Tugu besar berusia 5000 tahun yang dikhaskan untuk Dewa Bulan yang dijumpai berhampiran Laut Galilee

Tugu besar berusia 5000 tahun yang dikhaskan untuk Dewa Bulan yang dijumpai berhampiran Laut Galilee


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ahli arkeologi telah menemui sebuah monumen batu berusia 5000 tahun yang sangat besar yang berbentuk seperti bulan sabit di dekat Laut Galilea di kawasan yang sekarang menjadi Israel, menurut laporan Live Science. Bentuk sabitnya, dan fakta bahawa ia terletak di sebelah sebuah kota kuno bernama Bet Yerah ('Rumah Dewa Bulan') memimpin para penyelidik untuk menunjukkan bahawa struktur itu didedikasikan untuk Dewa Bulan, Sin, walaupun fungsi sebenarnya tidak diketahui .

Tugu itu ditemui kira-kira 13 kilometer di barat laut Laut Galilea dan kira-kira 29 kilometer dari bandar Bet Yerah. Batu ini terdiri dari gundukan batu berbentuk sabit yang berukuran panjang sekitar 150 meter, tinggi 7 meter, dan isipadu sekitar 14.000 meter padu. Dianggarkan bahawa struktur seperti itu memerlukan lebih kurang 200 pekerja lebih dari 5 bulan untuk dibina.

Pasukan penyelidik dapat meninjau lokasi tersebut antara 3050 SM dan 2650 SM, berdasarkan tembikar yang terdapat di struktur tersebut. Tetapi selain tembikar, tidak ada artifak atau peninggalan bangunan lain yang ditemukan di sekitarnya, sehingga nampaknya ini adalah monumen berdiri sepenuhnya bebas.

Ido Wachtel, seorang pelajar kedoktoran di Hebrew University of Jerusalem, memberitahu Live Science bahawa bentuk bulan sabit menonjol di lanskap dan mungkin memiliki kepentingan simbolik sebagai monumen yang didedikasikan untuk Dewa Bulan Mesopotamia kuno bernama Sin, atau Nanna.

Kira-kira 8 batu (13 kilometer) di barat laut Laut Galilea, sebuah monumen berbentuk bulan sabit yang baru dikenal pasti dibina kira-kira 5,000 tahun yang lalu.

Nanna adalah dewa Sumeria, anak Enlil dan Ninlil, dan dikenali dengan Dosa Semit. Dua kerusi utama pemujaan Nanna / Sin adalah Ur di selatan Mesopotamia dan Harran di utara. Dewa bulan Semitik Sin pada awalnya merupakan dewa yang terpisah dari Numer Sumeria, tetapi dari zaman Empayar Akkadian keduanya bergabung menjadi dewa yang satu.

Dosa biasanya disebut sebagai En-zu, yang berarti "tuan kebijaksanaan". Selama periode (sekitar 2600-2400 SM) ketika Ur menjalankan sejumlah besar ketuanan di lembah Efrat, Sin secara semula jadi dianggap sebagai ketua pantheon - rujukan dapat ditemukan menamakan Sin sebagai "bapa para dewa", " ketua dewa-dewa ", dan" pencipta segala sesuatu ". Kebijaksanaan yang dipersonifikasikan oleh dewa bulan adalah ungkapan sains astronomi, di mana pemerhatian fasa-fasa bulan adalah faktor penting.

Dewa bulan, Sin. Sumber gambar .

Bukti lain yang menyokong hubungannya dengan Dewa Bulan adalah kenyataan bahawa bandar terdekat adalah penempatan Bet Yerah kuno, yang namanya juga dihubungkan dengan Dewa Bulan. Namun, tidak dapat dipastikan sama ada bandar ini sebenarnya mempunyai nama ini 5,000 tahun yang lalu.

Diduduki sepanjang Zaman Gangsa Awal dan secara sporadis pada masa-masa kemudian, termasuk zaman Parsi (sekitar 450 SM) hingga zaman Islam awal (c 1000 Masehi), Bet Yerah adalah sebuah kota yang berkubu besar pada awal milenium ketiga SM. Penduduknya berdagang dengan raja-raja awal Mesir, seperti yang terlihat dari beberapa artifak, termasuk kendi dengan prasasti hieroglif. Bandar ini meliputi kawasan seluas lebih dari 50 ekar - salah satu yang terbesar di Levant.

Bandar kuno Bet Yerah. Sumber gambar .

Walaupun ahli arkeologi telah membuat spekulasi mengenai berbagai fungsi monumen yang baru ditemui, misalnya, menandakan pemilikan, menegaskan hak atas sumber semula jadi, atau mengenal pasti sempadan wilayah Bet Yerah, kenyataannya adalah bahawa makna dan tujuan sebenar monumen tersebut masih belum diketahui.

Gambar pilihan: Tugu sabit dibina dengan batu sekitar 14,000 meter padu (hampir 500,000 kaki padu). Kredit: Ido Wachtel


Dunia Antediluvian

The Dunia Antediluvian wujud sebelum banjir besar Nuh. Manusia telah hidup di Bumi selama lebih dari 1600 tahun sebelum Tuhan mengirim banjir dan jika catatan fosil itu benar-benar hasil dari peristiwa ini, maka seseorang mungkin dengan pantas mengharapkan bukti peradaban antediluvium dapat ditemukan jauh di strata, walaupun ada yang berpendapat bahawa ketika Tuhan mengatakan bahawa Dia akan "lapilah manusia. dari muka bumi" (Kejadian 6: 7), Dia bermaksud bahawa Dia tidak akan meninggalkan jejak.

Diyakini oleh banyak pencipta bahawa manusia berasal dari negara yang tinggi dan mulia, dan kemudian merosot. Banyak yang mencadangkan tahap kemajuan teknologi dicapai sebelum banjir besar. Anggapan seperti itu biasanya didasarkan pada salasilah Alkitab, yang menyatakan bahawa orang kuno hidup kira-kira 10 kali masa hidup kita sekarang. Juga sering disebutkan bahawa Adam dan Hawa kemungkinan memiliki kecerdasan yang lebih tinggi daripada normal sejak mereka diciptakan sebagai orang dewasa, dengan pengetahuan yang diperoleh manusia selanjutnya dari orang tua mereka. Teori lain menyatakan bahawa ras antediluvian disebut Nefilim lebih unggul daripada manusia lain dalam hal ini.

Semua kisah banjir Besar dari peradaban di seluruh dunia menunjukkan bahawa memang ada peradaban sebelum banjir. Namun, akibat kemusnahan semasa banjir dan berlalunya masa, bukti yang tersisa masih sedikit. Akibat banjir, permukaan Bumi robek dan diposisikan semula sebagai sedimen beratus-ratus kaki, dan sangat sedikit cakrawala antediluvian yang terdedah. Juga bermasalah bahawa sebahagian besar komuniti saintifik cepat menolak artifak yang mempertikaikan tafsiran mereka mengenai catatan fosil. Walaupun begitu, mana-mana peradaban yang benar-benar maju akan meninggalkan jejak atau pembinaan yang tahan lama yang kemungkinan akan muncul semasa penggalian atau hakisan. Catatan yang cukup mendalam dapat diambil dari Alkitab, apocrypha, dan kisah Babilonia dan Yunani kuno dari peradaban antediluvia.


Kandungan

Penciptaan senjata nuklear muncul dari perkembangan saintifik dan politik pada tahun 1930-an. Dekad ini menyaksikan banyak penemuan baru mengenai sifat atom, termasuk adanya pembelahan nuklear. Kebangkitan pemerintah fasis secara serentak di Eropah menyebabkan ketakutan akan projek senjata nuklear Jerman, terutama di kalangan saintis yang merupakan pelarian dari Nazi Jerman dan negara-negara fasis yang lain. Ketika perhitungan mereka menunjukkan bahawa senjata nuklear secara teorinya dapat dilaksanakan, pemerintah Inggeris dan Amerika Syarikat menyokong usaha habis-habisan untuk membangunnya. [3]

Usaha-usaha ini dipindahkan ke kuasa Tentera A.S. pada bulan Jun 1942, dan menjadi Projek Manhattan. [4] Brigadier Jenderal Leslie R. Groves, Jr., dilantik sebagai pengarahnya pada bulan September 1942. [5] Bahagian pengembangan senjata dari projek ini terletak di Makmal Los Alamos di utara New Mexico, di bawah pimpinan ahli fizik J. Robert Oppenheimer. Universiti Chicago, Universiti Columbia dan Makmal Radiasi di University of California, Berkeley menjalankan kerja-kerja pembangunan lain. [6]

Pengeluaran isotop fissile uranium-235 dan plutonium-239 adalah usaha besar yang diberikan teknologi pada tahun 1940-an, dan menyumbang 80% dari jumlah kos projek. Pengayaan uranium dilakukan di Clinton Engineer Works dekat Oak Ridge, Tennessee. [7] Secara teorinya, memperkaya uranium dapat dilakukan melalui teknik yang sudah ada, tetapi terbukti sulit untuk ditingkatkan ke peringkat industri dan sangat mahal. Hanya 0.72 peratus uranium semula jadi uranium-235, dan dianggarkan memerlukan 27.000 tahun untuk menghasilkan satu gram uranium dengan spektrometer massa, tetapi jumlah kilogram diperlukan. [8]

Plutonium adalah unsur sintetik dengan sifat fizikal, kimia dan metalurgi yang rumit. Ia tidak terdapat di alam semula jadi dalam jumlah yang banyak. Hingga pertengahan 1944, satu-satunya plutonium yang telah diisolasi telah dihasilkan dalam siklotron dalam jumlah mikrogram, sedangkan senjata memerlukan kilogram. [9] Pada bulan April 1944, ahli fizik Emilio Segrè, ketua Kumpulan P-5 (Radioaktiviti) Makmal Los Alamos, [10] menerima sampel pertama plutonium yang ditanam dari reaktor dari X-10 Grafit Reaktor di Oak Ridge. Dia mendapati bahawa, selain isotop plutonium-239, ia juga mengandung sejumlah besar plutonium-240. [11] Projek Manhattan menghasilkan plutonium dalam reaktor nuklear di Hanford Engineer Works dekat Hanford, Washington. [7]

Semakin lama plutonium tetap disinari di dalam reaktor — diperlukan untuk menghasilkan logam yang tinggi — semakin besar kandungan isotop plutonium-240, yang mengalami pembelahan spontan pada ribuan kali lipat dari kadar plutonium-239. Neutron tambahan yang dilepaskannya bermaksud bahawa terdapat kebarangkalian yang sangat tinggi bahawa plutonium dalam senjata pembelahan jenis senjata akan meletup terlalu cepat setelah jisim kritikal terbentuk, menghasilkan "fizzle" - letupan nuklear berkali-kali lebih kecil daripada letupan penuh. [11] Ini bermaksud bahawa reka bentuk bom Thin Man yang telah dibangunkan oleh makmal tidak akan berfungsi dengan baik. [12]

Makmal beralih kepada alternatif, walaupun lebih sukar dari segi reka bentuk, senjata nuklear jenis letupan. Pada bulan September 1943, ahli matematik John von Neumann telah mengusulkan reka bentuk di mana teras fisil akan dikelilingi oleh dua bahan letupan tinggi yang berbeza yang menghasilkan gelombang kejutan dengan kelajuan yang berbeza. Mengganti bahan letupan yang lebih cepat dan lebih perlahan dalam konfigurasi yang dikira dengan teliti akan menghasilkan gelombang mampatan semasa letupan serentak. Yang disebut "lensa letupan" ini memfokuskan gelombang kejutan ke dalam dengan kekuatan yang cukup untuk memampatkan inti plutonium dengan cepat hingga beberapa kali ketumpatan asalnya. Ini mengurangkan ukuran jisim kritikal, menjadikannya superkritikal. Ia juga mengaktifkan sumber neutron kecil di tengah inti, yang memastikan bahawa reaksi berantai bermula dengan sungguh-sungguh pada saat yang tepat. Proses yang rumit memerlukan penyelidikan dan eksperimen dalam kejuruteraan dan hidrodinamik sebelum reka bentuk praktikal dapat dikembangkan. [13] Seluruh Makmal Los Alamos disusun semula pada bulan Ogos 1944 untuk menumpukan pada reka bentuk bom letupan yang dapat dilaksanakan. [14]

Edit Keputusan

Idea untuk menguji alat letupan itu dibahas dalam perbincangan di Los Alamos pada bulan Januari 1944 dan menarik sokongan yang cukup bagi Oppenheimer untuk mendekati Groves. Groves memberikan persetujuan, tetapi dia mempunyai kebimbangan. Projek Manhattan telah menghabiskan banyak wang dan usaha untuk menghasilkan plutonium, dan dia ingin tahu apakah akan ada cara untuk memulihkannya. Lembaga Pemerintahan Makmal kemudian mengarahkan Norman Ramsey untuk menyiasat bagaimana ini dapat dilakukan. Pada bulan Februari 1944, Ramsey mengusulkan ujian berskala kecil di mana letupan itu terbatas dalam ukuran dengan mengurangkan bilangan generasi reaksi berantai, dan ia berlaku di dalam sebuah kapal penahan tertutup dari mana plutonium dapat dipulihkan. [15]

Cara untuk menghasilkan reaksi terkawal seperti itu tidak pasti, dan data yang diperoleh tidak akan semudah itu dari ledakan skala penuh. [15] Oppenheimer berpendapat bahawa "alat letupan mesti diuji dalam jarak di mana pelepasan tenaga dapat dibandingkan dengan yang diperkirakan untuk penggunaan akhir." [16] Pada bulan Mac 1944, dia memperoleh persetujuan tentatif Groves untuk menguji ledakan skala penuh di dalam kapal penahan, walaupun Groves masih bimbang bagaimana dia akan menjelaskan kehilangan plutonium "bernilai satu miliar dolar" kepada Jawatankuasa Senat di peristiwa kegagalan. [15]

Nama kod Edit

Asal pasti nama kod "Trinity" untuk ujian ini tidak diketahui, tetapi sering dikaitkan dengan Oppenheimer sebagai rujukan kepada puisi John Donne, yang pada gilirannya merujuk kepada pengertian Kristiani tentang Triniti (yaitu, tiga orang itu sifat Tuhan). Pada tahun 1962, Groves menulis kepada Oppenheimer tentang asal usul nama itu, bertanya apakah dia telah memilihnya karena nama itu biasa untuk sungai dan puncak di Barat dan tidak akan menarik perhatian, dan menimbulkan jawapan ini:

Saya memang mencadangkannya, tetapi bukan atas alasan itu. Mengapa saya memilih namanya tidak jelas, tetapi saya tahu apa fikiran yang ada dalam fikiran saya. Ada puisi John Donne, yang ditulis sebelum kematiannya, yang saya tahu dan sayangi. Daripadanya petikan:

Sebagai Barat dan Timur
Dalam semua peta rata - dan saya satu - adalah satu,
Jadi kematian menyentuh Kebangkitan. [a]

Itu masih belum menjadikan Trinitas, tetapi dalam puisi pemujaan yang lebih terkenal, Donne dibuka,

Hancurkan hati saya, tiga orang Tuhan. [b] [18] [19]

Penyuntingan Organisasi

Pada bulan Mac 1944, perancangan untuk ujian ditugaskan kepada Kenneth Bainbridge, seorang profesor fizik di Universiti Harvard, yang bekerja di bawah pakar letupan George Kistiakowsky. Kumpulan Bainbridge dikenali sebagai Kumpulan E-9 (Explosives Development). [20] Stanley Kershaw, dulunya dari Majlis Keselamatan Negara, dipertanggungjawabkan untuk keselamatan. [20] Kapten Samuel P. Davalos, penolong jurutera pos di Los Alamos, ditugaskan untuk pembinaan. [21] Leftenan Pertama Harold C. Bush menjadi komandan Kem Pangkalan di Trinity. [22] Saintis William Penney, Victor Weisskopf dan Philip Moon adalah perunding. Akhirnya tujuh subkumpulan dibentuk: [23]

  • TR-1 (Perkhidmatan) di bawah John H. Williams
  • TR-2 (Shock and Blast) di bawah John H. Manley
  • TR-3 (Pengukuran) di bawah Robert R. Wilson
  • TR-4 (Meteorologi) di bawah J. M. Hubbard
  • TR-5 (Spektrografik dan Fotografi) di bawah Julian E. Mack
  • TR-6 (Pengukuran Udara) di bawah Bernard Waldman
  • TR-7 (Perubatan) di bawah Louis H. Hempelmann

Kumpulan E-9 dinamakan semula sebagai Kumpulan X-2 (Pembangunan, Kejuruteraan dan Ujian) pada penyusunan semula Ogos 1944. [20]

Edit laman web ujian

Keselamatan dan keselamatan memerlukan kawasan terpencil, terpencil dan tidak berpenduduk. Para saintis juga menginginkan kawasan rata untuk mengurangkan kesan sekunder dari letupan, dan dengan sedikit angin untuk menyebarkan kejatuhan radioaktif. Lapan laman web calon dipertimbangkan: Lembah Tularosa Lembah Jornada del Muerto di kawasan barat daya Cuba, New Mexico, dan utara Thoreau dan flat lava dari Monumen Nasional El Malpais, semuanya di New Mexico Lembah San Luis berhampiran Pasir Besar Monumen Nasional Dunes di Colorado the Desert Training Area dan Pulau San Nicolas di California Selatan dan bar pasir di Pulau Padre, Texas. [24]

Satu-satunya struktur di sekitarnya adalah McDonald Ranch House dan bangunan-bangunan sampingannya, kira-kira 2 batu (3.2 km) di sebelah tenggara. [26] Seperti kawasan Bom Pengeboman Alamogordo yang lain, ia telah diambil alih oleh pemerintah pada tahun 1942. Tanah yang dipatenkan telah dihukum dan hak ragut ditangguhkan. [27] [28] Para saintis menggunakan ini sebagai makmal untuk menguji komponen bom. [26] Bainbridge dan Davalos menyusun rancangan untuk kem pangkalan dengan tempat tinggal dan kemudahan untuk 160 orang, bersama dengan infrastruktur teknikal untuk menyokong ujian ini. Sebuah firma pembinaan dari Lubbock, Texas membina berek, tempat pegawai, ruang legar dan kemudahan asas yang lain. [21] Keperluan diperluas dan, pada bulan Julai 1945, 250 orang bekerja di tapak ujian Trinity. Pada hujung minggu ujian, terdapat 425 orang yang hadir. [29]

Unit MP dua belas orang Leftenan Bush tiba di lokasi dari Los Alamos pada 30 Disember 1944. Unit ini menubuhkan pusat pemeriksaan keselamatan dan rondaan kuda. Jarak di sekitar lokasi terbukti terlalu bagus untuk kuda, jadi mereka terpaksa menggunakan jip dan trak untuk pengangkutan. Kuda-kuda itu digunakan untuk bermain polo. [24] [30] Pemeliharaan semangat di kalangan lelaki yang bekerja berjam-jam dalam keadaan yang teruk bersama dengan reptilia dan serangga berbahaya adalah satu cabaran. Bush berusaha untuk meningkatkan makanan dan penginapan, dan menyediakan permainan dan filem malam yang teratur. [31]

Sepanjang tahun 1945, anggota lain tiba di Tapak Trinity untuk membantu mempersiapkan diri untuk ujian bom. Mereka cuba menggunakan air dari sumur peternakan, tetapi mendapati airnya beralkali sehingga mereka tidak dapat meminumnya. Mereka terpaksa menggunakan sabun air masin Tentera Laut A.S. dan menarik air minum dari rumah bomba di Socorro. Bensin dan diesel dibeli dari kilang Standard Oil di sana. [30] Anggota pembinaan tentera dan awam membina gudang, bengkel, majalah dan komisaris. Laluan kereta api di Pope, New Mexico, ditingkatkan dengan menambahkan platform pemunggahan. Jalan raya dibina, dan wayar telefon sejauh 200 batu (320 km) dirangkai. Elektrik dibekalkan oleh penjana mudah alih. [32] [33]

Kerana jaraknya yang dekat dengan jarak pengeboman, kem pangkalan tersebut secara tidak sengaja dibom dua kali pada bulan Mei. Ketika kapal terbang utama dalam serangan malam latihan secara tidak sengaja menjatuhkan generator atau sebaliknya menyalakan lampu yang menerangi sasarannya, mereka pergi mencari lampu, dan kerana mereka belum dimaklumkan mengenai kehadiran kem pangkalan Trinity, dan itu menyalakan, mengebomnya sebagai gantinya. Pengeboman secara tidak sengaja merosakkan kandang dan kedai pertukangan, dan kebakaran kecil berlaku. [34]

Jumbo Edit

Tanggungjawab untuk merancang kapal penahan untuk letupan yang tidak berjaya, yang dikenali sebagai "Jumbo", diberikan kepada Robert W. Henderson dan Roy W. Carlson dari Bahagian X-2A Laboratorium Los Alamos. Bom itu akan diletakkan ke jantung Jumbo, dan jika peledakan bom tidak berhasil, dinding luar Jumbo tidak akan dilanggar, sehingga memungkinkan untuk memulihkan plutonium bom. Hans Bethe, Victor Weisskopf, dan Joseph O. Hirschfelder, membuat pengiraan awal, diikuti dengan analisis yang lebih terperinci oleh Henderson dan Carlson. [22] Mereka membuat spesifikasi untuk bola besi berdiameter 13 hingga 15 kaki (3,96 hingga 4,57 m), berat 150 ton pendek (140 t) dan mampu menangani tekanan 50,000 pound per inci persegi (340,000 kPa). Setelah berunding dengan syarikat keluli dan jalan kereta api, Carlson menghasilkan reka bentuk silinder berskala belakang yang akan lebih senang dibuat. Carlson mengenal pasti sebuah syarikat yang biasanya membuat dandang untuk Angkatan Laut, Babcock & Wilcox bahawa mereka telah membuat sesuatu yang serupa dan bersedia untuk mencuba pembuatannya. [35]

Seperti yang disampaikan pada bulan Mei 1945, [36] Jumbo berdiameter 10 kaki (3,05 m) dan panjang 25 kaki (7,62 m) dengan tebal 14 inci (356 mm), dan berat 214 tan pendek (191 ton panjang 194 t). [37] [38] Sebuah kereta api khas membawanya dari Barberton, Ohio, ke tepi Paus, di mana kereta itu dimuat di treler besar dan ditarik sejauh 25 batu (40 km) di seberang padang pasir oleh traktor perayap. [39] Pada masa itu, ia adalah barang paling berat yang pernah dihantar dengan kereta api. [38]

Bagi banyak saintis Los Alamos, Jumbo adalah "manifestasi fizikal titik terendah harapan Makmal untuk kejayaan bom letupan." [36] Pada saat ia tiba, reaktor di Hanford menghasilkan plutonium dalam kuantiti, dan Oppenheimer yakin akan cukup untuk ujian kedua. [35] Penggunaan Jumbo akan mengganggu pengumpulan data mengenai letupan, objektif utama ujian. [39] Letupan lebih daripada 500 tan TNT (2,100 GJ) akan menguap baja dan menjadikannya sukar untuk mengukur kesan terma. Bahkan 100 tan TNT (420 GJ) akan menghantar serpihan terbang, yang membahayakan personel dan peralatan pengukuran. [40] Oleh itu, diputuskan untuk tidak menggunakannya. [39] Sebagai gantinya, ia dinaikkan menara baja 800 ela (732 m) dari letupan, di mana ia dapat digunakan untuk ujian selanjutnya. [35] Pada akhirnya, Jumbo selamat dari letupan, walaupun menara tidak. [37]

Pasukan pembangunan juga mempertimbangkan kaedah lain untuk memulihkan bahan aktif sekiranya berlaku letupan. Satu idea ialah menutupnya dengan kerucut pasir. Yang lain adalah untuk menghentikan bom di tangki air. Seperti halnya Jumbo, diputuskan juga untuk tidak menggunakan cara penahanan ini. Kumpulan CM-10 (Kimia dan Metalurgi) di Los Alamos juga mengkaji bagaimana bahan aktif dapat dipulihkan secara kimia setelah letupan yang terkawal atau gagal. [40]

Uji 100 tan Edit

Kerana hanya ada satu kesempatan untuk menjalankan tes dengan benar, Bainbridge memutuskan bahwa latihan harus dilakukan untuk memungkinkan rencana dan prosedurnya diverifikasi, dan instrumennya diuji dan dikalibrasi. Oppenheimer pada awalnya skeptis tetapi memberi izin, dan kemudian bersetuju bahawa ia menyumbang kepada kejayaan ujian Trinity. [33]

Pelantar kayu setinggi 20 kaki (6.1 m) dibina sejauh 800 ela (732 m) ke arah timur tanah Trinity sifar dan 81 tan (89 tan pendek) Komposisi B letupan (dengan daya letupan 108 tan TNT (450 GJ)) ditumpuk di atasnya. Kistiakowsky memberi jaminan kepada Bainbridge bahawa bahan letupan yang digunakan tidak mudah terkena renjatan. Ini terbukti betul ketika beberapa kotak jatuh dari lif yang mengangkatnya ke platform. Tiub yang fleksibel dililit melalui tumpukan kotak bahan letupan. Sebuah slug radioaktif dari Hanford dengan 1,000 curie (37 TBq) aktiviti sinar beta dan 400 curie (15 TBq) aktiviti sinar gamma dibubarkan, dan Hempelmann menuangkannya ke dalam tabung. [41] [42] [43]

Ujian itu dijadualkan pada 5 Mei tetapi ditangguhkan selama dua hari untuk membolehkan lebih banyak peralatan dipasang. Permintaan untuk penangguhan selanjutnya harus ditolak kerana akan mempengaruhi jadual ujian utama. Waktu peledakan ditetapkan pada 04:00 Waktu Perang Gunung (MWT), pada 7 Mei, tetapi terdapat kelewatan 37 minit untuk membolehkan pesawat pemerhatian, [44] sebuah Boeing B-29 Superfortress dari Pangkalan Angkatan Udara Tentera Darat ke-216 Unit diterbangkan oleh Major Clyde "Stan" Shields, [45] untuk masuk ke posisi. [44]

Bola api dari letupan konvensional dapat dilihat dari Lapangan Udara Alamogordo Army 60 batu (97 km) jauhnya, tetapi ada sedikit kejutan di base camp yang berjarak 10 batu (16 km) jauhnya. [44] Shields berpendapat bahawa letupan itu kelihatan "indah", tetapi hampir tidak terasa pada ketinggian 15,000 kaki (4,572 m). [45] Herbert L. Anderson berlatih menggunakan tangki M4 Sherman yang ditukarkan yang dilapisi dengan plumbum untuk mendekati kawah letupan sedalam 5 kaki (1,52 m) dan selebar 30 kaki (9,14 m) dan mengambil sampel kotoran, walaupun radioaktivasinya cukup rendah untuk membiarkan pendedahan tanpa perlindungan selama beberapa jam. Isyarat elektrik dari asal yang tidak diketahui menyebabkan letupan meletus 0,25 saat lebih awal, merosakkan eksperimen yang memerlukan pemisahan detik. Alat pengukur piezoelektrik yang dikembangkan oleh pasukan Anderson menunjukkan dengan tepat ledakan 108 tan TNT (450 GJ), tetapi alat pemeluwap udara Luis Alvarez dan Waldman jauh kurang tepat. [42] [46]

Selain mengungkap masalah ilmiah dan teknologi, ujian latihan menunjukkan keprihatinan praktikal juga. Lebih dari 100 kenderaan digunakan untuk ujian latihan, tetapi disedari lebih banyak diperlukan untuk ujian utama, dan mereka memerlukan jalan raya dan kemudahan pembaikan yang lebih baik. Diperlukan lebih banyak radio, dan lebih banyak saluran telefon, kerana sistem telefon menjadi terlalu banyak. Talian perlu dikebumikan untuk mengelakkan kerosakan kenderaan. Teletype dipasang untuk membolehkan komunikasi yang lebih baik dengan Los Alamos. Sebuah balai kota dibina untuk membolehkan persidangan dan taklimat yang besar, dan ruang legar itu mesti ditingkatkan. Oleh kerana debu yang dilemparkan oleh kenderaan mengganggu beberapa instrumen, 20 batu (32 km) jalan ditutup dengan kos $ 5,000 setiap batu ($ 3,100 / km). [46] [33]


Kandungan

Nama Jericho dalam bahasa Ibrani, Yeriẖo, umumnya dianggap berasal dari kata Kanaan reaẖ ("harum"), tetapi teori lain berpendapat bahawa ia berasal dari kata Kanaan untuk "bulan" (Yareaẖatau nama dewa lunar Yarikh yang kota ini merupakan pusat pemujaan awal. [18]

Nama Arab Jericho, ʼArīḥā, bermaksud "harum" dan juga berakar di Kanaan Reaẖ. [19] [20] [21]

Sejarah penggalian

Penggalian pertama laman web ini dibuat oleh Charles Warren pada tahun 1868. Ernst Sellin dan Carl Watzinger menggali Tell es-Sultan dan Tulul Abu el-'Alayiq antara tahun 1907 dan 1909, dan pada tahun 1911, dan John Garstang digali antara tahun 1930 dan 1936. penyiasatan menggunakan teknik yang lebih moden dibuat oleh Kathleen Kenyon antara tahun 1952 dan 1958. Lorenzo Nigro dan Nicolò Marchetti melakukan penggalian pada tahun 1997–2000. Sejak 2009 projek penggalian dan pemulihan arkeologi Itali-Palestin dilanjutkan oleh Universiti "La Sapienza" dan MOTA-DACH Palestin di bawah arahan Lorenzo Nigro dan Hamdan Taha, dan Jehad Yasine sejak 2015. [22] Ekspedisi Itali-Palestin dilakukan selama 13 musim dalam 20 tahun (1997–2017), dengan beberapa penemuan besar, seperti Menara A1 di Kota Bawah selatan Zaman Gangsa dan Istana G di bahagian timur Bukit Bukit yang menghadap ke musim bunga ‘Ain es-Sultan dating’ dari Gangsa Awal III.

Zaman Batu: Beritahu es-Sultan dan musim bunga

Penempatan yang paling awal digali terletak di Tell es-Sultan (atau Sultan's Hill) pada masa ini, beberapa kilometer dari kota sekarang. Dalam bahasa Arab dan Ibrani, memberitahu bermaksud "gundukan" - lapisan kediaman berturut-turut membangun gundukan dari masa ke masa, seperti biasa bagi penempatan kuno di Timur Tengah dan Anatolia. Jericho adalah laman web jenis untuk Zaman Pra Tembikar Neolitik A (PPNA) dan Pra Tembikar Neolitik B (PPNB).

Pengumpul-pemburu Natufian, c. 10,000 SM

Pembinaan epipaleolitik di tempat ini nampaknya lebih awal daripada penemuan pertanian, dengan pembinaan struktur budaya Natufian bermula lebih awal dari 9000 SM, permulaan zaman Holosen dalam sejarah geologi. [8]

Jericho mempunyai bukti penyelesaian sejak 10.000 SM. Semasa musim kering dan kekeringan Youngas Dryas, tempat tinggal tetap di mana-mana satu lokasi adalah mustahil. Akan tetapi, musim bunga Ein es-Sultan yang akan menjadi Jericho adalah tempat perkhemahan yang popular bagi kumpulan pemburu pengumpul Natufian, yang meninggalkan sebilangan kecil alat-alat mikrolit berbentuk bulan sabit di belakang mereka. [24] Sekitar tahun 9600 SM, kekeringan dan kedinginan stadion Younger Dryas telah berakhir, memungkinkan bagi kumpulan Natufian untuk memperpanjang masa tinggal mereka, akhirnya menyebabkan kediaman sepanjang tahun dan penempatan tetap.

Neolitik Pra Tembikar, c. 9500–6500 SM

Pra-Tembikar Neolitik di Jericho terbahagi dalam Pra-Tembikar Neolitik A dan Pra-Tembikar Neolitik B.

Pra Tembikar Neolitik A (PPNA)

Penempatan kekal pertama di tapak Jericho dibangunkan berhampiran musim bunga Ein es-Sultan antara 9,500 dan 9000 SM. [25] [26] Ketika dunia mulai memanas, muncul budaya baru berdasarkan pertanian dan tempat tinggal yang tidak stabil, yang oleh ahli arkeologi disebut "Pre-Pottery Neolithic A" (disingkat PPNA). Budayanya kekurangan tembikar, tetapi menampilkan yang berikut:

  • kediaman pekeliling kecil
  • pengkebumian orang mati di bawah lantai bangunan
  • bergantung kepada memburu permainan liar
  • penanaman bijirin liar atau domestik

Di Jericho, tempat tinggal melingkar dibangun dari tanah liat dan batu bata jerami yang dibiarkan kering di bawah sinar matahari, yang ditampal bersama dengan lumpur. Setiap rumah berukuran kira-kira 5 meter (16 kaki), dan di atap dengan sikat lumpur. Pergigian terletak di dalam dan di luar kediaman. [28]

Pada sekitar 9400 SM, kota ini telah berkembang menjadi lebih dari 70 tempat tinggal sederhana. [ rujukan diperlukan ]

Pra-Sultan (sekitar 8350 - 7370 SM) [ meragukan - membincangkan ] kadang-kadang dipanggil Sultanian. Tapak ini adalah penempatan seluas 40,000 meter persegi (430,000 kaki persegi) yang dikelilingi oleh tembok batu besar setinggi lebih dari 3,6 meter (12 kaki) dan lebar 1,8 meter (5 kaki 11 inci) di pangkalan, di dalamnya berdiri menara batu, di atas Tingginya 8.5 meter (28 kaki), mengandungi tangga dalaman dengan 22 tangga batu [19] [29] dan diletakkan di tengah-tengah sebelah barat juru. [30] Menara ini dan yang lebih tua yang digali di Tell Qaramel di Syria [10] [11] adalah yang tertua yang pernah ditemui. Tembok itu mungkin berfungsi sebagai pertahanan terhadap air banjir, dengan menara itu digunakan untuk tujuan upacara. [31] Tembok dan menara itu dibina dalam tempoh Pra-Tembikar Neolitik A (PPNA) sekitar 8000 SM. [32] [33] Untuk menara, tarikh karbon yang diterbitkan pada tahun 1981 dan 1983 menunjukkan bahawa ia dibina sekitar 8300 SM dan terus digunakan hingga c. 7800 SM. [30] Tembok dan menara akan memakan masa seratus orang lebih dari seratus hari untuk membangun, [31] sehingga menunjukkan semacam organisasi sosial. Bandar ini mengandungi rumah-rumah bata lumpur bulat, namun tidak ada perancangan jalan. [34] Identiti dan jumlah penduduk Jericho selama periode PPNA masih diperdebatkan, dengan anggaran mencapai 2.000-3.000, dan serendah 200-300. [13] [31] Telah diketahui bahawa populasi ini memiliki gandum, barli dan kacang-kacangan emmer yang dijinakkan dan memburu binatang liar.

Pra Tembikar Neolitik B (PPNB, jangka masa sekitar 1.4 milenia)

Berikut adalah ciri-ciri budaya Pra-Tembikar Neolitik B, untuk jangka masa 7220 hingga 5850 SM (walaupun tarikh-tarikh karbon-14 adalah sedikit dan lebih awal):

  • Tanaman peliharaan yang diperluas
  • Kemungkinan peliharaan domba
  • Kultus yang jelas melibatkan pemeliharaan tengkorak manusia, dengan ciri wajah yang dibina semula menggunakan plaster, dan mata tertutup dengan cangkang dalam beberapa kes

Setelah beberapa abad, penempatan pertama ditinggalkan. Setelah fasa penyelesaian PPNA, ada peninggalan penyelesaian selama beberapa abad, maka penyelesaian PPNB didirikan di permukaan pengikisan yang terhakis. Petempatan kedua ini, yang didirikan pada tahun 6800 SM, mungkin mewakili karya orang-orang menyerang yang menyerap penduduk asal ke dalam budaya dominan mereka. Artifak yang berasal dari zaman ini merangkumi sepuluh tengkorak manusia yang dilapisi, yang dilukis untuk menyusun semula ciri-ciri individu tersebut. [19] Ini mewakili teraphim atau contoh pertama potret dalam sejarah seni, [ meragukan - membincangkan ] dan dipercayai bahawa mereka disimpan di rumah orang ketika mayat dikebumikan. [8] [35]

Seni bina terdiri daripada bangunan segi empat yang terbuat dari bata lumpur di dasar batu. Batu bata lumpur berbentuk roti dengan cetakan ibu jari yang dalam untuk memudahkan ikatan. Tidak ada bangunan yang digali secara keseluruhan. Biasanya, beberapa bilik berkumpul di sekitar halaman tengah. Terdapat satu bilik besar (6,5 m × 4 m (21,3 kaki × 13,1 kaki) [ meragukan - membincangkan ] dan 7 m × 3 m (23.0 kaki × 9.8 kaki)) [ meragukan - membincangkan ] dengan bahagian dalaman selebihnya kecil, mungkin digunakan untuk penyimpanan. Bilik-bilik mempunyai lantai teraso merah atau merah jambu yang terbuat dari kapur. Beberapa kesan tikar yang diperbuat daripada alang-alang atau rush telah terpelihara. Halaman mempunyai lantai tanah liat.

Kathleen Kenyon menafsirkan satu bangunan sebagai kuil. Di dalamnya terdapat ceruk di dinding. Tiang batu gunung berapi yang dijumpai berdekatan mungkin dipasang di ceruk ini.

Orang mati dikebumikan di bawah lantai atau di runtuhan bangunan terbengkalai. Terdapat beberapa pengebumian bersama. Tidak semua kerangka sepenuhnya diartikulasikan, yang mungkin menunjukkan waktu pendedahan sebelum pengebumian. Cache tengkorak mengandungi tujuh tengkorak. Rahang dikeluarkan dan wajah yang ditutup dengan plaster cowries dijadikan mata. Sebanyak sepuluh tengkorak ditemui. Tengkorak model juga ditemui di Tell Ramad dan Beisamoun.

Penemuan lain termasuk batu api, seperti kepala panah (bersudut atau bersudut sisi), pisau sabit dengan gigi palsu, burins, pengikis, beberapa sumbu tranchet, obsidian, dan obsidian hijau dari sumber yang tidak diketahui. Ada juga gundukan, batu palu, dan beberapa kapak batu tanah yang terbuat dari batu hijau. Barang-barang lain yang dijumpai termasuk pinggan dan mangkuk yang diukir dari batu kapur lembut, gelendong gelendong yang terbuat dari batu dan berat alat tenun, spatula dan gerudi, angka plaster antropomorfik bergaya, patung-patung tanah liat yang hampir seukuran, antropomorfik dan theriomorfik, serta manik-manik tempurung dan malachite.

Pada akhir milenium ke-4 SM, Jericho diduduki semasa Neolitik 2 [ meragukan - membincangkan ] dan watak umum tinggalan di laman web ini menghubungkannya secara budaya dengan laman Neolitik 2 (atau PPNB) dalam kumpulan Syria Barat dan Efrat Tengah. Pautan ini dijalin dengan adanya bangunan bata lumpur berbentuk lurus dan lantai plaster yang menjadi ciri zaman.

Zaman Gangsa

Berturut-turut penempatan diikuti dari 4500 SM dan seterusnya.

Zaman Gangsa Awal

Pada IIIA Perunggu Awal (sekitar 2700 - 2500/2450 SM Sultan IIIC1), penempatan tersebut mencapai tahap terbesar sekitar 2600 SM. [19]

Semasa Perunggu Awal IIIB (sekitar 2500 / 2450-2350 SM SM IIIC2) terdapat sebuah Istana G di Spring Hill dan tembok kota.

Zaman Gangsa Tengah

Jericho terus-menerus diduduki ke Zaman Gangsa Tengah dan dihancurkan pada Zaman Gangsa Akhir, setelah itu ia tidak lagi berfungsi sebagai pusat bandar. Kota ini dikelilingi oleh tembok pertahanan yang luas yang diperkuat dengan menara segi empat, dan memiliki tanah perkuburan yang luas dengan kubur poros menegak dan ruang penguburan bawah tanah, persembahan pengebumian yang rumit di beberapa di antaranya mungkin mencerminkan kemunculan raja-raja setempat. [36]

Semasa Zaman Gangsa Tengah, Jericho adalah sebuah kota kecil yang terkenal di wilayah Kanaan, mencapai tahap Zaman Gangsa yang paling besar pada periode 1700 hingga 1550 SM. Tampaknya ini mencerminkan urbanisasi yang lebih besar di daerah itu pada waktu itu, dan telah dikaitkan dengan kebangkitan Maryannu, kelas bangsawan yang menggunakan kereta yang dikaitkan dengan kebangkitan negara Mitannite di utara. Kathleen Kenyon melaporkan "Zaman Gangsa Tengah mungkin yang paling makmur dalam seluruh sejarah Kna'an. Pertahanan itu termasuk pada tarikh yang cukup maju pada masa itu" dan terdapat "penambahbaikan batu besar-besaran. Sebahagian daripada sistem yang kompleks "pertahanan. [37] Zaman Gangsa Jericho jatuh pada abad ke-16 pada akhir Zaman Gangsa Tengah, karbon yang dikalibrasi kekal dari lapisan pemusnahan City-IV pada tahun 1617–1530 SM. Terutamanya penanggalan karbon ini c. 1573 BCE mengesahkan ketepatan penentuan stratigrafi c. 1550 oleh Kenyon.

Zaman Gangsa Akhir

Zaman Besi

Beritahu es-Sultan tetap tidak berpengalaman dari akhir abad ke-15 hingga ke-10 hingga ke-9 SM, ketika kota itu dibina semula. [40] [39] [41] Dari bandar baru ini tidak lebih banyak sisa daripada rumah empat bilik di lereng timur. [42] Menjelang abad ke-7, Jericho telah menjadi kota yang luas, tetapi penempatan ini hancur dalam penaklukan Babylon di Yehuda pada akhir abad ke-6. [40]

Zaman Parsi dan Hellenistik Awal

Setelah penghancuran kota Yehuda oleh orang Babilonia pada akhir abad ke-6, [40] apa sahaja yang dibina semula pada zaman Parsi sebagai sebahagian daripada Pemulihan setelah penawanan Babilon, hanya tinggal sedikit sisa. [42] Kisah ini ditinggalkan sebagai tempat penempatan tidak lama selepas tempoh ini. [42] Selama zaman Parsi hingga Hellenistik, ada sedikit dari segi pekerjaan yang dibuktikan di seluruh wilayah. [40]

Yerikho mulai menjadi pusat pentadbiran Yehud Medinata ("Provinsi Yehuda") di bawah pemerintahan Parsi hingga menjadi harta tanah Alexander Agung antara tahun 336 dan 323 SM setelah penaklukannya di wilayah tersebut. [ rujukan diperlukan ] Pada pertengahan abad ke-2 SM, Jericho berada di bawah pemerintahan Hellenistik Empayar Seleucid, ketika Jenderal Bacchides Syria membangun sejumlah kubu untuk memperkuat pertahanan kawasan di sekitar Jericho terhadap pemberontakan oleh Macabees. [43] Salah satu kubu ini, yang dibangun di pintu masuk ke Wadi Qelt, kemudiannya diperkuat semula oleh Herod the Great, yang menamakannya Kypros selepas ibunya. [44]

Zaman Hasmonean dan Herodian

Setelah ditinggalkannya lokasi Tell es-Sultan, Jericho baru dari Zaman Helenistik Akhir atau Hasmonean dan Awal Romawi atau Herodian ditubuhkan sebagai kota kebun di sekitar kawasan kerajaan di Tulul Abu el-'Alayiq dan berkembang pesat berkat eksploitasi intensif mata air di kawasan ini. [42] Laman baru terdiri daripada sekumpulan gundukan rendah di kedua tebing Wadi Qelt. [40] The Hasmoneans adalah dinasti yang turun dari kumpulan pendeta (kohanim) dari suku Levi, yang memerintah Judea berikutan kejayaan Pemberontakan Maccabean sehingga pengaruh Romawi di wilayah itu membawa Herodes untuk menuntut takhta Hasmonean. [45]

Kubur-kubur yang dipotong batu dari tanah perkuburan era Herodian dan Hasmonean terletak di bahagian paling bawah tebing antara Nuseib al-Aweishireh dan Jabal Quruntul di Jericho dan digunakan antara 100 SM dan 68 Masehi. [44]

Zaman Herodian

Herodes harus menyewa harta tanah kerajaan di Jericho dari Cleopatra, setelah Mark Antony memberikannya sebagai hadiah. Setelah bunuh diri bersama mereka pada 30 SM, Octavian mengambil alih kekuasaan Empayar Rom dan memberikan Herod berkuasa mutlak ke atas Jericho, sebagai sebahagian dari wilayah Herodian yang baru. Peraturan Herod mengawasi pembinaan teater hippodrome (Beritahu es-Samrat) untuk menghiburkan tetamunya dan saluran air baru untuk mengairi kawasan di bawah tebing dan mencapai istana musim sejuknya yang dibina di tapak Tulul Abu el-Alaiq (juga ditulis 'Alayiq). [44] Pada tahun 2008 Persatuan Penerokaan Israel menerbitkan jilid istana Jericho ketiga Herod. [46]

Pembunuhan dramatik Aristobulus III di kolam renang di istana musim sejuk berhampiran Jericho, seperti yang dijelaskan oleh sejarawan Yahudi Rom Josephus, berlaku semasa jamuan yang dianjurkan oleh ibu mertua Herasm Hasmonean.Setelah pembangunan istana, kota ini berfungsi bukan hanya sebagai pusat pertanian dan sebagai persimpangan jalan, tetapi juga sebagai pusat musim dingin untuk bangsawan Yerusalem. [47]

Herod digantikan di Yudea oleh puteranya, Herod Archelaus, yang membangun sebuah kampung dengan namanya tidak jauh ke utara, Archelaïs (Khirbet al-Beiyudat moden), untuk menempatkan pekerja untuk perkebunannya. [ rujukan diperlukan ]

Jericho abad pertama dijelaskan dalam Strabo's Geografi seperti berikut:

Jericho adalah dataran yang dikelilingi oleh sejenis negara pegunungan, yang dengan cara tertentu, miring ke arahnya seperti teater. Inilah Phoenicon, yang dicampur juga dengan semua jenis pokok yang ditanam dan berbuah, walaupun kebanyakannya terdiri dari pokok palma. Panjangnya 100 stadia dan di mana-mana disiram dengan sungai. Di sini juga terdapat Istana dan Taman Balsam. [44]

Dalam Perjanjian Baru

Injil Kristian menyatakan bahawa Yesus dari Nazaret melewati Yerikho di mana dia menyembuhkan pengemis buta (Matius 20:29), dan mengilhami ketua pemungut cukai tempatan bernama Zacchaeus untuk bertobat dari praktiknya yang tidak jujur ​​(Lukas 19: 1–10). Jalan antara Yerusalem dan Jericho adalah tempat untuk Perumpamaan Orang Samaria yang Baik. [48]

John Wesley, dalam Catatan Perjanjian Baru mengenai bahagian Injil Lukas ini, menyatakan bahawa "kira-kira dua belas ribu imam dan orang Lewi tinggal di sana, yang semuanya menghadiri kebaktian bait suci". [49]

Smith Kamus Nama Alkitab menunjukkan bahawa semasa kedatangan Yesus dan rombongannya, "Jericho sekali lagi menjadi" kota telapak tangan "ketika Tuhan kita mengunjunginya. Di sini dia mengembalikan pandangan kepada orang buta (Matius 20:30 Markus 10:46 Lukas 18:35). Di sini keturunan Rahab tidak meremehkan keramahan Zaccaeus orang awam. Akhirnya, antara Yerusalem dan Yerikho ditempatkan pemandangan kisahnya tentang orang Samaria yang baik. " [50]

Wilayah Rom

Setelah kejatuhan Yerusalem ke tentera Vespasianus dalam Pemberontakan Besar Yudea pada tahun 70 M, Jericho merosot dengan cepat, dan pada tahun 100 Masehi itu hanyalah sebuah kota kecil pasukan pengawal Rom. [51] Sebuah kubu dibina di sana pada tahun 130 dan berperanan untuk memberantas pemberontakan Bar Kochba pada tahun 133.

Zaman Bizantium

Kisah Jericho oleh seorang jemaah haji Kristian diberikan pada tahun 333. Tidak lama selepas itu kawasan binaan bandar itu ditinggalkan dan sebuah Jericho Bizantium, Ericha, dibina 1600 meter (1 mi) di sebelah timur, di mana bandar moden berpusat. [51] Kekristianan berlaku di kota ini semasa era Bizantium dan kawasan ini sangat padat. Sejumlah biara dan gereja dibina, termasuk St George dari Koziba pada tahun 340 CE dan gereja berkubah yang didedikasikan untuk Saint Eliseus. [47] Sekurang-kurangnya dua rumah ibadat juga dibina pada abad ke-6 Masihi. [44] Biara-biara itu ditinggalkan setelah pencerobohan Parsi pada tahun 614. [19]

Rumah ibadat Jericho di istana musim sejuk Royal Maccabean di Jericho bermula dari 70 hingga 50 SM. Sebuah rumah ibadat yang berasal dari akhir abad ke-6 atau awal abad ke-7 CE ditemui di Jericho pada tahun 1936, dan diberi nama Shalom Al Yisrael Synagogue, atau "perdamaian kepada Israel", setelah moto Ibrani tengah di lantai mosaiknya. Itu dikendalikan oleh Israel setelah Perang Enam Hari, tetapi setelah penyerahan kepada pihak berkuasa Palestin menurut Perjanjian Oslo, itu menjadi sumber konflik. Pada malam 12 Oktober 2000, rumah ibadat itu dirusak oleh penduduk Palestin yang membakar buku-buku suci dan peninggalan dan merosakkan mosaik. [52] [53]

Rumah ibadat Na'aran, satu lagi pembinaan era Bizantium, ditemui di pinggiran utara Jericho pada tahun 1918. Walaupun lebih sedikit yang diketahui daripada Shalom Al Yisrael, ia mempunyai mosaik yang lebih besar dan dalam keadaan serupa. [53]

Zaman Muslim awal

Jericho, yang kemudian bernama "Ariha" dalam variasi Arab, menjadi bagian dari Jund Filastin ("Daerah Tentera Palestin"), bagian dari wilayah Bilad al-Sham yang lebih besar. Sejarawan Muslim Arab Musa b. 'Uqba (wafat tahun 758) mencatat bahawa khalifah Umar bin al-Khattab mengasingkan orang Yahudi dan Nasrani Khaybar ke Jericho (dan Tayma). [54]

Pada tahun 659, daerah itu berada di bawah kendali Mu'awiya, pengasas dinasti Umayyah. Pada tahun itu, gempa bumi memusnahkan Jericho. [55] Satu dekad kemudian, jemaah Arculf mengunjungi Jericho dan menemuinya dalam keadaan runtuhan, semua penduduk "Kanaan yang menderita" kini tersebar di kota-kota kecil di sekitar pantai Laut Mati. [56]

Kompleks istana yang lama dikaitkan dengan khalifah Umayyah kesepuluh, Hisham bin Abd al-Malik (r. 724-743) dan dengan demikian dikenali sebagai Istana Hisham, terletak di Khirbet al-Mafjar, kira-kira 1.5 kilometer (1 mi) di utara Tell es -Sultan. "Istana padang pasir" ini atau qasr kemungkinan besar dibangun oleh Khalifah Walid ibn Yazid (r. 743-744), yang dibunuh sebelum dia dapat menyelesaikan pembinaannya. [57] Peninggalan dua masjid, halaman, mosaik, dan barang-barang lain masih dapat dilihat in situ hari ini. Struktur yang belum selesai sebahagian besarnya musnah dalam gempa pada tahun 747.

Pemerintahan Umayyah berakhir pada tahun 750 dan diikuti oleh khalifah Arab dari dinasti Abbasiyah dan Fatimiyyah. Pertanian berair dikembangkan di bawah pemerintahan Islam, menegaskan kembali reputasi Jericho sebagai "Kota Palma" yang subur. [58] Al-Maqdisi, ahli geografi Arab, menulis pada tahun 985 bahawa "air Jericho dianggap paling tinggi dan terbaik di seluruh Islam. Pisang berlimpah, juga kurma dan bunga berbau harum". [59] Jericho juga disebut olehnya sebagai salah satu kota utama Jund Filastin. [60]

Kota ini berkembang hingga tahun 1071 dengan pencerobohan orang-orang Turki Seljuk, diikuti dengan pergolakan Perang Salib. [ rujukan diperlukan ]

Zaman tentera salib

Pada tahun 1179, tentera Salib membina semula Biara St. George Koziba, di lokasi asalnya 10 kilometer (6 mi) dari pusat bandar. Mereka juga membina dua gereja dan sebuah biara yang didedikasikan untuk Yohanes Pembaptis, dan dikreditkan dengan memperkenalkan pengeluaran tebu ke kota. [61] Tapak Tawahin es-Sukkar (lit "kilang gula") menyimpan sisa-sisa kemudahan pengeluaran gula Salib. Pada tahun 1187, tentera Salib diusir oleh pasukan Ayyubid Saladin setelah kemenangan mereka dalam Pertempuran Hattin, dan kota itu perlahan-lahan merosot. [19]

Zaman Ayyubid dan Mamluk

Pada tahun 1226, ahli geografi Arab Yaqut al-Hamawi berkata tentang Jericho, "ia memiliki banyak pohon palma, juga tebu dalam kuantiti, dan pisang. Yang terbaik dari semua gula di Ghaur tanah dibuat di sini. "Pada abad ke-14, Abu al-Fida menulis bahawa terdapat lombong belerang di Jericho," satu-satunya yang ada di Palestin ". [62]

Zaman Uthmaniah

Abad ke-16

Jericho dimasukkan ke dalam Kerajaan Uthmaniyyah pada tahun 1517 dengan seluruh Palestin, dan pada tahun 1545, pendapatan 19,000 Akçe dicatat, ditakdirkan untuk Wakaf baru untuk Haseki Sultan Imaret Yerusalem. [63] Penduduk kampung memproses indigo sebagai salah satu sumber pendapatan, menggunakan kuali khusus untuk tujuan ini yang dipinjamkan kepada mereka oleh pihak berkuasa Uthmaniyyah di Yerusalem. [64] Kemudian pada abad itu, pendapatan Jericho tidak lagi diberikan kepada Haseki Sultan Imaret. [65]

Pada tahun 1596 Jericho muncul di daftar pajak dengan nama Riha, berada di nahiya Al-Quds di liwa dari Al-Quds. Jumlah penduduknya terdiri daripada 51 isi rumah, semuanya beragama Islam. Mereka membayar kadar cukai tetap sebanyak 33.3% untuk produk pertanian, termasuk gandum, barli, tanaman musim panas, kebun anggur dan pohon buah-buahan, kambing dan sarang lebah, kerbau air, selain pendapatan sesekali sejumlah 40,000 Akçe. Semua pendapatan masih disalurkan ke sebuah Wakaf. [66]

Kurun ke 17

Pelancong Perancis, Laurent d'Arvieux, menggambarkan bandar ini pada tahun 1659 sebagai "sekarang sepi, dan hanya terdiri daripada kira-kira lima puluh rumah miskin, dalam keadaan buruk. Dataran di sekitarnya sangat subur tanah yang gemuk, tetapi disiram oleh beberapa anak sungai, yang mengalir ke sungai Jordan. Walaupun terdapat kelebihan ini, hanya kebun yang berdekatan dengan bandar yang ditanam. " [67]

Abad ke-19

Pada abad ke-19, para sarjana, ahli arkeologi dan mubaligh Eropah sering berkunjung. [19] Pada masa itu, itu adalah oasis di negara miskin, mirip dengan daerah lain di dataran dan padang pasir. [68] Edward Robinson (1838) melaporkan 50 keluarga, yang sekitar 200 orang, [69] Titus Tobler (1854) melaporkan sekitar 30 pondok miskin, yang penduduknya membayar sejumlah 3611 kuruş sebagai cukai. [70] Abraham Samuel Herschberg (1858–1943) juga melaporkan setelah perjalanannya tahun 1899–1900 di wilayah tersebut [71] sekitar 30 pondok miskin dan 300 penduduk. [72] Pada masa itu, Jericho adalah kediaman gabenor Turki wilayah itu. Sumber air utama kampung adalah mata air yang dipanggil Ein al-Sultan, menyala. "Musim Bunga Sultan", dalam bahasa Arab dan Ein Elisha, menyala. "Elisha Spring", dalam bahasa Ibrani, dan mata air di Wadi Qelt. [68]

J. S. Buckingham (1786–1855) menjelaskan dalam bukunya tahun 1822 bagaimana orang-orang kampung lelaki er-Riha, walaupun secara nominal tidak aktif, melakukan serbuan ala Badui, atau ghazzu: penanaman sedikit tanah yang diperhatikannya dilakukan oleh wanita dan anak-anak, sementara lelaki menghabiskan sebahagian besar waktunya menunggang di dataran dan terlibat dalam "rompakan dan rampasan", aktiviti utama dan paling menguntungkan mereka. [73]

Senarai kampung Uthmaniyyah dari sekitar tahun 1870 menunjukkan bahawa Riha, Jericho, mempunyai 36 rumah dan populasi 105, walaupun jumlah penduduknya termasuk lelaki, hanya. [74] [75]

Penggalian pertama di Tell es-Sultan dilakukan pada tahun 1867. [19]

1900–1918

Biara-biara Ortodoks Yunani St George of Choziba dan John the Baptist didirikan semula dan disiapkan masing-masing pada tahun 1901 dan 1904. [19]

Zaman Mandat British

Semasa Perang Dunia II, Inggeris membina kubu-kubu di Jericho dengan bantuan syarikat Yahudi Solel Boneh, dan jambatan-jambatan dipasang dengan bahan letupan sebagai persediaan untuk kemungkinan pencerobohan oleh pasukan sekutu Jerman. [76] Selepas kejatuhan Empayar Uthmaniyyah pada akhir Perang Dunia I, Jericho berada di bawah pemerintahan Palestin Wajib.

Menurut bancian Palestin tahun 1922, Jericho mempunyai 1.029 penduduk, yang terdiri daripada 931 orang Muslim, 6 orang Yahudi dan 92 orang Kristian [77] di mana orang-orang Kristian itu adalah 45 orang Ortodoks, 12 orang Katolik Rom, 13 orang Katolik Yunani (Katolik Melkite), 6 orang Katolik Syria, 11 orang Armenia, 4 Copts dan 1 Gereja England. [78]

Pada tahun 1927, gempa bumi melanda dan menjejaskan Jericho dan bandar-bandar lain. Kira-kira 300 orang mati, [79] tetapi pada banci 1931, jumlah penduduk meningkat kepada 1,693 penduduk, di 347 rumah. [80]

Dalam statistik tahun 1945, penduduk Jericho adalah 3.010 2.570 Muslim, 170 Yahudi, 260 Kristian dan 10 diklasifikasikan sebagai "lain", [81] dan mempunyai bidang kuasa lebih dari 37,481 dunam tanah. [82] Dari jumlah ini, 948 dunam digunakan untuk sitrus dan pisang, 5,873 dunam untuk perkebunan dan tanah yang dapat disiram, 9,141 untuk bijirin, [83] sementara sejumlah 38 dunam adalah kawasan perkotaan, kawasan binaan. [84]

Zaman Jordan

Jericho berada di bawah kawalan Jordan selepas Perang Arab-Israel 1948. Persidangan Jericho, yang dianjurkan oleh Raja Abdullah dan dihadiri oleh lebih dari 2,000 perwakilan Palestin pada tahun 1948 mengisytiharkan "Kebawah Duli Yang Maha Mulia Abdullah sebagai Raja seluruh Palestin" dan menyeru "penyatuan Palestin dan Transjordan sebagai langkah menuju kesatuan Arab sepenuhnya". Pada pertengahan tahun 1950, Jordan secara resmi mencaplok penduduk Tepi Barat dan Jericho, seperti penduduk lain di kawasan Tebing Barat yang menjadi warga Jordan. [85]

Pada tahun 1961, penduduk Jericho adalah 10.166, [86] di antaranya 935 adalah orang Kristian, selebihnya beragama Islam. [87]

1967, selepasnya

Jericho telah dijajah oleh Israel sejak Perang Enam Hari 1967 bersama dengan seluruh Tebing Barat. Ia adalah kota pertama yang diserahkan kepada kawalan Pihak Berkuasa Palestin sesuai dengan Perjanjian Oslo. [88] Pemerintahan kendiri Palestin yang terbatas terhadap Jericho telah dipersetujui dalam Perjanjian Gaza – Jericho pada 4 Mei 1994. Sebahagian dari perjanjian tersebut adalah "Protokol Hubungan Ekonomi", yang ditandatangani pada 29 April 1994. [89] Bandar ini di kawasan kantong Lembah Jordan yang berada di Area A di Tebing Barat, sementara daerah sekitarnya ditetapkan sebagai kawasan C di bawah kawalan ketenteraan Israel sepenuhnya. Empat sekatan jalan mengelilingi kawasan tersebut, menyekat pergerakan penduduk Palestin Jericho melalui Tebing Barat. [90]

Sebagai tindak balas terhadap Intifada Kedua 2001 dan pengeboman bunuh diri, Jericho ditawan semula oleh tentera Israel. [88] Parit sedalam 2 meter (6 kaki 7 inci) dibina di sekitar sebahagian besar bandar untuk mengawal lalu lintas Palestin ke dan dari Jericho. [91]

Pada 14 Mac 2006, Pasukan Pertahanan Israel melancarkan Operasi Membawa pulang Barang, menyerbu penjara Jericho untuk menangkap setiausaha agung PFLP, Ahmad Sa'adat, dan lima tahanan lain, yang semuanya dituduh membunuh menteri pelancongan Israel Rehavam Zeevi pada tahun 2001. [92]

Setelah Hamas menyerang sebuah kejiranan di Gaza yang kebanyakannya dihuni oleh puak Hilles yang berpihak kepada Fatah, sebagai tindak balas terhadap serangan mereka yang membunuh enam anggota Hamas, klan Hilles dipindahkan ke Jericho pada 4 Ogos 2008. [93]

Pada tahun 2009, Perdana Menteri Otoritas Palestin Salam Fayyad dan Penolong Setiausaha Negara A.S. untuk Narkotik Antarabangsa dan Hal Ehwal Penguatkuasaan Undang-undang David Johnson merasmikan Pusat Latihan Pengawal Presiden di Jericho, sebuah kemudahan latihan bernilai $ 9.1 juta untuk pasukan keselamatan Otoritas Palestin yang dibina dengan dana A.S. [94]

Datuk Bandar di bandar ini ialah Hassan Saleh, bekas peguam.

Jericho terletak 258 meter (846 kaki) di bawah permukaan laut di sebuah oasis di Wadi Qelt di Lembah Jordan, yang menjadikannya kota terendah di dunia. [7] [19] [95] Musim bunga berhampiran Ein es-Sultan menghasilkan 3.8 m 3 (1.000 gelen) air per minit, mengairi sekitar 10 kilometer persegi (2.500 ekar) melalui pelbagai saluran dan masuk ke Sungai Jordan, sejauh 10 kilometer (6 mi). [19] [95]

Kawasan Burung Penting

Tapak seluas 3,500 hektar yang merangkumi kota Jericho dan sekitarnya telah diakui sebagai Kawasan Penting Burung (IBA) oleh BirdLife International kerana ia menyokong populasi francolin hitam, elang lanner, kestrel yang lebih rendah dan burung pipit Laut Mati. [96]

Iklim

Hujan tahunan ialah 204 mm (8.0 in), kebanyakannya tertumpu pada bulan-bulan musim sejuk dan awal musim bunga. [97] Suhu purata ialah 11 ° C (52 ° F) pada bulan Januari dan 31 ° C (88 ° F) pada bulan Julai. Menurut klasifikasi iklim Köppen, Jericho mempunyai iklim padang pasir yang panas (BWh). Tanah aluvium yang kaya dan mata air yang banyak menjadikan Jericho sebagai tempat penempatan yang menarik. [95]

Data iklim untuk Jericho
Sebulan Jan. Feb. Mac Apr. Mungkin Jun Jul Ogos Sep Okt. Nov Dis Tahun
Purata tinggi ° C (° F) 19.0
(66.2)
20.6
(69.1)
24.4
(75.9)
29.5
(85.1)
34.4
(93.9)
37.0
(98.6)
38.6
(101.5)
37.9
(100.2)
35.8
(96.4)
32.7
(90.9)
28.1
(82.6)
21.4
(70.5)
30.0
(86.0)
Purata harian ° C (° F) 10.7
(51.3)
12.6
(54.7)
16.3
(61.3)
22.4
(72.3)
26.6
(79.9)
30.4
(86.7)
30.9
(87.6)
30.4
(86.7)
28.6
(83.5)
25.8
(78.4)
22.8
(73.0)
16.9
(62.4)
22.9
(73.2)
Purata rendah ° C (° F) 4.4
(39.9)
5.9
(42.6)
9.6
(49.3)
13.6
(56.5)
18.2
(64.8)
20.2
(68.4)
21.9
(71.4)
21.1
(70.0)
20.5
(68.9)
17.6
(63.7)
16.6
(61.9)
11.6
(52.9)
15.1
(59.2)
Purata pemendakan mm (inci) 59
(2.3)
44
(1.7)
20
(0.8)
4
(0.2)
1
(0.0)
0
(0)
0
(0)
1
(0.0)
2
(0.1)
3
(0.1)
5
(0.2)
65
(2.6)
204
(8.0)
Kelembapan relatif rata-rata (%) 77 81 74 62 49 50 51 57 52 56 54 74 61
Maksud jam cahaya matahari bulanan 189.1 186.5 244.9 288.0 362.7 393.0 418.5 396.8 336.0 294.5 249.0 207.7 3,566.7
Maksud jam cahaya matahari setiap hari 6.1 6.6 7.9 9.6 11.7 13.1 13.5 12.8 11.2 9.5 8.3 6.7 9.8
Sumber: Buku Meteorologi Arab [97]

Dalam bancian pertama yang dilakukan oleh Biro Statistik Pusat Palestin (PCBS), pada tahun 1997, jumlah penduduk Jericho adalah 14,674. Pelarian Palestin merupakan 43.6% penduduk atau 6,393 orang. [98] Susunan gender di bandar ini adalah 51% lelaki dan 49% wanita. Jericho mempunyai populasi muda, dengan hampir separuh (49.2%) penduduk berusia di bawah 20 tahun. Orang berusia antara 20 dan 44 tahun merangkumi 36.2% penduduk, 10.7% antara usia 45 dan 64 tahun, dan 3.6% berumur lebih dari 64 tahun. [99] Pada banci 2007 oleh PCBS, Jericho mempunyai populasi 18,346. [3]

Demografi telah banyak berubah bergantung pada kumpulan etnik dan peraturan yang dominan di wilayah ini sejak tiga ribu tahun yang lalu. Dalam tinjauan tanah dan penduduk tahun 1945 oleh Sami Hadawi, 3.010 penduduk adalah angka yang diberikan untuk Jericho, di mana 94% (2840) adalah Arab dan 6% (170) adalah Yahudi. [100] Hari ini, majoriti penduduknya beragama Islam. [101] Komuniti Kristian merangkumi sekitar 1% populasi. [102] Sebilangan besar masyarakat Palestin berkulit hitam hadir di Jericho. [101]

Pada tahun 1994, Israel dan Palestin menandatangani perjanjian ekonomi yang memungkinkan rakyat Palestin di Jericho membuka bank, mengumpulkan cukai dan melakukan eksport dan import sebagai persiapan untuk memerintah sendiri. [103]

Pelancongan

Pada tahun 2010, Jericho, yang berdekatan dengan Laut Mati, diisytiharkan sebagai destinasi paling popular di kalangan pelancong Palestin. [104]

Pada tahun 1998, sebuah hotel kasino bernilai $ 150 juta dibina di Jericho dengan sokongan Yasser Arafat. [105] Kasino sekarang ditutup, walaupun hotel di premis ini dibuka untuk para tetamu.

Pelancongan alkitabiah dan Kristian

Pelancongan Kristian adalah salah satu sumber pendapatan utama Jericho. Terdapat beberapa laman ziarah Kristian utama di dan sekitar Jericho.

    , diungguli oleh Biara Godaan Ortodoks Yunani dengan pemandangan panorama wilayah. Sebuah kereta kabel menuju ke biara. [4]
  • Musim Bunga Elisha, sebagai mata air Ein es-Sultan diketahui oleh orang Yahudi dan Kristian
  • pokok Sycamore Zacchaeus (dua pokok seperti itu dihormati di lokasi yang berbeza kerana berkaitan dengan pokok asli yang disebutkan dalam Injil)
  • tapak tradisional pembaptisan Yesus yang berdekatan di Qasr el-Yahud / Al-Maghtas di Sungai Jordan
  • Biara Saint Gerasimos yang dikenali sebagai Deir Hajla di Lembah Jordan berhampiran Jericho
  • Biara Saint George di Wadi Qelt di atas Jericho.

Pelancongan arkeologi

Tapak arkeologi di dan dekat Jericho berpotensi tinggi untuk menarik pelancong. Ini dibahas secara terperinci dalam perenggan Sejarah dan arkeologi:

  • bandar Batu, Gangsa dan Zaman Besi di Beritahu es-Sultan
  • istana musim sejuk Hasmonean dan Herodian di Tulul Abu el-'Alayiq
  • rumah ibadat zaman Byzantine di Jericho (Sinagog Shalom Al Yisrael) dan Na'aran
  • istana Umayyah di Khirbet al-Mafjar yang dikenali sebagai Istana Hisham
  • kemudahan pengeluaran gula Salib di Tawahin es-Sukkar (dinyalakan "kilang gula"), kuil Mamluk dan Uthmaniyyah yang didedikasikan untuk Musa ("Nabi Musa" untuk umat Islam)

Pertanian

Pertanian adalah sumber pendapatan lain, dengan kebun pisang melingkupi kota. [4]

Jericho Agro-Industrial Park adalah sebuah syarikat awam-swasta yang sedang dibangunkan di kawasan Jericho. Syarikat pemprosesan pertanian ditawarkan konsesi kewangan untuk menyewa sebidang tanah di taman tersebut dalam usaha untuk meningkatkan ekonomi Jericho. [106]

Pada tahun 1925, saudara Kristian membuka sekolah untuk 100 orang murid yang menjadi Sekolah Terra Santa. Bandar ini mempunyai 22 sekolah negeri dan sebilangan sekolah swasta. [102]

Pada bulan April 2010, Badan Pembangunan Antarabangsa Amerika Syarikat (USAID) mengadakan upacara pecah tanah untuk pengubahsuaian Hospital Kerajaan Jericho. USAID memberikan dana $ 2.5 juta untuk projek ini. [107]

Pasukan sukan Hilal Areeha bermain bola sepak persatuan di Bahagian Pertama Tebing Barat. Mereka bermain di rumah di 15,000 penonton Stadium Antarabangsa Jericho. [108]


Tonggak kripto Golan didapati menjadi tugu pemerintahan maharaja Rom & # 8217

Amanda Borschel-Dan adalah editor The World of the Jewish World and Archaeology.

Tonggak era Rom yang terdapat di kebun penduduk Moshav Ramot adalah bukti pemerintahan singkat rakyat jelata yang akan menjadi raja. Menurut siaran akhbar Universiti Haifa, nama Maharaja Rom Maximinus Thrax diuraikan bulan lalu dari prasasti Yunani, dipahat menjadi tonggak silinder besar sekitar 1.800 tahun yang lalu, yang menentang pemahaman selama beberapa dekad.

Penanda batu besar diletakkan setiap 1.5 kilometer, sedikit di bawah satu mil, di sepanjang 1.500 kilometer (930 batu) jalan Rom yang diletakkan di Israel. Tonggak baru ini adalah salah satu dari tiga yang ditemui semula pada tahun 2018 di Moshav Ramot, sebuah komuniti pertanian kecil di Dataran Tinggi Golan yang terletak di jalan Rom berusia 2.000 tahun yang menuju dari kota kuno Sussita (Hippos) menuju Golan.

Setelah beberapa tahun di mana tonggak itu menjadi hiasan taman berikutan Perang Enam Hari 1967 dan banyak percubaan untuk menguraikan prasasti & # 8212 termasuk pencitraan batu berteknologi tinggi & # 8212 nama Maximinus Thrax dapat dilihat oleh Dr Gregor Staab dari Universiti Cologne menggunakan kaedah sekolah lama: sampah kertas. Oleh kerana permukaan tonggak basalt yang tidak rata, prasasti itu paling kasar dan memerlukan beberapa bulan kerja untuk menguraikannya, kata Dr Michael Eisenberg, pengarah Projek Penggalian Sussita-Hippos.

Staab, seorang ahli sejarah Yunani, adalah tambahan yang agak baru bagi sekumpulan ahli arkeologi yang sedang melakukan penggalian selama 20 tahun di kota kuno Sussita (Hippos), di sempadan timur Laut Galilea. Projek penyelidikan berskala besar bertujuan untuk mengkaji kehidupan kota era Rom / Byzantine serta interaksinya & # 8212 pertanian dan sebaliknya & # 8212 dengan kampung-kampung sekitarnya.

Melalui penggunaan algoritma pemetaan baru, ahli arkeologi Universiti Haifa Eisenberg, Dr. Mechael (Mickey) Osband, dan pembantu penyelidik Adam Pazout memutuskan untuk mencari Moshav Ramot untuk bukti jalan Rom di kawasan itu. Tonggak itu, kata ahli arkeologi dalam siaran akhbar, akan diletakkan di sepanjang jalan yang menuju dari Sussita ke Banias di Golan.

Penemuan prasasti yang memetik nama Maximinus Thrax adalah penting kerana ia menggambarkan gambaran yang lebih jelas mengenai jalan raya Rom pada hari-hari terakhir kerajaan, kata Eisenberg dalam perbincangan dengan The Times of Israel, dan menambahkan lapisan yang lebih mendalam untuk memahami wilayah.

& # 8220 Tonggak ini memberi kami beberapa data mengenai pergerakan, pengangkutan dan hubungan antara kota dan penempatan sekitarnya, & # 8221 kata Eisenberg.

Pada intinya, tonggak itu tidak hanya berfungsi sebagai penunjuk arah, kata Eisenberg, tetapi juga sebagai bukti nyata mengenai kestabilan kerajaan pada masa perselisihan dalaman. & # 8220Pada dasarnya, tonggak itu digunakan sebagai propaganda, & # 8221 katanya.

& # 8220Pentadbiran Rom menunjukkan kawalannya melalui arteri lalu lintas utama di bawah naungan penguasa imperialis masa lalu dan sekarang, melalui formula: & # 8216Anda selamat di bawah perlindungan kami, tetapi jangan lupa bahawa ia hanya di bawah kerajaan Rom & # Sayap 8217, '& # 8221 kata Eisenberg dalam siaran akhbar.

Dilahirkan oleh keluarga bawahan pada sekitar tahun 173, Maximinus digambarkan oleh sejarawan Rom sebagai & # 8220barbarian & # 8221 dan bahkan pemimpin penyamun sebelum berkhidmat dengan ketenteraan. Dari seorang askar biasa, dia naik pangkat dan akhirnya memimpin Legio IV Italica yang terkenal. Akhirnya Pengawal Praetorit elit memilihnya sebagai maharaja pada tahun 235 CE, yang disahkan oleh Senat.

Tetapi pemerintahannya tidak bertahan lama. Pada tahun 238, & # 8220Tahun Enam Maharaja, & # 8221 ketika berbaris di Rom yang penuh gejolak, pasukannya meninggalkannya dan dia dan anaknya dibunuh oleh unit penyangak yang kepala mereka diarak di tiang.

Sebelum kematiannya yang mengerikan, Maximinus diabadikan pada tonggak yang digunakan sebagai penanda di jalan yang ada yang mungkin mengalami pengubahsuaian selama pemerintahannya. Tidak biasa, penanda itu ditemui di utara Laut Galilea, menurut siaran akhbar dari Universiti Haifa.

& # 8220 Oleh kerana jalan itu sendiri dibina pada masa yang lebih awal, nama maharaja nampaknya menunjukkan pengubahsuaian yang luas yang berlaku pada masa itu, ketika Empayar Rom mengalami kemerosotan dan kerja-kerja pembinaan yang luas semacam ini menjadi semakin jarang, & # 8221 kata Eisenberg dalam siarannya.

Menurut artikel 1983 & # 8220The Roman Road System di Judea & # 8221 oleh ahli arkeologi Prof Israel Roll, lebih dari 40 lebuh raya dan kira-kira 1.500 kilometer jalan raya Rom dibentangkan di wilayah Judaea yang membentang di utara Beersheba, antara pertengahan 1 hingga pertengahan abad ke-4. & # 8220Jaringan jalan raya boleh dianggap sebagai projek pembinaan yang paling besar dari pentadbiran kerajaan Judaea, & # 8221 tulis Roll. Dia menambah bahawa pertumbuhan Roman Palestina adalah hasil pembinaan jalan raya & # 8217, dan bukan sebaliknya.

Sejak tahun 1970, para penyelidik yang bekerjasama dengan The Israel Milestone Committee (IMC) telah berusaha untuk & # 8220 melakukan tinjauan sistematik terhadap semua peninggalan yang masih ada yang berkaitan dengan jalan raya, untuk memberikan gambaran menyeluruh mengenai rangkaian jalan Rom di Israel, & # 8221 menurut laman web IMC.

Menurut laman web itu, penerokaan rangkaian jalan raya Rom dimulakan dengan projek pemetaan pada tahun 1870-an yang diselesaikan oleh Tabung Eksplorasi Palestin. Kerja jawatankuasa ini berterusan, termasuk pendigitalan semua prasasti. Eisenberg memuji usaha IMC & # 8217 yang berterusan dan prasasti Maximinus baru ini juga akan bergabung dalam arkib digital.

Adakah anda bergantung pada The Times of Israel untuk mendapatkan berita yang tepat dan mendalam mengenai Israel dan dunia Yahudi? Sekiranya ada, sila sertai Komuniti Times of Israel. Dengan harga hanya $ 6 / bulan, anda akan:

  • Sokongan kewartawanan bebas kita
  • Nikmati pengalaman bebas iklan di laman web ToI, aplikasi dan e-mel dan
  • Mendapat akses untuk kandungan eksklusif yang hanya dikongsi dengan Komuniti ToI, seperti siri lawatan maya Israel Unlocked dan surat mingguan dari editor pengasas David Horovitz.

Kami sangat gembira kerana anda telah membaca Artikel X Times of Israel dalam sebulan yang lalu.

Itulah sebabnya kami datang bekerja setiap hari - untuk memberi liputan yang mesti dibaca kepada Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca yang arif seperti anda.

Jadi sekarang kami mempunyai permintaan. Tidak seperti kedai berita lain, kami tidak memasang paywall. Tetapi kerana kewartawanan yang kita lakukan itu mahal, kita mengundang pembaca yang menjadi pentingnya The Times of Israel untuk membantu menyokong karya kita dengan bergabung Komuniti Times of Israel.

Dengan hanya $ 6 sebulan anda dapat membantu menyokong kewartawanan berkualiti kami sambil menikmati The Times of Israel AD-PERCUMA, serta mengakses kandungan eksklusif yang hanya tersedia untuk anggota Komuniti Times of Israel.


Peringatan Holocaust Yad Vashem(Kuasa Peringatan Holocaust Martytrs & Heroes)

NB: Halaman web ini menunjukkan sekitar 30 monumen di perkarangan (kampus) Peringatan Holocaust Yad Vashem di Yerusalem (Israel).
Klik di sini untuk kira-kira 30 tugu perdamaian lain di tempat lain di Kota Yerusalem. | Klik di sini untuk kira-kira 80 monumen kedamaian yang lain
bahagian Israel & Palestin. | Klik di sini untuk perbendaharaan kata interaktif konflik Israel / Palestin. | Klik di sini untuk senarai bacaan. | Klik di sini untuk laman web Yad Vashem rasmi. | Klik di sini untuk mendapatkan maklumat. | Klik di sini untuk artikel Wikipedia mengenai Yad Vashem. | Klik di sini untuk "Monumen di Israel Memperingati Holocaust" oleh Batya Brutin. | Klik di sini untuk "Monumen di Israel Memperingati Holocaust" oleh Batya Brutin (dari Beit Berl College) di Perpustakaan Maya Yahudi. (Klik di sini untuk versi bergambar dari dokumen yang sama.) | Klik di sini untuk monumen Holocaust di seluruh dunia.

Yad Vashem adalah salah satu monumen damai tumpuan terbesar di dunia.
Kepekatan yang setanding terdapat di Hiroshima (kira-kira 75 monumen) & Nagasaki (kira-kira 50 monumen).



Wilayah Mesopotamia selatan dikenali sebagai Sumer, dan di Sumer terdapat beberapa bandar tertua yang terkenal, termasuk Ur dan Uruk.

c. 4000 - 2339 SM

Sumer, pengenalan

Sumer adalah rumah bagi beberapa bandar tertua yang terkenal, disokong oleh fokus pada pertanian.

Gambar ( PageIndex <1> ): Bandar Sumer kuno, foto (CC BY 3.0)

Wilayah Mesopotamia selatan dikenali sebagai Sumer, dan di Sumer terdapat beberapa bandar tertua yang terkenal, termasuk Ur dan Uruk.

Prasejarah berakhir dengan Uruk, di mana kita dapati beberapa catatan bertulis terawal. Negara kota yang besar ini (dan sekitarnya) banyak dikhaskan untuk pertanian dan akhirnya menguasai Mesopotamia selatan. Uruk menyempurnakan sistem pengairan dan pentadbiran Mesopotamia.

Teokrasi pertanian

Di dalam kota Uruk, ada kompleks kuil besar yang didedikasikan untuk Innana, dewi pelindung kota. Pengeluaran pertanian City-State & rsquos akan & ldquogiven & rdquo kepadanya dan disimpan di kuilnya. Hasil panen kemudian diproses (tanah gandum menjadi tepung, barli diperam menjadi bir) dan dikembalikan kepada warga Uruk dalam jumlah yang sama setiap waktu.

Gambar ( PageIndex <2> ): Pembangunan semula ziggurat di Uruk yang dikhaskan untuk dewi Inanna (dibuat oleh Artefacts / DAI, hak cipta DAI, CC-BY-NC-ND)

Ketua pentadbiran kuil, ketua paderi Innana, juga berperanan sebagai pemimpin politik, menjadikan Uruk sebagai teokrasi yang pertama dikenal. Kami mengetahui banyak perincian mengenai pemerintahan teokratik ini kerana orang Sumeria meninggalkan banyak dokumen dalam bentuk tablet yang ditulis dalam tulisan cuneiform.

Hampir mustahil untuk membayangkan masa sebelum menulis. Namun, anda mungkin kecewa apabila mengetahui bahawa penulisan tidak diciptakan untuk merakam cerita, puisi, atau doa kepada tuhan. Skrip bertulis pertama yang dikembangkan sepenuhnya, cuneiform, diciptakan untuk menjelaskan sesuatu yang tidak glamor, tetapi sangat penting & komoditi mdashsurplus: gantang barli, kepala lembu, dan balang minyak!

Asal bahasa bertulis (sekitar 3200 SM) dilahirkan dari keperluan ekonomi dan merupakan alat elit pemerintah teokratik (pendeta) yang perlu memantau kekayaan pertanian negara-negara kota. Dokumen terakhir yang diketahui ditulis dalam tulisan cuneiform bermula pada abad pertama C. Hanya tulisan hieroglif orang Mesir Kuno yang bertahan lebih lama.

Gambar ( PageIndex <3> ): Tablet cuneiform masih dalam kes tanah liatnya: kes undang-undang dari Niqmepuh, Raja Iamhad (Aleppo), 1720 SM, 3.94 x 2 & Perdana (British Museum)

Tablet buluh dan tanah liat

Buluh tunggal, yang dipotong dengan bersih dari tebing sungai Efrat atau sungai Tigris, apabila ditekan ke tepi menjadi tanah liat yang lembut, akan membentuk bentuk baji. Susunan pelbagai bentuk baji (kurang dari dua dan sebanyak sepuluh) mencipta watak berbentuk huruf. Karakter boleh ditulis sama ada melintang atau menegak, walaupun susunan mendatar lebih banyak digunakan.

Sangat sedikit tanda cuneiform yang hanya mempunyai satu makna yang kebanyakan mempunyai sebanyak empat. Tanda cuneiform dapat mewakili keseluruhan kata atau idea atau angka. Walaupun begitu, mereka mewakili suku kata. Suku kata cuneiform boleh menjadi vokal sahaja, konsonan ditambah vokal, vokal ditambah konsonan dan bahkan konsonan ditambah vokal ditambah konsonan. Tidak ada suara yang dapat dibuat oleh mulut manusia bahawa skrip ini dapat & rsquot merakam.

Mungkin kerana fleksibiliti yang luar biasa ini, ragam bahasa yang ditulis dengan cuneiform sepanjang sejarah Timur Dekat Kuno sangat luas dan merangkumi Sumeria, Akkadian, Amorite, Hurrian, Urartian, Hittite, Luwian, Palaic, Hatian dan Elamite.

Sumber tambahan

Video pendek dari Artefak mengenai pembinaan semula Ziggurat

Imej Smarthistory untuk pengajaran dan pembelajaran:

Gambar ( PageIndex <4> ): Lebih banyak gambar Smarthistory & hellip

Kuil Putih dan ziggurat, Uruk

Kuil berkilauan yang dibina di atas pelataran batu bata lumpur, ia menjulang tinggi di atas dataran Uruk yang rata.

Gambar ( PageIndex <5> ): Laman arkeologi di Uruk (Warka moden) di Iraq (foto: SAC Andy Holmes (RAF) / MOD, Open Government License v1.0)

Kelihatan dari jarak jauh

Uruk (Warka moden di Iraq) & mdash mana kehidupan bandar bermula lebih dari lima ribu tahun yang lalu dan di mana penulisan pertama muncul & mdash jelas merupakan tempat terpenting di selatan Mesopotamia. Di Uruk, monumen terbesar adalah Anu Ziggurat di mana Kuil Putih dibina. Bertarikh hingga akhir milenium ke-4 SM (Zaman Uruk Akhir, atau Uruk III) dan didedikasikan untuk dewa langit Anu, kuil ini pasti menjulang tinggi di atas (sekitar 40 kaki) dataran Uruk yang rata, dan dapat dilihat dari jarak yang jauh & mdasheven di atas tembok pertahanan kota .

Gambar ( PageIndex <6> ): Pembangunan semula digital Kuil Putih dan ziggurat, Uruk (Warka moden), c. 3517-3358 SM &salinan artefak-berlin.de bahan ilmiah: Institut Arkeologi Jerman

Ziggurats

Ziggurat adalah platform dinaikkan binaan dengan empat sisi miring & mirip dengan piramid yang dicincang. Ziggurats terbuat dari batu bata lumpur & bahan bangunan pilihan di Timur Dekat, kerana batu jarang. Ziggurats bukan hanya pusat tumpuan visual kota, mereka juga simbolik, dan juga mereka berada di tengah-tengah sistem politik teokratik (teokrasi adalah sejenis pemerintahan di mana tuhan diakui sebagai penguasa, dan pejabat negara beroperasi atas nama tuhan & rsquos). Oleh itu, melihat ziggurat menjulang di atas kota, seseorang membuat hubungan visual dengan dewa atau dewi yang dihormati di sana, tetapi juga menyedari bahawa kekuasaan politik dewa & rsquos.

Gambar ( PageIndex <7> ): Sisa-sisa Anu Ziggurat, Uruk (Warka moden), c. 3517-3358 SM (gambar: Geoff Emberling, dengan izin)

Penggali Kuil Putih menganggarkan bahawa memerlukan 1500 buruh yang bekerja rata-rata sepuluh jam sehari selama kira-kira lima tahun untuk membina pengubahsuaian terakhir (menghadap batu) teres bawahnya yang besar (kawasan terbuka di sekitar Kuil Putih di bahagian atas dari ziggurat). Walaupun kepercayaan agama mungkin mendorong penyertaan dalam projek seperti itu, tidak diragukan lagi ada kekuatan (corv & eacutee buruh & pekerja buruh mdashun yang dipaksa oleh negara / perbudakan) juga terlibat.

Bahagian sisi ziggurat sangat luas dan miring tetapi dipecah oleh jalur atau jalur tersembunyi dari atas ke bawah (lihat pembinaan semula digital, di atas), yang akan membuat corak yang menakjubkan pada cahaya matahari pagi atau petang. Satu-satunya jalan menuju puncak ziggurat adalah melalui tangga curam yang menuju ke tanjakan yang melilit hujung utara Ziggurat dan membawanya ke pintu masuk kuil. Bahagian atas ziggurat dilapisi dengan bitumen (aspal & mdasha tar atau bahan seperti padang yang serupa dengan yang digunakan untuk penurapan jalan) dan dilapisi dengan bata, untuk asas yang kukuh dan kalis air untuk kuil Putih. Kuil ini mendapat namanya kerana ia sepenuhnya putih dicuci di dalam dan di luar, yang akan memberikannya kecerahan yang mempesona di bawah sinar matahari yang kuat.

Gambar ( PageIndex <8> ): Pembinaan semula digital versi dua tingkat Kuil Putih, Uruk (Warka moden), c, 3517-3358 SM. &salinan artefak-berlin.de bahan ilmiah: Institut Arkeologi Jerman

Kuil Putih

Kuil Putih berbentuk segi empat tepat, berukuran 17.5 x 22.3 meter dan, di sudut, berorientasi pada titik-titik kardinal. Ini adalah kuil Uruk & ldquohigh khas (Hochtempel) & jenis rdquo dengan pelan tri-partite: ruang tengah segi empat panjang dengan bilik di kedua-dua sisi (pelan). Kuil Putih mempunyai tiga pintu masuk, tidak ada yang menghadap ke jalan ziggurat secara langsung. Pengunjung perlu berjalan-jalan di sekitar kuil, menghargai pemandangan dan pemandangannya yang terang, dan kemungkinan mendapat akses ke kawasan pedalaman dalam pendekatan sumbu & rdquo (di mana seseorang harus berpusing 90 darjah untuk menghadap mezbah), susunan khas untuk Kuil-kuil Timur Dekat Kuno.

Gambar ( PageIndex <9> ): Bahagian melalui dewan pusat Kuil & ldquoWhite, & rdquo digital pembinaan semula bahagian dalam versi dua tingkat Kuil Putih, Uruk (Warka moden), c, 3517-3358 SM. &salinan artefak-berlin.de bahan ilmiah: Institut Arkeologi Jerman

Ruang sudut utara dan timur bangunan itu mengandungi tangga (belum selesai dalam keadaan di hujung utara). Ruang-ruang di tengah-tengah suite kamar timur laut nampaknya dilengkapi dengan rak kayu di dinding dan memperlihatkan rongga-rongga untuk dipasang di batu pivot yang mungkin menunjukkan pintu padat dipasang di ruang-ruang ini. Hujung utara dewan pusat mempunyai podium yang dapat diakses dengan tangga kecil dan mezbah dengan permukaan berwarna api. Sangat sedikit objek yang terdapat di dalam Kuil Putih, walaupun apa yang dijumpai sangat menarik. Ahli arkeologi menemui kira-kira 19 tablet gipsum di lantai kuil & mdashall yang mempunyai kesan meterai silinder dan mencerminkan perakaunan candi. Selain itu, para ahli arkeologi menemui deposit asas tulang macan tutul dan singa di sudut timur Kuil (simpanan pondasi, benda dan tulang yang dikuburkan secara rutin, tidak biasa dalam seni bina kuno).

Gambar ( PageIndex <10> ): Pandangan dalaman versi dua tingkat Kuil & ldquoWhite, & rdquo Pembangunan semula Digital Kuil Putih, Uruk (Warka moden), c, 3517-3358 SM. &salinan artefak-berlin.de bahan ilmiah: Institut Arkeologi Jerman

Di sebelah utara Kuil Putih terdapat teres rata yang luas, di pusat arkeologi menjumpai lubang besar dengan jejak api (2.2 x 2.7m) dan gelung yang dipotong dari batu besar. Yang paling menarik, sistem saluran bersalut bitumen cetek ditemui. Ini berlari dari arah tenggara dan barat daya tepi teras dan memasuki kuil melalui pintu tenggara dan barat daya. Ahli arkeologi menduga bahawa cecair akan mengalir dari teras untuk mengumpulkan di lubang di ruang tengah kuil.

Sumber tambahan:

Kuil Putih dan Ziggurat pada Seni melalui Masa

Kuil Putih dari Artefak, Berlin

Pembinaan semula arkeologi

Pembinaan semula tapak atau penemuan kuno dapat membantu kita memahami masa lalu yang jauh. Bagi bukan akademik, pembinaan semula dapat melihat sekilas masa lalu, sejenis pengumpulan visual kajian ilmiah yang disampaikan melalui gambar, model atau bahkan realiti maya.Kami melihat rekonstruksi dalam filem, muzium dan majalah untuk menggambarkan kisah di sebalik fakta sejarah atau arkeologi. Walau bagaimanapun, bagi ahli arkeologi seperti saya, pembinaan semula juga merupakan alat penting untuk menjawab soalan yang tidak dapat diselesaikan dan bahkan mengemukakan yang baru. Satu bidang di mana ini benar adalah pembinaan semula seni bina kuno.

Pembinaan semula awal

Sejak sekurang-kurangnya pada abad pertengahan, para seniman membuat rekonstruksi visual yang diambil dari kisah para pelancong atau Alkitab. Contohnya termasuk laman Stonehenge atau Menara Babylon. Sejak awal arkeologi sebagai sains pada pertengahan abad ke-19, pembinaan semula saintifik berdasarkan data sebenar telah dibuat. Sudah tentu, visualisasi yang lebih awal lebih bersifat dugaan daripada yang kemudian, kerana kekurangan data yang setanding pada masa itu (contohnya, gambar di bawah).

Gambar ( PageIndex <11> ): Lukisan pembinaan semula Nimrud, tapak istana Asyur kuno, oleh James Fergusson untuk Sir Henry Layard, diterbitkan pada tahun 1853. Lajur yang digambarkan di sini tidak pernah dijumpai. Pembinaan semula jelas dipengaruhi oleh apa yang diketahui pada zaman seni bina Yunani-Rom dan oleh John Martin & rsquos Fall of Nineveh (1829)

Tiga blok pembinaan semula

Sejak akhir abad ke-19, gambar-gambar rekonstruksi berkembang menjadi kurang sangkaan dan semakin berdasarkan data arkeologi yang sebenarnya kerana ini tersedia kerana penggalian yang meningkat. Hari ini kita tidak hanya dapat melihat pembinaan semula, kita juga dapat mengalaminya & sama seperti model fizikal seukuran hidup atau sebagai simulasi maya yang mengasyikkan. Tetapi bagaimana kita membuatnya? Dari apa itu dibuat? Setiap pembinaan semula terdiri daripada tiga blok bangunan: Sumber Utama, Sumber Sekunder, dan Tebakan.

Langkah pertama ke arah visualisasi yang baik adalah menyedari data arkeologi, sisa-sisa yang digali & mdash menunjukkan segala yang terselamat. Data ini disebut sebagai Sumber Utama & mdash ini adalah bahagian dari pembinaan semula yang paling kita pasti. Kadang-kadang kita mempunyai banyak yang bertahan dan kadang-kadang kita hanya mempunyai susun atur asas rancangan tanah (di bawah).

Gambar ( PageIndex <12> ): Sisa Bangunan C di Uruk. Hanya beberapa barisan batu bata lumpur yang masih bertahan untuk menawarkan rancangan dasar. Bangunan ini bermula pada abad ke-4 SM. & salin Institut Arkeologi Jerman, Institut Oriental, W 10767, semua hak terpelihara.

Walaupun Sumber Utama digunakan, kita sering harus mengisi jurang dengan Sumber Sekunder. Sumber-sumber ini terdiri daripada perumpamaan seni bina, gambaran dan perihalan kuno, atau data etno-arkeologi. Jadi, sebagai contoh dalam kes Bangunan C di Uruk (di atas), kita tahu melalui Sumber Utama, bahawa bangunan ini terbuat dari batu bata lumpur (sekurang-kurangnya dua baris pertama). Kita kemudian harus melihat bangunan-bangunan lain pada masa itu untuk mengetahui bagaimana ia dibina. Dalam contoh di atas, susun atur rancangan tanah menunjukkan kepada kita bahawa bangunan ini adalah susun atur tripartit & mdasha yang terkenal dari laman web ini dan lain-lain. Kami juga melihat seni bina kontemporari untuk memahami bagaimana fungsi seni bina bata lumpur dan untuk mengetahui apa maksud perincian seni bina tertentu. Malangnya, kami tidak mempunyai gambaran atau bukti teks yang dapat membantu kami dalam contoh ini. Paralel dari zaman kemudian menunjukkan bahawa ceruk yang tidak biasa di dalam bilik menunjukkan fungsi yang penting.

Setelah menggunakan semua sumber utama dan sekunder, kita masih perlu mengisi jurang. Bahagian ketiga dari setiap pembinaan semula adalah Guesswork sederhana. Kita semestinya perlu membatasi bahagian itu sebanyak yang kita boleh, tetapi selalu ada beberapa tekaan yang terlibat & mdashno tidak kira berapa banyak kita meneliti bangunan kita. Sebagai contoh, agak sukar untuk memutuskan seberapa tinggi Bangunan C lebih dari 5000 tahun yang lalu. Oleh itu, kita harus membuat tekaan yang berpendidikan berdasarkan, misalnya, pada jangkaan panjang dan kecenderungan tangga di dalam bangunan. Sekiranya kita bernasib baik, kita dapat menggunakan beberapa sumber primer atau sekunder untuk itu, tetapi walaupun begitu, pada akhirnya kita perlu membuat keputusan yang subjektif.

Gambar ( PageIndex <13> ): Pembinaan semula teknikal Bangunan C di Uruk. Bahagian barat daya bangunan itu dipotong secara tiruan sehingga kita dapat melihat bahagian dalamnya (contohnya, tangga). & copy artefacts-berlin.de Bahan: Institut Arkeologi Jerman

Pembinaan semula sebagai alat ilmiah

Selain membuat rekonstruksi ini untuk menampilkannya dalam pameran, model seni bina juga dapat membantu penyelidikan arkeologi. Sekiranya kita membina seni bina kuno menggunakan komputer, kita tidak hanya perlu memutuskan setiap aspek bangunan tertentu, tetapi juga hubungannya dengan seni bina bersebelahan. Kadang kala, proses membina semula beberapa bangunan dan memikirkan saling bergantung dapat mendedahkan hubungan yang menarik, contohnya masalah pelupusan air dari atap yang rumit.

Ini hanyalah contoh rawak, tetapi jelas, proses pembinaan semula seni bina adalah satu proses yang rumit. Kita, sebagai pencipta, perlu memastikan bahawa pemerhati memahami masalah dan ketidakpastian pembinaan semula tertentu. Adalah mustahak agar penonton memahami bahawa gambar ini tidak 100% fakta. Seperti yang dikatakan oleh arkeologi Simon James: & ldquoSetiap pembinaan semula adalah salah. Satu-satunya persoalan yang sebenarnya adalah, bagaimana salahnya? & Rdquo

Sumber tambahan:

ARTEFACTS: Pembinaan Semula Arkeologi Ilmiah & amp

Pasu Warka

Salah satu artifak paling berharga dari Sumer, Vas Warka dijarah dan hampir hilang selama-lamanya.

Rajah ( PageIndex <14> ): Pasu Warka (Uruk), Uruk, Tempoh Uruk Akhir, c. 3500-3000 SM, tinggi 105 cm (Muzium Nasional Iraq)

Bergambar pembaris

Begitu banyak inovasi dan penemuan penting yang muncul di Timur Dekat Kuno pada masa Uruk (sekitar 4000 hingga 3000 SM dan dinamakan sempena kota Uruk Sumeria). Salah satunya adalah penggunaan seni untuk menggambarkan peranan penguasa dan tempatnya dalam masyarakat. The Pasu Warka, c. 3000 SM, ditemui di Uruk (Warka adalah nama moden, Uruk nama kuno), dan mungkin merupakan contoh yang paling terkenal dari inovasi ini. Dalam hiasannya kita dapati contoh kosmologi Mesopotamia kuno.

Gambar ( PageIndex <15> ): Laman Timur Dekat Kuno (dengan sempadan negara moden dan ibu kota moden)

Pasu itu, terbuat dari alabaster dan tingginya lebih dari tiga kaki (hanya sekitar satu meter) dan berat sekitar 600 paun (sekitar 270 kg), ditemui pada tahun 1934 oleh penggali Jerman yang bekerja di Uruk dalam simpanan ritual (pengebumian dilakukan sebagai sebahagian dari ritual) di kuil Inanna, dewi cinta, kesuburan, dan perang dan penaung utama kota Uruk. Itu adalah salah satu sepasang pasu yang terdapat di kompleks kuil Inanna (tetapi satu-satunya yang masih boleh dibaca gambar itu) bersama dengan benda-benda berharga yang lain.

Memandangkan ukuran yang besar dari Vas Warka, di mana ia ditemui, bahan berharga dari mana ia diukir dan kerumitan hiasannya, itu jelas sangat penting, sesuatu yang harus dikagumi dan dihargai. Walaupun dikenal sejak penggaliannya sebagai Warka & ldquoVase, & rdquo istilah itu tidak banyak menunjukkan kesucian objek ini bagi orang-orang yang tinggal di Uruk lima ribu tahun yang lalu.

Rajah ( PageIndex <16> ): Jalur bawah (terperinci), Pasu Warka (Uruk), Uruk, Tempoh Uruk Akhir, c. 3500-3000 SM (Muzium Negara Iraq), foto: Hirmer Verlag

Ukiran lekukan di bahagian luar pasu mengelilingi kelilingnya dalam empat jalur selari (atau register, seperti yang disebut oleh sejarawan seni) dan berkembang dalam kerumitan dari bawah ke atas.

Bermula di bahagian bawah, kita melihat sepasang garis bergelombang dari mana tumbuh tumbuh-tumbuhan bergantian yang rapi yang kelihatannya adalah biji-bijian (mungkin barli) dan alang-alang, dua hasil panen pertanian terpenting di sungai Tigris dan Efrat di Mesopotamia selatan. Terdapat irama yang memuaskan untuk penggantian ini, dan irama yang digemari dalam irama domba jantan dan domba (domba jantan dan betina) yang bergantian dalam pita di atas ini. Kambing biri-biri berjalan ke kanan dalam formasi ketat, seolah-olah digembala & kaedah mengurus ternakan penting ini dalam ekonomi agraria pada zaman Uruk.

Jalur di atas domba itu kosong dan mungkin mempunyai hiasan yang dicat sejak itu semakin pudar. Di atas kumpulan kosong ini, sekumpulan sembilan lelaki serupa bergerak ke kiri. Masing-masing memegang sebuah kapal di depan wajahnya, dan yang tampaknya mengandung produk dari sistem pertanian Mesopotamia: buah-buahan, biji-bijian, anggur, dan mead. Semua lelaki itu telanjang dan berotot dan, seperti domba di bawahnya, dikelompokkan secara erat dan sama rata, mewujudkan rasa aktiviti berirama. Tokoh-tokoh telanjang dalam seni Timur Dekat Kuno dimaksudkan untuk dipahami sebagai status rendah hati dan rendah, jadi kita dapat menganggap bahawa orang-orang ini adalah hamba atau hamba (kumpulan di atas, memperlihatkan pemilik hamba).

Gambar ( PageIndex <17> ): Lukisan, daftar teratas, Pasu Warka (Uruk) (membina semula beberapa kawasan yang hilang), oleh Jo Wood, setelah M. Roaf, dari Tidak Meninggalkan Batu: Esei di Timur Dekat Kuno dan Mesir untuk menghormati Donald P. Hansen (Eisenbrauns, 2001), hlm. 17.

Jalur atas pasu adalah yang terbesar, paling kompleks, dan paling tidak lurus. Ia telah mengalami beberapa kerosakan tetapi masih banyak tempat yang dapat dibaca. Pusat pemandangan kelihatan menggambarkan seorang lelaki dan seorang wanita yang saling berhadapan. Seorang lelaki telanjang yang lebih kecil berdiri di antara mereka memegang bekas yang kelihatan seperti hasil pertanian yang dia tawarkan kepada wanita itu. Wanita itu, yang dikenali dengan jubah dan rambutnya yang panjang, pada suatu ketika mempunyai mahkota yang rumit di kepalanya (potongan ini dipotong dan diperbaiki pada zaman dahulu).

Di belakangnya ada dua ikatan buluh, simbol dewi Inanna, yang, diandaikan, wanita itu mewakili. Lelaki yang dihadapinya hampir keseluruhannya putus, dan kita hanya tinggal bahagian bawah pakaian panjangnya. Walau bagaimanapun, lelaki dengan jubah serupa sering dijumpai pada ukiran batu segel kontemporari dan berdasarkannya, kita dapat mengukuhkannya sebagai raja dengan rok panjang, janggut dan tali kepala. Jumbai roknya dipegang oleh lelaki berskala lain yang lebih kecil di belakangnya, pelayan atau pembantu raja, yang memakai rok pendek.

Rajah ( PageIndex <18> ): Jalur teratas (terperinci), Pasu Warka (Uruk), Uruk, Tempoh Uruk Akhir, c. 3500-3000 SM (Muzium Negara Iraq), foto: Hirmer Verlag

Tempat kejadian yang lain dijumpai di belakang buluh buluh di bahagian belakang Inanna. Di sana kami menjumpai dua ekor domba jantan bertanduk dan berjanggut (satu tepat di belakang yang lain, sehingga fakta bahawa ada dua hanya dapat dilihat dengan melihat kuku) membawa platform di punggung mereka di mana patung itu berdiri. Patung di sebelah kiri membawa tanda cuneiform untuk EN, kata Sumeria untuk ketua imam. Patung di sebelah kanan berdiri sebelum berkas buluh Inanna yang lain. Di sebalik domba-domba itu terdapat beragam hadiah penghargaan termasuk dua pasu besar yang mirip Pasu Warka sendiri.

Gambar ( PageIndex <19> ): Jalur teratas (detail), kapal alabaster yang diukir relief disebut Uruk Vase, Uruk, Tempoh Uruk Akhir, c. 3500-3000 SM (Muzium Negara Iraq), foto: Hirmer Verlag

Apa maksud pemandangan yang sibuk ini? Cara termudah untuk menafsirkannya adalah bahawa seorang raja (mungkin Uruk) merayakan Inanna, pelindung ilahi yang paling penting di bandar & rsquos. Pembacaan pemandangan yang lebih terperinci menunjukkan perkahwinan suci antara raja, bertindak sebagai ketua imam kuil, dan dewi & mdasheach diwakili secara peribadi dan juga di patung-patung. Kesatuan mereka akan menjamin Uruk banyak pertanian yang kita lihat digambarkan di belakang jantan. Penyembahan Inanna oleh raja Uruk mendominasi hiasan pasu. Bahagian atas menggambarkan bagaimana tugas budaya raja Mesopotamia sebagai ketua imam dewi, menempatkannya dalam posisi untuk bertanggung jawab dan menjadi pemilik kekayaan pertanian negara kota.

Cerita belakang

The Pasu Warka, salah satu objek terpenting di Muzium Nasional Iraq di Baghdad, telah dicuri pada bulan April 2003 dengan ribuan artifak kuno yang tidak ternilai ketika muzium itu dijarah selepas serangan Amerika di Iraq pada tahun 2003. Pasu Warka dikembalikan pada bulan Jun tahun yang sama setelah program amnesti dibuat untuk mendorong pengembalian barang yang dijarah. Penjaga melaporkan bahawa & ldquoTentera Amerika Syarikat mengabaikan amaran dari penasihat awamnya sendiri yang boleh menghentikan rampasan artifak yang tidak ternilai di Baghdad & hellip. & rdquo

Gambar ( PageIndex <20> ): Kaki pasu yang pecah, dilemparkan, Muzium Nasional Iraq, Mei 2003, foto: Joanne Farchakh

Bahkan sebelum pencerobohan, penjarahan adalah masalah yang semakin meningkat, disebabkan oleh ketidaktentuan ekonomi dan pengangguran yang meluas selepas Perang Teluk 1991. Menurut Dr Neil Brodie, Felo Penyelidik Kanan mengenai projek Arkeologi Terancam Timur Tengah dan Afrika Utara di University of Oxford, & ldquoSelepas perang & Hellipas itu, negara ini menjadi huru-hara, antara tahun 1991 dan 1994 sebelas muzium serantau dipecah masuk dan kira-kira 3,000 artifak dan 484 naskah dicuri & neraka. & rdquo Sebilangan besar daripadanya belum dikembalikan. Dan, seperti yang dinyatakan oleh Dr. Brodie, persoalan yang paling penting ialah mengapa tidak ada tindakan antarabangsa yang bersepadu untuk menyekat penjualan barang-barang yang dijarah dari laman web arkeologi dan institusi budaya semasa perang.

Baca lebih lanjut mengenai warisan budaya terancam di Timur Dekat di bahagian Smarthistory & rsquos ARCHES (At Risk Cultural Heritage Education Series).

Sumber tambahan:

Neil Brodie, & ldquo Latar belakang pasaran menjarah April 2003 di Muzium Nasional Iraq, & rdquo di P. Stone dan J. Farchakh Bajjaly (eds), Pemusnahan Warisan Budaya di Iraq (Woodbridge: Boydell, 2008), hlm. 41-54 (boleh didapati dalam talian di sini).

Neil Brodie, & ldquoIraq 1990 & ndash2004 dan pasar barang antik London, & rdquo di N. Brodie, M. Kersel, C. Luke dan K.W. Tubb (eds), Arkeologi, Warisan Budaya, dan Perdagangan Barang Antik (Gainesville: University Press of Florida, 2006), hlm. 206 & ndash26 (tersedia dalam talian di sini).

Neil Brodie, & ldquoFokus pada Iraq: Spoils of War, & rdquo Arkeologi (dari Institut Arkeologi Amerika), vol. 56, tidak. 4 (Julai / Ogos 2003) (boleh didapati dalam talian di sini).


Kandungan

Koleksi kubu yang dikenali sebagai Tembok Besar China secara historis mempunyai sebilangan nama yang berbeza dalam bahasa Cina dan Inggeris.

Dalam sejarah Cina, istilah "Tembok Panjang" ( t 長城, s 长城, Chángchéng) muncul di Sima Qian's Rekod Sejarah Besar, di mana ia merujuk kepada tembok besar yang terpisah yang dibina antara dan utara Negara-negara Berperang dan kepada pembinaan Kaisar Pertama yang lebih bersatu. [7] Karakter Cina 城, yang bermaksud kota atau kubu, adalah sebatian phono-semantik radikal "bumi" ph dan fonetik 成, yang pengucapan Cina Lama telah direkonstruksi sebagai *deŋ. [8] Pada asalnya merujuk pada benteng yang mengelilingi kota-kota tradisional Cina dan digunakan sebagai pelengkap untuk tembok-tembok ini di sekitar negeri masing-masing hari ini, namun, lebih sering kata Cina untuk "kota". [9]

Nama Cina yang lebih panjang "Sepuluh Ribu Batu Panjang" ( t 萬里長城, s 万里长城, Wànlǐ Chángchéng) berasal dari keterangan Sima Qian tentangnya di Rekod, walaupun dia tidak menamakan dinding seperti itu. 493 Masehi Buku Lagu memetik jeneral perbatasan Tan Daoji yang merujuk kepada "tembok panjang 10.000 batu", lebih dekat dengan nama moden, tetapi namanya jarang terdapat pada zaman pra-moden. [10] Batu tradisional Cina (里, ) adalah jarak yang sering tidak teratur yang dimaksudkan untuk menunjukkan panjang desa standard dan bervariasi dengan rupa bumi tetapi biasanya diseragamkan pada jarak sekitar sepertiga batu Inggeris (540 m). [11] Sejak metrikulasi China pada tahun 1930, itu sama dengan 500 meter atau 1.600 kaki, [12] yang akan menjadikan nama dinding menggambarkan jarak 5.000 km (3.100 mi). Walau bagaimanapun, penggunaan "sepuluh-ribu" (wan) adalah kiasan dengan cara yang serupa dengan bahasa Yunani dan Inggeris segudang dan bermaksud "tidak terkira" atau "tak terukur". [13]

Kerana kaitan tembok dengan kezaliman Kaisar Pertama, dinasti China setelah Qin biasanya mengelak merujuk kepada penambahan mereka sendiri ke dinding dengan nama "Tembok Panjang". [14] Sebaliknya, pelbagai istilah digunakan dalam catatan abad pertengahan, termasuk "perbatasan" (塞, Sài), [15] "benteng" (垣, Yuán), [15] "penghalang" (障, Zhang), [15] "kubu luar" (外 堡, Wàibǎo), [16] dan "dinding sempadan" (t 邊牆, s 边墙, Biānqiáng). [14] Nama-nama puitis dan tidak rasmi untuk dinding termasuk "Purple Frontier" (紫 塞, Zǐsài) [17] dan "Naga Bumi" (t 土 龍, s 土 龙, Tǔlóng). [18] Hanya selama periode Qing "Tembok Panjang" menjadi istilah umum untuk merujuk kepada banyak tembok sempadan tanpa mengira lokasi atau asal usul dinasti mereka, setara dengan "Tembok Besar" Inggeris. [19]

Bahagian tembok di Gurun selatan Gobi dan padang rumput Mongolia kadang-kadang disebut sebagai "Tembok Genghis Khan", walaupun Genghis Khan tidak membuat tembok atau garis pertahanan tetap sendiri. [20]

Nama Inggeris semasa berkembang dari catatan "tembok Cina" dari pelancong Eropah moden awal. [19] Menjelang abad kesembilan belas, [19] "Tembok Besar China" telah menjadi standar dalam bahasa Inggeris dan Perancis, walaupun bahasa Eropah lain seperti Jerman terus menyebutnya sebagai "tembok Cina". [13]

Dinding awal

Orang Cina sudah biasa dengan teknik membina tembok pada masa musim bunga dan musim luruh antara abad ke-8 hingga ke-5 SM. [21] Selama ini dan tempoh Negara-negara Berperang berikutnya, negara-negara Qin, Wei, Zhao, Qi, Han, Yan, dan Zhongshan [22] [23] semuanya membina kubu yang luas untuk mempertahankan sempadan mereka sendiri. Dibangun untuk menahan serangan senjata kecil seperti pedang dan tombak, dinding-dinding ini terbuat dari batu atau dengan memijak tanah dan kerikil di antara bingkai papan.

Raja Zheng dari Qin menaklukkan lawan terakhirnya dan menyatukan China sebagai Maharaja Pertama dinasti Qin ("Qin Shi Huang") pada tahun 221 SM.Berniat untuk memaksakan pemerintahan yang terpusat dan mencegah kebangkitan tuan-tuan feudal, dia memerintahkan penghancuran bahagian-bahagian tembok yang memecah-belahkan kerajaannya di antara negara-negara bekas. Akan tetapi, untuk menempatkan kerajaan itu melawan orang-orang Xiongnu dari utara, dia memerintahkan pembangunan tembok baru untuk menghubungkan kubu-kubu yang tersisa di sepanjang perbatasan utara kerajaan. "Membangun dan bergerak" adalah prinsip utama dalam membangun tembok, yang menyiratkan bahawa orang Cina tidak mendirikan perbatasan yang tetap. [24] Mengangkut sejumlah besar bahan yang diperlukan untuk pembinaan adalah sukar, jadi pembangun selalu berusaha menggunakan sumber daya tempatan. Batu-batu dari pergunungan digunakan di lereng gunung, sementara tanah yang dipukul digunakan untuk pembinaan di dataran. Tidak ada catatan sejarah yang masih ada yang menunjukkan panjang dan lurus tembok Qin. Sebilangan besar tembok kuno telah terhakis selama berabad-abad, dan sangat sedikit bahagian yang masih ada hingga sekarang. Kos pembinaan manusia tidak diketahui, tetapi telah dianggarkan oleh beberapa penulis bahawa ratusan ribu [25] pekerja mati membina tembok Qin. Kemudian, Han, [26] Dinasti Utara dan Sui semuanya membaiki, membina semula, atau memperluas bahagian Tembok Besar dengan kos yang tinggi untuk mempertahankan diri daripada penjajah utara. [27] Dinasti Tang dan Song tidak melakukan usaha yang signifikan di wilayah ini. [27] Dinasti Non-Han juga membangun tembok perbatasan mereka: Wei Utara yang diperintah Xianbei, Liao yang diperintah Khitan, Jurchen Jin dan Xia Barat yang ditubuhkan oleh Tangut, yang memerintah wilayah yang luas di China Utara selama berabad-abad, semuanya membangun tembok pertahanan tetapi itu terletak di sebelah utara Tembok Besar yang lain seperti yang kita ketahui, di wilayah China Inner Mongolia dan di Mongolia sendiri. [28]

Zaman Ming

Konsep Tembok Besar dihidupkan kembali di bawah Ming pada abad ke-14, [29] dan berikutan kekalahan tentera Ming oleh Oirats dalam Pertempuran Tumu. Ming telah gagal mendapatkan kekuasaan yang jelas atas suku-suku Mongolia setelah berturut-turut bertempur, dan konflik yang telah berlangsung lama telah merugikan kerajaan. Ming mengadopsi strategi baru untuk menjauhkan suku nomad dengan membangun tembok di sepanjang sempadan utara China. Mengakui penguasaan Mongol yang ditubuhkan di Gurun Ordos, tembok itu mengikuti pinggir selatan padang pasir dan bukannya menggabungkan selekoh Sungai Kuning.

Tidak seperti kubu pertahanan sebelumnya, pembinaan Ming lebih kuat dan terperinci kerana penggunaan batu bata dan batu dan bukannya tanah yang dibendung. Sehingga 25,000 menara pengawal diperkirakan telah dibina di dinding. [30] Ketika serangan Mongol berlanjutan secara berkala selama bertahun-tahun, Ming mencurahkan banyak sumber untuk memperbaiki dan mengukuhkan tembok. Bahagian berhampiran ibu kota Ming Beijing sangat kuat. [31] Qi Jiguang antara tahun 1567 dan 1570 juga memperbaiki dan menguatkan tembok, menghadap bahagian dinding ram-earth dengan batu bata dan membangun 1.200 menara pengawal dari Shanhaiguan Pass ke Changping untuk memberi amaran untuk mendekati penyerang Mongol. [32] Selama tahun 1440-an-1460-an, Ming juga membina apa yang disebut sebagai "Tembok Liaodong". Fungsinya serupa dengan Tembok Besar (yang mana perluasannya, tetapi lebih mendasar dalam pembinaan, Tembok Liaodong menutup kawasan pertanian pertanian provinsi Liaodong, melindunginya dari kemungkinan serangan oleh Jurched-Mongol Oriyanghan dari barat laut dan Jianzhou Jurchens dari utara. Sementara batu dan jubin digunakan di beberapa bagian Tembok Liaodong, sebagian besar sebenarnya hanyalah tanggul tanah dengan parit di kedua sisi. [33]

Menjelang akhir Ming, Tembok Besar membantu mempertahankan kerajaan daripada pencerobohan Manchu yang bermula sekitar tahun 1600. Walaupun setelah kehilangan semua Liaodong, tentera Ming memegang Pas Shanhai yang diperkaya dengan kuat, mencegah Manchus menakluki wilayah China . Manchus akhirnya dapat melintasi Tembok Besar pada tahun 1644, setelah Beijing telah jatuh ke pemberontak Li Zicheng. Sebelum kali ini, Manchus telah melintasi Tembok Besar berkali-kali untuk menyerang, tetapi kali ini untuk penaklukan. Gerbang di Shanhai Pass dibuka pada 25 Mei oleh jenderal Ming yang memerintah, Wu Sangui, yang membentuk persekutuan dengan Manchus, dengan harapan dapat menggunakan Manchus untuk mengusir pemberontak dari Beijing. [34] Manchus dengan cepat merebut Beijing, dan akhirnya mengalahkan dinasti Shun yang diasaskan oleh pemberontak dan baki perlawanan Ming, yang menetapkan pemerintahan dinasti Qing di seluruh China. [35]

Di bawah pemerintahan Qing, perbatasan China melampaui tembok dan Mongolia dianeksasi ke dalam kerajaan, sehingga pembangunan di Tembok Besar dihentikan. Di sisi lain, yang disebut Willow Palisade, mengikuti garis yang serupa dengan Tembok Ming Liaodong, dibangun oleh penguasa Qing di Manchuria. Tujuannya, bagaimanapun, bukan pertahanan melainkan untuk mencegah penghijrahan orang-orang Cina Han ke Manchuria. [36]

Akaun asing

Tidak ada orang Eropah yang mengunjungi China atau Mongolia pada abad ke-13 dan ke-14, seperti Giovanni da Pian del Carpine, William dari Rubruck, Marco Polo, Odoric of Pordenone dan Giovanni de 'Marignolli, yang menyebut Tembok Besar. [38] [39]

Pengembara Afrika Utara Ibnu Battuta, yang juga mengunjungi China semasa dinasti Yuan c. 1346, pernah mendengar tentang Tembok Besar China, mungkin sebelum dia tiba di China. [40] Dia menulis bahawa tembok itu "perjalanan enam puluh hari" dari Zeitun (Quanzhou moden) dalam perjalanannya Hadiah kepada Mereka yang Merenungkan Keajaiban Bandar dan Keajaiban Perjalanan. Dia mengaitkannya dengan legenda tembok yang disebutkan dalam Al-Qur'an, [41] yang dikatakan oleh Dhul-Qarnayn (biasanya dikaitkan dengan Alexander Agung) untuk melindungi orang-orang di dekat tanah matahari terbit dari orang-orang liar. Gog dan Magog. Namun, Ibn Battuta tidak dapat menemukan siapa pun yang melihatnya atau mengetahui siapa pun yang melihatnya, menunjukkan bahawa walaupun ada sisa-sisa tembok pada masa itu, itu tidak signifikan. [42]

Segera setelah orang Eropah sampai di Ming China dengan kapal pada awal abad ke-16, kisah-kisah Tembok Besar mula beredar di Eropah, walaupun tidak ada orang Eropah yang melihatnya selama satu abad lagi. Mungkin salah satu keterangan awal tembok Eropah dan kepentingannya untuk mempertahankan negara daripada "Tartar" (yakni Mongol) mungkin adalah yang terkandung dalam João de Barros's 1563 Asia. [43] Catatan awal lain di sumber Barat termasuk Gaspar da Cruz, Bento de Goes, Matteo Ricci, dan Uskup Juan González de Mendoza, [44] yang terakhir pada tahun 1585 menggambarkannya sebagai "karya hebat dan hebat" seni bina, walaupun dia belum melihatnya. [45] Pada tahun 1559, dalam karyanya "Sebuah Perjanjian China dan Kawasan yang Menyenangkan", Gaspar da Cruz menawarkan perbincangan awal tentang Tembok Besar. [44] Mungkin contoh pertama orang Eropah yang benar-benar memasuki China melalui Tembok Besar datang pada tahun 1605, ketika saudara Jesuit Portugis, Bento de Góis sampai di Jiayu Pass barat laut dari India. [46] Akaun Eropah awal kebanyakannya sederhana dan empirikal, mencerminkan pemahaman Tembok Cina kontemporari, [47] walaupun kemudian mereka masuk ke hiperbola, [48] termasuk tuntutan yang salah tetapi ada di mana-mana bahawa dinding Ming adalah yang sama dengan yang dibina oleh maharaja pertama pada abad ke-3 SM. [48]

Ketika China membuka sempadannya dengan pedagang dan pengunjung asing setelah kekalahannya dalam Perang Candu Pertama dan Kedua, Tembok Besar menjadi tarikan utama pelancong. Travelogues abad ke-19 kemudian meningkatkan reputasi dan mitologi Tembok Besar. [49]

Definisi formal mengenai apa yang dimaksud dengan "Tembok Besar" belum dipersetujui, menjadikan keseluruhan tembok Besar sukar digambarkan secara keseluruhan. [50] Garis pertahanan mengandungi banyak benteng, parit dan parit, serta kubu individu.

Pada tahun 2012, berdasarkan kajian yang ada dan hasil tinjauan pemetaan yang komprehensif, Pentadbiran Warisan Budaya Nasional China menyimpulkan bahawa baki tapak yang berkaitan dengan Tembok Besar merangkumi 10.051 bahagian dinding, 1.764 benteng atau parit, 29.510 bangunan individu, dan 2.211 kubu atau pas , dengan dinding dan parit sepanjang 21,196 km (13,171 mi). [51] Dengan menggabungkan teknologi canggih, kajian ini telah menyimpulkan bahawa Tembok Besar Ming berukuran 8.850 km (5.500 mi). [52] Ini terdiri dari 6,259 km (3,889 mi) bahagian dinding, 359 km (223 mi) parit dan 2,232 km (1,387 mi) penghalang pertahanan semula jadi seperti bukit dan sungai. [52] Di samping itu, tapak Qin, Han dan Tembok Besar sebelumnya adalah sepanjang 3.080 km (1.914 mi) panjangnya, keseluruhan kubu dinasti Jin (1115–1234) adalah 41010 km (2.492 mi) panjangnya selebihnya dari tarikh Wei Utara, Qi Utara, Sui, Tang, Lima Dinasti, Song, Liao dan Xixia. [51] Kira-kira separuh daripada laman web tersebut terletak di Mongolia Dalam (31%) dan Hebei (19%). [51]

Tembok Besar Dinasti Han berhampiran Yumenguan.

Tembok Besar dinasti Ming di Jinshanling

Tembok Besar Han

Benteng Han bermula dari Yumen Pass dan Yang Pass, barat daya Dunhuang, di wilayah Gansu. Reruntuhan pos sempadan Han terpencil terdapat di Mamitu ( t 馬 迷途, s 马 迷途, Mímítú, l "kuda hilang arah") berhampiran Yumen Pass.

Tembok Besar Ming

Laluan Jiayu, yang terletak di provinsi Gansu, adalah terminal barat Tembok Besar Ming. Dari Jiayu Pass, tembok bergerak tanpa henti menyusuri Koridor Hexi dan ke gurun Ningxia, di mana ia memasuki pinggir barat gelung Sungai Kuning di Yinchuan. Di sini tembok besar pertama yang didirikan semasa dinasti Ming memotong Gurun Ordos ke pinggir timur gelung Sungai Kuning. Di Piantou Pass (t 偏頭 關, s 偏头 关, Piāntóuguān) di Xinzhou, provinsi Shanxi, Tembok Besar terbelah dua dengan "Tembok Besar Luar" (t 外 長城, s 外 长城, Wài Chǎngchéng) meluas di sepanjang perbatasan Mongolia Dalam dengan Shanxi ke wilayah Hebei, dan "Tembok Besar Inner" (t 內 長城, s 內 长城, Nèi Chǎngchéng) berlari ke tenggara dari Piantou Pass sejauh 400 km (250 mi), melalui laluan penting seperti Pingxing Pass dan Yanmen Pass sebelum bergabung dengan Tembok Besar Luar di Sihaiye (四海 冶, Sìhǎiyě), di Daerah Yanqing Beijing.

Bahagian-bahagian Tembok Besar di sekitar kawasan perbandaran Beijing sangat terkenal: mereka sering diubah suai dan sering dikunjungi oleh pelancong hari ini. Tembok Besar Badaling berhampiran Zhangjiakou adalah bentangan tembok yang paling terkenal, kerana ini adalah bahagian pertama yang dibuka untuk umum di Republik Rakyat China, serta pameran untuk orang kenamaan asing. [53] Tembok Besar Badaling menyaksikan hampir 10 juta pelawat pada tahun 2018, dan pada tahun 2019, had harian 65,000 pelawat dimasukkan. [54] Badaling Selatan adalah Pas Juyong ketika digunakan oleh orang Cina untuk melindungi tanah mereka, bahagian tembok ini memiliki banyak pengawal untuk mempertahankan ibukota Beijing. Dibuat dari batu dan batu bata dari bukit, bahagian Tembok Besar ini setinggi 7,8 m (25 kaki 7 inci) dan lebar 5 m (16 kaki 5 inci).

Salah satu bahagian Tembok Besar Ming yang paling mencolok adalah di mana ia memanjat lereng yang sangat curam di Jinshanling. Di sana ia sepanjang 11 km (7 mi), tinggi antara 5 hingga 8 m (16 kaki 5 inci hingga 26 kaki 3 inci) tinggi, dan 6 m (19 kaki 8 inci) di bahagian bawah, menyempit hingga 5 m ( 16 kaki 5 inci) di bahagian atas. Wangjing Lou (t 望京 樓, s 望京 楼, Wàngjīng Lóu) adalah salah satu dari 67 menara pengawal Jinshanling, 980 m (3.220 kaki) di atas permukaan laut. Tenggara Jinshanling adalah Tembok Besar Mutianyu yang bertiup di sepanjang pergunungan yang tinggi dan lekuk dari tenggara ke barat laut sejauh 2.25 km (1.40 mi). Ia dihubungkan dengan Juyongguan Pass di sebelah barat dan Gubeikou di sebelah timur. Bahagian ini merupakan yang pertama diubahsuai berikutan pergolakan Revolusi Kebudayaan. [55]

Di pinggir Teluk Bohai adalah Shanhai Pass, yang dianggap sebagai ujung tradisional Tembok Besar dan "First Pass Under Heaven". Bahagian dinding di dalam Shanhai Pass yang memenuhi laut dinamakan "Old Dragon Head". 3 km (2 mi) utara Shanhai Pass adalah Tembok Besar Jiaoshan ( t 焦山 長城, s 焦山 长城, Jiāoshān Chángchéng), tapak gunung pertama Tembok Besar. [56] 15 km (9 mi) timur laut dari Shanhaiguan adalah Jiumenkou (t 九 門口, s 九 门口, Jiǔménkǒu), yang merupakan satu-satunya bahagian dinding yang dibina sebagai jambatan.

Pada tahun 2009, 180 km bahagian dinding Ming yang sebelumnya tidak diketahui yang disembunyikan oleh bukit, parit dan sungai ditemui dengan bantuan pencari jarak jauh dan peranti GPS. [57] Pada bulan Mac dan April 2015, sembilan bahagian dengan panjang keseluruhan lebih dari 10 km (6 mi), yang dipercayai merupakan bagian dari Tembok Besar, ditemukan di sepanjang sempadan wilayah autonomi Ningxia dan provinsi Gansu. [58]

Sebelum penggunaan batu bata, Tembok Besar dibina terutamanya dari tanah, batu, dan kayu yang penuh sesak. Namun, semasa Ming, batu bata banyak digunakan di banyak kawasan dinding, seperti bahan seperti jubin, kapur, dan batu. Ukuran dan berat batu bata menjadikannya lebih mudah untuk dikerjakan daripada tanah dan batu, sehingga pembinaannya dipercepat. Selain itu, batu bata dapat menanggung lebih banyak berat badan dan bertahan lebih baik daripada tanah yang penuh sesak. Batu boleh menahan di bawah beratnya sendiri lebih baik daripada batu bata, tetapi lebih sukar digunakan. Akibatnya, batu yang dipotong dalam bentuk segi empat tepat digunakan untuk pondasi, pinggir dalam dan luar, dan pintu masuk dinding. Battlements melapisi bahagian paling atas dari sebahagian besar dinding, dengan celah pertahanan tinggi lebih dari 30 cm (12 in), dan lebar sekitar 23 cm (9.1 in). Dari parapet, penjaga dapat memeriksa tanah di sekitarnya. [59] Komunikasi antara unit tentera sepanjang Tembok Besar, termasuk kemampuan untuk memanggil bala bantuan dan memberi amaran kepada pasukan gerakan musuh, sangat penting. Menara isyarat dibina di puncak bukit atau tempat tinggi lain di sepanjang dinding untuk keterlihatannya. Gerbang kayu dapat digunakan sebagai perangkap terhadap mereka yang melalui. Berek, kandang, dan gudang senjata dibina berhampiran permukaan dalaman dinding. [59]

Walaupun bahagian utara Beijing dan pusat pelancongan berhampiran telah dipelihara dan bahkan diubahsuai secara meluas, di banyak lokasi lain tembok tersebut tidak berfungsi dengan baik. Tembok kadang-kadang menjadi sumber batu untuk membina rumah dan jalan raya. [60] Bahagian tembok juga rentan terhadap grafiti dan vandalisme, sementara batu bata yang tertulis ditembus dan dijual di pasar hingga 50 renminbi. [61] Bahagian telah musnah untuk dijadikan jalan untuk pembinaan atau perlombongan. [62] Laporan 2012 oleh Pentadbiran Warisan Budaya Nasional menyatakan bahawa 22% Tembok Besar Ming telah hilang, sementara 1.961 km (1.219 mi) dinding telah hilang. [61] Lebih dari 60 km (37 mi) tembok di provinsi Gansu mungkin hilang dalam 20 tahun ke depan, kerana hakisan dari ribut pasir. Di beberapa tempat, ketinggian dinding dikurangkan dari lebih dari 5 m (16 kaki 5 inci) menjadi kurang dari 2 m (6 kaki 7 inci). Pelbagai menara pengintai persegi yang mencirikan gambar dinding yang paling terkenal telah hilang. Banyak bahagian barat dinding dibina dari lumpur, bukannya batu bata dan batu, dan dengan itu lebih mudah terkena hakisan. [63] Pada tahun 2014, sebahagian tembok berhampiran perbatasan wilayah Liaoning dan Hebei diperbaiki dengan konkrit. Karya itu banyak dikritik. [64]

Dari Bulan

Gagasan bahawa dinding dapat dilihat dari bulan (dengan radius orbit rata-rata 385,000 km (239,000 batu)) adalah mitos yang terkenal tetapi tidak benar. [65]

Salah satu rujukan paling awal yang diketahui mengenai mitos bahawa Tembok Besar dapat dilihat dari bulan muncul dalam surat yang ditulis pada tahun 1754 oleh William Stukeley antik Inggeris. Stukeley menulis bahawa, "Tembok besar ini [tembok Hadrian] sepanjang empat batu [130 km] hanya dilampaui oleh Tembok Cina, yang membuat tokoh besar di bumi terestrial, dan mungkin dapat dilihat di Bulan." [66] Tuntutan itu juga disebut oleh Henry Norman pada tahun 1895 di mana dia menyatakan "selain usia, ia menikmati reputasi sebagai satu-satunya karya tangan manusia di dunia yang dapat dilihat dari Bulan." [67] Isu "terusan" di Marikh menonjol pada akhir abad ke-19 dan mungkin menyebabkan kepercayaan bahawa benda-benda nipis yang panjang dapat dilihat dari angkasa. Tuntutan bahawa Tembok Besar kelihatan dari bulan juga muncul pada tahun 1932-an Ripley's Percaya atau Tidak! jalur. [68]

Tuntutan bahawa Tembok Besar terlihat dari bulan telah dibatalkan berkali-kali [69] (lebar Tembok Besar dari Bulan akan sama dengan rambut manusia yang dilihat dari jarak 3 km [2 mi) [ 70]) tetapi masih tertanam dalam budaya popular. [71]

Dari orbit Bumi rendah

Persoalan yang lebih kontroversial ialah adakah dinding itu dapat dilihat dari orbit Bumi rendah (ketinggian hanya 160 km (100 mi)). NASA mendakwa bahawa ia hampir tidak dapat dilihat, dan hanya dalam keadaan yang hampir sempurna, ia tidak lebih ketara daripada banyak objek buatan manusia yang lain. [72]

Angkasawan AS veteran Gene Cernan telah menyatakan: "Di orbit Bumi setinggi 100 hingga 200 batu [160 hingga 320 km], Tembok Besar China memang dapat dilihat dengan mata kasar." Ed Lu, Pegawai Sains Ekspedisi 7 di Stesen Angkasa Antarabangsa, menambah bahawa, "Ia kurang kelihatan daripada banyak objek lain. Dan anda harus tahu di mana mencarinya."

Pada bulan Oktober 2003, angkasawan China Yang Liwei menyatakan bahawa dia tidak dapat melihat Tembok Besar China. Sebagai tindak balas, Agensi Angkasa Eropah (ESA) mengeluarkan siaran akhbar yang melaporkan bahawa dari orbit antara 160 dan 320 km (100 dan 200 mi), Tembok Besar dapat dilihat dengan mata kasar. [70]

Leroy Chiao, angkasawan Cina-Amerika, mengambil gambar dari Stesen Angkasa Antarabangsa yang menunjukkan tembok. Ia sangat tidak jelas bahawa jurugambar tidak pasti bahawa dia benar-benar menangkapnya. Berdasarkan gambar tersebut, Harian China kemudian melaporkan bahawa Tembok Besar dapat dilihat dari 'ruang' dengan mata kasar, di bawah keadaan pandangan yang baik, jika seseorang tahu dengan tepat di mana hendak mencari. [73] [70]


Bukti revolusi membuktikan roti ada sebelum pertanian

Penemuan di sebuah laman web berusia 14.500 tahun di Jordan menunjukkan bahawa roti sekurang-kurangnya 5,000 tahun lebih tua daripada yang difikirkan sebelumnya. Para saintis beranggapan bahawa roti tidak boleh diciptakan sehingga manusia mula bertani.

Bukti arkeologi baru yang ditemui di timur laut Jordan telah membuktikan bahawa manusia membuat roti rata yang dipanggang di atas batu sekitar 14.500 tahun yang lalu - ribuan tahun sebelum perkembangan pertanian.Menurut penemuan yang diperincikan pada hari Isnin, budaya Natufian di timur laut Mediterania mencapai tonggak budaya ini jauh sebelum pemikiran para saintis sebelumnya.

"Kehadiran roti di sebuah situs pada zaman ini sangat luar biasa," kata penyelidik pasca doktoral Universiti Copenhagen, Amaia Arranz-Otaegui, pengarang utama makalah tersebut yang menjelaskan penemuan dalam jurnal Prosiding Akademi Sains Nasional.

"Kita sekarang harus menilai apakah ada hubungan antara produksi roti dengan asal-usul pertanian," tambahnya. "Ada kemungkinan roti boleh memberi insentif bagi orang untuk menanam dan menanam tanaman, jika menjadi makanan yang diinginkan atau sangat dicari."

Budaya Natufian berkembang di wilayah Israel, Jordan, Syria dan wilayah Palestin pada masa ini antara sekitar 12.500 hingga 9.500 SM. Mereka mendirikan bandar Jericho, yang mungkin merupakan kota tertua di dunia.

Sebelum ini, sampel roti tertua yang diketahui telah ditemui di laman web berusia 9,100 tahun di Turki.

Roti merevolusikan diet manusia

Mayat yang hangus dijumpai di Jordan nampaknya merupakan anomali dan tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa orang Natufi makan roti secara berkala, menurut kajian itu.

Pengarang bersama Tobias Richter menekankan pentingnya roti kepada pengembangan pemakanan manusia.

"Roti memberi kita sumber karbohidrat dan nutrien penting, termasuk vitamin B, zat besi dan magnesium, serta serat," kata Richter.

Para saintis telah menghasilkan semula roti mengikut resipi kuno. Arranz-Otaegui menggambarkan hasilnya sebagai "berparut dan masin."

DW mengesyorkan


Ahli Arkeologi Israel Menemui Mosaik Jarang Mungkin Menunjuk Ke Mana Yesus Mengumpan 5,000 orang

JERUSALEM, Israel - Ahli arkeologi Israel telah menemui sebuah mosaik yang sangat terpelihara dengan baik yang menggambarkan keajaiban Yesus memberi makan 5.000 di lantai sebuah Gereja Kristian awal yang menghadap ke Laut Galilea.

Penyelidik dari Universiti Haifa mendedahkan mosaik semasa penggalian di apa yang disebut "Gereja Terbakar" di lokasi penggalian Hippos-Sussita. Para penyelidik percaya gereja abad ke-6 kemungkinan besar terbakar semasa penaklukan Sasanian pada abad ke-7. Kebakaran sebenarnya membantu melestarikan lantai kerana ketika atapnya terbakar, ia menutup lantai mosaik dengan lapisan abu, sehingga melindunginya dari kerosakan unsur-unsur dari masa ke masa.

Ketika ahli arkeologi menerobos lapisan abu, mereka menjumpai mosaik berwarna yang menggambarkan gambar bakul dengan roti dan ikan, suatu keajaiban yang dipercayai terjadi dekat dengan Laut Galilea.

"Tentunya ada penjelasan yang berbeza dengan deskripsi roti dan ikan dalam mosaik, tetapi anda tidak boleh mengabaikan persamaan dengan keterangan dalam Perjanjian Baru: misalnya, dari kenyataan bahawa Perjanjian Baru mempunyai keterangan lima roti dalam bakul atau dua ikan yang digambarkan dalam kera, seperti yang kita dapati dalam mosaik ", kata Dr Michael Eisenberg, ketua pasukan penggalian di Hippos bagi pihak Institut Arkeologi di Universiti Haifa, Israel.

Gereja ini sebagian didedahkan sekitar satu dekad yang lalu, dan sekarang Dr. Eisenberg, rakannya Jessica Rentz, dan pasukan mereka telah kembali untuk mengungkap jenazah. Penemuan mozek yang menampilkan bakul berisi roti dan ikan penuh mencabar kepercayaan tradisional bahawa keajaiban Perjanjian Baru terjadi di tempat yang sekarang disebut Gereja Pendaraban di Tabgha, di sebelah utara-barat Laut Galilea.

Sebilangan pakar berpendapat bahawa ia berlaku lebih dekat dengan lokasi penggalian Hippos-Sussita.

"Sekarang ini, kita cenderung menganggap Gereja Pendaraban di Tabgha di barat laut Laut Galilea sebagai lokasi keajaiban, tetapi dengan membaca Perjanjian Baru dengan teliti terbukti bahawa ia mungkin berlaku di utara Hippos dalam wilayah kota, "jelas Eisenberg. "Menurut kitab suci, setelah keajaiban Yesus menyeberangi air ke arah barat laut Laut Galilea, ke daerah Tabgha / Ginosar, sehingga keajaiban itu harus terjadi di tempat di mana dia memulakan penyeberangan daripada di tempat dia menyelesaikannya.Selain itu, mosaik di Gereja Pendaraban mempunyai gambaran dua ikan dan sebuah keranjang dengan hanya empat roti, sementara di semua tempat dalam Perjanjian Baru yang menceritakan tentang keajaiban, ada lima roti roti, seperti yang terdapat di mozek di Hippos. Selain itu, mosaik di gereja yang dibakar itu mempunyai gambaran 12 keranjang, dan Perjanjian Baru juga menggambarkan para murid yang, pada akhir keajaiban, ditinggalkan dengan 12 keranjang roti dan ikan. "

Dr. Michael Eisenberg semasa lawatan ke gereja, menunjukkan salah satu jubin atap yang menutupi lantai (foto oleh: Arleta Kowalewska)

Namun, Eisenberg tidak yakin bahawa keajaiban itu berlaku berhampiran Gereja Burnt di Hippos. Dia menunjukkan perbezaan utama antara mosaik yang baru ditemui dan akaun Perjanjian Baru.

Contohnya, sebilangan bakul di mozek penuh dengan buah dan bukan hanya roti. Tempat lain menggambarkan tiga ikan bersama dan bukan hanya dua.

"Gereja ini terletak betul-betul di pinggir barat Gunung Sussita dan merupakan titik paling barat di kota dan menghadap - hari ini seperti yang berlaku - Laut Galilea dan pelayanan Yesus dan di mana kebanyakan mukjizatnya terjadi. Tidak ada keraguan bahawa komuniti setempat sangat mengetahui dengan dua keajaiban Memberi Makan kepada Orang Ramai dan mungkin mengetahui anggaran lokasi mereka lebih baik daripada kita. Anggapan bahawa tukang atau orang yang memerintahkan karya itu ingin mewujudkan pertalian dengan keajaiban yang berlaku di dekatnya mesti logik. Kami akan menyelesaikan penggalian dan pembersihan sisa dua puluh persen mozek dan akan memeriksa dengan teliti anggapan ini. Ikan itu sendiri mempunyai sejumlah makna simbolik tambahan dalam dunia Kristian, dan tafsiran mereka memerlukan berhati-hati, "katanya.

Semasa proses pemeliharaan, yang diketuai oleh Israel Antiquities Authority, dua prasasti dalam bahasa Yunani juga terpapar dalam mosaik.

Prasasti pertama membicarakan dua bapa gereja, Theodoros dan Petros yang mewujudkan tempat perlindungan untuk menghormati seorang martir Kristian. Prasasti kedua mengungkapkan nama martir menjadi lelaki bernama Theodoros. Tidak banyak yang diketahui mengenai syahid.

Para penyelidik juga menemui sisa-sisa pintu gereja yang terbakar itu, sepasang pengetuk pintu dalam bentuk gangsa dalam bentuk singa yang menderu.


Tonton videonya: Sea of Galilee Teachings