Wanita Mendapat Hak Mengundi - Sejarah

Wanita Mendapat Hak Mengundi - Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Wanita Mendapat Hak untuk Mengundi

Gov [ernor] Emmett D. Boyle dari Nevada menandatangani resolusi untuk pengesahan Pindaan Kesembilan Belas kepada Perlembagaan A.S. - Puan Sadie D. Hurst yang membentangkan resolusi itu, Speaker Majlis D.J. Fitzgerald dan kumpulan Suffrage Women, 7 Februari 1920, Carson City, Nevada

Dengan pengesahan Pindaan ke-19 Perlembagaan, wanita akhirnya mendapat hak untuk memilih.


Gerakan hak pilih wanita pada awalnya menargetkan setiap pemerintah negeri untuk perundangan yang memungkinkan wanita memilih. Dua organisasi saingan - Parti Wanita Nasional, dan Persatuan Hak Nasional Wanita - menggandakan usaha mereka untuk mencapai hak pilih. Mereka menyasarkan Presiden Wilson secara langsung. Pada awalnya, dia tidak mendukung, tetapi tekanan perang akhirnya meyakinkannya bahawa akan lebih baik untuk menyesuaikan diri dengan tuntutan kelompok itu. Pada bulan Jun 1919, Pindaan Perlembagaan Kesembilan Belas disahkan, yang memberi hak kepada wanita untuk memilih. Pindaan tersebut menyatakan:

Hak warganegara Amerika Syarikat untuk memilih tidak boleh dinafikan atau disimpulkan oleh Amerika Syarikat atau oleh mana-mana Negara kerana hubungan seks.

Kongres akan memiliki kekuatan untuk menegakkan artikel ini dengan perundangan yang sesuai. "

Pindaan ini berkuat kuasa dengan disahkan oleh Tennessee pada 18 Ogos 1920


Isu yang biasanya dikaitkan dengan konsep hak wanita termasuk hak untuk integriti dan autonomi badan, bebas dari keganasan seksual, memilih, memegang jawatan awam, mengadakan kontrak undang-undang, memiliki hak yang sama dalam undang-undang keluarga, untuk bekerja , dengan upah yang adil atau gaji yang sama, mempunyai hak pembiakan, untuk memiliki & # 8230

Perlembagaan India menjamin kepada semua wanita India kesaksamaan (Artikel 14), tidak ada diskriminasi oleh Negara (Artikel 15 (1)), kesaksamaan peluang (Artikel 16), gaji yang sama untuk pekerjaan yang sama (Artikel 39 (d)) dan Artikel 42.


Wanita Mendapat Undi, 1920

Klik nama di bawah untuk maklumat lebih lanjut. Semua transkrip dalam format PDF.

Maklumat latar belakang


Ketika hak pilih wanita penuh datang ke negara ini pada tahun 1920, satu tujuan dicapai yang mana Vermonters telah berusaha secara aktif selama sekurang-kurangnya lima puluh tahun. Dorongan untuk hak suara telah dibuat di negeri ini seawal tahun 1870, dan usaha lain diikuti, selalu tanpa kejayaan sepenuhnya. Walaupun demikian, pada tahun 1880, badan perundangan Vermont memberikan hak kepada wanita yang membayar cukai untuk memilih dalam mesyuarat daerah sekolah, dan wanita diizinkan untuk memegang pejabat sekolah atau dipilih atau dilantik sebagai pengawas sekolah atau pegawai bandar pada tahun 1900 wanita menjadi layak untuk menjadi notaris awam atau pemegang amanah perpustakaan awam, dan pada tahun 1902, bendahari bandar.

Organisasi prinsip di negeri yang melobi untuk memperoleh keuntungan ini selepas tahun 1907 adalah Vermont Equal Suffrage Association (VESA), sebuah kumpulan wanita aktivis di seluruh negara. Dianjurkan pada awal tahun 1880-an sebagai Vermont Woman Suffrage Association, ia memfokuskan usaha untuk meyakinkan badan perundangan negara untuk bertindak terhadap hak-hak politik wanita & rsquos. Ia juga mengirim perwakilan ke National American Suffrage Association, dan kemudian Kongres Union for Women & rsquos Suffrage, yang mendorong tindakan hak pilih di peringkat persekutuan.


Banyak wanita dalam kepemimpinan VESA, juga aktif dalam gerakan reformasi lain pada masa itu, seperti kesopanan, dan pekerjaan dakwah agama. Vermont Woman & rsquos Christian Temperance Union (WCTU) nampaknya sangat berharga dalam memberikan pengalaman kepemimpinan untuk usaha hak pilih. Untuk membiayai projeknya, VESA mengumpulkan $ 1,00 yuran keahlian untuk Persatuan Negeri, dan $ .25 untuk keahlian dalam liga & ldquoEqual Franchise Leagues & rdquo tempatan yang wujud di bandar & bandar besar Burlington, Montpelier, Rutland, Springfield, dan St. Albans.

Konvensyen tahunan di seluruh negeri diadakan dari tahun 1885 hingga 1920, bertemu di komuniti Vermont yang berbeza setiap tahun. Perhimpunan ini sering kali merupakan perayaan dan acara utama bagi komuniti yang terlibat. Delegasi biasanya diterima dengan mesra. Penjaga kedai menggayakan tingkap dan bendera A.S. dan sepanduk hak pilih digantung di jalanan. Mesyuarat biasanya diadakan di balai kota dan biasanya disertakan, selain pembicara hak suara, acara seperti latihan kebaktian, pengulangan Doa Tuan & rsquos, dan nyanyian lagu-lagu seperti & ldquoBattle Hymn of the Republic. & Rdquo VESA & rsquos jawatankuasa perundangan menyampaikan panjang lebar laporan mengenai sesi perundangan tahun & rsquos di Montpelier. Setelah 33 tahun wanita dan pergolakan hak pilih, Vermont meluluskan undang-undang yang membenarkan wanita pembayar cukai memilih dalam mesyuarat di bandar pada tahun 1917.

Walaupun ada usaha ini, dan walaupun sebelas negeri lain telah berjaya memberikan hak pilih penuh kepada wanita, tindakan persekutuan inilah yang akhirnya memberikan suara penuh kepada wanita Vermont. Pada tahun 1917, ketika A.S. memasuki Perang Dunia I, Dewan Perwakilan A.S. akhirnya bersetuju untuk membuat jawatankuasa mengenai hak pilih wanita. Menjelang 4 Jun 1919, pindaan ke-19 telah meluluskan kedua-dua dewan Kongres dan dihantar ke badan perundangan negara untuk disahkan. Badan Perundangan Vermont meluluskan hak pilih penuh untuk wanita pada tahun 1919, tetapi Gabenor Percival Clement, penentang hak pilih wanita, memveto itu. Menjelang tahun 1920, dengan hanya satu negara lagi yang diperlukan untuk mengesahkan pindaan persekutuan, Clement menolak tekanan kuat di dalam negeri untuk memanggil sesi perundangan khas untuk mempertimbangkan ratifikasi. Dia berpendapat bahawa ia memerlukan suara oleh rakyat dan negara tidak dapat menanggung perbelanjaan yang terlibat. Pindaan Kesembilan Belas menjadi undang-undang tanah pada 26 Ogos 1920 dan Majlis Umum Vermont mengesahkannya pada tahun 1921


Wanita Vermont memanfaatkan keuntungan mereka dengan segera. Pada pemilihan gubernur 1920, calon Clement & rsquos dikalahkan di pemilihan utama Republik oleh James Hartness, yang pernah menjadi suara utama jawatankuasa negara untuk mengesahkan Pindaan Kesembilan Belas. Menurut anggaran, Hartness memperoleh sekitar 75 peratus daripada 10,000 atau lebih suara yang diberikan dalam pilihan raya oleh wanita. Kesannya juga dirasakan dengan cara lain. Kehadiran wanita pada pemilihan November di Northfield membawa perubahan dalam penampilan lokasi pengundian balai kota. Serbuk gergaji, yang secara tradisional telah tersebar di lantai untuk menyerap jus tembakau, dihapus merokok di bangunan itu tidak diizinkan dan kerusi diletakkan dengan bijaksana di sepanjang dinding untuk memberi peluang kepada pengundi wanita untuk duduk. Akhbar tempatan melaporkan bahawa & ldquoCukup sebilangan pengundi wanita di bandar tersebut memberikan suara mereka seolah-olah mereka telah melakukannya selama bertahun-tahun. & Rdquo, Perubahan yang paling dramatik berlaku pada tahun 1921, ketika Edna L. Beard dari Orange memenangi kerusi di Dewan Perwakilan negeri, menjadi anggota wanita pertama dalam sejarah badan perundangan Vermont.

Pada tahun 1920 Vermont Equal Suffrage Association menyambut wujudnya Vermont League of Women Voters yang baru dibentuk. VESA mengadakan konvensyen terakhir negara pada tahun itu bersama dengan organisasi baru, dan kemudian dibubarkan.

& mdashGene Sesi (disemak 12/16/19 dan 2/3/2020 oleh Marilyn Blackwell)


100 Tahun Selepas Penderitaan, Persamaan Penuh Menghilangkan Wanita

Selamat Hari Kesaksamaan Wanita. Seratus tahun yang lalu hari ini, AS secara rasmi memberi hak separuh suara kepada penduduk dewasa Amerika. Pertempuran itu tidak mudah. Oleh kerana ia memerlukan pindaan perlembagaan, kedua Kongres dan 36 negara harus menyetujui perubahan tersebut.

Tennessee adalah negeri terakhir yang mengesahkan.

Tetapi kerumitan media bahawa aktivis mahu menandakan peristiwa itu hilang. Sebaliknya, Setiausaha Negara Bainbridge Colby secara diam-diam menandatangani perisytiharan di kediaman DCnya, menjadikan Pindaan ke-19 sebagai sebahagian daripada Perlembagaan.

Dia juga tidak bersedia mengulangi upacara yang mengesahkan pindaan itu, sehingga dapat dirakam oleh kamera berita pada masa itu. Tidak perlu, katanya kepada New York Times, menyatakan bahawa ia akan menjejaskan maruah dan kepentingan hari itu.

Setelah 50 tahun berjuang untuk mendapatkan suara, hak pilih ingin memastikan bahawa wanita menggunakan kuasa mereka pada pemilihan. Setahun kemudian, banyak wanita yang aktif dalam gerakan untuk mengesahkan pindaan ke-19 mengasaskan Liga Pengundi Wanita, sebuah kumpulan penyokong yang sangat hidup dan menendang.

Ulang tahun ini juga mengingatkan kita bahawa wanita masih belum mencapai persamaan perwakilan dalam Kongres dengan separuh lelaki. Hanya satu perempat senator adalah wanita, dan, sementara jumlah wanita Demokrat di Dewan Perwakilan mendapat dorongan besar pada pertengahan 2018 & sekarang ada 89 & # 8212 hanya 13 wanita Republik yang bertugas di ruang bawah Kongres.

Wanita menjahit bintang dengan bendera hak pilih. Kredit gambar: Syarikat Foto Nasional / LOC

Liga Pengundi Wanita mengalami lonjakan darah baru, sumber daya baru, dan tenaga baru. Tetapi nilai-nilai "lama" Liga menarik para ahli baru. Nilai-nilai seperti bukan kepartian dan integriti, kesopanan, dan penolakan untuk dibuli.

Organisasi ini dilahirkan hampir 100 tahun yang lalu, diasaskan oleh hak pilih yang tidak takut untuk memanggil pegawai terpilih yang menghalang jalan untuk mendapatkan hak memilih wanita Amerika.

Dengan hak pilih yang dicapai, kumpulan ini berusaha untuk mendidik pengundi wanita baru dan membantu mereka terlibat dalam isu-isu mendesak pada masa mereka. Selama beberapa generasi, ahli Liga telah menjadi pendukung bukan parti dan juara penglibatan sivik.

Para wanita Liga selalu bersikap sopan tetapi tidak pernah menolak. Liga, yang mulai menaja debat presiden di televisyen pada tahun 1976, bersikeras untuk memasukkan calon pihak ketiga John Anderson dalam debat presiden tahun 1980, yang membuat marah calon Jimmy Carter, yang menolak untuk turut serta. Pada tahun 1984, Liga mendedahkan bahawa parti-parti politik telah gagal menyetujui 83 moderator yang disarankan, memalukan kedua-dua parti.

Menjelang pusingan pilihan raya berikutnya, koperasi politik Demokratik dan Republikan telah membentuk suruhanjaya debat mereka sendiri, yang berusaha menentukan syarat-syarat penglibatan calon. Liga enggan mengikutinya. "Liga tidak berniat menjadi aksesori penipuan masyarakat Amerika," kata Presiden Liga Nancy M. Neuman.

Nilai-nilai Liga tidak berubah, tetapi cara organisasi menyatakan nilai-nilai itu bergerak seiring dengan zaman. Selama tiga tahun terakhir, Liga, yang "tanpa malu-malu menjadi Liga nenekmu," telah melakukan "perjalanan transformatif," kata Celina Stewart, pengarah advokasi dan litigasi baru kumpulan itu.

"Dengan pilihan raya [2016] ini dan bagaimana perkara-perkara hiper-partisan telah terjadi, orang menginginkan tempat yang selamat untuk menjadi diri mereka sendiri dan menyelesaikan sesuatu," katanya. “Orang ingin bergaul dengan pasangan yang benar-benar tidak berpihak. Mereka bosan berpihak. "

Keahlian Liga meningkat 20 peratus. Kumpulan itu menarik anggota baru, yang kepelbagaiannya meliputi usia, bangsa, dan orientasi seksual, kata Stewart.

Liga kini mempunyai 400,000 ahli dan penyokong di lebih daripada 700 komuniti di setiap negeri. Liga Baru "muncul di seluruh dunia," kata Stewart, mencatat pertumbuhan organisasi di Georgia, Florida, Michigan, dan Ohio - yang semuanya akan menjadi medan perang penting pada tahun 2020.

Celina Stewart, Pengarah Advokasi dan Pengadilan untuk Liga Pengundi Wanita (kiri). Patti Brigham, Presiden Liga Pengundi Wanita Florida (kanan). Kredit gambar: Liga Pengundi Wanita

Bersama dengan lebih ramai ahli, Liga telah menyaksikan peningkatan sumber yang sihat. Sejak 2016, jumlah aset bersihnya melonjak dari bawah $ 6 juta menjadi lebih dari $ 10 juta. Penderma Liga yang ada memberikan lebih banyak, dan penderma baru bergabung dengan barisan mereka.

Liga juga menggunakan media sosial untuk memperluas jangkauannya. Salah satu alat dalam talian yang semakin popular untuk pengundi adalah League411.org League. "Semua maklumat calon ada di sana" serta maklumat mengenai soalan undi tempatan, kata Stewart. Pada tahun 2018, lebih daripada lima juta warganegara menggunakan alat ini, termasuk lebih dari 800,000 pemilih pada Hari Pilihan Raya.

Stewart membantu membentuk masa depan Liga. Di bawah 40 tahun, walaupun "hampir tidak", dia bercanda, dia mengakui dia "sedikit lebih muda" daripada kebanyakan ahli Liga.

Seorang pengacara Afrika Amerika, dia adalah ketua pegawai operasi dan pengarah filantropi untuk FairVote bukan keuntungan bukan parti, dan bekerja untuk calon gubernur Georgia Stacey Abrams 2018, ketika Abrams adalah pemimpin minoriti Dewan Perwakilan Georgia. Tugasnya di Liga, katanya, sangat sesuai, kerana berada di "persimpangan dua nafsu saya" - mengamalkan undang-undang dan bekerja untuk hak-hak sivil dan keadilan sosial.

Organisasi ini telah merangkumi isu-isu baru - seperti kewajiban negara untuk menangani perubahan iklim. "Ini sesuatu di luar kotak tradisional kami," kata Stewart.

Liga Pengundi Wanita dan babnya di Oregon menyokong tuntutan yang dikemukakan oleh orang muda untuk memaksa pemerintah melindungi planet ini dari perubahan iklim. Kredit gambar: Kepercayaan & YouTube Anak-anak Kita # 8217 (Lesen Atribusi Creative Commons & # 8211 penggunaan semula dibenarkan)

Bekerja dengan bab Oregonnya, Liga telah menyerahkan dua kuliah "teman pengadilan" yang menyokong tuntutan perubahan iklim oleh 21 orang muda. Gugatan tersebut menuntut pemerintah untuk tunduk pada rencana yang diperintahkan pengadilan untuk mengurangi kadar karbon berbahaya, dan untuk mengalihkan tenaga domestik dari bergantung pada bahan bakar fosil.

"Perubahan iklim tentunya penting sebagai masalah, tetapi saya juga berpendapat bahawa kes ini merupakan cerminan peralihan yang dilakukan oleh Liga," kata Stewart.

“Di tengah-tengah kes ini adalah penggugat muda yang merasa [bahawa] orang dewasa di dunia ini - orang yang membuat keputusan dan diberi kuasa untuk membuat keputusan - mempunyai kewajiban untuk meninggalkan mereka dengan planet yang aman. Kami bersetuju."

Liga menggunakan kekuatannya, dan kekuatan anggotanya, untuk memperkuat pesan orang muda, yang kebanyakannya belum memiliki hak untuk memilih, "Untuk memanfaatkan kekuatan yang tidak mereka miliki melalui kekuatan yang kita miliki mempunyai, ”kata Stewart.

"Leverage" adalah kata yang sering digunakan Stewart untuk membincangkan kesediaan Liga menggunakan segala cara dalam kotak alat advokasi untuk memajukan agendanya.

Pengadilan adalah salah satu alat itu, dan kesediaan kumpulan untuk pergi ke pengadilan adalah "mencerminkan masa," kata Stewart. Sejak keputusan Mahkamah Agung 2013 di Shelby County lwn Pemegang, yang tidak lagi memerlukan negara-negara yang mempunyai sejarah diskriminasi mendapat izin persekutuan sebelum mengubah undang-undang dan proses pilihan raya, taktik penindasan pengundi telah meningkat, kata Stewart.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, Liga telah bekerjasama dengan kumpulan demokrasi dan hak sipil, seperti Common Cause dan Brennan Center for Justice, untuk mengejar banyak tuntutan hukum, yang kebanyakannya dilakukan pada saat pemilihan dan pemilihan.

Liga kebangsaan, bersama dengan afiliasinya di Alabama, Georgia, dan Kansas, pada tahun 2016 menggugat ketua Suruhanjaya Bantuan Pilihan Raya persekutuan (EAC) atas undang-undang pendaftaran pemilih negara yang baru. Liga mendakwa bahawa pengarah eksekutif EAC harus berunding dengan dewan sebelum menyetujui undang-undang baru.

Di Georgia, Liga adalah peserta utama dalam gabungan gabungan organisasi nirlaba yang menuntut negara atas undang-undang "pertandingan yang tepat" yang membahayakan pendaftaran pemilih sebanyak 53,000 pemilih.

Di North Carolina, Wisconsin, Michigan, dan Ohio, Liga telah pergi ke pengadilan untuk menentang gerrymandering partisan, yang melemahkan kekuatan beberapa pengundi, terutama pengundi minoritas.

Di New Hampshire, Liga menuntut untuk menyekat undang-undang baru yang memerlukan lebih banyak dokumentasi untuk pendaftaran pemilih. Liga berpendapat bahawa bukti baru mengenai tempat tinggal yang diperlukan akan memberikan beban yang tidak masuk akal kepada pelajar, warga tua, dan para gelandangan.

Florida sangat aktif. "Kami tidak takut untuk mengadili," kata Presiden Liga Florida, Patti Brigham Siapa Apa. "Anda harus siap pergi ke pengadilan untuk memperjuangkan prinsip anda, dan memperjuangkan keadilan sosial."

"Kami menuntut untuk mendapatkan pengundian awal di kampus dan kampus universiti. Kami berjaya dan semua universiti utama di negeri ini menyediakan laman pengundian awal, serta beberapa kolej komuniti," kata Brigham.

"Kami menang di Broward [County] ketika kami menuntut untuk memastikan suara yang diterima tepat pada waktunya dapat dihitung."

Ketika Gabenor Republik Rick Scott, dalam persaingan yang sangat ketat untuk Senat AS, mengancam akan melibatkan pegawai penguatkuasa negara dalam siasatan pasca pemilihan, Liga pergi ke mahkamah persekutuan untuk menyekatnya.

"Kami tidak memenangi tuntutan persekutuan itu, tetapi itu adalah 'kekalahan paling menang' yang peguam kami katakan bahawa mereka pernah lihat," kata Brigham. Setelah Hakim Mahkamah Daerah Persekutuan Mark Walker memperingatkan Scott untuk menahan diri dari sebarang usaha untuk mengganggu penghitungan suara dalam perlumbaan Senat dan gubernur yang ketat, Scott berhenti campur tangan dalam proses tersebut.

Liga juga menyokong Pindaan 4, yang akan mengembalikan hak memilih kepada kira-kira 1.2 juta penjahat yang disabitkan yang telah menyelesaikan syarat hukuman mereka. "Itu kemenangan besar bagi demokrasi," kata Brigham.

Anggota Liga akan berusaha sedaya upaya untuk mendidik para pengundi ini, tambahnya.

"Sukarelawan Liga kami sangat ingin memulakan proses ini dan mendapatkan bekas penjahat ini & # 8230 atau seperti yang kami panggil mereka, warganegara kembali, mendaftar untuk memilih. Kami sangat gembira dengan perkara itu. "

Mereka juga akan memantau badan legislatif negara untuk memastikan bahwa pindaan itu dilaksanakan "dengan benar" dan tepat pada masanya, katanya.

Di bawah kepemimpinan Brigham, Liga Florida juga telah mempelopori upaya pengendalian senjata api, membantu mewujudkan gabungan lebih dari 100 organisasi untuk melobi usaha kawalan senjata yang lebih ketat di negara matahari. Usaha Brigham untuk mengumpulkan banyak kumpulan lain bermula pada tahun 2016, didorong oleh penembakan besar-besaran di kelab malam Pulse, yang meragut 49 nyawa.

"Kami mula mendidik negara tentang bagaimana NRA berfungsi, undang-undang senjata api Florida, masalah yang kami hadapi," katanya. "Akibatnya, kami memiliki infrastruktur yang kuat untuk menangani pencegahan kekerasan senjata api. Ketika penembakan Parkland berlaku, [yang pada tahun 2018 mengorbankan 17 pelajar dan kakitangan], kami dapat mengumpulkan jawatankuasa pemandu gabungan kami untuk bekerjasama dengan penggubal undang-undang di Tallahassee mengenai Akta Marjory Stoneman Douglas [Keselamatan Awam Sekolah Tinggi], dan mendapat beberapa perkara-perkara yang baik."

Undang-undang ini menaikkan usia pembelian senjata api hingga 21 tahun, melarang bumpstock yang memungkinkan senjata untuk menembak lebih cepat, dan meningkatkan waktu untuk pemeriksaan latar belakang untuk banyak jenis pembelian senjata api.

Akan tetapi, satu titik pertikaian yang berterusan adalah kebenaran undang-undang bagi banyak kakitangan sekolah untuk membawa senjata.

Liga sekarang menggugat daerah Duval, dengan tuduhan bahawa "pembantu keselamatan sekolahnya," yang disewa ke sekolah dasar polis, bahkan tidak dikenakan syarat pemeriksaan dan latihan yang diperlukan oleh undang-undang Stoneman Douglas yang baru.

Liga pernah menjadi sasaran ejekan konservatif sebagai kolumnis Kajian Nasional disebut sebagai kumpulan "beracun suci" dan "sangat membosankan." Tetapi sekarang organisasi itu menghadapi serangan yang lebih serius, ketika pengkritik sayap kanan menuduhnya "mendorong kebijakan sayap kiri."

Ahli League of Women Voters mengambil bahagian dalam & # 8217 Wanita March 21 Januari 2017. Foto kredit: League of Women Voters of California LWVC

Pandangan progresif Liga mengenai segalanya, dari hak suara hingga menangani perubahan iklim dan kawalan senjata telah membuat marah beberapa Republikan sehingga mereka tidak lagi menanggapi soal selidik calon atau mengambil bahagian dalam perdebatan Liga.

"Kami perhatikan lebih banyak lagi tahun pemilihan ini," kata Brigham, sambil mencatat hanya satu calon Republik di seluruh negara yang menjawab pertanyaannya pada pemilihan ini. "Itu menyusahkan kami," katanya, sambil menambahkan bahwa "itu tidak mengejutkan," mengingat perpecahan partisan yang semakin meningkat di negara ini.

Liga memperlihatkan garis-garis nonpartisan ketika mendorong reformasi distrik. Presiden babak Liga New Jersey bulan ini menentang keras cadangan Demokrat untuk menggambar semula garis New Jersey, yang menyebut rancangan itu sebagai "klasik" contoh "gerisan kepartian."

Ketika hakim persekutuan memerintahkan agar daerah kongres di Maryland yang dibentuk oleh Demokrat digambar semula untuk mewakili pengundi negeri dengan lebih tepat, Gabenor Republik Larry Hogan menunjuk staf Liga negeri menjadi "komisi kecemasan" kecil untuk tampil dengan barisan baru.

Pendekatan bebas Liga mungkin akan terus menyakitkan kedua-dua parti politik selama abad keberadaannya yang akan datang.

"Fokus dan kedudukan kami datang ... setelah belajar dan mencapai kata sepakat," kata Brigham. "Konsensus kami berasal dari akar umbi kami."

Parti politik telah berubah, dengan Parti Republik bergerak ke kanan dan Demokrat menjadi kurang konservatif, kata Brigham. "Kedudukan kami tetap teguh."


Kandungan

Puerto Rico pada awalnya disebut "Boriken" oleh Taínos, yang bermaksud: "La tierra del altivo Señor", atau "The Land of the Mighty Lord", [5] The Taínos adalah salah satu bangsa Arawak di Amerika Selatan dan Caribbean , yang mendiami pulau itu sebelum kedatangan orang Sepanyol.

Wanita Taíno Sunting

Wanita Taíno memasak, menjaga keperluan keluarga, ladang dan hasil panen mereka. Menurut Ivonne Figueroa, editor "El Boricua: majalah budaya", wanita yang merupakan ibu membawa bayi mereka di punggung mereka di atas papan berlapis yang diikat di dahi bayi. [6] Wanita tidak mengabdikan diri semata-mata untuk memasak dan seni keibuan banyak juga seniman berbakat dan membuat periuk, pemanggang, dan wajan dari tanah liat sungai dengan menggulung tanah liat menjadi tali dan kemudian meletakkannya menjadi bentuk atau bentuk. Wanita Taíno juga mengukir gambar (petroglif) ke dalam batu atau kayu. Taína juga pejuang dan dapat bergabung dengan orang-orang dalam pertempuran melawan Caribs. Menurut penakluk Sepanyol, orang India Carib adalah kanibal yang selalu memakan daging manusia panggang. Bukti arkeologi menunjukkan bahawa mereka membatasi penggunaan manusia untuk upacara upacara. [7] Walaupun lelaki itu diizinkan memiliki lebih dari satu isteri, kebanyakan mereka tidak. Cacique (ketua suku) adalah satu-satunya orang yang mampu menanggung banyak isteri. Adalah suatu kehormatan besar bagi seorang wanita untuk berkahwin dengan seorang cacique. Bukan sahaja dia menikmati gaya hidup yang unggul secara material, tetapi anak-anaknya dihargai. [8] [9] Menurut pemerhatian yang dibuat oleh doktor Diego Alvarez Chanca, yang menemani Columbus dalam perjalanan kedua:

Naguas adalah rok katun panjang yang dibuat oleh wanita itu. Wanita dan gadis asli memakai Naguas tanpa bahagian atas. Mereka mewakili status setiap wanita, semakin panjang skirtnya, semakin tinggi status wanita itu. [8] [11] Desa Taínos dikenal sebagai "Yucayeque" dan diperintah oleh cacique. Ketika seorang cacique meninggal, yang seterusnya untuk menjadi ketua adalah anak tertua dari adik cacique yang telah meninggal dunia. Beberapa wanita Taíno menjadi terkenal caciques (ketua suku). [6] Menurut cerita rakyat Puerto Rico, demikianlah kasus Yuisa (Luisa), sebuah cacica di wilayah dekat Loíza, yang kemudian dinamai namanya. [12]

The Conquistadores Sepanyol adalah tentera yang tiba di pulau itu tanpa wanita. Ini menyumbang kepada banyak dari mereka berkahwin dengan Taína yang asli. Kedamaian antara orang Sepanyol dan Taínos tidak lama. Orang Sepanyol memanfaatkan niat baik Taínos dan memperbudak mereka, memaksa mereka bekerja di lombong emas dan dalam pembinaan kubu. Banyak Taínos mati akibat perlakuan kejam yang mereka terima atau cacar, yang menjadi wabak di pulau itu. Taínos lain membunuh diri atau meninggalkan pulau itu setelah pemberontakan Taíno yang gagal pada tahun 1511. [13] Sebilangan wanita Taino diperkosa oleh orang Sepanyol sementara yang lain diambil sebagai isteri common law, yang mengakibatkan anak mestizo. [14]

Wanita dari Sepanyol Sunting

Sepanyol mendorong penempatan Puerto Rico dengan menawarkan dan memberikan konsesi tertentu kepada keluarga yang bersedia menetap jajahan baru. Ramai petani berpindah ke pulau itu bersama keluarga dan dengan bantuan isteri mereka mengembangkan pertanian tanah. Pegawai tinggi kerajaan dan tentera juga menetap pulau itu dan menjadikan Puerto Rico sebagai kediaman mereka. Wanita di Puerto Rico biasanya terkenal dengan peranan mereka sebagai ibu dan pembantu rumah tangga. Mereka menyumbang kepada pendapatan isi rumah dengan menjahit dan menjual pakaian yang mereka hasilkan. Hak wanita tidak pernah didengar dan sumbangan mereka kepada masyarakat pulau itu terbatas.

Pulau ini, yang bergantung pada ekonomi pertanian, mempunyai angka buta huruf lebih dari 80% pada awal abad ke-19. Sebilangan besar wanita berpendidikan di rumah. Perpustakaan pertama di Puerto Rico didirikan pada tahun 1642, di Biara San Francisco, akses ke bukunya terhad kepada buku-buku yang tergolong dalam perintah agama. [15] Satu-satunya wanita yang memiliki akses ke perpustakaan dan yang mampu membeli buku adalah isteri dan anak perempuan pegawai kerajaan Sepanyol atau pemilik tanah yang kaya. Mereka yang miskin harus menggunakan cerita lisan dalam apa yang secara tradisional dikenali di Puerto Rico sebagai Coplas dan Decimas. [16]

Walaupun terdapat batasan-batasan ini, wanita-wanita di Puerto Rico bangga dengan tanah air mereka dan membantu mempertahankannya daripada penjajah asing. Menurut legenda Puerto Rico yang terkenal, ketika tentera Inggeris mengepung San Juan, Puerto Rico, pada malam 30 April 1797, wanita kota, yang dipimpin oleh seorang uskup, membentuk rogativa (perarakan doa) dan berbaris di jalan-jalan kota sambil menyanyikan pujian, membawa obor, dan berdoa untuk pembebasan Kota. Di luar tembok, terutama dari laut, angkatan laut Inggeris mengira perarakan keagamaan yang diterangi obor ini untuk kedatangan pasukan bantuan Sepanyol. Ketika pagi tiba, orang Inggeris telah pergi dari pulau itu, dan kota itu diselamatkan dari kemungkinan pencerobohan. [17]

Wanita dari Afrika Edit

Penjajah Sepanyol, takut kehilangan tenaga kerja Taino mereka kerana tunjuk perasaan Friar Bartolomé de las Casas di dewan Burgos di Mahkamah Sepanyol. Si Jumat sangat marah dengan perlakuan Taíno dari Sepanyol dan dapat menjamin hak dan kebebasan mereka. [18] Penjajah melakukan tunjuk perasaan di hadapan mahkamah Sepanyol. Mereka mengadu bahawa mereka memerlukan tenaga untuk bekerja di lombong, kubu dan industri gula yang berkembang pesat. Sebagai alternatif, Jumat, mencadangkan pengimportan dan penggunaan budak kulit hitam dari Afrika. Pada tahun 1517, Mahkota Sepanyol mengizinkan rakyatnya mengimport dua belas budak masing-masing, sehingga memulakan perdagangan hamba di jajahan mereka. [19]

Menurut sejarawan Luis M. Diaz, kontinjen terbesar hamba Afrika berasal dari Gold Coast, Nigeria, dan Dahomey, dan wilayah yang dikenal sebagai daerah Guineas, Slave Coast. Walau bagaimanapun, sebahagian besarnya adalah Yorubas dan Igbos, etnik dari Nigeria, dan Bantus dari Guineas. [16]

Sebilangan besar wanita Afrika terpaksa bekerja di ladang memetik buah dan / atau kapas. Mereka yang bekerja di rumah tuan melakukannya sebagai pembantu rumah atau pengasuh. Pada tahun 1789, Mahkota Sepanyol mengeluarkan "Royal Decree of Graces of 1789", juga dikenal sebagai "El Código Negro" (The Black code). Sesuai dengan "El Código Negro" hamba dapat membeli kebebasannya. Mereka yang dikenali sebagai "freeman" atau "freewoman". [20] Pada 22 Mac 1873, Majlis Nasional Sepanyol akhirnya menghapuskan perbudakan di Puerto Rico. Pemiliknya diberi ganti rugi dengan 35 juta peset per hamba, dan bekas hamba diharuskan bekerja untuk bekas tuan mereka selama tiga tahun lagi. [20] [21]

Pengaruh budaya Afrika mula terasa di pulau itu. Mereka memperkenalkan campuran bahasa Portugis, Sepanyol, dan bahasa yang dituturkan di Kongo dalam bahasa Sepanyol yang dikenali sebagai "Bozal". Mereka juga memperkenalkan apa yang menjadi tarian khas Puerto Rico seperti Bomba dan Plena, yang juga berakar di Afrika. Wanita Afrika juga menyumbang kepada pengembangan masakan Puerto Rika yang mempunyai pengaruh Afrika yang kuat. Pelbagai rasa yang membentuk masakan Puerto Rico khas sesuai dengan sentuhan Afrika. Pasteles, sekumpulan kecil daging yang dimasukkan ke dalam adonan yang terbuat dari pisang hijau parut (kadang-kadang digabungkan dengan labu, kentang, pisang, atau yautía) dan dibungkus dengan daun pisang, dirancang oleh wanita Afrika di pulau itu dan berdasarkan produk makanan yang berasal dari Afrika. [22] [23]

Salah satu wanita Afro-Puerto Rika pertama yang terkenal adalah Celestina Cordero, seorang "wanita bebas", yang pada tahun 1820, mendirikan sekolah pertama untuk kanak-kanak perempuan di San Juan. Walaupun pada hakikatnya dia dikenakan diskriminasi kaum kerana menjadi wanita bebas kulit hitam, dia terus mencapai tujuannya untuk mengajar orang lain tanpa mengira bangsa dan atau kedudukan sosial mereka. Setelah beberapa tahun berjuang, sekolahnya secara rasmi diiktiraf oleh kerajaan Sepanyol sebagai institusi pendidikan. Menjelang separuh kedua abad ke-19 Jawatankuasa Wanita Kehormatan Persatuan Ekonomi Sahabat Puerto Rico (Junta de Damas de Honor de la Sociedad Económica de Amigos del País) atau Persatuan Wanita untuk Arahan Wanita (Asociacion de Damas para la instruccion de la Mujer) ditubuhkan. [24]

Wanita dari Eropah bukan Hispanik Sunting

Pada awal tahun 1800-an, Mahkota Sepanyol memutuskan bahawa salah satu cara untuk membendung kecenderungan pro-kemerdekaan yang muncul pada masa itu di Puerto Rico adalah dengan membiarkan orang Eropah yang bukan berasal dari Sepanyol menetap di pulau itu. Oleh itu, Keputusan Kebesaran Kerajaan tahun 1815 dicetak dalam tiga bahasa, Sepanyol, Inggeris dan Perancis. Mereka yang berhijrah ke Puerto Rico diberi tanah percuma dan "Surat Kediaman" dengan syarat mereka bersumpah setia kepada Mahkota Sepanyol dan setia kepada Gereja Katolik Roma. Setelah menetap di pulau itu selama lima tahun, para peneroka diberikan "Surat Naturalisasi" yang menjadikan mereka subjek Bahasa Sepanyol. [25]

Ratusan wanita dari Corsica, Perancis, Ireland, Jerman dan wilayah lain berpindah dan menetap di Puerto Rico bersama keluarga mereka. Keluarga-keluarga ini berperan penting dalam pengembangan industri tembakau, kapas dan gula Puerto Rico. Sebilangan besar wanita akhirnya berkahwin dengan penduduk tempatan, menggunakan bahasa dan adat istiadat tanah air baru mereka. [26] Pengaruh mereka di Puerto Rico sangat banyak terdapat dalam bukti masakan, kesusasteraan dan seni di pulau ini. [27]

Contoh baik sumbangan mereka terhadap budaya Puerto Rico adalah Edna Coll, keturunan Puerto Rico dari Ireland. Dia adalah seorang pendidik, pengarang dan salah seorang pengasas Akademi Seni Halus di Puerto Rico. [28] Adat dan tradisi budaya wanita yang berhijrah ke Puerto Rico dari negara-negara bukan Hispanik bergabung dengan Taino, Sepanyol dan Afrika untuk menjadi budaya, adat dan tradisi Puerto Rico yang sekarang. [29] [30] [31]

Pemimpin sastera, sivil, dan politik awal Sunting

Pada abad ke-19, wanita di Puerto Rico mula mengekspresikan diri melalui karya sastera mereka. Antaranya ialah María Bibiana Benítez, penyair dan penulis drama pertama Puerto Rico. Pada tahun 1832, dia menerbitkan puisi pertamanya La Ninfa de Puerto Rico (The Nymph of Puerto Rico). [32] Keponakannya, Alejandrina Benitez de Gautier, telah diakui sebagai salah satu penyair hebat di pulau ini. [33] Dua penyumbang wanita untuk Aguinaldo puertorriqueño (Ode ke Puerto Rico) (1843), adalah Alejandrina Benitez de Gautier dan Benicia Aguayo. Ini adalah buku pertama yang dikhaskan untuk pengarang Puerto Rico. Penulis wanita Puerto Rico lain yang terkenal pada abad ke-19 termasuk penyair Fidela Matheu y Adrián (1852-1927), penyair Ursula Cardona de Quiñones, yang membimbing Lola Rodriquez de Tio, penulis drama Carmen Hernández Araujo (1832-1877) yang menulis drama pertamanya di berumur lima belas tahun, novelis Carmela Eulate Sanjurjo, dan penganjur dan penulis buruh sosial Luisa Capetillo. Wanita-wanita ini menyatakan tuntutan patriotik dan sosial mereka melalui tulisan mereka. [34] [35] [36] [37]

Wanita Puerto Rico juga menyatakan diri terhadap ketidakadilan politik yang dilakukan di pulau itu terhadap rakyat Puerto Rico oleh Mahkota Sepanyol. Keadaan ekonomi yang kritis, bersama dengan penindasan yang semakin meningkat yang dikenakan oleh orang Sepanyol, berfungsi sebagai pemangkin pemberontakan. Penyerahan dan ketergantungan adalah bahan utama dalam formula kolonial. Untuk menjamin ketenteraman kolonial, dipastikan bahawa wanita mematuhi undang-undang gereja dan negara. Wanita elit tidak dibenarkan mengambil bahagian secara aktif dalam politik di bawah pemerintahan kolonial. [38]

Sebilangan wanita menganut revolusi kemerdekaan Puerto Rico. Terdapat juga kemunculan organisasi wanita dalam usaha menghadapi ketidakpastian ekonomi pulau itu. Laundresses diatur dalam beberapa kesempatan untuk menuntut keadaan kerja yang tepat, yang menimbulkan potensi ancaman bagi penjajahan. Kelompok perbincangan sastera untuk wanita muncul, bersidang di rumah-rumah wanita intelektual, Ketegangan meningkat pada tahun 1857 ketika berlaku perselisihan antara pencucian pakaian dan walikota kota San Mateo de Cangrejos yang kini tidak berfungsi [nota 1] [38]

Pada abad ke-19, jumlah majalah dan penerbitan yang diterbitkan dan diedarkan oleh, sekitar, dan untuk wanita elit dan profesional meningkat di San Juan. Penerbitan ini termasuk La Guirnalda Puertorriqueña (1856), Las Brisas de Borinquén (1864), dan La Azucena (1870). Penerbitan ini adalah asal-usul hubungan antara wanita elit, feminisme borjuis, dan kewartawanan. [38]

Selepas penghapusan perhambaan, wanita warisan Afrika yang baru dibebaskan berpindah ke kawasan bandar dengan sedikit toleransi terhadap kawalan sosial dan buruh. [38] Wanita Puerto Rico pertama yang diketahui telah menjadi Independentista dan yang memperjuangkan kemerdekaan Puerto Rico dari penjajahan Sepanyol, adalah María de las Mercedes Barbudo. Bergabung dengan pemerintah Venezuela, di bawah pimpinan Simon Bolivar, Barbudo menganjurkan pemberontakan menentang pemerintahan Sepanyol di Puerto Rico. [39] Namun, rancangannya ditemukan oleh pihak berkuasa Sepanyol, yang mengakibatkan dia ditangkap dan diasingkan dari Puerto Rico.

Pada tahun 1868, banyak wanita Puerto Rico mengambil bahagian dalam pemberontakan yang dikenali sebagai El Grito de Lares. [40] Di antara wanita terkenal yang secara langsung atau tidak langsung mengambil bahagian dalam pemberontakan dan yang menjadi sebahagian daripada legenda dan kisah Puerto Rico adalah Lola Rodríguez de Tio dan Mariana Bracetti.

Audio luaran
Anda mungkin mendengar versi "La Borinqueña" versi Rodríguez de Tió di YouTube yang ditafsirkan oleh penyanyi Puerto Rico, Danny Rivera.

Lola Rodríguez de Tio mempercayai hak yang sama untuk wanita, penghapusan perhambaan dan mengambil bahagian secara aktif dalam Gerakan Kemerdekaan Puerto Rico. Dia menulis lirik revolusi kepada La Borinqueña, lagu kebangsaan Puerto Rico. [41] Mariana Bracetti, juga dikenali sebagai Brazo de Oro (Lengan Emas), adalah kakak ipar pemimpin revolusi Manuel Rojas dan secara aktif mengambil bahagian dalam pemberontakan. Bracetti mengait bendera Puerto Rico pertama, Bendera Revolusi Lares. Bendera itu diisytiharkan sebagai bendera kebangsaan "Republik Puerto Rico" oleh Francisco Ramírez Medina, yang dilantik sebagai presiden pertama Puerto Rico, dan diletakkan di mezbah tinggi Gereja Katolik Lares. [42] Setelah kegagalan revolusi, Bracetti dipenjarakan di Arecibo bersama dengan yang lain yang selamat, tetapi kemudian dibebaskan. [43]

Puerto Rico menjadi wilayah yang tidak diperbadankan di Amerika Syarikat atau jajahan Amerika seperti yang ditentukan oleh jawatankuasa dekolonisasi PBB setelah Sepanyol menyerahkan pulau itu ke Amerika Syarikat. Ini sesuai dengan Perjanjian Paris tahun 1898 setelah Perang Sepanyol-Amerika. [44] [45] [46]

Tidak lama setelah A.S. mengambil alih pulau itu, pemerintah Amerika Syarikat percaya bahawa penduduk yang berlebihan di pulau ini akan membawa kepada keadaan sosial dan ekonomi yang buruk, dan menerapkan dasar awam yang bertujuan untuk mengawal pertumbuhan penduduk yang pesat. [47] Untuk menangani keadaan ini, pada tahun 1907 A.S. melakarkan dasar awam yang memberi hak kepada negara "untuk mensterilkan orang yang tidak mahu dan tidak diinginkan". Pengesahan Undang-Undang Puerto Rico 116 pada tahun 1937, mengkodifikasi program kawalan penduduk pemerintah pulau. Program ini dirancang oleh Lembaga Eugenics dan kedua-dua dana dan sumbangan kerajaan A.S. dari individu swasta menyokong inisiatif ini. Walau bagaimanapun, daripada memberikan wanita Puerto Rico akses kepada bentuk alternatif alat perancang yang selamat, sah dan boleh ditarik balik, dasar A.S. mempromosikan penggunaan pensterilan kekal. Ukuran Puerto Rika yang didorong oleh AS dikenakan bayaran terlalu tinggi sehingga wanita usia subur di Puerto Rico lebih daripada 10 kali lebih mungkin untuk disterilkan daripada wanita dari A.S. [48]

Dari tahun 1898 hingga 1917, banyak wanita Puerto Rico yang ingin pergi ke Amerika Syarikat mengalami diskriminasi. Begitulah keadaan Isabel González, seorang wanita hamil muda yang belum berkahwin yang merancang untuk bergabung dan berkahwin dengan bapa anaknya yang belum lahir di New York City. Rancangannya digagalkan oleh Jabatan Perbendaharaan Amerika Syarikat, ketika dia disingkirkan sebagai makhluk asing "kemungkinan akan menjadi tuduhan umum" semasa dia tiba di New York City. González mencabar Pemerintah Amerika Syarikat dalam kes pecah tanah Gonzales lwn Williams (192 A.S. 1 (1904)). Secara rasmi kes itu dikenali sebagai "Isabella Gonzales, Perayu, vs.William Williams, Pesuruhjaya Imigresen Amerika Syarikat di Pelabuhan New York "No. 225, dan dibahaskan pada 4 dan 7 Disember 1903, dan memutuskan 4 Januari 1904. Kesnya adalah rayuan dari Circuit Court Amerika Syarikat. untuk Daerah Selatan New York, diajukan pada 27 Februari 1903, setelah juga ditolak Writ of Habeas Corpus (HC 1–187). Kes Mahkamah Agungnya adalah kali pertama Mahkamah mengadili status kewarganegaraan penduduk wilayah diperoleh oleh Amerika Syarikat.González secara aktif mengejar kewarganegaraan AS untuk semua orang Puerto Ricans dengan menulis dan menerbitkan surat di The New York Times. [49]

Proses Amerikaisasi Puerto Rico juga menghalang peluang pendidikan bagi wanita Puerto Rico kerana guru diimport dari Amerika Syarikat dan sekolah-sekolah tidak dibenarkan menjalankan pengajaran mereka menggunakan bahasa Sepanyol. Wanita yang tergolong dalam keluarga kaya dapat bersekolah di sekolah swasta sama ada di Sepanyol atau Amerika Syarikat, tetapi mereka yang kurang bernasib baik bekerja sebagai suri rumah, pekerjaan rumah tangga, atau di industri jarum. Wanita seperti Nilita Vientós Gastón, mempertahankan penggunaan bahasa Sepanyol di sekolah dan di mahkamah Puerto Rico, di hadapan Mahkamah Agung, dan menang. [50] Nilita Vientós Gaston adalah seorang pendidik, penulis, wartawan dan kemudian menjadi peguam wanita pertama yang bekerja di Jabatan Kehakiman Puerto Rico. [50]

Hak dan hak wanita Sunting

Wanita seperti Ana Roque de Duprey membuka pintu akademik bagi wanita di pulau itu. Pada tahun 1884, Roque ditawarkan jawatan guru di Arecibo, yang dia terima. Dia juga mendaftar di Institut Wilayah di mana dia belajar falsafah dan sains dan memperoleh ijazah sarjana muda. Roque de Duprey adalah seorang suragist yang mengasaskan "La Mujer", majalah "khusus wanita" pertama di Puerto Rico. Dia adalah salah seorang pengasas University of Puerto Rico pada tahun 1903. [51] Dari tahun 1903 hingga 1923, tiga dari setiap empat lulusan University of Puerto Rico adalah wanita yang lulus kursus latihan guru untuk menjadi guru di sekolah-sekolah di pulau itu.

Seperti di kebanyakan negara, wanita tidak diizinkan untuk memilih dalam pilihan raya. University of Puerto Rico lulus banyak wanita yang menjadi berminat untuk meningkatkan pengaruh wanita dalam bidang sivik dan politik. Ini mengakibatkan peningkatan yang ketara dalam wanita yang menjadi guru dan pendidik tetapi juga munculnya pemimpin wanita dalam gerakan hak pilih dan hak wanita. Di antara wanita yang menjadi pendidik dan memberikan sumbangan penting dalam sistem pendidikan di pulau itu ialah Dr. Concha Meléndez, wanita pertama yang berasal dari Akademi Bahasa Puerto Rican, [52] [53] [54] Pilar Barbosa, seorang profesor di Universiti Puerto Rico yang merupakan Ahli Sejarah Rasmi Puerto Rico moden pertama, dan Ana G. Méndez pengasas Sistem Universiti Ana G. Mendez di Puerto Rico. [55]

Hak wanita, pada awal 1900-an, membuka pintu peluang bagi wanita Puerto Rico sehingga memungkinkan mereka bekerja dalam posisi dan profesi yang secara tradisional diduduki oleh lelaki, termasuk profesi perubatan. Pengamal perubatan wanita pertama di pulau itu ialah Drs. María Elisa Rivera Díaz dan Ana Janer yang menubuhkan amalan mereka pada tahun 1909 dan Dr. Palmira Gatell yang menetapkan amalannya pada tahun 1910. [56] Ana Janer dan María Elisa Rivera Díaz lulus dalam kelas sekolah perubatan yang sama pada tahun 1909 dan dengan itu kedua-duanya boleh dipertimbangkan doktor Puerto Rika wanita pertama. [57] Drs. María Elisa Rivera Díaz, Ana Janer dan Palmira Gatell diikuti oleh Dr. Dolores Mercedes Piñero, yang memperoleh ijazah perubatannya dari College of Physicians and Surgeons di Boston pada tahun 1913. Dia adalah doktor wanita Puerto Rico pertama yang berkhidmat di bawah kontrak di Tentera Darat AS semasa Perang Dunia I. Semasa perang, Piñero membantu mendirikan sebuah hospital di Puerto Rico yang merawat para tentera yang telah dijangkiti selesema babi. [58]

Banyak wanita juga bekerja sebagai jururawat, menanggung beban peningkatan kesihatan awam di pulau itu. Pada tahun 1914, Rosa A. González memperoleh ijazah dalam bidang kejururawatan, menubuhkan pelbagai klinik kesihatan di seluruh Puerto Rico dan merupakan pengasas Persatuan Jururawat Berdaftar Puerto Rico. González mengarang dua buku yang berkaitan dengan bidangnya di mana dia mengecam diskriminasi terhadap wanita dan jururawat di Puerto Rico. Dalam buku-bukunya dia memetik perkara berikut: [59]

Dalam bukunya Los hechos desconocidos (Fakta tidak diketahui) dia mengecam rasuah, penyalahgunaan dan amalan tidak sihat di hospital perbandaran San Juan. Penerbitan Gonzale meyakinkan James R. Beverly, Gabenor Sementara Puerto Rico, untuk menandatangani Ley 77 (Undang-Undang 77) pada Mei 1930. Undang-undang ini menubuhkan Lembaga Pemeriksa Jururawat yang bertanggungjawab untuk menetapkan dan menegakkan standard pendidikan dan amalan kejururawatan. Ini juga menetapkan bahawa Lembaga Pemeriksa Perubatan merangkumi dua orang jururawat. Petikan Ley 77 membuktikan bahawa wanita dapat beroperasi dalam bidang awam formal ketika bekerja di bidang yang berorientasikan wanita. [60] Pada tahun 1978, González menjadi penerima pertama Jabatan Kesihatan Awam Puerto Rico "Anugerah Garrido Morales." [59]

Pada awal 1900-an, wanita juga terlibat dalam gerakan buruh. Semasa mogok kerja pekerja ladang pada tahun 1905, Luisa Capetillo menulis propaganda dan mengatur pekerja dalam mogok tersebut. Dia dengan cepat menjadi pemimpin "FLT" (Persekutuan Buruh Amerika) dan mengembara ke seluruh Puerto Rico untuk mendidik dan mengatur wanita. Kota asalnya di Arecibo menjadi kawasan yang paling bersatu di negara ini. Pada tahun 1908, semasa konvensyen "FLT", Capetillo meminta persatuan untuk meluluskan dasar hak pilih wanita. Dia menegaskan bahawa semua wanita harus mempunyai hak memilih yang sama dengan lelaki. Capetillo dianggap sebagai salah satu hak pilih pertama Puerto Rico. [61] Pada tahun 1912, Capetillo pergi ke New York City di mana dia menganjurkan pekerja tembakau Cuba dan Puerto Rico. Kemudian, dia pergi ke Tampa, Florida, di mana dia juga mengatur pekerja. Di Florida, dia menerbitkan edisi kedua "Mi Opinión". Dia juga pergi ke Cuba dan Republik Dominika, di mana dia bergabung dengan pekerja mogok untuk tujuan mereka. Pada tahun 1919, dia menantang masyarakat arus perdana dengan menjadi wanita pertama di Puerto Rico yang memakai seluar di khalayak ramai. Capetillo dikirim ke penjara untuk apa yang kemudian dianggap sebagai "kejahatan", tetapi hakim kemudian menjatuhkan tuduhan terhadapnya. Pada tahun yang sama, bersama aktivis buruh lain, dia membantu meluluskan undang-undang gaji minimum di Badan Perundangan Puerto Rican. [62]

Ketika Perang Dunia I mengakhiri Victoria Hernández, saudara perempuan komposer Rafael Hernández, pindah ke New York City untuk bergabung dengan kedua saudaranya yang baru-baru ini dipecat dari Tentera Darat. Dia mendapat pekerjaan sebagai penjahit di sebuah kilang dan di masa lapang dia mengajar sulaman. Pada tahun 1927, Victoria mendirikan sebuah kedai muzik bernama "Almacenes Hernández" di El Barrio di 1735 Madison Avenue. Oleh itu, dia menjadi wanita Puerto Rico pertama yang memiliki kedai muzik di New York City. Perniagaannya terus berkembang dan ini menempatkannya dalam kedudukan di mana dia boleh bertindak sebagai penghubung antara syarikat rakaman utama dan komuniti Latino dan dengan itu berfungsi sebagai agen tempahan bagi banyak pemuzik Puerto Rico. Hernández memulakan label rakamannya sendiri, namun dia terpaksa menutup perniagaannya kerana Depresi Besar pada tahun 1929. Dia berpindah ke Mexico, tetapi kembali ke New York pada tahun 1941. Dia mendirikan sebuah lagi kedai rakaman yang dia namakan Casa Hernández di 786 Prospect Ave di Bronx Selatan. Di sana dia juga menjual pakaian dan memberi pelajaran piano. Dia kehilangan minat dalam perniagaan muzik setelah kematian saudaranya Rafael, pada tahun 1965, dan pada tahun 1969, menjual perniagaannya kepada Mike Amadeo, sesama Puerto Rican. Bangunan ini, yang sekarang dikenali sebagai Casa Amadeo, antigua Casa Hernandez, menempatkan sebuah kedai muzik Latin tertua dan berterusan di Bronx. Ia disenaraikan dalam Daftar Nasional Tempat Bersejarah pada 23 Mac 2001 (rujukan # 01000244). [63] [64]

Dua saudara perempuan Antonio Paoli, seorang Tenor Opera Puerto Rico yang terkenal di dunia, Olivia Paoli (1855-1942), seorang aktivis dan adiknya Amalia Paoli (1861-1941) Opera Soprano yang terkenal, adalah hak pilih yang memperjuangkan hak yang sama wanita di Puerto Rico. [65] Olivia juga merupakan salah satu arkitek kempen hak pilih Puerto Rico dari tahun 1920-an, berpartisipasi dalam Liga Suffragette Sosial, di mana dia adalah naib presidennya. Olivia adalah pengasas pondok Theosophist pertama di Puerto Rico pada 31 Disember 1906. [66]

Pada 29 Januari 1925, Rufa "Concha" Concepción Fernández, tiba di New York City. Dia mengahwini Jesús Colón sebagai aktivis politik dan bertindak sebagai setiausahanya. Dia kemudian menjadi aktif secara politik dan membantu penubuhan pelbagai organisasi masyarakat. Menurut makalah Colón, dia menjadi setiausaha "la Liga Puertorriqueña e Hispana" (Liga Puerto Rico dan Hispanik), yang memupuk gotong-royong dalam perjuangan kolektif dan solidariti dengan semua orang Hispanik di New York City. Karyanya menyumbang kepada pertumbuhan dan akulturasi komuniti Puerto Rico New York. [67]

Pada tahun 1929, badan legislatif Puerto Rico memberikan hak kepada wanita untuk memilih, didorong oleh Kongres Amerika Serikat untuk melakukannya. Hanya wanita yang boleh membaca dan menulis dibebaskan namun, pada tahun 1935, semua wanita dewasa dibebaskan tanpa mengira tahap literasi mereka. Puerto Rico adalah negara Amerika Latin kedua yang mengiktiraf hak wanita untuk memilih. [24] Kedua-dua Dr. María Cadilla de Martinez dan Ana María O'Neill adalah pembela awal hak-hak wanita. Cadilla de Martinez juga merupakan salah satu wanita pertama di Puerto Rico yang memperoleh ijazah kedoktoran (PhD). [68]

Edit Kawalan Kelahiran Awal

Clarence Gamble, seorang doktor Amerika, menubuhkan rangkaian klinik kawalan kelahiran di Puerto Rico pada tahun 1936 hingga 1939. Dia percaya bahawa wanita Puerto Rico dan wanita dari jajahan Amerika yang lain, tidak mempunyai kemampuan mental dan terlalu kurang memahami dan menggunakan diafragma untuk kawalan kelahiran sebagai wanita di tanah besar Amerika Syarikat. Dia melancarkan program yang dibiayai oleh Rockefeller Foundation, yang akan menggantikan penggunaan diafragma dengan serbuk busa, krem ​​dan jeli spermisida. Dia tidak tahu bahawa pada masa lalu Rosa Gonzalez secara terbuka bertempur dengan doktor terkemuka dan menamakannya dan Carmen Rivera de Alvarez, seorang jururawat lain yang merupakan penyokong kemerdekaan Puerto Rika, untuk mengendalikan program kawalan kelahiran pulau ini. Namun, program insular kekurangan dana dan gagal. [69]

Wanita Puerto Rico di tentera A.S.

Pada tahun 1944, Tentera A.S. menghantar perekrut ke pulau itu untuk merekrut tidak lebih dari 200 wanita untuk Kor Tentara Wanita (WAC). Lebih dari 1,000 permohonan diterima untuk unit tersebut, yang hanya terdiri dari 200 wanita. Unit WAC Puerto Rican, Syarikat 6, Batalion ke-2, Rejimen ke-21 Korps Pembantu Tentera Wanita, sebuah unit Hispanik yang terpisah, ditugaskan ke Pelabuhan Embarkasi New York, setelah menjalani latihan asas mereka di Fort Oglethorpe, Georgia. Mereka ditugaskan untuk bekerja di pejabat tentera yang merancang penghantaran pasukan ke seluruh dunia. [70]

Di antara wanita yang direkrut adalah PFC Carmen García Rosado, yang pada tahun 2006, mengarang dan menerbitkan sebuah buku berjudul "LAS WACS-Participacion de la Mujer Boricua en la Segunda Guerra Mundial" (The WACs-Penyertaan wanita Puerto Rico di Dunia Kedua Perang), buku pertama yang mendokumentasikan pengalaman 200 wanita Puerto Rico pertama yang mengambil bahagian dalam konflik tersebut. Pada tahun 1989, dia dilantik sebagai perunding kepada Pengarah Urusan Veteran di Puerto Rico. Dalam kedudukannya dia menjadi aktivis dan bekerja untuk hak-hak veteran wanita Puerto Rico. [71]

Pada tahun yang sama, Army Nurse Corps (ANC) memutuskan untuk menerima jururawat Puerto Rika sehingga hospital Tentera tidak perlu menghadapi masalah bahasa. [72] Tiga belas wanita mengemukakan permohonan, diwawancara, menjalani pemeriksaan fizikal, dan diterima di ANC. Lapan daripada jururawat ini ditugaskan di Post Army di San Juan, di mana mereka dihargai kerana kemampuan dwibahasa mereka. Lima jururawat ditugaskan untuk bekerja di hospital di Camp Tortuguero, Puerto Rico. Antara jururawat adalah Leftenan Kedua Carmen Lozano Dumler, yang menjadi salah seorang pegawai tentera Amerika Syarikat Puerto Rika yang pertama. [70] [73]

Tidak semua wanita berperanan sebagai jururawat. Sebilangan wanita berkhidmat dalam tugas pentadbiran di daratan atau berhampiran zon pertempuran. Begitulah halnya Juruteknik Gred Keempat (T / 4) Carmen Contreras-Bozak yang tergolong dalam Kor Pembantu Tentera Wanita ke-149. Pasukan Ibu Pejabat Pasukan Wanita Tentera Darat 149 (WAAC) adalah Syarikat WAAC pertama yang pergi ke luar negara, berlayar dari Pelabuhan New York ke Eropah pada Januari 1943. Unit ini tiba di Afrika Utara pada 27 Januari 1943 dan bertugas di luar negara di Algiers dalam markas teater Jeneral Dwight D. Eisenhower, T / 4. Carmen Contreras-Bozak, anggota unit ini, adalah orang Hispanik pertama yang berkhidmat di Kor Tentara Wanita A.S. sebagai jurubahasa dan dalam banyak jawatan pentadbiran. [72] [74]

Yang lain ialah Leftenan Junior Grade (LTJG) María Rodríguez Denton, wanita pertama dari Puerto Rico yang menjadi pegawai di Tentera Laut Amerika Syarikat sebagai anggota WAVES. Tentera Laut menugaskan LTJG Denton sebagai pembantu perpustakaan di Pejabat Kabel dan Penapisan di New York City. LTJG Denton yang menyampaikan berita (melalui saluran) kepada Presiden Harry S. Truman bahawa perang telah berakhir. [72]

Beberapa wanita Puerto Rico yang bertugas di tentera terus menjadi terkenal di bidang di luar tentera. Antaranya ialah Sylvia Rexach, seorang komposer boleros, Marie Teresa Rios, seorang pengarang, dan Julita Ross, seorang penyanyi.

Sylvia Rexach, berhenti dari University of Puerto Rico pada tahun 1942 dan bergabung dengan Tentera Darat Amerika Syarikat sebagai anggota WACS di mana dia bertugas sebagai kerani pejabat. Dia berkhidmat hingga tahun 1945, ketika dia diberhentikan secara terhormat. [75] Marie Teresa Rios adalah seorang penulis Puerto Rico yang juga berkhidmat dalam Perang Dunia II. Rios, ibu penerima Pingat Kehormatan, Kapten Humbert Roque Versace dan pengarang Pelican Kelima Belas, yang menjadi dasar untuk sitkom televisyen 1960-an yang terkenal "The Flying Nun", mengendarai trak dan bas tentera. Dia juga bertugas sebagai juruterbang untuk Civil Air Patrol. Rios Versace menulis dan menyunting untuk pelbagai akhbar di seluruh dunia, termasuk tempat-tempat seperti Guam, Jerman, Wisconsin, dan South Dakota, dan penerbitan seperti Angkatan Bersenjata Jalur Bintang & amp dan Gannett. Semasa Perang Dunia II, Julita Ross menghiburkan pasukan dengan suaranya dalam "pertunjukan USO" (United Service Organizations). [76]

Ketua Pegawai Waran (CWO3) Rose Franco, adalah wanita Puerto Rico pertama yang menjadi Pegawai Waran di Kor Marin Amerika Syarikat. Dengan tercetusnya Perang Korea, Franco mengejutkan keluarganya dengan mengumumkan bahawa dia akan meninggalkan kuliah untuk bergabung dengan Korps Marin Amerika Syarikat. Pada tahun 1965, Franco dinobatkan sebagai Pembantu Tadbir kepada Setiausaha Tentera Laut Paul Henry Nitze oleh pentadbiran Presiden Lyndon B. Johnson. [58]

Wanita Puerto Rico dalam pemberontakan menentang peraturan Amerika Syarikat

Pada tahun 1930-an, Parti Nasionalis Puerto Rika menjadi kumpulan kemerdekaan terbesar di Puerto Rico. Di bawah kepemimpinan Dr. Pedro Albizu Campos, parti itu memilih untuk tidak mengambil bahagian dalam pemilihan dan menganjurkan revolusi ganas. Cabang wanita Parti Nasionalis Puerto Rika disebut sebagai Daughter of Freedom. Sebilangan militan organisasi khusus wanita ini termasuk Julia de Burgos, salah seorang penyair hebat Puerto Rico. [77] [78]

Pelbagai konfrontasi berlaku pada tahun 1930-an di mana partai Parti Nasionalis terlibat dan yang menyebabkan seruan untuk pemberontakan terhadap Amerika Syarikat dan akhirnya serangan Dewan Perwakilan Amerika Syarikat pada tahun 1954. Salah satu insiden paling ganas adalah tahun 1937 Ponce pembunuhan besar-besaran, di mana pegawai polis menembak Nasionalis yang mengambil bahagian dalam demonstrasi damai terhadap penyalahgunaan kuasa Amerika. Kira-kira 100 orang awam cedera dan 19 terbunuh, di antaranya, seorang wanita, Maria Hernández del Rosario, dan seorang anak berusia tujuh tahun, Georgina Maldonado. [79]

Pada 30 Oktober 1950, Parti Nasionalis meminta pemberontakan menentang Amerika Syarikat. Dikenal sebagai Pemberontakan Parti Nasionalis Puerto Rika pada tahun 1950-an, pemberontakan diadakan di bandar Ponce, Mayagüez, Naranjito, Arecibo, Utuado, San Juan dan terutama di Jayuya, yang kemudian dikenali sebagai Pemberontakan Jayuya. Berbagai wanita yang menjadi anggota Parti Nasionalis, tetapi yang tidak ikut serta dalam pemberontakan tersebut dituduh oleh Kerajaan AS yang berpartisipasi dalam pemberontakan tersebut dan ditangkap. Antaranya Isabel Rosado, seorang pekerja sosial dan Dr Olga Viscal Garriga, seorang pemimpin pelajar dan jurucakap cawangan Parti Nasionalis Puerto Rika di Río Piedras. [80] Wanita lain yang menjadi pemimpin gerakan itu adalah Isabel Freire de Matos, Isolina Rondón dan Rosa Collazo.

Tentera campur tangan dan pemberontakan berakhir setelah tiga hari pada 2 September. Dua wanita yang paling terkenal, yang bersenjata melawan Amerika Syarikat, adalah Blanca Canales dan Lolita Lebrón.

Blanca Canales terkenal kerana menerajui Jayuya Revolt. Canales memimpin kumpulannya ke plaza kota di mana dia menaikkan bendera Puerto Rika dan menyatakan Puerto Rico sebagai Republik. Dia ditangkap dan dituduh membunuh seorang polis dan mencederakan tiga yang lain. Dia juga dituduh membakar pejabat pos tempatan. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup ditambah enam puluh tahun penjara. Pada tahun 1967, Canales diberi pengampunan penuh oleh Gabenor Puerto Rika Roberto Sanchez Vilella. [81]

Lolita Lebrón adalah pemimpin sekumpulan nasionalis yang menyerang Dewan Perwakilan Amerika Syarikat pada tahun 1954. Dia menyampaikan rancangan serangannya kepada cabang Parti Nasionalis Puerto Rika di New York di mana Rosa Collazo bertugas sebagai bendahara. Misi Lebrón adalah untuk menarik perhatian dunia terhadap kemerdekaan Puerto Rico. Ketika kumpulan Lebrón sampai di galeri pelawat di atas ruang di Rumah, dia berdiri dan menjerit "¡Viva Puerto Rico Libre!" ("Hidup Puerto Rico Percuma!") Dan membentangkan bendera Puerto Rico. Kemudian kumpulan itu melepaskan tembakan dengan pistol automatik. Legenda terkenal mendakwa bahawa Lebrón melepaskan tembakannya ke siling dan tersasar. Pada tahun 1979, di bawah tekanan antarabangsa, Presiden Jimmy Carter mengampuni Lolita Lebrón dan dua anggota kumpulannya, Irvin Flores dan Rafael Cancel Miranda. [82]

Suntingan Migrasi Hebat

Tahun 1950-an menyaksikan fenomena yang dikenali sebagai "Penghijrahan Besar", di mana beribu-ribu orang Puerto Rico, termasuk seluruh keluarga lelaki, wanita dan anak-anak mereka, meninggalkan Pulau itu dan berpindah ke negeri-negeri, sebagian besar ke New York City. Beberapa faktor menyebabkan berlakunya migrasi, di antaranya Depresi Besar pada tahun 1930-an, Perang Dunia II pada tahun 1940-an, dan kedatangan perjalanan udara komersial pada tahun 1950-an. [84]

Depresi Besar, yang tersebar di seluruh dunia, juga dirasakan di Puerto Rico. Sejak ekonomi pulau itu bergantung pada ekonomi Amerika Syarikat, ketika bank dan industri Amerika mulai gagal, kesannya juga dirasakan di pulau itu. Akibatnya pengangguran meningkat dan banyak keluarga melarikan diri ke daratan A.S. untuk mencari pekerjaan. [85]

Pecahnya Perang Dunia II, membuka pintu bagi banyak migran yang mencari pekerjaan. Oleh kerana sebahagian besar populasi lelaki A.S. dihantar berperang, ada keperluan tenaga kerja secara tiba-tiba untuk memenuhi pekerjaan yang ditinggalkan. Puerto Ricans, lelaki dan wanita, mendapati diri mereka bekerja di kilang dan dermaga kapal, menghasilkan barang domestik dan perang. Pendatang baru memperoleh pengetahuan dan kemahiran bekerja yang menjadi berguna walaupun perang telah berakhir. Buat pertama kalinya tentera juga menyediakan sumber pendapatan yang tetap bagi wanita. [70] [86]

Kedatangan perjalanan udara memberikan jalan raya yang berpatutan dan cepat ke Puerto Ricans ke New York dan bandar-bandar lain di AS. Salah satu perkara yang dimiliki oleh kebanyakan pendatang ialah mereka menginginkan cara hidup yang lebih baik daripada yang ada di Puerto Rico dan walaupun masing-masing mempunyai alasan peribadi untuk memindahkan keputusan mereka umumnya berakar pada keadaan miskin pulau itu serta kebijakan awam yang membenarkan migrasi.

Kesan dalam sistem pendidikan A.S. Edit

Banyak wanita Puerto Rico telah memberikan sumbangan penting kepada sistem pendidikan di Amerika Syarikat. Sebahagiannya menyumbang dalam bidang pendidikan, yang lain bertanggung jawab pada akhirnya de jure pengasingan di Amerika Syarikat. Namun, seorang pendidik lain membuat pengorbanan utama dan memberikannya nyawa untuk pelajarnya.

Salah seorang pendatang ialah Dr. Antonia Pantoja. Pantoja's adalah seorang pendidik, pekerja sosial, feminis, pemimpin hak sivil, pengasas Puerto Rican Forum, Boricua College, Penerbit dan pengasas ASPIRA. ASPIRA (Bahasa Sepanyol untuk "aspire") adalah organisasi nirlaba yang mempromosikan citra diri positif, komitmen terhadap masyarakat, dan pendidikan sebagai nilai sebagai bagian dari Proses ASPIRA kepada Puerto Rican dan pemuda Latino lain di New York City. Pada tahun 1996, Presiden Bill Clinton menghadiahkan kepada Dr. Pantoja Medali Kebebasan Presiden, menjadikannya wanita Puerto Rico pertama yang menerima penghormatan ini. [87] [88] [89]

Seorang wanita Puerto Rico lain yang tindakannya memberi kesan pada sistem pendidikan Amerika Syarikat adalah Felicitas Mendez (nama gadis: Gomez). Mendez, yang berasal dari bandar Juncos, menjadi pelopor hak sivil Amerika bersama suaminya Gonzalo, ketika anak-anak mereka dinafikan hak untuk menghadiri sekolah "putih" di California Selatan. Pada tahun 1946, Mendez dan suaminya memikul tugas mereka untuk memimpin pertempuran masyarakat yang mengubah sistem pendidikan di California dan menetapkan preseden undang-undang yang penting untuk berakhir de jure pengasingan di Amerika Syarikat. Kes pengasingan mercu tanda, yang dikenali sebagai Mendez lwn Westminster kes, [90] membuka jalan untuk integrasi dan gerakan hak sivil Amerika. [91]

Ayah Victoria Leigh Soto dilahirkan di Kota Bayamon. Pada 14 Disember 2012, Soto mengajar kelas kelas pertamanya di Sandy Hook Elementary School ketika Adam Lanza memaksa masuk ke sekolah dan mula menembak kakitangan dan pelajar. Setelah membunuh lima belas pelajar dan dua guru di kelas pertama, Lanza memasuki kelas Soto. Soto menyembunyikan beberapa anak di dalam almari, dan ketika Lanza memasuki kelasnya, dia memberitahunya bahawa anak-anak itu ada di gim sekolah. Ketika beberapa kanak-kanak berlari dari tempat persembunyian mereka, Lanza mula menembak para pelajar. Soto ditembak setelah dia "melemparkan dirinya di hadapan pelajar kelas satu." [92] [93] [94]

Ketiga-tiga wanita itu dihormati oleh Kerajaan Amerika Syarikat. Pantoja dianugerahkan Presidential Medal of Freedom, anugerah yang diberikan oleh Presiden Amerika Syarikat yang dianggap sebagai penghargaan awam tertinggi di Amerika Syarikat. Felicitas Mendez, [95] dan suaminya, Gonzalo dipaparkan pada cap AS. Soto kemudiannya dianugerahkan Pingat Warga Presiden pada tahun 2013, anugerah yang diberikan oleh Presiden Amerika Syarikat yang dianggap sebagai penghargaan awam tertinggi kedua di Amerika Syarikat, kedua setelah Pingat Kebebasan Presiden yang disebutkan sebelumnya. Pingat itu mengiktiraf individu "yang telah melakukan teladan atau jasa yang baik untuk negaranya atau sesama warganya." [96] [97] [98]

Pada tahun 2005, Ingrid Montes, seorang profesor di Jabatan Kimia di Universiti Puerto Rico, Río Piedras, mendirikan "Festival de Quimica" (Festival Kimia). "Festival de Quimica" adalah program jangkauan masyarakat yang dibuatnya untuk melibatkan masyarakat umum melalui demonstrasi kimia dan hubungannya dengan kehidupan seharian. [99] Sejak 2013, Montes telah menjadi Pengarah Besar di American Chemical Society (ACS). [100] [101] [102] Program "Festival de Quimica", yang didirikannya, diadopsi oleh ACS pada tahun 2010 dan pada tahun 2016, latihan festival ACS dilancarkan di seluruh dunia. [103]

Edit seni visual

Edna Coll adalah presiden bahagian tempatan Liga Artis Profesional Amerika. [104] Dia mendirikan Akademi Seni Halus di Puerto Rico pada tahun 1941. Akademi ini, yang kini dikenali sebagai "Academia Edna Coll" (Akademi Edna Coll) dan terletak di San Juan, telah berfungsi sebagai pusat pameran seni karya oleh banyak seniman Sepanyol yang melarikan diri dari Sepanyol semasa Perang Saudara Sepanyol pada tahun 1930-an. Antara artis yang karyanya telah didedahkan ada Angel Botello, Carlos Marichal, Cristobal Ruiz dan Francisco Vazquez. [105] Coll yang memimpin akademi dari tahun 1941 hingga 1954, juga merupakan profesor seni rupa di Universiti Puerto Rico. Pada tahun 1982, dia berkhidmat sebagai presiden Persatuan Pengarang Puerto Rico. Menurut editorial "Indice informativo de la novela hispanoamericana, Volume 5":

Edit Opera

Sebelum pengenalan pawagam dan televisyen di Puerto Rico, ada opera. Opera adalah salah satu menu seni utama di mana wanita Puerto Rico telah cemerlang. Salah satu sopranos opera terawal di pulau itu adalah Amalia Paoli, saudara perempuan Antonio Paoli. Pada awal abad ke-19, Paoli tampil di Teatro La Perla di bandar Ponce dalam opera Emilio Arrieta "Marina". [107] Puerto Rico pertama yang menyanyi dalam peranan utama di New York Metropolitan Opera adalah Graciela Rivera. Dia memainkan peranan "Lucia" dalam produksi Lucia di Lammermoor pada bulan Disember 1951. [108]

Opera soprano Martina Arroyo, seorang Afro-Puerto Rican mempunyai kerjaya opera antarabangsa utama dari tahun 1960-an hingga 1980-an. Dia adalah sebahagian dari generasi pertama penyanyi opera hitam keturunan Puerto Rika yang mencapai kejayaan yang luas, dan dipandang sebagai sebahagian daripada kumpulan pelakon instrumental yang membantu memecahkan halangan prasangka perkauman di dunia opera. Pada tahun 1976, dia dilantik oleh Presiden Gerald Ford ke Majlis Seni Nasional di Washington, DC. Dia mengasaskan Yayasan Martina Arroyo, [109] yang didedikasikan untuk pengembangan penyanyi opera muda yang baru muncul dengan melibatkan mereka dalam kursus persiapan peranan lengkap . Dia juga aktif di Dewan Pemegang Amanah Hunter College dan Carnegie Hall. Dia terpilih sebagai Fellow Akademi Seni dan Sains Amerika pada tahun 2000. [110] Pada 8 Disember 2013, Arroyo menerima Kehormatan Pusat Kennedy. [111]

Wanita lain yang cemerlang sebagai opera sopran adalah:

    , [112] Pada 11 Mac 2016, Martínez menyanyikan lagu "Ave Maria" dan "Pie Jesu" Bach / Gounod dari Fauré's Requiem semasa upacara pengebumian First LadyNancy Reagan. [113] [114], yang dianugerahkan anugerah "Soprano of the Year" oleh UNESCO, [115]
  • Irem Poventud, Puerto Rico pertama yang membuat persembahan di Gedung Opera San Francisco [116] dan
  • Margarita Castro Alberty, penerima Rockefeller Foundation, Baltimore Opera Guild, Chicago Opera Guide dan anugerah Metropolitan Opera Guild. [117]

Sunting Seni Sastera

Terdapat tradisi tajam penulis wanita Puerto Rico, terutama puisi dan fiksyen lirik. [118] [119] Antara penyair Puerto Rico yang paling terkenal adalah Julia de Burgos yang karyanya dikreditkan dengan membentuk identiti Puerto Rika moden. [120] [121] Mengawali gerakan puisi Nuyorican, puisi de Burgos melibatkan tema feminisme, imperialisme Amerika, dan keadilan sosial. [121] Antara wanita Puerto Rico yang avant-garde adalah Giannina Braschi (1953) yang trilogi Empire of Dreams, Yo-Yo Boing! dan Amerika Syarikat Pisang secara kolektif menggerakkan hubungan Puerto Rico dengan Amerika Syarikat. [122] [123] [124] Novelis wanita Puerto Rico utama termasuk Rosario Ferrer (1938-2016) yang menulis Kejiranan Eksentrik [125] dan Esmeralda Santiago (1948) yang menulis Ketika saya Puerto Rican kedua novelis mengeksplorasi bagaimana wanita Puerto Rico dianggap sebagai "eksentrik" atau salah tempat dalam wacana Amerika arus perdana. [126] [127] Pencerita wanita lain di pulau itu termasuk Judith Ortiz Cofer (1956), Mayra Santos-Febres (1966), dan humor Ana Lydia Vega (1946). [128] [129] Angelamaría Dávila (1944-2003) adalah suara Afro-feminis dan Afro-Caribbean yang mengenal pasti Puerto Ricannessnya yang hitam sebagai ciri penentu pekerjaan dan identiti peribadinya. [130]

Suntingan Televisyen

Elsa Miranda (1922–2007), yang lahir di Ponce, pindah ke New York City bersama ibunya Amelia Miranda (1898-2007) dan menjadi vokalis semasa Zaman Emas Radio pada tahun 1940-an. Termasuk di antara lagu-lagunya yang paling popular adalah Adiós Mariquita Linda seperti yang dipersembahkan dengan Alfredo Antonini's Viva America Orchestra, Cariñoso seperti yang dilakukan dengan Desi Arnaz dan orkestra, Besos de Fuergo dan Sonata Fantasía dalam kalangan yang lain. Miranda pertama kali muncul di radio melakukan iklan nyanyian promosi Pisang Chiquita pada tahun 1945. Tafsirannya mengenai lagu tropika terbukti sangat popular dan disiarkan lebih dari 2.700 kali seminggu. [131]

Hasil dari pendedahan ini, Miranda segera muncul dalam rangkaian persembahan di rangkaian radio di New York City. Menjelang 1946, dia muncul di siaran rangkaian seperti Pertunjukan Jack Smith di CBS dan Serahkan Kepada Mike pada Bersama. [132] Pada masa ini dia juga terlibat dalam serangkaian kolaborasi dengan penafsir terkenal muzik Amerika Latin di New York termasuk Xavier Cugat di Jalur Sorotan C-C tunjuk untuk radio WOR dan Alfredo Antonini di Viva Amerika pertunjukan untuk Sistem Penyiaran dan Suara Amerika Columbia. [133] [132] Semasa membuat persembahan Viva Amerika dia juga bekerjasama dengan beberapa pemuzik antarabangsa pada zaman itu termasuk: tenor Mexico Juan Arvizu dan Nestor Mesta Chayres, komposer / pengatur Argentina Terig Tucci dan anggota CBS Pan American Orchestra termasuk John Serry Sr. [134]

Audio luaran
Anda mungkin mendengar Elsa Miranda dalam iklan "Chiquita Banana" pertama di sini

Wanita Puerto Rico juga memainkan peranan penting sebagai pelopor industri televisyen Puerto Rico. Lucy Boscana mengasaskan Syarikat Puerto Rican Tablado, sebuah teater pelancongan. Antara drama yang dihasilkannya dengan syarikat itu adalah The Oxcart oleh rakan penulis drama Puerto Rican, René Marqués. Dia mempersembahkan drama di Puerto Rico dan di Off-Broadway di New York City. Pada 22 Ogos 1955, Boscana menjadi perintis di televisyen Puerto Rico ketika dia mengambil bahagian dalam telenovela (sinetron) pertama Puerto Rico yang berjudul Ante la Ley, bersama rakan perintis televisyen, Esther Sandoval. Opera sabun itu disiarkan di Puerto Rico oleh Telemundo. [135] Antara pelopor televisyen lain ialah Awilda Carbia dan Gladys Rodríguez.

Pada tahun 1954, perintis dan penerbit televisyen Puerto Rico, Tommy Muñiz, menawarkan peranan Carmen Belén Richardson dalam program barunya El Colegio de la Alegria. Dia memainkan peranan "Lirio Blanco", seorang gadis yang sangat tinggi dan lucu yang dapat membuka matanya dengan sangat kagum. [136] Oleh itu, Richardson menjadi pelakon Afro-Puerto Rico pertama dalam industri televisyen Puerto Rico. Sylvia del Villard adalah pelakon, penari dan koreografer lain yang menjadi salah satu aktivis Afro-Puerto Rico pertama. Di New York dia menubuhkan kumpulan teater yang dia namakan Sininke. Dia membuat banyak persembahan di Museum Sejarah Alam di kota itu. Pada tahun 1981, Sylvia del Villard menjadi pengarah pertama dan satu-satunya pejabat urusan Afro-Puerto Rican Institut Budaya Puerto Rican. Dia terkenal sebagai aktivis yang bersuara yang memperjuangkan hak yang sama dari artis Black Puerto Rican. [137]

Ángela Meyer adalah pengasas dan / atau pengasas bersama pelbagai syarikat produksi hiburan. Antara syarikat produksi yang telah dikaitkan dengan Meyer adalah "Meca Productions", yang menghasilkan produksi teater dan televisyen dan "Meyer de Jesus Productions", yang menghasilkan sinetron. Meyer dan rakannya serta rakan pelakonnya, Camille Carrión, mengasaskan Meca Productions dengan idea untuk menghasilkan produksi teater dan televisyen. Penghasilan teater pertama mereka adalah Casa de Mujeres (Rumah Wanita), yang berlangsung selama 105 pembentangan. Mereka juga membuat rancangan untuk Tele-Once Ellas al Mediodia dan sinetron La Isla (Pulau itu), Ave de paso (Burung hantaran) dan Yara Prohibida (Yara terlarang). [138]

Sunting Pawagam

Dalam industri pawagam, Marquita Rivera adalah pelakon Puerto Rico pertama yang muncul dalam filem Hollywood utama ketika dia dilakonkan pada tahun 1947, filem Road to Rio. [139] Wanita lain dari Puerto Rico yang berjaya di Amerika Syarikat sebagai pelakon wanita termasuk Míriam Colón dan Rita Moreno. Rosie Perez, yang ibu bapanya berasal dari Puerto Rico, juga mempunyai kerjaya yang berjaya di industri pawagam.

Miriam Colon adalah pengasas The Puerto Rican Traveling Theatre dan penerima "Obie Award" untuk "Pencapaian Sepanjang Hayat di Teater." Colón memulai debutnya sebagai pelakon dalam "Peloteros" (Pemain Baseball), sebuah filem yang dihasilkan di Puerto Rico yang dibintangi oleh Ramón (Diplo) Rivero, di mana dia melakonkan watak "Lolita." [140]

Rita Moreno memainkan peranan "Anita" pada tahun 1961, adaptasi dari musikal Broadway yang mengagumkan Leonard Bernstein dan Stephen Sondheim Kisah Bahagian Barat. Dia adalah wanita Latin pertama yang memenangi Oscar, Emmy, Grammy dan Tony. [141]

Rosie Perez, yang ibu bapanya berasal dari Aguadilla, Puerto Rico adalah seorang aktris, aktivis masyarakat, tuan rumah rancangan bual bicara, pengarang, penari, dan koreografer. Persembahan terobosan filemnya adalah penggambaran Tina dalam karya Spike Lee Buat perkara yang betul (1989), yang diikuti olehnya Lelaki Putih Tidak Boleh Melompat (1992). Di antara banyak penghargaannya, dia dicalonkan untuk Anugerah Akademi untuk Pelakon Pembantu Terbaik kerana penampilannya di Tak kenal takut (1993) serta tiga Anugerah Emmy untuk kerjanya sebagai koreografer di Dalam Warna Hidup (1990-1994). Perez juga pernah tampil dalam drama panggung di Broadway, seperti The Ritz, Frankie dan Johnny di Clair de Lune, dan Ikan dalam Gelap. Dia juga menjadi tuan rumah bersama di rancangan bual bicara ABC Pandangan semasa musim ke-18 siri ini. [142] [143] [144] Pada tahun 2020, dia membintangi filem superhero Burung Mangsa, sebagai watak buku komik Renee Montoya. [145] [146]

Wanita Puerto Rico dalam industri pawagam telah memperluas jangkauan mereka di luar bidang lakonan. Itulah kes Ivonne Belén yang merupakan pengarah dan penerbit filem dokumentari. Pengalaman pertama Belén dalam membuat filem dokumentari adalah pada tahun 1992 ketika dia adalah Pengeluar Bersama dan Pengarah Seni "Rafael Hernández, Jibarito del Mundo". Dia kemudian mengerjakan dua dokumentari lain, "Adome, la presencia Africana en Puerto Rico" (Adome, kehadiran Afrika di Puerto Rico) (1992) dan "Reseña de una Vida Util" (Ulasan Kehidupan Berguna) (1995). Pengalaman yang diperoleh dari dokumentari ini mengilhami dia untuk membentuk syarikat filemnya sendiri yang diberi nama The Paradiso Film Company, di mana dia adalah penerbit eksekutif. Pada tahun 1996, dia menghasilkan, mengarahkan dan menulis skrip untuk dokumentari yang berjudul "A Passion bernama Clara Lair". [147] [148]

Sunting Muzik

Dekad 1950-an menyaksikan peningkatan komposer dan penyanyi muzik Puerto Rico khas dan genre Bolero. Wanita seperti Ruth Fernández, [149] Carmita Jiménez, Sylvia Rexach [150] dan Myrta Silva [151] berperanan dalam eksport dan pengantarabangsaan muzik Puerto Rico. Antara wanita yang telah menyumbang dalam muzik popular di pulau ini adalah Nydia Caro salah satu pemenang pertama "Festival de Benidorm" yang berprestij di Valencia, Sepanyol, dengan lagu "Vete Ya", yang disusun oleh Julio Iglesias, [152] Lucecita Benítez pemenang Festival de la Cancion Latina (Festival Lagu Latin) di Mexico, [153] Olga Tañón yang mempunyai dua Anugerah Grammy, tiga Anugerah Grammy Latin, dan 28 Anugerah Premios Lo Nuestro [154] [155] dan Martha Ivelisse Pesante Rodríguez yang dikenali sebagai "Ivy Queen".

Nedra Talley, yang mempunyai darah Puerto Rican yang mengalir di uratnya (ayah Puerto Rican), adalah ahli pengasas "The Ronettes" kumpulan gadis Rock n Roll tahun 1960-an yang hits termasuk "Be My Baby", "Baby, I Love You" , "(Bahagian Terbaik) Breakin 'Up", dan "Walking in the Rain". Dia dimasukkan ke Rock and Roll Hall of Fame pada tahun 2007, bersama dengan dua ahli kumpulan yang lain. [156]

Jennifer Lopez a.k.a. "J-Lo" adalah penghibur, ahli perniagaan, dermawan dan penerbit yang dilahirkan di New York. Dia bangga dengan warisan Puerto Rico dan dianggap oleh "Time Magazine" sebagai pemain Hispanik paling berpengaruh di Amerika Syarikat dan salah satu daripada 25 orang Hispanik paling berpengaruh di Amerika. [157] [158] Sebagai dermawan, dia melancarkan pusat telemedicine di San Juan, Puerto Rico, di San Jorge Children Hospital dan mempunyai rancangan untuk melancarkan yang kedua di University Pediatric Hospital di Centro Medico. [159]

Pada tahun 1950-an dan 60-an, dengan perindustrian Puerto Rico, pekerjaan wanita beralih dari pekerja kilang kepada pekerja profesional atau pekerja pejabat. Antara faktor yang mempengaruhi peranan yang dimainkan oleh wanita dalam pembangunan perindustrian di Puerto Rico ialah kadar perceraiannya tinggi dan sebilangan wanita menjadi satu-satunya sumber pendapatan ekonomi keluarga mereka.Pergerakan hak-hak feminis dan wanita juga telah menyumbang kepada pemberdayaan wanita dalam bidang perniagaan, ketenteraan, dan politik. Mereka juga memegang posisi yang sangat penting di NASA, sebagai pentadbir dan sebagai saintis di bidang aeroangkasa. [160]

Pada tahun 1960-an, wanita Puerto Rico memimpin gerakan radikal di Harlem yang pada awalnya hanya dipimpin oleh anggota lelaki Parti Tuan Muda. Walaupun merupakan salah satu anggota pengasas parti, Denise Oliver sangat marah kerana tidak ada perwakilan wanita dalam organisasi tersebut. Anggota lelaki Tuan Muda ingin membuat gerakan machismo revolusioner dan membiarkan wanita keluar. Oliver, bersama dengan empat wanita lain, melangkah ke posisi kepemimpinan dan memaksa anggota lelaki mereka untuk mengikuti kelas seksisme dan belajar tentang kerosakan yang ditimbulkan oleh tindakan mereka kepada masyarakat. Mereka mengubah idea revolusi machismo dan sebaliknya mula mendorong lebih banyak persamaan antara jantina ke dalam organisasi. Mereka masih banyak yang harus diperjuangkan, bagaimanapun, masalah dengan penjagaan kesihatan mempengaruhi wanita Puerto Rico pada waktu yang tinggi kerana pensterilan. Salah satu pengguguran undang-undang pertama di Amerika Syarikat membunuh seorang wanita Puerto Rico kerana doktor gagal menjelaskan kecacatan jantungnya ketika mereka melakukan prosedur. Inilah yang akhirnya diperjuangkan oleh Parti Tuan Muda. Namun, mereka tidak pernah mendapat momentum yang cukup kerana masalah mereka dengan keseimbangan yang menyebabkan memerlukan perhatian. [161] "La Mujer en La Lucha Hoy" adalah antologi yang diterbitkan oleh Nancy A. Zayas dan Juan Angel Silen yang mengumpulkan kisah-kisah yang diceritakan oleh wanita yang memungkinkan untuk memberi gambaran awal mengenai feminisme di Puerto Rico pada tahun 1970-an. [162]

Edit Perniagaan

Di antara mereka yang berjaya sebagai ahli perniagaan adalah Carmen Ana Culpeper yang bertugas sebagai Setiausaha wanita pertama Jabatan Perbendaharaan Puerto Rico semasa pentadbiran Gabenor Carlos Romero Barceló dan kemudian berkhidmat sebagai presiden Syarikat Telefon Puerto Rico milik kerajaan ketika itu semasa pemerintahan Pedro Rosselló, [163] Victoria Hernández yang pada tahun 1927, mendirikan sebuah kedai muzik bernama "Almacenes Hernández" di New York City dengan itu, menjadi Puerto Rico wanita pertama yang memiliki sebuah kedai muzik di kota itu Camalia Valdés sebagai Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Cerveceria India, Inc., kilang bir terbesar di Puerto Rico. [164] dan Carlota Alfaro, seorang pereka fesyen tinggi [165] yang dikenali sebagai "Puerto Rico's grande dame of fashion". [166]

Deirdre Connelly, yang berasal dari San Juan, berkhidmat sebagai Presiden Farmasi Amerika Utara untuk GlaxoSmithKline dari tahun 2009 hingga 2015. Connolly diiktiraf selama sembilan tahun berturut-turut (2006-2014) oleh majalah Fortune sebagai salah satu daripada 50 wanita paling kuat dalam perniagaan. [167] Pada bulan April 2010, dia dinobatkan sebagai Wanita Terbaik Tahun Ini oleh Persatuan Wanita Perniagaan Kesihatan. [168] Connelly juga berperanan sebagai ahli Lembaga Pengarah Macy's, Inc. dan Genmab A / S. [169] Pada tahun 2008, dia diangkat ke Komisi Presiden Obama mengenai Felo Rumah Putih, di mana dia membantu dalam pemilihan Felo Rumah Putih, sebuah program tahunan berprestij yang memupuk kepemimpinan dan layanan masyarakat. [167]

Kepimpinan tentera Sunting

Perubahan dalam struktur dasar dan ketenteraan angkatan bersenjata A.S. membantu memperluaskan penyertaan dan peranan wanita dalam tentera, antaranya penubuhan Angkatan Kesukarelawan Seluruh pada tahun 1970-an. Wanita dan wanita keturunan Puerto Rico terus bergabung dengan Angkatan Bersenjata, dan ada juga yang menjadikan tentera sebagai kerjaya. Antara wanita Puerto Rico yang mempunyai atau mempunyai kedudukan tinggi adalah seperti berikut:

Leftenan Kolonel Olga E. Custodio (USAF) menjadi juruterbang tentera A.S. Dia mempunyai kedudukan sebagai Latina pertama yang menyelesaikan latihan juruterbang tentera Tentera Udara A.S. Setelah bersara dari tentera, dia juga kapten syarikat penerbangan komersial Latina yang pertama. [170] Pada tahun 2017, Custodio dimasukkan ke dalam Hall of Fame Penerbangan dan Aeroangkasa San Antonio kerana menjadi juruterbang Tentera Wanita Hispanik pertama di Tentera Udara Amerika Syarikat. [171]

Mejar Sonia Roca adalah pegawai wanita Hispanik pertama yang menghadiri Kursus Pegawai Komando dan Kakitangan Am di Sekolah Angkatan Darat Amerika. [58] Pada tahun 2007, Kapten Tentera Udara Amerika Syarikat Hila Levy menjadi Puerto Rican pertama yang dianugerahkan Beasiswa Rhodes. [172] Dia diberi penghormatan dengan plak yang mempunyai nama, nama skuadron dan tarikh tamat pengajian, yang ditempatkan di balkoni ballroom dewan kehormatan Akademi Tentera Udara Amerika Syarikat. Plak tersebut mengiktiraf Levy sebagai bekas kadet CAP teratas dalam Kelas 2008.

Kolonel Maritza Sáenz Ryan (Tentera A.S.), adalah ketua Jabatan Undang-undang di Akademi Tentera Amerika Syarikat. Dia adalah wanita pertama dan lulusan West Point Hispanik pertama yang berkhidmat sebagai ketua jabatan akademik. Dia juga mempunyai perbezaan sebagai Advokat Hakim Hispanik yang paling kanan. [173] [174] Pada 15 Jun 2011, Kolonel Maria Zumwalt (U. S. Army) bertugas sebagai komander Briged Kimia ke-48. [175] Kapten Haydee Javier Kimmich (Tentera Laut A.S.) dari Cabo Rojo, Puerto Rico adalah wanita Hispanik berpangkat tertinggi di Tentera Laut. Kimmich ditugaskan sebagai Ketua Orthopedik di Navy Medical Center di Bethesda. Dia menyusun semula Jabatan Reservis mereka semasa Operasi Badai Gurun. Pada tahun 1998, dia terpilih sebagai wanita tahun ini di Puerto Rico. [58]

Pada bulan Julai 2015, Gabenor Puerto Riko, Alejandro Garcia Padilla mencalonkan Kolonel Marta Carcana untuk jawatan Adjutant Jeneral Pengawal Nasional Puerto Rican, suatu posisi yang dia pegang secara tidak rasmi sejak 2014. Pada 4 September 2015, dia disahkan sebagai Puerto Rico pertama wanita untuk memimpin Pengawal Nasional Puerto Rican dan dinaikkan pangkat menjadi Mejar Jeneral. [176] [177]

Irene M. Zoppi juga dikenal sebagai "RAMBA", dikerahkan ke Kuwait, Iraq, dan Arab Saudi dengan Bahagian Perisai ke-3 sebagai Pegawai Perisikan Ketenteraan. Dia adalah salah satu dari beberapa wanita Latino, yang berkhidmat semasa Perang Desert / Perang Badai di Bahagian Tank. Pada tahun 2018, Zoppi menjadi wanita Puerto Rico pertama yang mencapai pangkat Brigadier Jeneral di Tentera Amerika Syarikat. Dia kini adalah Wakil Komandan Jeneral - Sokongan di bawah Komando Polis Tentera ke-200 di Fort Meade, Maryland. Zoppi adalah penerima Pingat Bintang Gangsa. [178] [179]

Pengorbanan utama Edit

Wanita servis Puerto Rika adalah antara 41,000 wanita yang turut serta dalam Operasi Desert Shield dan Operation Desert Storm. Mereka juga bertugas di medan perang Afghanistan dan Iraq di mana empat wanita Puerto Rico pertama tewas dalam pertempuran. Wanita Puerto Rico yang membuat pengorbanan tertinggi dalam pertempuran adalah berikut:

  • SPC Frances M. Vega, askar wanita pertama keturunan Puerto Rico yang mati di zon pertempuran [180]
  • SPC Aleina Ramirez Gonzalez meninggal di Tikrit, Iraq, ketika mortar menyerang pangkalan operasi hadapannya. [181]
  • SPC Lizbeth Robles, adalah askar wanita pertama yang dilahirkan di Puerto Rico yang mati dalam Perang Mengganas [182]
  • Kapten Maria Ines Ortiz, adalah jururawat Hispanik pertama yang mati dalam pertempuran dan jururawat tentera pertama yang mati dalam pertempuran sejak Perang Vietnam.

Nama empat wanita itu terukir El Monumento de la Recordación (Monumen Peringatan), yang didedikasikan untuk tentera Puerto Rico yang jatuh dan terletak di depan Gedung Capitol di San Juan, Puerto Rico. [183]

Askar wanita pertama keturunan Puerto Rico yang mati akibat kemalangan bukan pertempuran adalah Spec. Hilda I. Ortiz Clayton. Ortiz Clayton adalah jurugambar tempur Tentera Darat yang terbunuh pada tahun 2013 ketika mortar meletup semasa latihan di Afghanistan. Dia menangkap letupan yang mengorbankan dia dan empat tentera Afghanistan pada foto yang diambilnya. [184] Ortiz Clayton adalah pakar dokumentasi dan pengeluaran tempur pertama yang terbunuh di Afghanistan. [185] Dia ditugaskan ke Briged Isyarat ke-21 Syarikat Kamera (Kamera Tempur), Fort Meade, Maryland. Syarikat Isyarat ke-55 menamakan anugerah kompetitif tahunan mereka untuk kerja kamera tempur "The Spc. Hilda I. Clayton Kamera Tempur Terbaik (COMCAM ) Persaingan "untuk menghormatinya [186]

Suntingan Politik

Antara wanita terkenal yang terlibat dalam politik di Puerto Rico adalah María de Pérez Almiroty, yang memulakan kerjayanya sebagai pendidik dan pada tahun 1936, menjadi wanita pertama yang dipilih sebagai senator di Puerto Rico. Pada tahun 1938, dia berkhidmat sebagai Pemangku pemimpin Parti Liberal setelah kematian presiden parti itu Antonio Rafael Barceló. Pada tahun yang sama Josefina Barceló Bird de Romero, anak perempuan Antonio Rafael Barceló, menjadi wanita Puerto Rico pertama yang memimpin sebuah parti politik di pulau itu ketika dia dinobatkan sebagai presiden Parti Liberal.

Felisa Rincón de Gautier, juga dikenal sebagai Doña Fela, dipilih sebagai walikota San Juan pada tahun 1946, menjadi wanita pertama yang dipilih sebagai walikota ibu kota di Amerika. [187] María Luisa Arcelay adalah wanita pertama di Puerto Rico dan di seluruh Amerika Latin yang terpilih menjadi badan perundangan pemerintah. [188] dan Sila M. Calderón, mantan walikota San Juan, menjadi pada bulan November 2000, gabenor wanita pertama di Puerto Rico. Pada bulan Ogos 2019, Gabenor Ricardo Rosselló mengundurkan diri dan Wanda Vázquez Garced dilantik sebagai gabenor Puerto Rico ke-13. Pada 8 November 2016, bekas Speaker Dewan Jenniffer Gonzalez menjadi wanita pertama dan termuda yang terpilih sebagai Pesuruhjaya Residen Puerto Rico dalam Kongres A.S. dalam 115 tahun sejak kerusi itu diwujudkan.

Pemerkasaan mereka tidak hanya terhad di Puerto Rico. Mereka juga menjadi peserta dalam arena politik Amerika Syarikat. Olga A. Méndez adalah wanita Puerto Rico pertama yang terpilih menjadi badan perundangan negara di daratan Amerika Syarikat, ketika, pada tahun 1978, dia menjadi anggota Dewan Negara New York. [189] Pada tahun 1993, Nydia Velázquez menjadi Ahli Kongres Puerto Rican pertama dan Ketua Jawatankuasa Perniagaan Kecil Rumah di Amerika Syarikat [190] dan pada tahun 1994, Carmen E. Arroyo menjadi wanita Hispanik pertama yang terpilih ke DUN New York. Dia juga merupakan wanita Puerto Rico pertama yang berkhidmat sebagai pemaju perumahan di State of New York. Daerah Perhimpunan ke-84 Arroyo merangkumi bahagian Mott Haven, Port Morris, Melrose, The Hub, Longwood, Concourse, dan Hunts Point di South Bronx. Pada bulan November 2018, Alexandria Ocasio-Cortez, yang mewakili bahagian The Bronx dan Queens, menjadi wanita termuda yang pernah terpilih menjadi anggota Kongres. [191]

Pada bulan Mei 2009, Presiden Barack Obama mencalonkan Sonia Sotomayor ke Mahkamah Agung berikutan pengunduran Hakim David Souter. Pencalonannya disahkan oleh Senat pada bulan Ogos 2009 dengan suara 68-31. Sotomayor telah menyokong, ketika berada di mahkamah, blok hakim liberal tidak formal ketika mereka berpisah mengikut garis ideologi yang biasa dirasakan. Selama masa jabatannya di Mahkamah Agung, Sotomayor dikenal dengan keprihatinan terhadap hak-hak terdakwa, seruan untuk reformasi sistem peradilan jenayah, dan membuat perbedaan pendapat tentang isu-isu bangsa, jantina dan identiti etnik. [192]

Edit Aeroangkasa

Dengan kemajuan teknologi perubatan dan kedatangan Zaman Angkasa abad ke-20, wanita Puerto Rico telah memperluas cakrawala mereka dan telah memberikan banyak sumbangan dalam pelbagai bidang ilmiah, di antaranya bidang aeroangkasa dan perubatan.

Wanita Puerto Rico, telah mencapai kedudukan teratas di NASA, berkhidmat dalam posisi kepemimpinan sensitif. Nitza Margarita Cintron dinobatkan sebagai Ketua Pejabat Sistem Perubatan dan Penjagaan Kesihatan Angkasa Pusat Pusat Angkasa Johnson pada tahun 2004. [193] Wanita lain yang terlibat dalam Program Angkasa Amerika Syarikat adalah jurutera dan saintis Mercedes Reaves Research yang bertanggungjawab untuk reka bentuk skala penuh yang dapat dilaksanakan solar sail dan pengembangan dan pengujian model skala sail sail di NASA Langley Research Center dan Monserrate Román ahli mikrobiologi yang mengambil bahagian dalam pembinaan Stesen Angkasa Antarabangsa.

Pada tahun 2006, Genoveva Negrón, yang berasal dari Mayaquez, adalah anggota krew ke-53 program Spaceward Bound di Stesen Penyelidikan Gurun Mars di Utah. Program ini dirancang untuk melatih angkasawan untuk melakukan perjalanan ke bulan antara 2018 dan 2020. Program ini juga berfungsi untuk melatih angkasawan untuk penerokaan planet Marikh dalam misi yang akan datang. Dia harus menghabiskan dua minggu (15 hari) di persekitaran di Utah yang dipercayai oleh saintis NASA yang serupa dengan Mars dan bekerja hingga 15 jam sehari. Negron juga merupakan pendidik dan pengarang yang pada tahun 2015, mula melakukan penyelidikan mengenai simulasi digital dengan realiti maya. [194] [195] [196]

Dr. Yajaira Sierra Sastre dipilih pada tahun 2013, untuk berpartisipasi dalam projek NASA baru yang disebut "HI-SEAS," singkatan dari "Analog dan Simulasi Eksplorasi Angkasa Hawaii," yang akan membantu menentukan mengapa angkasawan tidak makan cukup, kerana menyatakan bahawa mereka bosan dengan makanan kapal angkasa dan menghadapi masalah seperti penurunan berat badan dan kelesuan yang membahayakan kesihatan mereka. Dia hidup selama empat bulan (Mac – Ogos 2013) yang diasingkan dalam modul planet untuk mensimulasikan bagaimana kehidupan para angkasawan di pangkalan Mars masa depan di pangkalan di Hawaii. Sierra Sastre berharap dapat menjadi angkasawan wanita Puerto Rika pertama yang dihantar ke angkasa lepas., [197] [198]

Jurutera elektrik utama untuk program Modul Eksperimen Angkasa di Kemudahan Penerbangan Wallops yang terletak di Virginia, yang merupakan sebahagian daripada Kemudahan Penerbangan Goddard NASA, adalah Lissette Martínez seorang Jurutera Elektrik dan Saintis Roket. Dia bertanggungjawab memberikan sokongan kejuruteraan elektrik untuk program Code 870 Space Experiment Module (SEM). Dia juga bertanggungjawab untuk menguji perkakasan darat dan penerbangan. Martinez bekerjasama dengan pelajar di seluruh dunia, menolong mereka dengan eksperimen sains yang benar-benar akan berjalan dalam misi Space Shuttle dan meletup ke angkasa. Martinez adalah ahli pasukan yang melancarkan roket dari White Sands, New Mexico untuk mengumpulkan maklumat mengenai Komet Hale-Bopp pada tahun 1999. Dia dipaparkan dalam majalah Latina terbitan November 2002. [199]

Perubatan Perubatan

Dr. Antonia Coello Novello adalah pakar pediatrik yang bertugas sebagai Jeneral Bedah ke-14 Amerika Syarikat dari tahun 1990 hingga 1993.

Pada tahun 1978, Dr. Novello bergabung dan menerima komisen di Public Health Service Commissioned Corps (PHSCC) yang meningkat hingga pegawai bendera / pegawai pengarah perubatan. Tugasan pertamanya adalah sebagai pegawai projek di Institut Artritis Nasional, Metabolisme dan Penyakit Pencernaan Institut Kesihatan Nasional (NIH). Dia memegang pelbagai jawatan di NIH, naik menjadi pengarah perubatan / pangkat bendera di PHSCC dan menjadi jawatan Timbalan Pengarah Institut Kesihatan Kanak-kanak dan Pembangunan Manusia Nasional (NICHD) pada tahun 1986. Dia juga berkhidmat sebagai Penyelaras Penyelidikan AIDS untuk NICHD dari September 1987. Dalam peranan ini, dia mengembangkan minat khusus terhadap AIDS pediatrik. Dr. Novello memberikan sumbangan besar untuk penggubalan dan pembuatan Undang-Undang Perolehan Transplantasi Organ 1984 ketika ditugaskan ke Jawatankuasa Senat Amerika Syarikat mengenai Tenaga Kerja dan Sumber Manusia, bekerja dengan kakitangan ketua panitia Orrin Hatch. Dia adalah wanita pertama dan Hispanik pertama (Puerto Rican) yang memegang jawatan sebagai Pakar Bedah Jeneral. [200]

Dr. Milagros (Mili) J. Cordero adalah ahli terapi pekerjaan berlesen dan berdaftar dengan sijil lembaga dalam Pediatrik. Dia adalah pengasas dan Presiden ITT'S for Children, sebuah kumpulan profesional yang membantu dan memberi kuasa kepada ibu bapa untuk mengembangkan pemahaman yang lebih baik mengenai kekuatan dan keperluan anak-anak mereka dan untuk meningkatkan perkembangan anak-anak mereka sejauh kemampuan mereka. [201] Dr. Cordero diperakui dalam penggunaan terapi suara SAMONAS dan Tomatis. Dia adalah anggota fakulti Institut DIR kebangsaan dan berkhidmat sebagai naib ketua Majlis Penyelaras Antaragama Negeri Georgia untuk Program Bayi Tidak Tunggu, dewan penasihat profesional Persatuan Cornelia De Lange Nasional, dan dewan Pusat Frazer di Atlanta, Georgia. [201]

Helen Rodríguez-Trías adalah Pakar Pediatrik dan aktivis. Dia adalah presiden Latina pertama Persatuan Kesihatan Awam Amerika, ahli pengasas Kaukus Wanita Persatuan Kesihatan Awam Amerika dan penerima Pingat Warga Presiden. Dia memberi keterangan di hadapan Jabatan Kesihatan, Pendidikan, dan Kesejahteraan untuk mengetahui garis panduan pensterilan persekutuan. Garis panduan, yang disusunnya, memerlukan persetujuan bertulis dari seorang wanita untuk pensterilan, ditawarkan dalam bahasa yang dapat mereka fahami, dan menetapkan masa menunggu antara persetujuan dan prosedur pensterilan. Dia diberi kepercayaan untuk membantu memperluas rangkaian perkhidmatan kesihatan awam untuk wanita dan kanak-kanak dalam populasi minoriti dan berpendapatan rendah di Amerika Syarikat, Amerika Tengah dan Selatan, Afrika, Asia, dan Timur Tengah [202]

Wanita Puerto Rico juga telah cemerlang dalam bidang Fizik dan Fisiologi. Antaranya Prof Mayda Velasco dan Dr. María Cordero Hardy.

Fizik adalah kajian mengenai undang-undang dan unsur-unsur dunia material dan merangkumi berbagai bidang, termasuk fizik bahan kental, fisika biologi, astrofizik, fizik zarah, dan lain-lain. Mayda Velasco (PhD) adalah profesor fizik di Northwestern University. Penyelidikannya berpusat pada fizik zarah. Dia memainkan peranan kepemimpinan dalam eksperimen CMS di CERN LHC. Dia sekarang adalah pengarah "Colegio de Física Fundamental e Interdiciplinaria de las Ámericas" (Kolej Fizik Asas dan Interdisipliner Amerika) yang terletak di San Juan, Puerto Rico. [203]

Dr. María Cordero Hardy, adalah ahli fisiologi. Fisiologi adalah kajian mengenai kehidupan, khususnya, bagaimana sel, tisu, dan organisma berfungsi. Dia adalah seorang saintis yang melakukan penyelidikannya mengenai vitamin E. Hasil kerjanya membantu saintis lain memahami tentang bagaimana vitamin E berfungsi dalam tubuh manusia. Dia kini menjadi profesor di Louisiana State University dan mengajar pelajar bagaimana menjadi teknolog perubatan. Teknologis perubatan adalah orang yang mengkaji darah dan cecair badan anda yang lain di dalam tubuh manusia. [204]

Bukan hanya wanita Puerto Rico yang unggul dalam banyak bidang, seperti perniagaan, politik, dan sains, mereka juga telah mewakili negara mereka di tempat-tempat antarabangsa lain seperti pertandingan kecantikan dan sukan. Sebahagiannya dihormati oleh pemerintah Amerika Syarikat atas sumbangan mereka kepada masyarakat. Sebilangan sumbangan ini dijelaskan dalam perenggan berikut.

Kontes kecantikan Edit

Lima wanita Puerto Rico telah memenangi gelaran Miss Universe dan dua gelaran Miss World.

Miss Universe adalah pertandingan kecantikan antarabangsa tahunan yang dikendalikan oleh Miss Universe Organisation. Bersama dengan pertandingan Miss Earth dan Miss World, Miss Universe adalah salah satu daripada tiga pertandingan kecantikan terbesar di dunia dari segi jumlah pertandingan peringkat kebangsaan untuk mengambil bahagian dalam final dunia [205] Wanita Puerto Rico pertama yang dinobatkan "Miss Universe" adalah Marisol Malaret Contreras pada tahun 1970. [206] Dia diikuti oleh Deborah Carthy-Deu (1985), Dayanara Torres (1993), Denise Quiñones (2001) dan Zuleyka Rivera (2006).

Ratu Dunia, diciptakan di United Kingdom pada tahun 1951, adalah pertandingan kecantikan antarabangsa tertua yang masih hidup. [207] [208] Bersama dengan pesaingnya, pertandingan Miss Universe dan Miss Earth, pertandingan World Miss adalah salah satu daripada tiga pertandingan kecantikan yang paling banyak diumumkan di dunia. [209] [210] [211] [212] Wilnelia Merced menjadi Miss World Puerto Rican pertama pada tahun 1975. Pada 18 Disember 2016, Stephanie Del Valle menjadi Puerto Rico kedua yang dinobatkan sebagai Miss World. [213]

Ahli Sejarah Menyunting

Ahli sejarah, seperti Dra. Delma S. Arrigoitia, telah menulis buku dan mendokumentasikan sumbangan yang telah diberikan oleh wanita Puerto Rico kepada masyarakat. Arrigoitia adalah orang pertama di Universiti Puerto Rico yang memperoleh ijazah sarjana dalam bidang sejarah. Pada tahun 2012, dia menerbitkan bukunya "Introduccion a la Historia de la Moda en Puerto Rico". Buku itu, yang diminta oleh pereka fesyen tinggi Puerto Rika, Carlota Alfaro, merangkumi lebih dari 500 tahun sejarah industri fesyen di Puerto Rico. Arrigoitia sedang mengerjakan sebuah buku mengenai wanita yang pernah berkhidmat di Badan Perundangan Puerto Rican, seperti yang diminta oleh mantan Presiden Dewan Perwakilan, Jenniffer González. [214] Karyanya tidak hanya terbatas pada sumbangan wanita Puerto Rico kepada masyarakat, dia menulis buku-buku yang merangkumi kehidupan dan karya beberapa ahli politik Puerto Rico yang paling terkenal pada awal abad ke-20.

Penulis lain, Teresita A. Levy, telah meneliti dan menulis sebuah buku mengenai industri tembakau di Puerto Rico yang merangkumi era 1898 hingga 1940. Dalam bukunya "Puerto Ricans in the Empire" Levy menerangkan bagaimana skala kecil, terlibat secara politik, pemilik tanah bebas menanam sebahagian besar tembakau di Puerto Rico semasa penjajahan tentera dan orang awam di pulau itu. Levy juga merupakan Profesor Madya di fakulti "Amerika Latin dan Puerto Rican Studies" Lehman College. Dia mengajar Sejarah Puerto Rico, Sejarah Amerika Latin dan Caribbean I dan II, dan Sejarah Republik Dominika. [215]

Penyunting Penyunting

Olga D. González-Sanabria, ahli Hall of Fame Wanita Ohio, menyumbang kepada pengembangan "Bateri Nikel-Hidrogen Panjang Siklus Hidup", yang membantu mengaktifkan sistem kuasa Stesen Angkasa Antarabangsa. [216]

Ileana Sánchez, seorang pereka grafik, mencipta buku untuk orang buta yang menyatukan seni dan braille. Sanchez menggunakan teknik baru yang disebut TechnoPrint dan TechnoBraille. Daripada menebuk kertas berat untuk membuat titik tinggi huruf abjad Braille untuk orang buta, teknik ini menerapkan epoksi ke halaman untuk membuat bukan sahaja titik yang dibangkitkan, tetapi gambar yang dibangkitkan dengan tekstur. Epoksi menyatu dengan halaman, menjadi sebahagian daripadanya, sehingga anda tidak dapat mengikisnya dengan kuku jari anda. Gambar-gambar tersebut dilukiskan agar orang buta dapat merasakan karya seni dan warnanya, bukan hanya untuk menarik keluarga penglihatan yang akan membaca buku dengan adik-beradik atau anak-anak buta, tetapi juga untuk orang buta itu sendiri. Buku "Art & amp the Alphabet, A Tactile Experience" ditulis bersama dengan Rebecca McGinnis dari Muzium Seni Metropolitan. The Met telah memasukkan buku tersebut ke dalam program Akses mereka. [217]

Maria Aponte, dari Añasco, Puerto Rico, bersama dengan rakan Puerto Ricans, Guanglou Cheng dan Carlos A. Ramirez, mengembangkan polimer yang boleh terurai secara biologi. Polimer adalah molekul besar (makromolekul) yang terdiri daripada unit struktur berulang yang dihubungkan oleh ikatan kimia kovalen. Contoh polimer yang terkenal termasuk plastik, DNA dan protein. Menurut abstrak yang dikeluarkan oleh Paten & Pejabat Tanda Dagangan AS: "Polimida yang boleh terurai disiapkan dalam hasil tinggi dengan memolimerisasi monomer yang mengandungi sekurang-kurangnya dua kumpulan anhidrida, dan monomer yang mengandungi sekurang-kurangnya dua kumpulan amina primer dan sekurang-kurangnya satu kumpulan asid, di pukal atau dalam pelarut. Polimida sangat kuat dari segi sifat mekaniknya, tetapi boleh terdegradasi dalam keadaan fisiologi standard. " Pencipta dikeluarkan Paten A.S. No. 7,427,654. [218]

Wartawan Sunting

Berbagai wanita Puerto Rico telah cemerlang dalam bidang kewartawanan di Puerto Rico dan di Amerika Syarikat, antaranya

Carmen Jovet, wanita Puerto Rico pertama yang menjadi penyiar berita di Puerto Rico, Bárbara Bermudo, tuan rumah bersama Primer Impacto, Elizabeth Vargas, penyiar majalah berita televisyen ABC 20/20. Dia sebelum ini menjadi penyokong utama Berita Dunia Malam Ini dan María Celeste Arrarás, wanita utama untuk Al Rojo Vivo. [219]

Sunting Agama

Di antara wanita Puerto Rico yang menjadi pemimpin agama terkenal di Puerto Rico adalah Juanita Garcia Peraza, atau "Mita", Sor Isolina Ferré Aguayo, Edna "Nedi" Rivera dan Pendeta Nilda Ernestina Lucca Oliveras.

Juanita Garcia Peraza, yang lebih dikenali sebagai Mita, mengasaskan Mita Congregation, satu-satunya agama denominasi bukan Katolik yang berasal dari Puerto Rico. Di bawah kepemimpinan Perazas, gereja ini mendirikan banyak perniagaan kecil yang menyediakan pekerjaan, orientasi, dan bantuan untuk anggotanya. Gereja ini telah berkembang ke Mexico, Colombia, Venezuela, Republik Dominika, Costa Rica, Panama, El Salvador, Kanada, Curaçao, Ecuador dan Sepanyol. [220] [221]

Sor Isolina Ferré Aguayo, seorang biarawati Katolik Roma, adalah pengasas Centros Sor Isolina Ferré di Puerto Rico. Pusat ini berkisar pada konsep yang dirancang oleh Ferré yang awalnya dikenali sebagai "Advocacy Puerto Rican Style". Pusat ini bekerja dengan penjahat remaja, dengan menyarankan agar mereka ditahan oleh komuniti mereka dan bahawa mereka harus diperlakukan dengan hormat dan bukannya sebagai penjenayah. Kaedah ini mengumpulkan minat para pemimpin masyarakat di Amerika Syarikat, yang berminat untuk mengadakan program serupa. [222] Karyanya diakui oleh Presiden Bill Clinton yang pada tahun 1999, menganugerahkannya sebagai Pingat Kebebasan Presiden dalam sebuah majlis di Rumah Putih

Bavi Edna "Nedi" Rivera adalah uskup Gereja Episkopal yang telah mengadakan janji di Keuskupan Olympia dan Keuskupan Oregon Timur. Dia adalah wanita Hispanik pertama yang menjadi uskup di Gereja Episkopal. [223]

Pada 15 Ogos 1982, Pendeta Nilda Ernestina Lucca Oliveras menjadi wanita Puerto Rico pertama yang ditahbiskan sebagai imam di Gereja Episkopal Puerto Rico, dan yang pertama di Amerika Latin. [224]

Suntingan Sukan

Antara wanita yang pernah mewakili Puerto Rico dalam pertandingan sukan antarabangsa ialah Rebekah Colberg, yang dikenali sebagai "The Mother of Puerto Rican Women's Sports". Colberg mengambil bahagian dalam pelbagai pertandingan atletik di Sukan Amerika Tengah dan Caribbean 1938 di mana dia memenangi pingat emas dalam diskus dan lemparan lembing. [225]

Dalam Sukan Amerika Tengah tahun 1959 di Caracas, penyertaan wanita Puerto Rico hanya terhad kepada dua pemain tenis dan enam orang dalam berenang, yang menandakan debut pasukan wanita Puerto Rico. Pemain tenis Puerto Rika, Cindy Colbert memenangi dua pingat perak, ketika dia menduduki tempat kedua dalam beregu untuk wanita dengan Grace Valdés dan dia juga berpartisipasi dalam perkongsian campuran dengan Carlos Pasarell. Pada permainan tahun 1962, wanita yang mewakili Puerto Rico memenangi tiga pingat emas, enam perak dan dua gangsa. Pasukan renang memenangi dua tempat ketiga, serta dua tempat pertama dan empat lagi di tempat kedua. Pingat emas dimenangi oleh Julia Milotz (dia juga memenangi tiga pingat perak) dan Vivian Carrión. Cindy Colbert memenangi emas dan perak dalam beregu tenis. Marta Torrós memenangi gangsa dalam perseorangan. Cindy Colbert, Grace Valdéz, dan Martita Torros dimasukkan ke dalam "Pabellón de La Fama Del Deporte Puertorriqueño" (Paviliun Sukan Puerto Rico). [226]

Angelita Lind, seorang atlet trek dan lapangan, mengambil bahagian dalam tiga Sukan Amerika Tengah dan Caribbean (CAC) dan memenangi dua pingat emas, tiga pingat perak, dan satu pingat gangsa. Dia juga mengambil bahagian dalam tiga Sukan Pan Amerika dan Olimpik 1984. [227] [228] Anita Lallande, mantan perenang Olimpik, memegang rekod pulau untuk kebanyakan pingat yang dimenangi di Sukan CAC dengan jumlah 17 pingat, 10 daripadanya adalah pingat emas. [229]

Laura Daniela Lloreda adalah Puerto Rican yang mewakili Mexico di pelbagai pertandingan bola tampar wanita antarabangsa dan bermain bola tampar profesional di Mexico dan di Puerto Rico, [230] dan Ada Vélez adalah bekas peninju Puerto Rico yang menjadi juara tinju wanita profesional pertama di negara ini. . [231]

Pada tahun 1999, Carla Malatrasi dan suaminya Enrique Figueroa memenangi pingat emas dalam pelayaran dalam pertandingan Pan Am Hobie yang disambut di Winnipeg, Kanada. Pada tahun 2002, Carla dan suaminya berada di tempat ke-3 dalam Hobie Racing-ISAF Sailing Games H-16 yang berlangsung di Marseille, Perancis, di mana mereka menentang 36 pasukan yang mewakili 20 negara. Pada 3 Mac 2003, Senat Puerto Rico menghormati Carla Malatrasi dan suaminya Enrique, dengan menyedari pencapaian mereka [232]

Puerto Rico telah mengambil bahagian dalam Olimpik, sejak Olimpik Musim Panas 1948, yang dirayakan di London, sebagai sebuah negara merdeka. Namun, kerana Puerto Rico memiliki kewarganegaraan Amerika, atlet Puerto Rico mempunyai pilihan untuk mewakili Puerto Rico atau berpindah ke Amerika Syarikat di mana setelah tinggal di sana selama 3 tahun atau lebih mereka dapat mewakili negara tersebut dalam permainan. Beberapa orang Puerto Rico, seperti Gigi Fernández dalam permainan tenis, telah memenangi pingat emas untuk A.S. Sejak tahun 2007, Pemerintah Puerto Rico telah mengeluarkan "Sijil Kewarganegaraan Puerto Rico" kepada sesiapa sahaja yang lahir di Puerto Rico atau kepada sesiapa yang dilahirkan di luar Puerto Rico dengan sekurang-kurangnya seorang ibu bapa yang dilahirkan di Puerto Rico. [4]

Kristina Brandi mewakili Puerto Rico dalam Sukan Olimpik Musim Panas 2004 di Athens, Greece. Dia menjadi pemain tenis pertama yang mewakili Puerto Rico yang memenangi pertandingan perseorangan di Olimpik ketika mengalahkan Jelena Kostanić dari Croatia (7–5 dan 6–1). Dia tewas pada pusingan kedua dari Anastasia Myskina dari Rusia. [233]

Pada Sukan Olimpik Musim Panas 2016 di Rio de Janeiro, Monica Puig melakar sejarah Olimpik [234] ketika dia menjadi orang pertama yang memenangi pingat emas Olimpik untuk Puerto Rico dengan mengalahkan Angelique Kerber dari Jerman di final tenis perseorangan wanita. Dia menjadi pemenang pingat wanita Puerto Rico pertama dalam sukan apa pun. [235]

Jadual berikut mempunyai senarai wanita Puerto Rika, termasuk wanita keturunan Puerto Rika, yang memenangi pingat Olimpik.


Pingat Olimpik Wanita Puerto Rika
Nombor Nama Pingat / s Sukan Tahun dan tempat Negara yang diwakili
1 Gigi Fernández Emas (2) Tenis beregu wanita 1992 Barcelona, ​​Sepanyol
1996 Atlanta, Amerika Syarikat
Amerika Syarikat
2 Lisa Fernandez Emas (3) Bola Lembut 1996 Atlanta, Amerika Syarikat
2000 Sydney, Australia
2004 Athens, Greece
Amerika Syarikat
3 Julie Chu Perak (3), Gangsa Hoki Ais Wanita 2002 Salt Lake City, Amerika Syarikat
2006 Turin, Itali
2010 Vancouver, Kanada
2014 Sochi, Rusia
Amerika Syarikat
4 Maritza Correia Perak Berenang 4 × 100 m Gaya Bebas 2004 Athens, Greece Amerika Syarikat
5 Kyla Ross Emas Gimnastik Wanita 400m 2012 London, United Kingdom Amerika Syarikat
6 Jessica Steffens Perak, Emas Polo air 2008 Beijing, China
2012 London, United Kingdom
Amerika Syarikat
7 Maggie Steffens Emas (2) Polo air 2012 London, United Kingdom
2016 Rio de Janeiro, Brazil
Amerika Syarikat
8 Laurie Hernandez Emas, Perak Gimnastik Wanita (G)
Balok Imbangan (S)
2016 Rio de Janeiro, Brazil Amerika Syarikat
9 Monica Puig Emas Tenis Perseorangan Wanita 2016 Rio de Janeiro, Brazil Puerto Rico

Jumlah pingat Olimpik
Jumlah pingat untuk Puerto Rico Emas Perak Gangsa
1 1 0 0
Jumlah pingat untuk Amerika Syarikat Emas Perak Gangsa
17 10 6 1
Jumlah pingat Emas Perak Gangsa
18 11 6 1

Setelah Taufan Maria, banyak wanita menjadi pendorong untuk memulai pembangunan semula pulau itu. Mereka telah "menuju ke kawasan banjir untuk mengasingkan orang-orang yang ditinggalkan, dan mengumpulkan dapur sup untuk memberi makan orang-orang yang lapar. Mereka telah mengumpulkan komuniti mereka untuk mendiagnosis keperluan yang paling kritikal - jalan demi jalan, gunung dengan gunung, rumah ke rumah, keluarga oleh keluarga - dan telah kembali ketika mereka mengatakan bahawa mereka akan mendapat bekalan dan sokongan. " [236] Organisasi kecil yang dipimpin oleh wanita adalah pengumpul dana dan bahkan berjalan kaki untuk mendapatkan bekalan untuk keluarga yang menderita. Mereka juga merupakan pendorong emosional bagi para korban bencana, yang menawarkan semacam kedamaian kepada masyarakat mereka yang hancur. Wanita-wanita yang sama ini telah memanggil kepemimpinan dan kejahilan yang tidak adil di Amerika Syarikat dan telah memberi kuasa kepada pulau itu ketika pemimpin mereka tidak dapat melakukannya.

Minggu wanita di Puerto Rico Sunting

Pada 2 Jun 1976, Majlis Perundangan Puerto Rico meluluskan undang-undang nombor 102 yang mengisytiharkan setiap 2 Mac "Día Internacional de la Mujer" (Hari Wanita Antarabangsa) sebagai penghormatan kepada wanita Puerto Rico. Walau bagaimanapun, pemerintah Puerto Rico memutuskan bahawa tidak wajar seminggu dan bukannya satu hari dikhaskan untuk memberi penghargaan kepada pencapaian dan sumbangan wanita Puerto Rico. Oleh itu, pada 16 September 2004, Dewan Perundangan Puerto Rico meluluskan undang-undang nombor 327, yang mengisytiharkan minggu kedua bulan Mac sebagai "Semana de la Mujer en Puerto Rico" (Minggu wanita di Puerto Rico). [237] [238]

Pada tahun 2002, Monumento a la Mujer (Monumen Wanita), sebuah patung yang memperingati sumbangan wanita Puerto Rico kepada masyarakat Puerto Rika, dilancarkan di garpu Calle Marina dan Calle Mayor Cantera, di Ponce, Puerto Rico, di sebelah Parque Urbano Dora Colón Clavell, di Barrio Cuarto. Ia menggambarkan seorang wanita muda dengan lengan kanannya terentang tinggi dan memegang gambaran kecil bumi di tangannya. Monumen itu adalah yang pertama dan, pada masa itu, satu-satunya yang seumpamanya "di Puerto Rico dan Caribbean". [239] Terdapat juga kapsul waktu (5 Ogos 1992 hingga 5 Ogos 2092) yang dikebumikan di pangkalan belakang tugu. [240] [241]

Plak dedikasi di monumen itu mempunyai tulisan yang berbunyi (Catatan: Terjemahan Bahasa Inggeris bukan sebahagian daripada prasasti itu, dan ia diberikan di sini di sebelah kanan):

Con este Monumento se honra
a la Mujer, que por su virtud,
esfuerzo y altas cualidades ha
contribuido brillantemente a
forjar la Historia dan la Cultura,
logrando asi un sitial de
igualdad en el Mundo, siendo
siempre imagen de Belleza y
transmisora ​​de la Vida.
5 de agosto de 1992

Monumen ini memberi penghormatan
Wanita, yang kerana kebajikan mereka,
usaha dan kualiti yang tinggi mempunyai
menyumbang dengan cemerlang kepada
menempa Sejarah dan Budaya,
sehingga mencapai tempat
persamaan di Dunia, menjadi
selalu menjadi imej Kecantikan dan
pemancar Kehidupan.
5 Ogos 1992

Pada 29 Mei 2014, Majlis Perundangan Puerto Rico menghormati 12 wanita terkenal dengan plak di "La Plaza en Honor a la Mujer Puertorriqueña" (Plaza dalam Penghormatan Wanita Puerto Rico) di San Juan. Mereka adalah yang pertama diberi penghormatan. Menurut plak 12 wanita berikut, yang berdasarkan kelebihan dan warisan mereka, menonjol dalam sejarah Puerto Rico. Mereka adalah: [242]

Nama Dicatat untuk Tahun dihormati
Lola Rodríguez de Tió Penyair wanita kelahiran Puerto Rico pertama yang memantapkan reputasinya sebagai penyair hebat, mempercayai hak wanita, berkomitmen untuk penghapusan perhambaan dan kemerdekaan Puerto Rico. 2014
Luisa Capetillo Penulis, penganjur buruh dan anarkis yang memperjuangkan hak pekerja dan wanita. 2014
Felisa Rincón de Gautier Wanita pertama yang dipilih sebagai Datuk Bandar ibu kota di Amerika. 2014
Sor Isolina Ferré Dikenal sebagai "Ibu Teresa dari Puerto Rico", dia menerima Pingat Kebebasan Presiden sebagai pengiktirafan atas kerja kemanusiaannya. 2014
Rebekah Colberg Dikenali sebagai "Ibu Sukan Wanita di Puerto Rico" 2014
Josefina Barceló Bird de Romero Pemimpin sivik dan ahli politik, pemimpin Parti Liberal Puerto Rico. 2014
María Libertad Gómez Garriga Pendidik, pemimpin masyarakat, dan ahli politik. Dia adalah satu-satunya anggota wanita Majlis Konstituen Puerto Rico. 2014
María Luisa Arcelay de la Rosa Pendidik, ahli perniagaan dan ahli politik. Dia adalah wanita pertama di Puerto Rico yang terpilih menjadi badan perundangan kerajaan. 2014
María Martínez Acosta de Pérez Almiroty Pendidik, wanita kelab dan wanita pertama yang dipilih sebagai senator di Puerto Rico. 2014
Julia de Burgos Penyair, penyokong kemerdekaan Puerto Rico, dan aktivis hak sivil untuk wanita dan penulis Afrika / Afro-Caribbean. 2014
Sylvia Rexach Penulis skrip komedi, penyair, penyanyi dan komposer boleros. 2014
Gigi Fernández Pemain tenis profesional, atlet kelahiran Puerto-Rika pertama yang memenangi Pingat Emas Olimpik dan yang pertama dimasukkan ke dalam Hall of Fame Tenis Antarabangsa. 2014

Pada tahun 2015, wanita berikut juga mendapat penghormatan: [243]

Nama Dicatat untuk Tahun dihormati
Rosario Ferré Ramírez de Arellano Penulis, penyair, dan esei. 2015
Ileana Colón Carlo Wanita pertama yang diberi nama Pengawal Puerto Rico. 2015
Celeste Benítez Pendidik, wartawan dan ahli politik. 2015
Velda González Pelakon, penari, pelawak, ahli politik dan bekas senator. 2015
Miriam Naveira de Merly Dia adalah wanita pertama yang berkhidmat di Mahkamah Agung Puerto Rico dan juga Ketua Hakim wanita pertama 2015

Pingat Kebebasan Presiden

Lima wanita Puerto Rico telah dianugerahkan Presidential Medal of Freedom, anugerah yang diberikan oleh Presiden Amerika Syarikat yang dianggap sebagai penghargaan awam tertinggi di Amerika Syarikat. Pingat itu mengiktiraf individu-individu yang telah memberikan "sumbangan yang sangat berjasa kepada keselamatan atau kepentingan nasional Amerika Syarikat, keamanan dunia, budaya atau usaha penting awam atau swasta yang lain". [244] [245] Wanita Puerto Rico berikut telah dianugerahkan Pingat Kebebasan Presiden:

  • Antonia Pantojas - pendidik, pekerja sosial, feminis, pemimpin hak sivil. Dianugerahkan pada tahun 1996.
  • Isolina Ferré - biarawati. Dianugerahkan pada tahun 1999.
  • Rita Moreno - pelakon, penyanyi, dan penerima EGOT. Dianugerahkan pada tahun 2004.
  • Chita Rivera - pelakon, penari, dan penyanyi. Dianugerahkan pada tahun 2009.
  • Sylvia Mendez - aktivis hak sivil. Dianugerahkan pada tahun 2011.

Suntingan Pingat Warga Presiden

Dua wanita Puerto Rico telah dianugerahkan Presidential Citizens Medal, anugerah yang diberikan oleh Presiden Amerika Syarikat yang dianggap sebagai penghargaan awam tertinggi kedua di Amerika Syarikat, kedua setelah Pingat Kebebasan Presiden yang disebutkan sebelumnya. Pingat itu mengiktiraf individu "yang telah melakukan teladan atau jasa yang baik untuk negaranya atau sesama warganya." [96] [ kegagalan pengesahan ] Wanita Puerto Rico berikut telah dianugerahkan Pingat Warga Presiden:

  • Helen Rodriguez-Trias - pakar pediatrik, pendidik, dan peneraju kesihatan awam. Dianugerahkan pada tahun 2001.
  • Victoria Leigh Soto - pendidik yang terbunuh dalam penembakan Sekolah Dasar Sandy Hook. sambil melindungi kehidupan pelajarnya. Mendapat anugerah pada tahun 2013. [246]

Edit Peringatan Perkhidmatan Pos A.S.

Dua wanita diberi penghormatan oleh Program Cap Peringatan Perkhidmatan Pos A.S. Pada 14 April 2007, Perkhidmatan Pos A.S. melancarkan setem memperingati kes Mendez lwn Westminster. [247] [248] Yang tertera di cap ialah Felicitas Mendez (nama gadis: Gomez), yang berasal dari Juncos, Puerto Rico [249] dan suaminya, Gonzalo Mendez. Pengungkapan itu berlaku semasa acara di Chapman University School of Education, Orange County, California, untuk memperingati ulang tahun ke-60 kes mercu tanda itu. [250] Pada 14 September 2010, dalam upacara yang diadakan di San Juan, Perkhidmatan Pos Amerika Syarikat memberi penghormatan kepada kehidupan dan karya sastera Julia de Burgos dengan penerbitan cap pos kelas pertama, pelepasan ke-26 dalam sistem pos Seni Sastera seri. [251] [252]

Carmen Lozano Dumler (1921–2015)
Leftenan di WACS

María Bibiana Benítez (1783–1873)
Penyair dan penulis drama pertama Puerto Rico

Mariana Bracetti (1825–1903)
Patriot dan pemimpin pemberontakan kemerdekaan Puerto Rico, El Grito de Lares pada tahun 1868

Lola Rodríguez de Tió (1843–1924)
Penyokong kemerdekaan dan pengarang versi revolusioner "La Boriqueña"

María de Pérez Almiroty (1883–1973)
Wanita pertama dipilih ke Senat Puerto Rico (1936)

Juanita García Peraza (1897–1970)
Pengasas Mita Congregation, agama yang berasal dari Puerto Rico

Lolita Lebrón (1919–2010)
Pemimpin Nasionalis Puerto Rican

Sila María Calderón
Gabenor Puerto Rico dari tahun 2001 hingga 2005

Monserrate Román
Ketua Pakar Mikrobiologi untuk projek Sistem Kawalan Alam Sekitar dan Sistem Sokongan Hidup di NASA


Hasil Penderitaan Wanita di Oregon

Pencapaian hak pilih di Oregon menyebabkan banyak perkembangan penting bagi hak kewarganegaraan wanita sepenuhnya. Setelah memilih, wanita mencari pejabat pilihan dan berusaha untuk membuat undang-undang yang akan memperbaiki keadaan bagi wanita dan menangani kesaksamaan wanita. Marian B. Towne dari Jackson County adalah wanita pertama yang terpilih ke Dewan Perwakilan Oregon pada tahun 1914, dan Kathryn Clarke dari Glendale memenangi pilihan raya khas pada Januari 1915 untuk berkhidmat di Senat Oregon. Dua bandar mempunyai dewan bandar raya wanita-Umatilla pada tahun 1916 dan Yoncalla pada tahun 1920. Perundangan pada tahun 1921 memberikan hak kepada wanita untuk duduk dalam juri. Pengundi menyetujui pilihan tempatan untuk larangan pada tahun 1914, walaupun beberapa wanita Oregon, termasuk Nan Wood Honeyman, terlibat dalam Organisasi Wanita untuk Pembaharuan Larangan, yang melobi untuk mencabut larangan.

Perubahan dalam perundangan persekutuan juga menguntungkan wanita Oregon. Seks dimasukkan sebagai kategori diskriminasi yang dilarang dalam Akta Hak Sivil 1964 dan dalam Tajuk IX kepada Akta Pendidikan 1972, yang melarang diskriminasi berdasarkan jantina di bawah mana-mana program pendidikan atau program yang menerima dana persekutuan, termasuk sukan. Oregon mengesahkan Pindaan Hak Setara (ERA) pada tahun 1973 dan mengesahkannya semula pada tahun 1977 sebagai pertunjukan sokongan dalam meneruskan kempen nasional (ERA belum disahkan). Penyokong tidak berjaya melepasi ERA negeri, tetapi pada tahun 1982 Hakim Mahkamah Agung Oregon Betty Roberts menemukan Hewitt lwn Perbadanan Tabung Insurans Kemalangan Negeri (SAIF) bahawa Artikel I, Seksyen 20 Perlembagaan Oregon - yang menyatakan bahawa "tidak ada undang-undang yang akan diluluskan yang memberikan hak atau kekebalan kepada setiap warganegara atau kelas warganegara, yang, dengan syarat yang sama, tidak menjadi milik semua warga negara" - memberikan perlindungan yang sama dan, sebenarnya, adalah klausa hak sama rata negara.

Di ketiga fasa pergerakan Oregon untuk hak pilih wanita, dari organisasi awal abad kesembilan belas dan langkah pertama, hingga aktivisme Era Progresif dengan taktik media massa baru, penggunaan inisiatif dan referendum, dan pembentukan koalisi, hingga tahap akhir kerja untuk pindaan persekutuan, penyokong hak suara Oregon memberikan sumbangan penting kepada pencapaian kewarganegaraan wanita sepenuhnya. Ketika para pemimpin berusaha untuk memasukkan konstituen di antara garis bangsa dan etnik, mereka memperoleh kejayaan tertentu, sementara halangan untuk penyertaan penuh menahan pencapaian semua wanita. Aktivis Oregon adalah peserta awal dan membantu membentuk seluruh kempen negara untuk mendapatkan suara untuk wanita. Sejarah hak pilih negara merangkumi bahagian penting dari gerakan tempatan, serantau, nasional, dan antarabangsa untuk kewarganegaraan wanita penuh yang berterusan hingga kini.

Zum gambar

Esther Pohl Lovejoy, Mac 1918. Oreg. Kesihatan & Sains Univ. Kol Sejarah. & amp Arkib Esther Pohl Lovejoy Coll., 2001-011


Nyatakan oleh Negeri Menang

Beberapa pertempuran untuk hak pilih wanita dimenangi negara demi negara pada awal abad ke-20. Tetapi kemajuannya perlahan dan banyak negeri, terutama di timur Mississippi, tidak memberikan suara kepada wanita. Alice Paul dan Parti Wanita Nasional mula menggunakan taktik yang lebih radikal untuk bekerja untuk pindaan hak suara persekutuan terhadap Perlembagaan: memilih Rumah Putih, mengadakan perarakan hak suara besar dan demonstrasi, masuk penjara. Ribuan wanita biasa mengambil bahagian dalam hal ini: misalnya, sejumlah wanita mengikat diri ke pintu gedung pengadilan di Minneapolis selama tempoh ini.


Sejenis Sejarah Ringkas Hak Wanita untuk Memilih

Saya tidak & # 39; t mengajar sejarah penuh hak pilih wanita & rsquos, atau bagaimana wanita mencapai hak undang-undang untuk memilih, sehingga saya di kolej dan mendaftar dalam pilihan mengenai sejarah wanita & rsquos. Di sana, saya belajar mengenai konvensyen hak wanita & rsquos tahun 1848 di Seneca Falls, New York, di mana 68 wanita dan 32 lelaki menandatangani Deklarasi Sentimen Elizabeth Cady Stanton & rsquos, sebuah manifesto yang dengan sengaja mencerminkan Deklarasi Kemerdekaan, frasa demi frasa, dan menyampaikan keluhan wanita & rsquos terhadap lelaki:

& ldquoDia tidak pernah mengizinkannya untuk menggunakan haknya yang tidak dapat dilupakan atas hak pilihan.

Dia memaksanya untuk tunduk pada undang-undang, dalam bentuk yang dia tidak bersuara.

Dia telah menahan dari hak-haknya yang diberikan kepada lelaki yang paling bodoh dan rendah diri - baik orang asli maupun orang asing.

Setelah melucutkan hak pertama ini sebagai warganegara, francais elektif, sehingga meninggalkannya tanpa perwakilan di ruang perundangan, dia telah menindasnya dari semua pihak.

Dia telah menjadikannya, jika berkahwin, menurut undang-undang, mati sivil.

Dia telah mengambil haknya dari harta benda, bahkan dengan gaji yang dia dapat. & Rdquo

Di Amerika Syarikat, konvensyen itu dan ajakannya untuk bertindak dianggap sebagai permulaan rasmi gerakan hak wanita & rsquos, walaupun jika anda menggali lebih mendalam tentang kata-kata wanita sepanjang sejarah, anda & # 39; mendapati para pemimpin pemikiran seperti Mary Wollstonecraft meletakkan landasan untuk falsafah feminis awal sebelum Seneca Falls. Pertempuran hak wanita untuk mengundi bermula sebelum 1848, dan ketika kami & rsquoll membincangkan, ia berakhir pada dekad A.S. selepas 26 Ogos 1920, tarikh Pindaan ke-19, yang menjamin hak & hak wanita untuk memilih, disahkan.

Namun, 72 tahun antara Seneca Falls dan pengesahan Pindaan ke-19 memberikan titik permulaan yang baik untuk memahami bagaimana wanita mencapai hak untuk memilih. Pada awalnya, sufraget (nama untuk wanita yang menganjurkan hak & hak wanita untuk memilih) dipimpin oleh Stanton dan Susan B. Anthony. Kumpulan ini, yang dikuasai oleh wanita kulit putih dan kelas menengah, melancarkan petisyen dan melobi Kongres untuk meluluskan pindaan perlembagaan yang akan membebaskan wanita. Tetapi walaupun banyak pekerjaan mereka berkaitan dengan gerakan penghapusan, hak pilih putih masih cukup rasis, dan pada awal dan kebangkitan Perang Saudara, wanita kulit hitam dan wanita warna lain membentuk organisasi hak pilih mereka sendiri, perpecahan antara kaum yang akan berlanjutan hingga ke gerakan feminis bersilang moden.

Terutama, dan indahnya, hak pilih hitam yang paling bersungguh-sungguh menganjurkan hak asasi manusia untuk semua, tanpa mengira bangsa atau jantina. Petikan dari penulis, penyair, dan pembicara awam Frances Ellen Watkins Harper pada tahun 1866 menggarisbawahi bahawa pemikiran yang meluas: & ldquoKita semua terikat bersama dalam satu kumpulan kemanusiaan yang hebat, dan masyarakat tidak dapat menginjak-injak anggotanya yang paling lemah dan lemah tanpa menerima kutukan dalam jiwanya sendiri. & rdquo Kata-katanya mewakili penyertaan seawalnya.

Maju pantas ke pergantian abad ini. Pindaan ke-13, ke-14, dan ke-15 telah disahkan, membebaskan orang-orang yang diperbudak, memberikan kewarganegaraan kepada orang-orang yang dilahirkan di tanah A.S., dan memberikan hak kepada orang kulit hitam untuk memilih & mdashat sekurang-kurangnya di atas kertas. Pergerakan hak wanita & rsquos melambatkan, ketika wanita mula memfokus pada reformasi dasar awam. Ini hanya akan meningkat lagi apabila wanita menyedari bahawa mereka masih terlalu terpinggirkan untuk membuat perubahan, terlalu tidak berdaya. Ahli politik tidak akan mendengar idea pembaharuan mereka, dan wanita, sebagai tindak balas, menyedari keperluan penting untuk pembebasan.

Suafragis abad ke-20 dipimpin di pentas kebangsaan oleh dua kumpulan: National American Suffrage Association (NAWSA) dan National Women & rsquos Party (NWP). Di bawah kepemimpinan Carrie Chapman Catt, NAWSA memfokuskan pada memerintahkan wanita di setiap negara dan melobi Presiden Woodrow Wilson dan Kongres untuk Pindaan Perlembagaan. Berjuta-juta wanita membentuk barisan mereka.

NWP lebih bersifat militan. Dipimpin oleh Alice Paul dan Lucy Burns, mereka menjemput Rumah Putih dan akhirnya ditangkap. Selain mendorong Pindaan Hak Sama, NWP mungkin paling terkenal dengan mogok makannya selama ini: Semasa dipenjarakan pada bulan Jun 1917, anggotanya melakukan mogok makan setelah ditolak status tahanan politik dan diberi makan secara paksa. Kemarahan dan sokongan orang ramai terhadap tahanan sangat luar biasa.

Sekiranya itu terdengar seperti mimpi ngeri PR bagi anda, anda betul & betul. Ia adalah. Tetapi, bukan PBR yang memaksa pemerintah & rsquos mengesahkan itu adalah usaha gabungan kedua-dua organisasi hak pilih. Pada saat Pindaan ke-19 akhirnya disahkan pada tahun 1920, 15 negara, terutama di Barat, sudah memiliki hak pilih penuh wanita. Pada yang lain, wanita mempunyai hak suara sebahagian. Pembebasan negara demi negara juga merupakan strategi politik yang kuat.

Perlu lebih dari satu tahun untuk mengesahkan Pindaan ke-19 secara rasmi, yang disahkan oleh Kongres pada 4 Jun 1919, tetapi ketika Tennessee, negara ke-36 dan terakhir perlu mencapai dua pertiga yang didambakan, akhirnya ditandatangani, ia bersejarah: Pindaan tersebut menjadi satu-satunya perpanjangan hak suara demokratik terbesar dalam sejarah negara & rsquos kita.

Yang mengatakan, apa yang diperingati 26 Ogos adalah saat itu dan, sebenarnya, hanya itu. Selembar kertas yang mengatakan wanita boleh memilih. Dekad-dekad yang lalu tidaklah mudah, terutama bagi wanita berwarna, yang menghadapi diskriminasi sepanjang pergerakan hak pilih & mdashat tangan hak pilih putih, tidak kurang & mdashand kini tidak pasti sama ada hak mereka akan dihormati. Mereka tidak & rsquot.

Walaupun Pindaan ke-19 menyatakan negara tidak dapat melakukan diskriminasi dalam pengundian berdasarkan jantina, cukai undian, ujian literasi, dan rasisme dan keganasan secara terang-terangan menjauhkan lelaki dan wanita kulit hitam di Selatan dari pemilihan, dan penduduk asli Amerika dan pendatang Asia hampir tidak dianggap sebagai warganegara. Dengan kata lain, sama seperti Akta Hak Sivil 1964 tidak membanteras perkauman dan Obergefell lwn Hodges tidak menghalang penjual untuk menolak kek perkahwinan pasangan sesama jenis, pindaan itu tidak mengubah budaya. Prasangka berterusan.

Semasa kita meraikan seratus tahun Pindaan ke-19 pada tahun 2020, penting untuk diingat bahawa & ldquorights & rdquo di Amerika Syarikat, dan di seluruh dunia, sering diperlakukan seperti janji kempen dan bukannya kontrak yang mengikat, dan budaya perkauman dan seksisme mengurangkan atau semua- menghalangi apa sahaja undang-undang yang berlaku untuk melindungi kumpulan yang dilucutkan hak.

Sudah tentu ada yang patut diraikan. Pindaan ke-19 adalah baik. Tetapi kebenaran sejarah dan menyakitkan adalah bahawa tidak semua orang yang memperjuangkan Pindaan ke-19 mahu semua wanita diberikan kebebasannya, dan sejak itu banyak orang yang melarang wanita menikmati kebebasannya sepenuhnya. Ini adalah kebaikan yang tidak lengkap, tetapi batu loncatan untuk tetap bersyukur.


Sejarah Ringkas Hak Sivil di Amerika Syarikat

Sebelum berlakunya Pindaan ke-19 pada 18 Ogos 1920, banyak negeri di A.S. tidak membenarkan wanita memilih. Gerakan nasional untuk mendapatkan suara bagi wanita dimulai pada tahun 1848 di New York, dengan penghapusan Elizabeth Cady Stanton dan Lucretia Mott. Bahawa diperlukan 70 tahun untuk gerakan sufagis membuahkan hasil melalui pindaan ke-19 yang menunjukkan beberapa isu, iaitu sangat sukar untuk mendapatkan pindaan yang diluluskan dua, bahawa sangat sukar untuk memberikan hak kepada wanita sebagai sebuah kumpulan yang secara tradisional menjadi tunduk pada tiga, iaitu faktor-faktor seperti perang saudara dan memastikan orang kulit hitam mendapat hak untuk memilih sesudahnya adalah keutamaan yang mendahului dan memperlambat prosesnya.

Gerakan sufagis bukan tanpa masalahnya sendiri - beberapa sufagetis tidak bersedia melayan gagasan membenarkan wanita kulit hitam hak memilih. Terdapat kebencian dalam gerakan hak pilih atas Pindaan ke-15 dan hakikat bahawa lelaki kulit hitam diberi hak untuk memilih di hadapan wanita. Sufragettes seperti Francis E. Willard, presiden Kesatuan Kristian Wanita dan Wanita, pergi ke mahkamah wanita kulit putih Selatan dengan mengorbankan orang kulit hitam dengan menggambarkan orang kulit hitam sebagai orang yang beralkohol bersedia menyerang wanita. Meskipun bersahabat dengan banyak orang kulit hitam, Willard tidak takut untuk memfitnah mereka untuk mendapatkan sokongan dengan mereka yang akan membantunya mendapatkan suara untuk wanita. Ini mendorong pertikaian yang cukup besar antara dia dan hak pilih seperti Ida B. Wells. Suara hak suara lain merasakan keganasan adalah cara terbaik untuk menyampaikan pendapat mereka, yang menyebabkan beberapa anggota kumpulan ditangkap dan menjalani hukuman penjara.


Hak Wanita untuk Mengundi: Sejarah

Gerakan hak pilih wanita bermula pada tahun 1848 ketika sekumpulan wanita bertemu di Seneca Falls New York. Wanita-wanita ini mengeluarkan apa yang dikenal sebagai Deklarasi Sentimen dan Resolusi, dan 11 poin. dokumen yang menggariskan permintaan untuk hak yang sama. Semua artikel Deklarasi diluluskan kecuali hak untuk memilih. Diyakini secara meluas pada masa itu, bahawa wanita secara fizikal dan mental lebih rendah daripada lelaki, dan oleh itu tidak boleh memiliki hak untuk memilih.

Konvensyen Seneca Falls dianjurkan oleh sekumpulan wanita yang telah aktif dalam gerakan antislavery. Apabila mereka ditolak sebagai perwakilan ke konvensyen penghapusan kerana seks, mereka berjanji akan mengalihkan perhatian mereka kepada hak wanita. Konvensyen ini menarik banyak perhatian dari akhbar, kebanyakannya negatif. Salah seorang penganjur, Elizabeth cady Stanton, mengalu-alukan perhatian negatif. Dia berkata & # 8220Mungkin wanita mula berfikir dan lelaki ketika lelaki dan wanita memikirkan soalan baru mereka langkah pertama diambil. Kerana keterlibatan mereka dalam gerakan penghapusan, wanita belajar mengatur, mengadakan perjumpaan umum, dan menjalankan kempen petisyen. Sebagai golongan pemansuh, wanita pertama kali mendapat hak untuk berbicara di khalayak ramai, dan mereka mula mengembangkan falsafah mengenai tempat mereka sendiri dalam masyarakat. Apabila pindaan ke-15, yang memberi lelaki kulit hitam kuasa untuk memilih, disahkan wanita menjadi marah. Julia Ward Howe berkata & # 8220 Buat pertama kalinya, kami melihat & # 8230 setiap lelaki Negro memerintah setiap wanita kulit putih.

Ini seolah-olah saya adalah kezaliman yang tidak dapat ditoleransi. & # 8221 Setelah pindaan kelima belas diluluskan, gerakan hak pilih wanita telah menarik perhatiannya ke arah mendapatkan hak untuk memilih negeri mengikut negeri. Susan B. Anthony, pemimpin pergerakan itu, bertemu dengan ahli perniagaan kaya bernama George Francis Train ketika berkempen di Kansas. Dia menawarkan wang untuk melancarkan surat khabar hak pilih. Sebagai balasannya dia akan dibenarkan menulis ruangan mengenai ekonomi. Oleh itu Revolusi dilahirkan. Motto & # 8220Menjadi lelaki, hak mereka dan tidak lebih daripada wanita, hak mereka dan tidak kurang. & # 8221 Lucy Stone dan sekelompok hakim konservatif melepaskan diri dari Persatuan hakim wanita & # 8217 Nasional Anthony & mengasaskan Wanita Amerika Persatuan Suffrage. NWSA menarik wanita muda dan lebih radikal yang bekerja untuk pindaan perlembagaan untuk mendapatkan suara. AWSA mengarahkan usahanya untuk mendapatkan negara yang memberi hak wanita untuk memilih. Anthony percaya bahawa ini akan memakan masa terlalu lama dan mengadili pengadilan untuk menyatakan bahawa pengundian adalah hak semua rakyat. Dia mendasarkan kepercayaan ini pada kenyataan bahawa pindaan ke-14 menjadikan wanita sebagai warganegara. Pada tahun 1872 dia pergi ke pemilihan dan memberikan suara untuk presiden. Dua minggu kemudian dia ditangkap kerana mengundi secara haram. Virginia Minor, seorang teman Anthony & # 8217 dan presiden Missouri Woman Suffrage Association, cuba mengundi pada tahun 1872. Pendaftar pilihan raya menolak untuk membiarkannya membuang baletnya, jadi dia membawa gugatan ke atas mereka. Dia mendakwa bahawa mereka telah mengganggu haknya sebagai warganegara untuk memilih. Mahkamah Agung memutuskan bahawa Perlembagaan & # 8220 tidak memberikan hak hak pilih kepada sesiapa pun, dan bahawa perlembagaan dan undang-undang beberapa negeri yang memberikan kepercayaan penting itu kepada lelaki sahaja tidak semestinya terbatal. & # 8221

Maksudnya bahawa Perlembagaan tidak memberikan hak untuk memilih kepada semua orang dan bahawa perlembagaan dan undang-undang negeri yang hanya membenarkan lelaki memilih tidak semestinya tidak sah. Pada tahun 1878 Senator Aaron Sargent dari California akhirnya memperkenalkan usulan pindaan keenam belas yang banyak disebut oleh Pindaan Anthony. Pindaan ini menyatakan & # 8220Hak warganegara Amerika Syarikat untuk memilih tidak boleh dinafikan atau disimpulkan oleh Amerika Syarikat atau mana-mana negara kerana seks. & # 8221 Pindaan ini tetap tidak berubah dan tidak dihuraikan selama empat puluh dua tahun walaupun kedua-duanya jawatankuasa Dewan dan Senat menyokongnya. Ada yang berpendapat bahawa pindaan itu akan memusnahkan rumah dan memecah keluarga. Yang lain berpendapat bahawa undi itu akan merendahkan wanita. Senator George C.Vest menjelaskan mengapa dia merasa seperti ini, & # 8220Ia akan membawanya turun dari alas tempat dia hari ini, dipengaruhi olehnya yang lembut dan ramah membelai tindakan suaminya terhadap yang baik dan yang murni. & # 8221 Sementara itu, tidak ada yang mengerikan akibat yang diramalkan oleh anti-hakim telah berlaku di beberapa negeri di mana wanita mengundi.

Pada tahun 1869 Wilayah Wyoming mengadopsi perlembagaan yang memberikan hak kepada lelaki dan wanita untuk memilih. Ketika mereka meminta untuk bergabung dengan kesatuan, mereka ditekan untuk membuang hak wanita untuk memilih. Wyoming tetap tegas dan bahkan menggunakan motto & # 8220Amerika akan menjadi tempat tinggal yang lebih baik ketika wanita pergi ke tempat pengundian. & # 8221 Hingga awal tahun 1900-an, hanya beberapa negeri, semuanya di barat, telah memberikan hak kepada wanita untuk memilih . Pada masa ini kedua-dua organisasi telah bergabung untuk membentuk National American Suffrage Association. Pada 4 Jun 1919, wanita akhirnya diberi hak untuk memilih. Kongres mengesahkan pindaan Perlembagaan ke-19 yang menyatakan bahawa tidak ada warganegara yang dapat dinafikan hak untuk memilih & # 8220 atas akaun seks & # 8221. Kemenangan ini bukan hanya untuk wanita, tetapi untuk demokrasi dan prinsip kesaksamaan di mana negara besar kita didirikan.

Bantu Kami Memperbaiki Senyumnya dengan Esei Lama Anda, Perlu Beberapa saat!

-Kami mencari esei, makmal dan tugasan sebelumnya yang anda mahukan!

Pengarang: William Anderson (Pasukan Pengarang Pekerja Sekolah)

Tutor dan Penulis Bebas. Guru Sains dan Kekasih Esei. Artikel terakhir dikaji: 2020 | Institusi St. Rosemary © 2010-2021 | Creative Commons 4.0


Di peringkat provinsi, beberapa wanita di Kanada dapat memilih mulai tahun 1916. Suffrage berkembang ke peringkat persekutuan selama beberapa tahun ke depan: Pada tahun 1917 jururawat dan wanita dalam angkatan bersenjata dapat memilih, maka wanita yang ayah, suami, atau putra mereka melayani di luar negara. Pada tahun 1918 undang-undang diluluskan untuk memperluas hak pilih kepada warga wanita, tidak termasuk wanita Asia-Kanada dan wanita Negara Pertama, yang masing-masing tidak memenangi hak memilih sehingga tahun 1940-an dan 1960.

Wanita bukan pribumi di Australia mendapat hak untuk memilih mulai tahun 1895, ketika negara Australia Selatan meluluskan hak pilih jajahan dan seluruh negeri, di samping hak untuk memilih parlimen. Pada tahun 1899, hak suara negara berkembang ke Australia Barat.

Pada tahun 1902, wanita bukan peribumi memenangi hak untuk memilih di peringkat persekutuan dengan berlakunya Commonwealth Franchise Act. Orang Asli Australia tidak mendapat hak persekutuan untuk memilih sehingga tahun 1962.


Tonton videonya: Apa kata Rakyat setelah setahun kerajaan Pakatan Harapan mentadbir negara?