Kes barah tertua ditemui di Sudan

Kes barah tertua ditemui di Sudan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sepasukan ahli arkeologi telah menemui di Sudan rangka seorang lelaki yang menderita barah lebih dari 3,000 tahun yang lalu, yang menjadikan individu itu kes tertua menderita penyakit ini.

Kajian mengenai jenazah telah menunjukkan bukti karsinoma metastatik dari tumor malignan di tisu lembut klavikula, bilah bahu, lengan, tulang belakang, tulang rusuk, pelvis, dan tulang paha.

Perkaitan penemuan ini adalah bahawa ia membolehkan para saintis mengesan penyebab barah yang mendasari yang mungkin berlaku. Ini dapat memberikan pandangan baru yang sangat penting mengenai evolusi barah pada masa lalu. "Pengetahuan yang diperoleh dari peninggalan arkeologi manusia dapat memberi sumbangan besar kepada pemahaman evolusi dan sejarah banyak penyakit moden, pengetahuan yang juga sangat penting bagi doktor dan untuk penyelidikan semasa"dia menunjuk Pengikat Michaela, pengarang utama kajian yang menggali dan memeriksa kerangka.

Penyelidikan ini dapat dilakukan berkat sumbangan dari Leverhulme Foundation yang bertujuan untuk menyelidiki “Kesihatan dan diet di Nubia kuno melalui perubahan politik dan iklim”.

Kerangka itu berasal dari lelaki dewasa berusia antara 25 dan 35 tahun dan telah diperiksa menggunakan sinar-X dan mikroskop elektron imbasan. Pemeriksaan ini telah menunjukkan gambaran lithics yang jelas, iaitu lubang dan luka yang merosakkan pada tulang, dan setelah kerja yang dilakukan oleh pakar dari University of Durham, sebuah diagnosis karsinoma metastatik. Bentuk lesi tulang hanya sesuai dengan barah tisu lembut asal-usul mustahil ditentukan hanya melalui tulang.

Walau bagaimanapun, beberapa hipotesis dipertimbangkan berkaitan dengan faktor genetik, parasit, atau pendedahan kepada asap api unggun. Juga tidak dapat menentukan apakah lelaki itu kehilangan nyawanya kerana barah. Memang benar bahawa remaja lelaki yang relatif dapat membuatnya kelihatan tidak biasa bahawa dia segera menderita metastasis tulang, tetapi tidak diketahui apakah penyebab utama barah manusia mempengaruhi dengan cara yang sama dan pada kelajuan yang sama seperti yang berlaku sekarang.

Sebelum kes ini, dua kemungkinan kemungkinan kanser metastatik sebelum milenium pertama SM. Walau bagaimanapun, asal-usul peninggalan dari penggalian dari awal abad ke-20, di mana hanya tengkorak yang disimpan, membuat diagnosis yang menentukan tidak mungkin dilakukan. Ini menjadikan kerangka Sudan sebagai contoh tertua di dunia. individu dengan barah metastatik.

Kecekapan Bukti Bukti Sangat Kanser pada Manusia Purba telah menimbulkan idea bahawa barah adalah penyakit dalam kehidupan moden; dikaitkan dengan gaya hidup dan jangka hayat yang lebih lama.

Kehidupan nenek moyang kita yang lebih pendek dan persekitaran yang sangat berbeza menjadi faktor penyebabnya jelaskan tidak adanya ujian barah pada zaman dahulu. Sebaliknya, diagnosis barah pada kerangka manusia tetap menjadi tugas yang rumit kerana rongga kecil yang disebabkan oleh metastasis dapat dengan mudah disalah anggap sebagai kerosakan yang dihasilkan setelah kematian atau oleh penyakit lain, atau hanya diabaikan.

Daripada bidang epidemiologi dan seterusnya, hanya sedikit yang diketahui mengenai evolusi barah dalam masyarakat manusia pada masa lalu, walaupun terdapat beberapa rujukan teks. The Edwin Smith Papyrus dari tahun 1600 SM menerangkan rujukan pertama yang diketahui mengenai keradangan seperti tumor di payudara. Ia dianggap sebagai gambaran pertama mengenai barah.

The Ladang minyak Amara West, di mana kerangka itu dijumpai, terletak di Sungai Nil, 750 kilometer ke hilir dari ibu kota Sudan, Khartoum. Penempatan ini didirikan sekitar 1300 SM sebagai fokus pentadbiran baru untuk kawalan pharaonic Mesir di Nubia Atas.

Projek ini diketuai oleh British Museum, bekerjasama dengan Sudan National Museum and Antiquities Corporation.Amara West adalah komuniti petani dengan sara hidup berdasarkan penanaman bijirin dan ternakan, walaupun disatukan ke dalam bidang perundingan pharaonic.

Kerangka itu ditemui pada Februari 2013 dari sebuah kubur yang terletak di Tanah Perkuburan Timur Laut Amara Barat.

Seni bina makam menunjukkan bahawa pada masa itu unsur budaya pharaonic digabungkan, seperti keranda yang dicat atau barang pengebumian; dengan budaya Nubian, seperti gundukan rendah yang menandakan kubur.

Penemuan ini sangat penting, baik untuk pengetahuan tentang dunia kuno dan untuk memahami epidemiologi dan evolusi barah. Data yang diperoleh sangat berguna untuk menyumbang kepada pengetahuan mengenai penyakit ini hari ini; serta memahami atau mengetahui bagaimana terapi melawan barah, salah satu masalah kesihatan utama di dunia, harus dikembangkan.

Imej Kredit: Muzium British

Madrilenian atau Cantabrian. Kalkulator atau impulsif. Melamun atau realistik. 23 tahun atau 12. Bola sepak atau kedai. Kewartawanan yang benar: Anda harus mengetahui kisahnya secara mendalam, ini adalah satu-satunya cara untuk tidak melakukan kesalahan yang sama pada masa lalu


Video: The. mission in Sudan is warning of an impending food crisis in the south, with failed rains and