Mengapa negara-negara Amerika Tengah dan Selatan mengambil bahagian dalam Perang Dunia II?

Mengapa negara-negara Amerika Tengah dan Selatan mengambil bahagian dalam Perang Dunia II?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Soalan yang agak berkaitan: Adakah salah satu Perang Dunia melibatkan Amerika Selatan atau Tengah?

Saya selalu berminat mengapa begitu banyak negara Amerika Selatan dan Amerika Tengah mengambil bahagian dari Sekutu semasa Perang Dunia II. Dilihat dari peta di bawah dari Wikipedia, hampir setiap bangsa di Amerika berpihak kepada Sekutu setelah Pearl Harbor. (Negara-negara yang dinaungi hijau muda hanya bergabung dengan perang selepas Pearl Harbor)

Saya tahu bahawa sebilangan kecil dari negara-negara ini sebenarnya tidak mengerahkan pasukan. Tetapi mengapa di bumi seperti Haiti atau Bolivia mempunyai anjing dalam pertarungan untuk memulai? Saya dapat melihat negara-negara yang bersempadan dengan Laut Pasifik prihatin terhadap ketuanan Jepun, tetapi bukan negara-negara Caribbean dan negara-negara yang terkurung daratan.

Adakah pengaruh AS terhadap Amerika begitu kuat sehingga mendorong negara-negara ini berperang?


Sebab ekonomi

Selepas serangan Jepun di Pearl Harbor pada 7 Disember 1941, kebanyakan negara Amerika Tengah dan Selatan merapatkan hubungan dengan negara Paksi. Berikutan hubungan yang sejuk, kebanyakan negara Amerika Tengah dan Selatan menyedari bahawa mereka kini bergantung pada Amerika Syarikat untuk perdagangan. Keperluan AS semasa perang mengganggu perdagangan selanjutnya. Amerika Syarikat memerlukan pelbagai produk dari beberapa negara Amerika Latin (mis. Platinum dari Colombia dan kapas dari Chile). Harga disepakati, tetapi negara kehilangan kemampuan untuk berdagang di pasaran terbuka.

Kekurangan barangan pengguna juga menjadi masalah besar. Tuntutan industri perang Amerika mencerminkan ketersediaan produk yang diperlukan untuk kehidupan seharian. Harga mereka meningkat dan mereka sangat sukar dijumpai. Semua sebab ini menyebabkan inflasi.

Sebilangan besar Amerika Latin menggunakan alasan yang dinyatakan di atas untuk keuntungan mereka dengan berpihak kepada Amerika Syarikat dan menerima bantuan.

Pinjaman Pajak

Pada 21 Mac 1942, pemerintah Amerika Serikat menetapkan Lend-Lease, yang merupakan program yang memberikan bahan perang dan faedah lain bagi negara sebagai pertukaran untuk turut serta dalam perang.

Walaupun Amerika Latin hanya menerima $ 400 juta bahan perang, banyak negara, terutama Brazil mendapat keuntungan. Brazil cukup penting bagi pasukan Sekutu terutamanya kerana kedudukan geografinya. Ia adalah sudut timur laut Amerika Selatan, yang memungkinkan rondaan antara Afrika Barat dan Amerika Selatan. Itu digunakan sebagai tempat feri untuk pemindahan bahan perang buatan Amerika ke pertempuran Sekutu di Afrika Utara, tetapi juga kerana ia dilihat sebagai kemungkinan jalan pencerobohan Jerman yang harus dipertahankan.

Beberapa negara lain seperti Colombia, Panama dan Ecuador juga menerima bantuan ketenteraan yang kebanyakannya membina pangkalan tentera.

Tidak seperti Brazil dan negara-negara lain, Argentina dan Chile mendapat bantuan ketenteraan yang sangat sedikit, kebanyakannya kerana sebahagian besar perang tidak akan memperhatikan tuntutan Amerika agar mereka memutuskan semua hubungan dengan kekuatan Paksi.


Jawapan yang jujur ​​adalah: keahlian PBB, iaitu tempat di meja rundingan pasca perang.

Dengan AS memasuki perang, kemungkinan Axis tidak akan menang secara langsung (dengan kemungkinan sedikit jalan buntu), jadi pengisytiharan perang terhadap Axis adalah isyarat murah yang memastikan keanggotaan PBB sementara tidak membawa banyak risiko.

Sebab-sebab lain adalah ekonomi: perdagangan dengan Axis sudah terputus, jadi tidak ada yang kalah di sana, tetapi tidak senang dengan AS, seperti yang disebutkan oleh OP, mungkin membawa beberapa keuntungan yang nyata.


Perang Dunia II lebih benar-benar perang dunia daripada Perang Dunia I. Dalam Perang Dunia I, kebanyakan pertempuran berlaku di Eropah dan Timur Tengah. Terdapat banyak pertempuran terpencil di Barat Daya Jerman dan Afrika Timur, dan Jerman mengadakan China, tetapi tidak ada "teater" perang di benua tersebut. Tentunya tidak ada yang mengancam bangsa atau negara Amerika Latin.

Dalam Perang Dunia II, banyak pertempuran berlaku yang JANGAN mengancam Amerika Latin. Serangan Jepun yang berjaya di Pearl Harbor mengejutkan: Hawaii lebih dekat dengan Amerika Latin daripada Jepun.

Ketakutan Amerika Selatan terhadap Jepun tetap tinggi sehingga pertempuran Midway. Semasa pertempuran itu, Jepun benar-benar menduduki dua pulau Aleutian (sebahagian dari Alaska moden). Sekiranya mereka memenangi pertarungan Midway, serangan di Terusan Panama atau bahkan pantai barat negara-negara Amerika Selatan nampaknya masuk akal. Dalam hubungan saya dengan orang Colombia dan Peru, saya terkejut dengan seberapa mahirnya wanita dari negara-negara itu mengenai pertempuran Midway.

Malah orang Jerman adalah ancaman kepada orang Amerika Latin di bahagian Atlantik. Setelah Amerika "bangun" untuk menyerang kapal selam di sepanjang pantai Timur pada musim panas 1942, kapal selam itu dipindahkan ke Caribbean dan Atlantik Selatan, di mana mereka pasti tenggelam kapal Amerika Selatan, dan juga kapal A.S. Pasukan darat Jerman juga mengancam akan menggempur "bongkahan" Afrika Utara, bertentangan dengan Brazil, dengan cara yang mana pun yang dianggap mengancam oleh setiap pemain Risiko.

Nazi membanggakan kerana menghantar wajib militer Ukraina ke Brazil tidak begitu menyayangi mereka ke Amerika Selatan. Dalam Perang Dunia I, pernyataan provokatif yang sama tentang menawarkan Mexico kembali wilayah yang mereka kalahkan kepada Amerika pada abad ke-19 sama-sama tidak produktif.


Untuk mengatakan - seperti yang anda lakukan dalam penggantian - bahawa negara-negara Amerika Latin "berpartisipasi" dalam Perang Dunia Kedua adalah keterlaluan. Tidak ada seorang pun dari Amerika Latin yang mengambil bagian dalam pertempuran sejauh ini. Sebilangan besar negara di Amerika Latin menyatakan perang terhadap Jerman pada saat hasil perang sudah jelas. Mereka hanya mahu berada di sisi pemenang.


Brazil dikerahkan dan berperang dalam perang dunia kedua, maklumat anda tidak benar, 100 ribu tentera Brazil bertempur di Itali melawan Jerman, tentera udara Mexico mengerahkan 2 pasukan pesawat tempur untuk melawan Jepun pada tahun 1944 di Filipina. Tidak semua negara Amerika Latin berkawan dengan orang Amerika atau Inggeris; Argentina adalah contoh kerana pemerintahan Juan Domingo Pero bersifat nasionalis dan fasis.

Amerika Latin juga dihuni oleh sejumlah besar pendatang dari Jepun, Jerman atau Itali, misalnya berjuta-juta orang Brazil, Uruguay, Chili berasal dari warisan bangsa dan budaya ini. Negara-negara tersebut juga mempunyai kepentingan dan kepentingan ekonomi dari negara-negara tersebut, berjuta-juta orang Eropah (Sepanyol, Portugis, Inggeris, perancis, polish, Rusia, Lithuania, Yahudi, Itali, Yunani) dan ribuan orang Arab, Turki, Cina, Korea dan Jepun berhijrah ke Argentina, Mexico, Brazil, Peru, Cuba, Uruguay, Costa Rica, Chile, Venezuela, Paraguay, Bolivia pada abad ke-19 dan ke-20.

Amerika Latin seperti pada abad ke-16-18, sumber ekonomi, semula jadi, mineral, sumber pertanian yang sangat penting, penting bagi ekonomi dan peradaban barat dan juga untuk Jepun dan kuasa sumbu. Perang saudara di Sepanyol antara fasis dan republik kiri mempunyai akibat besar di Amerika Latin di mana politik dan masyarakat juga terbahagi antara progresif dan liberal dan konservatif, kanan, fasis dan Katolik ulama. Franco yang memenangi perang saudara Sepanyol dengan bantuan Mussolini dan Hitler menjalin hubungan yang kuat pada tahun 1930-an, 40-an dan 50-an dengan para konservatif latinoamerika. Britain dan Perancis juga mempunyai kehadiran yang kuat di latinoamerica, kehadiran yang kuat di bidang budaya, ekonomi, sosial, politik dan falsafah, kehadiran ini berasal dari awal penjajahan dan penjelajahan Amerika oleh orang Eropah pada abad ke-16 .

Jajahan pertama Scotland atau Perancis tidak ada di Asia, Afrika atau Amerika Utara. Penempatan orang Skotlandia yang pertama di Amerika adalah di daerah Darien, sangat dekat dengan penempatan Santa Maria del Darien di Sepanyol, penempatan Eropah pertama yang didirikan di Amerika. Huguenot Perancis atau penunjuk perasaan abad ke-16 mengasaskan jajahan di Brazil yang sangat hampir dengan jajahan Portugis di Brazil dan 2 negara Eropah bertempur di antara mereka untuk kemenangan, Perancis kalah di dunia ini tetapi Perancis, Denmark, Belanda dan Inggeris mempunyai jajahan penting di Tengah -, Amerika Selatan dan Caribbean, sangat dekat dengan harta benda Portugis dan Sepanyol dari empayar tersebut di dunia baru dan mereka mempunyai hubungan ekonomi dan budaya dengan mereka.

Great Britain pada abad ke-18 membuat tentatif pencerobohan ke atas kerajaan Sepanyol, Inggeris kalah dalam perang pencerobohan terhadap wakil kerajaan New Granada (bekas Colombia, di mana mereka kehilangan 20 ribu orang, dengan penyertaan hamba dan penjajah Virginia , Massachusetts dan Jamaica, militia kolonial dan dengan kehadiran sepupu George Washington, di bawah komando laksamana Inggeris Vernon,) dan Rio de la Plata (bekas argentina dan Uruguay, di mana tentera Inggeris di bawah Beresford dikalahkan setelah menawan Buenos Aires dan Montevideo oleh orang Sepanyol dan Argentina di bawah komando pedagang Perancis Santiago Liniers). Juga Britain membantu dalam perang kemerdekaan criollos atau kreol putih (tidak membingungkan dengan orang kulit hitam kreol, dalam pemberontakan terhadap ayah dan saudara mereka dari Sepanyol.

Pada abad ke-19, 20 juta orang Latin-Amerika yang berperang dalam perang saudara menentang penjajahan Sepanyol, 20 ribu tentera Britain dan Ireland dan ribuan veteran perang Napoleon Eropah berperang bersama-sama orang kulit putih Sepanyol Latino-Amerika yang dilahirkan di Amerika, menentang penguasa Sepanyol dan orang Amerika yang bersama mereka. Criollos putih atau kreol putih, kulit hitam, mulatto, pribumi dan mestizos atau darah campuran juga berpecah dan mengambil sempadan yang berbeza dalam perang kemerdekaan Latino-Amerika atau Hispano-Amerika yang ganas itu.

Perancis juga menghantar pasukan tentera ekspedisi yang hebat pada tahun 1860-an ke Mexico dengan tujuan untuk menubuhkan dan mempertahankan kerajaan konservatif dan katolik dan Latin di bawah pemerintahan Maximiliano habsbourg terhadap golongan liberal Republikan Mexico di bawah pemerintahan Benito Juarez, seorang peguam dari orang asli bangsa). Perang yang dimenangkan Suarez dengan bantuan AS dan rakyat Mexico.

Juga perompak Perancis dan Inggeris menyerang dan merompak pada abad ke-16 dan ke-17 harta benda Sepanyol dan Portugis di Amerika tengah dan selatan dan Caribbean dan Pasifik. Pada abad-abad dan abad ke-18 dan abad ke-19 Sepanyol juga menguasai kawasan-kawasan yang sebenarnya di Amerika Syarikat, misalnya New Mexico, California, Texas, Florida, Colorado, Puerto Rico dan juga Filipina, Marianas, Guam dan Caroline di Pasifik Laut.

Kehadiran dan hubungan erat orang Jerman dan Itali di Latino-Amerika juga bermula sejak abad ke-16 ketika Jerman di bawah pemerintahan bank Welser dan Fulgers menjajah dan menjelajah pada abad ke-16, Venezuela untuk maharaja empayar Sepanyol , juga maharaja empayar Katolik Jerman-Rom, Charles V dari Habsbourg. Orang Itali dan Jerman dan juga Jepun berhijrah berjuta-juta ke Brazil, Uruguay, Chile, Mexico, Cuba seperti juga orang Sepanyol, Portugis, Inggeris, Perancis dan Belanda pada abad ke-16 hingga ke-19. Tidak hanya ke Amerika Syarikat, Kanada, Afrika Selatan atau Australia. Belanda atau Belanda menguasai pada abad ke-17 timur laut Brazil dan membuat banyak peningkatan dalam budaya dan ekonomi wilayah ini.


Orang Iberia Amerika Selatan

Sehingga akhir era penguasaan Iberia, hanya orang Sepanyol dan Portugis yang masuk ke jajahan Amerika Selatan mereka. Pengecualian yang ketat dari semua orang asing lain mempunyai sedikit pengecualian, walaupun sebilangan kecil orang Eropah bukan Iberia menetap akibat imigrasi haram atau bertoleransi. Sebilangan besar orang Sepanyol berasal dari Castile dan wilayah selatan. Tidak banyak yang diketahui mengenai wilayah utama dari mana orang Portugis berasal. Dianggarkan bahawa jumlah keseluruhan lesen (keizinan untuk berhijrah) yang diberikan oleh Sepanyol adalah sekitar 150.000 untuk seluruh masa penjajahan, yang berlangsung dari abad ke-16 hingga abad ke-19 adalah mungkin bahawa jumlah pendatang tanpa izin juga menghampiri angka tersebut. Dari jumlah itu, tidak lebih dari dua perlima orang yang berhijrah pergi ke Amerika Selatan. Hingga satu juta orang Portugis mungkin telah berhijrah ke Brazil, terutama disebabkan oleh kenaikan emas di negara yang sekarang menjadi negara Minas Gerais pada abad ke-18.


Amerika & # 8217s Dirty Wars: Amerika Latin pada tahun 1970-an

Pada 11 September 1973, rampasan kuasa tentera menggulingkan Presiden Chile Salvador Allende Gossens, yang merupakan seorang Sosialis yang dipilih secara demokratik. Hari itu menandakan bermulanya pemerintahan diktator tentera yang berlangsung hingga tahun 1990. Chile, dengan dua pengecualian singkat, telah berada di bawah pemerintahan perlembagaan sipil sejak tahun 1833, menjadikannya salah satu negara demokrasi terkuat dan stabil di Amerika Latin. Terdapat banyak perdebatan mengenai penglibatan AS dalam rampasan kuasa. CIA bekerja keras untuk melemahkan Allende atas permintaan Presiden Richard Nixon. Dalam persekitaran Perang Dingin, di mana, menurut pemerintah AS, tidak ada yang lebih buruk daripada menjadi komunis, tidak menghairankan bahawa pemerintah AS akan mendapati seorang sosialis dengan hubungan komunis menjadi ancaman bagi kepentingan nasional AS. Pemerintah AS juga memiliki kebijakan yang berkaitan dengan Amerika Latin sejak tahun 1800-an dan menganggapnya sebagai bagian dari pengaruh mereka.

Penglibatan Amerika Syarikat di Amerika Latin Sebelum Perang Dingin

Doktrin Monroe adalah salah satu doktrin Amerika Syarikat yang paling awal yang menangani urusan luar negeri. Pada tahun 1823, Presiden James Monroe memperingatkan kuasa-kuasa Eropah bahawa Eropah dan Amerika menuju ke arah yang berbeza dan mereka tidak boleh lagi campur tangan di Dunia Baru. Doktrin ini pada dasarnya mengatakan bahawa hemisfera Barat adalah wilayah Amerika Syarikat. AS menjadi lebih terlibat pada tahun 1905, ketika Presiden Theodore Roosevelt memutuskan bahawa AS mempunyai hak untuk mengawasi negara-negara Amerika Latin, bukan hanya mencegah penceroboh luar.

Presiden William McKinley, pada tahun 1890-an, mengatakan bahawa adalah tugas AS untuk menubuhkan jajahan dan menolong orang yang tertindas. Percubaan pertama AS untuk membangun sebuah kerajaan rasmi datang dalam bentuk Perang 1898, atau dikenali sebagai Perang Sepanyol-Amerika. Perang dimulakan dengan revolusi di Cuba menentang Sepanyol. Cuba mempunyai kepentingan ekonomi dan strategik yang besar bagi Amerika Syarikat. Orang Sepanyol bernasib sangat baik dalam perang, kalah dalam masa empat bulan AS memasuki perang. AS memutuskan bahawa orang Kuba tidak sesuai untuk memerintah diri sendiri dan enggan menjamin kemerdekaan Cuba. AS membuat protektorat yang membolehkan mereka melibatkan diri dalam urusan dalaman Cuba dan mempunyai dua tapak untuk pangkalan tentera laut AS.

Presiden Franklin D. Roosevelt membuat dasar Jiran Baik untuk membantu mempromosikan kestabilan di Amerika Latin melalui pengaturan komersial dan kewangan. FDR menghantar duta besar ke Cuba ketika mengalami revolusi yang lain, tetapi enggan menggunakan kekuatan tentera. Pada tahun 1934, perjanjian dengan Cuba mengakhiri statusnya sebagai pelindung. Dasar Jiran Baik juga membenarkan penurunan tarif untuk negara secara individu. Ini berlaku untuk Amerika Latin, mendorong mereka untuk mengimport barang jadi AS dan mengeksport produk pertanian.

Amerika Latin dan Perang Dingin

Amerika Latin menjadi keutamaan sekali lagi pada tahun 1950-an kerana Perang Dingin. Perang Dingin adalah konflik antara AS dan Soviet Union. Selepas Perang Dunia II, AS dan Soviet Union adalah dua kuasa besar utama yang tersisa. Mereka berdua mahukan bidang pengaruh di dunia. AS percaya bahawa pengaruh mereka harus terus merangkumi Amerika Latin. Perbezaan ideologi juga memainkan peranan. AS adalah negara kapitalis dan Kesatuan Soviet adalah negara komunis. Dunia berusaha untuk menentukan sistem mana yang akan terbukti menjadi ideologi yang dominan. AS menetapkan bahawa mengandungi ommunisme akan menjadi kepentingan terbaik keselamatan negara mereka. Dasar Pengekangan pada awalnya tertumpu di Blok Soviet dan Asia. Komunisme telah merebak dari Uni Soviet ke China, Korea Utara, dan beberapa negara Eropah Timur dalam lingkungan pengaruh Soviet Union. AS takut akan kesan domino, yang memungkinkan komunisme dan pengaruh Soviet terus menyebar ke seluruh dunia. AS melihat pengaruh Soviet di Amerika Latin sebagai ancaman kerana jarak dekat Amerika Latin dengan AS dan kerana Amerika Latin selalu berada di bawah pengaruh AS.

Segala ketidakstabilan politik di Amerika Latin menjadi tanah subur di mana komunisme dapat tumbuh. Pada tahun 1958, Naib Presiden Richard Nixon diserang oleh massa anti-AS ketika mengunjungi Caracas, memaksa pihak pentadbiran menangani kerusuhan di Amerika Latin. Di Cuba, Fidel Castro mendapat kuasa. Walaupun banyak orang Kuba mengagumi AS, mereka juga menyalahkan mereka kerana menderita di bawah pemerintahan diktator selama hampir dua puluh lima tahun. Diktator memberikan pertolongan daripada syarikat AS seperti International Telephone and Telegraph (ITT). Sementara Castro memimpin dua revolusi yang gagal, dia berjaya pada percubaan ketiga, memasuki Havana pada Januari 1959. Pemimpin di Washington berusaha meyakinkan Castro untuk menjaga hubungan antara AS dan Cuba. Castro menolak kerana mahu Cuba bebas dari kawalan AS. Dia mendekati Soviet kerana dia percaya bahawa hubungan itu dapat memperoleh kebebasan Cuba dari AS. Ketika Cuba bergabung dengan Soviet Union, AS bertindak balas dengan memutuskan hubungan diplomatik dengan Cuba dan pada dasarnya mewujudkan embargo perdagangan terhadap negara itu. Takut bahawa negara-negara Amerika Latin yang lain akan mengikuti jalan Cuba, pentadbiran Eisenhower terlibat secara aktif di Amerika. Beralih dari taktik sebelumnya, mereka mendorong pemerintah perwakilan dan menyokong reformis sederhana. Mereka menurunkan bantuan ketenteraan kepada kediktatoran yang memerlukan bantuan untuk terus berkuasa dan meningkatkan program bantuan. Perubahan ini akan menjadi asas kepada John F. Kennedy & # 8217s Alliance for Progress.

Dalam klip audio berikut, Nixon membahas negara Amerika Latin pada tahun 1971. Nixon dan pengarah CIA, Richard Helms, membincangkan Cuba dan apakah melonggarkan sekatan ke atas negara itu akan menjadi keputusan yang buruk. Mereka menghubungkan Cuba dengan Allende memperoleh kekuatan di Chile dan memperkuatkan keperluan mereka untuk tetap tegas. Nixon juga menyatakan bahawa dia merasakan Gereja Katolik di Amerika Latin telah gagal Katolik. Mulai tahun 1950-an, Gereja Katolik Amerika Latin mengalihkan pandangannya ke arah teologi pembebasan, yang memfokuskan pada membantu orang miskin berbanding orang kaya.Nixon, seperti banyak orang termasuk mereka di Vatikan, melihat tingkah laku Gereja Katolik Amerika Latin sebagai bentuk Marxisme.

Nixon juga berbicara mengenai bagaimana negara-negara Latin, baik di Eropah dan Amerika Latin, memerlukan pemerintah yang otoriter. Dia ingin menghindari revolusi sosial, seperti Revolusi Kuba, kerana mereka menimbulkan ancaman terhadap kepentingan AS.

Sumber: Pejabat Oval, 462-005 5 Mac 1971 White House Tapes nixontapes.org.

Mengapa Nixon menentang Gereja Katolik yang lebih liberal? Apa peranan yang Nixon mahukan Gereja Katolik dimainkan? Adakah pandangan Nixon mengenai demokrasi di negara-negara Latin bertentangan dengan nilai AS dan mengapa anda berpendapat demikian?

Dasar Luar Kerajaan AS

Tiga agensi persekutuan membuat sebahagian besar keputusan yang berkaitan dengan Chile: Jabatan Negara, Agensi Perisikan Pusat, dan Majlis Keselamatan Nasional. Jabatan Negara menguruskan kedutaan di Chile dan menasihati Presiden mengenai kemungkinan tindakan yang boleh dilakukan AS. Edward Korry adalah duta besar dari tahun 1967 hingga 1971 ketika AS mempunyai penglibatan terbesar di Chile. Jabatan Negara berusaha untuk mendorong kepentingan AS di Chile, menyebabkan mereka menentang Allende. CIA bertugas mengumpulkan maklumat mengenai Chile. Seiring berjalannya waktu, CIA menjadi lebih terlibat dalam tindakan rahsia untuk mencegah Allende mendapat kuasa. Majlis Keselamatan Negara adalah kumpulan utama lain yang terlibat dalam menentukan dasar terhadap Chile. Akta Keselamatan Negara 1947 menubuhkan NSC. NSC adalah sebahagian daripada Pejabat Eksekutif Presiden dan anggotanya bekerjasama dengan Presiden untuk menentukan dasar luar. NSC memainkan peranan yang sangat besar dalam menentukan dasar di Chile semasa Pentadbiran Nixon.

Walaupun sudah ada ketegangan antara berbagai lembaga pemerintah, mereka meningkat dengan ketara ketika Nixon menjadi presiden. Tidak seperti banyak presiden sebelumnya, Nixon dan penasihat keselamatan nasionalnya, Henry Kissinger, mempunyai pengalaman dalam dasar luar. Mereka tidak mempercayai CIA dan mereka percaya bahawa Jabatan Negara lemah. Mereka percaya bahawa NSC harus menentukan dasar luar. Ketika Allende memenangi suara popular pada tahun 1970, Kissinger melihatnya sebagai kegagalan oleh Jabatan Negara dan memutuskan NSC harus menentukan dasar AS di Chile.

Perikatan untuk Kemajuan

JFK mengusulkan Alliance for Progress pada tahun 1961 dengan tujuan mengurangkan kemiskinan, buta huruf, dan penyakit dari Amerika Latin melalui pembaharuan sambil mendorong demokrasi. AS menjanjikan pinjaman kos rendah kepada negara-negara Amerika Latin, tetapi mereka perlu melihat hasil untuk membenarkan membelanjakan wang itu. AS mencari negara ujian dan memutuskan Chile. AS menganggap Chile ideal kerana mempunyai sejarah demokrasi dan reformasi sosial yang panjang. Chile juga bergelut dengan inflasi dan harga komoditi antarabangsa mempengaruhi eksport utamanya, tembaga, secara drastik. Pertanian Chile tidak cekap dan pergerakan ke bandar-bandar mengakibatkan kawasan kumuh besar. Chile menerima wang terbanyak dari AS dalam Alliance for Progress kerana itu adalah tempat ujian. Menjelang tahun 1962, AS memberikan pinjaman program kepada Chili secara berkala, memungkinkan orang Chile meningkatkan pungutan pajak dan memulai reformasi tanah.

Penglibatan AS di Chile Sebelum tahun 1970

Pada tahun 1950-an, CIA melekat di kedua-dua parti Komunis dan Sosialis Chile. Komuniti perisik AS mempunyai banyak perincian mengenai Allende, tetapi pemerintah AS tidak melihatnya sebagai ancaman sehingga dia hampir memenangi jawatan presiden Chile pada tahun 1958. Dia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1958 sebagai anggota Front Aksi Popular (FRAP), sebuah kumpulan yang termasuk parti Komunis dan Sosialis Chile, dan mengundi dengan baik, jadi dia merupakan ancaman potensial pertama dari pemerintah pro-Soviet yang kuat di Amerika, kerana itu berlaku sebelum Castro mengambil alih kekuasaan di Cuba pada tahun 1959. Chili adalah demokrasi elektif pelbagai pihak, yang mengakibatkan pemilihan presiden yang melibatkan lebih dari dua calon. Pilihan raya pada tahun 1958 hampir dengan Allende hanya kalah dari Jorgé Alessandri Rodríguez, anggota Front Demokratik konservatif, sebanyak 3.3 peratus dalam pilihan raya tiga arah. Di bawah perlembagaan Chile, jika tidak ada calon yang menerima lebih dari separuh suara dalam pilihan raya, Kongres memilih antara dua calon teratas untuk memutuskan siapa yang akan menjadi presiden. Walaupun Perlembagaan membenarkan Kongres memilih salah satu calon, tradisi menetapkan bahawa calon yang mendapat undi paling popular dipilih oleh Kongres. Pada tahun 1958, Alessandri memenangi jawatan presiden. Alessandri bertemu dengan Eisenhower dan berbincang untuk mewujudkan propaganda anti-komunis yang kuat untuk Chile untuk mendiskreditkan FRAP sehingga mereka akan mengalami kesukaran untuk berusaha terpilih.

Pada tahun 1961, CIA mulai meningkatkan pengumpulan intelijen mereka di Chile sebagai tindak balas kepada ketakutan bahawa parti Komunis dan Sosialis mungkin mendapat kuasa. Allende adalah seorang sosialis Marxis. Sejauh pemerintah AS bersikap Marxis bermaksud dia boleh dipengaruhi oleh Moscow kerana mereka juga Marxis. Allende mencari pilihan raya demokratik yang menjadikannya ancaman yang lebih besar bagi AS. AS akan sukar untuk menentang presiden yang dipilih secara demokratik kerana AS menyokong demokrasi. Negara-negara Sosialis lain menjadi Sosialis melalui revolusi, yang lebih mudah untuk AS menentang. Pegawai AS melihat Allende sebagai Castro yang lain, dan jika Chile, salah satu negara Amerika Latin yang paling kuat, yang mendapat bantuan AS paling banyak, boleh menjadi Marxis, yang akan menghalang negara-negara lain mengikuti jejak mereka.

Terdapat keterlibatan pemerintah AS secara terang-terangan dalam politik Chile, terutamanya melalui Alliance of Progress. Dan, secara diam-diam, Kumpulan Khas 5412, sebuah kumpulan yang dirancang untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan komunisme di Chile, meluluskan bantuan "tidak dapat diagihkan" kepada Demokrat Kristian Eduardo Frei berkali-kali pada tahun 1962 dan 1963 untuk pilihan raya presiden 1964. Kemudian pemerintah AS memutuskan untuk secara aktif menentang kempen Allende. Berikutan pembunuhan JFK dan LBJ menjadi presiden, CIA mula membiayai calon Front Demokratik (DF), Julio Durán Neumann, kerana dia akan bekerja paling baik dengan kepentingan perniagaan AS, dan, dengan sayap kiri, mungkin mengambil undi dari Allende. Sayangnya, setelah DF kalah dari Front Aksi Popular (FRAP) dalam pemilihan timbalan, Duran tetap bertanding tetapi mengundurkan diri sebagai calon DF, meninggalkan pemerintah AS untuk menyokong Frei. PDC meminta bantuan AS dengan kempen Frei. AS memberikan kempennya dengan $ 1 juta. Mereka juga merancang untuk menyuap Parti Konservatif dan Liberal untuk menyokong Frei dan mencegah calon ketiga melalui rasuah. CIA bahkan bersedia membeli undi. Jabatan Negara memutuskan bahawa mereka tidak akan menggunakan rasuah. Mereka menghabiskan $ 1,250,000 lebih banyak untuk berusaha mengalahkan Allende. Kemudian mereka membelanjakan $ 500,000 lagi untuk kempen Frei. Allende masih boleh menang, jadi CIA bertanya kepada tentera Chile apa yang akan mereka lakukan sekiranya Allende berjaya. Tanggapannya adalah "tidak ada". Dengan andaian tidak ada pihak yang menumbangkan perlembagaan Chili, tentera tidak mempunyai peranan dalam politik. Pada pilihan raya 1964, Frei memenangi majoriti. Sama ada ini disebabkan oleh penglibatan Amerika Syarikat untuk dibahaskan, dengan CIA menuntut peranan utama dalam kejayaan Frei.

CIA juga terlibat dalam pilihan raya kongres 1969. Jawatankuasa 303, kumpulan yang menggantikan Kumpulan Khas 5412, diluluskan dengan anggaran $ 350,000 dengan tujuan memilih moderat. Tetapi propaganda menjadi tema utama kempen CIA. Mereka menggunakan semua bentuk media massa untuk menyebarkan propaganda anti-komunis mereka. Sekali lagi, beberapa calon yang dipilih bertemu dengan persetujuan CIA, tetapi sukar untuk mengetahui apakah CIA benar-benar memberi kesan.

Allende Menang Pilihan Raya

Lembaga Perisikan AS, yang menggunakan maklumat dari semua pelbagai jabatan perisikan dalam kerajaan AS, menerbitkan Anggaran Perisikan Nasional (NIE) di Chile pada Januari 1969. Di dalamnya, mereka meramalkan pilihan raya presiden 1970 kemungkinan akan menjadi tiga arah perlumbaan antara calon Popular Unity, yang mungkin Allende, calon PDC, Radomiro Tomic, dan Jorgé Alessandri yang bebas. Dengan tiga calon yang bertanding, tidak mungkin ada di antara mereka yang akan memenangi majoriti sehingga kongres Chile akan mendapat undi larian. NIE melaporkan bahawa Kongres mungkin akan memilih siapa sahaja yang mendapat undi paling popular dan angkatan bersenjata tidak akan melakukan apa-apa untuk menghalang presiden Allende sekiranya dia terpilih.

Pada awal pilihan raya, CIA tidak menyokong calon tertentu. Alessandri mempunyai peluang lebih baik untuk mengalahkan Allende daripada Tomic, tetapi beberapa faktor menghalang CIA secara aktif menyokongnya. CIA dan Jabatan Negara melihat Alessandri sebagai ahli politik sayap kanan yang berpendapat bahawa sistem pelbagai pihak dan Kongres Chile telah lama digunakan. Sekiranya Alessandri berusaha untuk menghapuskan salah satu struktur tersebut, Chile akan menjadi negara otoriter, baik di bawahnya atau tentera. Sekiranya tentera mengambil alih pemerintahan AS menganggapnya adalah rejim kiri dan jika Alessandri tetap berkuasa, CIA bimbang akan kelihatan seperti AS meletakkan diktator Amerika Latin yang lain. CIA dan Duta Besar Korry percaya bahawa Alessandri akan menang tanpa bantuan mereka, jadi mereka tidak perlu menyokongnya. Sebaliknya mereka berusaha memecahbelahkan gabungan kiri yang diperlukan oleh Allende untuk menang.

Ketika kempen berlanjutan, kemungkinan besar Allende akan menang. Sebelum tahun 1970, Nixon dan Kissinger tidak banyak memperhatikan Chile. Kissinger percaya bahawa tidak ada yang penting terjadi di hemisfera Selatan, dan mereka disibukkan oleh Perang Vietnam. Setelah Kissinger menyedari bahawa Allende mungkin menang, dia menumpukan usaha yang besar untuk menghentikan Allende. Pada saat itu, CIA dan Departemen Luar Negeri tidak punya waktu untuk melakukan kempen propaganda seperti yang mereka lakukan pada pilihan raya sebelumnya. AS juga tidak mempunyai calon untuk menyokong. Pada akhirnya, Korry menggariskan strategi & # 8220Rube Goldberg & # 8221 atau gambaran pemilihan semula & # 8220Frei. & # 8221 Seorang presiden Chile boleh menjalani beberapa penggal, tetapi tidak berturut-turut. Ia memerlukan Alessandri untuk kehilangan suara popular tetapi dipilih oleh Kongres. Dia kemudian harus menolak presiden, yang sesuai dengan pernyataannya bahawa dia hanya akan melayani jika dia mendapat sokongan rakyat. Dengan menolak presiden, pemilihan baru akan diperlukan. Presiden Senat akan menjadi presiden sementara, yang membolehkan Frei mencalonkan diri untuk dipilih semula dan Korry percaya bahawa Frei akan memenangi majoriti dengan mudah. Rancangan ini memerlukan sokongan tentera untuk memerangi sebarang tentangan UP. Pilihan lain, yang ditentang oleh Korry, adalah rampasan kuasa tentera. Dia bukan sahaja menganggapnya terlalu banyak campur tangan AS, dia juga percaya bahawa itu tidak akan berlaku.

Pembunuhan Jeneral René Schneider

Apabila menjadi jelas bahawa & # 8220 Gambit pemilihan semula Frei & # 8221 akan gagal, Kissinger mengalihkan kuasa untuk membuat keputusan mengenai Chile dari Jabatan Negara ke NSC. Gedung Putih dan CIA memulakan Track II, yang cuba mewujudkan kudeta tentera. . Tentera Chile hanya cenderung terlibat dalam politik ketika ahli politik bertindak dengan cara yang tidak sah atau tidak berperlembagaan. Allende tidak melakukan sesuatu yang dianggap tidak sah, jadi tentera tidak mungkin masuk campur tanpa menghiraukan pendapat peribadi mereka mengenai Allende.

Dalam laporan berikut kecuali Laporan Kongres mengenai dugaan plot pembunuhan terhadap pemimpin asing, laporan tersebut menerangkan hubungan antara pemerintah AS dan konspirator dalam percubaan penculikan Jeneral Schneider & # 8217. Tujuan menculik Schneider dari perspektif AS ialah dia tidak akan menyokong rampasan kuasa terhadap Allende. Schneider adalah ketua tentera Chile dan seorang konstitusionalis yang bermaksud bahawa kecuali jika Allende bertindak tidak sah, tentera tidak akan terlibat dalam arena politik. Siasatan kongres juga melihat sejauh mana Gedung Putih menyedari plot menentang Schneider dan memberi gambaran bagaimana CIA dan Gedung Putih bekerjasama.

Sumber: Kongres A.S. Dewan Negara. Pilih Jawatankuasa untuk Mengkaji Operasi Kerajaan Sehubungan dengan Aktiviti Perisikan. Plot Pembunuhan yang Disangka Melibatkan Pemimpin Asing. Kongres ke-94, sesi pertama, 1975. S. Rep 94-465.

Apa kesimpulan yang dapat dicapai berdasarkan dokumen dan adakah anda setuju dengan kesimpulan yang dicapai oleh laporan tersebut? Adakah dengan cukup menjelaskan hubungan antara Gedung Putih, CIA, dan konspirator Chili?

Hubungan AS dengan Allende & # 8217s Chile

Kongres Chile memilih presiden Allende pada 24 Oktober 1970. AS menyedari bahawa tentera Chile tidak akan campur tangan, jadi pemerintah AS mula memformalkan dasar bagaimana mereka akan memperlakukan pemerintah Allende. Sebelum pertemuan pada 6 November, Kissinger mengirim Nixon memorandum yang menjelaskan apa yang dapat dilakukan oleh Allende sebagai Presiden dan cara-cara berbeza yang dapat dilakukan oleh pemerintah AS untuk menangani situasi tersebut. Di dalamnya, Kissinger menjelaskan bahawa Chile akan menjadi sosialis seperti Cuba dan Kesatuan Soviet. Dia menyatakan bahawa Chile yang sosialis akan menjadi ancaman terhadap keselamatan dan kepentingan AS di rantau ini.

Dia menyenaraikan tiga rancangan yang sedang dipertimbangkan oleh pemerintah AS. Yang pertama mengatakan bahawa AS harus terus memperlakukan Chile seperti dulu. Dua yang lain akan memberi tekanan kepada Allende sehingga rancangannya akan gagal. AS dapat menegakkan embargo ekonomi di Chile dan menghentikan bantuan yang mereka berikan kepada negara itu. Kedua-dua rancangan itu berbeza sama ada untuk mengecam Allende secara terbuka atau menjauhkan tekanan dari Chile di depan umum. Pada akhirnya, AS memilih untuk secara diam-diam menerapkan tekanan ke Chile.

Sumber: Rumah Putih. Memorandum RAHSIA / SENSITIF untuk Presiden, & # 8220Tema: Mesyuarat NSC, 6 November & # 8212 Chile. & # 8221 5 November 1970.

Apa yang menjadikan Chile menjadi sosialis begitu berbeza dengan ancaman komunisme dan sosialisme yang tersebar di negara lain? Mengapa AS mungkin memilih untuk menerapkan kebijakan terhadap Chile yang dingin tetapi betul? Mengapa Kissinger percaya Nixon harus menyuarakan pendapatnya mengenai isu ini?

Kepentingan Perniagaan AS di Chile

Perniagaan AS pertama kali memperoleh kepentingan besar dalam ekonomi Chili pada awal 1900-an. Menjelang tahun 1920-an, 90 peratus tembaga Chili adalah milik Amerika dan sepertiga perdagangan Chile & # 8217 dengan AS. Tembaga merupakan sebahagian besar eksport Chile & # 8217, tetapi harganya sentiasa meningkat. Syarikat AS masih memiliki lombong terbesar hingga tahun 1960-an, ketika Presiden Chile Frei mulai bekerja untuk menasionalisasi tambang tembaga. Di bawah rancangannya, Chile perlahan-lahan akan membeli lombong dari pemilik swasta tanpa menimbulkan ketegangan antara Chile dan AS. Masalah dengan rancangan Frei adalah bahawa ia meningkatkan hutang Chile ke AS.

Semasa Allende menjadi Presiden, dia memutuskan untuk menasionalisasi tambang tembaga sepenuhnya. Hutang dan pampasan tetap menjadi isu penting bagi syarikat AS, tetapi mereka tidak terkejut dengan langkah Allende. Allende menyimpulkan bahawa ratusan juta dolar yang diperoleh syarikat AS adalah & # 8220melebihi keuntungan & # 8221 dan Chile tidak akan memasukkannya ke dalam perjanjian pampasan. Saya

Artikel berikut dari Jack Anderson membahas hubungan antara CIA dan International Telephone and Telegraph Corporation (ITT). Artikel itu membincangkan rancangan ITT & # 8217 untuk memberi tekanan ekonomi terhadap Chile.

Sumber: Anderson, Jack. & # 8220Memos Bare ITT Cuba untuk Coup Coup. & # 8221 The Washington Post. 21 Mac 1972.

Bagaimana artikel itu menggambarkan hubungan antara CIA dan ITT? Bagaimana ia menunjukkan kepentingan prospek perniagaan di Chile?

Kejatuhan Allende dan Kudeta 1973

Kekangan yang dikenakan AS ke Chile membantu menggoyahkan ekonomi dan meningkatkan kerusuhan sosial. CIA, dalam usaha untuk melemahkan Allende, membiayai kumpulan pembangkang sayap kanan dalam pemilihan parlimen pada tahun 1973. Allende mulai kehilangan kawalan terhadap penduduk dan seluruh pemerintah. Mahkamah Agung Chili dan Kongres memutuskan pada pertengahan tahun 1973 bahawa tindakan Allende tidak berperlembagaan. Pada masa itu, Jeneral Carlos Prats, yang menggantikan Jeneral Schneider sebagai Panglima Tentera Darat Chile, mengundurkan diri setelah gagal mengembalikan ketenteraman ke Chile. Jeneral Augusto Pinochet menggantikannya.

Bahagian pendapat di bawah diterbitkan lebih dari sebulan sebelum rampasan kuasa berlaku. Ini menangani banyak masalah yang menyebabkan kerusuhan di Chile serta peranan AS. Di dalamnya Morris membahas masalah yang harus dihadapi Allende tanpa mengira kedudukan AS, tetapi dia juga menunjukkan bagaimana AS memperburuk masalah lain semasa presiden Allende.

Sumber: Morris, David J. & # 8220U.S. lwn Allende. & # 8221 The Washington Post. 5 Ogos 1973.

Apakah bias Morris & # 8217? Argumen apa yang dibuat Morris mengenai alasan kerusuhan di Chile dan bagaimana hujahnya berbeza dengan dokumen politik lain yang disertakan?


Pelarian di Amerika Latin

Sebilangan besar negara Amerika Latin relatif terbuka untuk pendatang dari tahun 1918 hingga 1933. Namun, setelah perampasan kuasa Nazi di Jerman, namun, ketika pencarian perlindungan berlanjutan semakin meningkat, penentangan popular dan rasmi terhadap penerimaan orang Yahudi Eropah dan orang asing lain meningkat. Kerajaan Amerika Latin secara rasmi hanya membenarkan sekitar 84,000 pelarian Yahudi untuk berhijrah antara tahun 1933 dan 1945, kurang dari separuh jumlah yang diterima selama lima belas tahun sebelumnya. Yang lain memasuki negara-negara ini melalui saluran haram.

Keengganan negara-negara Amerika Latin untuk menawarkan kemasukan ke lebih banyak pelarian Yahudi berpunca dari banyak sebab. Antisemitisme yang semakin meningkat tidak diragukan lagi adalah salah satu sebab, seperti ketakutan terhadap persaingan ekonomi. Dalam kes-kes tertentu, ada kebencian dari kenyataan bahawa beberapa pelarian Yahudi yang diterima dengan syarat mereka bekerja di wilayah pertanian kemudiannya berpindah ke kota-kota. Selain itu, simpati beberapa orang Amerika Latin keturunan Jerman terhadap ideologi Nazi dan teori perkauman juga menyumbang kepada peningkatan antisemitisme.

Semasa Depresi Besar, para pemimpin politik dan pemerintah di seluruh wilayah memanfaatkan krisis ekonomi untuk membangun pangkalan populis. Dasar penguasa seperti Getulio Vargas (Brazil), Roberto Ortiz (Argentina), Arturo Alessandri (Chile), Lazaro Cardenas (Mexico), dan Fulgencio Batista (Cuba) mencerminkan trend ini, yang mendorong pengembangan parti politik anti-imigran atau platform dan kempen akhbar yang kuat menentang imigresen. Sikap ini tercermin dalam undang-undang imigrasi yang semakin ketat yang diperkenalkan di seluruh Amerika Latin pada akhir 1930-an (Mexico pada tahun 1937 Argentina pada tahun 1938 Cuba, Chile, Costa Rica, Colombia, Paraguay, dan Uruguay pada tahun 1939). Hasil undang-undang ini sangat mencolok.Argentina, yang telah menerima 79.000 pendatang Yahudi antara tahun 1918 dan 1933, secara rasmi mengakui 24.000 antara tahun 1933 dan 1943. 20.000 orang Yahudi yang lain memasuki Argentina secara haram, melintasi sempadan dari negara-negara jiran. Brazil mengakui 96,000 pendatang Yahudi antara tahun 1918 dan 1933, tetapi hanya 12,000 antara 1933 dan 1941.

Dalam iklim ini, pihak berkuasa Cuba menolak kemasukan kebanyakan penumpang di kapal tersebut Louis, ketika ia berlabuh di Havana pada Mei 1939. Sementara itu Louis membawa sejumlah besar calon imigran yang luar biasa dan disertai oleh perhatian media yang ketara, kejadian itu tidak terpencil. Penumpang di kapal Orduña, Flandre, dan Orinoco terperangkap dalam keadaan serupa. Pada bulan November 1941, pemerintah Jerman hampir menghentikan aliran pelarian Yahudi ke Amerika Latin ketika melarang semua penghijrahan Yahudi dari wilayah di bawah kawalannya.

Orang bukan Yahudi merasa lebih senang untuk berhijrah ke beberapa negara Amerika Latin. Mexico mengakui hanya 1.850 pelarian Yahudi antara tahun 1933 dan 1945, tetapi mengeluarkan sekurang-kurangnya 16,000 visa imigrasi kepada pelarian setia Sepanyol antara tahun 1938 dan 1945, dan lebih dari 1.400 visa kepada pelarian Katolik Poland antara tahun 1939 dan 1941. Brazil mencadangkan untuk mengambil beberapa ribu orang bukan Yahudi pelarian dari wilayah terkawal Finland dan Jerman, termasuk umat Katolik yang ditakrifkan sebagai "bukan orang Arya" di bawah sistem klasifikasi kaum Nazi.

Terdapat pengecualian untuk penerimaan sejuk ini. Pada Persidangan Evian antarabangsa mengenai krisis pelarian, hanya Republik Dominika yang setuju untuk menerima pelarian tambahan, dengan syarat mereka mempunyai cara untuk "menyumbang kepada pengayaan negara." Tawaran ini datang ketika Presiden Rafael Trujillo berusaha untuk memulihkan reputasinya setelah pemerintahnya membantai orang-orang Haiti Hitam pada tahun 1937 dan membawa kekayaan putih ke negaranya. Pemerintah Dominican kemudiannya menyumbangkan tanah di Sosuá, sebuah kota di pantai utara pulau itu, untuk pendirian petempatan pertanian Yahudi. Walaupun mendapat sokongan daripada Presiden AS Franklin D. Roosevelt dan Jabatan Negara Amerika, dan pelaburan sejumlah besar wang oleh orang Yahudi di Amerika Syarikat, Republik Dominika mengakui hanya 645 orang Yahudi dari tahun 1938 hingga 1945 dan populasi koloni Sosuá mencapai 476 penduduk pada tahun 1943. Walaupun begitu, pihak berkuasa Dominika mengeluarkan sekitar 5,000 visa kepada orang Yahudi Eropah antara tahun 1938 dan 1944, walaupun majoriti penerima tidak pernah menetap di Republik Dominika. Namun, dokumen-dokumen ini merupakan pusat kemampuan mereka untuk melarikan diri dari Eropah yang dijajah Nazi.

Yang kurang terkenal adalah kemasukan lebih daripada 20,000 pelarian Yahudi antara tahun 1938 dan 1941 ke negara Bolivia Andean. Yang menentukan dalam usaha ini adalah usaha Mauricio (Moritz) Hochschild, seorang pembesar perlombongan Jerman-Yahudi yang menguasai sepertiga pengeluaran mineral Bolivia dan mempunyai hubungan politik dengan Presiden Bolivia Germán Busch. Setelah Perang Chaco dengan Paraguay (1932-1935), Busch berusaha untuk menghidupkan kembali ekonomi Bolivia dengan mengakui pendatang Eropah. Hochschild menggunakan bukaan ini untuk memudahkan aliran imigran Yahudi Jerman dan Austria secara tetap, yang memperoleh visa yang diberikan oleh lima konsulat Bolivia di Eropah (Zurich, Paris, London, Berlin, dan Vienna). Para pelarian tiba dengan kapal di Arica, Chile, di mana mereka dibawa dengan kereta api ke La Paz, Bolivia, di tempat yang dikenali sebagai Express Judio ("Ekspres Yahudi"). Dengan bantuan Jawatankuasa Pengagihan Bersama Yahudi Amerika yang berpusat di AS, Hochschild menubuhkan kemudahan untuk pendatang, yang kebanyakannya kemudiannya melakukan perjalanan secara haram melintasi sempadan Bolivia ke negara jiran, terutama Argentina. (Hochschild's Sociedad de Protection a los Immigrantes Israelitas atau SOPRO memiliki pejabat di La Paz, Cochabamba, Potosi, Sucre, Oruro, dan Tarija.)

Diplomat Mexico Gilberto Bosques Saldivar juga memainkan peranan penting dalam menyelamatkan orang Yahudi. Sebagai konsul di Marseilles, sebuah kota pelabuhan yang menjadi Vichy France, Bosques mengarahkan pegawai konsular untuk mengeluarkan visa kepada setiap pelarian yang ingin melarikan diri ke Mexico. Usahanya menyelamatkan nyawa puluhan ribu orang Yahudi dan pelarian yang melarikan diri dari pemerintahan diktator Franco di Sepanyol. Bosques juga menyewa sebuah istana dan kem percutian musim panas di dekat Marseilles untuk menempatkan pelarian, dengan menyatakan bahawa di bawah undang-undang antarabangsa, harta itu merupakan wilayah Mexico. Pada tahun 1943, Gestapo menangkap Bosques, keluarganya, dan 40 kakitangan konsular dan menahan mereka di Jerman selama setahun sehingga pemerintah Mexico mendapatkan pembebasan mereka melalui pertukaran tahanan. Selepas perang, Bosques akan terus berkhidmat sebagai duta besar Mexico ke beberapa negara dan memainkan peranan berpengaruh dalam menyelesaikan Krisis Peluru berpandu Kuba 1962.

Setelah Nazi Jerman dan rakan-rakannya Axis mulai melakukan pembunuhan besar-besaran terhadap orang-orang Yahudi Eropah pada tahun 1941, beberapa pemerintah Amerika Latin mengeluarkan pasport, visa, dan surat-surat kewarganegaraan melalui legasi Eropah mereka. Dokumen-dokumen ini memainkan peranan penting dalam menyelamatkan orang-orang Yahudi, walaupun banyak yang tidak pernah sampai ke negara-negara yang mengeluarkan surat-surat tersebut. Walaupun begitu, dokumen-dokumen ini sering memungkinkan mereka memulakan perjalanan menuju keselamatan. Bermula pada tahun 1942, El Salvador menyediakan hingga 20,000 pasport untuk orang Yahudi di bawah pendudukan Nazi melalui Konsul Jeneralnya di Geneva, José Arturo Castellanos. Pasport ini sangat berguna dalam menyelamatkan nyawa di Budapest pada tahun 1944, ketika Yahudi Hungaria adalah komuniti Yahudi yang terakhir di Eropah yang diduduki.

Amerika Latin adalah destinasi penting bagi banyak mangsa yang selamat selepas Holocaust. Lebih daripada 20,000 orang pengungsi Yahudi (DP) berhijrah ke rantau ini antara 1947-1953. Destinasi utama mereka adalah Argentina, yang menjadi rumah bagi sekurang-kurangnya 4.800 mangsa Holocaust yang masih hidup. Yang lain menetap di Brazil, Paraguay, Uruguay, Panama, Costa Rica, antara negara-negara lain.


Kemerdekaan dari pemerintahan Sepanyol di Amerika Selatan

Sally James Farnham, Potret Berkuda Simón Bolivar, dikhaskan 1921, gangsa, setinggi 13 kaki 6 inci (terletak di Central Park South and Avenue of the Americas, New York City) foto: David Shankbone, CC BY 2.5

Akar Kemerdekaan

Jajahan Sepanyol yang luas di Amerika Utara, Tengah dan Selatan (yang merangkumi separuh dari Amerika Selatan, Mexico sekarang, Florida, pulau-pulau di Caribbean dan barat daya Amerika Syarikat) mengisytiharkan kemerdekaan dari pemerintahan Sepanyol pada awal abad kesembilan belas dan pada gilirannya abad kedua puluh, beratus-ratus tahun era penjajahan Sepanyol telah berakhir. Bagaimana ini berlaku? Cita-cita pencerahan demokrasi - persamaan di bawah undang-undang, pemisahan gereja dan negara, kebebasan individu - mendorong gerakan kemerdekaan kolonial pada akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh. Pencerahan bermula di Eropah abad ke-18 sebagai gerakan filosofis yang mengambil sains, akal, dan penyelidikan sebagai prinsip panduannya untuk menantang tradisi dan reformasi masyarakat. Hasil perubahan pemikiran ini tercermin dalam revolusi Amerika dan Perancis — di mana bentuk pemerintahan monarki (di mana Raja diperintah oleh hak ilahi) digantikan dengan Republik yang diberdayakan oleh rakyat.

Di Sepanyol, penjajahan oleh Napoleon semasa Perang Semenanjung (1808-1814) juga memberi inspirasi kepada pembebasan untuk menentang penjajah asing. Contoh-contoh pemberontakan di Jajahan Inggeris, Perancis, dan Sepanyol memberi kuasa kepada para revolusioner Amerika Latin yang berspekulasi mengenai apakah kemerdekaan adalah alternatif yang realistik dan layak untuk pemerintahan kolonial. Istilah "Amerika Latin" berasal pada abad kesembilan belas, ketika ahli hukum Argentina Carlos Calvo dan jurutera Perancis Michel Chevalier, merujuk pada pencerobohan Napoleon ke Mexico pada tahun 1862, menggunakan istilah "Latin," merujuk kepada mereka yang bahasa kebangsaannya - seperti bahasa Sepanyol - berasal dari bahasa Latin, untuk menunjukkan perbezaan dari orang-orang berbahasa Inggeris "Anglo-Saxon" di Amerika Utara.

Pedro José Figueroa, Simón Bolívar: Pembebas Colombia, c. 1820, minyak di atas kanvas, 95 x 64 cm (Museo Nacional de Colombia, Bogotá)

Sebahagian besarnya adalah orang-orang kreol yang menghasut perjuangan untuk pembebasan. Creoles tetap terhubung dengan Eropah melalui keturunan mereka dan kerana mereka sering dididik di luar negara, idea-idea penentuan nasib sendiri sangat menarik bagi mereka. Semenanjung di sisi lain secara langsung berkaitan dengan Sepanyol dalam keturunan dan kesetiaan. Pada tahun 1793, kreol Kolombia Antonio Nariño, yang kemudiannya menjadi jeneral tentera dalam perjuangan kemerdekaan Colombia, mencetak terjemahan bahasa Perancis Pengisytiharan Hak Manusia dan Warganegara , menunjukkan aspek dwibahasa dan kebudayaan kemerdekaan Amerika Latin. Terjemahan pidato yang dibuat oleh bapa pengasas Amerika Syarikat, termasuk Thomas Jefferson dan John Adams, juga beredar di Amerika Latin.

Namun, tidak semua kreol percaya pada kemerdekaan dan demokrasi — sebenarnya, ada penentangan para royalis kreol yang menyokong Mahkota Sepanyol dan bersekutu dengan Semenanjung. Patrriot C reole (berbanding dengan golongan royalis) tertarik dengan idea kemerdekaan dan menganggap diri mereka sebagai orang Amerika Latin, bukan sebagai orang Sepanyol. Walaupun telah dilahirkan dan dibesarkan dalam kesetiaan orang tua Sepanyol kepada ibu bapa Sepanyol, mereka secara budaya berhubungan dengan Amerika Latin. Terletak di antara kedua-dua identiti, para patriot kreol menganggap diri mereka keturunan, tetapi berbeza dengan, orang Sepanyol.

Simón Bolívar

Pada tahun 1819, Simón Bolívar (di atas) mengartikulasikan konsep identiti Amerika Latin yang unik dari segi perkauman, dengan menyatakan bahawa "orang kita tidak seperti Eropah atau Amerika Utara, kita lebih merupakan campuran Afrika dan Amerika daripada kita anak-anak Eropah … Tidak mustahil untuk dikatakan dengan pasti mana-mana umat manusia kita berada. ” 1 Dengan rasa identiti Amerika Latin yang baru ditemukan ini, para revolusioner kreol mendekati kemerdekaan dari sudut Pencerahan, tetapi dengan dimensi budaya tambahan yang diberitahu oleh pengalaman tempatan mereka.

Dua negara pertama, dan paling terkenal, di Amerika untuk mencapai kemerdekaan adalah Amerika Syarikat (1776), yang dipimpin oleh Jeneral George Washington, dan Haiti (1804), yang dipimpin oleh Toussaint L'Ouverture (kiri). Negara-negara Amerika Latin lain, kecuali Cuba dan Puerto Rico, juga memulai perjuangan mereka untuk kemerdekaan pada awal abad kesembilan belas — misalnya, Chile dan Mexico, dimulai pada tahun 1810, walaupun otonomi mereka tidak dijamin hingga kemudian: Chile pada tahun 1818 dan Mexico pada tahun 1821. Oleh kerana wilayah-wilayah dibebaskan secara berasingan dengan tujuan utama untuk membebaskan seluruh kesetiaan, perjuangan untuk kemerdekaan datang secara perlahan dan bertahap.

Di bahagian utara Amerika Selatan, Simón Bolívar memulai perjuangannya untuk kemerdekaan dengan membebaskan negara-negara yang menjadi sebahagian dari Kesetiaan Granada Baru. Pada 30 Ogos 1821, Gran Colombia, sebuah konglomerat negara-negara yang baru-baru ini dibebaskan yang sebelumnya merupakan sebahagian daripada Kesetiaan Granada Baru (termasuk Colombia dan Venezuela moden), ditubuhkan di Kongres Cúcuta (lihat peta di bawah). Pada kongres yang sama, Bolívar dipilih sebagai presiden.

Setelah pembebasan Ecuador pada tahun 1822, dan Panama pada tahun 1821, Gran Colombia berkembang dengan kemasukan kedua-dua negara ini. Dalam percubaannya untuk membebaskan sebanyak mungkin Amerika Latin, Bolívar mengembara ke selatan dan membebaskan Bolivia pada tahun 1825 — sebuah negara yang namanya memberi penghormatan kepada pembebasnya.

Peta Gran Colombia (1824)

Pahlawan, Syuhada, dan Pembebas

Walaupun turun naik ekonomi dan pergolakan politik, ada keinginan di kalangan warga negara agar para seniman mendokumentasikan autonomi Amerika Latin dan dalam prosesnya membuat ikonografi Amerika Latin yang baru. Potret pembebas, penggambaran kiasan kemerdekaan, dan perwakilan pertempuran penting merangkumi produksi artistik awal abad kesembilan belas. Terikat dengan keinginan untuk membangun identitas nasional, potret dan lukisan sejarah sangat diminati — yang pertama mendokumentasikan kemiripan tokoh revolusi, sementara yang terakhir mencatat pertempuran besar dan peristiwa penting kemerdekaan. Walaupun genre ini wujud sebelum merdeka, popularitinya meningkat dengan ketara pada awal abad kesembilan belas.

Dengan pengecualian Mexico, Cuba, dan Brazil, tidak ada sekolah seni yang ditaja oleh pemerintah atau komuniti seni yang ditubuhkan di awal Amerika Latin pasca kemerdekaan. Akibatnya, seniman dilatih di studio seni kecil, atau oleh seniman yang bekerja, atau dalam banyak kes sama sekali tidak dilatih secara formal - yang membantu menjelaskan kepelbagaian gaya dalam lukisan awal abad kesembilan belas. Seringkali diabaikan atau dikategorikan salah, awal abad kesembilan belas adalah masa transformasi ketika kedua seniman dan penonton menyesuaikan diri dengan masyarakat yang berubah, mengartikulasikan rasa identiti nasional, dan dalam prosesnya, menciptakan tradisi seni baru.

Potret

El Libertador Simón Bolívar dilahirkan pada tahun 1783 di Caracas, Venezuela dari keluarga bangsawan. Dia diajar oleh Simón Rodríguez, yang memperkenalkan Bolívar kepada karya ahli falsafah Pencerahan Jean-Jacques Rousseau — khususnya ideanya mengenai asal-usul ketidaksamaan. Latar belakang istimewa Bolívar juga mengizinkannya untuk pergi ke luar negeri, dan pada tahun 1804 dia bertemu dengan Kaisar Perancis Napoleon Bonaparte dan naturalis Prusia, dan penjelajah, Alexander von Humboldt yang telah banyak melakukan perjalanan di Amerika Latin dan menyalakan patriotisme Bolívar.

Bolívar berpose untuk pelukis Kolombia Pedro José Figueroa, keturunan keluarga kolonial potret dan seniman miniatur. Dalam Simón Bolívar: Pembebas Kolombia (di atas), Figueroa menekankan kemenangan ketenteraan Bolívar melalui tiga pingat yang menghiasi seragamnya: Perintah Pembebasan Venezuela, Salib Boyacá dan Pembebas Cundinamarca. Dalam potret lain oleh Figueroa (di bawah), The Liberator digambarkan dengan pakaian seragam tentera dengan tanda pangkat emas besar, pedang yang tergantung dari pinggang, dan tali pinggang yang menonjol dengan inisialnya "S.B." dicetak pada tali pinggang.

Pedro José Figueroa, Bolívar dan Allegory of America, 1819, minyak di atas kanvas, Museo Quinta de Bolivar, Bogotá (Ministerio de Cultura de Colombia)

Dalam kedua potret oleh Figueroa, Bolívar tampak hampir sepenuhnya frontal, posturnya kaku dan anatomi canggung — estetika kolonial yang dibawa oleh seniman hingga abad kesembilan belas. Melekatkan tekstur, warna, dan pakaian, lukisan ini menekankan kepentingan sejarah atau sosial pengasuh. Penggunaan teks dalam potret - ciri lain dari lukisan kolonial - muncul di dua potret Figueroa di Bolívar, dan juga di Potret Bolívar di Bogotá oleh José Gil de Castro (di bawah). Dalam setiap potret ini, penggunaan teks membantu memperkuat kepahlawanan Bolívar, dengan menyatakan lagi, dan kali ini dalam bentuk bertulis, bahawa dia memang El Libertador. Walaupun pakaian ketenteraan nampaknya menjadi ciri yang konsisten dalam potret Bolívar, ciri wajah dan warna kulitnya berubah menurut artis. Walaupun fakta bahawa Bolívar adalah kreol, Figueroa menarik perhatian pada watak Amerika Latinnya yang unik dengan menggambarkan kulitnya yang lebih gelap - rujukan pada percampuran kaum yang mencirikan Amerika Latin setelah penjajahan.

Jacques-Louis David, Napoleon dalam Kajiannya di Tuileries, 1812, minyak di atas kanvas, 203.9 x 125.1 cm (Galeri Seni Nasional)

Berbeza dengan Figueroa, Gil de Castro menghadirkan Bolívar dalam potret panjang, memberikan pemandangan kedua The Liberator dan sekitarnya. Format dan komposisi potret, serta pose, ingat Maharaja Napoleon dalam Kajiannya di Tuileries oleh artis Perancis Jacques-Louis David (kiri). Pandangan dalaman kedua potret memberikan maklumat lebih lanjut mengenai keperibadian jeneral ini. Dalam kes Napoleon, misalnya, David menyertakan salinan Plutarch's Kehidupan di lantai, dalam usaha meletakkan Napoleon dalam keturunan kuno. Dalam potret Gil de Castro Bolívar, dunia yang menonjol di latar belakang mengumumkan cita-cita keduniawian dan wilayah Bolívar, seperti yang tercermin dalam pembebasannya dari beberapa negara Amerika Latin.

Pakaian ketenteraan dan pahlawan Bolívar, yang ditunjukkan dengan satu tangan terselip di dalam jaketnya dan tubuhnya diposisikan dengan sudut, mengingatkan potret Napoleon. Walaupun kedua-dua potret itu mewakili kawasan pedalaman - jauh dari pertempuran apa pun - Bolívar dan Napoleon dengan bangga memakai seragam tentera mereka. Kepahlawanan ketenteraan Bolívar semakin diserlahkan oleh spanduk merah teks di bahagian atas, yang berbunyi "Peru mengingatkan perbuatan kepahlawanan yang dihormati kepada Liberatornya." Dilukis pada tahun 1830, tahun kematian Bolívar, Gil de Castro menggambarkan Bolívar yang sudah tua namun mulia, sangat berbeza dengan pembebas muda yang dilihat pada potret Figueroa sebelumnya (bahagian atas halaman). Persamaan kuat antara Potret Bolívar di Bogotá dan Maharaja Napoleon dalam Kajiannya di Tuileries , begitu juga dengan potret jeneral tentera yang lain, menunjukkan bahawa walaupun selepas kemerdekaan, seniman Amerika Latin terus mencari model artistik ke Eropah.

Lukisan Sejarah

Walaupun potret dapat menangkap keperibadian dan ciri fizikal seorang pahlawan, potensinya untuk menyampaikan naratif terbatas. Lukisan sejarah menyelesaikan masalah ini, membolehkan para seniman merakam pertempuran atau momen penting dalam perang kemerdekaan. Selain itu, dan mungkin yang lebih penting, lukisan sejarah sering kali disulami dengan pelajaran moral tentang kepahlawanan dan patriotisme. Akibatnya, dalam seni Eropah dianggap genre lukisan yang paling tinggi — di atas kehidupan, pemandangan, dan potret.

José María Espinosa, Pertempuran Sungai Palo, c. 1850, minyak di atas kanvas, 81 x 121 cm (Museo Nacional de Colombia, Bogotá)

Subjek sejarah juga dilukis oleh beberapa seniman yang sama yang membuat potret wira-wira kemerdekaan Amerika Latin. Ini berlaku dengan pelukis kreol Kolombia, José María Espinosa, seorang seniman yang banyak mengajar diri dan pakar dalam potret miniatur, tetapi juga pernah berkhidmat dalam Kempen Jeneral Nariño. Dilukis dari ingatan tetapi berdasarkan pengalaman langsung, Espinosa memperingati pertempuran Sungai Palo. Mungkin kerana kurangnya pengalaman dengan genre baru ini, Espinosa mengatur komposisinya seolah-olah itu adalah pemandangan. Berfokus pada topografi dan tumbuh-tumbuhan Colombia dan bukannya pada pahlawan ketenteraan tertentu dan momen penting, Espinosa's Pertempuran Sungai Palo (di atas) lebih baik difahami sebagai pemandangan lanskap dan bukannya perwakilan dari butir-butir peristiwa sejarah.Pendekatan landscapist-nya juga tercermin dalam penanganan komposisi, di mana ia menggambarkan latar depan, jalan tengah, dan latar belakang, menciptakan rasa ilusi ruang yang mendalam. Di latar depan, tanah yang paling dekat dengan penonton, dua askar tentera bersemangat menunggang kuda, sementara di tengah jalan pertempuran semakin sengit di dekat sungai, semuanya memuncak pada matahari terbenam yang damai. Pokok yang dipangkas diposisikan di sebelah kanan membingkai acara, yang terbentang dalam berbagai tahap yang memuncak di latar belakang.

Akhir Gran Colombia

Walaupun cita-cita Gran Colombia, ia tetap kompleks secara politik, dan bertambah buruk ketika Bolívar mengisytiharkan dirinya sebagai diktator pada tahun 1828, suatu tindakan yang dibenarkan olehnya dengan menunjukkan pemberontakan. Dia menjadi semakin tidak popular dan pada tahun yang sama berjaya dalam cubaan pembunuhan. Selepas tahun 1828, Bolívar berundur ke Santa Marta, Colombia di mana dia meninggal pada tahun 1830 sementara menunggu pengasingan sukarela di Eropah. Walaupun telah berusaha untuk mewujudkan perpaduan, dan dengan perang kemerdekaan yang telah berakhir, negara-negara Amerika Latin tidak lagi melihat alasan untuk bekerjasama. Gran Colombia bubar pada tahun 1830, dan dalam beberapa dekad berikutnya negara-negara Colombia, Venezuela, Ekuador dan Panama, seperti yang kita kenal sekarang, ditubuhkan.

1 Seperti yang dipetik dalam Marie Arana, Bolivar: Pembebas Amerika (Simon dan Schuster, 2013), hlm. 223.


Dasar Luar AS terhadap Amerika Latin pada abad ke-19

Dasar luar A.S. terhadap Amerika Latin pada abad ke-19 pada mulanya menumpukan pada mengecualikan atau mengehadkan pengaruh ketenteraan dan ekonomi kuasa Eropah, pengembangan wilayah, dan mendorong perdagangan Amerika. Objektif ini dinyatakan dalam Prinsip Tanpa Pemindahan (1811) dan Doktrin Monroe (1823). Dasar Amerika bersifat unilateralis (bukan isolasionis) secara beransur-ansur menjadi lebih agresif dan campur tangan kerana idea Manifest Destiny menyumbang kepada perang dan konflik ketenteraan terhadap penduduk pribumi, Perancis, Britain, Sepanyol, dan Mexico di Hemisfera Barat. Sentimen ekspansionis dan politik domestik A.S. mengilhami dorongan dan ekspedisi filsafat aneksasiis ke Mexico, Cuba, dan beberapa bahagian di Amerika Tengah. Perang saudara di Amerika Syarikat menghentikan sementara untuk intervensi dan impian imperialis di Amerika Latin. Dari tahun 1870-an hingga akhir abad ini, dasar A.S. memperhebatkan usaha untuk mewujudkan hegemoni politik dan ketenteraan di Hemisfera Barat, termasuk campur tangan tentera laut berkala di Caribbean dan Amerika Tengah, bahkan sampai ke Brazil pada tahun 1890-an. Pada akhir abad ini, Setiausaha Negara Richard Olney menambahkan Olney Corollary ke dalam Doktrin Monroe ("Hari ini Amerika Syarikat secara praktiknya berdaulat di benua ini dan fiatnya adalah undang-undang atas subjek-subjek yang membatasi penempatannya.") , dan Presiden Theodore Roosevelt menyumbang akibatnya sendiri pada tahun 1904 (“di Hemisfera Barat kepatuhan Amerika Syarikat terhadap Doktrin Monroe dapat memaksa Amerika Syarikat, namun dengan enggan, dalam kes-kes yang salah atau mati pucuk, untuk menggunakan kekuatan polis antarabangsa "). Dasar Amerika terhadap Amerika Latin, pada awal abad ini, secara eksplisit membenarkan campur tangan unilateral, penjajahan ketenteraan, dan transformasi negara-negara berdaulat menjadi pelindung politik dan ekonomi untuk mempertahankan kepentingan ekonomi A.S. dan konsep keamanan negara yang berkembang.

Kata kunci

Mata pelajaran

  • Sejarah Caribbean
  • Sejarah Amerika Tengah
  • Sejarah Mexico
  • Sejarah Amerika Latin dan Dunia Lautan
  • Sejarah Diplomatik
  • Kolonialisme dan Imperialisme

Dasar A.S. di Hemisfera Barat Sebelum Kemerdekaan Amerika dan Brazil

Perang jajahan Amerika untuk kemerdekaan dari Britain (1776-1783) adalah sebahagian daripada konflik besar di antara kuasa-kuasa Eropah yang membentang dari India dan Mediterranean ke Hindia Barat dan Amerika Utara. Senjata, wang, aset tentera laut, dan tentera Perancis dan Sepanyol memungkinkan kemenangan penjajah setelah perang yang berlangsung selama tujuh tahun. Ketika Perjanjian Paris (1783) mengesahkan kemerdekaan jajahan dari Inggeris, Amerika Syarikat yang baru diwujudkan adalah sebuah republik persekutuan yang rapuh yang dikelilingi oleh harta tanah kuasa-kuasa besar Eropah dan banyak negara dan kumpulan suku asli Amerika.

Apa yang menjadi "A.S. dasar luar menuju Amerika Latin ”berasal dari geopolitik global, terutama dalam persaingan komersial, wilayah, dan ketenteraan dengan Britain, Perancis, Sepanyol, dan Rusia. Penggubal dasar Amerika berusaha mempertahankan republik baru dari campur tangan Eropah dalam politik dalamannya, untuk memperluas wilayah nasional, membuka pasaran untuk eksport Amerika, menjamin hak perkapalan netral, dan memerangi cetak rompak. Dasar luar negeri di Belahan Bumi Barat memfokuskan pada penolakan strategik, yaitu, untuk mengecualikan atau membatasi pengaruh politik, ketenteraan, dan ekonomi pesaing Eropah di rantau ini. Objektif dasar ini menjadikan harta tanah penjajah Eropah di Amerika Utara dan Caribbean menjadi perhatian utama dan merangka dasar luar Amerika di Hemisfera dari tahun 1780-an hingga akhir tahun 1820-an.

Tidak akan ada negara-negara Amerika Latin yang bebas sehingga Haiti membebaskan dirinya dari Perancis (1804), perang kemerdekaan di Amerika Sepanyol (sekitar 1810-1826), dan Brazil pecah dari Portugal (1821-1822). Sementara itu, Thomas Jefferson bimbang (pada tahun 1786) bahawa Sepanyol mungkin terlalu lemah untuk mempertahankan tanah jajahannya “sehingga penduduk kita cukup maju untuk mendapatkannya dari mereka secara bertahap [sic]. " Presiden Amerika yang pertama, George Washington, memahami dengan baik bahawa kelangsungan hidup dan kemakmuran negara baru bergantung pada penyisipan strategiknya ke dalam sistem antarabangsa dan pertahanannya terhadap kuasa-kuasa Eropah di hemisfera.

Presiden pertama negara itu - Washington, John Adams, dan Jefferson - memperingatkan agar tidak melibatkan pakatan tetapi terlibat dalam dasar luar mengikut andaian politik kekuasaan. Dasar luar berakar pada keamanan nasional, keuntungan komersial, pengembangan wilayah, dan nasionalisme yang tegas. Washington memberi amaran kepada kongres bahawa "Jika kita berhasrat untuk menghindari penghinaan, kita mesti dapat menangkisnya jika kita ingin mendapatkan perdamaian, salah satu instrumen paling kuat dari kemakmuran kita yang meningkat, harus diketahui bahawa kita selalu bersedia untuk berperang. " 6 Enam tahun kemudian Alexander Hamilton menasihati, "Di samping keamanan akhirnya terhadap pencerobohan, kita pasti harus melihat kepemilikan Floridas dan Louisiana, dan kita harus berjongkok di Amerika Selatan." 3

Mengelakkan "keterlibatan" dalam pakatan formal, pengasas republik Amerika menggunakan agresif, jika kadang-kadang berselindung, unilateralisme dan penempatan kekuatan tentera untuk mencapai objektif dasar luar. Mengamalkan dasar-dasar yang, menurut kata George Washington, akan membolehkan Amerika "memerintah kekayaannya sendiri", negara itu berperang (perang kuasi) yang tidak diisytiharkan terhadap Perancis (1798-1800) di Caribbean dan Hindia Barat, memperoleh Wilayah Louisiana dari Napoleon (1803), secara haram menganeksasi Florida Barat Sepanyol (1810-1811) dan menyerang Kanada dalam Perang 1812 melawan Britain. Oleh kerana Sepanyol kehilangan kerajaan Amerika untuk pemberontak kolonial, Amerika Syarikat menyerang Florida Timur (1817-1818), seolah-olah melindungi dirinya dari serangan India Seminole, dan merundingkan Perjanjian Adams-Onís (1819), memaksa Sepanyol untuk secara resmi melepaskan Timur dan Florida Barat (1819-1821). Dasar luar Amerika di hemisfera menggunakan kekuatan bersenjata berulang pada setengah abad pertama negara, dan unilateralisme akan bertahan sebagai asas dasar luar Amerika di Amerika Latin dan di tempat lain.

Kemerdekaan Amerika Sepanyol: Permulaan Dasar A.S ke arah Amerika Latin

Selepas tahun 1810, bagaimana untuk bertindak balas terhadap pembubaran kerajaan Iberia di hemisfera memberikan keputusan sukar kepada pembuat dasar Amerika. Dua isu utama adalah berkecuali semasa perang kemerdekaan menentang Sepanyol dan akhirnya pengiktirafan negara-negara baru Sepanyol Amerika dan Brazil. Pada Januari 1811, Kongres mengeluarkan doktrin kebijakan seminal terhadap Belahan Bumi Barat, yang disebut Tiada Resolusi Pemindahan: Amerika Syarikat mendefinisikan setiap pemindahan wilayah di hemisfera dari satu kuasa Eropah ke negara lain sebagai ancaman atau potensi ancaman terhadap keselamatan dan kepentingan nasionalnya. Prinsip ini, yang pada awalnya tertumpu pada Kuba dan Floridas, akan menjadi preseden bagi Doktrin Monroe yang lebih terkenal, yang akan dibuat penggubal dasar Amerika berulang kali dari tahun 1823 hingga Perang Dunia II. Sementara itu, Amerika Serikat mengirim "ejen pelaut dan perdagangan" ke wilayah itu, dimulai dengan Venezuela dan Amerika Selatan pada tahun 1810. Contoh pertama "bantuan asing" terjadi ketika Kongres memperuntukkan $ 50,000 untuk membantu mangsa gempa di Caracas pada Mei 1810. Selama dekad berikutnya, perdebatan di Kongres mengenai pengiktirafan kemerdekaan Amerika Sepanyol berlanjutan, dimaklumkan oleh ejen diplomatik Amerika dari Mexico ke Chile.

Tepat sebelum Perang 1812 melawan Britain, Kongres menghubungi koloni-koloni Sepanyol dalam sebuah resolusi yang mengundang mereka untuk mendapatkan kemerdekaan mereka — walaupun tanpa langsung menghadapi Spanyol dan Britain. Resolusi tersebut menyatakan bahawa [Kongres] “lihatlah dengan kepentingan ramah penubuhan kedaulatan bebas oleh wilayah-wilayah Sepanyol di Amerika. . . 5 Dari tahun 1815 hingga pertengahan tahun 1820-an, Amerika Syarikat tetap berkecuali dalam perang penjajahan Sepanyol dan Portugis terhadap empayar Iberia, walaupun pedagang, tentera upahan, mubaligh, pemodal, dan kapal perang Amerika semuanya berperanan dalam gerakan kemerdekaan Amerika Latin.

Rundingan yang sedang berlangsung mengenai Floridas dan keinginan untuk mengelakkan perang dengan Sepanyol dan sekutunya memimpin presiden Madison dan Monroe untuk menegakkan, dengan sepenuh hati, Akta Berkecuali (1817, 1818) terhadap orang-orang swasta, pengadun, dan lain-lain yang akan membantu pemberontak Amerika Sepanyol. Sementara itu, Andrew Jackson memperbesar kempen ketenteraannya (1818) menentang Seminoles di Florida, sementara merebut kubu-kubu Sepanyol di Pensacola dan St. Marks dan membuktikan ketidakmampuan Sepanyol untuk mempertahankan wilayahnya. Perbahasan politik di Amerika Syarikat mengenai pengiktirafan republik Amerika Sepanyol yang baru muncul merumitkan pengesahan Perjanjian Adams-Onís dari Sepanyol. Hanya pada tahun 1821, kerajaan Sepanyol secara pasti mengesahkan perjanjian yang menetapkan sempadan wilayah A.S. dan tuntutan dari Florida, utara melalui Pegunungan Rocky dan barat ke Lautan Pasifik. Penentang perjanjian di Amerika Syarikat meratapi penahanan Sepanyol terhadap Texas.

Dalam ucapan perasmian keduanya (1821) Presiden Monroe meringkaskan hubungan antara Perjanjian Florida dan objektif utama dasar luar A.S. di Hemisfera:

. . . pengambilalihan Florida terlalu banyak kepentingan tidak dapat dilampirkan. Negara ini menjamin wilayah Amerika Syarikat yang penting, dan kepentingannya meningkat dengan mempengaruhi kepentingan-kepentingan tertinggi Kesatuan. Ini membuka jalan masuk ke beberapa Negara tetangga ke laut, melalui Provinsi yang diserahkan, oleh beberapa sungai, yang sumbernya tinggi dalam batasnya. . . Ini memberi kita beberapa pelabuhan yang sangat baik di Teluk Mexico untuk kapal perang dengan ukuran terbesar. Ini meliputi kedudukannya di Teluk Mississippi dan perairan besar lainnya dalam batas yang diperluas kami, dan dengan itu membolehkan Amerika Syarikat memberikan perlindungan sepenuhnya kepada pengeluaran besar dan sangat berharga dari seluruh negara Barat kita, yang mencari pasar melalui aliran tersebut.

Ringkasnya, Perjanjian Adams-Onís mencapai banyak objektif politik strategik, wilayah, komersial, dan domestik kerajaan Amerika di Belahan Barat. Jadual 1 merumuskan campur tangan bersenjata Amerika di Hemisfera Barat dari tahun 1798 hingga 1825.

Jadual 1 Contoh Penggunaan Angkatan Bersenjata Amerika Syarikat di Hemisfera Barat, 1798–1825

Perang tentera laut yang tidak diisytiharkan dengan Perancis. Peraduan ini merangkumi aksi darat, seperti di Republik Dominika, kota Puerto Plata, di mana tentera laut menangkap seorang perwira Perancis di bawah senjata kubu.

Mexico (wilayah Sepanyol). Kapten Z. M. Pike, dengan pasukan tentera, menyerang wilayah Sepanyol di hulu sungai Rio Grande atas perintah Jeneral James Wilkinson. Dia dijadikan tahanan tanpa tentangan di kubu yang dibinanya di Colorado sekarang ini, dibawa ke Mexico, dan kemudian dibebaskan setelah penyitaan surat-suratnya.

Teluk Mexico. Kapal senapang Amerika beroperasi dari New Orleans terhadap pasukan swasta Sepanyol dan Perancis di Mississippi Delta, yang diketuai Kapten John Shaw dan Komandan Utama David Porter.

Florida Barat (wilayah Sepanyol). Gabenor Claiborne dari Louisiana, atas perintah presiden, menduduki wilayah tentara yang berselisih di sebelah timur Mississippi sejauh Sungai Pearl, yang kemudiannya menjadi sempadan timur Louisiana. Dia diberi kuasa untuk merebut sejauh timur Sungai Perdido.

Pulau Amelia dan bahagian lain di Florida Timur, kemudian di bawah Sepanyol. Kepemilikan sementara disahkan oleh Presiden Madison dan Kongres untuk mencegah penjajahan oleh kuasa lain, tetapi kepemilikan diperoleh oleh Jenderal George Matthews dengan cara yang sangat tidak teratur sehingga tindakannya ditolak oleh presiden.

Perang tahun 1812. Pada 18 Jun 1812, Amerika Syarikat mengisytiharkan perang antara Amerika Syarikat dan United Kingdom dari Britain dan Ireland. Antara isu yang membawa kepada perang adalah pemintas kapal-kapal neutral dan blokade Amerika Syarikat semasa permusuhan Inggeris dengan Perancis.

Florida Barat (wilayah Sepanyol). Atas kewibawaan yang diberikan oleh Kongres, Jenderal Wilkinson merampas Mobile Bay pada bulan April dengan 600 tentera. Pengawal kecil Sepanyol memberi laluan. Oleh itu, Amerika Serikat maju ke wilayah yang dipertikaikan ke Sungai Perdido, seperti yang diproyeksikan pada tahun 1810.

Florida Sepanyol. Jeneral Andrew Jackson mengambil Pensacola dan mengusir British dengan Amerika Syarikat yang berperang.

Caribbean. Pertunangan antara lanun dan kapal Amerika atau skuadron berlaku berulang kali, terutama di darat dan luar negeri mengenai Cuba, Puerto Rico, Santo Domingo, dan Yucatan. Tiga ribu serangan lanun terhadap pedagang dilaporkan antara tahun 1815 dan 1823. Pada tahun 1822, Commodore James Biddle menggunakan skuadron dua frigat, empat pasukan perang, dua brig, empat pasukan, dan dua kapal perang di Hindia Barat.

Florida Sepanyol. Pasukan A.S. menghancurkan Nicholls Fort, yang disebut juga Negro Fort, yang menahan penyerang yang melakukan serangan ke wilayah Amerika Syarikat.

Florida Sepanyol — Perang Seminole Pertama. Orang-orang Seminole Indian, yang kawasannya adalah tempat untuk budak-budak yang melarikan diri dan orang-orang yang bersempadan, diserang oleh tentera di bawah Jeneral Jackson dan Gaines dan mengejar ke utara Florida. Pos Sepanyol diserang dan diduduki, warga Britain dihukum mati. Pada tahun 1819 orang Floridas diserahkan ke Amerika Syarikat.

Pulau Amelia (wilayah Sepanyol di luar Florida). Di bawah perintah Presiden Monroe, pasukan A.S. mendarat dan mengusir sekumpulan penyeludup, petualang, dan bot bebas.

Oregon. USS Ontario dihantar dari Washington, mendarat di Sungai Columbia, dan pada bulan Ogos menguasai wilayah Oregon. Britain telah mengakui kedaulatan, tetapi Rusia dan Sepanyol menegaskan tuntutan itu.

Cuba. Pasukan tentera laut A.S. yang menekan lanun mendarat di pantai barat laut Cuba dan membakar sebuah stesen lanun.

Cuba. Pendaratan ringkas untuk mengejar lanun berlaku pada 8 April berhampiran Escondido 16 April berhampiran Cayo Blanco 11 Julai di Teluk Siquapa 21 Julai di Cape Cruz dan 23 Oktober di Camrioca.

Cuba. Pada bulan Oktober USS Porpoise mendarat jaket biru dekat Matanzas untuk mengejar lanun. Ini berlaku semasa pelayaran yang dibenarkan pada tahun 1822.

Puerto Rico (wilayah Sepanyol). Komodor David Porter dengan pasukan pendaratan menyerang kota Fajardo yang telah melindungi lanun dan menghina pegawai tentera laut Amerika. Dia mendarat dengan 200 lelaki pada bulan November dan memaksa meminta maaf. Commodore Porter kemudiannya dibunuh di mahkamah kerana melampaui kekuasaannya.

Cuba. Pada bulan Mac, pasukan Amerika dan Britain yang bekerjasama mendarat di Sagua La Grande untuk menangkap lanun.

Sumber: Diadaptasi dari Ellen C. Collier, "Contoh-contoh Penggunaan Kekuatan oleh Angkatan Bersenjata Amerika Syarikat di Luar Negeri, 1783-1993," Perkhidmatan Penyelidikan Kongres, 7 Oktober 1993.

Pada tahun 1822 Amerika Syarikat menjadi negara pertama yang mengiktiraf pemerintahan bebas Mexico dan Colombia. Pengiktirafan diikuti untuk Argentina (Buenos Ayres) pada tahun 1823 Chile, 1823 Brazil, 1824 Persekutuan Amerika Tengah, 1824 dan Peru pada tahun 1826. Walaupun mengiktiraf republik Amerika Latin yang bebas, Amerika Syarikat tetap mempertahankan fiksyen berkecuali dalam perang saudara yang sedang berlaku di beberapa bahagian kerajaan Amerika Sepanyol. Presiden Monroe memberitahu Kongres: “Ketika kita memperhatikan. . . keadaan pihak-pihak sekarang, dan ketidakmampuan Sepanyol untuk membuat perubahan di dalamnya, kita terpaksa menyimpulkan bahawa nasibnya telah diselesaikan, dan bahawa provinsi-provinsi yang telah menyatakan kemerdekaan mereka, dan sedang menikmati itu, seharusnya untuk dikenali. " 6 Pada tahun 1824, Amerika Syarikat mengadakan Konvensyen Umum Perdamaian, Amiti, Navigasi, dan Perdagangan dengan Gran Colombia (Colombia, Panama, Venezuela, dan Ekuador), perjanjian bilateral pertama dengan negara Amerika Latin.

Doktrin Monroe

Deklarasi dasar luar Amerika yang paling terkenal mengenai Hemisfera Barat — Doktrin Monroe (1823) —menanggapi kemungkinan politik luar negeri, peristiwa di Eropah, di Amerika Utara, dan ancaman penaklukan semula bekas jajahan Sepanyol di Hemisfera Barat oleh pelbagai Eropah monarki bergabung dalam Perikatan Suci. Terdapat spekulasi bahawa Perancis dan Rusia mungkin membantu usaha Sepanyol untuk mendapatkan semula, dan juga bahawa Sepanyol mungkin memindahkan Cuba ke Britain. Di pantai Pasifik, penempatan Rusia melintasi arah selatan menuju San Francisco (wilayah Mexico), yang menimbulkan kebimbangan oleh Presiden Monroe dan Setiausaha Negara John Quincy Adams.

Adams mengulangi Resolusi Tanpa Perpindahan kepada menteri Amerika di Sepanyol: “Anda tidak akan menyembunyikan dari pemerintah Sepanyol mengenai penghinaan Amerika Syarikat terhadap pemindahan pulau Kuba oleh Sepanyol ke kekuasaan lain. . . bahawa keadaan Cuba tidak dapat diubah tanpa menjejaskan tahap kebajikan Kesatuan, dan akibatnya persefahaman yang baik antara kita dan Sepanyol. " Adams menambah bahawa jika usaha seperti itu untuk memindahkan Cuba ke kekuasaan lain terjadi, penduduk Cuba akan dibenarkan untuk menegaskan kemerdekaan mereka, seperti yang telah dilakukan oleh kebanyakan orang Amerika Sepanyol, dan bahawa "Amerika Syarikat akan dibenarkan sepenuhnya untuk menyokong mereka untuk melaksanakannya. " 7 Singkatnya, setelah penolakan strategik Amerika Syarikat mengancam sokongan untuk "perubahan rejim" (dekolonisasi) di Cuba jika Sepanyol menyerahkan pulau itu kepada Inggeris atau kuasa Eropah yang lain.

Kedua-dua Mexico dan Colombia menyusun rancangan untuk menyerang Cuba untuk menghilangkan belahan penjajahan Sepanyol dan menghapuskan pangkalan tentera utama yang masih digunakan oleh Sepanyol untuk melancarkan ekspedisi penaklukan semula ke wilayah Andean dan Mexico. Skema Sepanyol Amerika seperti itu membimbangkan para perundangan selatan di Amerika Syarikat dan kabinet Monroe agar tidak pemberontakan di Cuba memprovokasi "perang kaum" (seperti kemerdekaan Haiti pada tahun 1804) dan kemudian pemberontakan hamba di Amerika Selatan. Dan, sekiranya Sepanyol berangkat, meninggalkan penguasaan Colombia atau Mexico yang lemah di atas Cuba, Britain atau Perancis mungkin tergoda untuk campur tangan. Unilateralisme AS menghalang perikatan perjanjian ketenteraan dengan republik-republik Sepanyol Amerika yang sama, Amerika Syarikat menghindari perjanjian dengan Brazil pada tahun 1825 untuk menjamin kemerdekaannya sekiranya Portugal dengan bantuan kuasa lain berusaha menakluk semula bekas jajahannya dengan menunjukkan bahawa tidak ada Portugis seperti itu inisiatif mungkin.

Dalam konteks ini, Monroe menyampaikan pesannya pada tahun 1823 kepada Kongres di mana dia berusaha untuk menjadikan Amerika Syarikat sebagai penimbang tara wilayah yang mungkin. Deklarasi unilateralnya bertujuan untuk memberlakukan peraturan baru pada kuasa Eropah untuk kegiatan mereka di Belahan Barat. Ucapan Monroe tahun 1823 mempunyai mesej untuk pelbagai kuasa Eropah. Kepada orang-orang Rusia (dengan siapa perjanjian itu akan disimpulkan pada tahun 1824 yang menentukan sempadan selatan Alaska pada garis lintang 54'40 "), Monroe menyatakan:" benua Amerika, dengan keadaan bebas dan bebas yang mereka anggap dan pertahankan, selanjutnya tidak boleh dianggap sebagai subjek untuk penjajahan masa depan oleh mana-mana kuasa Eropah. " Kepada orang Sepanyol dan Perancis, Monroe menyatakan "kita tidak dapat melihat interposisi dengan tujuan menindas mereka [orang Sepanyol Amerika], atau mengendalikan dengan cara lain nasib mereka, oleh mana-mana kuasa Eropah dalam cahaya lain selain sebagai manifestasi sikap tidak ramah terhadap Amerika Syarikat. " Bagi monarkis Eropah secara umum, presiden memberi amaran: "Tidak mungkin kuasa sekutu memperluas sistem politik mereka ke mana-mana bahagian benua tanpa membahayakan kedamaian dan kebahagiaan kita atau ada yang percaya bahawa saudara selatan kita, jika ditinggalkan sendiri, akan menerapkannya mengikut kehendak mereka sendiri. Oleh itu, sama mustahil kita harus melihat interposisi sedemikian dalam bentuk apa pun dengan sikap acuh tak acuh. "

Presiden Amerika telah "melarang" tidak hanya penjajahan Eropah lebih jauh tetapi juga eksport dinasti dan institusi monarki ke Belahan Barat - larangan yang akan dilanggar semasa Perang Saudara Amerika (1861-1865) di Mexico dan Santo Domingo. Monroe juga berjanji kepada orang-orang Eropah bahawa "kebijakan kita mengenai Eropah, yang diadopsi pada tahap awal perang yang sejak sekian lama menggegarkan suku dunia ini, tetap sama, yakni tidak campur tangan dalam masalah dalaman mana-mana kuasanya. . . " Monroe berbohong ketika dia menyatakan "dengan jajahan yang ada atau kebergantungan mana-mana kuasa Eropah kita tidak campur tangan dan tidak akan campur tangan." Ejen pemerintah A.S. telah menggerakkan pemberontakan dari Mexico ke Chile sejak sekurang-kurangnya tahun 1811.

Amerika Syarikat tidak memiliki armada yang mampu menegakkan pengecualian pengaruh Eropah di hemisfera dan tidak ada tentera yang mampu mempertahankan republik Amerika Sepanyol terhadap campur tangan Eropah. Monroe percaya bahawa itu tidak akan diperlukan kerana dominasi perdagangan dan kekuatan tentera laut Inggeris, bersama dengan keengganan Perancis untuk terlibat dalam misi rekolonisasi, membuat khayalan menjadi ancaman terhadap Monroe yang menyampaikan pesannya. 8 Menjelang tahun 1840-an, Doktrin Monroe yang diperluas menjadi landasan dasar luar Amerika dan juga tonggak jingoisme bipartisan dalam politik Amerika. Dari tahun 1823, ia diterapkan secara sewenang-wenang dan tidak menentu di Amerika Latin oleh pembuat dasar Amerika sebagaimana yang ditentukan oleh politik domestik dan keadaan antarabangsa selama sisa abad ke-19. Itu tidak menghalang penguasaan komersial Inggeris di hemisfera, penjajahan Kepulauan Falkland dan Kepulauan Bay Honduras (1833), penyitaan muara Sungai San Juan (Nikaragua, 1841), campur tangan Perancis di Mexico (Veracruz, 1838) , Campur tangan Anglo-Perancis di Rio de la Plata (1845-1850), dan blokade Anglo-British La Guaira (Venezuela, 1858).

Perang Pertama Mengganas: Lanun dari Caribbean

Dasar wilayah Amerika harus menghadapi ancaman diplomatik dan keselamatan yang disebabkan oleh pembubaran kerajaan Amerika Sepanyol. Gangguan empayar Sepanyol juga membawa ancaman dari pelaku bukan negara. Di antara ancaman tersebut ialah perompak, penyeludup, pedagang hamba, pelaku senjata, dan orang persendirian - dunia jenayah dan pemberontakan yang teratur dan tidak teratur yang mencabar kepentingan keselamatan dan ekonomi A.S.

Perang kemerdekaan Amerika Sepanyol menimbulkan gelombang pembajakan dan perampasan di Hindia Barat. Pemerintah pemberontak di Mexico, Colombia, dan Venezuela mengeluarkan komisen untuk memintas kapal Sepanyol dan "kapal musuh" yang lain. Pada gilirannya, usaha Sepanyol untuk menyekat perdagangan dengan pemberontak meningkatkan risiko bagi pedagang, tentera bersenjata, dan tentera upahan Amerika dan Britain yang melayani tentera laut pemberontak dan tentera.

Pada tahun 1819 James Monroe menandatangani undang-undang "Suatu Undang-Undang untuk Melindungi Perdagangan Amerika Syarikat dan Menghukum Jenayah Pembajakan." Diperbaharui pada tahun 1820, dan sekali lagi tanpa had waktu pada Januari 1823, undang-undang ini menimbulkan banyak masalah undang-undang dan praktikal untuk angkatan laut kecil negara. Presiden Monroe dan Kongres mencipta Skuadron India Barat pada tahun 1822. Dalam perdebatan mengenai undang-undang yang diusulkan, Senator James Barbour membenarkan sebuah doktrin pengejaran panas dan campur tangan unilateral, yang akhirnya menjadi kebijakan AS: "Di mana kekuatan netral mengizinkan musuh Pemerintah yang mapan memasuki wilayahnya, ia langsung menciptakan hak atas bahagian kekuatan lawan, untuk mengejar, kerana dalam memberi mereka perlindungan, mereka meninggalkan kenetralan mereka. . . [perompak] adalah musuh umum umat manusia, yang tidak boleh berkecuali oleh mereka, maka adalah sah untuk mengejar mereka ke mana-mana wilayah di mana mereka mungkin berlindung. . . " 9

Dengan berakhirnya gerakan kemerdekaan Amerika Sepanyol, dan dengan kerjasama tentera laut Britain dan pihak berkuasa Sepanyol di Hindia Barat, perompakan di Caribbean sebahagian besarnya ditekan. John Quincy Adams melaporkan dalam pesan terakhirnya kepada Kongres (2 Desember 1828) bahawa "penindasan pembajakan di Hindia Barat dan di laut Grecian telah dikendalikan secara efektif, dengan hampir tidak ada pengecualian." Dalam "perang melawan musuh kemanusiaan" pertama ini, Kongres AS mengesahkan hak mengejar panas, menerima pencerobohan tanah asing untuk menangkap dan membuat (kembali ke Amerika Syarikat) penjenayah antarabangsa untuk hukuman, dan mula menentukan, untuk dirinya sendiri, wewenang dan kebijaksanaan presiden yang luas untuk mengerahkan kekuatan ketenteraan untuk melindungi perdagangan, warga negara, dan keamanan Amerika.

Manifest Destiny dan Perang dengan Mexico

Pada tahun 1811, John Quincy Adams bernubuat bahwa "seluruh benua Amerika Utara tampaknya ditakdirkan oleh Ketuhanan Ilahi untuk dikelilingi oleh satu bangsa. . . " 10 Sejak akhir tahun 1830-an, wartawan John O'Sullivan menulis tentang "takdir nyata" Amerika ketika negara itu membahaskan penggabungan Texas dan mengambil wilayah Oregon dari Britain. Versi tuntutan O'Sullivan yang paling sering disebut ini, pada tahun 1845, menyatakan "hak takdir nyata kita untuk menyebarkan dan memiliki seluruh benua yang telah diberikan oleh Providence kepada kita untuk pengembangan eksperimen kebebasan dan persekutuan yang hebat -pemerintah yang dipertanggungjawabkan kepada kami. " 11

Namun, tidak ada definisi satu kali mengenai had wilayah Manifest Destiny. Orang Amerika berbeza mengenai had politik, geografi, dan perkauman untuk dimasukkan ke dalam Kesatuan. Pada setiap waktu, pengembangan potensi ke wilayah baru menimbulkan perdebatan kongres: Wilayah Louisiana Purchase / Orleans the Floridas Texas the Southwest the Oregon Territory California Cuba Alaska, Santo Domingo, dan kemudian wilayah ekstra-hemisfera, seperti Hawaii dan Pulau Wake, semuanya subjek kontroversi dan pertikaian politik yang luas. Di Amerika Latin, dasar A.S. dipengaruhi oleh idea Manifest Destiny yang paling memfokuskan, tetapi tidak secara eksklusif, pada Mexico, Caribbean, dan isthmus Amerika Tengah. Dasar-dasar ke arah Amerika Selatan kurang digeneralisasikan, melibatkan versi Doktrin Monroe yang banyak dicairkan, dan lebih memfokuskan pada hubungan komersial, kepentingan perniagaan swasta, dan "insiden" diplomatik yang idiosinkratik yang memerlukan analisis yang lebih dekat mengenai hubungan dua hala daripada yang mungkin dalam artikel ini.

Menjelang tahun 1840-an, Manifest Destiny dikaitkan dengan nasionalisme perkauman dan perkauman yang lebih suka memasukkan ke dalam kesatuan yang "tidak tenteram" dan "kosong" tanah - seperti yang diambil dari orang-orang Asli Amerika dan, tidak lama kemudian, kira-kira separuh dari Mexico, setelah menyerang negara itu dan menduduki ibu kotanya (1846-1848). Perbahasan untuk mencaplok seluruh Mexico, Cuba, Panama, atau semenanjung Yucatán membangkitkan dua isu penting: kemungkinan perpanjangan perbudakan dan keinginan yang tidak diingini untuk menerima "orang yang rendah diri" sebagai warganegara. Bahkan mengiktiraf pemerintahan berdaulat Haiti (pada tahun 1804, Haiti menjadi republik bebas pertama di Hemisfera Barat setelah Amerika Syarikat) mengancam untuk memberikan negara itu, seperti kata Senator Mississippi, Thomas Reed, "kedudukan setara dengan masyarakat lelaki yang tidak dapat diterima" terdiri daripada keturunan orang-orang Saxon, orang-orang Frank, dan orang-orang Jerman kuno. " 12

Lebih penting lagi, gerakan kemerdekaan Haiti telah mengalahkan tentera yang dihantar oleh Napoleon untuk menegaskan kembali kawalan kolonial. Ini secara kejam menghancurkan slavokrasi terkaya di Caribbean. Walaupun pertumpahan darah di Haiti menyumbang kepada keputusan Napoleon pada tahun 1803 untuk menjual Wilayah Louisiana ke Amerika Syarikat, sebuah negara kulit hitam bebas dan orang-orang yang berwarna mengancam kepentingan ekonomi Amerika, premis politik-budaya, dan perpaduan nasional. Hanya pada tahun 1862, setelah wakil-wakil negara konfederasi yang terpisah dari Kongres A.S., pemerintah Kesatuan akhirnya mengiktiraf Haiti sebagai sebuah negara yang merdeka dan berdaulat. Oleh itu, perkauman mengilhami dan membenarkan pengembangan wilayah Amerika dan Manifest Destiny tetapi juga membatasi jangkauannya tepat kerana ketidakmampuan banyak orang Amerika untuk bergabung ke dalam Kesatuan, sebagai orang yang sama dan sebagai rakyat, "orang-orang yang rendah diri."

Tahun 1840-an-1850-an menandakan titik tinggi pengaruh Manifest Destiny, yang membenarkan penggabungan perang Texas (1845) dengan Mexico (1845-1848), diikuti dengan pendudukan dan aneksasi (Perjanjian Guadalupe Hidalgo, 1848) wilayah yang ditaklukkan dari Rio Grande ke California dan utara ke Colorado, dan pengambilalihan Wilayah Oregon dari England setelah mengancam perang dengan slogan provokatif "[selari] 54 ° 40 'atau bertempur" - merujuk kepada sempadan selatan Alaska Rusia (1846). Presiden James Polk (1845-1849) terpilih di platform nasionalis yang pro-ekspansi. Dia menegaskan dan memperluas Doktrin Monroe:

Perluasan pesat penempatan kita di wilayah kita sebelum ini tidak dihuni, penambahan Negara baru pada Gabungan kita, pengembangan prinsip bebas, dan kebesaran kita yang semakin meningkat sebagai sebuah negara menarik perhatian kuasa Eropah, dan akhir-akhir ini doktrin tersebut menggunakan sebilangan 'keseimbangan kuasa' di benua ini untuk memeriksa kemajuan kita. Amerika Syarikat. . . tidak boleh diam-diam membenarkan campur tangan Eropah di benua Amerika Utara, dan sekiranya gangguan seperti itu dicuba akan bersedia untuk menentangnya dengan bahaya dan bahaya. 13

Sentimen ekspansionis juga mengilhami impuls aneksionis dan ekspedisi filibuster ke Cuba, bahagian Amerika Tengah, dan Hawaii. Presiden John Tyler, pendahulu Polk (1841-1845) telah memperluas, pada tahun 1842, Resolusi Tanpa Pemindahan dan Doktrin Monroe ke Hawaii. 14 unit tentera laut A.S. melakukan pengawasan ke atas Hawaii dari tahun 1850-an dan secara rutin melakukan rondaan di luar pantai Hispaniola (Santo Domingo dan Haiti) dan di seluruh Caribbean. Menteri Britain ke Amerika Serikat mengeluh pada tahun 1852 bahwa “berkaitan dengan Kepulauan ini [Hawaii], anda akan ingat bahawa Amerika Syarikat memiliki bahasa yang sama dengan kita dengan Cuba, iaitu. Bahwa mereka tidak akan membiarkan kita menjadi kerasukan mereka, menolak untuk menolak mereka sendiri. " 15

Dasar di Caribbean dan Amerika Tengah

Pada bulan Maret 1835, Senat mengeluarkan resolusi yang mendesak agar "Presiden Amerika Serikat diminta dengan hormat untuk mempertimbangkan kelayakan membuka perundingan dengan pemerintah negara-negara lain, dan terutama dengan Pemerintah Amerika Tengah dan Granada Baru, untuk tujuan melindungi secara berkesan, dengan ketentuan perjanjian yang sesuai dengan mereka, individu atau syarikat seperti yang mungkin dilakukan untuk membuka komunikasi antara lautan Atlantik dan Pasifik dengan pembinaan terusan kapal di seberang isthmus. . . " Pada tahun 1839, Senat A.S. meluluskan resolusi yang memberi kuasa kepada presiden untuk mengadakan rundingan dengan negara-negara lain dengan tujuan melindungi oleh pengusaha perjanjian yang mungkin membuka komunikasi dan pengangkutan antara Atlantik dan Pasifik melintasi isthmus Amerika Tengah. Untuk mendorong komunikasi antara pantai Timur dan Pasifik, Kongres meluluskan undang-undang pada bulan Maret 1845 yang memberikan subsidi untuk perkhidmatan kapal uap ke Oregon melalui pengiriman melalui darat melalui Panama. Dua tahun kemudian Syarikat Steamship Mail A.S. memperoleh kontrak yang membolehkannya menghantar surat A.S. dari New York, dengan berhenti di New Orleans dan Havana, ke Isthmus of Panama untuk penghantaran dan penghantaran di California. Pacific Mail Steamship Company memperoleh hak untuk mengangkut surat dengan kontrak dari kerajaan A.S. dari Isthmus of Panama ke California. Dasar A.S. mendorong pengembangan laluan pengangkutan di seluruh isthmus, menyokong usaha usahawan Amerika dan kadang-kadang menggunakan campur tangan tentera laut untuk mempengaruhi perkembangan politik di Honduras Britain, Honduras, Nikaragua, dan Colombia (Panama). Tergesa-gesa emas California (1848-1855) mengendalikan laluan pengangkutan isthmian (dalam persaingan masih dengan Britain) menjadi perhatian yang semakin besar.

Pada 26 Ogos 1849, pemerintah Nikaragua menandatangani kontrak dengan ahli perniagaan Amerika, Cornelius Vanderbilt. Ia memberikan hak akses eksklusif kepada Syarikat Transit Transitinya untuk membangun jalan air dalam dua belas tahun dan memberikan satu-satunya syarikat yang sama pentadbiran jalan perdagangan sementara di mana jalan darat yang melintasi lorong Rivas dilakukan dengan kereta api dan kereta api. Laluan sementara berjaya dikendalikan sehingga terganggu oleh filibuster William Walker (lihat di bawah), kemudian penutupan laluan Vanderbilt sebagai pertukaran untuk pembayaran pada tahun 1857–1858 dari Pacific Mail Steamship Company dan A.S. Steamship Company. Sementara itu, pada tahun 1855, William Henry Aspinwall menyelesaikan Kereta Api Panama, menyediakan perkhidmatan kereta api di seluruh isthmus dan memotong hingga tiga minggu waktu pengangkutan untuk surat, penumpang, dan barang ke California. Ini tetap menjadi jalan penting sehingga penyelesaian landasan kereta api transkontinental pada tahun 1869.

Pada bulan April 1848, Presiden Polk menyampaikan kepada Kongres bahwa para pemimpin Republik Yucatán, yang menghadapi pemberontakan oleh orang-orang asli "yang melancarkan perang pemusnahan terhadap kaum kulit putih," telah menawarkan "penguasaan dan kedaulatan semenanjung" kepada Amerika Serikat. Sekiranya Amerika Syarikat menolak, mereka akan beralih ke Sepanyol atau Britain. Polk menyatakan bahawa Amerika Syarikat "tidak dapat menyetujui pemindahan 'penguasaan dan kedaulatan' ini ke Sepanyol, Britain, atau kuasa Eropah yang lain." 16 Yucatán tidak lama kemudian dimasukkan kembali ke Mexico. Lima tahun kemudian Amerika Syarikat "menyempurnakan" hasil Perang Mexico dengan Perjanjian Pembelian Gadsden (1853), memperoleh Arizona selatan (termasuk Tucson dan Yuma) dan New Mexico barat daya untuk kemungkinan pengembangan landasan kereta api benua selatan. Perjanjian itu juga mengizinkan hak transit Amerika Syarikat (termasuk tentera) atas Isthmus of Tehuantepec dan menubuhkan semi-protectorate (Artikel VIII: “Amerika Syarikat dapat memperluas perlindungannya kerana ia akan menilai dengan bijaknya [isthmus] ketika mungkin merasa disetujui dan dibenarkan oleh undang-undang awam atau antarabangsa ”).

Ketegangan berterusan antara Great Britain dan Amerika Syarikat di wilayah Britain di Caribbean dan Amerika Tengah, laluan terusan berpotensi isthmian, dan filibusters Amerika di Mexico, Nikaragua, Honduras, dan Cuba. Untuk menghindari konflik langsung, Perjanjian Clayton-Bulwer (1850) menetapkan bahawa baik Britain maupun Amerika Serikat tidak akan memperoleh atau mempertahankan kontrol eksklusif atau keuntungan yang tidak sama dalam penggunaan kanal masa depan melalui isthmus. Walaupun begitu, British – A.S. persaingan berlanjutan di rantau ini, diperburuk oleh ekspedisi filibuster berulang ke Cuba dan presiden singkat pengembara Amerika William Walker di Nikaragua (1853). Walker mewujudkan semula perbudakan di Nikaragua (1856-1857) dan mengisyaratkan penggambaran oleh Amerika Syarikat sebagai negara hamba baru. Pemerintahannya secara rasmi diakui pada tahun 1856 oleh Presiden Franklin Pierce (1853-1857), menandakan penumpuan yang sangat pedih mengenai visi A.S. tentang Manifest Destiny, perbahasan mengenai perbudakan, dan ketidakpercayaan Amerika Latin terhadap cita-cita imperialis A.S.

Mexico telah kehilangan separuh wilayahnya daripada Manifest Destiny dan Amerika Latin telah melihat berulang kali A.S.serangan dan ekspedisi filibuster di Caribbean dan isthmus Amerika Tengah. Walker telah melakukan ekspedisi ke Baja California pada tahun 1853, berusaha mendirikan "Republik Sonora" baru dengan kepalanya sendiri. Gagal di Mexico, dia mensasarkan Nikaragua (1855-1860). Ditangkap oleh seorang komander tentera laut Britain dan dihantar ke pihak berkuasa Honduran di Trujillo, cita-cita Walker berakhir sebelum pasukan penembak Honduran pada tahun 1860. Namun bagi banyak orang Amerika Tengah - dan British - episod Walker melambangkan cita-cita Amerika dan dasar agresif di lembah Caribbean dan Amerika Tengah.

Sebelum episod Walker di Nikaragua, Presiden Millard Fillmore (1850-1853) telah memusatkan perhatian pada kemungkinan aneksasi Cuba dalam pesannya kepada Kongres pada tahun 1852, menyebutnya sebagai "tindakan yang sangat berbahaya" kerana akan membawa ke Konfederasi "populasi saham kebangsaan yang berbeza, bercakap bahasa yang berbeza, dan tidak mungkin selaras dengan anggota lain. " Abolitionis dan pemilik hamba, kerana alasan yang berbeza, keberatan untuk memperoleh Cuba. Secara terang-terangan, ketua koresponden Washington untuk Tribunal New York menulis pada tahun 1853 bahawa Amerika Syarikat tidak menginginkan wilayah yang "dipenuhi dengan ras hitam, campuran, hina, dan jahil atau rendah diri." 17 Yang lain melihat pemerolehan Cuba sangat penting untuk keselamatan serantau Amerika dan kepentingan strategik dan ekonomi global. Diplomat Amerika di Eropah mengeluarkan Manifesto Ostend pada tahun 1854: “dari keunikan kedudukan geografinya. . . Cuba sama pentingnya dengan republik Amerika Utara seperti mana anggotanya yang ada sekarang ,. . . secara semula jadi milik keluarga besar di mana Kesatuan adalah taman asuhan diri. Kesatuan tidak akan pernah dapat menikmati peristirahatan, atau memiliki keamanan yang dapat dipercaya, selagi Cuba tidak dipeluk dalam batasnya. " Dasar ke arah Cuba tetap kontroversial sehingga pecahnya perang saudara di Amerika Syarikat menjadikan pengembangan wilayah lebih jauh di belakang.

Pengecualian dari Unilateralisme: Perjanjian Bidlack-Mallarino, 1846

Sejak 1830-an pembuat dasar Amerika menyatakan minat untuk mendapatkan hak transit untuk jalan raya, jalan kereta api, atau terusan di atas isthmus Amerika Tengah. Menjelang pertengahan tahun 1840-an, pretensi wilayah Amerika, visi geostrategik, dan kemampuan ketenteraan telah meningkat, memberikan Monroe Doktrin kepentingan yang lebih besar dan elastik. Begitu juga dengan pencarian rute transit isthmian. Ini memberikan konteks untuk pelanggaran pertama dalam unilateralisme Amerika pada abad ke-19, Perjanjian Bidlack-Mallarino dengan Colombia (1846).

Presiden Polk mengirim perjanjian itu ke Senat lima bulan setelah pasukan Jeneral Zachary Taylor menawan Monterrey, Mexico. Polk berpendapat bahawa perjanjian itu diperlukan untuk pembinaan landasan kereta api atau terusan di seberang isthmus Panama, walaupun ada kemungkinan ia melanggar prinsip dasar Amerika untuk tidak menjalin pakatan. Dalam perutusannya Polk meyakinkan Senat bahawa "perjanjian itu tidak mengusulkan untuk menjamin wilayah kepada negara asing di mana Amerika Syarikat tidak akan mempunyai kepentingan bersama dengan negara itu. Sebaliknya, kami lebih berminat dan berminat langsung pada subjek jaminan ini daripada New Granada sendiri atau negara lain. Jaminan itu tidak meluas ke wilayah Granada Baru secara umum, tetapi terbatas pada satu wilayah tunggal di Isthmus of Panama, di mana kami akan memperoleh hak perjanjian yang sama dan bersama-sama dengan perjanjian itu. " Polk mendakwa bahawa perjanjian itu menjamin hak A.S., membenarkan campur tangan apabila perlu, tetapi tidak menimbulkan "kewajiban" untuk mempertahankan kedaulatan Kolombia terhadap kuasa Britain atau Eropah kecuali berkenaan dengan Panama. 18 Perjanjian itu, yang diratifikasi pada pertengahan tahun 1848, bagaimanapun mengikat Amerika Syarikat untuk sekutu ketenteraan pertahanan untuk melindungi kedaulatan Kolombia ke atas Panama. Ini adalah perjanjian pertama yang dimeterai oleh Amerika Syarikat dan akan memberikan alasan undang-undang untuk campur tangan A.S. berulang di Panama dari tahun 1850-an hingga kemerdekaan Panaman pada tahun 1903.

Ketika James Buchanan, setiausaha negara Polk, menduduki jawatan presiden (1856-1860), dia berulang kali, tanpa kejayaan, meminta kebenaran kongres untuk menubuhkan protektorat tentera tambahan untuk memajukan hegemoni wilayah Amerika melalui perjanjian baru yang dimodelkan pada perjanjian 1846 dengan Kolombia. Buchanan meminta perjanjian seperti itu dengan Mexico untuk menangani ancaman ketenangan domestik di Mexico sebagai serangan terhadap dirinya sendiri (1859) dan perjanjian terpisah yang memberikan hak transit dan status semi-pelindung atas isthmus Tehuantepec, Nikaragua (1859), dan Honduras (1860). Dia juga meminta izin kongres untuk menggunakan angkatan laut, sesuka hati, untuk melindungi nyawa dan harta benda orang Amerika di Amerika Tengah. Buchanan bahkan mengirim ekspedisi angkatan laut ke Amerika Selatan pada tahun 1858 untuk mendapatkan reparasi dari Paraguay dan merundingkan perjanjian komersial yang dikenakan (yang disebut Penyihir Air urusan). Secara umum, Kongres menentang perluasan wewenang presiden unilateral untuk campur tangan militer di Amerika Latin dan menolak perjanjian yang berusaha untuk menubuhkan lebih banyak protektorat. Jadual 2 merumuskan campur tangan bersenjata Amerika di Hemisfera Barat dari tahun 1831 hingga 1866.

Jadual 2 Intervensi Bersenjata A.S. di Amerika Latin, 1831–1866

Kepulauan Falkland. Kapten Duncan dari USS Lexington menyiasat penangkapan tiga kapal kedap Amerika dan berusaha melindungi kepentingan Amerika.

Argentina — 31 Oktober hingga 15 November. Satu pasukan dihantar ke darat di Buenos Aires untuk melindungi kepentingan Amerika Syarikat dan negara-negara lain semasa pemberontakan.

Peru— 10 Disember 1835, hingga 24 Januari 1836, dan 31 Ogos hingga 7 Disember 1836. Marinir melindungi kepentingan Amerika di Callao dan Lima semasa percubaan revolusi.

Mexico. Jenderal Gaines menduduki Nacogdoches (Texas), wilayah yang dipertikaikan, dari bulan Julai hingga Desember semasa perang Texan untuk kemerdekaan, di bawah perintah untuk melintasi "batas sempadan khayalan" jika wabah India mengancam.

Mexico. Komodor T. A. C. Jones, yang memerintah skuadron yang lama berlayar di California, menduduki Monterey, California, pada 19 Oktober, mempercayai perang telah datang. Dia menemui kedamaian, menarik diri, dan memberi salam. Kejadian serupa berlaku seminggu kemudian di San Diego.

Mexico. Presiden Tyler mengerahkan pasukan A.S. untuk melindungi Texas daripada Mexico, sementara menunggu persetujuan Senat untuk aneksasi Senat. (Kemudian ditolak.) Dia mempertahankan tindakannya terhadap resolusi siasatan Senat.

Perang Mexico. Pada 13 Mei 1846, Amerika Syarikat mengakui wujudnya keadaan perang dengan Mexico. Setelah penggabungan Texas pada tahun 1845, Amerika Serikat dan Mexico gagal menyelesaikan perselisihan sempadan, dan Presiden Polk mengatakan bahawa perlu mengerahkan pasukan di Mexico untuk menghadapi serangan yang terancam.

Argentina— 3-12 Februari, 1852 17 September 1852, hingga April 1853. Marinir didarat dan dipelihara di Buenos Aires untuk melindungi kepentingan Amerika semasa revolusi.

Nikaragua — 11–13 Mac. Pasukan A.S. mendarat untuk melindungi nyawa dan kepentingan Amerika semasa gangguan politik.

Nikaragua — 9–15 Julai. Pasukan tentera laut mengebom dan membakar San Juan del Norte (Greytown) untuk membalas penghinaan terhadap menteri Amerika ke Nikaragua.

Uruguay — 25-29 November. Angkatan laut A.S. dan Eropah mendarat untuk melindungi kepentingan Amerika semasa percubaan revolusi di Montevideo.

Panama, Republik Granada Baru — 19–22 September. Pasukan A.S. mendarat untuk melindungi kepentingan Amerika semasa pemberontakan.

Nikaragua — April hingga Mei, November hingga Disember. Pada bulan Mei Komander C. H. Davis dari Angkatan Laut A.S., bersama beberapa tentera laut, menerima penyerahan William Walker, yang telah berusaha untuk menguasai negara itu, dan melindungi anak buahnya dari pembalasan sekutu asli yang telah memerangi Walker. Pada bulan November dan Disember tahun yang sama, kapal A.S. Saratoga, Wabash, dan Fulton menentang percubaan lain William Walker di Nicaragua. Tindakan Commodore Hiram Paulding mendarat marin dan memaksa pemindahan Walker ke Amerika Syarikat secara diam-diam ditolak oleh Setiausaha Negara Lewis Cass, dan Paulding dipaksa untuk bersara.

Uruguay — 2-27 Januari. Pasukan dari dua kapal perang A.S. mendarat untuk melindungi harta benda Amerika semasa revolusi di Montevideo.

Paraguay. Kongres memberi kuasa kepada skuadron tentera laut untuk mencari ganti rugi atas serangan terhadap kapal tentera laut di Sungai Paraná pada tahun 1855.

Mexico. Dua ratus tentera Amerika Syarikat menyeberangi Rio Grande untuk mengejar penyamun Mexico Cortina.

Colombia, Teluk Panama — 27 September hingga 8 Oktober. Pasukan tentera laut mendarat untuk melindungi kepentingan Amerika semasa revolusi.

Panama — 9 dan 10 Mac. Angkatan A.S. melindungi nyawa dan harta benda penduduk Amerika semasa revolusi.

Mexico. Untuk melindungi penduduk Amerika, Jeneral Sedgwick dan 100 lelaki pada bulan November memperoleh penyerahan Matamoras. Setelah 3 hari dia diperintahkan oleh pemerintah A.S. untuk menarik diri. Perbuatannya itu ditolak oleh presiden.

Sumber: Diadaptasi dari Ellen C. Collier, "Contoh-contoh Penggunaan Kekuatan oleh Angkatan Bersenjata Amerika Syarikat di Luar Negeri, 1783-1993," Perkhidmatan Penyelidikan Kongres, 7 Oktober 1993.

Dasar Perang Saudara A.S. di Amerika Latin

Perang saudara di Amerika Syarikat menghentikan sementara untuk intervensi dan impian imperialis di Amerika Latin. Usaha Presiden Abraham Lincoln untuk mendirikan jajahan untuk budak yang dibebaskan di Panama dan di lepas pantai Haiti gagal dengan teruk. Semasa perang, Lincoln terpaksa bertolak ansur dengan penempatan semula Santo Domingo dari Sepanyol sementara dan penubuhan kerajaan Perancis di Mexico di bawah Maximillian dari Habsburg (1863-1867), keduanya merupakan pelanggaran jelas terhadap Doktrin Monroe. Pada akhir perang, Sepanyol menarik diri dari Santo Domingo. Pembuat dasar Amerika menyatakan keberatan mereka untuk meneruskan kehadiran Perancis di Mexico. Lima puluh ribu tentera dihantar ke perbatasan dan persenjataan dan peluru yang dibekalkan kepada tentera Mexico yang memerangi penjajahan menyumbang kepada penggulingan dan kematian Maximillian di tangan pasukan penembak Mexico pada tahun 1867.

Selepas Perang Saudara AS, desakan untuk memperluas wilayah Manifest Destiny tidak hilang sepenuhnya, dan juga penentangan terhadap Perjanjian Clayton-Bulmer — walaupun Panama Railroad dan penyelesaian landasan kereta api transkontinental ke Pantai Pasifik pada tahun 1869 mengurangkan kepentingan laluan terusan berpotensi Amerika Tengah. Walaupun begitu, keprihatinan akan kepentingan strategik di lembah Karibia tetap ada.

Setiausaha Negara William Seward merundingkan perjanjian untuk memperoleh Hindia Barat Denmark, pangkalan tentera laut di Teluk Samaná (Santo Domingo), dan, akhirnya, pemerintahan Grant (1869-1877) menandatangani perjanjian untuk mencaplok Santo Domingo, yang ditolak oleh Senat . Grant melihat skema aneksasi Santo Domingo sebagai sebahagian dari strategi besar yang diperlukan negara ini untuk menempatkan stesen penyaluran dan penempatan tentera laut untuk mempertahankan laluan transit isthmus Amerika Tengah. Seward juga mempertimbangkan untuk membeli Cuba, Puerto Rico, dan Haiti. Kedua-dua kekangan asing dan domestik (terutama penentangan terhadap kemasukan orang-orang yang berwarna dalam Kesatuan) menghalang pelaksanaan projek-projek ini, tetapi mereka menjangkakan peranan yang lebih bercita-cita tinggi dan campur tangan untuk AS di Hemisfera dari tahun 1880-an hingga akhir abad ini .

Seward dapat merundingkan perjanjian komersial (Dickinson-Ayón, 1867) dengan Nikaragua selama lima belas tahun yang merangkumi hak transit melintasi isthmus dan perlindungan Amerika terhadap peneutralan dan "penggunaan yang tidak bersalah" yang sama (tetapi tidak kedaulatan Nikaragua, seperti pada tahun 1846 perjanjian dengan Colombia mengenai Panama). Perjanjian untuk memberikan hak tunggal Amerika Syarikat untuk mengawal terusan melintasi Panama, mengubah perjanjian 1846, juga dirundingkan pada tahun 1867 tetapi ditolak oleh Senat pada tahun 1869. Semua aktiviti diplomatik dan perdebatan kongres ini menunjukkan betapa pentingnya diberikan kepada laluan transit dan terusan berpotensi melintasi isthmus pada tahun-tahun selepas Perang Saudara. Yang kurang biasa, Presiden Andrew Johnson dalam perutusan terakhirnya kepada Kongres mendesak pertimbangan untuk "pengambilalihan dan penggabungan ke dalam Kesatuan Persekutuan kita" dari "beberapa komuniti pulau dan benua yang berdekatan secepat yang dapat dilakukan." Terlalu banyak Manifest Destiny ini tidak pernah menjadi dasar A.S.

Pemberontakan terhadap Sepanyol di Cuba (Perang Sepuluh Tahun, 1868–1878) membuat aneksasi pulau itu, atau kemerdekaannya, sekali lagi menjadi topik perbahasan, tetapi perkauman Amerika berlaku, disokong oleh hubungan antara pengusaha Amerika dan pemerintah Sepanyol. Walaupun begitu, tumpuan berterusan pada stesen tentera laut Caribbean dan pengangkutan di seluruh negara Amerika Tengah yang terlibat dengan penggubal dasar Amerika. Presiden Rutherford B. Hayes (1877–1881) menyatakan dalam sebuah pesan kepada Kongres pada tahun 1880: “Dasar negara ini adalah terusan di bawah kendali Amerika. Amerika Syarikat tidak boleh membenarkan penyerahan kawalan ini kepada mana-mana kuasa Eropah atau gabungan kekuatan Eropah. . . "

Deklarasi Hayes bertentangan dengan komitmen yang dibuat dalam Perjanjian Clayton-Bulwer (1850) dengan Britain. Dia mengatakan kepada Kongres pada 8 Mac 1880, bahawa sebuah terusan "akan menjadi jalan raya laut yang hebat antara Atlantik dan pantai Pasifik kita, dan hampir merupakan sebahagian dari garis pantai Amerika Syarikat. Kepentingan komersial kita semata-mata di dalamnya lebih besar daripada semua negara lain, sementara hubungannya dengan kuasa dan kemakmuran kita sebagai sebuah negara, dengan alat pertahanan kita, kesatuan, kedamaian, dan keselamatan kita, adalah perkara yang menjadi perhatian utama rakyat Amerika Syarikat. " Menurut Presiden Hayes, Kolombia Utara (Panama) telah menjadi "hampir menjadi bagian dari garis pantai Amerika Syarikat." 19 Dia meminta persetujuan Kongres untuk mendapatkan stesen pembekuan di Amerika Tengah. Ketika Kongres menolak untuk bertindak, Hayes mengumumkan bahawa di bawah kuasa perjanjian 1846 dengan Kolombia, setiausaha Angkatan Laut akan mendirikan depoh arang batu di pantai timur dan barat Panama.

Pengganti Hayes, James Garfield (Mac 1881 – September 1881) melantik James Blaine sebagai setiausaha negara. Blaine mempunyai agenda memperluas perdagangan Amerika di Hemisfera Barat dan memperbesar peranan A.S. sebagai "penimbang tara" hubungan antara Amerika. Dia tidak berjaya mencari perjanjian Inggeris untuk mengubah Perjanjian Clayton-Bulwer tidak berjaya berusaha untuk memediasi perselisihan sempadan yang berterusan antara Mexico dan Guatemala mengenai Chiapas dan melibatkan dua diplomat Amerika yang tidak cekap, kedua-duanya bekas jeneral perang saudara, dalam usaha untuk merundingkan berakhirnya Perang Pasifik (1879-1883) antara Chile dan Peru / Bolivia. Semua pihak dibenci oleh campur tangan Amerika.

Blaine juga merencanakan "Persidangan Pan Amerika" di Washington, tetapi ide ini menjadi sia-sia ketika penggantinya, Frederick Frelinghuysen, menarik jemputan ke persidangan itu, atas nama Presiden Chester A. Arthur, yang menggantikan Garfield atas pembunuhannya pada tahun 1881. Blaine menjelaskan inisiatif kebijakannya di Amerika Latin, bertahun-tahun kemudian (setelah ketiganya mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1884): “Oleh itu, apa yang kita mahukan adalah pasar negara-negara jiran kita yang terletak di sebelah selatan kita. Kami mahukan $ 400,000,000 setiap tahun yang ke hari ini pergi ke England, Perancis, Jerman dan negara-negara lain. " 20

Presiden Arthur kembali kepada pentingnya sebuah kanal interoceanic dalam pesan pertamanya kepada Kongres dia meminta rundingan semula Perjanjian Clayton-Bulwer, yang dilihat tidak sesuai dengan Doktrin Monroe, dan menekankan perlunya menegaskan kembali protektorat Amerika terhadap Panama (perjanjian 1846) . Mengantisipasi perlumbaan senjata angkatan laut yang akan datang pada tahun 1880-an dan 1890-an, Arthur membenarkan pembinaan kapal keluli pertama (1882) sebagai sebahagian daripada desakannya untuk mengembangkan perdagangan Amerika dan kekuatan projek di hemisfera. Dia juga menandatangani perjanjian dengan Nikaragua (Perjanjian Frelinghuysen-Zavala, 1884), yang tidak pernah disahkan oleh Kongres, yang membenarkan pembinaan saluran terusan, kereta api, dan telegraf oleh Amerika Syarikat di seberang wilayah Nikaragua dan memberikan jaminan Nikaragua akan perlindungan Amerika terhadapnya. kedaulatan. Sekali lagi, Kongres keberatan untuk meniru perjanjian 1846 dengan Colombia yang telah meninggalkan komitmen Amerika untuk unilateralisme sebagai prinsip dasar dasar dan berpotensi melibatkan Amerika Syarikat dalam perbalahan sempadan antara Nicaragua dan negara-negara jirannya.

Dasar Amerika di Amerika Latin menjadi isu dalam pilihan raya presiden tahun 1884, kebanyakannya kerana inisiatif gagal calon Republikan James Blaine sebagai setiausaha negara mula dilaksanakan. Risalah panjang bertajuk Mengganggu dan Muddling: Dasar Luar Negeri Mr. Blaine menyumbang kepada kemenangan Grover Cleveland (1885-1889). Dalam pidato perdana Cleveland menegaskan kembali kebijakan unilateralisme A.S., yang disebutnya sebagai kebijakan "kemerdekaan." Sebagai Demokrat pertama yang terpilih sejak Perang Saudara, Cleveland menolak ekspansi yang lebih jauh, dia menarik diri dari pertimbangan Senat sementara menunggu perjanjian dengan Nicaragua, Santo Domingo, dan Sepanyol. Serangannya terhadap tarif pelindung dan penghapusan bezanan menguntungkan pengeksport Amerika Tengah dan India Barat. Jika tidak, Cleveland tidak mengambil inisiatif penting dalam kebijakan ke arah Amerika Latin, walaupun Kongres mengizinkannya (Mei 1888) untuk memanggil sebuah persidangan yang mengundang delegasi Amerika Latin ke Washington untuk membincangkan perdamaian, perdagangan, dan komunikasi. Ironinya, Persidangan Amerika Antarabangsa Pertama ini, yang pertama kali diusulkan oleh Blaine tahun sebelumnya, tidak akan berlangsung sehingga dia kembali sebagai setiausaha negara kepada presiden yang baru dipilih Benjamin Harrison (1889-1893). Walaupun menjadi permulaan dari apa yang akan menjadi Kesatuan Pan Amerika, hasil persidangan segera mengecewakan.

Presiden Harrison membalikkan kebijakan tarif Cleveland, menerapkan Tarif McKinley (duti import tertinggi dalam sejarah Amerika pada masa itu), tetapi semasa pemerintahannya menyimpulkan lapan perjanjian timbal balik dengan negara-negara Amerika Latin. Sebagai tindak balas terhadap perang saudara di Chile (1891), duta Blaine menyokong puak presiden yang kalah dan memberi perlindungan kepada ahli politik yang kalah. Kejadian yang melibatkan usaha Amerika untuk menghalang penghantaran senjata kepada pemberontak yang akhirnya berjaya di Itata juga menimbulkan kebencian. Pada bulan Oktober, cuti pantai untuk anak kapal dari kapal perang Amerika Baltimore berubah menjadi perkelahian barroom — dan akhirnya menjadi konflik diplomatik yang bersempadan dengan perang. Presiden Harrison memperingatkan warga Chile dalam pesannya pada bulan Desember 1891 dan memerintahkan angkatan laut baru disiapkan untuk dikerahkan untuk mempertahankan kehormatan Amerika.Setiausaha legasi Inggeris di Washington, Sir Cecil Spring-Rice, menulis: “Presiden [Harrison] dan Setiausaha Tentera Laut ingin agar perang dipilih untuk dipilih semula, dan yang lain melihat kapal barunya bertempur dan mendapatkan suara untuk lebih banyak [kapal]. " 21 Chile akhirnya tunduk pada penindasan Amerika: ancaman hubungan diplomatik yang hancur dan bahkan perang. Ini yang disebut Baltimore urusan menjangkakan dasar Amerika yang semakin bimbang di hemisfera pada dekad terakhir abad ke-19. Peningkatan campur tangan diplomatik, ketenteraan, dan ekonomi di Amerika Latin akan menjadi sebahagian daripada resipi oleh ahli strategi tentera laut, nasionalis, imperialis, dan industri yang merumuskan dasar luar Amerika.

Ketika Grover Cleveland kembali ke jawatan presiden setelah mengalahkan Harrison pada tahun 1892, dia mengatakan kepada Kongres bahawa “telah ada revolusi yang menyerukan kapal untuk melindungi kepentingan Amerika di Nikaragua, Guatemala, Costa Rica, Honduras, Argentina dan Brazil, sementara keadaan di Honolulu memerlukan kehadiran satu atau lebih kapal yang berterusan. " 22 Pada tahun 1893–1894, Setiausaha Negara Walter Gresham mengesyorkan agar kapal perahu tetap dikerahkan secara tetap dekat dengan isthmus Panamania dan mengirim sebagian besar tentera laut untuk campur tangan dalam pemberontakan tentera laut di Rio de Janeiro, Brazil. Walaupun dia menolak pencaplokkan Hawaii, Cleveland memperluas penafsiran Doktrin Monroe untuk merangkumi hubungan antara kekuatan Eropah dan negara-negara Amerika Latin. Pada tahun 1895 dia campur tangan dalam perselisihan sempadan antara Britain (Guyana British) dan Venezuela. Setiausaha Negara Richard Olney menambahkan adendumnya sendiri kepada Doktrin Monroe (Olney Corollary): "Hari ini Amerika Syarikat secara praktiknya berdaulat di benua ini dan fiatnya adalah undang-undang atas perkara-perkara di mana ia membatasi penempatannya. . . sumber daya yang tidak terhingga digabungkan dengan kedudukannya yang terpencil menjadikannya menguasai keadaan dan praktis kebal berbanding dengan mana-mana atau semua kekuatan lain. " Pada akhirnya pihak Inggeris bersetuju dengan arbitrase Amerika atas perselisihan dengan Venezuela, menghasilkan penghargaan sekitar 90 persen wilayah yang mereka tuntut.

Proklamasi Olney mensintesis peregangan dari Resolusi Tanpa Pemindahan 1811 dan versi asal Doktrin Monroe (1823) kepada visi imperialis yang berkembang mengenai dasar luar Amerika Syarikat dan pelaksanaan hegemoni di Belahan Barat. Pada tahun 1890 Alfred Thayer Mahan menerbitkan Pengaruh Kuasa Laut terhadap Sejarah, 1660–1783. Menurut Mahan, kemakmuran ekonomi dan keamanan negara tidak dapat dipisahkan. Kuncinya adalah tentera laut yang kuat dikerahkan di seluruh dunia, beroperasi dari kubu Belahan Bumi Barat di mana Amerika Syarikat menggunakan "kedaulatan praktikal." Pengendalian Caribbean dan Amerika Tengah adalah titik permulaan strategi besar Amerika. Untuk dekad berikutnya, program pembinaan tentera laut akan mempraktikkan idea-idea Mahan pada tahun 1898 Mahan menegaskan: "Kepentingan dan martabat kita mensyaratkan bahawa hak-hak kita harus bergantung pada kehendak negara lain, tetapi pada kekuatan kita sendiri untuk menegakkannya."


Simon Bolivar, Liberator Amerika Selatan

M.N. Bate / Wikimedia Commons

Bolivar adalah pejuang kebebasan terbesar di Amerika Selatan, membebaskan Venezuela, Colombia, Ekuador, Peru, dan Bolivia dari pemerintahan Sepanyol dalam serangkaian pertempuran yang menakjubkan. Setelah negara-negara ini dibebaskan, dia menjadi Presiden Gran Colombia (Colombia sekarang, Ekuador, Panama, dan Venezuela) dan dia segera terkenal dengan rentak diktator. Musuh-musuhnya sering mengejeknya sebagai seorang yang zalim, dan memang benar (seperti kebanyakan jeneral) dia lebih suka memerintah dengan keputusan tanpa perundangan menghalangnya. Namun, dia adalah diktator yang cukup terang ketika memegang kuasa mutlak, dan tidak ada yang pernah memanggilnya korup (seperti banyak orang lain dalam senarai ini).


Rawatan Umum dan Kajian Perbandingan

Literatur mengenai pemerintahan ketenteraan di Amerika Latin dari tahun 1959 hingga 1990 berusaha untuk membezakan rejim ini dari pemerintah tentera yang secara berkala dan berulang kali mengambil alih kekuasaan di wilayah tersebut sebelum Revolusi Kuba. Perbincangan teori dan sejarah yang berlainan mengenai perbezaan ini memberi tumpuan kepada keadaan struktur dan institusi yang menimbulkan rejim “birokrasi-otoriter”, istilah yang pertama kali diterokai dalam O'Donnell 1973. Stepan 1986 dan Nunn 1992 mempersoalkan apakah konsep “birokratik-otoriter” berguna, dan apakah, dan dengan cara apa, ideologi ketenteraan baru dan "profesionalisme baru" yang berfokus pada keselamatan dalaman dan bukannya pertahanan nasional wujud. Kajian empirik seperti Rouquié 1987 dan Loveman 1999 mengambil kira kedua-dua corak sejarah dan kesan Perang Dingin dalam menjadikan kerajaan ini berkuasa, dan Remmer 1989 dan Biglaiser 2002 memberikan kajian perbandingan mengenai dasar dan amalan pemerintahan tentera ini, termasuk, antara lain yang lain, dasar ekonomi, keselamatan dalaman, pelanggaran hak asasi manusia, dan reformasi institusi. Stepan 1988 menawarkan analisis perbandingan sistem autonomi dan perisikan ketenteraan, dengan penekanan khusus pada Brazil. McSherry 2005 dan Dinges 2005 mempertimbangkan kolaborasi transnasional rejim ketenteraan dalam keganasan negara terhadap lawan. Arceneaux 2001 memberi tumpuan terutamanya pada sifat dan hasil peralihan dari tentera ke pemerintahan awam. Arkib Keselamatan Nasional di George Washington University, Washington, DC, tersedia dalam talian, menawarkan koleksi dokumen pemerintah yang tidak dideklarasikan yang merangkumi bahan yang berkaitan dengan pemerintahan tentera Amerika Latin dari tahun 1959 hingga 1990. Rujukan kepada beberapa koleksi Arkib Keselamatan Nasional ini disertakan, mengikut negara, dalam artikel ini.

Arceneaux, Craig L. Misi Terikat: Rejim Ketenteraan dan Pendemokrasian di Kerucut Selatan dan Brazil. Taman Universiti: Pennsylvania State University Press, 2001.

Mempertimbangkan pemerintahan ketenteraan di Argentina, Brazil, Chile, dan Uruguay dari tahun 1960-an hingga 1980-an. Menerapkan pendekatan "institusi kelembagaan sejarah", penulis berpendapat bahawa watak institusi ketenteraan tertentu di negara-negara yang dikaji, lebih daripada faktor luaran atau politik domestik, banyak menentukan sifat dan hasil peralihan kepada pemerintahan sipil.

Biglaiser, Glen. Penjaga Bangsa? Ahli Ekonomi, Jeneral, dan Pembaharuan Ekonomi di Amerika Latin. Notre Dame, IN: University of Notre Dame Press, 2002.

Berusaha menjelaskan mengapa pemerintah tentera di Amerika Latin menggunakan dasar ekonomi tertentu membincangkan pilihan dasar, pelantikan jawatan pemerintah ekonom yang menyukai dasar neoliberal, perumusan dasar, penswastaan, dan peranan idea dan ideologi di bawah pemerintahan tentera di Argentina, Chile, dan Uruguay . Juga termasuk beberapa bahan perbandingan di Brazil, Peru, Colombia, dan Mexico.

Dinges, John. The Condor Years: Bagaimana Pinochet dan Sekutunya Membawa Keganasan ke Tiga Benua. New York: New Press, 2005.

Berdasarkan beratus-ratus wawancara dan dokumen yang tidak dideklarasikan, mengungkapkan cara kerja rangkaian pengganas negara antarabangsa dan peranan pemerintah AS dalam "perang rahsia" pemerintah tentera Amerika Latin (Argentina, Bolivia, Brazil, Chile, Paraguay, Peru, dan Uruguay) menentang "musuh" mereka. Sumber bukti utama untuk pendakwaan berterusan di beberapa negara (pada tahun 2019) pelanggaran hak asasi manusia semasa diktator tentera.

Loveman, Brian. Untuk la Patria: Politik dan Angkatan Bersenjata di Amerika Latin. Wilmington, DE: Sumber Cendekiawan, 1999.

Seorang saintis politik dan sejarawan mengemukakan sejarah peranan tentera dalam politik Amerika Latin. Bab 6–9 memfokuskan kepada dasar dan ideologi pemerintahan ketenteraan dari tahun 1960 hingga 1990, serta peralihan kepada pemerintahan awam dan kekangan penyatuan demokratik. Memperlakukan doktrin keselamatan nasional dan pelanggaran hak asasi manusia oleh rejim ketenteraan. Pustaka yang luas.

McSherry, J. Patrice. Negara Predatory: Operasi Condor dan Perang Tersembunyi di Amerika Latin. Lanham, MD: Rowman & amp Littlefield, 2005.

Penyiasatan penting Operasi Condor oleh saintis politik yang mengaitkan skema anti-subversif transnasional yang dilakukan oleh pemerintah tentera Amerika Latin dengan sokongan Amerika Syarikat. Berbeza tafsiran mengenai sejauh mana penguasaan AS terhadap Operasi Condor dengan Dinges 2005.

Nunn, Frederick. Masa Jeneral: Militarisme Profesional Amerika Latin dalam Perspektif Dunia. Lincoln: University of Nebraska Press, 1992.

Kajian perbandingan mengenai peranan dan akibat militerisme profesional di Amerika Latin dari tahun 1964 hingga 1989 oleh salah seorang pakar terkemuka di institusi ketenteraan Amerika Latin. Perhatian khusus diberikan kepada Argentina, Brazil, Chile, dan Peru. Sangat bergantung pada jurnal ketenteraan rasmi di Amerika Latin, Kanada, Asia, dan Eropah.

O'Donnell, Guillermo. Pemodenan dan Otoriterisme Birokratik: Kajian dalam Politik Amerika Selatan. Berkeley: Institut Pengajian Antarabangsa, University of California, 1973.

Menyajikan rumusan saintis politik Argentina mengenai konsep rezim "birokratik-otoriter", yang menjadi banyak diterapkan pada pemerintah tentera Amerika Latin - dan juga sebagai subjek perbahasan teori yang luas - dan kemudian pertimbangan semula konsep oleh O'Donnell sendiri. Kes Argentina itu penting sebagai inspirasi konsep, tetapi konsep itu kemudian diterapkan oleh banyak pengarang kepada pemerintah ketenteraan yang lain.

Peringatan, Karen L. Peraturan Ketenteraan di Amerika Latin. Boston: Unwin Hyman, 1989.

Remmer, seorang saintis politik, menganalisis asal-usul dan akibat politik dan ekonomi pemerintahan ketenteraan, dan dia membandingkan dan membeza-bezakan dasar-dasar pemerintahan tentera dan rejim sipil. Menciptakan tipologi rejim ketenteraan yang sering disebut dalam literatur. Bahagian 2 buku ini memfokuskan kepada kes Chile.

Rouquié, Alain. Tentera dan Negara di Amerika Latin. Diterjemahkan oleh Paul Sigmund. Berkeley: University of California Press, 1987.

Perlakuan bersejarah angkatan bersenjata di Amerika Latin oleh pakar Perancis yang luar biasa bab 8–11 memusatkan perhatian pada tempoh 1959-1990. Juga mengkaji peranan dasar AS di rantau ini. Dipetik secara meluas di Amerika Latin dalam terjemahan (El estado militar dan América Latina [Buenos Aires: Emecé, 1984]).

Stepan, Alfred. "Profesionalisme Baru Perang Dalaman dan Perluasan Peranan Tentera." Dalam Tentera dan Politik di Amerika Latin. Ed. Ed. Disunting oleh Abraham F. Lowenthal dan J. Samuel Fitch, 134-150. New York: Holmes & amp Meier, 1986.

Artikel yang sering disebut mengenai "profesionalisme baru" tentera Amerika Latin, yang memfokuskan kepada ketenteraman dalaman dan pemberontakan. Karya mani Stepan kadang-kadang dibandingkan dengan Nunn 1992, yang menekankan kesinambungan nilai profesional dan fokus jangka panjang terhadap keselamatan dalaman.

Stepan, Alfred. Memikirkan semula Politik Ketenteraan, Brazil dan Kerucut Selatan. Princeton, NJ: Princeton University Press, 1988.

Analisis perbandingan, oleh ahli teori terkemuka mengenai hubungan sipil-ketenteraan dan pemerintahan tentera, hak prerogatif ketenteraan dan peralihan ke arah pemerintahan sipil di Argentina, Uruguay, dan Chile, dengan perhatian khusus diberikan kepada kes Brazil. Tumpuan utama pada autonomi ketenteraan dan sistem perisikan ketenteraan.

Pengguna tanpa langganan tidak dapat melihat kandungan penuh di halaman ini. Sila melanggan atau log masuk.


Lebih Banyak Cerita Raven

Orang Asli Amerika di AS, Kanada, dan Utara Jauh

Suku dan Bangsa-Bangsa Woodland Timur Laut - Hutan Laut Timur Laut merangkumi kelima-lima tasik besar serta Finger Lakes dan Sungai Saint Lawrence. Datanglah meneroka 3 saudara perempuan, rumah panjang, kehidupan desa, Liga Bangsa-Bangsa, pokok suci, permainan snowsnake, wampum, pembuat panah, penangkap impian, pesanan malam, permainan sep dan banyak lagi. Bahagian Khas: Bangsa Iroquois, Ojibwa / Chippewa, The Lenape Indian. Baca dua mitos: Burung Hantu Bijaksana dan Pahlawan Tidak Terlihat.

Suku dan Bangsa-Bangsa Woodland Tenggara - Orang-orang India di Tenggara dianggap sebagai anggota dari Woodland Indian. Orang-orang percaya pada banyak dewa, dan berdoa dalam nyanyian dan tarian untuk bimbingan. Terokai tanah yang gelap, teknik pertempuran, klan dan perkahwinan, undang-undang dan ketertiban, dan banyak lagi. Perjalanan Jejak Air Mata. Temui Muscogee (Creek), Chickasaw, Choctaw, Mississippians, Seminole Indian dan Cherokee Indian.

Plains Indian - Seperti apa kehidupan di wilayah yang sekarang menjadi Great Plains di Amerika Syarikat? Beberapa suku mengembara di dataran untuk mencari makanan. Yang lain menetap dan menanam tanaman. Mereka bertutur dalam pelbagai bahasa. Mengapa kerbau itu sangat penting? Apa yang dibuat oleh kuda? Apa yang dikira rampasan kuasa? Siapa yang Pandai Coyote? Temui Blackfoot, Cheyenne, Comanche, Pawnee, dan Sioux Nation.

Orang India Barat Daya - Pueblo bukan nama suku. Ia adalah perkataan Sepanyol untuk kampung. Orang-orang Pueblo adalah ketetapan Orang Anasazi. Navajo dan Apache tiba di barat daya pada tahun 1300-an. Mereka berdua menyerang puak Pueblo yang damai untuk mendapatkan makanan dan barang-barang lain. Siapakah Penari Iblis? Mengapa batu biru penting? Apa itu wickiup? Siapa yang Anak Air?

Orang-orang India Barat Laut Pantai Pasifik - Apa yang menjadikan sebilangan puak India Barat Laut Pasifik & # 34rich & # 34 pada zaman dahulu? Mengapa tikar tenunan sangat penting? Bagaimana tiang totem dimulakan? Seperti apa kehidupan di rumah panjang? Apa itu selimut wang dan tembaga? Bagaimana perdagangan bulu berfungsi? Bagaimana Raven Steal Crow & Potlatch?

Orang-orang Dataran Tinggi Darat - Kira-kira 10,000 tahun yang lalu, pelbagai suku kaum India menetap di wilayah Dataran Tinggi Barat Daya Amerika Syarikat dan Kanada, yang terletak di antara dua lereng gunung besar - Rockies dan Cascades. Dataran Tinggi membentang dari BC British Columbia hingga ke hampir Texas. Setiap kampung merdeka, dan masing-masing mempunyai sistem pemerintahan demokratik. Mereka sangat beragama dan percaya bahawa roh dapat dijumpai segala-galanya - baik yang hidup maupun yang tidak hidup. Temui Nez Perce

California Indian - The Far West adalah negeri yang mempunyai kepelbagaian yang hebat. Death Valley dan Mount Whitney adalah titik tertinggi dan terendah di Amerika Syarikat. Mereka saling berpandangan. Suku-suku yang tinggal di California yang akan menjadi berbeza dengan pemandangannya.

Orang Asli Amerika dari Utara Jauh: Trik apa yang digunakan orang Kutchin untuk menangkap musuh mereka? Bagaimana orang-orang awal ini menghentikan hantu memasuki rumah mereka? Mengapa dukun itu sangat kuat? Apakah topeng jari? Main permainan! Lihat dan dengar mitos Inuit lama! Masuk ke dunia mistik orang-orang yang tinggal di utara jauh pada zaman dahulu. Algonquian / Cree, Athapascan / Kutchin, Kanada Tengah, Inuit, The Shaman


Amerika Tengah, 1981-1993

Setelah kemenangan pilihan raya pada bulan November 1980, Presiden Ronald Reagan memperkuat keprihatinan yang diungkapkan oleh Presiden Carter dan Kongres mengenai sokongan asing terhadap pasukan gerila kiri Amerika Tengah. Pada Februari 1981, sebulan setelah Front Pembebasan Nasional Farabundo Martí kiri (FMLN) melancarkan serangan besar-besaran terhadap tentera Salvador, Jabatan Negara mengeluarkan Kertas Putih yang menyatakan bahawa Cuba dan negara-negara Komunis lain memainkan peranan penting dalam penyatuan politik , arahan tentera, dan persenjataan pemberontak Salvador. Setiausaha Negara Alexander Haig menuduh pemerintah Sandinista mengeksport keganasan ke El Salvador dan pada April 1981, Reagan menghentikan bantuan ekonomi kepada Nikaragua dengan alasan penglibatannya dalam menyokong pemberontak Salvador. Setelah beberapa percubaan diplomatik yang gagal untuk mencegah Managua daripada menyokong aktiviti FMLN, Reagan memilih untuk menyokong pasukan gerila rahsia untuk menghentikan latihan Sandinista dan mempersenjatai gerila Salvador. "Kontras" ini, seperti "kontroversi revolusi," terutama adalah bekas anggota Pengawal Nasional Nikaragua yang telah berkumpul di wilayah Honduran. The Contras melancarkan serangan besar pertama mereka terhadap Sandinistas pada bulan Mac 1982. Sebagai tindak balas, Sandinistas melakukan penumpukan tenaga tentera secara dramatik yang dibantu oleh penasihat dan persenjataan Soviet dan Kuba, kebanyakannya dari blok Soviet.

Usaha Reagan untuk memperkuat Kontras bertemu dengan tentangan dari Kongres yang berpecah dan penentangan di Nikaragua. Kebimbangan mengenai tujuan akhir Contras dan kemungkinan penglibatan tentera AS secara langsung mendorong Wakil Edward Boland, Ketua Jawatankuasa Perisikan Rumah, untuk menaja undang-undang pada bulan Disember 1982 yang melarang penggunaan dana A.S. untuk tujuan menjatuhkan pemerintah Sandinista. RUU itu, yang ditandatangani oleh Reagan pada akhir bulan Disember, membenarkan bantuan kepada pihak Contras untuk tujuan lain. Reagan terus menyokong peningkatan sokongan terhadap Contras. Dia berbicara pada sesi bersama Kongres pada bulan April 1983 dengan menegaskan bahawa pemerintah Sandinista mengancam keselamatan negara Amerika Tengah dan A.S. Latihan ketenteraan Amerika di luar pantai Nikaragua dan pencerobohan di Grenada pada Oktober 1983 menunjukkan komitmen Reagan untuk mengatasi ancaman Komunis di wilayah tersebut. Akibatnya, Sandinistas memutuskan untuk berpartisipasi dalam rundingan damai Contadora yang telah dimulai pada Januari 1983 atas inisiatif Mexico, Venezuela, Colombia, dan Panama. Mengklaim berjaya dalam mengembalikan Komunisme di Grenada, Reagan memperoleh kenaikan kongres sehingga $ 100 juta bantuan bukan ketenteraan kepada pihak Contras. Namun, pada bulan Oktober 1984, Kongres menghentikan sokongan setelah mengetahui tentang perlombongan pelabuhan Nikaraguan dan pemusnahan kemudahan minyak. Pada bulan November 1984 pemilihan kembali Reagan dan pemilihan pemimpin Sandinista, Daniel Ortega menjadi presiden dalam pemilihan nasional yang kontroversial menetapkan nada untuk konfrontasi tambahan.

Reagan melipatgandakan komitmennya terhadap Contras pada penggal kedua. Dalam pidato Negara Kesatuan 1985, dia memanggil mereka "pejuang kemerdekaan" yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk "menentang pencerobohan yang disokong Soviet." Pada bulan Jun 1985 Kongres menyetujui bantuan kemanusiaan sebanyak $ 27 juta untuk pihak Contras, tetapi tidak ada sokongan ketenteraan. Kemenangan Sandinista melawan para pejuang Contra, lobi Presiden yang berat, dan serangan ke wilayah Honduran oleh pasukan Nikaragua membantu menggerakkan Kongres untuk meluluskan $ 100 juta untuk Contra, dengan tujuh puluh persen diperuntukkan untuk bantuan ketenteraan yang akan disampaikan pada Oktober 1986. Namun, Iran -Skandal kontroversi berlaku pada bulan berikutnya. Suruhanjaya Menara melaporkan bahawa anggota kakitangan Rumah Putih telah menggunakan dana ekstralegal yang diperoleh dari penjualan senjata ke Iran dan penderma asing untuk mempersenjatai Contras sebelum Oktober 1986.

Berikutan kematian ratusan ribu dan satu dekad kehancuran ekonomi, inisiatif perdamaian akhirnya mendapat daya tarikan di Amerika Tengah. Berbagai usaha untuk membuat rencana perdamaian oleh para pemimpin daerah, PBB, dan Organisasi Negara-negara Amerika telah diteruskan setelah inisiatif Contadora 1983. Pada bulan Ogos 1987, para pemimpin Amerika Tengah menandatangani perjanjian damai di Esquipulas, Guatemala yang telah dibentuk dan dipromosikan terutamanya oleh Presiden Costa Rican carscar Arias. Rancangan tersebut memfokuskan pada pendemokrasian dan keamanan wilayah, disokong dengan sistem pengesahan. Mesyuarat di Costa Rica pada Januari 1988, para pemimpin Amerika Tengah menegaskan komitmen mereka untuk melaksanakan perjanjian damai Guatemala. Presiden Nikaragua Ortega mengadakan rundingan dengan Contras dan Amerika Syarikat mulai mengalihkan bantuan untuk tujuan kemanusiaan. Nicaragua melaksanakan perjanjian itu dan mengadakan pemilihan yang diawasi secara antarabangsa pada tahun 1990. Violeta Chamorro, bekas anggota Pemerintahan Sementara revolusioner dan janda Pedro Joaquín Chamorro, wartawan dan pahlawan pembangkang yang telah dibunuh pada tahun 1978, terpilih sebagai presiden dan Contras dibubarkan. . Perang saudara di El Salvador berlangsung hingga 1991, ketika FMLN mencapai perjanjian damai dengan Pemerintah Salvador di bawah pengawasan PBB. Di Guatemala, pertempuran antara kumpulan kiri dan tentera berterusan hingga pertengahan 1990-an.


Tonton videonya: Дәріс 7,8. Еуропа Америка елдерінің қазіргі заман тарихы. Бегимбаева.