Setelah kebijakannya dinilai tidak sah, yang mana Setiausaha Dalam Negeri meminta bertemu Lord Bingham untuk dibincangkan?

Setelah kebijakannya dinilai tidak sah, yang mana Setiausaha Dalam Negeri meminta bertemu Lord Bingham untuk dibincangkan?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya memetik hlm 27, dalam Musim Sejuk 2018 Edisi 13 dari Warta Undang-undang Pelajar Hong Kong.

Ketegangan antara eksekutif dan kehakiman ada di banyak bidang kuasa yang mengamalkan pemisahan kuasa, dan UK tidak terkecuali. Berkhidmat sebagai Tuan Hakim Besar pada waktu itu, Lord Phillips tidak mengingati hubungan rendah antara hakim dan ahli politik, tetapi dia mengakui adanya ketegangan yang mendasari seperti itu: 'Saya rasa sebilangan ahli politik selalu menghadapi beberapa kesulitan dalam memahami aturan undang-undang dan peranan hakim. Oleh itu, saya mengingatkan bahawa ada seorang Setiausaha Dalam Negeri yang mempunyai salah satu polisinya yang dinyatakan tidak sah oleh House of Lords, dan bertanya kepada Lord Bingham apakah dia dapat bertemu dengan Tuan-tuan untuk membincangkan apa yang ingin dia lakukan '. Sebagai tindak balas, Lord Bingham menolak permintaan itu dan mengatakan akan terlalu tidak wajar, Lord Phillips ingat.


Nampaknya Setiausaha Dalam Negeri Lord Phillips yang disebut dalam wawancara itu adalah Charles Clarke, yang merupakan Setiausaha Dalam Negeri dari Disember 2004 hingga Mei 2006.


Tuan Bingham adalah Tuan Rayuan Kanan dalam Biasa dari 6 Jun 2000 hingga 30 September 2008. Dalam tempoh tersebut, terdapat lima pemegang jawatan Setiausaha Dalam Negeri yang berbeza:

  • Jack Straw (di pejabat 2 Mei 1997 - 8 Jun 2001)
  • David Blunkett (di pejabat 8 ​​Jun 2001 - 15 Disember 2004)
  • Charles Clarke (di pejabat 15 Disember 2004 - 5 Mei 2006)
  • John Reid (di pejabat 5 Mei 2006 - 28 Jun 2007)
  • Jacqui Smith (di pejabat 28 Jun 2007 - 5 Jun 2009)

Mengingat penggunaan kata ganti lelaki Lord Phillips, sepertinya tidak mungkin dia merujuk pada Jacqui Smith. Beberapa carian Google kemudian menggunakan kombinasi istilah carian yang serupa dengan:

"Lord Phillips" "Lord Bingham" "Charles Clarke" "Law Lords" membincangkan

(hanya mengubah carian untuk memasukkan setiap Setiausaha Dalam Negeri secara bergantian) Saya menjumpai pautan ke majlis lain di mana Lord Phillips membincangkan peristiwa itu, dan pada kesempatan itu dia menyebut nama Setiausaha Rumah.


Lord Phillips menyebutkan permintaan Charles Clarke untuk mengadakan pertemuan dengan Laws Lords, dan fakta bahawa Lord Bingham telah menolak permintaan itu, dalam pidato bertajuk "Judicial Independence", yang dia berikan pada Persidangan Undang-undang Komanwel pada tahun 2007:

Charles Clarke, ketika menjadi Setiausaha Dalam Negeri, ingin berdiskusi dengan Lord Laws, sebelum mengambil langkah-langkah seperti itu, isu-isu prinsip yang mungkin mereka bangkitkan dan dia merasa terkilan ketika Lord Law Senior, Lord Bingham, menolak undangan untuk bertemu .

  • (hlm11)

Konteksnya penting di sini. Dalam ucapan di Persidangan Undang-Undang Komanwel pada tahun 2007, Lord Phillips terus menerangkan mengapa Lord Bingham menolak pelawaan untuk bertemu dengan Setiausaha Dalam Negeri:

"... adalah tugas hakim untuk menyelesaikan perselisihan mengenai legalitas tindakan atau perundangan ketika perselisihan itu timbul. Jika dia menasihati Pemerintah mengenai pertanyaan itu sebelumnya, dia akan menempatkan dirinya dalam posisi di mana dia tidak dapat melakukannya, atau tampaknya melakukannya Jawatankuasa Pilihan House of Lords memberi komen:

'Adalah mustahak bahwa Tuan-tuan Hukum, sebagai pengadilan terakhir, bahkan tidak dianggap telah memprovokasi suatu masalah sebagai hasil komunikasi dengan eksekutif.'


Tonton videonya: Siaran semula Majlis tandatangan MoU antara kerajaan dan PH