Monarki Hawaii digulingkan dengan sokongan A.S., 120 tahun yang lalu

Monarki Hawaii digulingkan dengan sokongan A.S., 120 tahun yang lalu


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Polynesia pelayaran telah menemukan Hawaii pada awal 200 M dengan mengayuh sampan berlabuh ganda di ribuan batu di Lautan Pasifik. Ketika pada tahun 1778 penjelajah Inggeris James Cook menjadi orang Eropah pertama yang diketahui tiba, beberapa ketua memerintah bahagian yang berbeza di Nusantara. Namun pada tahun 1810, Raja Kamehameha I telah menyatukan lapan pulau utama Hawaii menjadi satu kerajaan dengan bantuan senjata api yang diperoleh dari pedagang kulit putih.

Orang kulit putih yang baru tiba ini membawa penyakit kelamin dan nyamuk pertama di Hawaii, bersama dengan cacar, campak dan wabak lain yang mengurangkan populasi penduduk sekitar 75 peratus selama beberapa dekad. Hawaii juga bergelut dengan percubaan A.S., Britain dan Perancis yang berulang kali untuk mempengaruhi mereka. Imperialis Inggeris bahkan melakukan pengambilalihan singkat pada tahun 1843 sebelum pihak atasan mereka mengembalikan kedaulatan kerajaan.

Di bawah pemerintahan Raja Kalakaua dari tahun 1874 hingga 1891, Hawaii menyerahkan hak ke Pearl Harbor dan menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Syarikat yang sangat menguntungkan para penanam gula di pulau-pulau itu, yang menguasai sekitar empat-perlima dari semua tanah yang dapat ditanam. Namun kelas perniagaan kulit putih tetap tidak berpuas hati. Di bawah ancaman kekuatan, mereka mendorong kononnya Konstitusi Bayonet yang mengubah raja menjadi lebih dari sekadar tokoh. Perlembagaan juga membebaskan lebih banyak orang kulit putih walaupun ia melemahkan kuasa mengundi penduduk asli Hawaii dan pendatang Asia. Sementara itu, Kalakaua mendorong kerajaan dan dirinya menjadi utang dengan pengeluaran seperti pembangunan istana baru. Dijuluki "Merrie Monarch," dia pernah didakwa menerima suapan $ 155,000 dari dua peniaga China yang ingin mendapatkan lesen candu.

Saudara perempuan Kalakaua, Liliuokalani, mengambil takhta setelah kematiannya pada tahun 1891 dan tidak lama lagi mulai berusaha untuk menggantikan Perlembagaan Bayonet yang akan mengembalikan kuasa raja dan hanya memberikan hak rakyat untuk memberi suara kepada rakyat Hawaii. Setelah gagal mendapatkan perlembagaan barunya melalui badan perundangan, Liliuokalani merancang untuk membuatnya dengan fiat kerajaan pada 14 Januari 1893. Walaupun dia akhirnya menangguhkan tindakan atas nasihat kabinet pilihannya, 13 orang keturunan Amerika, Inggeris dan Jerman menjadi begitu prihatin dengan prospek perniagaan dan politik masa depan mereka yang mereka temui di pejabat undang-undang Honolulu dan mengatur untuk menggugurkannya.

Setelah mendapat tahu plot itu, panglima Liliuokalani meminta kabinet untuk membenarkan waran penangkapan 13 lelaki itu, yang hanya ditolak. Ratu dan menteri kabinetnya kemudian mengeluarkan pernyataan yang meyakinkan bahawa "setiap perubahan yang diinginkan dalam undang-undang dasar tanah akan dicari hanya dengan kaedah yang diperuntukkan dalam Perlembagaan itu sendiri." Jauh dari penempatan, para konspirator berkumpul pada 16 Januari dengan kira-kira 1,000 penyokong, termasuk banyak anggota milisi serba putih yang baru dibubarkan yang dikenali sebagai Honolulu Rifles. Di dalam konspirasi itu, John L. Stevens, menteri A.S. ke Hawaii, yang memerintahkan kapal tentera laut berhampiran untuk mendarat tentera di Honolulu, seolah-olah menjamin keselamatan nyawa dan harta benda Amerika. Sekitar jam 5 petang, Liliuokalani menyaksikan lebih 120 marinir dan pelaut berjalan melewati istananya dengan senjata api Gatling yang cepat dan mendirikan khemah beberapa ratus meter jauhnya. 40 lelaki lain berjaga di luar kediaman Stevens.

Keesokan harinya, seorang polis yang tidak bersenjata ditembak di bahu ketika dia cuba memeriksa gerabak yang penuh dengan peluru dalam perjalanan ke markas konspirasi. Dalam keributan berikutnya, beberapa konspirator terkemuka berlari ke gedung pemerintah, yang terletak di seberang jalan dari istana, dan mengisytiharkan diri mereka sebagai penangguhan sementara menunggu penggabungan oleh Amerika Syarikat. Stevens segera mengiktiraf pemerintahan sementara yang baru, dengan hakim Sanford B. Dole - yang sepupunya yang pertama disingkirkan kemudian akan menjadikan nama keluarga terkenal dengan nanas - di kepalanya. Walaupun mempunyai ratusan lelaki, Liliuokalani memutuskan untuk menyetujui untuk mengelakkan pertumpahan darah. "[Saya] menyerahkan wewenang saya sehingga kerajaan Amerika Syarikat akan, setelah fakta yang disampaikan kepadanya, membatalkan tindakan wakilnya dan mengembalikan saya," tulisnya.

Selepas berlakunya rampasan kuasa, pasukan A.S. menumpuk beg pasir di sekitar gedung pemerintah untuk memperkuatnya terhadap serangan balas yang berpotensi. Ada juga yang menjarah istana, menanggalkan hiasan dari dinding dan mencuri mahkota berharga. Sebaliknya, Stevens menulis surat kepada setiausaha negara yang mendukung pencaplanan, dengan mengatakan: "Pir Hawaii sekarang matang sepenuhnya dan ini adalah masa keemasan bagi Amerika Syarikat untuk memetiknya." Tetapi setelah Presiden A.S. Grover Cleveland memegang jawatan pada bulan Mac itu, dia menarik balik perjanjian aneksasi, memecat Stevens dari jawatannya dan melantik seorang pesuruhjaya khas untuk meneliti perkara itu. Ketika pesuruhjaya memutuskan bahawa Liliuokalani telah digulingkan secara haram dan bahawa kebanyakan orang Hawaii menentang rampasan kuasa itu, pentadbiran Cleveland mendesak agar monarki dikembalikan. Pemerintah sementara malah menggali, menubuhkan Republik Hawaii pada bulan Julai 1894.

Cleveland terbukti tidak mahu menggunakan kekuatan ketenteraan, jadi penyokong Liliuokalani melancarkan revolusi kontra pada bulan Januari 1895. Beberapa orang mati dalam percubaan yang gagal, lebih dari 350 orang ditangkap dan ratu terpaksa secara rasmi melepaskan takhta. Setelah menghabiskan hampir lapan bulan dipenjarakan di istana, dia kemudian pergi ke Amerika Syarikat dalam usaha terakhir untuk mendapatkan sokongan. Semuanya sia-sia. Ketika Perang Sepanyol-Amerika meletus pada tahun 1898, Hawaii menjadi kedudukan yang sangat strategik bagi tentera A.S. yang bertempur di Filipina. Penggabungan berlaku pada bulan Ogos dengan sokongan pengganti Cleveland, William McKinley, dan Hawaii berada di jalan menuju kenegaraan. Pada tahun 1993 Presiden Bill Clinton menandatangani RUU yang meminta maaf kepada penduduk asli Hawaii atas penggulingan kerajaan mereka.


Bagaimana ratu hitam Hawaii yang terakhir dan satu-satunya digulingkan oleh A.S. pada tahun 1800-an

Elizabeth Johnson adalah pembaca Ghana –Nigeria dan pencinta Seni Kreatif. Dia juga seorang penulis dan telah bekerja dengan pelbagai platform dalam talian sebagai editor dan pencipta kandungan. Dia juga menghasilkan rancangan radio sastera dan pernah bekerja sebagai pentadbir festival. Kisahnya dipaparkan dalam antologi Kemerdekaan 2017 oleh Afridiaspora. Lakonannya telah dipentaskan oleh Bengkel Teater Afrika dan dia adalah pemenang 2018 Hadiah Penulisan Random pemikiran.

Persoalan sama ada penduduk asli Hawaii benar-benar keturunan Afrika tetap menjadi salah satu teka-teki terbesar yang pernah ada. Walaupun kulit, rambut dan cara hidup mereka membuktikan bahawa mereka berasal dari keturunan Afrika, para sarjana dengan satu cara atau yang lain menolak untuk menggali sejarah mereka untuk memberikan bukti yang jelas mengenai kisah mereka sambil juga mengesampingkan penemuan kecil oleh beberapa ahli sejarah dan sarjana antropologi.

Gambar- noirguides

Diterima atau tidak, tidak dapat dinafikan bahawa peneroka pertama di Hawaii adalah orang Afrika dan atau keturunan Afrika yang bercampur dengan orang India merah setelah menemui dan menetap di negeri-negeri.

Menurut Kalamu, orang Afrika sampai ke Hawaii melalui petualangan eksplorasi mereka yang membawa mereka ke daratan di luar benua mereka sebelum orang Eropah membawa kepada mereka pencerahan yang seharusnya.


Kandungan

Kaʻiulani dilahirkan di Honolulu, di pulau Oʻahu, di Kerajaan Hawaii. Pada pembaptisannya, dia diberi nama Victoria Kawēkiu Kaʻiulani Lunalilo Kalaninuiahilapalapa Cleghorn. [1] Pada tahun 1898, bibinya Liliʻuokalani menulisnya sebagai Victoria Kaʻiulani, Kalaninuiahilapalapa, Kawēkiu i Lunalilo [2] atau Victoria Kawēkiu Lunalilo Kalaninuiahilapalapa Kaʻiulani Cleghorn dalam memoirnya Kisah Hawaii oleh Ratu Hawaii. [3] Ka'iulani dinamai ibu saudaranya Anna Kaʻiulani yang meninggal muda, dan Ratu Victoria dari United Kingdom, yang pertolongannya mengembalikan kedaulatan dan kemerdekaan Kerajaan Hawaii selama pemerintahan Kamehameha III. [4] [5] Nama Hawaii utamanya berasal dari ka ʻiu lani yang bermaksud "titik tertinggi syurga" atau "tempat suci kerajaan" dalam bahasa Hawaii. [6] Kawēkiu bermaksud "pangkat atau stesen tertinggi". [7] Atas permintaan Charles Kanaʻina, dia juga diberi nama Lunalilo, yang diterjemahkan sebagai Luna (tinggi) lilo (hilang) atau "begitu tinggi sehingga hilang penglihatan", [8] setelah putera Kanaʻina dan pamannya Pangeran Raja Kalākaua, Raja Lunalilo (r. 1873-74) untuk memperkuat kelayakannya untuk takhta. [9] [10] Nama Kalaninuiahilapalapa menandakan hubungannya dengan rumah kerajaan Keawe (penguasa tradisional pulau Hawaii) dan api obor yang terbakar pada tengah hari, simbol kapu, digunakan oleh House of Kalākaua dari nenek moyang mereka Iwikauikaua. [11] [12]

Kaʻiulani adalah satu-satunya anak Puteri Miriam Likelike dan ahli perniagaan Scotland Archibald Scott Cleghorn. Dia dilahirkan di sebuah bilik tidur bawah rumah besar Emma Street orang tuanya di Honolulu, pada 16 Oktober 1875, semasa pemerintahan pamannya Raja Kalākaua. [13] [14] Kelahirannya diumumkan dengan memberi salam dan menggunakan semua loceng di gereja-gereja di kota itu. [15] [16] Pada masa kelahirannya, dia menjadi urutan keempat berturut-turut takhta, pindah ke tangga ketiga berturut-turut setelah kematian pamannya Leleiohoku II pada tahun 1877. [17] [18] Dia mempunyai tiga saudara perempuan yang lebih tua: Rose Kaipuala, Helen Manigunailehua, dan Annie Pauahi, dari persatuan ayahnya sebelumnya dengan seorang wanita Hawaii. [19] [20]

Melalui ibunya, dia berasal dari Keaweaheulu dan Kame`iamoku, penasihat kerajaan Kamehameha I semasa penaklukannya ke Kerajaan Hawaii dari 1780 hingga 1795. Kame'eiamoku adalah salah satu kembar kerajaan bersama dengan Kamanawa yang digambarkan mengapit lambang Hawaii, dan anaknya Kepoʻokalani adalah sepupu pertama penakluk di sisi ibu Kamehameha Kekuʻiapoiwa II. Keluarga mereka adalah hubungan jaminan Rumah Kamehameha dan naik takhta pada tahun 1874 setelah pemilihan pamannya Kalākaua sebagai Raja Kepulauan Hawaii. [21] [22] [23] Ibunya adalah seorang adik perempuan kepada Kalākaua dan Liliʻuokalani. Ayah Kaʻiulani adalah pemodal Scotland dari Edinburgh, dia berkhidmat sebagai Pemungut Jenderal Bea Cukai dari tahun 1887 hingga 1893 dan sebagai Gabenor terakhir Oahu dari tahun 1891 hingga jabatan itu dihapuskan oleh Pemerintah Sementara Hawaii setelah penggulingan monarki pada tahun 1893. [24] [25]

Dia dibaptis oleh Uskup Alfred Willis, pada pukul 1:00 petang pada 25 Disember 1875, di Pro-Katedral Katedral Anglikan St. Andrew di Honolulu. Ini adalah pembaptisan pertama seorang puteri sejak kelahiran Victoria Kamāmalu pada tahun 1838. Bayi Kaʻiulani, yang memakai "jubah kasmir, bersulam sutera", dilaporkan "berperilaku dengan sangat hormat" dan "tidak mengucapkan bunyi semasa perkhidmatan ". [1] [26] Kalākaua, isterinya Ratu Kapiʻolani, dan Puteri Ruth Keʻelikōlani, berdiri sebagai ibu baptisnya. [15] Rujukan kemudian dalam terbitan 1916 Buletin Bintang Honolulu dinyatakan hakim Hawaii Emma Nakuina juga ibu baptisnya. [27] Wakil diplomatik dari Amerika Syarikat, Britain dan Perancis dan anggota kor konsular di Honolulu adalah antara penonton. [28] Keluarga kerajaan mengadakan majlis resepsi dan makan malam di Istana ʻIolani untuk para tetamu upacara di mana Kaʻiulani hadir dan dihadiri oleh perawatnya. [1] Band Hawaii Diraja dimainkan di majlis resepsi. Kapten Henri Berger, pemimpin kumpulan itu, mengarang "Kaʻiulani March" untuk menghormatinya. [15] [28]

Puteri Ruth menghadiahkan Kaʻiulani dengan tanah di Waikiki, 4 batu (6.4 km) dari Honolulu, yang digabungkan dengan tanah bersebelahan yang sebelumnya dibeli pada tahun 1872 oleh Cleghorn untuk membentuk ʻĀinahau. [29] [catatan 1] Ibunya Likelike menamakannya ʻĀinahau (tempat yang sejuk) [catatan 2] setelah angin sejuk bertiup dari Lembah Manoa. Ayahnya memindahkan keluarga ke ladang negara pada tahun 1878 ketika Kaʻiulani berusia tiga tahun. Cleghorn menanam kebun raya yang besar di perkebunan, termasuk pohon beringin, yang dikenal sebagai beringin Kaʻiulani. [35] [36] [37] Ibu Kaʻiulani, Puteri Likelike meninggal pada usia 36 pada 2 Februari 1887, secara rasmi tidak diketahui sebabnya. Doktornya percaya dengan sia-sia bahawa dia dapat disembuhkan dengan makanan yang tepat. [38] Setelah kematian ibunya, ketika Kaʻiulani berumur sebelas tahun, dia mewarisi harta pusaka. [39]

Sejak usia muda, para pentadbir dan tutor swasta mendidik Ka'iulani bermula dengan seorang wanita Inggeris, Marion Barnes, dari tahun 1879 hingga kematiannya pada awal tahun 1884, [40] dan kemudian seorang wanita Amerika, Gertrude Gardinier, yang menjadi gabenor kegemarannya. [24] [41] Setelah perkahwinan Gardinier pada tahun 1887, pemerintahnya termasuk seorang wanita Perancis, Catalina de Alcala atau D'Acala, dan seorang wanita Jerman, Miss Reiseberg, dengan siapa Ka'iulani tidak berkembang sebagai ikatan yang kuat. [42] Pemerintahannya mengajarnya membaca, menulis surat (sering kepada saudara), latihan muzik dan latihan sosial. Dia juga membaca biografi mengenai nama samarannya, Queen Victoria. [41] Dia akan fasih berbahasa Hawaii, Inggeris, Perancis dan Jerman. [43] [44]

Kalākaua memperjuangkan pemimpin Hawaii masa depan untuk mencapai pendidikan yang lebih luas dengan programnya di Hawaiian Youths Abroad 1880. Keponakannya Kaʻiulani bukanlah kerajaan Hawaii pertama yang belajar di luar negara. Pemerintah Hawaii menghantar sepupunya [catatan 3] David Kawānanakoa (dikenal sebagai Koa), Edward Abnel Keliʻiahonui dan Jonah Kūhiō Kalanianaʻole untuk menghadiri Sekolah Saint Matthew di Amerika Syarikat pada tahun 1885. [47] Keliʻiahonui meninggal muda pada tahun 1887 sementara Kawānanakoa dan Kūhiō melakukan perjalanan ke England pada tahun 1890 untuk menyelesaikan pendidikan mereka beberapa bulan setelah keberangkatan Ka'iulani sendiri untuk pendidikan di luar negara. [48] ​​[49]

Sebulan setelah kematian ibu Kaʻiulani, Likelike, kerusuhan politik melanda Hawaii. Ahli perniagaan tempatan menuduh kabinet Kalākaua di bawah Perdana Menteri Walter Murray Gibson mempunyai pengaruh menjaja dalam pilihan raya dan manipulasi pemerintahan perundangan. Walaupun kabinet Gibson digantikan oleh Kabinet Reformasi, komuniti perniagaan tetap tidak berpuas hati. Jawatankuasa Tiga Belas ahli perniagaan di bawah kepemimpinan Lorrin A. Thurston, menyusun apa yang dikenal sebagai Perlembagaan Bayonet, mengkodifikasikan badan perundangan sebagai pihak berkuasa tertinggi atas tindakan raja. Thurston dipercayai sebagai pengarang utama perlembagaan baru. [50] Dikemukakan kepada Kalākaua untuk tandatangannya pada 6 Julai 1887, ia membatasi kekuatan monarki dan meningkatkan pengaruh kepentingan Euro-Amerika dalam pemerintahan. [51] [52]

Di luar negara di England, 1889–1893 Sunting

Setelah kematian ibunya, Likelike, Kaʻiulani menjadi yang kedua dalam takhta, setelah ibu saudaranya Liliʻuokalani. Dia akan menjadi pewaris yang jelas setelah kematian pamannya Kalākaua dan penggantian Liliʻuokalani. Pada tahun 1889, dianggap tepat untuk mengirim Kaʻiulani ke Inggris untuk mendapatkan pendidikan yang tepat dan menyingkirkannya dari intrik dan kerusuhan antara Kalākaua dan lawan politiknya. [53] Cleghorn, Kalākaua dan diduga Lorrin A. Thurston, yang bertugas sebagai Menteri Dalam Negeri, membuat rancangan untuk mengirim Kaʻiulani ke luar negeri. Thurston kemudian menafikan penglibatan dalam keputusan itu. [54] [55]

Meninggalkan Honolulu pada 10 Mei 1889, pesta pelancongan itu termasuk saudara tirinya Annie, dan Mary Matilda Walker, isteri naib konsul Britain ke Hawaii Thomas R. Walker, sebagai pendamping mereka. Cleghorn menemani anak perempuannya ke San Francisco sebelum kembali ke Hawaii. Mereka mengembara ke Amerika Syarikat dengan kereta api, berhenti sebentar di Chicago dan New York sebelum berlayar ke England. Mereka mendarat di Liverpool pada 17 Jun, setelah menempuh perjalanan selama sebulan. [56] [57] [58] Setelah Puan Walker kembali ke Hawaii, Kaʻiulani dan Annie ditempatkan di bawah jagaan Theo H. Davies dan isterinya Mary Ellen. Davies adalah warganegara Britain dan pemilik Theo H. Davies & amp Co., salah satu firma gula terkemuka Lima Besar yang beroperasi di Hawaii. Semasa cuti sekolah, Kaʻiulani tinggal di Sundown, kediaman Davies di Hesketh Park, Southport. [59] [60] [61]

Menjelang bulan September, Kaʻiulani dan Annie dihantar ke Northamptonshire dan mendaftar di Great Harrowden Hall, sebuah sekolah berasrama untuk gadis-gadis muda, di bawah guru sekolah tua Caroline Sharp. Selepas tahun akademik pertama, Annie kembali ke Hawaii untuk berkahwin meninggalkan Kaʻiulani sendirian di sekolah. [62] [63] [64] Sharp menyatakan bahawa Kaʻiulani terus "membuat kemajuan yang baik dalam studinya" walaupun terpisah. [65] Ka'iulani dengan bangga menulis di rumah bahawa dia berada di tangga ketiga dalam kelas bahasa Perancisnya. [66] Uskup Leicester mengesahkannya dalam kepercayaan Anglikan pada bulan Mei 1890. [67] [66] Pada musim panas tahun 1891, ayahnya mengunjunginya, dan mereka mengadakan lawatan ke Kepulauan Inggeris dan mengunjungi tanah leluhur Cleghorns di Scotland. [68]

Davies memujuk keluarganya untuk menyingkirkan Kaʻiulani dari Great Harrowden Hall pada awal tahun 1892 [69] [nota 4] untuk menghadiri sekolah penamat untuk mempersiapkannya untuk masyarakat. Menjelang Februari, Kaʻiulani pindah ke Hove, Brighton, di mana dia ditempatkan di jagaan Phebe Rooke yang menubuhkan tutor swasta dan kurikulum yang merangkumi bahasa Jerman, Perancis, Inggeris, sastera, sejarah, muzik [nota 5] dan nyanyian. [74] [75] Desa di tepi laut ini menggembirakannya, dan dia bercuti pada akhir April dan awal Mei di Saint Helier di Channel Island of Jersey bersama tuan rumahnya. [76]

Prospek untuk kembali ke Hawaii meningkatkan semangatnya untuk belajar. Rancangan dibuat untuk dia kembali ke Hawaii pada akhir tahun 1893, dengan badan perundangan Hawaii memperuntukkan $ 4.000 untuk perbelanjaan perjalanannya. [77] [78] Perjalanan ini akan menandakan jalan masuknya dalam masyarakat sebagai pewaris takhta. Terdapat pengaturan untuk penonton bersama Ratu Victoria, diikuti dengan lawatan ke Eropah dan kemungkinan lawatan ke World Columbian Exposition di Chicago. [78] [79] Sebagai antisipasi, Kaʻiulani menulis kepada bibinya Liliʻuokalani, "Saya menantikan kepulangan saya tahun depan. Saya mulai merasa sangat rindu." [80] Namun, setelah penggulingan pada 17 Januari 1893, rancangan ini dibatalkan. [81] [82]

Semasa ketiadaannya, banyak kekacauan berlaku di Hawaii. Kalākaua meninggal di San Francisco pada 20 Januari 1891.[83] [84] Kaʻiulani mengetahui kematian pamannya pada keesokan harinya melalui kabel telegraf Transatlantik sementara berita tidak sampai ke Hawaii sehingga 29 Januari, ketika Charleston kembali ke Honolulu dengan jenazah raja. [85] [86] Liliʻuokalani naik segera ke takhta. [87] Pada 9 Mac, dengan persetujuan House of Nobles, dan seperti yang disyaratkan oleh perlembagaan Hawaii, Liliʻuokalani melantik keponakannya Kaʻiulani sebagai pewarisnya yang akhirnya menjadi pengganti takhta. [88] Kakitangan Ratu kemudian menunggang jalan-jalan di Honolulu mengumumkan pengisytiharan, sementara salut senjata ditembak dari bateri artileri dan kapal Amerika Mohican dan Iroquois di Honolulu Harbour. [89] [90]

Seperti yang diketahui oleh pewarisnya, Kaʻiulani memiliki pengaruh dengan permaisuri dalam masalah politik. Pada musim gugur tahun 1891, dia menulis surat kepada Liliʻuokalani meminta pelantikan ayahnya, bukan Pangeran David Kawānanakoa, [catatan 6] kepada pemerintahan Oahu yang baru saja dikosongkan yang disebabkan oleh kematian suami Liliʻuokalani John Owen Dominis. [92] Ratu mengabulkan permintaannya, dan membuat janji Cleghorn pada 11 November. [93] Puteri juga mendapat persetujuan agar ayahnya mengekalkan jawatannya sebagai jeneral pemungut setelah dia menjelaskan, "kami tidak dapat melakukannya tanpa gajinya untuk itu, kerana gaji Gabenor hanya separuh dari yang lain. " [94] [95] Kaʻiulani, menantikan kepulangannya, berjanji, "Ketika saya pulang, saya akan berusaha menolong anda sebanyak yang saya boleh, tidak akan banyak kerana saya tidak memahami Urusan Negara . " [95]

Jawatankuasa Keselamatan, di bawah kepemimpinan Thurston, bertemu selama dua hari dalam perancangan akhir penggulingan tersebut, dan memilih sebulat suara Sanford B. Dole untuk menjalankan logistik. Dia mengemukakan apa yang dia yakini sebagai rencana tindakan segera yang lebih masuk akal, kemungkinan hasil yang telah dibahas oleh orang lain di kerajaan, "agar Ratu digulingkan dan Puteri Kaʻiulani dipasang sebagai ratu, dan agar kabupaten dibentuk untuk memerintah negara ini semasa minoriti. "Malah, Cleghorn juga secara langsung mendekati Thurston tidak lama sebelum penggulingan, dengan proposisi yang sama. [96] Thurston mengulangi apa yang telah dia katakan kepada Cleghorn, bahawa jawatankuasa itu tidak berminat untuk berurusan dengan monarki masa depan dalam bentuk apa pun, dan menolak rancangan itu secara langsung. [97] Monarki digulingkan dan Pemerintahan Sementara Hawaii diisytiharkan oleh Presiden Sanford B. Dole pada 17 Januari 1893. [98] [99]

Liliʻuokalani melepaskan kekuasaannya ke Amerika Serikat untuk sementara waktu, dan bukannya pemerintah yang dipimpin oleh Dole, dengan harapan bahawa Amerika Syarikat akan mengakui pemerintah monarki sebagai kuasa yang sah, dan dengan itu mengembalikan kedaulatan Hawaii. [100] Cleghorn kehilangan posisi pemerintahannya pada 28 Februari. Dia menyalahkan tindakan tidak aktif politik Liliʻuokalani untuk penggulingan itu dan percaya bahawa monarki akan dilestarikan jika dia melepaskan jawatan demi Ka'iulani. Dia bertemu secara pribadi dengan Thurston dan meminta agar dia menghormati tuntutan Ka'iulani atas takhta, yang Thurston enggan mempertimbangkannya. [101] [102] Cleghorn kemudian mengangkat sumpah kepada Pemerintah Sementara di bawah protes untuk mengekalkan kedudukannya di rumah adat, tetapi mengundurkan diri pada 15 April. [103] [104]

Matlamat utama Kerajaan Sementara adalah aneksasi oleh Amerika Syarikat. Thurston mengetuai delegasi ke Washington, DC, untuk berunding dengan Presiden Benjamin Harrison, sementara permaisuri mengirim peguamnya Paul Neumann dan Putera Kawānanakoa untuk mewakili kesnya kepada Harrison dan Presiden terpilih Grover Cleveland. Cleghorn membayar perbelanjaan perjalanan Edward C. Macfarlane, seorang utusan ratu lain, untuk melindungi hak Kaʻiulani. [98] [105] [106] Perjanjian aneksasi akan menawarkan Liliʻuokalani pencen seumur hidup sebanyak $ 20,000 setiap tahun, dan memberi ganti rugi kepada Kaʻiulani dengan penyelesaian sekali sebanyak $ 150,000, jika mereka akan menundukkan diri kepada pemerintah Amerika Syarikat, dan pemerintahan tempatan Kepulauan. Ratu tidak pernah melihatnya sebagai pilihan yang sesuai. [107]

Lawatan ke Amerika Syarikat, 1893 Edit

Banyak puak di Hawaii dan di luar negara lebih suka mengembalikan Kaʻiulani ke takhta Hawaii sebagai pengganti Liliʻuokalani di bawah bentuk raja berperlembagaan yang lebih terhad. [108] [109] James Hay Wodehouse, pesuruhjaya Britain ke Hawaii, melaporkan kepada atasannya di London bahawa penduduk asli akan menyokong dan menyambut Kaʻiulani sebagai permaisuri. [110] [111] Charles Reed Bishop, balu Ketua Tinggi Bernice Pauahi Uskup, menulis bahawa, "kelas yang lebih baik dari Inggeris lebih suka dia, dan mereka akan membantu mengendalikannya dan membuat pemerintahan sebaik mungkin". [108] [112] Dole, pemimpin Pemerintahan Sementara, telah menyatakan bahawa "jauh lebih bijaksana" untuk "memegang kekuasaan takhta" melalui "kabupaten atas nama Putri Ka'iulani muda sampai dia sampai majoritinya ". [113]

Kaʻiulani mengetahui penggulingan itu melalui telegram pendek yang diterima oleh Davies pada 30 Januari, "'Queen Deposed', 'Monarchy Abrogated', 'Break News to Princess'". [94] Pada minggu-minggu setelah penggulingan, Davies menulis surat kepada Menteri Hawaii ke Amerika Serikat John Mott-Smith di Washington yang menyarankan agar pemilih Hawaii memilih konstitusi yang disemak semula untuk peninggalan ratu dan untuk meletakkan Ka'iulani di bawah dewan kabupaten yang diketuai oleh Dole. Davies mengulangi pendirian ini dalam ucapan kemudian. [114] Davies menasihati Kaʻiulani untuk membawa kasusnya kepada orang Amerika. [115]

Kaʻiulani, ditemani oleh Mr dan Mrs Davies, anak perempuan mereka Alice Davies, Annie Whartoff, sebagai wanita yang sedang menunggu dan pendamping, dan pembantu Puan Davies, melakukan perjalanan dari Southampton ke New York, tiba pada 1 Mac. [115] Macfarlane dan Mott-Smith bertemu pesta di kapal mereka. Setelah mendarat di dermaga, Kaʻiulani menyampaikan kepada akhbar yang dihimpunkan dan penonton ingin tahu ucapan yang ditulis oleh Davies: [116] [117]

Tujuh puluh tahun yang lalu, Amerika Kristian menghantar lelaki dan wanita Kristian untuk memberikan agama dan peradaban ke Hawaii. Hari ini, tiga daripada anak-anak mubaligh itu berada di ibu kota anda meminta anda membatalkan kerja ayah mereka. Siapa yang menghantar mereka? Siapa yang memberi mereka wewenang untuk melanggar Perlembagaan yang mereka bersumpah akan mereka pertahankan? Hari ini, saya, seorang gadis yang lemah dan tidak mempunyai orang yang sama dengan saya dan semua negarawan 'Hawaii' yang menentang saya, mempunyai kekuatan untuk memperjuangkan hak-hak rakyat saya. Walaupun sekarang saya dapat mendengar tangisan mereka di dalam hati saya dan ini memberi saya kekuatan dan keberanian dan saya kuat - kuat dalam iman Tuhan, kuat dalam pengetahuan bahawa saya betul, kuat dalam kekuatan tujuh puluh juta orang yang bebas dari ini tanah akan mendengar tangisan saya dan akan menolak membiarkan bendera mereka menutupi kehinaan untuk saya! "[118]

Selama dua hari pertamanya, Kaʻiulani dan Davies mengadakan lawatan ke New York dan menerima pemanggil, termasuk sepupunya Kawānanakoa, walaupun dia hanya dibenarkan berbicara dengannya sebentar. [119] Ketidakpuasan berkembang antara perwakilan Davies dan Liliʻuokalani di Amerika Syarikat atas pengaruhnya terhadap Kaʻiulani. Kawānanakoa bersama Neumann, Macfarlane dan Mott-Smith menyuarakan kritikan terhadap tindakan Davies dalam membawa Kaʻiulani ke Amerika Syarikat tanpa persetujuan Cleghorn atau permaisuri. Mereka merasakan pernyataan umum Davies yang menyokong kabupaten menggantikan ratu melemahkan alasan menentang aneksasi dan menciptakan kesan "pertarungan tiga penjuru". [110] [120] [121] Macfarlane, yang berasal dari keturunan Britain, menyatakan kepada media, "Kedatangannya tidak akan baik, terutama ketika dia berada di bawah sayap seorang ultra-Britisher." [114] [122]

Dari 3 Mac hingga 7 Mac, Kaʻiulani mengunjungi Boston sementara Cleveland menunggu untuk mengangkat sumpah sebagai Presiden. Dia menghadiri berbagai acara sosial, banyak untuk menghormatinya, dan mengadakan lawatan ke Massachusetts Institute of Technology (tempat Clive anak Davies) dan Wellesley College. Tiba di Washington, DC, pada 8 Mac, Kawānanakoa menyambutnya di stesen kereta api dengan bunga lei. Dia tinggal di Hotel Arlington di mana dia menunggu peluang untuk bertemu dengan Presiden. [123] Sementara itu, Cleveland, yang mendukung pandangan anti-imperialis, menarik balik perjanjian aneksasi pada 9 Mac dan melantik James Henderson Blount pada 11 Mac sebagai pesuruhjaya khas untuk menyiasat penggulingan tersebut. [124] Pada 13 Mac, Presiden dan Wanita Pertama Frances Cleveland menerima Kaʻiulani di Gedung Putih. Rakan kembara Alice mengingatkan, "Kami diterima oleh Presiden dan Puan Cleveland dan kami mengadakan wawancara pendek di mana semua rujukan misi kami dihindari dengan teliti." [125]

Politik tetap tidak menentu ketika Hawaii menunggu kesimpulan Laporan Blount. Macfarlane mahu Kaʻiulani kembali ke Honolulu sementara Davies mahu dia menemaninya kembali ke England. Macfarlane percaya bahawa kembali mempersempit perspektifnya memihak kepada British, yang mungkin mempengaruhi pembuatan kebijakannya sekiranya dia menjadi ratu. Pada 8 April, Cleghorn menulis kepada Kaʻiulani, "Saya rasa untuk masa ini anda lebih baik tidak berada di sini, seperti yang saya mahukan agar anda pulang. [T] masalah mesti diselesaikan segera dan kemudian kami akan tahu apa yang harus dilakukan." [126]

Sebelum penggulingan tahun 1893, Kaʻiulani telah diperuntukkan pencen tahunan oleh pemerintah Hawaii. Sebagai ahli keluarga kerajaan, dia telah menerima $ 5,000 setiap tahun dari senarai sivil antara tahun 1882 dan 1888, $ 4.800 antara tahun 1888 dan 1892 dan $ 10.000 sebagai pewaris takhta pada tahun 1892. [127] [128] [77] Archibald Cleghorn telah juga mendapat sokongan dari senarai awam Hawaii melalui kedudukan pemerintahannya. Sumber pendapatan ini berakhir setelah penggulingan. [129] [94] [95]

Situasi politik yang tidak menentu di Hawaii menghalang Kaʻiulani pulang, dan ayahnya mengatur agar dia tetap bersama keluarga Davies di England. Siaran akhbar di bawah namanya sebenarnya dibuat oleh Davies yang pada awalnya tidak meminta masukannya. Tidak jelas apakah ada pernyataan umum atas permintaannya, tetapi akhirnya dia memberi peluang kepadanya untuk menyetujui produk akhir sebelum masuk ke media berita hari ini. Ka'iulani remaja itu menghabiskan musim panasnya pada tahun 1893 dengan keluarga Davies di Killiney, Ireland, di mana dia dan rakan-rakannya bermain kriket dan menikmati teh. [130]

Pada musim sejuk itu, Mary Ellen Davies menghantar anak perempuannya Alice ke Wiesbaden, Jerman, bersama Kaʻiulani, dan tiga wanita lain pada usia yang sama. Mengembara dengan pendamping, mereka terutama berada di sana untuk belajar bahasa Jerman. [131] Alice kemudian berkata, ".. Saya melupakan semua tentang perjalanan itu kecuali bahawa dia membuat banyak penaklukan di antara pegawai Jerman yang mudah dijumpai." [132] Rakan keluarga Lillian Kennedy teringat seorang wanita muda yang sangat suka bersenang-senang yang terlibat dalam pergaduhan bantal dan bermain permainan persembunyian. Politik di Hawaii mula kelihatan jauh dan tidak penting baginya. Dia mulai menikmati kehidupan di luar negeri, sehinggakan dia menolak kembali ke rumah Davies untuk sekali lagi menjadi aset politik. [133]

Terbiasa dengan kehidupan wanita masyarakat Victoria, Kaʻiulani lebih menyukai kehidupan barunya. Menulis surat kepada ayahnya pada 10 Jun 1894, dia menyatakan kesedihannya terhadap perubahan di Hawaii dan memintanya untuk mempertimbangkan kehidupan di luar negeri di Eropah. [134] Selepas revolusi kontra kerajaan tahun 1895, dia setuju. Semasa mereka berada di luar negeri, berita mengenai kematian saudara perempuannya Annie pada 6 Mac 1897 memberi kesan kepada Kaʻiulani dan Cleghorn. [135] [136]

Dari Ogos 1895 hingga Oktober 1897, dia dan ayahnya menjalani kehidupan para bangsawan keliling yang melintasi Eropah dan Kepulauan Britain. Mereka tinggal di French Riviera, Paris, dan di pulau Jersey, serta England, dan Scotland. [137] [138] [139] Kaʻiulani diperlakukan sebagai bangsawan di Riviera Perancis di mana mereka musim sejuk setiap tahun dan berteman, termasuk Nevinson William (Toby) de Courcy, seorang bangsawan Britain yang berkomunikasi dengannya selama tiga tahun ke depan dan menyelamatkan suratnya sehingga kematiannya. [140] [141]

Selama bertahun-tahun, Kaʻiulani mulai menderita penyakit berulang, menuliskan bibinya Liliʻuokalani bahawa dia telah "memegang" influenza tujuh kali ketika tinggal di luar negeri. Dia juga mengadu sakit kepala, penurunan berat badan, masalah mata dan pengsan. [142] Episod migrain di Paris pada 4 Mei 1897, menghalangnya daripada menghadiri Bazar de la Charité, yang terbakar dan membunuh sejumlah wanita bangsawan Perancis termasuk Duchess of Alençon. [143] [144] Perbelanjaan yang meningkat juga memperburuk status kewangan Cleghorn yang telah habis, dan dia menulis surat kepada Liliʻuokalani, meminta bantuan. [145]

Kaʻiulani tidak banyak tahu mengenai pengurusan kewangan dan tidak mempunyai cara untuk membayar balik dermawannya. Ketika pembiayaannya habis, dia bertanya-tanya apakah Pemerintah Sementara akan memberikannya elaun. Ayahnya tidak mempunyai cara untuk menyokongnya, jadi keduanya bergantung pada kemurahan hati orang lain. Davies adalah ahli perniagaan keras yang telah bangkit dari ibu bapa kelas pekerja, untuk memperoleh kekayaan dalam perniagaan ladang gula Hawaii. Walaupun dia bersetuju untuk menolong kewangan, dia mengambil puteri untuk menanggung perbelanjaan cerobohnya pada tahun 1894, "Saya kecewa dengan apa yang anda katakan mengenai masalah wang kerana saya selalu tidak jelas mengenai hal itu. Anda berpeluang menjadi wira tetapi melainkan jika anda mempunyai ketetapan dan kawalan diri. kita semua akan gagal ". [129] Dia memperingatkan bahawa segala dana dari Pemerintah Sementara mewajibkannya untuk mendukung perjuangan mereka. Dia berusaha membuat Kaʻiulani kembali fokus pada gol di depan mengenai Hawaii, tetapi dia ingin bertanggung jawab atas nasibnya sendiri. Tekanan dari keadaan kewangannya memberi kesan buruk terhadap kesihatan mental dan fizikalnya, dan dia mengalami perubahan emosi. [146]

Kaʻiulani merasa terikat dengan keluarganya di Hawaii, terutama bibinya yang sakit, Ratu Janda Kapiʻolani. Namun, puteri itu bosan dengan masa depannya yang tidak menentu sebagai bekas raja dan enggan menerima prospek perkahwinan yang diatur di rumah. Dia juga semakin terbiasa dengan kehidupan di luar negeri. Walaupun ragu-ragu, situasi politik yang berubah di Hawaii memanggilnya pulang pada tahun 1897. [147] [148] Pada 16 Jun, Presiden pengganti Cleveland, William McKinley mengemukakan Senat Amerika Syarikat dengan versi baru perjanjian aneksasi untuk menggabungkan Republik Hawaii ke Amerika Syarikat. Liliʻuokalani mengemukakan bantahan rasmi dengan Setiausaha Negara John Sherman. Orang-orang Hawaii yang menentang aneksasi bergabung, termasuk entiti politik Hui Kālaiʻ yang menggunakan petisyen mendorong untuk menentang penggabungan. [149] [150] [151]

Antara tahun 1896 dan 1897, dia memberitahukan rencananya untuk kembali ke Hawaii dengan dua surat jujur ​​yang ditulis kepada temannya Toby de Courcy. [152] Dalam surat pertama, yang ditulis pada musim gugur tahun 1896 dari Rozel, Jersey, dia mengaku kepadanya bahawa pertunangan rahsia telah diatur dan dia diharapkan akan kembali pada bulan April tahun berikutnya. [153] [154] [155] Dalam surat berikutnya bertarikh 4 Julai dari Tunbridge Wells, dia menjelaskan kepada Toby bahawa dia akan mengunjungi ibu saudaranya Liliʻuokalani di Amerika Syarikat. Keputusan untuk kembali ke Hawaii masih belum diputuskan pada masa ini. Kaʻiulani menambah bahawa, "Sekiranya saya pergi menemui Bibi saya, saya hanya tinggal sekitar Tiga [sic] minggu di sana dan kembali lagi ke sini (Eropah) ", walaupun Davies" mungkin menganggap saya dianjurkan untuk pulang pada akhir musim sejuk ini ". [153] [156] Menjelang Ogos dan September, Kaʻiulani dan ayahnya membuat panggilan perpisahan kepada rakan-rakan, mengupah pembantu rumah Ireland, Mary O'Donell, [157] [158] untuk membantunya dan bersiap untuk kembali ke Hawaii. [148]

Kaʻiulani dan ayahnya Cleghorn belayar dari Southampton ke New York pada 9 Oktober 1897. Setelah tinggal sebentar di Hotel Albemarle di New York, kedua mereka pergi ke Washington, DC, untuk memberi penghormatan kepada Ratu Liliʻuokalani, yang tinggal di Ebbett Rumah di ibu negara AS untuk melobi penindasan. Selepas itu, Kaʻiulani dan Cleghorn menaiki kereta api menuju ke barat dan sampai di San Francisco pada 29 Oktober di mana mereka menginap di Hotel Occidental. [159] [160] [161] Sepanjang perjalanannya ke Amerika Syarikat, banyak wartawan menemu ramahnya, walaupun ayahnya memastikan untuk melindunginya dari topik politik. Banyak pengkritik monarki telah melukis gambaran negatif orang Hawaii, terutama Ka'iulani dan bibinya Liliʻuokalani. Namun, wawancara dengan puteri Hawaii menghilangkan khabar angin ini. [159] [160] Seorang wartawan San Francisco Pemeriksa menulis, "Seorang puteri barbar? Tidak sedikit pun ..Berikan bunga yang sangat - eksotik - peradaban. Puteri Kaʻiulani adalah individu yang menarik dan mempesona." [162] [163] Menurut sejarawan Andrea Feeser, gambaran kontemporari Kaʻiulani "dibentuk oleh stereotaip bangsa dan jantina, dan walaupun mereka bertujuan untuk menguntungkan, mereka tidak memberinya kewenangan" dengan penekanan pada ciri-ciri Kaukasia, sopan Victoria , kerapuhan feminin dan eksotisme. [164]

Kaʻiulani dan ayahnya belayar dari San Francisco pada 2 November dan tiba di Honolulu pada pagi 9 November. Ribuan orang yang baik hati, termasuk sepupunya Kawānanakoa, menyambutnya di pelabuhan di Honolulu dan menghujani dia dengan kalung lei dan bunga. Mereka kembali ke ʻĀinahau di mana Ka'iulani akan menanggung kehidupan warga negara. [165] [166] Ayahnya telah membina sebuah rumah besar bergaya Victoria bertingkat dua yang direka oleh arkitek Clinton Briggs Ripley di sebelah banglo yang merupakan rumah masa kecilnya pada tahun-tahun pertengahan ketika dia berada di luar negara. [30] [31] Walaupun tidak memiliki status politik, dia terus menerima pengunjung dan tampil di depan umum di acara-acara yang dihoskan oleh monarkis dan penyokong Republik. [165] [167]

Persatuan Palang Merah Hawaii ditubuhkan pada bulan Jun 1898, dengan Puan Harold M. Sewall sebagai presidennya. Suaminya adalah Menteri Amerika Syarikat ke Republik. Ibu Negara Republik Anna Prentice Cate Dole dipilih sebagai naib presiden pertama, dan Kaʻiulani adalah naib presiden kedua. Tidak jelas apakah puteri telah memberikan persetujuannya untuk dinamakan sebagai sebahagian daripada jawatankuasa itu, tetapi dia tidak menghadiri mesyuarat pegawai berikutnya. [168]

Di Senat Amerika Syarikat, perjanjian penggabungan McKinley gagal berlaku setelah berbulan-bulan tanpa suara. Namun, setelah tercetusnya Perang Sepanyol-Amerika, Hawaii dianeksasi dalam apa jua keadaan melalui Resolusi Newlands, sebuah resolusi bersama Kongres, pada 4 Julai 1898. [151] Dengan aneksasi Hawaii yang akan datang hanya beberapa minggu lagi dan Liliʻuokalani masih di Washington, DC, Hawaii ingin menunjukkan sokongannya terhadap tentera AS menuju ke teater perang Pasifik.Sekiranya tidak ada yang lain, lalu lintas pelabuhan bermaksud pendapatan bagi perniagaan tempatan. Cleghorn dan Kaʻiulani mengeluarkan undangan terbuka untuk mengunjungi pasukan Amerika untuk tinggal di ʻĀinahau, walaupun kemungkinan itu hanya idea ayahnya. Dia menulis kepada Liliʻuokalani, "Saya yakin anda akan jijik jika anda dapat melihat cara kota itu dihiasi untuk pasukan Amerika. Honolulu memperbodohkan dirinya sendiri dan saya hanya berharap kita tidak akan diejek." [169]

Upacara penghapusan diadakan pada 12 Ogos 1898, di bekas Istana ʻIolani, sekarang digunakan sebagai bangunan eksekutif pemerintah. Presiden Dole menyerahkan "kedaulatan dan harta awam Kepulauan Hawaii" kepada menteri Amerika Syarikat Harold M. Sewall. Bendera Republik Hawaii diturunkan, dan bendera Amerika Syarikat dinaikkan di tempatnya. [170] "Ketika berita Pencantuman datang, itu lebih pahit daripada kematian bagi saya," kata Kaʻiulani kepada San Francisco Chronicle. "Cukup buruk untuk kehilangan takhta, tetapi jauh lebih buruk lagi jika bendera itu turun." [171] Liliʻuokalani bersama Kaʻiulani, anggota keluarga dan penahan mereka memboikot acara tersebut dan menutup diri di Washington Place dalam keadaan berkabung. Banyak penduduk asli Hawaii dan kerajaan yang mengikutinya dan enggan menghadiri upacara tersebut. [172] [173] Pemerintah Republik berusaha mengundangnya ke Bola Tambahan, dan dia menjawab dengan mengatakan, "Mengapa kamu tidak bertanya padaku apakah aku akan menurunkan bendera Hawaii untuk mereka?" [174]

Pada 7 September 1898, Kaʻiulani menjadi tuan rumah pesta komisi Kongres Amerika Syarikat dan lebih daripada 120 orang tetamu dengan luau besar di ʻĀinahau. Pesuruhjaya: Gabenor Wilayah baru Dole, Senator Shelby M. Cullom dari Illinois dan John T. Morgan dari Alabama, Wakil Robert R. Hitt dari Illinois, dan bekas ketua hakim Hawaii dan kemudian Gabenor Wilayah Walter F. Frear ditugaskan untuk membentuk pemerintahan wilayah baru. Kaʻiulani mengatur acara untuk menyoroti pentingnya budaya Hawaii dan memulakan luau dengan mencucuk jarinya ke poi. [175] [176] [177] luau di ʻĀinahau untuk pesta kongres digambarkan dalam filem 2009 sebagai perjuangan untuk hak suara Hawaii, yang dijamin dalam Undang-Undang Organik Hawaii 1900. [178] [179]

Melayari Edit

Kaʻiulani selalu menjadi wanita muda atletik, yang menikmati berkuda, melayari, berenang, kroket, dan berkanu. [24] [180] Dalam temu ramah tahun 1897 untuk Matahari surat khabar di New York, dia menyatakan, "Saya suka menunggang, memandu, berenang, menari dan berbasikal. Sungguh, saya yakin saya adalah anjing laut di dunia lain kerana saya sangat menyukai air. Ibu saya mengajar saya untuk berenang hampir sebelum saya tahu cara berjalan. " [181] Peluncur yang gemar di pesisir Waikiki, 7 kaki, 4 inci alaia papan luncur yang terbuat dari koa (acacia koa) dipelihara di Muzium Uskup Bernice Pauahi. [182] Diperolehi oleh muzium pada tahun 1922 dari harta pusaka ayahnya yang sudah meninggal, ia adalah salah satu daripada beberapa contoh papan luncur Hawaii abad ke-19 yang masih ada. [183]

Menurut kepercayaan popular, dia mungkin merupakan peselancar wanita pertama di Kepulauan Britain. [184] Namun, Museum Surfing British menyatakan "satu-satunya bukti nyata - setakat ini - adalah surat di mana dia menulis bahawa dia menikmati" berada di atas air lagi "di Brighton." [185] [186] Ketiga-tiga sepupunya Kawananakoa, Kuhio dan Keliʻiahonui mempelopori berselancar di California pada tahun 1885. [187] Kawananakoa dan Kūhiō menjadi peselancar lelaki pertama di Kepulauan British pada tahun 1890 ketika mereka pergi menunggang luncur bersama tutor mereka John Wrightson di Bridlington di utara England. Pakaian renang untuk kerajaan Hawaii yang berpikiran Victoria pasti adalah pakaian renang seluruh badan yang diperbuat daripada bulu atau kapas. [185] [186]

Robert Louis Stevenson Sunting

Kaʻiulani adalah pelukis yang menikmati pertunjukan artis lain. Semasa berada di bawah jagaan Davies, dia menghantar beberapa lukisannya dari England ke Hawaii. Ketika Kalakaua sakit pada tahun terakhirnya, dia mengirim sebuah lukisan untuk menghiburkannya. [66] Beberapa lukisannya yang masih hidup ditemui di Hawaii. [188] [189] Dia berkenalan dengan Joseph Dwight Strong, seorang pelukis lanskap di istana Kalākaua, dan Isobel Osbourne Strong, seorang wanita yang sedang menunggu Likelike. Ayah tiri Isobel adalah penulis Scotland, Robert Louis Stevenson. [189] Pada bulan Jun 1888, Stevenson menyewa kapal layar Casco dan berlayar bersama keluarganya dari San Francisco. Penyair menghabiskan hampir tiga tahun di Pasifik timur dan tengah, berhenti untuk tinggal lama di Kepulauan Hawaii, di mana dia menjadi teman baik Raja Kalākaua dan Ka'iulani. Stevenson dan puteri sering berjalan-jalan di ʻĀinahau dan duduk di bawah pohon beringinnya. Sebelum pemergiannya, Stevenson menyusun puisi untuknya. [190] [191] Dia kemudian menulis kepada temannya Will Hicok Low, "Jika anda ingin berhenti menjadi Republikan, temui Kaiulani kecil saya, ketika dia melalui [Amerika Syarikat]." [192] Sejarawan A. Grove Day menyatakan, "Dari semua persahabatan di pulau itu, hubungan platonis dengan puteri separuh Scotland paling berlanjutan dalam imaginasi pencinta Hawaiiana." [193]

Dari tanah ke tanah miliknya dia pergi,
Pembantu pulau, pulau itu naik,
Cahaya hati dan wajah yang cerah,
Anak perempuan dari dua bangsa.
Tetapi pulau-pulau Scots kami jauh
Harus bergemerlapan dengan hari yang tidak menyenangkan,
Dan hempaskan sekali tempo mereka
Untuk tersenyum di mata Kaiulani.

Khabar angin perjodohan dan pertunangan Edit

Semasa lawatan dunianya pada tahun 1881, Kalākaua mengadakan pertemuan rahsia dengan Maharaja Meiji dan mengusulkan untuk menyatukan kedua negara dalam persekutuan dengan perkahwinan yang diatur antara keponakannya Kaʻiulani yang berusia 5 tahun dan Putera Yamashina Sadamaro yang berusia 13 tahun. [catatan 7] Dari surat-surat yang masih ada kepada raja, baik oleh Pangeran Sadamaro, atas nasihat ayahnya, dan oleh menteri luar negeri Jepun, Inoue Kaoru menolak proposal tersebut atas nama pemerintah Jepun. [197] Pada Februari 1893, kapal perang Tentera Laut Imperial Jepun Naniwa berlabuh di Pearl Harbor bersama putera Jepun di atas kapal. Khabar angin beredar di akhbar Amerika bahawa orang Jepun menganggap campur tangan secara militer. [198]

Dari tahun 1893 hingga kematiannya, desas-desus tentang siapa Ka'iulani akan menikah di media Amerika dan Hawaii, dan pada satu kesempatan dia ditekan oleh Ratu Liliʻuokalani untuk menikah. [45] Ketika Clive Davies, anak wali Ka'iulani, Theo H. Davies, adalah seorang pelajar di Massachusetts Institute of Technology pada tahun 1893, dia dikhabarkan menjadi tunangan Kaʻiulani. Walaupun puteri itu kadang-kadang tinggal bersama keluarga semasa dia berada di England, bapanya mengatakan tidak ada pertunangan antara kedua pemuda itu dan khabar angin itu "tidak masuk akal dan tidak masuk akal". [199] Walaupun ada penolakan, khabar angin itu berlanjutan untuk sementara waktu. [200] Namun, Clive bertunang dengan Edith Fox, anak perempuan jurutera awam Francis Fox, antara tahun 1896 dan 1898 semasa dia menetap di Honolulu dan mengendalikan perniagaan ayahnya. [201] Khabar angin lain, yang tersebar setelah Ka'iulani kembali ke Hawaii, mengatakan bahawa dia akan menikahi saudara Clive, George Davies. Anggota rumah tangga Kaʻiulani membantahnya. [202]

Pada 29 Januari 1894, ketika Kaʻiulani berusia sembilan belas tahun, Liliʻuokalani menulis kepadanya untuk mempertimbangkan untuk menikahi Putera David Kawānanakoa, Putera Jonah Kūhiō Kalanianaʻole, atau seorang putera Jepun yang tidak disebutkan namanya (ketika itu belajar di London). Dia mengingatkannya, "Bagimu bergantung pada harapan Bangsa dan sayangnya kita tidak selalu dapat melakukan apa yang kita inginkan." [45] Dibutuhkan lima bulan untuk Kaʻiulani menanggapi saran Liliʻuokalani. Pada 22 Juni 1894, surat Kaʻiulani menegaskan bahawa dia lebih suka menikah kerana cinta kecuali jika perlu, "Saya rasa akan salah jika saya menikah dengan lelaki yang tidak saya cintai." [45] Berdasarkan surat dan surat peribadi oleh teman-temannya, banyak pelamar mengajak Kaʻiulani ketika dia tinggal di England dan Eropah. [203] Sebelum kembali ke Hawaii pada bulan November 1897, Ka'iulani mengaku pada temannya Toby de Courcy bahawa dia harus mengakhiri pacarannya dengan salah seorang "pemuda" nya kerana ada pernikahan yang diatur menantinya di Hawaii. Dia selanjutnya mengisyaratkan bahawa kesatuan itu, yang disetujui oleh ayahnya dan Theo H. Davies, dirahsiakan kerana alasan politik. Dia meratap, "Saya pasti dilahirkan di bawah bintang yang tidak beruntung kerana sepertinya kehidupan saya dirancang untuk saya sedemikian rupa sehingga saya tidak dapat mengubahnya." [204] Sejarawan Marilyn Stassen-McLaughlin dan penulis biografi Sharon Linnea tidak dapat mengenal pasti lelaki di sebalik rahsia penyatuan dari sumber utama, tetapi menduga itu adalah Kawānanakoa kerana dia adalah satu-satunya calon yang berpeluang untuk kesatuan politik setelah Kūhiō menikah pada tahun 1896. [ 204] [154]

Rekod menunjukkan bahawa mungkin ada perjanjian bertulis pertunangan dengan Kawānanakoa, yang dengan cepat dibatalkan. Pengumuman tidak berasas bertarikh 3 Februari 1898, dicetak di Panggilan San Francisco dan kemudian dicetak semula di surat khabar di seluruh Amerika Syarikat. Menurut laporan itu, pertunangan itu bergantung pada pemenuhan akta ke pemegangan harta tanah yang cukup besar, yang dipindahkan dari Ratu Kapiʻolani ke Kawānanakoa dan Kalanianaʻole. [205] [206] Pada 19 Februari, penolakan pertunangan dari Kawānanakoa dicetak di surat khabar. [207] Kapiʻolani melakukan semua harta miliknya, nyata dan peribadinya, kepada saudara-saudaranya pada 10 Februari, dengan ketentuan yang tegas bahawa dokumentasi tidak akan dilaksanakan sehingga dia siap. Kapiʻolani ingin menangguhkan pemindahan sehingga dia terlalu tua untuk menguruskan harta itu sendiri, dan / atau sebaliknya akan mempercayai bahawa dia hampir mati. Dia terakhir melihat dokumen itu dengan notarisnya Carlos A. Long, dengan arahannya untuk membuat perubahan dalam perkataan. Sebagai gantinya, saudara-saudara itu melakukan perbuatan itu dengan segera, tanpa dia sedari. [205] [208] [nota 8]

Pengetahuan keluarga juga bertentangan dengan sifat sebenar hubungannya dengan Kawānanakoa. Keponakan Kaʻiulani, Mabel Robertson Lucas (anak perempuan kakaknya, Rose) mengatakan bahawa kedua sepupu itu dekat tetapi hanya seperti adik beradik. [209] [210] Biografi Ka'iulani Nancy dan Jean Francis Webb pada tahun 1962 mengatakan bahawa akhirnya isteri Kawānanakoa, Abigail Campbell Kawānanakoa, memberitahu seorang penulis biografi atau teman dekatnya bahawa "tentu saja saya tidak akan dapat menikahi David sekiranya Ka'iulani hidup". [211] Koleksi Museum Bishop memiliki sejumlah permata milik Kaʻiulani, termasuk sebuah kalung berlian dan akuarium yang diberikan kepadanya oleh Ratu Kapiʻolani pada tahun 1897, untuk menghormati pertunangannya dengan seorang pelamar yang tidak disebutkan namanya. Kaʻiulani mengganti rantai yang menghubungkan permata dengan helai mutiara kecil. [212]

Menurut surat yang ditulis kepada Liliʻuokalani tanggal 22 Juni 1894, di mana dia menolak pernikahan yang diatur, dia menyebutkan bahwa dia telah menolak proposal oleh "Count Jerman yang sangat kaya". [213] Dia dihubungkan di akhbar dengan dua orang pelamar lain pada tahun 1898: Kapten Putnam Bradlee Strong, seorang pegawai Amerika dalam perjalanan untuk berperang dalam Perang Sepanyol-Amerika di Manilla dan anak Walikota Kota New York William Lafayette Strong, dan Andrew Adams , wartawan kelahiran New England untuk Pengiklan Komersial Pasifik yang disukai oleh ayahnya. [214] Pada tahun 1895, Republikan Petang melaporkan khabar angin bahawa Kaʻiulani akan menikahi Rudolph Spreckels, putera pembesar gula Claus Spreckels. [215] Laporan selepas kematian di Pos Harian Butte, setelah kematian Kaʻiulani, menghubungkannya dengan James G. Blaine, Jr, anak bekas Setiausaha Negara Amerika Syarikat James G. Blaine. [216]

Kaʻiulani pergi ke Parker Ranch di Waimea, di pulau Hawaii pada 6 Disember 1898. [217] Pemilik peternakan, Samuel Parker, pernah berkhidmat di dewan rahsia Kalākaua, dan merupakan menteri luar negeri Liliʻuokalani ketika kerajaan itu digulingkan. Kaʻiulani menghadiri majlis perkahwinan anak perempuan Parker, 14, yang merupakan teman masa kecilnya, Eva, kepada Frank Woods, [218] dan tinggal untuk perayaan Krismas. Perayaan dan aktiviti berlangsung selama berminggu-minggu. Pada pertengahan Januari 1899, Kaʻiulani dan sejumlah tamu lain menaiki kuda dan pergi berkelah. Apa yang dimulakan sebagai cuaca yang menyenangkan segera berubah menjadi ribut hujan yang berangin. Sementara yang lain dalam perjalanan mengenakan jas hujan, Kaʻiulani dengan gembira berlari melewati hujan tanpa mantel. Tidak sampai kemudian, ketika mereka kembali ke peternakan, dia mulai merasa sakit. [219] Setelah mengetahui keadaannya pada 24 Januari, ayahnya segera belayar ke pulau dengan kapal uap Kinau. Doktor keluarga mereka, "Doktor Walters" (Saint David G. Walters), menemaninya. [220] Setelah menjalani rawatan perubatan, orang ramai diberitahu dua minggu kemudian bahawa dia sedang diperbaiki. [219]

Namun, Kaʻiulani masih lemah, dan penyakitnya berlanjutan. Petisyen kepada Presiden William McKinley dan Kongres, yang mendesak Amerika Syarikat memberi pencen kepada putri, sedang diedarkan untuk ditandatangani. [221] Pada kenyataannya, dia masih sakit parah, dan Cleghorn membawanya kembali ke ʻĀinahau pada 9 Februari, dengan kapal uap Mauna Loa. Dia sakit sehingga terpaksa dibawa menggunakan tandu. Walters mengatakan itu adalah "rematik radang". Dia kemudian menambah bahawa dia juga mempunyai gusi exophthalmic. [221]

Kaʻiulani meninggal kerana rematik radang, di rumahnya di ʻĀinahau, pada hari Isnin, 6 Mac 1899, pada usia 23. Kemudian, George W. Macfarlane, seorang teman keluarga dan ketua Raja Kalākaua, memberitahu seorang wartawan dari Panggilan San Francisco bahawa puteri itu mungkin meninggal kerana patah hati. [222] Kaʻiulani sangat menyukai burung merak, tumbuh di sekitar kawanan yang awalnya milik ibunya di ʻĀinahau. Dia kadang-kadang dipanggil "Puteri Merak". [223] Burung merak kesayangannya terdengar menjerit pada malam ketika dia meninggal. Ia kemudian ditentukan bahawa aktiviti dan lampu larut malam mungkin mengganggu burung, tetapi yang lain masih percaya bahawa burung merak itu meratapi kematiannya. [224] Protokol asli Hawaii menetapkan bahawa badan sebuah ali'i (kerajaan) hanya dapat dipindahkan setelah tengah malam setelah kematian dan harus dikebumikan pada hari Sabat. Dia berbaring di rumahnya sendiri hingga Sabtu, 11 Mac, ketika mayatnya dipindahkan tepat setelah tengah malam. [225] Laluan dari ʻĀinahau menuju kebohongan di Gereja Kawaiaha` menjadi perarakan pemakaman yang semakin meningkat ketika orang-orang Hawaii asli jatuh dengan obor yang menyala dan meratap dengan sedih. [226]


Kandungan

Dinasti Kamehameha adalah pemerintahan monarki Kerajaan Hawaii, dimulai dengan penubuhannya oleh Kamehameha I pada tahun 1795, hingga kematian Kamehameha V pada tahun 1872 dan Lunalilo pada tahun 1874. [5] Pada 6 Julai 1846, Setiausaha Negara AS John C Calhoun, bagi pihak Presiden Tyler, secara rasmi mengakui kemerdekaan Hawaii di bawah pemerintahan Kamehameha III. [6] Sebagai hasil pengiktirafan kemerdekaan Hawaii, Kerajaan Hawaii mengadakan perjanjian dengan negara-negara utama di dunia [7] dan mendirikan lebih dari sembilan puluh legasi dan konsulat di beberapa pelabuhan dan kota. [8] Kerajaan ini akan berlanjutan selama 21 tahun lagi hingga digulingkan pada tahun 1893 dengan jatuhnya Rumah Kalākaua. [9]

Edit timbal balik gula

Gula telah menjadi eksport utama dari Hawaii sejak Kapten James Cook tiba pada tahun 1778. [10] Perkebunan kekal pertama di pulau-pulau itu adalah di Kauai pada tahun 1835. William Hooper menyewa tanah seluas 980 ekar (4 km²) dari Kamehameha III dan mula menanam gula tebu. Dalam tiga puluh tahun akan ada perkebunan di empat pulau utama. Gula telah mengubah ekonomi Hawaii sepenuhnya. [11]

Pengaruh Amerika Syarikat dalam pemerintahan Hawaii dimulai dengan pemilik perkebunan kelahiran Amerika menganjurkan perwakilan yang adil dalam politik Kerajaan, kerana sumbangan cukai yang besar dari ladang itu kepada keluarga Diraja dan ekonomi negara. Ini didorong oleh agama mubaligh dan ekonomi industri gula. Tekanan dari para politikus kelahiran asing ini dirasakan oleh Raja dan pembesar dengan tuntutan penguasaan tanah. Rang Undang-Undang Hak 1839 Hawaii, juga dikenal sebagai Perlembagaan Hawaii 1839, adalah percubaan Kamehameha III dan ketua-ketuanya untuk menjamin bahawa rakyat Hawaii tidak akan kehilangan tanah milik mereka, dan memberikan landasan untuk sistem perusahaan bebas. [12] Setelah pendudukan lima bulan oleh George Paulet pada tahun 1843, Kamehameha III mengizinkan para penasihat asing untuk menuntut tanah swasta dengan Great Māhele, mengagihkan tanah-tanah yang didorong oleh para mubaligh, termasuk Gerrit P. Judd. [13] Selama tahun 1850-an, tarif import gula AS dari Hawaii jauh lebih tinggi daripada tarif import yang dikenakan oleh rakyat Hawaii di AS, dan Kamehameha III meminta timbal balik. [14] Raja ingin menurunkan tarif yang dibayarkan kepada A.S. sambil tetap mempertahankan kedaulatan Kerajaan dan menjadikan gula Hawaii bersaing dengan pasaran asing yang lain. Pada tahun 1854 Kamehameha III mengusulkan dasar timbal balik antara negara-negara tetapi cadangan itu mati di Senat A.S. [15]

Seawal tahun 1873, sebuah suruhanjaya ketenteraan Amerika Syarikat mengesyorkan usaha mendapatkan Pulau Ford sebagai ganti import gula bebas cukai ke AS [16] Mejar Jeneral John Schofield, komander AS bahagian ketenteraan Pasifik, dan Brevet Brigadier Jeneral Burton S. Alexander tiba di Hawaii untuk memastikan kemampuan pertahanannya. Penguasaan Amerika Syarikat ke atas Hawaii dianggap penting untuk pertahanan pantai barat Amerika Syarikat, dan mereka sangat berminat dengan Pu'uloa, Pearl Harbor. [17] Penjualan salah satu pelabuhan Hawaii diusulkan oleh Charles Reed Bishop, orang asing yang telah menikah dengan keluarga Kamehameha, telah meningkat dalam pemerintahan menjadi Menteri Luar Negeri Hawaii, dan memiliki rumah negara dekat Pu'uloa. Dia menunjukkan dua pegawai A.S. di sekitar kawasan itu, walaupun isterinya, Bernice Pauahi Bishop, secara peribadi tidak setuju menjual tanah Hawaii. Sebagai raja, William Charles Lunalilo, puas membiarkan Bishop menjalankan hampir semua urusan perniagaan tetapi penyerahan tanah akan menjadi tidak popular dengan penduduk asli Hawaii. Banyak penduduk pulau berpendapat bahawa semua pulau, dan bukan hanya Pearl Harbor, mungkin akan hilang dan menentang setiap pemberhentian tanah. Menjelang November 1873, Lunalilo membatalkan rundingan dan kembali minum, kerana nasihat doktor, kesihatannya merosot dengan cepat, dan dia meninggal pada 3 Februari 1874. [17]

Lunalilo tidak meninggalkan waris. Badan perundangan diberi kuasa oleh perlembagaan untuk memilih raja dalam keadaan ini [18] dan memilih David Kalākaua sebagai raja berikutnya. [19] Penguasa baru ditekan oleh pemerintah A.S. untuk menyerahkan Pearl Harbor ke Angkatan Laut. [19] Kalākaua khuatir bahawa ini akan menyebabkan aneksasi oleh A.S. dan pelanggaran tradisi orang-orang Hawaii, yang percaya bahawa tanah ('Āina) itu subur, suci, dan tidak dijual kepada siapa pun.[19] Pada tahun 1874 hingga 1875, Kalākaua melakukan perjalanan ke Amerika Syarikat untuk lawatan negara ke Washington, DC untuk membantu mendapatkan sokongan untuk perjanjian baru. [20] [21] Kongres bersetuju dengan Perjanjian timbal balik 1875 selama tujuh tahun sebagai pertukaran untuk Ford Island. [22] [23] Selepas perjanjian itu, pengeluaran gula berkembang dari 12,000 ekar (49 km 2) tanah pertanian menjadi 125,000 ekar (510 km 2) pada tahun 1891. [24] Pada akhir perjanjian timbal balik tujuh tahun, Amerika Syarikat menunjukkan minat yang rendah terhadap pembaharuan. [22]

Pemberontakan tahun 1887 dan Sunting Perlembagaan Bayonet

Pada 20 Januari 1887, Amerika Syarikat mula menyewa Pearl Harbor. [25] Tidak lama kemudian, sekumpulan yang kebanyakannya bukan orang Hawaii memanggil diri mereka sebagai Liga Patriotik Hawaii memulakan Pemberontakan tahun 1887. [26] Mereka merangka perlembagaan mereka sendiri pada 6 Julai 1887. [27] Perlembagaan baru ditulis oleh Lorrin Thurston , Menteri Dalam Negeri Hawaii yang menggunakan militia Hawaii sebagai ancaman terhadap Kalākaua. [25] Kalākaua dipaksa di bawah ancaman pembunuhan [28] untuk memecat menteri kabinetnya dan menandatangani perlembagaan baru yang sangat menurunkan kuasanya. [19] Ini akan dikenali sebagai "Perlembagaan Bayonet" kerana ancaman kekuatan yang digunakan. [25]

Perlembagaan Bayonet membenarkan raja melantik menteri kabinet, tetapi telah melepaskannya kuasa untuk memecat mereka tanpa persetujuan dari Badan Perundangan. [27]: 152 Kelayakan untuk memilih Dewan Bangsawan juga diubah, menetapkan bahwa kedua-dua calon dan pemilih sekarang diharuskan memiliki harta yang bernilai sekurang-kurangnya tiga ribu dolar, atau memiliki pendapatan tahunan tidak kurang dari enam ratus dolar. [29] Ini mengakibatkan melepaskan dua pertiga orang Hawaii asli serta kumpulan etnik lain yang sebelumnya memiliki hak untuk memilih tetapi tidak lagi dapat memenuhi syarat pengundian yang baru. [30] Perlembagaan baru ini menguntungkan pemilik ladang asing yang berkulit putih. [31] Dengan badan perundangan yang sekarang bertanggung jawab untuk menormalkan warga negara, orang Amerika dan orang Eropa dapat mempertahankan kewarganegaraan negara asal mereka dan memilih sebagai warga negara kerajaan. [32] Seiring dengan hak mengundi, orang Amerika kini dapat mencalonkan diri dan masih mengekalkan kewarganegaraan Amerika Syarikat mereka, sesuatu yang tidak dimiliki oleh negara lain di dunia [33] dan bahkan membiarkan orang Amerika mengundi tanpa menjadi naturalisasi. [34] Pendatang Asia ditutup sepenuhnya dan tidak lagi dapat memperoleh kewarganegaraan atau mengundi sama sekali. [35]

Pada masa Perlembagaan Bayonet, Grover Cleveland adalah presiden, dan setiausaha negaranya Thomas F. Bayard mengirim arahan bertulis kepada menteri Amerika George W. Merrill bahawa sekiranya berlaku revolusi lain di Hawaii, adalah keutamaan untuk melindungi perdagangan Amerika , nyawa dan harta benda. Bayard menyatakan, "bantuan pegawai kapal Kerajaan kita, jika diperlukan, oleh itu akan segera diberikan untuk mempromosikan pemerintahan undang-undang dan menghormati pemerintahan yang teratur di Hawaii." Pada bulan Julai 1889, terjadi pemberontakan skala kecil, dan Menteri Merrill mendarat Marinir untuk melindungi orang Amerika, Departemen Luar Negeri secara eksplisit menyetujui tindakannya. Pengganti Merrill, menteri John L. Stevens, membaca arahan rasmi itu, dan mengikutinya dalam tindakan kontroversialnya pada tahun 1893. [36]

Pemberontakan Wilcox tahun 1888 Sunting

Pemberontakan Wilcox tahun 1888 adalah komplot untuk menggulingkan Raja David Kalākaua, raja Hawaii, dan menggantinya dengan saudara perempuannya dalam kudeta sebagai tindak balas terhadap ketegangan politik yang meningkat antara badan perundangan dan raja setelah perlembagaan tahun 1887. Saudara perempuan Kalākaua, Puteri Liliʻuokalani dan isterinya, Ratu Kapiolani, pulang dari Jubli Emas Ratu Victoria sejurus berita sampai kepada mereka di Great Britain. [37]

Pada bulan Oktober 1887, Robert William Wilcox, seorang pegawai Hawaii dan veteran tentera Itali, kembali ke Hawaii. [38] Pembiayaan telah dihentikan untuk program pengajiannya ketika perlembagaan baru ditandatangani. Wilcox, Charles B. Wilson, Puteri Liliʻuokalani, dan Sam Nowlein merancang untuk menggulingkan Raja Kalākaua untuk menggantikannya dengan adiknya, Liliʻuokalani. [ rujukan diperlukan ] Mereka memiliki 300 konspirator Hawaii yang tersembunyi di Balai 'Ioliani dan bersekutu dengan Pengawal Diraja, tetapi plot itu secara tidak sengaja dijumpai pada Januari 1888, kurang dari 48 jam sebelum pemberontakan akan dimulakan. [39] Tidak ada yang diadili tetapi Wilcox diasingkan. Jadi pada 11 Februari 1888, Wilcox meninggalkan Hawaii ke San Francisco, dengan tujuan untuk kembali ke Itali bersama isterinya.

Puteri Liliʻuokalani ditawari takhta beberapa kali oleh Parti Misionaris yang telah memaksa Perlembagaan Bayonet ke atas saudaranya, tetapi dia percaya dia akan menjadi tokoh yang tidak berkuasa seperti abangnya dan menolak tawaran itu secara langsung. [40]

Liliʻuokalani cuba menulis semula Perlembagaan Edit

Pada bulan November 1889, Kalākaua pergi ke San Francisco untuk kesihatannya, tinggal di Palace Hotel. Dia meninggal di sana pada 20 Januari 1891. [41] Kakaknya Liliʻuokalani memegang takhta di tengah-tengah krisis ekonomi. Akta McKinley telah melumpuhkan industri gula Hawaii dengan membuang duti ke atas import gula dari negara lain ke AS, menghilangkan kelebihan Hawaii sebelumnya yang diperoleh melalui Perjanjian timbal balik tahun 1875. [42] Banyak perniagaan dan warganegara Hawaii merasakan tekanan dari kehilangan hasil sebagai tindak balas Liliʻuokalani mencadangkan sistem loteri untuk mengumpulkan wang untuk pemerintahannya. Juga dicadangkan ialah rang undang-undang pelesenan candu yang kontroversial. [43] Para menterinya, dan teman-teman terdekatnya, semuanya menentang rancangan ini, mereka tidak berjaya berusaha menghalangnya daripada meneruskan inisiatif ini, yang keduanya digunakan untuk menentangnya dalam krisis perlembagaan. [44]

Keinginan utama Liliʻuokalani adalah untuk mengembalikan kekuasaan kepada raja dengan membatalkan Perlembagaan Bayonet 1887 dan memberlakukan yang baru, sebuah gagasan yang sepertinya telah disokong secara luas oleh penduduk Hawaii. [45] Perlembagaan 1893 akan meningkatkan hak pilih dengan mengurangkan beberapa syarat harta benda, dan menghilangkan hak suara yang diberikan kepada penduduk Eropah dan Amerika. Ini akan membebaskan banyak peniaga Eropah dan Amerika yang bukan warganegara Hawaii. Ratu mengadakan lawatan ke beberapa pulau dengan menunggang kuda, berbicara dengan orang ramai mengenai idea-ideanya dan mendapat sokongan luar biasa, termasuk petisyen panjang untuk menyokong perlembagaan baru. Namun, ketika Ratu memberitahu kabinetnya tentang rencananya, mereka menahan sokongan mereka karena memahami apa kemungkinan tanggapan lawannya terhadap rancangan ini. [46]

Meskipun ada ancaman terhadap kedaulatan Hawaii sepanjang sejarah Kerajaan, baru setelah penandatanganan Perlembagaan Bayonet pada tahun 1887, ancaman ini mulai disedari. Peristiwa memuncak [47] yang mengarah pada penggulingan Kerajaan Hawaii pada 17 Januari 1893, adalah percubaan oleh Ratu Liliʻuokalani untuk mengisytiharkan perlembagaan baru yang akan memperkuat kekuatan raja relatif terhadap badan perundangan, di mana perniagaan Euro-Amerika golongan elit memegang kuasa yang tidak seimbang. Matlamat para konspirator yang dinyatakan, yang bukan merupakan subjek Kerajaan Hawaii bukan asli (lima warganegara Amerika Syarikat, satu nasional Inggeris, dan satu orang Jerman) [48] adalah untuk menggulingkan ratu, menggulingkan monarki, dan mencari penggabungan Hawaii ke Amerika Negeri. [49] [50]

Kejatuhan monarki dimulakan oleh penerbit akhbar Lorrin Thurston, seorang rakyat Hawaii dan bekas Menteri Dalam Negeri yang merupakan cucu mubaligh Amerika, [51] dan secara rasmi dipimpin oleh Ketua Jawatankuasa Keselamatan, Henry E. Cooper, seorang peguam Amerika. Mereka mendapat sokongan terutamanya dari kelas perniagaan Amerika dan Eropah yang tinggal di Hawaii dan penyokong lain dari Parti Reformasi Kerajaan Hawaii. Sebilangan besar pemimpin Jawatankuasa Keselamatan yang menggulingkan ratu itu adalah rakyat Amerika Syarikat dan Eropah yang juga merupakan rakyat Kerajaan. [52] [53] [54] Mereka termasuk penggubal undang-undang, pegawai pemerintah, dan Hakim Mahkamah Agung Kerajaan Hawaii. [55]

Pada 16 Januari, Marsekal Kerajaan, Charles B. Wilson diberitahu oleh detektif untuk penggulingan yang dirancang segera. Wilson meminta waran untuk menahan dewan 13 anggota Jawatankuasa Keselamatan, dan meletakkan Kerajaan di bawah undang-undang tentera. Oleh kerana para anggota mempunyai hubungan politik yang kuat dengan Menteri Pemerintah Amerika Syarikat John L. Stevens, permintaan itu berulang kali ditolak oleh Peguam Negara Arthur P. Peterson dan kabinet Ratu, kerana takut jika disetujui, penangkapan akan memperburuk keadaan. Setelah rundingan yang gagal dengan Thurston, [56] Wilson mula mengumpulkan anak buahnya untuk menghadapi konfrontasi. Wilson dan Kapten Pengawal Rumah Tangga Diraja, Samuel Nowlein, telah mengumpulkan kekuatan 496 orang yang dijaga untuk melindungi Ratu. [2]

Kejadian bermula pada 17 Januari 1893, ketika John Good, seorang revolusioner, menembak Leialoha, seorang polis asli yang berusaha menghentikan gerabak yang membawa senjata ke Jawatankuasa Keselamatan yang diketuai oleh Lorrin Thurston. [57] Jawatankuasa Keselamatan khawatir penembakan itu akan membawa pasukan pemerintah untuk mematikan para konspirator dan menghentikan penggulingan sebelum ia dapat dimulai. Jawatankuasa Keselamatan memulakan penggulingan dengan mengatur lelaki bukan pribumi bersenjata, di bawah pimpinan mereka, dengan tujuan untuk menggulingkan Ratu Liliʻuokalani. Pasukan itu mengawal Ali'iolani Hale di seberang jalan dari Istana ʻIolani dan menunggu tindak balas Ratu. [50]

Ketika peristiwa-peristiwa ini berlangsung, Jawatankuasa Keselamatan menyatakan keprihatinan terhadap keselamatan dan harta benda penduduk Amerika di Honolulu. [58]

Pada 17 Januari 1893, Ketua Jawatankuasa Keselamatan, Henry E. Cooper, berbicara kepada orang ramai yang berkumpul di depan Istana Iolani (kediaman kerajaan rasmi) dan membaca dengan lantang sebuah perisytiharan yang secara rasmi menjatuhkan Ratu Liliʻuokalani, menghapuskan monarki Hawaii, dan menubuhkan Kerajaan Sementara Hawaii di bawah Presiden Sanford B. Dole.

Penglibatan Amerika Syarikat Edit

Setiausaha Negara Presiden Harrison John W. Foster pada tahun 1892–1894 secara aktif bekerja untuk penggabungan Republik Hawaii yang bebas. Kepentingan perniagaan pro-Amerika telah menjatuhkan Ratu ketika dia menolak had perlembagaan atas kuasanya. Kerajaan baru menyedari bahawa Hawaii terlalu kecil dan lemah secara militer untuk bertahan dalam dunia imperialis yang agresif, terutama di pihak Jepun. Ia bersemangat untuk menjatuhkan Amerika. Foster percaya Hawaii penting bagi kepentingan Amerika di Pasifik. [59]

Program aneksasi diselaraskan oleh ketua diplomat Amerika di tempat kejadian, John L. Stevens. Dia mengirim detasemen Marin setelah Ratu digulingkan untuk mendukung pemerintah baru dan mencegah kekosongan yang mungkin membuka jalan bagi Jepun. [60] Dinasihatkan mengenai ancaman kononnya terhadap nyawa dan harta benda Amerika yang tidak berperang [61] oleh Jawatankuasa Keselamatan, Stevens mewajibkan permintaan mereka dan memanggil syarikat Marin A.S. yang berseragam dari USS Boston dan 162 pelayar untuk mendarat di Oahu di bawah perintah berkecuali dan mengambil kedudukan di Legasi A.S., Konsulat, dan Dewan Arion A.S. pada petang 16 Januari 1893. [62]

Ratu yang digulingkan ditahan di Istana ʻIolani di bawah tahanan rumah. Pelaut dan Marinir Amerika tidak memasuki perkarangan Istana atau mengambil alih bangunan apa pun, dan tidak pernah melepaskan tembakan, tetapi kehadiran mereka berfungsi dengan berkesan. Ratu tidak pernah memiliki tentera, polis setempat tidak menyokongnya, dan tidak ada yang menggerakkan pasukan pro-kerajaan. Sejarawan William Russ menyatakan, "perintah untuk mencegah pertempuran apa pun menjadikan mustahil bagi kerajaan untuk melindungi dirinya sendiri." [63] Oleh kerana hasrat Ratu "untuk menghindari pertembungan angkatan bersenjata, dan mungkin kehilangan nyawa" untuk rakyatnya dan setelah beberapa pertimbangan, atas desakan penasihat dan rakan, Ratu memerintahkan pasukannya untuk menyerah. Honolulu Rifles mengambil alih bangunan pemerintah, melucutkan senjata dari Pengawal Diraja, dan menyatakan pemerintah sementara. [50]

Mengikut Buku Ratu, rakannya dan menteri J.S. Walker "datang dan memberitahu saya bahawa dia telah menjalankan tugas yang menyakitkan, bahawa parti pembangkang meminta agar saya melepaskannya." Setelah berunding dengan para menterinya, termasuk Walker, Ratu menyimpulkan bahawa "sejak pasukan Amerika Syarikat didarat untuk mendukung para revolusioner, dengan perintah menteri Amerika, mustahil bagi kita untuk melakukan perlawanan". [64]: 387 Walaupun terdapat tuntutan berulang kali bahawa penggulingan itu "tidak berdarah", Buku Ratu mencatat bahawa Liliʻuokalani menerima "rakan-rakan [yang] menyatakan rasa simpati mereka secara peribadi di antara Puan JS Walker ini, yang telah kehilangan suaminya oleh perlakuan yang diterimanya dari tangan pemberontak. Dia adalah salah satu daripada banyak orang yang akibat penganiayaan telah meninggal dunia . " [64]: 296

Aneksasi segera dihalang oleh Presiden Grover Cleveland yang memberitahu Kongres:

. demonstrasi ketenteraan di tanah Honolulu dengan sendirinya merupakan tindakan perang melainkan dibuat sama ada dengan persetujuan pemerintah Hawaii atau untuk tujuan yang tulus melindungi nyawa dan harta benda rakyat Amerika Syarikat yang tidak selamat. Tetapi tidak ada kepura-puraan persetujuan sedemikian dari pihak pemerintah ratu. pemerintah yang ada, bukannya meminta kehadiran angkatan bersenjata, memprotesnya. Hanya ada sedikit alasan untuk berpura-pura bahawa pasukan diturunkan untuk keselamatan nyawa dan harta benda Amerika. Jika demikian, mereka akan ditempatkan di sekitar harta benda tersebut dan untuk melindunginya, bukan pada jarak yang jauh dan dapat memerintah Bangunan dan istana Pemerintah Hawaii. Ketika orang-orang bersenjata ini didarat, kota Honolulu berada dalam keadaan teratur dan damai. [65]

Republik Hawaii tetap dinyatakan pada tahun 1894 oleh pihak-pihak yang sama yang telah membentuk pemerintahan sementara. Antaranya ialah Lorrin A. Thurston, penggubal Perlembagaan Bayonet. Jawatankuasa Keselamatan meminta Sanford Dole untuk menjadi Presiden Republik yang dipaksa secara paksa. [66]: 596 Dia bersetuju, dan menjadi Presiden pada 4 Julai 1894.

Sebuah pemerintahan sementara ditubuhkan dengan sokongan kuat Honolulu Rifles, sebuah kumpulan milisi yang telah mempertahankan sistem pemerintahan yang diumumkan oleh Perlembagaan Bayonet menentang pemberontakan Wilcox tahun 1889. [50]

Pernyataan Ratu yang memberikan kuasa, pada 17 Januari 1893, memprotes penggulingan:

Saya Liliʻuokalani, oleh Rahmat Tuhan dan di bawah Perlembagaan Kerajaan Hawaii, Ratu, dengan ini membuat protes dengan sungguh-sungguh terhadap sebarang dan semua tindakan yang dilakukan terhadap saya dan Kerajaan Perlembagaan Kerajaan Hawaii oleh orang-orang tertentu yang mengaku telah menubuhkan Kerajaan Sementara dan untuk Kerajaan ini.

Bahawa saya menyerahkan kepada kekuatan unggul Amerika Syarikat yang Menteri Penolongnya, Tuan Yang Terutama John L. Stevens, telah menyebabkan pasukan Amerika Syarikat didarat di Honolulu dan menyatakan bahawa dia akan mendukung Pemerintahan Sementara.

Sekarang untuk mengelakkan berlakunya pertembungan angkatan bersenjata, dan mungkin kehilangan nyawa, saya melakukan ini di bawah protes dan dipaksa oleh kekuatan tersebut memberikan kuasa saya sehingga Kerajaan Amerika Syarikat akan, setelah fakta yang disampaikan kepadanya, membatalkan tindakan wakilnya dan mengembalikan saya dalam kuasa yang saya tuntut sebagai Raja Berperlembagaan Kepulauan Hawaii. [67]

Pada 19 Disember 1898, permaisuri akan mengubah deklarasi dengan "Peringatan Ratu Liliuokalani sehubungan dengan tanah-tanah Mahkota Hawaii", seterusnya memprotes penggulingan dan kehilangan harta benda. [68]

Suntingan Amerika Syarikat

Presiden Grover Cleveland yang baru dilantik meminta penyelidikan mengenai penggulingan tersebut. Siasatan ini dilakukan oleh mantan anggota Kongres James Henderson Blount. Blount menyimpulkan dalam laporannya pada 17 Juli 1893, "Perwakilan diplomatik dan tentera Amerika Syarikat telah menyalahgunakan kewibawaan mereka dan bertanggung jawab atas perubahan dalam pemerintahan." [69] Menteri Stevens dipanggil semula, dan komandan tentera di Hawai'i terpaksa mengundurkan jawatannya. [69] Presiden Cleveland menyatakan, "Oleh itu, kesalahan besar telah dilakukan yang mengharuskan watak nasional kita dan hak-hak orang yang cedera menuntut kita harus berusaha memperbaiki pemerintahan monarki." Cleveland lebih jauh menyatakan dalam Alamat Negara Kesatuannya pada tahun 1893 bahawa, "Setelah fakta-fakta yang dikembangkan, menurut saya satu-satunya jalan yang mulia yang harus ditempuh oleh Kerajaan kita adalah membatalkan kesalahan yang telah dilakukan oleh mereka yang mewakili kita dan memulihkannya sejauh praktik status yang ada pada masa campur tangan paksa kami. " [65] Perkara tersebut dirujuk oleh Cleveland ke Kongres pada 18 Disember 1893, setelah Ratu menolak untuk menerima pengampunan bagi para pengkhianat sebagai syarat pengembalian. Presiden Hawaii Sanford Dole diajukan tuntutan untuk pengembalian kembali oleh Menteri Willis, yang tidak menyadari Cleveland telah mengirim masalah itu ke Kongres - Dole menolak dengan tegas tuntutan Cleveland untuk mengembalikan Ratu. [ rujukan diperlukan ]

Jawatankuasa Perhubungan Luar Negeri Senat, yang dipengerusikan oleh Senator John Tyler Morgan (D-Alabama) dan dianggotai oleh kebanyakan senator yang menyokong aneksasi, memulakan siasatan mereka sendiri untuk mendiskreditkan laporan Blount sebelumnya, dengan menggunakan afidavasi pro-aneksasi dari Hawaii, dan keterangan yang diberikan kepada Senat AS di Washington, DC Laporan Morgan bertentangan dengan Laporan Blount, dan Menteri Stevens yang dibebaskan dan pasukan tentera AS mendapati mereka "tidak bersalah" kerana terlibat dalam penggulingan tersebut. Cleveland menjadi terhenti dengan upaya sebelumnya untuk memulihkan permaisuri, dan mengadopsi posisi pengakuan yang disebut Pemerintah Sementara dan Republik Hawaii yang diikuti. [70] [71]

Suruhanjaya Kajian Asli dari Kongres Amerika Syarikat dalam laporan akhir 1983 tidak menemukan kewajiban sejarah, undang-undang, atau moral bagi pemerintah A.S. untuk memberikan ganti rugi, bantuan, atau hak kumpulan kepada penduduk Asli Hawaii. [72]

Pada tahun 1993, ulang tahun ke-100 penggulingan Kerajaan Hawaii, Kongres meluluskan resolusi, yang ditandatangani oleh Presiden Bill Clinton, yang meminta maaf kepada penduduk Asli Hawaii atas nama Amerika Syarikat atas keterlibatannya dalam penggulingan Kerajaan Hawaii. Undang-undang ini dikenal sebagai Resolusi Permintaan Maaf, dan merupakan salah satu kali pemerintah Amerika Syarikat secara resmi meminta maaf atas tindakannya. [73]

Suntingan Antarabangsa

Setiap pemerintah dengan kehadiran diplomatik di Hawaii, kecuali Inggris Raya, mengakui Pemerintah Sementara dalam waktu 48 jam dari penggulingan melalui konsulat mereka. Negara-negara yang mengakui Pemerintahan Sementara yang baru termasuk Chile, Austria-Hungaria, Mexico, Rusia, Belanda, Imperial Jerman, Sweden, Spain, Imperial Japan, [74] Itali, Portugal, Denmark, Belgia, China, Peru, dan Perancis. [75] Ketika Republik Hawaii diisytiharkan pada 4 Juli 1894, pengakuan de facto langsung diberikan oleh setiap negara dengan hubungan diplomatik dengan Hawaii, kecuali Britain, yang tanggapannya datang pada bulan November 1894. [76]

Suntingan revolusi Hawaii

Pemberontakan selama empat hari antara 6-9 Januari 1895, dimulai dengan percobaan kudeta untuk memulihkan monarki, dan termasuk pertempuran antara golongan royalis dan pemberontak republik. Kemudian, setelah cache senjata dijumpai di perkarangan istana setelah cubaan memberontak pada tahun 1895, Ratu Lili'uokalani ditahan, diadili oleh pengadilan tentera Republik Hawai'i, yang disabitkan dengan kesalahan pengkhianatan dan dipenjarakan di dalamnya rumah sendiri. Pada 24 Januari, Lili'uokalani melepaskan diri, secara rasmi mengakhiri monarki Hawaii. [77]

Jawatankuasa Keselamatan mengisytiharkan Sanford Dole sebagai Presiden Pemerintahan Sementara Kerajaan Hawai'i yang baru pada 17 Januari 1893, hanya menyingkirkan permaisuri, kabinetnya, dan marshal dari jawatannya. [66]: 581-587 Pada 4 Julai 1894, Republik Hawai'i diisytiharkan. Dole adalah presiden kedua-dua kerajaan. Sebagai sebuah republik, adalah niat pemerintah untuk berkempen untuk penggabungan dengan Amerika Syarikat. Alasan di sebalik aneksasi termasuk komponen ekonomi yang kuat — barang dan perkhidmatan Hawaii yang dieksport ke daratan tidak akan dikenakan tarif Amerika Syarikat, dan akan mendapat keuntungan dari pemberian wang dalam negeri, jika Hawaii adalah sebahagian dari Amerika Syarikat. [66]: 649–650

Pada tahun 1897, William McKinley menggantikan Cleveland sebagai presiden Amerika Syarikat. Pada tahun pertamanya di pejabat, Senat A.S. gagal dua kali untuk mengesahkan Perjanjian untuk melampirkan Kepulauan Hawaii. Setahun kemudian dia menandatangani Resolusi Newlands, yang memperuntukkan penggantian Hawaii pada 7 Julai 1898. Upacara rasmi menandakan penggabungan itu diadakan di Istana Iolani pada 12 Ogos 1898. Hampir tidak ada orang Asli Hawaii yang hadir, dan sebilangan kecil yang di jalanan mengenakan bunga ilima kerajaan di topi atau rambut mereka, dan, di dada mereka bendera Hawaii dengan semboyan: Kuu Hae Aloha ('bendera kesayangan saya'). [78] Sebahagian besar dari 40.000 orang Hawaii Asli, termasuk Lili'uokalani dan keluarga kerajaan, memprotes tindakan haram itu dengan menutup diri di rumah mereka. "Ketika berita Pencantuman datang, itu lebih pahit daripada kematian bagi saya", kata keponakan Lili'uokalani, Puteri Kaʻiulani, kepada San Francisco Chronicle. "Cukup buruk untuk kehilangan takhta, tetapi jauh lebih buruk lagi jika bendera itu turun." [79] Bendera Hawaii diturunkan untuk terakhir kalinya semasa Royal Hawaiian Band memainkan lagu kebangsaan Hawaii, Hawaiʻi Ponoʻī.

Kepulauan Hawaii, bersama dengan Pulau Palmyra dan Kepulauan Stewart yang jauh, menjadi Wilayah Hawaii, sebuah wilayah gabungan yang dianjurkan oleh Amerika Syarikat, dengan pemerintahan baru yang ditubuhkan pada 22 Februari 1900. Sanford Dole dilantik sebagai gabenor pertama. [80] Istana Iolani berfungsi sebagai ibu kota pemerintah Hawaii hingga tahun 1969.


Monarki Hawaii digulingkan dengan sokongan A.S., 120 tahun yang lalu - SEJARAH

Oleh Pete Pichoske
Perkhidmatan Berita Phillips

WASHINGTON - Negara ini mengakhiri lebih dari satu abad keheningan rasmi mengenai penggulingan monarki Hawaii ketika Presiden Bill Clinton hari ini menandatangani resolusi yang mengakui, dan meminta maaf, atas peranan A.S. dalam penggulingan itu.

Walaupun permintaan maaf formal telah dianggap sebagai simbolisme yang tidak berguna oleh beberapa pemimpin Hawaii asli, Clinton yang bersungguh-sungguh dan delegasi kongres Hawaii yang gembira memuji penandatanganan itu dengan terang.

"Ini adalah momen spektakuler untuk sejarah Hawaii," kata Patsy Mink, D-2.

"Ini adalah masa yang tepat untuk Hawaii," tambah Senator Daniel Akaka. "Seratus tahun yang lalu sebuah negara yang kuat membantu menjatuhkan pemerintahan yang sah. Kami akhirnya sampai pada titik di mana hal ini telah diakui oleh Amerika Syarikat."

Semasa upacara ringkas di Oval Office, yang dihadiri oleh Naib Presiden Al Gore dan seluruh delegasi Hawaii, Clinton mengatakan dia gembira dapat menunaikan janji yang telah dibuatnya kepada rakyat Hawaii ketika dia mengunjungi negara itu pada bulan Julai. Clinton telah didesak untuk mendukung permintaan maaf rasmi dalam lawatannya.

Ratu Liliuokalani digulingkan pada 17 Januari 1893 oleh pemberontakan yang dipimpin oleh menteri Amerika ke Hawaii dan disokong oleh pasukan tentera A.S.

Permintaan maaf formal yang mengakui peranan negara dalam kudeta itu disetujui pada musim gugur ini oleh Senat dan Dewan Perwakilan.

Penyokong, yang dipimpin oleh Akaka, orang asli Hawaii, telah meminta maaf selama seratus tahun penggulingan kerajaan.


Monarki Hawaii digulingkan dengan sokongan A.S., 120 tahun yang lalu - SEJARAH

Ribut yang telah berkumpul pecah pada 17 Januari 1893, ketika pemerintahan beraja Hawaii berakhir pada hari revolusi tanpa darah. Pemberontakan bersenjata oleh sekumpulan lelaki yang agak kecil, kebanyakan mereka berasal dari keturunan atau warisan, berjaya merebut kawalan Kepulauan dengan sokongan tentera Amerika yang dihantar ke darat dari kapal perang di Pelabuhan Honolulu. Untuk "kekuatan unggul Amerika Syarikat" ini, Ratu Lili`uokalani menyerahkan takhtanya, di bawah protes, untuk mengelakkan pertumpahan darah, dengan mempercayai bahawa pemerintah Amerika Syarikat akan memperbaiki kesalahan yang telah dilakukan terhadapnya dan rakyat Hawaii .

Gula dan perlembagaan yang dipaksa memainkan peranan dalam drama - tema ekonomi dan politik yang saling berkaitan.

Gula sejauh ini merupakan sokongan utama Kepulauan, dan keuntungan dan kemakmuran bergantung pada perjanjian yang baik dengan Amerika Syarikat, pasar utama gula Hawaii, yang mewujudkan hubungan ekonomi yang kuat. Ketika industri gula di Kepulauan berkembang, sebilangan besar pekerja kontrak diimport terlebih dahulu dari China, kemudian dari Jepun dan negara-negara lain, untuk mengerjakan ladang - permulaan populasi pelbagai budaya Hawai`i sekarang. Pemilikan ladang dan kawalan komuniti perniagaan berada di tangan lelaki Amerika atau Eropah.

Raja Kalakaua dipaksa untuk menandatangani Perlembagaan Bayonet pada tahun 1887, dengan tajam mengurangi kuasanya dan mengurangi suara orang Asli Hawaii dalam pemerintahan. (Hawai`i Visitors Bureau) Pada tahun 1887, semasa pemerintahan saudara Lili`uokalani, Raja Kalakaua, sekelompok pekebun dan pengusaha, yang berusaha untuk menguasai kerajaan secara politik dan ekonomi, membentuk organisasi rahasia, Liga Hawaii . Keanggotaan (mungkin tidak lebih dari 400 orang, dibandingkan dengan 40.000 orang Hawaii Asli di kerajaan) didominasi oleh orang Amerika, termasuk beberapa keturunan mubaligh. Penganjur dan jenama api liga adalah Lorrin A. Thurston, seorang peguam dan cucu mubaligh, yang kemudiannya akan menjadi pemimpin dalam penggulingan monarki, dengan banyak lelaki yang sama.

Lorrin Thurston, cucu mubaligh Amerika, adalah pelopor revolusi menentang Monarki Hawaii. (Arkib Negara Hawai`i) Tujuan mereka, buat masa ini, adalah untuk "mereformasi" monarki. Tetapi pembaharuan, seperti keindahan, berada di mata orang yang melihatnya. Orang Asli Hawaii memandang raja mereka dengan hormat dan aloha. Kalakaua dan Lili`uokalani berpendidikan tinggi, cerdas, mahir dalam bidang sosial, dan sama di rumah dengan tradisi Hawaii dan upacara pengadilan. Yang terpenting, mereka sangat prihatin terhadap kesejahteraan rakyat Hawaii dan mempertahankan kemerdekaan kerajaan.

Anggota liga yang lebih radikal memihak kepada peninggalan raja - malah ada yang mengusulkan pembunuhan - tetapi kepala yang lebih sejuk berlaku. Mereka akan membiarkan raja tetap di takhta dengan kuasanya dibatasi oleh perlembagaan baru pembuatan mereka. Menurunkan dia akan menjadi jalan terakhir, jika dia enggan mematuhi. Banyak anggota Liga Hawaii tergolong dalam milisi sukarela, Honolulu Rifles, yang secara rasmi berkhidmat untuk pemerintah Hawaii, tetapi secara diam-diam merupakan pasukan tentera liga.

Kalakaua terpaksa menerima Kabinet baru yang terdiri dari anggota liga, yang mengemukakan perlembagaan mereka kepadanya untuk ditandatangani di Istana Iolani. Raja yang enggan berhujah dan membantah, tetapi akhirnya menandatangani dokumen itu, yang kemudian dikenal sebagai Perlembagaan Bayonet. Seperti yang dicatat oleh salah seorang anggota Kabinet, "Sedikit yang dibiarkan khayalan tentang pemerintah yang ragu-ragu dan tidak rela, seperti apa yang dia harapkan sekiranya penolakannya untuk memenuhi tuntutan yang diajukan kepadanya."

Perlembagaan Bayonet sangat mengurangi kekuasaan raja, menjadikannya hanya tokoh utama. Ia meletakkan kuasa eksekutif sebenarnya di tangan Kabinet, yang anggotanya tidak lagi dapat diberhentikan oleh raja, hanya oleh Badan Perundangan. Meminda perlembagaan ini juga merupakan hak eksklusif Badan Perundangan.

Tujuan lain dari Perlembagaan Bayonet adalah untuk menghilangkan dominasi majoriti penduduk asli Hawaii pada pemilihan dan di Badan Perundangan. Pembaharu yang benar bertekad untuk menyelamatkan orang Hawaii dari pemerintahan sendiri.

Keistimewaan memilih tidak lagi terbatas pada warga negara kerajaan, tetapi diberikan kepada penduduk asing - dengan syarat mereka adalah orang Amerika atau Eropah. Orang Asia dikecualikan - bahkan mereka yang telah menjadi warganegara semula jadi. Dewan Bangsawan, yang sebelumnya dilantik oleh raja, sekarang akan terpilih, dan pengundi dan calonnya harus memenuhi syarat pemilikan harta atau pendapatan yang tinggi - yang mengecualikan dua pertiga pengundi asli Hawaii. Walaupun mereka masih dapat memilih Dewan Perwakilan Rakyat, untuk melakukannya mereka harus bersumpah untuk menegakkan Perlembagaan Bayonet yang dihina.

Orang Hawaii dengan keras menentang pengurangan suara mereka dalam memerintah negara mereka sendiri dan membenci pengurangan kuasa raja dan cara Perlembagaan Bayonet dipaksakan kepadanya. Orang Hawaii, Cina dan Jepun mengemukakan petisyen kepada raja untuk membatalkan perlembagaan. Kabinet Pembaharuan yang diberi gaya sendiri menjawab bahawa hanya tindakan Badan Perundangan yang dapat melakukan ini - walaupun perlembagaan baru mereka tidak pernah diundi.

Selama bertahun-tahun pemerintahan beraja, usaha untuk meminda atau mengganti perlembagaan mendapat sokongan yang meluas. Kontroversi perlembagaan terbukti menjadi percikan yang memicu penggulingan monarki.

Robert Wilcox mengetuai pemberontakan pada tahun 1889 terhadap Perlembagaan Bayonet dan penanggulangan semula pada tahun 1895 yang berusaha untuk mengembalikan permaisuri ke takhta. (Arkib Negeri Hawai`i)

Pada tahun 1889, sebahagian orang Hawaii yang bernama Robert W. Wilcox melakukan pemberontakan untuk menggulingkan Perlembagaan Bayonet. Dia memimpin sekitar 80 orang, orang Hawaii dan orang Eropah, dengan senjata yang dibeli oleh orang-orang Cina, dalam perarakan awal ke Istana Iolani dengan perlembagaan baru untuk ditandatangani oleh Kalakaua. Raja pergi dari istana, dan Kabinet memanggil pasukan yang secara paksa menghentikan pemberontakan. Diadili kerana bersekongkol, Wilcox didapati tidak bersalah oleh juri penduduk Asli Hawaii, yang menganggapnya sebagai pahlawan rakyat.

Ruang takhta istana, yang pernah menjadi pemandangan bola kerajaan agung, kemudian dilucutkan sebagai ruang pengadilan tentera di mana Lili`uokalani diadili atas tuduhan pengkhianatan, hari ini sekali lagi dikembalikan kepada kemegahannya yang dulu. (Milroy / McAleer untuk Sahabat Istana Iolani) Perlembagaan baru harus menjadi tanggungjawab raja yang lain. Pada tanggal 20 Januari 1891, Raja Kalakaua meninggal dunia akibat penyakit ginjal pada usia 54 tahun. Dia berbaring di kamar takhta Istana Iolani, yang selama pemerintahannya menjadi tempat penerimaan banyak gala dan bola besar.

Kakaknya, Lili`uokalani, mengangkat sumpah jawatan sebagai raja, termasuk, kerana tidak senang, bersumpah untuk menegakkan Perlembagaan Bayonet.

Ratu Lili`uokalani memberikan takhta di bawah tunjuk perasaan, mempercayai pemerintah Amerika akan memperbaiki kesalahan yang dilakukan terhadap rakyatnya ketika tentera A.S. menyokong revolusi. (Arkib Negeri Hawai`i)

Pada tahun 1899, enam tahun setelah monarki digulingkan, Puteri Ka`iulani, pewaris takhta yang hilang, meninggal pada usia 23 tahun. (Muzium Uskup)

Seperti abangnya, ratu baru itu tidak mempunyai anak. Dia menamakan sebagai pengganti takhta keponakannya, Puteri Ka`iulani, yang sedang bersekolah di London.

Suami Lili`uokalani, John Dominis, anak kapten laut Amerika, meninggal hanya tujuh bulan setelah dia menjadi ratu.

Dia akan segera menghadapi ancaman hebat terhadap monarki dan kemerdekaan kerajaan. Pada awal tahun 1892, Lorrin Thurston dan sekumpulan lelaki yang berpikiran sama, yang kebanyakannya berasal dari darah Amerika, membentuk Kelab Annexation, yang merancang penggulingan ratu dan penggabungan ke Amerika Syarikat. Mereka menjadikan organisasi itu kecil dan rahsia - dengan bijak, kerana mereka bercakap khianat.

Thurston pergi ke Washington untuk mempromosikan aneksasi, dan menerima pesan yang menggalakkan dari Presiden Benjamin Harrison: "Anda akan mendapat pentadbiran yang sangat simpatik di sini."

Di Honolulu, orang Hawaii bersuara kuat untuk monarki mereka dan mengemukakan banyak petisyen kepada Badan Perundangan untuk menggantikan Perlembagaan Bayonet, tidak berhasil.

Ratu juga telah dilamar dengan petisi untuk konstitusi baru, yang ditandatangani oleh sekitar dua pertiga pemilih kerajaan, dan dia dengan berani bersiap untuk memenuhi keinginan mereka. Dalam bukunya, Kisah Hawai oleh Ratu Hawai`i, dia menyatakan, "Hak untuk memberikan perlembagaan kepada negara adalah, sejak yang pertama diberikan, adalah hak prerogatif dari pemerintah Hawaii."

Pada 14 Januari, yang pertama dari empat hari penting dalam sejarah Hawai`i, permaisuri mempengerusikan upacara penutupan sesi perundangan di Bangunan Pemerintah pada tengah hari. Dia kemudian berjalan di seberang jalan ke Istana Iolani untuk upacara yang lebih penting. Dia hendak mengumumkan perlembagaan baru yang telah ditulisnya, mengembalikan kekuasaan ke takhta dan hak-hak kepada penduduk Asli Hawaii.

The Royal Hawaiian Band bermain sebagai tetamu undangan ratu, termasuk diplomat, penggubal undang-undang dan petisyen Hawaii, berkumpul di ruang takhta, dan banyak orang Hawaii Asli berkumpul di halaman istana.

Ketika penonton menunggu, ratu berdebat dengan kabinetnya yang enggan menandatangani perlembagaan barunya, kerana takut musuhnya akan menggunakannya sebagai dalih untuk mencabarnya. Mereka akhirnya memujuknya untuk menangguhkan tindakan.

Ratu memanggil para tamu di ruang takhta, dan orang ramai di perkarangan istana, mengatakan kepada mereka bahawa dia sudah bersedia untuk mengumumkan perlembagaan baru, tetapi menurut nasihat para menterinya, menundanya ke suatu hari yang akan datang.

Diberitahu sebelumnya mengenai niat ratu oleh dua anggota Kabinetnya, Annexation Club bertindak. Jawatankuasa Keselamatan yang dianggotai oleh 13 orang dipilih untuk merancang penggulingan ratu dan penubuhan kerajaan sementara. Ketika mereka merancang revolusi, mereka mendakwa bahawa ratu, dengan mengusulkan untuk mengubah konstitusi, telah melakukan "tindakan revolusioner."

Kapal perang Amerika USS Boston berada di pelabuhan di Pelabuhan Honolulu. Dengan pandangan ke arah pasukan pendaratan, Lorrin Thurston dan dua yang lain memanggil menteri Amerika di Hawai`i, John L. Stevens, seorang aneksasi yang diakui. Stevens meyakinkan mereka bahawa dia tidak akan melindungi ratu, dan bahawa dia akan mendarat pasukan dari Boston jika perlu "untuk melindungi nyawa dan harta benda Amerika." Dia juga mengatakan bahawa jika para revolusioner memiliki bangunan pemerintah dan benar-benar menguasai kota, dia akan mengakui pemerintahan sementara mereka.

Keesokan harinya, 15 Januari, Thurston memberitahu Kabinet permaisuri bahawa Jawatankuasa Keselamatan akan mencabarnya.

Dalam upaya untuk mengatasi krisis yang semakin meningkat, ratu mengeluarkan proklamasi yang menyatakan bahawa dia tidak akan berusaha mengubah konstitusi kecuali dengan cara konstitusional. Tidak berjaya, dia meminta jaminan Menteri Stevens bahawa dia akan mendukung pemerintahnya menentang pemberontakan bersenjata. Marsekal kerajaan mengusulkan untuk mengumumkan undang-undang militer dan menangkap Jawatankuasa Keselamatan, tetapi Kabinet takut ini akan menyebabkan konflik bersenjata, dan Lili`uokalani ingin menghindari pertumpahan darah.

Pada 16 Januari, beberapa ratus orang Hawaii Asli dan raja-raja lain berkumpul secara damai di Palace Square untuk menyokong permaisuri, menyatakan kesetiaan kepada monarki, dan dengan hati-hati menghindari mengatakan apa-apa yang menyakitkan hati.

Serentak dengan itu, dalam pertemuan besar-besaran yang dipanggil oleh Jawatankuasa Keselamatan di gudang senjata, ucapan-ucapan itu memancut. Lorrin Thurston dengan tegas mengecam permaisuri dan meminta orang ramai untuk memberi kuasa kepada panitia untuk bertindak sebagaimana yang dianggap perlu. Resolusi itu diluluskan di tengah sorakan. Tidak ada yang menyebut untuk menjatuhkan monarki, tetapi yang tidak diucapkan itu nampaknya difahami oleh semua orang.

Jawatankuasa Keselamatan menyampaikan sepucuk surat kepada Menteri Stevens yang memintanya untuk mendarat pasukan dari Boston, yang menyatakan bahawa "keselamatan awam diancam dan nyawa dan harta benda berada dalam bahaya."

Pada jam 5 petang itu, 162 tentera bersenjata lengkap dari Boston datang ke darat. Sebilangan tentera laut ditempatkan di Konsulat dan Legasi Amerika, tetapi pasukan utama pasukan bergerak melalui pusat bandar Honolulu melewati Istana Iolani. Mereka berada kurang dari satu blok dari Gedung Pemerintah dan istana. Sementara pasukan diperintahkan ke darat secara terang-terangan "untuk melindungi nyawa dan harta benda Amerika", penempatan mereka di dekat istana mengancam. Anggota Kabinet permaisuri bergegas ke Stevens untuk memprotes kehadiran pasukan, tetapi tidak ada bedanya.

Jawatankuasa Keselamatan pada mulanya mengusulkan agar Thurston mengetuai pemerintah, tetapi dia mengatakan dia dianggap sebagai "penggerak radikal" seperti itu, lebih baik memilih seseorang yang lebih konservatif. Mereka kemudian menawarkan jawatan presiden kepada Sanford B. Dole, yang lain dari "anak lelaki misi," sebagaimana Thurston memanggil mereka. Dole menolak untuk mengambil bahagian dalam revolusi kecuali membuat dokumen. Daripada menghapuskan monarki, dia lebih suka mengganti ratu dengan kabupaten yang memegang takhta sebagai kepercayaan sehingga Puteri Ka'iulani dewasa. Namun, dia menerima jawatan presiden dan mengundurkan diri sebagai hakim di Mahkamah Agung Hawai`i.

Sanford Dole, yang telah memilih kabupaten yang memegang takhta sebagai kepercayaan kepada Puteri Ka`iulani daripada menghapuskan monarki, menjadi presiden pemerintahan sementara yang menggantikannya. (Arkib Negeri Hawai`i)

Pada pagi 17 Januari, Dole memberikan surat kepada Stevens dari Thurston, yang meminta pengakuannya terhadap pemerintah sementara, yang mereka rencanakan untuk diumumkan pada jam 3 siang itu. Menteri Amerika itu memberitahu Dole, "Saya rasa anda mempunyai peluang besar."

Mereka juga bernasib baik. Ketika Dole dan Jawatankuasa Keselamatan hendak mengambil alih Bangunan Pemerintah, polisi Hawaii menghentikan gerobak yang penuh dengan senjata untuk pemberontak, dan pemandu menembak seorang polis di bahu. (Ini adalah satu-satunya pertumpahan darah selama revolusi.) Suara tembakan menarik orang ramai, termasuk anggota polis yang mengawasi Jawatankuasa Keselamatan, dan dalam kebingungan, mereka berjalan ke Gedung Pemerintahan tanpa disedari.

Bangunan itu tidak dijaga dan hampir sepi, dan hanya sedikit orang yang mendengar proklamasi yang dibaca dari langkahnya, menyatakan berakhirnya pemerintahan beraja dan penubuhan pemerintahan sementara sebagai langkah sementara sehingga aneksasi ke Amerika Serikat dapat dicapai. Pasukan Amerika berbaris di dekatnya. Menteri Stevens segera, dan sebelum waktunya, mengiktiraf pemerintahan sementara.

Pada 17 Januari 1893, pada waktu senja, Ratu Lili`uokalani menyerahkan takhtanya di bawah tunjuk perasaan, dengan kata-kata ini:

"Saya, Lili`uokalani, dengan rahmat Tuhan dan di bawah perlembagaan Kerajaan Hawaii, Ratu, dengan ini dengan tegas memprotes apa-apa dan semua tindakan yang dilakukan terhadap saya dan pemerintah perlembagaan Kerajaan Hawaii oleh orang-orang tertentu yang mengaku telah menubuhkan Kerajaan Sementara dan untuk Kerajaan ini.

"Bahwa saya menyerah kepada kekuatan unggul Amerika Syarikat, yang Menteri Penolongnya, Tuan Yang Terutama John L. Stevens, telah menyebabkan pasukan Amerika Serikat didarat di Honolulu dan menyatakan bahawa dia akan mendukung Pemerintah Sementara itu.

"Sekarang, untuk mengelakkan pertembungan angkatan bersenjata dan mungkin kehilangan nyawa, saya, di bawah tunjuk perasaan ini, dan dipaksa oleh pasukan tersebut, menyerahkan wewenang saya sehingga Kerajaan Amerika Syarikat akan, atas fakta-fakta yang disampaikan kepada itu, membatalkan tindakan wakilnya dan mengembalikan saya dalam kuasa yang saya tuntut sebagai raja berperlembagaan Kepulauan Hawaii. "

Ratu menyerahkan kedaulatan Hawai`i bukan kepada para revolusioner tetapi pada "kekuatan unggul Amerika Syarikat" - sementara, dia percaya - yakin bahawa pemerintah Amerika akan mengembalikannya ke takhta.

Setelah permaisuri menyerahkan wewenangnya pada 17 Januari 1893, Pengawal Kerajaannya menyerahkan tangan mereka di barak istana. (Arkib Negeri Hawai`i)

Setelah ratu menyerah, marshal menyerahkan rumah balai polis, dan di barak, Pengawal Diraja Ratu menyusun tangan mereka.

Setelah menyatakan kesnya secara tertulis, Lili`uokalani bersara di kediaman peribadinya, Washington Place, mendesak para pemimpin bangsanya untuk menghindari kerusuhan dan menunggu dengan tenang hasil rayuannya kepada pemerintah Amerika Syarikat.

Pemerintah sementara mengambil alih istana dan mengisytiharkan darurat militer. Kemudian, atas permintaannya, Menteri Stevens mengisytiharkan Hawai`i sebagai pelindung sementara dan menaikkan bendera Amerika di atas gedung-gedung pemerintah. Dia menulis Departemen Luar Negeri yang mendesak aneksasi, dengan mengatakan, "Pir Hawaii sekarang matang sepenuhnya, dan ini adalah masa keemasan bagi Amerika Syarikat untuk memetiknya."

Pemerintah sementara telah menyewa kapal pengukus, dan Thurston dan empat yang lain bergegas ke Washington dengan perjanjian pencabutan. Utusan permaisuri itu ditolak izin untuk berlayar di kapal yang sama, dan pada saat mereka sampai di Washington, Presiden Harrison telah mengirim perjanjian aneksasi ke Senat.

Tetapi Harrison berada di hari-hari terakhirnya berkuasa, dan Grover Cleveland, yang menggantikannya, menarik balik perjanjian itu.

Lili`uokalani menulis surat kepada Cleveland meminta ganti rugi, dan Putri Ka'iulani muda pergi ke Washington untuk memohon monarki dan negara Hawaii, mengesankan presiden dan semua yang menemuinya dengan kecantikan dan martabatnya.

Presiden Cleveland menghantar kepada pesuruhjaya khas Honolulu James H. Blount, mantan ketua Jawatankuasa Dewan Luar Negeri. Tugas Blount adalah menyelidiki keadaan revolusi, peran Menteri Stevens dan pasukan Amerika di dalamnya, dan untuk menentukan perasaan rakyat Hawai`i terhadap pemerintahan sementara.

Arahan Blount adalah rahsia, tetapi diketahui bahawa kata-katanya adalah "terpenting," mengenai Amerika Syarikat di Kepulauan, jadi dia diberi julukan "Paramount Blount."

Dia memerintahkan pasukan kembali ke kapal mereka dan bendera Amerika diturunkan dan diganti dengan bendera Hawaii.

Diakses oleh semua orang yang ingin berbicara dengannya, dia dengan ramah dan tidak berat sebelah mendengar aliran orang dari kedua belah pihak. Selama empat bulan, dia mengumpulkan sejumlah besar maklumat dari wawancara, surat dan dokumen.

Laporan akhir Blount menuduh bahawa Stevens bersekongkol dalam penggulingan monarki, yang tidak akan berlaku tanpa pendaratan tentera A.S. Blount mengesyorkan memulihkan permaisuri, katanya. Sentimen rakyat yang tidak diragukan adalah untuk permaisuri, menentang pemerintah sementara dan menentang penggantungan. " persoalan lampiran suara popular. "

Berdasarkan penemuan Blount, Presiden Cleveland memutuskan, atas nama keadilan, dia akan melakukan segala yang ada dalam kekuasaannya untuk mengembalikan permaisuri, dengan syarat dia akan memberikan pengampunan kepada mereka yang telah menggulingkan pemerintahannya. Cleveland yang idealis, dengan menganggap pemerintah sementara dengan rela hati melepaskan kekuasaan kepadanya atas permintaannya, salah menilai watak dan ketabahan musuh-musuhnya.

Menteri Amerika yang baru di Hawai`i, Albert Willis, menyatakan kepada permaisuri presiden yang menyesal kerana campur tangan Amerika Syarikat yang tidak dibenarkan telah menyebabkannya menyerahkan kedaulatannya, dan harapannya agar kesalahan yang dilakukan terhadapnya dan rakyatnya dapat ditebus. . Willis memberitahunya bahawa syarat presiden untuk mengembalikannya di takhta adalah dia memberikan pengampunan penuh.

Lili`uokalani menjawab bahawa menurut hukum Hawaii, hukuman untuk pengkhianatan adalah kematian, tetapi dia akan puas dengan mengusir mereka dari kerajaan selamanya. Kemudian, dia bersetuju untuk memenuhi kehendak presiden.

Willis seterusnya pergi ke Sanford Dole dan pemerintah sementara, meyakinkan mereka mengenai pengampunan ratu. Berbicara untuk Presiden Cleveland, Willis mengakui kesalahan yang dilakukan oleh Amerika Syarikat dalam revolusi dan meminta mereka untuk melepaskan kuasa dan memulihkan permaisuri.

Jawapannya, tentu saja, tidak. Mereka menolak hak presiden Amerika untuk campur tangan dalam urusan domestik mereka dan mengatakan bahawa jika pasukan Amerika secara haram membantu revolusi, pemerintah sementara tidak bertanggungjawab.

Dia mempunyai kata-kata kasar untuk pendaratan pasukan Amerika atas permintaan para revolusioner:

"Tetapi untuk kecenderungan terkenal dari menteri Amerika Serikat untuk aneksasi, Komite Keselamatan, yang seharusnya disebut sebagai Jawatankuasa Pencantuman, tidak akan pernah ada.

"Tetapi untuk pendaratan pasukan Amerika Serikat dengan dalih palsu yang menghormati bahaya terhadap nyawa dan harta benda, jawatankuasa itu tidak akan pernah mendedahkan diri mereka kepada rancangan dan hukuman pengkhianatan dengan melakukan penindasan pemerintah ratu.

"Tetapi karena kehadiran pasukan Amerika Serikat di sekitarnya dan dalam posisi untuk memberikan semua perlindungan dan dukungan yang diperlukan, panitia tidak akan mengumumkan pemerintah sementara dari langkah-langkah Bangunan Pemerintah.

"Dan, akhirnya, tetapi untuk pendudukan Honolulu yang tidak sah dengan dalih palsu oleh pasukan Amerika Syarikat, dan tetapi untuk pengakuan Menteri Stevens terhadap pemerintahan sementara ketika pasukan Amerika Syarikat adalah satu-satunya sokongan dan merupakan satu-satunya kekuatan ketenteraannya, permaisuri dan pemerintahannya tidak akan pernah tunduk pada pemerintahan sementara, bahkan untuk satu waktu dan untuk satu-satunya tujuan untuk menyerahkan kasusnya kepada keadilan Amerika Serikat yang tercerahkan. "

Presiden Cleveland menyimpulkan dengan meletakkan perkara itu di tangan Kongres.

Perbicaraan Senat dilakukan oleh ketua Jawatankuasa Hubungan Luar Negeri, John Tyler Morgan, seorang aneksasiis, yang laporan akhirnya berjaya membuat semua orang tidak bersalah atas revolusi kecuali permaisuri. Banyak di Senat tidak setuju, dan Dewan mengecam Stevens dan meluluskan resolusi yang menentang pencabulan. Pada akhirnya, Kongres tidak mengambil tindakan baik untuk mengembalikan monarki atau mencaplok Hawai`i.

Dengan tujuan aneksasi mereka terhenti, para pemimpin pemerintah sementara memutuskan untuk membentuk sebuah republik, sementara menunggu iklim politik yang lebih tepat.

Mereka menyusun sebuah perlembagaan dan menyatakannya sebagai undang-undang melalui proklamasi - tindakan yang sebenarnya mereka telah memaksa Lili`uokalani dari tahtanya.

Perlembagaan baru mengharuskan pengundi untuk bersumpah setia kepada republik itu, dan ribuan penduduk asli Hawaii menolak, kerana setia kepada ratu dan negara. Orang asing yang berpihak kepada revolusi diizinkan untuk memilih. Keperluan harta tanah dan kelayakan lain sangat ketat sehingga hanya sedikit orang Hawaii dan tidak ada orang Asia yang dapat memilih.

Pada 4 Julai 1894, Sanford Dole mengumumkan pelantikan Republik Hawai`i, dan menyatakan dirinya sebagai presiden.

Tidak mahu menyerah, banyak orang Hawaii dan kerajaan lain mengumpulkan senjata untuk melakukan revolusi balas untuk mengembalikan monarki. Pada pemberontakan Januari 1895, yang dipimpin oleh Robert Wilcox, para royalis dipaksa oleh tentera pemerintah untuk mundur ke lembah di belakang Honolulu, dan setelah 10 hari pertempuran, kebanyakan dari mereka, termasuk Wilcox, ditangkap.

Lili`uokalani dikawal oleh pengawal di tangga istana, di mana dia dipenjarakan setelah tembolok senjata ditemukan di kebunnya semasa revolusi balas tahun 1895. (Arkib Negara Hawai`i)

Hadiah hadiah republik itu adalah Ratu Lili`uokalani. Hasil carian menunjukkan sebilangan besar senjata yang terkubur di taman bunga di rumahnya. Dia ditangkap pada 16 Januari 1895, tepat dua tahun dari tarikh tentera Amerika mendarat untuk menyokong revolusi. Dipenjara di sebuah ruangan sudut pada cerita kedua `Istana Iolani, dia dijaga siang dan malam, hanya membenarkan seorang petugas dan tidak ada pengunjung.

Tidak lama setelah dia dipenjarakan, Lili`uokalani diberi dokumen peninggalan untuk ditandatangani dan dipaksa untuk mempercayai bahawa, jika dia menolak, beberapa pengikutnya akan ditembak kerana khianat. Dia menulis, "Bagi saya sendiri, saya lebih memilih kematian daripada menandatanganinya tetapi saya menyatakan bahawa dengan menandatangani surat ini saya semua orang yang telah ditangkap, semua orang saya sekarang dalam masalah kerana cinta dan kesetiaan terhadap saya, akan segera dilepaskan. aliran darah siap mengalir kecuali ditahan oleh pena saya. "

Wilcox dan empat yang lain dijatuhkan hukuman mati. Banyak kerajaan lain yang menerima hukuman penjara yang panjang dan denda yang berat.

Lili`uokalani menyatakan, '' Hukuman mereka dijatuhkan sama seperti tanda tangan saya belum diperoleh. Bahwa mereka tidak dieksekusi hanya karena pertimbangan yang telah dinyatakan secara resmi: 'Firman datang dari Amerika Serikat bahawa pelaksanaan pemberontak yang ditawan akan bertentangan dengan pencabulan.' "

Ratu itu didakwa dengan kesalahan pengkhianatan - mempunyai pengetahuan tentang pengkhianatan dan gagal melaporkannya - dan diadili oleh suruhanjaya tentera. Perbicaraannya diadakan di ruang takhta bekas istana, di mana dia pernah memberi salam kepada para pembesar dan orang-orang kenamaan dari seluruh dunia. Para pendakwa mengejek, menghina dan berusaha menghinanya, tetapi mereka tidak pernah berjaya merosakkan maruahnya.

Ketika didapati bersalah, dia dijatuhkan hukuman penjara maksimum lima tahun dengan kerja keras dan denda $ 5,000. Itu tidak dilaksanakan, tetapi dia tetap menjadi tahanan di istana.

Pada Hari Tahun Baru 1896, semua tahanan kerajaan dibebaskan - kecuali Lili`uokalani. Setelah lapan bulan dipenjarakan di istana, dia diizinkan kembali ke rumahnya, di bawah tahanan rumah. Tidak sampai akhir tahun 1896 kebebasannya dikembalikan.

Dia pergi ke Washington, bersenjata dengan dokumen yang ditandatangani oleh banyak orang Hawaii yang meminta Presiden Cleveland untuk mengembalikan permaisuri mereka. Presiden menyambutnya dengan mesra dan dia mengucapkan terima kasih atas usaha sebelumnya untuk mengembalikan kemerdekaan kerajaannya. Tetapi sekarang sudah terlambat untuk dia membantu lebih jauh.

Penggantinya, William McKinley, menghantar perjanjian aneksasi ke Senat.

Orang Hawaii mengemukakan petisyen ke Kongres dengan 29.000 tanda tangan menentang aneksasi, dan petisyen ke Republik Hawai`i, meminta agar aneksasi tersebut diundurkan kepada publik. Mereka tidak pernah dibenarkan untuk memilih isu ini.

Menambah argumen pro-aneksasi adalah pecahnya Perang Sepanyol-Amerika pada tahun 1898, menarik perhatian kepada kedudukan strategik Kepulauan di Pasifik.

Pada akhirnya, aneksionis menang, dan Grover Cleveland menulis: "Saya malu dengan keseluruhan urusan ini."

Kedaulatan Hawai`i secara resmi dipindahkan ke Amerika Syarikat dalam upacara di Istana Iolani pada 12 Ogos 1898. Sanford Dole bercakap sebagai gabenor Wilayah Hawai`i yang baru dilantik. Lagu Hawaii, '' Hawai`i Pono `I" - dengan kata-kata yang ditulis oleh Raja Kalakaua - dimainkan di bendera Hawaii diturunkan, dan digantikan dengan bendera Amerika dan "The Star-Spangled Banner." Orang-orang Hawaii telah kehilangan tanah, monarki dan sekarang kemerdekaan mereka.

Kehilangan lain berlaku pada tahun berikutnya, dengan kematian Puteri muda yang cantik. Ka'iulani, pewaris takhta Hawaii, pada usia 23 tahun.

Lili`uokalani tetap semangat yang tidak dapat dikalahkan, dihormati dan dihormati oleh orang-orangnya sebagai ratu hingga akhir. Dia meninggal pada tahun 1917, pada usia 79 tahun, masih menunggu keadilan.

Seorang ratu hingga akhir bangsanya, Lili`uokalani meninggal pada tahun 1917, permohonannya untuk keadilan tidak terjawab. "(Arkib Negara Hawai`i)

Tahun lalu, untuk peringatan seratus tahun penggulingan monarki Hawaii, `` Istana Iolani, terbungkus hitam berkabung, adalah simbol yang kuat. Orang-orang Hawaii masih mencari keadilan melalui perbaikan cara yang sah, pemenuhan komitmen kepercayaan, penyelesaian tuntutan tanah dan pengembalian tanah. Selain itu, mereka juga berusaha untuk mengiktiraf kedaulatan Hawaii. Orang Asli Hawaii akan memutuskan bagaimana mereka memilih untuk membina kedaulatan - sebagai bangsa-dalam-negara, kemerdekaan lengkap, atau model lain. Itu bukan lagi impian yang jauh, tetapi tujuan yang dapat dicapai.

`` Istana Iolani, yang digayakan dengan warna hitam untuk peringatan tahun lalu atas penggulingan monarki, merupakan simbol yang kuat dan kuat bagi orang Hawaii yang turut serta dalam upacara lampu suluh.

Sebagai langkah awal untuk memperbaiki kesalahan satu abad yang lalu, rakyat Hawaii akhirnya mendapat permintaan maaf persekutuan, sebagai pengakuan atas penyertaan pemerintah Amerika dalam penggulingan monarki.

November lalu, Kongres Amerika Syarikat berlalu dan Presiden Clinton menandatangani resolusi bersama yang mengatakan, "Kongres. Meminta maaf kepada penduduk Asli Hawaii atas nama rakyat Amerika Syarikat atas penggulingan Kerajaan Hawai`i pada 17 Januari 1893 dengan penyertaan ejen dan warganegara Amerika Syarikat, dan perampasan hak orang Asli Hawaii untuk penentuan nasib sendiri "[dan]". menyatakan komitmennya untuk mengakui akibat dari penggulingan Kerajaan Hawai`i, di memerintahkan untuk menyediakan landasan yang tepat untuk perdamaian antara Amerika Syarikat dan penduduk Hawaii Asli. "


Kandungan

Penemuan dan penyelesaian penyelesaian

Tarikh penempatan pertama di Kepulauan Hawaii adalah topik perbahasan yang berterusan. [7] Buku-buku Patrick Vinton Kirch mengenai arkeologi Hawaii, buku teks standard, bertarikh penempatan Polinesia pertama hingga sekitar 300, dengan cadangan yang lebih baru oleh Kirch selewat-lewatnya tahun 600. Teori-teori lain mencadangkan tarikh seawal 700 hingga 800. [7] Yang paling banyak tinjauan terbaru mengenai bukti penanggalan karbon meletakkan kedatangan peneroka pertama pada sekitar 940-1130 AD. [8]

Sejarah orang Polinesia kuno diturunkan melalui nyanyian salasilah yang dibacakan pada majlis formal dan keluarga. Silsilah ketua-ketua tinggi dapat ditelusuri sejak zaman yang dipercayai hanya dihuni oleh para dewa. The pua aliʻi ("bunga royalti") dianggap sebagai dewa yang masih hidup. [9]

Pada sekitar 1000, penempatan yang didirikan di sepanjang pulau mulai menanam makanan di kebun. [10]

Seorang imam Tahitian bernama Pā‘ao dikatakan telah membawa perintah baru ke pulau-pulau sekitar tahun 1200. Perintah baru itu merangkumi undang-undang baru dan struktur sosial baru yang memisahkan orang-orang menjadi kelas. The aliʻi nui adalah raja, dengan miliknya ʻAha kuhina betul-betul di bawah mereka. The ali'i adalah bangsawan kerajaan dengan kahuna (imam besar) di bawah mereka, hurufʻāinana (orang biasa) seterusnya dengan kauā di bawah mereka sebagai kasta sosial peringkat terendah. [11]

Penguasa kepulauan Hawaii (noho aliʻi o ko Hawaiʻi Pae ʻAina) adalah barisan penduduk asli Hawaii yang merupakan penguasa bebas dari pelbagai bahagian di pulau-pulau Hawaii. Silsilah mereka ditelusuri ke Hānalaʻanui dan lain-lain. [12] The aliʻi nui bertanggungjawab untuk memastikan orang-orang memerhatikan dengan tegas kapu (tatakelakuan yang berkaitan dengan pantang larang). Sistem ini mempunyai peraturan mengenai banyak aspek ketertiban sosial Hawaii, hak memancing dan bahkan tempat makan wanita. Setelah kematian Kamehameha I, sistem ini dihapuskan, dan agama Hawaii segera jatuh ketika para dewa ditinggalkan. [13]

Menjelang 1500 orang Hawaii mula menyebar ke kawasan pedalaman pulau-pulau dan agama lebih ditekankan. [10]

Sunting Agama

Agama di Hawaii hampir sama dengan kebudayaan Polinesia lain, dengan teologi, ritual dan tatakelakuan. [14] Terdapat banyak dewa dan pahlawan. Wākea, Bapa Langit, mengahwini Papahānaumoku, Ibu Bumi. Dari kesatuan mereka datang semua yang lain, termasuk dewa-dewa yang lain. [14]

Agama Hawaii adalah politeistik, dengan empat dewa yang paling menonjol: Kāne, Kū, Lono dan Kanaloa. Dewa-dewa terkenal lain termasuk Laka, Kihawahine, Haumea, Papahānaumoku, dan, paling terkenal, Pele. Di samping itu, setiap keluarga dianggap mempunyai satu atau lebih roh penjaga atau dewa keluarga yang dikenali sebagai ʻaumakua untuk melindungi mereka. [15] Salah satu tuhan itu ialah Iolani, dewa keluarga ali'i. [14]

Satu pecahan pantheon Hawaii [16] terdiri daripada kumpulan berikut:

  • empat tuhan utama (ka hā) - Kū, Kāne, Lono, Kanaloa
  • empat puluh dewa lelaki atau aspek Kāne (ke kanah)
  • empat ratus dewa dan dewi (ka lau)
  • banyak dewa dan dewi (ke kini akua)
  • arwah (na ʻunihipili)
  • penjaga (na ʻaumākua)

Pecahan lain [17] terdiri daripada tiga kumpulan utama:

  • empat tuhan, atau akua: Kū, Kāne, Lono, Kanaloa
  • banyak tuhan yang lebih rendah, atau kupua, masing-masing berkaitan dengan profesion tertentu
  • roh penjaga, ʻAumakua, dikaitkan dengan keluarga tertentu

Liloa, Hākau dan ʻUmi a Līloa Edit

Liloa Edit

Līloa adalah penguasa legenda pulau Hawaii pada akhir abad ke-15. [18] Kompaun kerajaannya berada di Lembah Waipi. Garisnya ditelusuri ke "penciptaan" Hawaii. [19]

Līloa mempunyai dua orang putra Haka sulungnya dari isterinya Pinea, (adik ibunya), dan anak keduanya, ʻUmi a Līloa dari isterinya yang lebih rendah, Akahi a Kuleana. [20] Setelah kematiannya, mengangkat Hākau sebagai penguasa dan menyerahkan wewenang agama kepada ʻUmi. [21] Akahi a Kuleana adalah barisan ketua yang lebih rendah yang Liloa telah jatuh cinta ketika dia mendapati dia mandi di sungai. Pasangan itu bertemu ketika Liloa berkunjung ke Hamakua. Dia menuntut haknya sebagai Raja dan dia menerimanya.

Liloa's Kā`i adalah selendang bulu suci miliknya, yang kini disimpan di Muzium Bishop. [22]: hlm. 120

Līloa adalah anak kelahiran Kiha nui lulu moku yang pertama, salah seorang dari noho aliʻi (golongan elit pemerintah). Dia turun dari Hana laʻa nui. [12] [23] Ibu Līloa, Waioloa, neneknya, Neʻula dan nenek buyut, La'a kapu adalah dari garis 'Ewa ali'i Oahu. [12] [21] Bapa Liloa memerintah Hawaii sebagai aliʻi nui dan setelah kematiannya mengangkat Līloa. Kiha mempunyai empat anak lelaki lain, Kaunuamoa, Makaoku, Kepailiula dan Hoolana, yang keturunannya adalah keluarga Kaiakea dari Molokai, saudara-mara yang jauh dari anak perempuan Abraham Fornander. [24]

Dalam bukunya, David Malo menerangkan bagaimana Liloa memulakan praktik moe āikane, hubungan seksual antara lelaki. [25] Hubungan tersebut tidak memiliki stigma sosial dan diterima sebagai amalan bermula dengan ali'i dan kemudian disalin oleh kelas-kelas lain. Pahlawan terlibat dalam latihan. Hubungan itu tidak boleh didefinisikan sebagai biseksual. Dalam banyak kes, lelaki yang terlibat merasakan suatu penghormatan dan tanggungjawab untuk menghormati mereka hana lawelawe. [25]

Sunting Hākau

Sebelum kematiannya, Liloa menganugerahkan Haka sebagai pengganti, memberitahu Umi bahawa dia harus berkhidmat sebagai "lelaki" (Perdana Menteri) dan bahawa kedua-duanya harus menghormati yang lain dan semestinya mempunyai masalah dengan yang lain. mereka membuat keputusan. Pada mulanya raja yang baik, Hākau segera menjadi kejam. Untuk mengelakkan kemarahan saudaranya, 'Umi mengasingkan diri ke daerah lain.

Hākau enggan menolong Nunu dan Ka-hohe, dua kegemaran ayahnya, Kahuna yang sakit yang meminta makanan. Ini dianggap sangat menghina. [26] Kedua-duanya adalah golongan imam Dewa Lono. Mereka membenci perlakuan mereka dan merancang untuk melihat kerajaan di tangan orang lain. [27] Hākau tidak mempercayai para imam memiliki kekuatan dan tidak menghormati mereka kerana 'Umi adalah wewenang spiritual [19] Ini adalah masa ketika tidak ada Raja yang dapat menentang seorang Kahuna. Banyak yang memiliki garis keturunan kerajaan, tanah dan dapat meninggalkan kuil mereka sebagai pahlawan ketika diperlukan, tetapi tidak pernah dapat melepaskan tanggungjawab rohani mereka. [28] Melalui utusan Kaoleioku, Waipunalei, imam besar kuil Manini, di Koholalele kedua imam itu menghubungi mahkamah Umi. Kedua imam itu pergi ke Waipunalei di mana mereka menyokong pemberontakan Umi. [19]

Ketika Hākau mendapat berita bahawa saudaranya sedang bersiap untuk berperang melawannya, dia mengirim pasukan utamanya untuk segera bersiap dengan mencari bulu untuk menghiasi wilayah perang mereka. Setelah orang-orang itu pergi dan Hakau tidak dipertahankan, orang-orang Umi tampil ke depan dengan penipuan bahawa mereka ada di sana dengan bungkusan persembahan untuk raja. Ketika bungkusan itu dijatuhkan ke tanah, mereka dipenuhi dengan batu-batu yang mereka gunakan untuk menghancurkan Hākau hingga mati.

Umi-a-Līloa Sunting

Umi-a-Līloa adalah keputusan aliʻi ai moku (ketua daerah Hawai'i). Dia menjadi ketua setelah kematian saudara tirinya Hākau [29] dan dianggap sebagai pemerintah yang adil, beragama [30] dan yang pertama menyatukan hampir seluruh Pulau Besar. [31] Legenda ʻUmi-a-Līloa adalah salah satu sagira pahlawan yang paling popular dalam sejarah Hawaii. [32]

Isteri ʻUmi adalah Putri Piʻikea, [33] anak perempuan Piilani. Mereka mempunyai seorang anak lelaki, Kumalae [34] [35] dan seorang anak perempuan, Aihākōkō.

Liloa memberitahu Akahi bahawa, jika dia mempunyai anak laki-laki, dia harus memberikan anak itu kepadanya bersama dengan token kerajaan yang dia berikan sebagai hadiah, untuk membuktikan bahawa anaknya itu adalah putera raja. Akahi menyembunyikan token dari suaminya dan kemudian melahirkan seorang anak lelaki. Pada usia 15 atau 16 tahun, ayah tirinya menghukum budak lelaki itu ketika ibunya masuk campur dan menyuruh lelaki itu tidak menyentuhnya kerana anak lelaki itu adalah tuan dan ketuanya. Dia membongkar token untuk diberikan kepada suaminya untuk membuktikan pengkhianatan tinggi yang akan dilakukannya. Akahi memberikan anaknya kerajaan kerajaan dan lei niho palaoa yang diberikan kepadanya oleh ayah kandung Umi. Hanya ketua tinggi yang memakai barang-barang ini. Dia mengirim 'Umi ke Lembah Waipi' untuk menghadirkan dirinya kepada raja sebagai puteranya.

Istana Liloa dijaga dan dihadiri oleh beberapa orang Kahuna. Seluruh kandang itu suci. Masuk tanpa kebenaran membawa hukuman mati. Umi memasuki kandang dengan petugas yang takut untuk menghentikan seseorang yang memakai lambang kerajaan dan berjalan terus ke tempat tidur Liloa, membangunkannya di sana. Ketika Liloa bertanya siapa dia, dia berkata "Saya, Umi anakmu". Dia kemudian meletakkan token di kaki ayahnya dan Liloa menyatakannya sebagai anaknya. Setelah mengetahui 'Umi, Hākau menjadi kecewa. Liloa memberi jaminan kepada anak sulungnya bahawa dia akan menjadi raja setelah kematiannya dan saudaranya akan melayani dia. 'Umi dihadapkan ke pengadilan setaraf dengan Hākau. Tinggal di mahkamah Liloa bersama saudaranya, Umi mendapat nikmat dari ayahnya, meningkatkan rasa tidak senang Haka. [36]

Dalam pengasingan, 'Umi mengambil isteri dan mula membangun kekuatan dan pengikutnya. Ketua mula mempercayainya sebagai sifat tertinggi dari tanda-tanda yang mereka perhatikan. Dia memberikan makanan kepada orang-orang dan menjadi terkenal untuk menjaga semua orang.

Setelah kematian Haka, ali'i lain dari pulau itu menuntut daerah mereka sendiri. Umi mengambil nasihat kedua imam itu dengan menikahi banyak wanita berpangkat mulia, termasuk adik perempuannya yang bernama Kapukini dan anak perempuan penguasa Hilo, di mana dia telah diberi perlindungan selama pemerintahan Haka. Akhirnya Umi menakluki seluruh pulau. [29] [32]

Setelah menyatukan pulau Hawaii, 'Umi setia kepada mereka yang telah mendukungnya, dan mengizinkan tiga sahabatnya yang paling setia, dan dua orang Kahuna yang telah membantunya, untuk membantunya memerintah. [32]

Edit Aikāne

Aikāne hubungan atau (kebanyakan lelaki) aktiviti homoseksual atau biseksual pada era pra-kolonial adalah tradisi yang diterima. [37] Hubungan ini diterima sebagai sebahagian daripada budaya Hawaii kuno. [38] Hubungan seksual seperti itu mungkin bermula pada usia remaja dan berterusan selepas itu, walaupun mereka mempunyai pasangan heteroseksual. [39] Orang Hawaii aikāne hubungan adalah sebahagian daripada kehidupan mulia Hawaii, termasuk Kamehameha I. Beberapa mitos merujuk kepada keinginan wanita dan oleh itu beberapa wanita mungkin terlibat dalam aikāne hubungan juga. [40]

Leftenan James King menyatakan bahawa "semua ketua memiliki mereka" dan menceritakan kisah bahawa James Cook sebenarnya diminta oleh seorang ketua untuk meninggalkan Letnan Raja di belakang, mengingat tawaran itu merupakan suatu kehormatan besar. Anggota kru Cook menceritakan kisah tradisi dengan penuh penghinaan. Pengembara dan pelaut Amerika John Ledyard mengulas secara terperinci mengenai tradisi tersebut. [41]

Sistem pembahagian tanah Edit

Tanah dibahagikan dengan mematuhi kehendak Alii Nui. Sistem tanah tradisional mempunyai empat tahap hierarki:

  • mokupuni (pulau)
  • moku (pembahagian pulau)
  • ahupuaʻa (pembahagian dari moku)
  • ʻIli (dua atau tiga per ahupuaʻa, tetapi Kahoolawe misalnya mempunyai lapan)

Beberapa riwayat lisan menyatakan bahawa ʻUmi a Līloa menciptakan sistem ahupuaʻa. [42] Sistem ini mengeksploitasi kenyataan bahawa masyarakat sudah teratur di sepanjang sistem aliran. Sistem pemerintahan masyarakat Kānāwai dikaitkan secara khusus dengan penggunaan air bersama.

Sistem pertanian Hawaii mengandungi dua kelas utama sistem pengairan dan pemberian air hujan (tanah kering). Sistem pengairan terutamanya disokong taro (kalo) penanaman. Sistem makan hujan dikenali sebagai mala. Di sana mereka mengusahakan uala (ubi jalar), keladi, dan taro kering [43] bersama kelapa (niu, sukun (ʻUlu), pisang (mai'a) dan tebu (ko). Pokok kukui (Moluccanus Aleuriteskadang-kadang digunakan sebagai tempat teduh untuk melindungi mala dari matahari. [44] Setiap tanaman diletakkan dengan hati-hati di daerah yang paling sesuai dengan keperluannya. [45]

Orang Hawaii menjinakkan anjing, ayam dan babi. Mereka juga menanam kebun peribadi di rumah. Air adalah bahagian yang sangat penting dalam kehidupan Hawaii yang digunakan untuk memancing, mandi, minum, dan berkebun, dan untuk sistem akuakultur di sungai dan di pinggir pantai. [43]

Ahupuaʻa paling sering terdiri dari bahagian pulau yang pergi dari puncak gunung tempatan ke pantai, sering mengikuti batas sungai. Setiap ahupua'a termasuk dataran rendah mala dan kawasan hutan dataran tinggi. [46] Ahupua'a bervariasi dalam ukuran tergantung pada cara ekonomi lokasi dan perpecahan politik di daerah tersebut. "Oleh kerana penduduk asli Hawaii menggunakan sumber-sumber dalam ahupuaʻa mereka, mereka berlatih aloha (hormat), laulima (kerjasama) dan malama (pengawasan) yang menghasilkan sesuatu yang diinginkan pono (keseimbangan) ". Orang Hawaii percaya bahawa darat, laut, awan dan semua alam mempunyai kaitan tertentu yang menyebabkan mereka menggunakan semua sumber di sekitar mereka untuk mencapai keseimbangan yang diinginkan dalam kehidupan. [47] Kelestarian dipertahankan oleh konohiki dan kahuna: imam, yang membatasi penangkapan spesies tertentu pada musim tertentu. Mereka juga mengatur pengumpulan tanaman. [48]

Istilah "ahupuaʻa" berasal dari kata-kata Hawaii ahu "timbunan, cairn" dan puaʻa "babi". Penanda sempadan untuk ahupua'a secara tradisional merupakan timbunan batu yang digunakan untuk memberikan tawaran kepada ketua pulau, yang sering babi.

Setiap ahupuaʻa dibahagikan kepada bahagian yang lebih kecil yang disebut ʻIli dan juga ʻIli dibahagikan kepada kuleana. Ini adalah sebidang tanah individu yang diusahakan oleh orang biasa yang membayar cukai buruh kepada pengawas tanah setiap minggu. Cukai ini digunakan untuk menyokong ketua. [48] ​​Dua kemungkinan sebab untuk pembahagian ini telah ditawarkan:

  • perjalanan: di banyak kawasan di Hawaii, lebih mudah melakukan perjalanan ke atas dan ke hilir daripada dari lembah sungai ke lembah sungai.
  • ekonomi: mempunyai semua zon eksploitasi iklim dan ekonomi di setiap pembagian tanah memastikan bahawa masing-masing dapat memenuhi syarat untuk sebahagian besar keperluannya.

Edit Tadbir Urus

Kerajaan ini ditadbir oleh seorang ketua ali'i. [48] ​​[49] Bahagian berada di bawah kawalan ketua lain yang lebih kecil dan diuruskan oleh pelayan. [50] Ketua pembahagian tanah atau ahupua`a adalah konohiki. [48] Mokus diperintah oleh seorang aliʻi ʻaimoku. Ahupua'as adalah dikendalikan oleh ketua atau ketua yang dipanggil Konohiki. [22] | : hlm. 71

Suntingan Konohiki

Dalam Keelikolani vs Robinson, kononiki ditakrifkan sebagai Ejen Tanah. Di Territory vs Bishop Trust Co. LTD., Ketika ejen itu dilantik oleh seorang ketua, mereka disebut sebagai konohiki. Istilah ini juga dapat menjadi wilayah tanah yang dimiliki secara persendirian dibandingkan dengan milik pemerintah. [51] Seorang ketua tanah mempertahankan masa hidup di tanah itu walaupun setelah diberhentikan dari jabatannya, tetapi seorang kepala kepala yang mengawasi tanah yang sama tidak memiliki perlindungan seperti itu. [52]

Selalunya ali'i dan konohiki dilayan secara sinonim. Walau bagaimanapun, sementara kebanyakan konohiki adalah ali'i bangsawan, tidak semua ali'i adalah konohiki. Kamus Hawaii mentakrifkan konohiki sebagai ketua bahagian tanah, tetapi juga untuk menggambarkan hak memancing. Kono bermaksud menarik atau mendorong. Hiki merujuk kepada sesuatu yang boleh dilakukan. The konohiki adalah saudara dari ali'i dan mengawasi harta tanah, menguruskan hak air, pengagihan tanah, penggunaan pertanian dan penyelenggaraan apa pun. The konohiki juga memastikan bahawa jumlah hadiah dan penghormatan yang tepat dibuat dengan tepat pada waktu yang tepat. [53]

Ketika kapitalisme dimasukkan ke dalam kerajaan, konohiki menjadi pemungut cukai, tuan tanah dan penjaga perikanan. [53]

Kapten James Cook mengetuai tiga pelayaran terpisah untuk memetakan kawasan yang tidak diketahui di dunia untuk Empayar Britain. [54] Pada pelayaran ketiganya, dia menemui Hawaii. [55] Dia pertama kali melihat pulau-pulau itu pada 18 Januari 1778. [56] Dia berlabuh di pesisir Kauai dan bertemu dengan penduduk setempat untuk berdagang dan mendapatkan air dan makanan untuk perjalanan mereka yang berterusan. Pada 2 Februari 1778, Cook meneruskan perjalanan ke pantai Amerika Utara dan Alaska mencari Laluan Barat Laut selama kira-kira sembilan bulan. Dia kembali ke rantai Hawaii untuk memasok, pada mulanya menjelajah pantai Maui dan Pulau Hawaii untuk berniaga. Dia berlabuh di Teluk Kealakekua pada Januari 1779. Setelah meninggalkan Kealakekua, dia kembali pada Februari 1779 setelah tiang kapal pecah dalam cuaca buruk. [57]

Pada malam 13 Februari, ketika berlabuh di teluk, salah satu dari dua kapal panjangnya (kapal penyelamat yang digunakan untuk menaiki kapal dari / ke kapal) dicuri oleh orang Hawaii. [58] Sebagai pembalasan, Cook cuba menculik aliʻi nui Pulau Hawaii, Kalaniʻōpu'u. Pada 14 Februari 1779 Cook menghadapi orang ramai yang marah. Kanaʻina mendekati Cook, yang bertindak balas dengan memukul pelayan kerajaan dengan sisi pedangnya yang luas. Kanaʻina mengambil navigator dan menjatuhkannya sementara seorang lagi petugas, Nuaa, membunuh Cook dengan pisau. [59]

Kerajaan Hawaii berlangsung dari tahun 1795 hingga digulingkan pada tahun 1893 dengan kejatuhan House of Kalakaua. [60]

Rumah Kamehameha Sunting

The Rumah Kamehameha (Hale O Kamehameha), atau Dinasti Kamehameha, adalah Keluarga Kerajaan Kerajaan Hawaii yang berkuasa, bermula dengan penubuhannya oleh Kamehameha I pada tahun 1795 dan berakhir dengan kematian Kamehameha V pada tahun 1872 dan William Charles Lunalilo pada tahun 1874. [61]

Asal-usul Rumah Kamehameha dapat ditelusuri oleh saudara tiri, Kalaniʻōpu'u dan Keōua. Ayah Kalaniʻōpu'u adalah Kalaninuiʻīamamao sementara ayah Keōua adalah Kalanikeʻeaumoku, kedua putra Keaweʻīkekahialiʻiokamoku. [62] Mereka berkongsi ibu biasa, Kamakaʻīmoku. Kedua saudara itu melayani Alapaʻinui, Raja Pulau Hawaii yang berkuasa. Salasilah Hawaii menyatakan bahawa Keōua mungkin bukan bapa kandung Kamehameha, dan Kahekili II mungkin ayah kandungnya. [62] [63] Walau apa pun, keturunan Kamehameha I dari Keawe tetap utuh melalui ibunya, Kekuʻiapoiwa II, cucu perempuan Keawe. Keōua mengakui dia sebagai anaknya dan hubungan ini diakui oleh salasilah rasmi. [62]

Nyanyian huru-hara tradisional Keaka, isteri Alapainui, menunjukkan bahawa Kamehameha saya dilahirkan pada bulan ikuwā (musim sejuk) sekitar bulan November. [64] Alapai memberikan Kamehameha yang masih muda itu kepada isterinya Keaka dan adiknya Hākau untuk dijaga setelah penguasa mendapati anak lelaki itu telah hidup. [65] [66] Samuel Kamakau, menulis, "Pada masa perang di antara para pemimpin [pulau] Hawaii setelah kematian Keawe, ketua seluruh pulau (Ke-awe-i-kekahi-aliʻi-o-ka-moku) Kamehameha Saya dilahirkan". Namun, temu janji amnya dicabar. [67] Abraham Fornander menulis, "ketika Kamehameha meninggal pada tahun 1819 dia sudah berusia lapan puluh tahun. Oleh itu, kelahirannya akan jatuh antara tahun 1736 dan 1740, mungkin lebih dekat dengan yang terakhir dari yang terakhir". [68] William De Witt Alexander menyenaraikan tarikh lahirnya pada tahun 1736. [69] Dia pertama kali bernama Paiea tetapi mengambil nama Kamehameha, yang bermaksud "Yang sangat kesepian" atau "Yang satu sendiri". [70] [71]

Paman Kamehameha Kalaniʻōpu'u membesarkannya setelah kematian Keōua. Kalaniʻōpu'u memerintah Hawaii seperti juga datuknya Keawe. Dia mempunyai penasihat dan imam. Ketika kabar sampai pada penguasa bahawa ketua-ketua berencana untuk membunuh budak itu, dia memberitahu Kamehameha:

"Anak saya, saya telah mendengar keluhan rahsia ketua dan gumaman mereka bahawa mereka akan membawa anda dan membunuh anda, mungkin tidak lama lagi. Semasa saya masih hidup, mereka takut, tetapi apabila saya mati mereka akan membawa anda dan membunuh anda. Saya menasihati anda akan kembali ke Kohala. " "Aku telah meninggalkan kamu tuhan di sana adalah kekayaanmu." [62]

Setelah kematian Kalaniʻōpu'u, Kīwalaʻō mengambil tempat ayahnya ketika pertama kali dilahirkan dan memerintah pulau itu sementara Kamehameha menjadi penguasa agama. Beberapa ketua menyokong Kamehameha dan perang segera meletus untuk menggulingkan Kīwalaʻō. Setelah bertempur, raja dibunuh dan utusan menghantar dua saudara terakhir untuk bertemu dengan Kamehameha. Keōua dan Kaōleiokū tiba di sampan berasingan. Keōua datang ke pantai pertama di mana pergaduhan meletus dan dia dan semua penumpang terbunuh. Sebelum perkara yang sama berlaku pada sampan kedua, Kamehameha masuk campur. Pada tahun 1793 Kapten George Vancouver berlayar dari United Kingdom dan menyerahkan Bendera Union kepada Kamehameha, yang masih dalam proses menyatukan pulau-pulau menjadi satu keadaan yang Union Jack terbang secara tidak rasmi sebagai bendera Hawaii hingga tahun 1816, [72] termasuk semasa sebentar pemerintahan Inggeris setelah Kamehameha menyerahkan Hawaii kepada Vancouver pada tahun 1794.

Menjelang tahun 1795, Kamehameha telah menakluki semua kecuali salah satu pulau utama. Untuk kediaman kerajaan pertamanya, Raja yang baru membina struktur gaya barat pertama di Kepulauan Hawaii, yang dikenali sebagai "Istana Bata". [73] Lokasi tersebut menjadi pusat pemerintahan bagi Kerajaan Hawaii hingga tahun 1845. [74] [75] Raja menugaskan struktur yang akan dibangun di titik Keawa'iki di Lahaina, Maui. [76] Dua bekas banduan dari jajahan penjara Botany Bay Australia membina rumah itu. [77] Dimulai pada tahun 1798 dan siap setelah 4 tahun pada tahun 1802. [78] [79] Rumah itu ditujukan untuk Kaʻahumanu, [80] tetapi dia enggan tinggal di bangunan itu dan tinggal di Hawaii tradisional yang berdekatan -kediaman yang bergaya. [76]

Kamehameha Saya mempunyai banyak isteri tetapi saya mempunyai dua isteri dalam hal yang paling tinggi. Keōpūolani adalah ali'i peringkat tertinggi pada zamannya [81] dan ibu kepada anak-anaknya, Liholiho dan Kauikeaouli. Kaʻahumanu adalah kegemarannya. Kamehameha I meninggal pada tahun 1819, digantikan oleh Liholiho. [82]

Kamehameha II Sunting

Setelah kematian Kamehameha I, Liholiho meninggalkan Kailua selama seminggu dan kembali menjadi mahkota raja. Pada upacara mewah yang dihadiri oleh rakyat jelata dan bangsawan, dia mendekati lingkaran ketua, seperti yang disebut Kaʻahumanu, tokoh pusat dalam kelompok dan Ratu Janda, "Dengarkanlah aku wahai Ilahi, kerana Aku memberitahukan kepadamu kehendak ayahmu.Lihatlah ketua-ketua ini dan orang-orang ayahmu, dan senjata-senjata ini, dan ini tanahmu, tetapi kamu dan aku akan berkongsi alam bersama-sama ". Liholiho bersetuju secara rasmi, yang memulai sistem pemerintahan ganda yang unik yang terdiri dari seorang Raja dan penguasa bersama yang serupa dengan bupati. [83] Kamehameha II berkongsi pemerintahannya dengan ibu tirinya, Kaʻahumanu. Dia menentang orang Hawaii kapu dengan menjamu selera dengan raja muda, memisahkan jenis kelamin semasa makan, menjelang akhir agama Hawaii. Kamehameha II meninggal, bersama isterinya, Ratu Kamāmalu pada tahun 1824 dalam kunjungan kenegaraan ke England, akibat campak. Dia adalah Raja selama 5 tahun. [82]

Jenazah pasangan itu dikembalikan ke Hawaii oleh Boki. Di atas kapal Si Berambut isterinya Liliha dan Kekūanāoʻa dibaptis sebagai Kristian. Kaʻahumanu juga masuk dan menjadi pengaruh Kristiani yang kuat terhadap masyarakat Hawaii hingga kematiannya pada tahun 1832. [84] Oleh kerana raja baru baru berusia 12 tahun, Kaʻahumanu kini menjadi pemerintah kanan dan menamakan Boki sebagai Kuhina Nui.

Boki meninggalkan Hawaii dalam perjalanan untuk mencari kayu cendana untuk menampung hutang dan hilang di laut. Istrinya, Liliha mengambil alih pemerintahan Maui dan tidak berhasil melakukan pemberontakan terhadap Kaʻahumanu, yang setelah pemergian Boki, telah melantik Kīna'u sebagai co-gabenor. [84]

Kaʻahumanu Sunting

Kaʻahumanu dilahirkan di Maui sekitar tahun 1777. Orang tuanya adalah ali'i dari barisan berpangkat rendah. Dia menjadi permaisuri Kamehameha ketika berusia empat belas tahun. George Vancouver menyatakan: "[O] wanita terbaik yang belum pernah kita lihat di mana-mana pulau". [85] Untuk menikahi wanita muda itu, Kamehameha harus memberikan persetujuan untuk menjadikan anak-anaknya sebagai pewarisnya ke Kerajaan, walaupun dia tidak punya masalah. [19]

Sebelum kematiannya, Kamehameha memilih Kaʻahumanu untuk memerintah bersama anaknya. Kaʻahumanu juga mengadopsi anak itu. [86] Dia mempunyai pengaruh politik tertinggi di pulau-pulau. Seorang seniman potret memberi komen kepadanya: "Dame Tua ini adalah Wanita yang paling bangga dan tak berbelah bahagi di seluruh pulau. Sebagai janda [Kamehameha], dia memiliki wewenang dan rasa hormat yang tidak terikat, tidak ada yang dia cenderung untuk menyisihkan setiap saat". [87] Dia adalah salah seorang pemimpin Hawaii yang paling berpengaruh. [88]

Edit timbal balik gula

Gula menjadi eksport utama dari Hawaii sejurus kedatangan Cook. [89] Perkebunan kekal pertama bermula di Kauai pada tahun 1835. William Hooper menyewa tanah seluas 980 ekar dari Kamehameha III dan mula menanam tebu. Dalam masa tiga puluh tahun ladang beroperasi di empat pulau utama. Gula benar-benar mengubah ekonomi Hawaii. [90]

Pengaruh Amerika dalam pemerintahan Hawaii bermula dengan pemilik ladang A.S. menuntut suara dalam politik Kerajaan. Ini didorong oleh agama mubaligh dan ekonomi gula. Tekanan dari pemilik ladang ini dirasakan oleh Raja dan pembesar sebagai tuntutan untuk penguasaan tanah. Setelah pengambilalihan ringkas oleh pihak Inggeris pada tahun 1843, Kamehameha III menjawab tuntutan dengan Mahele Besar, mengagihkan tanah kepada semua orang Hawaii seperti yang dianjurkan oleh mubaligh termasuk Gerrit P. Judd. [91] Kamehameha III juga berusaha memodenkan sistem perundangan Hawaii dengan menggantikan tradisi orang asli dengan undang-undang umum Anglo-Amerika. [92]

Pada tahun 1850-an, tarif import gula di AS dari Hawaii jauh lebih tinggi daripada tarif import yang dikenakan oleh rakyat Hawaii di AS, dan Kamehameha III meminta timbal balik. [93] Raja ingin menurunkan tarif A.S. dan menjadikan gula Hawaii bersaing dengan pembekal asing yang lain. Pada tahun 1854 Kamehameha III mengusulkan dasar timbal balik antara negara-negara, tetapi cadangan itu mati di Senat A.S. [94]

Penguasaan AS di Hawaii dianggap penting untuk pertahanan pantai baratnya. Tentera amat berminat dengan Pu'uloa, Pearl Harbor. [95] Penjualan satu pelabuhan diusulkan oleh Charles Reed Bishop, orang asing yang telah berkahwin dengan keluarga Kamehameha, telah menjadi Menteri Luar Negeri Hawaii dan memiliki rumah negara dekat Pu'uloa. Dia menunjukkan dua pegawai A.S. di sekitar kawasan itu, walaupun isterinya, Bernice Pauahi Bishop, secara peribadi tidak setuju menjual tanah Hawaii. Sebagai raja, William Charles Lunalilo, puas membiarkan Bishop menjalankan kebanyakan urusan perniagaan, tetapi penyerahan tanah menjadi tidak popular dengan orang Hawaii. Banyak penduduk pulau berpendapat bahawa semua pulau, dan bukan hanya Pearl Harbour, mungkin akan hilang dan menentang sebarang pemberhentian. Menjelang November 1873, Lunalilo membatalkan rundingan dan kembali minum, kerana nasihat doktor, kesihatannya merosot dengan cepat, dan dia meninggal pada 3 Februari 1874. [95]

Lunalilo tidak meninggalkan waris. Badan perundangan diberi kuasa oleh perlembagaan untuk memilih raja dalam keadaan ini [96] dan memilih David Kalākaua sebagai pengganti Lunalilo. [97] Penguasa baru ditekan oleh pemerintah A.S. untuk menyerahkan Pearl Harbor ke Angkatan Laut. [97] Kalākaua khuatir bahawa ini akan menyebabkan aneksasi oleh A.S. dan melanggar tradisi orang-orang Hawaii, yang percaya bahawa tanah ('Āina) itu subur, suci dan tidak dijual. [97] Dari 1874 hingga 1875, Kalākaua melakukan lawatan negara ke Washington DC untuk mengumpulkan sokongan untuk perjanjian baru. [98] [99] Kongres bersetuju dengan Perjanjian timbal balik tahun 1875 selama tujuh tahun sebagai pertukaran untuk Ford Island. [100] [101] Selepas perjanjian itu, pengeluaran gula berkembang dari 12,000 ekar menjadi 125,000 ekar pada tahun 1891. [102] Pada akhir penggal tujuh tahun, Amerika Syarikat menunjukkan minat yang rendah terhadap pembaharuan. [103]

Pemberontakan tahun 1887 dan Sunting Perlembagaan Bayonet

Pada 20 Januari 1887, Amerika Syarikat mula menyewa Pearl Harbor. [104] Tidak lama kemudian, sekumpulan kebanyakan orang bukan Hawaii menyebut diri mereka sebagai Liga Patriotik Hawaii memulakan Pemberontakan tahun 1887. [105] Mereka merangka perlembagaan mereka sendiri pada 6 Julai 1887. [106] Perlembagaan baru ditulis oleh Lorrin Thurston, Menteri Dalam Negeri Hawaii yang menggunakan milisi Hawaii untuk mengancam Kalākaua. [104] Kalākaua dipaksa untuk memecat menteri kabinetnya dan menandatangani perlembagaan baru yang sangat mengurangkan kuasanya. [97] Ia akan dikenali sebagai "Perlembagaan Bayonet" kerana ancaman kekuatan. [104]

Grover Cleveland adalah presiden pada masa itu, dan setiausaha negaranya Thomas F. Bayard mengirim arahan bertulis kepada menteri Amerika George W. Merrill bahawa sekiranya berlaku revolusi lain di Hawaii, adalah keutamaan untuk melindungi perdagangan, nyawa dan harta benda Amerika. . Bayard menyatakan, "bantuan pegawai kapal Kerajaan kita, jika diperlukan, oleh itu akan segera diberikan untuk mempromosikan pemerintahan undang-undang dan menghormati pemerintahan yang teratur di Hawaii." [107] Pada bulan Julai 1889, terjadi pemberontakan skala kecil, dan Menteri Merrill mendarat Marinir untuk melindungi orang Amerika, Departemen Luar Negeri secara eksplisit menyetujui tindakannya. Pengganti Merrill, menteri John L. Stevens, membaca arahan rasmi itu, dan mengikutinya dalam tindakan kontroversialnya pada tahun 1893. [108]

Walaupun tandatangan Kalākaua saja tidak memiliki kuasa hukum, perlembagaan baru membenarkan raja melantik menteri kabinet, tetapi melepaskannya kuasa untuk memecat mereka tanpa persetujuan dari Badan Perundangan. [109] Kelayakan untuk memilih House of Nobles telah diubah, mensyaratkan bahawa kedua-dua calon dan pemilih memiliki harta bernilai tiga ribu dolar atau lebih, atau memiliki pendapatan tahunan enam ratus dolar atau lebih. [110] Ini melepaskan dua pertiga orang Hawaii asli dan kumpulan etnik lain yang sebelumnya layak untuk memilih. [111] Perlembagaan ini menguntungkan pemilik ladang asing. [112] Dengan badan perundangan yang sekarang bertanggung jawab untuk menormalkan makhluk asing, orang Amerika dan orang Eropah dapat mempertahankan kewarganegaraan negara asal mereka dan memilih sebagai warganegara kerajaan. [113] Seiring dengan hak suara, orang Amerika dapat memegang jawatan dan masih mengekalkan kewarganegaraan Amerika mereka, sesuatu yang tidak dimiliki oleh negara lain [114] dan bahkan membiarkan orang Amerika memilih tanpa menjadi wajar. [115] Pendatang Asia tidak lagi dapat memperoleh kewarganegaraan atau suara. [116]

Pemberontakan Wilcox tahun 1888 Sunting

Pemberontakan Wilcox tahun 1888 adalah komplot untuk menggulingkan Raja David Kalākaua dan menggantinya dengan adiknya dalam kudeta. Ini sebagai tindak balas terhadap ketegangan politik antara badan legislatif dan raja di bawah perlembagaan 1887. Saudara perempuan Kalākaua, Puteri Liliʻuokalani dan isteri, Ratu Kapiolani pulang dari Jubli Emas Ratu Victoria sejurus berita sampai kepada mereka di Great Britain. [117]

Sepupu Kalākaua yang jauh, seorang pegawai Hawaii asli dan veteran tentera Itali, Robert William Wilcox kembali ke Hawaii pada waktu yang hampir sama dengan Liliʻuokalani [118] pada bulan Oktober 1887 ketika pembiayaan untuk program pengajiannya berhenti. Wilcox, Charles B. Wilson, Puteri Liliʻuokalani, dan Sam Nowlein merancang untuk menggulingkan Raja Kalākaua dan menggantinya dengan Liliʻuokalani. 300 konspirator Hawaii bersembunyi di Berek Iolani dan sebuah pakatan telah dibentuk dengan Pengawal Diraja, tetapi plot itu secara tidak sengaja ditemui pada Januari 1888, kurang dari 48 jam sebelum pemberontakan. [119] Tidak ada yang diadili, tetapi Wilcox diasingkan. Pada 11 Februari 1888, Wilcox meninggalkan Hawaii ke San Francisco, dengan tujuan untuk kembali ke Itali bersama isterinya.

Puteri Liliʻuokalani ditawari takhta beberapa kali oleh Parti Misionaris yang telah memaksa Perlembagaan Bayonet ke atas saudaranya, tetapi dia percaya dia akan menjadi tokoh yang tidak berkuasa seperti abangnya dan menolak tawaran itu. [120] Pada Januari 1891, Kalākaua pergi ke San Francisco untuk kesihatannya, menginap di Palace Hotel. Dia meninggal di sana pada 20 Januari. [121] Dia kemudian naik takhta. Ratu Liliʻuokalani menyebut pemerintahan abangnya "zaman keemasan bagi Hawaii". [122]

Percubaan Liliʻuokalani untuk menulis semula Perlembagaan Edit

Liliʻuokalani memegang takhta di tengah-tengah krisis ekonomi. Undang-undang McKinley telah melumpuhkan industri gula Hawaii dengan menghapus duti ke atas import gula dari negara lain ke AS, menghilangkan kelebihan Hawaii sebelumnya kerana Perjanjian timbal balik tahun 1875. [123] Banyak perniagaan dan warga Hawaii kehilangan pendapatan sebagai tindak balas Liliʻuokalani mencadangkan sistem undian untuk mengumpulkan wang untuk kerajaannya. Secara kontroversial, pelesenan candu dicadangkan. [124] Menteri-menteri dan teman-teman terdekatnya menentang rancangan ini, mereka tidak berjaya mencegahnya daripada meneruskan inisiatif-inisiatif ini, yang keduanya digunakan untuk menentangnya dalam krisis perlembagaan. [125]

Keinginan utama Liliʻuokalani adalah untuk mengembalikan kekuasaan kepada raja dengan membatalkan Perlembagaan Bayonet 1887 dan memberlakukan yang baru. [126] Perlembagaan 1893 akan memberikan hak pilih dengan mengurangkan beberapa syarat harta benda. Ini akan membebaskan banyak orang Eropah dan Amerika yang bukan warganegara. Ratu mengadakan lawatan ke beberapa pulau dengan menunggang kuda, berbicara dengan orang ramai mengenai ideanya dan mendapat sokongan luar biasa, termasuk petisyen panjang untuk menyokong perlembagaan baru. Namun, ketika Ratu memberitahu kabinetnya tentang rencananya, mereka menahan sokongan mereka, tidak selesa dengan apa yang mereka harapkan sebagai tindak balas lawannya. [127]

Percubaan Liliʻuokalani untuk menerbitkan perlembagaan baru pada 14 Januari 1893, adalah peristiwa memicu yang membawa kepada penggulingan Kerajaan Hawaii tiga hari kemudian. [128] Tujuan-tujuan yang dinyatakan oleh para konspirator adalah untuk menjatuhkan permaisuri, menggulingkan monarki, dan mencari penggabungan Hawaii ke A.S. [129] [130] Para konspirator itu terdiri dari lima orang Amerika, satu orang Inggeris dan seorang warganegara Jerman. [131]

Menurunkan Edit

Kejatuhan itu dipimpin oleh Thurston, yang merupakan cucu mubaligh Amerika [132] dan mendapat sokongannya terutamanya dari kelas perniagaan Amerika dan Eropah dan penyokong lain dari Parti Reformasi Kerajaan Hawaii. Sebahagian besar pemimpin Jawatankuasa Keselamatan yang menggulingkan ratu itu adalah warganegara Amerika dan Eropah yang menjadi rakyat Kerajaan. [133] [134] [135] Mereka termasuk penggubal undang-undang, pegawai pemerintah dan Hakim Mahkamah Agung Kerajaan Hawaii. [136]

Pada 16 Januari, Marsekal Kerajaan, Charles B. Wilson diberitahu oleh detektif kudeta yang dirancang. Wilson meminta waran untuk menangkap 13 anggota Majlis dan meletakkan Kerajaan di bawah undang-undang tentera. Oleh kerana para anggota mempunyai hubungan politik yang kuat dengan Menteri Pemerintah A.S. John L. Stevens, permintaan itu berulang kali ditolak oleh Peguam Negara Arthur P. Peterson dan kabinet Ratu, kerana takut jika diluluskan, penangkapan akan memperburuk keadaan. Setelah rundingan yang gagal dengan Thurston, [137] Wilson mula mengumpulkan anak buahnya untuk menghadapi konfrontasi. Wilson dan Kapten Pengawal Rumah Tangga Diraja Samuel Nowlein mengumpulkan kekuatan 496 orang yang dijaga untuk melindungi Ratu. [138]

Penggulingan itu bermula pada 17 Januari 1893. Seorang anggota polis ditembak dan cedera ketika cuba menghentikan gerabak yang membawa senjata ke Honolulu Rifles, sayap paramiliter Jawatankuasa Keselamatan. Jawatankuasa khawatir penembakan itu akan membawa pasukan pemerintah untuk menghentikan konspirasi dan menghentikan kudeta sebelum ia dapat dimulai. Jawatankuasa Keselamatan memulakan penggulingan dengan mengatur Honolulu Rifles yang terdiri daripada kira-kira 1,500 lelaki tempatan (bukan asli) bersenjata. The Rifles mengawal Ali'iolani Hale di seberang jalan dari Istana ʻIolani dan menunggu jawapan Ratu.

Ketika peristiwa-peristiwa ini berlangsung, Jawatankuasa Keselamatan menyatakan keprihatinan terhadap keselamatan dan harta benda penduduk Amerika di Honolulu. [139]

Sokongan tentera Amerika Syarikat Edit

Usaha rampasan kuasa itu disokong oleh Menteri Pemerintah A.S. John L. Stevens. [140] Rampasan kuasa itu membuat ratu ditahan di Istana Iolani. Kerajaan ini secara ringkas menjadi Republik Hawaii, sebelum dianeksasi oleh Amerika Syarikat pada tahun 1898. Dinasihatkan mengenai ancaman kononnya terhadap nyawa dan harta benda Amerika yang tidak berperang [141] oleh Jawatankuasa Keselamatan, Stevens memanggil syarikat Marin A.S. yang beruniform dari USS Boston dan dua syarikat pelayar A.S. untuk mengambil kedudukan di Dewan Legasi, Konsulat dan Arion A.S. pada petang 16 Januari 1893. 162 pelaut bersenjata dan Marinir di USS Boston di Honolulu Harbour datang ke darat di bawah perintah berkecuali. Para pelaut dan Marinir tidak memasuki perkarangan Istana atau mengambil alih bangunan apa pun, dan tidak pernah melepaskan tembakan, tetapi kehadiran mereka menakutkan para pembela kerajaan. Sejarawan William Russ menyatakan, "perintah untuk mencegah pertempuran apa pun menjadikan mustahil bagi kerajaan untuk melindungi dirinya sendiri." [142]

Suntingan Lampiran

Pada bulan Mac 1897, William McKinley, seorang ekspansionis Republikan, menggantikan Demokrat Grover Cleveland sebagai Presiden A.S. Dia menyiapkan perjanjian aneksasi tetapi tidak memerlukan majoriti 2/3 yang diperlukan di Senat yang diberi tentangan Demokrat. Resolusi bersama, yang tidak memiliki kekuatan untuk mencaploknya, yang ditulis oleh Anggota Kongres Demokrat Francis G. Newlands untuk mencaplok Hawaii meluluskan Dewan dan Senat yang hanya memerlukan sokongan majoriti. Perang Sepanyol-Amerika telah meletus dan banyak pemimpin mahukan penguasaan Pearl Harbor untuk menolong Amerika Syarikat menjadi kuasa Pasifik dan melindungi Pantai Barat. Pada tahun 1897 Jepun menghantar kapal perang ke Hawaii untuk menentang aneksasi. Kemungkinan pencerobohan dan aneksasi oleh Jepun membuat keputusan itu lebih mendesak, terutama kerana penduduk keempat pulau itu adalah orang Jepun yang sangat bersimpati dengan tujuan negara mereka untuk melakukannya. [143]

McKinley menandatangani Resolusi Newlands yang mencaplok Hawaii pada 7 Julai 1898, mewujudkan Wilayah Hawaii. Pada 22 Februari 1900, Undang-undang Organik Hawaii menubuhkan kerajaan wilayah. Penentang pencabulan berpendapat bahawa ini tidak sah, dengan mendakwa Ratu adalah satu-satunya penguasa yang sah. McKinley melantik Sanford B. Dole sebagai gabenor wilayah. Badan perundangan wilayah bersidang untuk pertama kalinya pada 20 Februari 1901. Orang Hawaii membentuk Parti Bebas Hawaii, di bawah pimpinan Robert Wilcox, perwakilan kongres pertama Hawaii. [144]

Edit Perladangan

Perkebunan tebu di Hawaii berkembang sepanjang tempoh wilayah. Beberapa syarikat mempelbagaikan dan mendominasi industri berkaitan termasuk pengangkutan, perbankan dan harta tanah. Kekuatan ekonomi dan politik tertumpu pada apa yang dikenal sebagai "Lima Besar".

Tahun 1909 oleh pekerja ladang Jepun membawa kepada eksperimen ringkas mengimport buruh Rusia, kebanyakannya dari Siberia. Janji palsu pemberian tanah oleh perekrut bernama Perelstrous mengakibatkan mogok di kalangan pekerja Rusia juga. Mengalami banyak penderitaan termasuk wabah campak, kekurangan kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang Hawaii, dan pertembungan budaya, kebanyakan orang Rusia akhirnya berpindah ke California, New York, atau kembali ke Rusia (kebanyakannya setelah Revolusi Rusia 1917). [145]

Suntingan Perang Dunia II

Serangan pada Pearl Harbor Edit

Pearl Harbor diserang pada 7 Disember 1941, oleh tentera laut Imperial Jepun, membunuh hampir 2,500 orang dan menenggelamkan armada kapal perang utama Amerika. Nasib baik bagi orang Amerika, keempat kapal induk Pasifik itu tidak berada di pelabuhan dan terlepas dari kerosakan. Hawaii dikenakan undang-undang tentera hingga tahun 1945. Tidak seperti Pantai Barat Amerika Syarikat di mana 100,000 etnik warga Jepun ditahan, penduduk Amerika Jepun di Hawaii sama sekali menghindari nasib serupa, walaupun ratusan pemimpin pro-Jepun ditangkap. Pearl Harbor adalah A.S. pangkalan hadapan utama untuk Perang Pasifik. Jepun cuba menyerang pada musim panas 1942 tetapi dikalahkan di Pertempuran Midway. Ratusan ribu tentera Amerika, pelaut, Marinir, dan tentera udara melintas dalam perjalanan ke pertempuran. [146]

Ramai penduduk Hawaii bertugas di Regimental Combat Team ke-442, sebuah rejimen infanteri Tentera A.S. Rejimen ini terdiri hampir keseluruhan dari tentera Amerika keturunan Jepun. Rejimen ini diperjuangkan terutamanya di Itali, Perancis selatan dan Jerman. Rejimen ke-442 adalah unit yang paling dihiasi kerana ukuran dan panjang perkhidmatannya dalam sejarah Amerika. 4.000 anggotanya terpaksa diganti hampir 2.5 kali kerana korban jiwa. Secara keseluruhan, sekitar 14,000 lelaki berkhidmat, memperoleh 9.486 Hati Ungu. Unit ini dianugerahkan lapan Petikan Unit Presiden (lima dalam satu bulan). Dua puluh satu anggotanya, termasuk Senator A.S. Hawaii, Daniel Inouye, dianugerahkan Pingat Kehormatan. Motonya adalah "Go for Broke". [147]

Suntingan Parti Demokrat

Pada tahun 1954 berlaku serangkaian mogok, tunjuk perasaan dan ketidakpatuhan sipil di seluruh industri. Dalam pemilihan wilayah 1954, Partai Republik Hawaii dalam badan legislatif berakhir secara tiba-tiba, digantikan oleh Parti Demokratik Hawaii. Demokrat melobi kenegaraan dan memegang tampuk pemerintahan dari tahun 1962 hingga 2002. Peristiwa itu juga menyatukan tenaga buruh, mempercepat kemerosotan perkebunan.

Presiden Dwight D. Eisenhower menandatangani Undang-Undang Kemasukan Hawaii pada 18 Mac 1959, yang membenarkan kewarganegaraan Hawaii.Setelah referendum yang popular di mana lebih dari 93% memilih untuk menjadi kenegaraan, Hawaii diterima sebagai negeri ke-50 pada 21 Ogos 1959. [ rujukan diperlukan ]

Edit warisan tambahan

Bagi banyak penduduk asli Hawaii, cara di mana Hawaii menjadi wilayah A.S. adalah tidak sah. Gabenor dan hakim Wilayah Hawaii adalah pelantikan politik langsung Presiden A.S. Orang Asli Hawaii mencipta Parti Peraturan Rumah untuk mencari pemerintahan sendiri yang lebih besar. Hawaii mengalami penindasan budaya dan masyarakat semasa tempoh wilayah dan dekad pertama kenegaraan. [ rujukan diperlukan ] Zaman kebangkitan Hawaii 1960-an menimbulkan minat baru terhadap bahasa, budaya dan identiti Hawaii.

Dengan sokongan Senator Hawaii Daniel Inouye dan Daniel Akaka, Kongres meluluskan resolusi bersama yang disebut "Resolusi Permintaan Maaf" (Undang-Undang Umum AS 103-150). Ia ditandatangani oleh Presiden Bill Clinton pada 23 November 1993. Resolusi ini meminta maaf "kepada penduduk asli Hawaii atas nama rakyat Amerika Syarikat atas penggulingan Kerajaan Hawaii pada 17 Januari 1893. dan perampasan hak Orang asli Hawaii untuk penentuan nasib sendiri. " Implikasi resolusi ini telah diperdebatkan secara meluas. [148] [149]

Pada tahun 2000, Akaka mengusulkan apa yang disebut Rang Undang-Undang Akaka untuk memperluas pengiktirafan persekutuan kepada keturunan Native Hawaiian sebagai kumpulan berdaulat yang serupa dengan suku Asli Amerika. Rang undang-undang itu tidak diluluskan sebelum dia bersara. [150]


Perbualan: Sejarah Lisan Kaho & # x27olawe

Sudah 30 tahun yang lalu hari ini sejarah dibuat di Pulau Hawaii Kaho'olawe.

Ketika itulah latihan api langsung dan latihan sasaran di pulau itu secara rasmi berakhir. Inilah yang menyebabkannya.

Sehari selepas Pearl Harbor dibom pada tahun 1941, Tentera A.S. menggunakan Kaho olawe untuk latihan sasaran: latihan ketenteraan hidup-kapal perang ke peluru berpandu, pendaratan amfibi, latihan tembakan, letupan torpedo, dan pengeboman.

Menjelang Januari 1976, penduduk asli Hawaii melakukan penjajahan Kaho olawe untuk menarik perhatian nasional kepada seruan mereka agar Kongres memberikan ganti rugi untuk peranan A.S. dalam penggulingan monarki Hawaii. Sembilan orang mendarat di pulau itu, di mana mereka kemudian ditangkap dan dibebaskan. Ini adalah permulaan gerakan akar umbi yang luas untuk menghentikan pengeboman Kaho? Olawe, menuntut kembali kedudukannya sebagai pulau Hawaii yang suci - Protect Kahoolawe Ohana dilahirkan.

Pada 22 Oktober 1990, Presiden George H.W. Bush mengeluarkan memorandum kepada Setiausaha Pertahanan untuk segera "menghentikan penggunaan Kaho? Olawe sebagai rangkaian senjata."

Kami mempunyai serangkaian kaset audio untuk dimainkan hari ini dari Pusat Sejarah Lisan Uoa Manoa.

Menyertai kami pagi ini adalah Derek Kekaulike Mar - yang berkhidmat sebagai Penasihat Budaya Hawaii Asli yang menyediakan latihan budaya untuk DAWSON dan Hawaiian Native Corporation.

Dawson adalah perniagaan milik asli Hawaii yang beribu pejabat di Honolulu, dengan pejabat di seluruh A.S. dan beroperasi di seluruh dunia. Syarikat DAWSON adalah anak syarikat Hawaiian Native Corporation (HNC), dan juga penaja jamin HPR.

Di sini untuk membantu membimbing kami melalui beberapa suara yang dikumpulkan oleh Pusat Sejarah Lisan adalah Pengarah Berita HPR, Bill Dorman.

Akan datang pada hari Selasa 10/27/20: Tenunan Suara: Menghentikan Ulang Tahun ke-30 Pengeboman Kaho? Olawe Aloha ?? ina, dalam talian melalui Zum

Pada 22 Oktober 1990, Presiden George H.W. Bush memerintahkan Setiausaha Pertahanan untuk menghentikan pengeboman Kaho? Olawe. Sertailah kami dalam menyambut ulang tahun ke-30 ini. Dalam acara ini, sejarah lisan generasi pertama akan menenun bersama dengan perspektif generasi yang semakin meningkat. Bersama-sama kita merenungkan gerakan Aloha ina yang menggerakkan ribuan pulau untuk menghentikan pengeboman Kanaloa Kaho? Olawe, memicu kebangkitan semula budaya, bahasa, seni dan sains Hawaii, dan terus melindungi tanah-tanah suci Hawaii.

Kaulupono Lu? Uwai (Tahun ke-3, UHM, William S. Richardson School of Law), KaipulaumakanioLono Baker (Pelajar Siswazah, UHM, Teater Hawaii)


Syarikat farmaseutikal China telah membekalkan lebih daripada 90 peratus antibiotik AS, vitamin C, ibuprofen dan hidrokortison, serta 70 peratus asetaminofen dan 40 hingga 45 peratus heparin dalam beberapa tahun kebelakangan ini, menurut Yanzhong Huang, rakan kanan kesihatan global di Majlis Perhubungan Luar Negeri.

Banyak ubat generik [PDF] yang dijual di Amerika Syarikat dibuat di China, termasuk antidepresan, ubat HIV / AIDS, pil kawalan kelahiran, rawatan kemoterapi, dan ubat-ubatan untuk penyakit Alzheimer, diabetes, epilepsi, dan Penyakit Parkinson & # 8217s.


Tonton videonya: Russia in Afghanistan 1979 to 1989 - Part 1 of 3