Kerangka Beruang Gua

Kerangka Beruang Gua


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Kerangka beruang gua yang lengkap, era Pleistosen

Kerangka beruang gua besar (Ursus Spelaeus) dari Pergunungan Carpathian (Romania) sejak zaman Pleistosen Atas (126,000 hingga 11,700 tahun yang lalu) di atas pendirian logam.

Beruang gua (Ursus Spelaeus) adalah spesies beruang yang hidup di Eropah semasa era Pleistosen dan pupus pada awal Maksimum Glasial Terakhir yang berlaku kira-kira 27.500 tahun yang lalu. Kedua-dua nama "gua beruang" dan nama saintifik "spelaeus" berasal dari fakta bahawa fosil spesies ini kebanyakan terdapat di gua, menunjukkan bahawa spesies ini menghabiskan lebih banyak masa di gua daripada Beruang Coklat (yang hanya menggunakan gua untuk hibernasi ). Beruang gua setanding dengan beruang terbesar yang ada sekarang. Seorang lelaki besar beratnya 6-800kg. Menariknya beruang gua hampir secara eksklusif vegetarian dan ini tercermin dalam gigi palsu mereka. Mereka mati sekitar 24.000 tahun yang lalu sehingga tidak mungkin manusia memberi banyak kesan kepada mereka kerana populasi manusia di Eropah pada masa itu sangat kecil.

Tengkorak beruang gua pertama kali dijelaskan pada tahun 1774 oleh Johann Friederich Esper dalam bukunya "Zoolites Baru Ditemui Haiwan Berkaki Empat Tidak Dikenal" dan dianggap kerangka naga, unicorn, kera, canids atau felids.

Keadaan: Seperti hampir semua contoh ini, bahagian beruang telah dibina dengan ketara termasuk pinggul dan bilah bahu serta bahagian kaki depan. Walaupun begitu, kira-kira 90/95% lengkap.


5 Perkara yang Tidak Pernah Anda Ketahui Mengenai Gua Beruang Prasejarah

Selain dari novel kanak-kanak Jean Auel yang terkenal, 'Clan of the Cave Bear', beruang gua adalah binatang prasejarah yang sering diabaikan. Tetapi raksasa lembut ini sebenarnya adalah salah satu haiwan paling menarik pada zaman Pleistosen. Minggu ini kami mempunyai rangka beruang gua prasejarah yang lengkap dalam lelongan kami. Luangkan masa beberapa minit dan ketahui lebih lanjut mengenai haiwan yang mengagumkan ini dan jika anda terpikat dengan mereka seperti kita, anda boleh membuat tawaran di kerangka sehingga 22 Oktober (2017).

Raksasa Lembut
Beruang gua, atau 'ursus spelaeus', adalah salah satu raksasa era Pleistosen. Nenek moyang yang jauh dari beruang coklat moden, jantan boleh memiliki berat hingga 500kg. Betina betina, bagaimanapun, jauh lebih kecil, beratnya hampir 200kg, yang menyebabkan mereka pada awalnya salah dikenali sebagai spesies yang berbeza. Walaupun ukurannya sangat besar, raksasa lembut ini dianggap terutama mencari makanan, dan tidak menyerang makhluk lain kecuali akibat putus asa.


Dibunuh dalam Ibadah
Haiwan raksasa ini, atau 'megafauna', pertama kali dikenali pada abad ke-17. Sejak itu, spesimen telah dijumpai di seluruh Eropah di Perancis, Itali dan Switzerland. Susunan tengkorak yang disengaja kelihatan di sebuah lokasi gua di Drachenloch, Switzerland, yang menunjukkan bentuk awal penyembahan binatang di antara neanderthal dan homo sapiens. Amalan ini akhirnya akan bertanggungjawab atas kematian haiwan itu, hanya 50,000 tahun yang lalu.

Penduduk Gua
(Baiklah. Anda mungkin sudah meneka yang ini). Seperti beruang coklat moden, dipercayai beruang gua menggunakan tempat perlindungan semula jadi ini untuk hibernasi, faktor yang akhirnya menyebabkan kematian mereka. Pencerobohan manusia yang juga mencari tempat berlindung menyebabkan penyusutan habitat beruang gua dan akhirnya kepupusan - kisah yang terlalu biasa dan yang harus kita perhatikan dengan perubahan persekitaran semasa dan tempat tinggal manusia dari hutan belantara yang tersisa di dunia.

Mereka Sangat Mudah Terancam
Seperti keturunannya yang moden, beruang coklat, diyakini, walaupun ukurannya besar, beruang gua pada dasarnya adalah seorang pencari dan hidup terutama pada diet buah-buahan dan kadang-kadang ikan. Ada kemungkinan, ketika sumber daya semakin langka, mereka juga memakan satu sama lain. Mereka akan menggali sisa-sisa beruang gua yang tidak menyimpan cukup lemak untuk membuatnya melalui hibernasi musim sejuk, atau bahkan dibunuh untuk bertahan hidup, dalam mencari tempat perlindungan dan makanan yang langka ketika domain semakin berkurang. Sebagai spesies hibernasi, beruang gua juga rentan terhadap singa gua dan hyena gua tempat mereka berkongsi persekitaran.


Atau jika anda mempunyai penemuan arkeologi yang ingin anda jual di lelong, anda boleh bermula dengan mendaftar sebagai penjual di sini.


Kegagalan

Percubaan pertama kami di makmal sebenarnya adalah kegagalan sepenuhnya. Kami mengeluarkan DNA dari tulang petrous dan menghasilkan sekitar sejuta urutan DNA. Hanya 74 dari sejuta yang memberikan padanan dengan genom beruang kutub, yang kami gunakan sebagai rujukan untuk mengenal pasti dan mengumpulkan urutan pendek DNA beruang gua.

Tidak terpuji, kami mencuba lagi, dan kali ini kami mendapat jackpot. Puluhan ribu urutan, sekitar 3.6% data, menunjukkan padanan dengan beruang kutub. Secara keseluruhan, kami menghasilkan sekitar 2.1 bilion pasangan asas - potongan kod genetik individu - genom beruang gua kuno ini.

Penyelidikan DNA paleontologi dan purba telah menemui kumpulan beruang gua yang berbeza, malah ada yang dianggap sebagai spesies yang berbeza. Sebilangan besar bukti genetik ini berasal dari DNA mitokondria yang diwarisi oleh ibu, yang hanya mewakili sebahagian kecil dari DNA keseluruhan haiwan.

Kami membina pohon keluarga evolusi baru beruang gua dari seluruh genom nuklear mereka dan membandingkannya dengan pokok yang sama yang dihasilkan dari DNA mitokondria. Yang mengejutkan kami, kedua-dua pokok itu hampir sama sekali berbeza. Dalam satu analisis, kami pada dasarnya menulis semula pemahaman kami mengenai evolusi beruang gua. Ternyata hubungan evolusi antara beruang gua berdasarkan garis ibu sahaja sangat berbeza daripada ketika melihat keseluruhan DNA mereka.

Tengkorak beruang gua. Gennady Baryshnikov, Pengarang disediakan

Hasil kajian kami menunjukkan tiga garis keturunan utama beruang gua mulai menyimpang sekitar satu juta tahun yang lalu, bersamaan dengan saudara terdekat mereka, beruang kutub dan beruang coklat, saling menyimpang. Menariknya, ini adalah masa ketika kitaran glasial - "zaman ais" - menjadi lebih lama dan lebih sengit, yang kami kira mungkin menjadi faktor yang mendorong evolusi beruang ini.

Walaupun hanya berdasarkan satu sampel, kajian kami mewakili pencapaian teknologi yang besar. Ini menunjukkan bahawa tulang petrous menawarkan potensi menarik untuk mendorong kembali had masa pemulihan palaeogenome di semua persekitaran dan ekosistem.

Tulang petrous terdapat di semua mamalia, jadi sangat penting bagi keanekaragaman hayati mamalia. Untuk mayat bukan mamalia, kami belum menemui elemen terbaik untuk analisis palaeogenomik - tetapi berdasarkan hasilnya, kami tahu bahawa kami harus mencari bahagian kerangka yang paling padat.

Persekitaran tropika yang panas dan lembap, yang menyajikan keadaan yang paling mencabar untuk pemeliharaan DNA, umumnya dianggap sebagai titik panas keanekaragaman hayati - di mana terdapat sebahagian besar kepelbagaian biologi dunia. Kawasan-kawasan ini mungkin mewakili perbatasan berikutnya dalam penyelidikan palaeogenome, untuk meneroka keanekaragaman hayati genetik masa lalu yang tidak diketahui yang tersembunyi di dalam tulang.

Artikel ini diterbitkan semula dari Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Baca artikel asal.


Kandungan

Kerangka beruang gua pertama kali dijelaskan pada tahun 1774 oleh Johann Friederich Esper dalam bukunya Zoolit yang Baru Ditemui dari Haiwan Berkaki Empat Tidak Dikenal. Pada asalnya dianggap milik naga, unicorn, kera, canids atau felids, Esper berpendapat bahawa mereka sebenarnya milik beruang kutub. Dua puluh tahun kemudian, Johann Christian Rosenmüller, seorang ahli anatomi di Universiti Leipzig, memberikan spesies itu nama binomialnya. Tulang itu sangat banyak sehingga kebanyakan penyelidik tidak menghormati mereka. Semasa Perang Dunia I, sejumlah besar tulang beruang gua digunakan sebagai sumber fosfat, meninggalkan lebih sedikit daripada tengkorak dan tulang kaki.

Banyak gua di Eropah Tengah mempunyai kerangka beruang gua di dalamnya, misalnya Heinrichshöhle di Hemer atau Dechenhöhle di Iserlohn, Jerman. Di Romania, terdapat sebuah gua bernama Bears 'Cave di mana 140 rangka beruang gua ditemui pada tahun 1983. spelaeus]]


Genom bukan permafrost

Mencari tulang. Johanna Paijmans, Pengarang disediakan

Selepas kematian, persekitaran di mana seekor haiwan mati sangat mempengaruhi kelajuan penurunan tisu-tisu. Kami melihatnya setiap hari di dapur kami - makanan yang ditinggalkan pada hari yang panas dengan cepat merosakkan, tetapi makanan yang sama yang disimpan di dalam peti sejuk boleh bertahan selama berbulan-bulan. DNA tidak berbeza, ia bertahan lama dalam keadaan permafrost yang hampir sempurna. Tetapi semakin panas keadaan penyimpanannya, seperti di persekitaran non-permafrost, semakin cepat DNA akan merosot ke keadaan di mana ia tidak lagi dikenali sebagai produk asli.

Walaupun DNA telah bertahan sepanjang masa, cabaran utama untuk pemulihan palaeogenome adalah sampel purba juga biasanya sangat terkontaminasi dengan DNA mikroba dari persekitaran luaran - seperti bakteria yang memakan mayat yang membusuk atau hidup di tanah sekitarnya. Ini biasanya melebihi jumlah sampel DNA, yang meningkatkan kos penjujukan genom hingga faktor 100. Ini menjadikan sebilangan besar penjujukan palaeogenome dari sampel kuno terlalu mahal untuk dilakukan.

Tetapi penemuan baru-baru ini di bidang DNA purba telah mengubah keadaan. Tulang tertentu di kerangka mamalia - tulang petrous, bahagian tengkorak yang mengandungi telinga dalam - nampaknya lebih tahan terhadap pencemaran dari persekitaran luaran, berpotensi disebabkan oleh ketumpatannya yang sangat tinggi. Dalam kajian terdahulu kami menggunakan tulang petrous untuk mengurutkan genom beruang gua yang jauh lebih muda. Sebahagian daripadanya mengandung sebanyak 70% DNA beruang gua.

Kami tertanya-tanya apakah ini cara untuk memulihkan palaeogenomes yang lebih tua. Oleh itu, kami memilih tulang kelopak beruang gua yang berasal dari 360,000 tahun yang lalu, dalam tempoh geologi yang dikenali sebagai Pleistosen Tengah, dan membawanya ke makmal.

Bekas gua adalah rumah bagi banyak tulang beruang gua. Axel Barlow. , Pengarang disediakan


Catatan

  1. Bernd Brunner (2005), Beruang: Sejarah Ringkas, New Haven, CT: Yale University Press, 2007, http://books.google.co.uk/books?id=1W98s7aVy8cC (diakses 29/12/2018), hlm. 42-44. & # 8617
  2. http://www.showcaves.com/english/ch/caves/Drachenloch.html↩
  3. Geoffrey Ashe (1977), Kebijaksanaan Kuno: Pencarian Sumber Pengetahuan Mistik, London: Macmillan, hlm. 147. & # 8617
  4. Dipetik dalam Bernd Brunner, Op. cit., hlm. 43. & # 8617
  5. Ina Wunn (2001), & # 8216 Penyembahan Beruang Gua di Palaeolitik & # 8217, di Cadernos (Jilid 26, hlm. 457-463). & # 8617
  6. William B. Gibbon (1964), & # 8216Asiatic Parallels in North American Star Lore: Ursa Major & # 8217, di Jurnal Cerita Rakyat Amerika (Jilid 77, No.305, hlm. 236–250). & # 8617

Tiada komen di sini buat masa ini, tetapi jika anda mahu, anda boleh memasukkan Facebook atau Twitter.

Ini pertama kali diterbitkan pada sekarang yang sudah bersara polarcosmology.com laman web, laman web pendamping untuk buku ini Utara: Kebangkitan & Kejatuhan Kosmos Kutub oleh Gyrus & naikan sejarah kosmologi epik dan animisme. Lihat lebih banyak maklumat, atau beli dari Strange Attractor Press.

Penulis yang berpusat di Wiltshire. Obsesi merangkumi kesedaran prasejarah, psikologi mendalam, kosmologi, animisme, dan Alan Partridge. Dia pengarang Utara (2014), dan penerbit di sebalik jurnal bawah tanah yang terkenal Dreamflesh (2006) dan Menjelang tahun 2012 (suatu masa dahulu). Lebih banyak lagi


Terpelihara dengan sempurna - Malah Hidung!

Analisis awal mengenai "mumi ais" yang diawetkan meletakkan beruang gua Siberia sekurang-kurangnya pada usia interglasial Karginsky - tempoh selang waktu yang hangat di wilayah Siberia antara 39,000 hingga 22,000 tahun yang lalu.

"Adalah perlu untuk melakukan analisis radiokarbon untuk menentukan usia beruang yang tepat," jelas Maxim Cheprasov, dari makmal Muzium Mammoth Yakutsk.

Dalam siaran berita dari NEFU - Yakutsk, Lena Grigorieva, penyelidik utama dari Pusat Antarabangsa untuk Penggunaan Kolektif Molekul Paleontologi di Institut Ekologi Gunaan Utara NEFU, mengatakan mengenai penemuan itu: "Hari ini adalah yang pertama dan satu-satunya penemuan seumpamanya - bangkai beruang keseluruhan dengan tisu lembut. " Dia seterusnya menjelaskan bahawa mayat itu terpelihara sepenuhnya, semua organ dalaman berada di tempatnya - bahkan hidung beruang.

Menurut universiti persekutuan, penemuan itu sangat penting, terutamanya kerana penemuan beruang gua sebelumnya hanya terhad pada tulang dan tengkorak. Juga, penyelidik Rusia dan asing yang lain akan dijemput oleh NEFU untuk turut bekerjasama dalam kajian ini.

Grigorieva juga menambah bahawa mereka berencana untuk melakukan kajian mengenai beruang gua dalam skala yang sama dengan raksasa Maly Lyakhovsky - penemuan sebahagian bangkai mamalia berbulu pada tahun 2012 yang membawa kepada kejayaan dalam memahami berkaitan anatomi, morfologi, dan maklumat sejarah biologi dari zaman Pleistosen. Kajian berskala besar itu juga diketuai oleh saintis dari Institut Ekologi Gunaan Utara, Universiti Persekutuan Timur Laut, Yakutsk, di Rusia.


Beruang Gua Zaman Ais Dengan Lubang di Tengkoraknya Mungkin Ditikam oleh Manusia Purba

Beruang gua adalah binatang buas yang tidak akan anda lalui dalam kegelapan (walaupun mereka kebanyakan vegetarian). Tetapi nampaknya manusia mendapat yang lebih baik dari salah satu ursid yang kini pupus ini, menurut penilaian yang dibuat oleh ahli paleontologi Rusia bulan lalu.

Pasukan itu mendedahkan mayat beruang gua yang ditemui di Gua Imanay di pergunungan Ural Selatan. Gua ini penuh dengan ribuan serpihan tulang, termasuk sisa-sisa rubah merah, rama-rama, singa gua, marmot, badak wol, dan bison stepa. Di antara tulang adalah tengkorak beruang gua kecil, Ursus rossicus. Berdasarkan lubang sempit dan panjang yang terdapat di tengkorak haiwan, pasukan itu menentukan beruang kuno itu mungkin dibunuh oleh manusia, seperti yang dibincangkan dalam makalah yang menjelaskan penemuan yang baru-baru ini diterbitkan di Vestnik Archeologii, Anthropologii I Ethnographii.

"Lubang tengkorak boleh jadi semula jadi atau buatan," kata Dmitry Gimranov, penyelidik kanan di Cawangan Ural Akademi Sains Rusia dan Universiti Persekutuan Ural, dalam siaran akhbar universiti. "Dalam kes pertama, misalnya, batu dapat jatuh di kepala beruang, atau air menetes ke tengkorak selama ribuan tahun. Tetapi ini sangat tidak mungkin. Kemungkinan besar haiwan itu dibunuh oleh orang kuno. "

Gimranov dan rakannya bertarikh tengkorak beruang berusia sekitar 35,000 tahun, dan, berdasarkan lapisan pertumbuhan pada gigi haiwan, menyimpulkan bahawa berusia kira-kira 10 tahun ketika ia mati. Tengkorak itu ditemui berhampiran bukti tempat tinggal manusia Pleistosen dan muncul setelah tiga tahun penggalian di gua, yang terletak di Taman Negara Bashkiria. Ahli paleontologi telah mengetahui bahawa manusia Pleistosen bergantung pada mamalia besar untuk makanan, termasuk mammoth berbulu, dan beberapa tulang beruang gua telah menunjukkan bukti penghapusan daging. Tetapi ini adalah bukti langsung pertama seekor beruang diburu, menurut pasukan itu.

Ini bukan kali pertama kes sejuk Zaman Es muncul. Pada tahun 2019, seekor tengkorak kucing yang bergigi pedang dengan lubang di tengkorak menyebabkan para penyelidik percaya bahawa kucing besar itu mungkin telah berperang di antara spesies mereka sendiri. Walaupun bukan misteri pembunuhan, pada musim panas lalu seekor beruang gua keluar dari permafrost Siberia yang terpelihara dengan baik sehingga senyum bergigi dapat dilihat di kepala yang masih ditutupi tisu otot dan bulu.


Penerangan [sunting | sunting sumber]

Beruang gua mempunyai tengkorak berkubah yang sangat luas dengan dahi yang curam. Tubuhnya yang gagah mempunyai paha yang panjang, tulang kering yang besar dan kaki yang berpusing, menjadikannya serupa dalam struktur rangka dengan beruang coklat. [12] Beruang gua setanding dengan beruang moden moden terbesar. Berat rata-rata untuk lelaki ialah 400 hingga 500 kilogram (880 hingga 1,100 lb), sementara betina berat 225 hingga 250 kg (495 hingga 550 lb). [13] Dari kerangka beruang gua di muzium, 90% adalah lelaki kerana salah anggapan bahawa kerangka wanita hanyalah "kerdil". Beruang gua tumbuh lebih besar semasa glasiasi dan lebih kecil semasa interglasial, mungkin untuk menyesuaikan kadar kehilangan haba. [14] Beruang gua pada Zaman Es terakhir tidak mempunyai dua atau tiga premolar biasa yang terdapat pada beruang lain untuk mengimbangi, molar terakhir sangat memanjang, dengan potongan tambahan. [15] Ukuran humerus beruang gua serupa dengan beruang kutub, seperti femora betina. Walau bagaimanapun, femora gua beruang mempunyai persamaan yang lebih besar dengan beruang kodiak.


Tonton videonya: Китайская мечта. Путь возрождения. Документальный фильм Алексея Денисова - Россия 24