Makam zoroaster dijumpai di China

Makam zoroaster dijumpai di China


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ahli arkeologi dari Akademi Sains Sosial China mendakwa telah menggali kubur zoroaster kuno di Dataran Tinggi Pamir sebelah barat Wilayah Autonomi Xinjiang Uygur.

Penemuannya Ia terletak di Tajik Taxkorgan, Daerah Otonomi Xinjiang, wilayah jiran Afghanistan dan Pakistan, pada ketinggian lebih dari 3.000 meter.

Menurut temu janji karbon, kubur itu dibina 2,500 tahun yang lalu pada musim bunga dan musim luruh. Mereka diletakkan di atas pelantar, dengan deretan batu-batu hitam dan putih mengikuti sinar matahari. "Garis-garis batu yang menyerupai sinar matahari melambangkan cahaya dan kegelapan, baik dan buruk. Mereka adalah elemen asas dalam teori Zoroaster dan doktrinnya"Kata Wu Xinhua, pengarah pasukan arkeologi.

Juga dijumpai di kubur tersebut adalah bekas api, berdiameter kira-kira 30 cm, dengan kerikil terbakar di dalamnya. Ia boleh menjadi barang tembikar tertua seumpamanya yang pernah dijumpai.

Yang lain ciri-ciri kubur zoroastrian mereka termasuk situasinya di tanah terbuka dan tinggi dengan air di depan, dan dengan gunung di belakang. Selanjutnya, jenazah tampaknya telah digali dan digali kembali, seperti yang ditunjukkan oleh kebiasaan Zoroaster.

Mereka juga telah dijumpai pelbagai jenis objek seperti sisir buluh, pakaian sutera, kain wol, dan manik batu akik dari Mesopotamia. Beberapa artikel berasal dari China selatan dan timur, tetapi yang lain berasal dari Parsi (Iran moden) atau Asia Tengah, yang menunjukkan bahawa Zoroastrianisme dapat timbul di persimpangan budaya ini di tengah-tengah Dataran Tinggi Pamir. "Sekiranya benar, ini adalah perkara paling penting dalam penemuan"Kata Wu.

Zoroastrianisme Ini adalah salah satu agama tertua di dunia yang didasarkan pada dualisme antara kebaikan dan kejahatan, dan dalam pemujaan api dalam kehidupan setelah kematian, yang akan menjelaskan keramik dengan batu terbakar yang terdapat di kubur.

Saya sekarang sedang belajar Jurnalisme dan Komunikasi Audiovisual di Universiti Rey Juan Carlos, yang membuat saya cenderung ke arah bahagian antarabangsa, termasuk belajar bahasa. Atas sebab ini, saya tidak menolak mendedikasikan diri untuk mengajar. Saya juga suka berlatih fizikal dan menghabiskan masa yang menyenangkan untuk berbual dengan kenalan saya dan orang baru. Akhir sekali, saya menikmati perjalanan untuk mengetahui budaya asli setiap wilayah di dunia, walaupun saya mengakuinya sebelum ini Saya perlu mencari seberapa banyak yang mungkin mengenai tempat yang akan saya lawati, untuk menikmati pengalaman sepenuhnya.


Video: Who are the Zoroastrians? History of Irans Oldest Religion