan akhirnya berkembang menjadi titik konflik. Namun, "perang panas" skala penuh tidak pernah berlaku dan dunia menghabiskan 46 tahun yang tidak selesa dalam "perang dingin" maya. Perang dingin dilancarkan dalam perang "proksi" di negara-negara kecil dengan kesan dua tuan boneka (Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet) yang memanipulasi dan memaksa pihak mereka untuk hasil yang lebih layak. Masing-masing mencurahkan wang dan "penasihat" ke dalam pergaduhan "(Miller).

Bom atom memainkan peranan utama dalam pertembungan dua titan di dunia ini. "Ketakutan" kemusnahan yang dijamin bersama "di kedua-dua pihak menghalang Kesatuan Soviet atau Amerika Syarikat untuk melepaskan tembakan. Teori MAD (kemusnahan terjamin bersama) adalah mudah. Orang yang menembakkan peluru berpandu nuklearnya terlebih dahulu, masih akan menangkap cukup banyak peluru berpandu nuklear sebagai tindak balas sehingga kedua-dua belah pihak akan hancur ”(Miller). Perlumbaan Senjata

Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet memulakan pengeluaran besar-besaran senjata nuklear dan kenderaan penghantaran (peluru berpandu, pengebom). "Perlumbaan senjata akan mengamuk, kemudian menahan dan perjanjian SALT I dan SALT II di mana kedua-dua belah pihak bersetuju untuk mengurangkan ukuran penyimpanan senjata nuklear mereka" (Miller).

Perlumbaan senjata dan perang dingin berakhir pada tahun 1991 setelah Presiden Reagan mengumumkan Amerika Serikat akan maju dan membangun "Inisiatif Pertahanan Strategik" (SDI) atau seperti yang disebut "Star Wars". Sebenarnya itulah yang adalah, meletakkan senjata nuklear di ruang angkasa di mana Kesatuan Soviet tidak dapat berbuat apa-apa untuk mempertahankannya ”(Miller).

Ekonomi Kesatuan Soviet sudah mengalami kemerosotan dan tidak lagi dapat mengikuti Amerika Syarikat dalam perlumbaan senjata. Kemuflisan dan rampasan kuasa yang gagal menyebabkan perpecahan Kerajaan Soviet. Perang dingin sudah berakhir. Perang Pasca Dingin

Akhir perang dingin tidak mengurangkan rasa takut akan senjata nuklear. Sebenarnya dalam banyak keadaan ia meningkatkannya. Rogue menyatakan dengan kemampuan memperoleh bahan dan alat nuklear telah membuat kenyataan bangun suatu hari untuk mencari senjata nuklear yang meletup di suatu tempat di dunia sebagai kemungkinan yang semakin meningkat.

Bom Atom akhirnya mengubah dunia. Ia menyatukannya dan pada masa yang sama merobeknya. Ini membantu Amerika menjadi sekutu dengan Kesatuan Soviet, Jepun, dan Jerman. Hampir setiap negara besar di dunia mempunyai bom atom di genggamannya. Atom Bomb membantu negara-negara di seluruh dunia dengan tentera mereka, menjaga keselamatan diri, tetapi juga menimbulkan musuh dan ketakutan di seluruh dunia.


Ringkas, Sejarah Penting Bom Atom - SEJARAH

KELULUSAN AKHIR UNTUK MEMBINA BOMB
(Washington, D.C., Disember 1942)
Acara & gt Pilihan Sulit, 1942

Cemas kerana dia bergerak, Leslie Groves memutuskan untuk membuat satu pemeriksaan kawalan kualiti akhir. Pada 18 November 1942, Groves melantik Warren K. Lewis dari Massachusetts Institute of Technology untuk mengetuai jawatankuasa peninjauan akhir, yang terdiri daripada dirinya dan tiga wakil DuPont. Selama dua minggu terakhir bulan November, jawatankuasa itu pergi dari New York ke Chicago ke Berkeley dan kembali lagi melalui Chicago. Ia menyokong kerja penyebaran gas di Columbia, walaupun pada kenyataannya membuat beberapa cadangan organisasi, jawatankuasa Lewis menganjurkan untuk meningkatkan penyebaran gas menjadi keutamaan pertama dan menyatakan keberatan mengenai program elektromagnetik walaupun terdapat persembahan yang penuh semangat oleh Ernest Lawrence di Berkeley. Sekembalinya ke Chicago, Crawford H. Greenewalt, ahli jawatankuasa Lewis, hadir di Stagg Field ketika CP-1 (Chicago Pile # 1) pertama kali menjadi kritikal. (Untuk lebih lanjut mengenai CP-1, lompat ke "Reka Bentuk Cerucuk Awal, 1942Penting kerana momen ini dalam sejarah fizik, ini terjadi setelah jawatankuasa Lewis mengesahkan timbunan bergerak ke tahap percontohan dan satu hari setelah Groves mengarahkan DuPont untuk beralih ke reka bentuk dan pembinaan cerucuk.

The Jawatankuasa Eksekutif S-1 (kiri) bertemu untuk mempertimbangkan laporan Lewis pada 9 Disember 1942. Sebilangan besar sesi pagi dihabiskan untuk menilai cadangan kontroversi bahawa hanya sebuah kilang elektromagnetik kecil yang akan dibina. Lewis dan rakan-rakannya berdasarkan saranan mereka pada kepercayaan bahawa Lawrence tidak dapat menghasilkan uranium-235 yang cukup untuk kepentingan ketenteraan. Tetapi kerana kalut Lawrence dapat memberikan sampel yang diperkaya dengan cepat, panitia menyokong pembinaan kilang elektromagnetik kecil. James Conant tidak bersetuju dengan penilaian jawatankuasa Lewis, percaya bahawa uranium mempunyai lebih banyak potensi senjata daripada plutonium. Dan kerana dia tahu bahawa penyebaran gas tidak dapat menyediakan uranium yang diperkaya sehingga kilang penyebaran gas beroperasi sepenuhnya, dia menyokong satu kaedah yang mungkin, jika semuanya berjalan lancar, menghasilkan cukup uranium untuk membina bom pada tahun 1944. Pada waktu petang, Jawatankuasa Eksekutif S-1 menyusun draf yang telah disiapkan oleh Groves Vannevar Bush untuk menghantar ke Presiden Franklin D. Roosevelt. Draf itu menyokong laporan jawatankuasa Lewis kecuali yang mengesyorkan melompati peringkat kilang percubaan untuk tumpukan. Setelah Conant dan jawatankuasa Lewis bertemu pada 10 Disember dan mencapai kompromi mengenai kilang elektromagnetik skala menengah, rancangan Groves dipinda dan dikemukakan kepada Bush.

Pada 28 Disember 1942, Presiden Roosevelt menyetujui apa yang akhirnya menjadi pelaburan pemerintah melebihi $ 2 miliar, 0,5 miliar daripadanya diperincikan dalam laporan Bush yang diserahkan pada 16 Disember. Projek Manhattan diberi kuasa untuk membangun penyebaran gas dan plutonium skala penuh loji dan loji elektromagnet kompromi, serta kemudahan pengeluaran air berat. Dalam laporannya, Bush menegaskan kembali kepercayaannya bahawa bom mungkin dapat dihasilkan pada separuh pertama tahun 1945 tetapi mengingatkan bahawa penghantaran lebih awal tidak mungkin. Tidak ada jadual yang dapat menjamin bahawa Amerika Syarikat akan mengalahkan Jerman dalam perlombaan bom, tetapi pada awal tahun 1943, Projek Manhattan mendapat sokongan penuh Presiden Roosevelt dan kepemimpinan tentera, perkhidmatan dari beberapa saintis yang paling terkenal di negara ini, dan rasa mendesak didorong oleh ketakutan. Banyak yang telah dicapai pada tahun antara Pearl Harbor dan akhir tahun 1942.

Tidak ada keputusan tunggal yang membuat projek bom atom Amerika. Keputusan Roosevelt pada 28 Disember hampir tidak dapat dielakkan memandangkan banyak keputusan sebelumnya yang, secara bertahap, membuat Amerika Syarikat mengejar senjata atom. Sebenarnya, barang-barang penting itu ada ketika Roosevelt meluluskan laporan 9 November 1941 Bush pada 19 Januari 1942 (meninggalkan). Pada masa itu, ada organisasi sains di peringkat tertinggi kerajaan persekutuan dan Kumpulan Dasar Atas dengan akses langsung kepada Presiden. Dana telah disahkan, dan penyertaan Kor Jurutera telah disetujui secara prinsip. Di samping itu, negara ini sedang berperang dan kepemimpinan saintifiknya - serta Presidennya - mempunyai kepercayaan, yang lahir dari Laporan MAUD, bahawa projek itu dapat menghasilkan sumbangan yang signifikan terhadap usaha perang. Kelulusan Roosevelt sebanyak $ 500 juta pada akhir Disember 1942 adalah langkah yang diikuti secara langsung dari komitmen yang dibuat pada bulan Januari tahun itu dan berpunca dari keputusan tentatif awal Presiden pada akhir 1939.

Sebelumnya


Tonton videonya: Mengapa Senjata Bom Nuklir Dikembangkan? Sejarah Pengembangan Bom Nuklir