Kajian DNA mendedahkan asal usul tamadun Minoan

Kajian DNA mendedahkan asal usul tamadun Minoan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Yang baru Kajian DNA telah mendedahkan bahawa orang Mino di pulau Crete adalah orang asli Eropah, fakta yang membuka kembali perdebatan mengenai asal usul budaya ini. Kajian mengatakan bahawa asal-usul tamadun kuno ini bersifat tempatan, ia tidak berasal dari tempat lain, sementara kajian lain menentukan bahawa ia berasal dari Afrika atau Timur Tengah.

Ahli arkeologi Britain Sir Arthur Evans adalah yang pertama berkonsepkan orang Minoans setelah menemui istana Zaman Gangsa di Knossos (Kreta) dan yang mendedahkan bahawa kota-kota itu dibina setelah kematian Raja Minos, yang menurut legenda, memerintahkan sebuah labirin dibina di pulau itu untuk melindunginya dari minotaur ( separuh lelaki, separuh lembu).

Evans berpendapat bahawa orang Mino adalah orang Mesir yang melarikan diri dari Delta Nil penaklukan raja selatan 5,000 tahun yang lalu yang menuntut persamaan antara seni Minoan dan Mesir. Sementara itu, pakar lain mempertaruhkan asal Palestin dan Syria.

Dalam kajian baru ini, Profesor Stamatoyannopoulos menganalisis DNA pergigian 37 orang Mino yang dikebumikan di Lassithi Plateau sejak pertengahan Minoan (berusia 3,700 tahun). Hasilnya telah dibandingkan dengan data yang serupa dari 135 populasi kuno dan moden, secara genetik menolak asal-usul Minoan di Mesir, Libya dan Arabia.

The DNA orang Minoa kuno ia lebih mirip dengan populasi Eropah, yang menonjolkan pertalian genetik yang lebih besar dengan penduduk Sardinia dan Iberia pada Zaman Gangsa, dan dengan Scandinavia dan Perancis pada era Paleolitik. Mereka juga menunjukkan persamaan dengan penduduk Lassithi sekarang, fakta yang sangat ingin tahu bagi ahli genetik.

Menamatkan kajian, orang Minoans berkembang secara tempatan dan mungkin datang ke pulau itu pada zaman Neolitik 9,000 tahun yang lalu. “Orang-orang Mino adalah orang-orang Kreta Eropah walaupun mereka mempunyai pengaruh artistik dari orang lain, melihat Mediterania bersama, tidak pernah terpisah. Oleh itu, kami telah menunjukkan bahawa berkat DNA, ahli arkeologi dapat dibantu dengan berkesan untuk meletakkan sesuatu di tempat merekaSeru Profesor Stamatoyannopoulos.

Hampir lulus dalam bidang Pemasaran dari Universiti Rey Juan Carlos, gelar yang dipilih oleh panggilan sebagai minat yang baik untuk komunikasi dan penagih yang hebat untuk terus menganalisis setiap tempat iklan yang disampaikan kepada saya. Sangat perfeksionis ... sangat kreatif ... dan sangat, sangat gelisah. Saya hidup dari khayalan, jadi saya dapat membawa idea dan sudut pandangan yang berbeza.Saya suka melukis dan apa sahaja yang berkaitan dengan reka bentuk, artis yang kecewa. Ingin tahu tentang semua perkara kuno dan pencinta Mesir selama saya ingat; Mesir bertanda pada kulit saya. Walaupun saya bukan sejarawan, Red Historia memberi saya peluang untuk berkongsi minat ini dan membuat anda merasakan keprihatinan yang sama seperti yang saya rasakan.


Video: What on Earth Happened to the Phoenicians?