Paus Celestine V tidak dibunuh

Paus Celestine V tidak dibunuh


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pietro Angeleri di Murrone Dia dilahirkan di Molise, sebuah wilayah di utara Itali, yang memasuki ordo Benediktin sebagai seorang bhikkhu pada tahun 1232, di biara Santa Maria di Faifoli. Sejak awal dia menunjukkan dirinya berkaitan dengan penyucian rohnya melalui kekurangan kesenangan dan pantang kebendaan.

Dalam 1239 memutuskan untuk menjadi pertapa, dan menempatkan kediamannya di sebuah gua di Gunung Morrone, di mana dia tetap terasing sepenuhnya dari dunia selama 5 tahun.

Kemudian berpindah ke gua lain di sebuah gunung di wilayah Abruzzo, di mana ia mendirikan dengan dua orang sahabat, urutan orang Celestin pada tahun 1244.

Pada masa itu kekosongan kepausan wujud di gereja katolik kerana tidak ada kesepakatan mengenai siapa yang harus menduduki kerusi Saint Peter. Setelah pertimbangan yang sukar, mereka memutuskan bahawa orang terbaik untuk mengakses kedudukan itu Pietro Angeleri, yang dinobatkan di kota L´Aquila. Dia berusaha melarikan diri dari takdir mautnya, tetapi itu tidak mungkin, kerana kira-kira 200,000 orang datang ke gunung setelah mengetahui janji temu. Dia tidak ingin pindah ke Roma, seperti tradisi kepausan, dan mendirikan markasnya di Naples.

Ia dipanggil Celestino V, tetapi keperibadiannya sangat pendek. Selepas lima bulan memutuskan bahawa dia tidak bersedia untuk bertindak sebagai Paus dan dia mahu kembali ke kehidupan pertapa yang dulu. Berunding dengan pakar undang-undang kanun mengenai pengunduran dirinya, dia memutuskan bahawa satu-satunya cara adalah dengan membuat undang-undang yang akan memungkinkannya untuk melepaskannya. Dia berbuat demikian. Jawatannya cepat diisi oleh kardinal Benedict Caetani, yang mengambil nama Boniface VIII.

Paus yang baru memutuskan untuk pindah ke Rom, tetapi keinginannya adalah demikian Celestino akan menemani anda, kerana dia takut musuh-musuhnya akan mengungkapkan kebangkitannya. Setelah penolakan Celestino dan percubaannya yang gagal untuk melarikan diri ke Gunung Morrone, dia ditangkap dan dipenjarakan di Fumone Castle. Mal tinggal di sarangnya selama sepuluh bulan, hingga kematiannya.

Sehingga baru-baru ini, Celestino dipercayai dibunuh dengan paku di kepala, kerana tengkoraknya mempunyai lubang persegi di bahagian depan. Tetapi kajian terbaru menunjukkan bahawa luka ini diberikan pada kerangka bertahun-tahun kemudian, ketika tidak ada lagi kulit yang terlibat. Oleh itu, salah seorang pencuri yang telah menodai jenazahnya sepanjang sejarah, yang telah banyak, mesti membuat celah tersebut.

Salah satu sebab yang mungkin menyebabkan berlubang tengkorak adalah bahawa tertulis dalam sejarah bahawa lelaki ini dibunuh, dan tidak mati oleh kematian semula jadi. Yang jelas adalah kematiannya disebabkan oleh Bonifacio, disebabkan oleh kondisi-kondisi di bawah manusia yang ditanggungnya selama kurungan.

Hampir lulus dalam Periklanan dan Perhubungan Awam. Saya mula menyukai sejarah di sekolah menengah tahun 2 terima kasih kepada seorang guru yang sangat baik yang membuat kita melihat bahawa kita harus mengetahui masa lalu kita untuk mengetahui di mana masa depan membawa kita. Sejak itu saya tidak berkesempatan untuk menyelidiki lebih banyak mengenai apa yang ada dalam sejarah kita, tetapi sekarang saya dapat menangani masalah itu dan membagikannya kepada anda.


Video: The Churchs most spectacular papal tomb restored