Adegan Sosial Terhangat di Amerika Selatan Abad ke-19

Adegan Sosial Terhangat di Amerika Selatan Abad ke-19


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Semasa Almanzo Wilder membawa Laura Ingalls ke sekolah nyanyian di sebuah kota kecil di South Dakota pada tahun 1884, mereka menyanyikan lagu, berlatih timbangan dan belajar untuk menyelaraskan. Ternyata mereka juga selaras dengan cara lain. Masa pendek di sekolah nyanyian adalah sebahagian daripada pacaran pasangan itu, dan mereka berkahwin tidak lama kemudian. Pengarang the Little House on the Prairie siri bukan satu-satunya yang belajar muzik - atau jatuh cinta - di sekolah nyanyian. Jauh sebelum paduan suara sekolah menjadi perkara penting, sekolah nyanyian menawarkan kursus kemalangan secara harmoni, teori muzik dan, bagi beberapa orang, percintaan.

Sekolah nyanyian sudah usang sekarang, tetapi bagi peserta abad ke-19 seperti Laura, mereka memberi peluang yang sangat jarang untuk melonggarkan, bersosial dan belajar sesuatu tentang muzik. Tetapi mereka tidak memulai seperti itu — sebaliknya, mereka bermula di gereja-gereja yang paling keras di jajahan Amerika.

New England abad ke-18 mempunyai banyak gereja Calvinis yang ketat. Dan gereja-gereja mempunyai masalah besar: muzik yang mengerikan. Walaupun Protestan sebenarnya dapat berpartisipasi dalam kebaktian gereja dan bukannya menonton dalam diam, mereka tidak mendapat catatan manis ketika mereka melakukannya.

Sebahagian masalahnya adalah kurangnya paduan suara, alat muzik dan lagu-lagu nyanyian. Daripada menyanyikan lagu sepanjang masa, jemaat mengikuti pemimpin lagu. Pemimpin itu akan menyanyikan satu lagu capella — selalunya dari sebuah himne primitif seperti Bay Psalm Book, buku pertama yang dicetak di Amerika — dan jemaah akan menyanyikannya kembali.

Tetapi praktik itu, yang dikenal sebagai "berbaris," menghasilkan nyanyian yang luar biasa. Menteri yang tidak puas hati membandingkan muziknya dengan suara melolong. "Tanpa instrumen untuk mengatur dan mengikuti lagu, atau paduan suara untuk memberikan dukungan vokal," tulis sejarawan muzik David W. Music, "tempo ... menjadi lebih lambat dan lambat." Jelas, gereja memerlukan beberapa meriah - dan beberapa pendidikan muzik formal.

Mereka mendapati keselamatan muzik mereka dalam bentuk lulusan universiti muda dengan latihan muzik. Jijik dengan raket itu, mereka mengajarkan jemaah mereka sendiri untuk melodi alternatif untuk lagu-lagu pujian. Kemudian mereka mula melakukan perjalanan dari bandar ke bandar, mengajar jemaah jiran bagaimana menyanyi.

Lama kelamaan, konsep itu berkembang dari gereja dan ke ruang sekular seperti sekolah dan kedai. Sekolah nyanyian menjadi institusi sosial yang disayangi. Konsepnya mudah: Dalam tempoh dua hingga empat minggu, master menyanyi dalam perjalanan akan menyusun penyanyi menjadi soprano, alto, tenor dan bass dan mengajar mereka asas-asas teori muzik dan nyanyian penglihatan. Daripada menamakan nota dengan huruf seperti C dan F, pelajar menggunakan solfege - amalan memberi nama nota seperti sol dan la. Guru juga menggunakan sistem catatan bentuk, yang memberikan setiap nota bentuk yang berbeza.

Oleh kerana notasi muzik menjadi lebih rumit, begitu juga muzik yang dinyanyikan oleh penyanyi baru. Sekolah nyanyian mengembangkan jenis lagu tersendiri yang disebut fuging tunes. Pujian empat bahagian ini diiklankan sebagai lebih baik daripada muzik popular. Tetapi para pengarang nyanyian yang lain secara bijak menggabungkan melodi popular dengan teks-teks suci, menciptakan lagu-lagu yang bersifat keagamaan dan menyenangkan di telinga.

Tidak semua orang menyukai gaya nyanyian baru. Lagu-lagu yang digemari dipandang rendah oleh golongan elit sosial, terutama ketika sekolah nyanyian tersebar ke Amerika Selatan. Sebuah editorial majalah 1845 mengejek sekolah nyanyian sebagai "ciri yang paling memalukan dan penyebab utama keadaan muzik ilmiah yang rendah di antara kita." Tetapi bagi orang-orang di daerah luar bandar dan miskin, sekolah nyanyian adalah satu-satunya kesempatan untuk mempelajari teori, pendidikan, dan persembahan muzik.

Ada alasan lain untuk menantikan sekolah nyanyian — ini adalah tempat yang bagus untuk pergi pacaran.

Beberapa tempat di mana lelaki dan wanita boleh bercampur secara terbuka ada pada masa itu, dan orang muda memberi peluang untuk saling mengenali di khalayak ramai. Ketika latihan ini berkembang, sekolah-sekolah nyanyian menjadi terkenal sebagai tempat percintaan dapat berkembang - dan orang-orang seperti Laura Ingalls Wilder memanfaatkan sepenuhnya peluang langka untuk menikmati malam menggoda, muzik dan bersenang-senang.

Sekolah nyanyian yang menghiburkan dan mendidik yang tersebar di Selatan. Hari ini, sekolah nyanyian terutama merupakan institusi Selatan, terima kasih sebahagiannya Keharmonian Selatan, sebuah buku sekolah nyanyian yang sangat terkenal yang diterbitkan pada tahun 1835. Buku ini adalah yang pertama memasangkan kata-kata ke "Amazing Grace" dengan lagu yang paling popular, mencipta sejenis singkatan muzik yang masih menjadi sebahagian daripada identiti Selatan hari ini.

Begitu juga sekolah nyanyian. Setelah beberapa dekad, mereka kembali ke tradisi keagamaan dan masih boleh ditemui di Primitive Baptist dan gereja-gereja lain hari ini. Formatnya sedikit berubah — sekolah nyanyian sekarang berbentuk bengkel atau diadakan di bangunan bebas — tetapi kurikulumnya hampir sama.

Sekolah nyanyian mempunyai warisan lain: pendidikan muzik awam. Sebagai Lowell Mason, salah seorang pengajar sekolah nyanyian paling popular pada abad ke-19, mengembara ke negara ini mengajar nyanyian, dia menjadi yakin bahawa sistem sekolah yang baru lahir di Amerika harus merangkumi muzik. Setelah bertahun-tahun mengajar muzik di Selatan, dia kembali ke tanah airnya, New England. Pada tahun 1838, dia berjaya melobi Boston Public Schools untuk memasukkan muzik vokal ke dalam kurikulum mereka. Mason menghabiskan sepanjang hidupnya mengajarkan guru muzik, dan dengan kematiannya pada tahun 1872, muzik telah disatukan ke banyak sekolah.


Gaya Hidup dan Trend Sosial 1900-an: Gambaran keseluruhan

Amerika Syarikat menumpahkan banyak gaya, tradisi, dan kepercayaan abad kesembilan belas ketika memasuki era moden. Amerika pada tahun 1900 jauh berbeza dengan ekonomi berasaskan pertanian di luar bandar yang dihuni oleh Anglo-Saxon seratus tahun sebelumnya. Negara ini menjadi semakin urban, dan kotanya dipenuhi pendatang dari negara-negara di seluruh dunia. Pendatang dan anak-anak mereka menyumbang sebahagian besar penduduk di bandar-bandar seperti Cleveland, Ohio Chicago, Illinois New York, New York Pittsburgh, Pennsylvania dan St. Louis, Missouri. Sebilangan besar orang Amerika yang baru tiba ini tidak dapat membaca dan menulis bahasa Inggeris dan, oleh itu, hanya dapat melakukan kerja manual dan pekerjaan di kilang.

Ketegangan antara orang asli Amerika yang lahir dan orang lain timbul, terutama ketika pendatang menyedari bahawa Amerika bukanlah tanah yang indah yang mereka bayangkan. Sekolah bergelut dengan mendidik anak-anak imigran, yang tidak terbiasa dengan bahasa dan cara hidup Amerika. Sektor perniagaan menghadapi perjuangannya sendiri kerana kesatuan pekerja berusaha untuk mendapatkan upah dan faedah yang lebih baik daripada majikan yang tidak terbiasa berunding dengan pekerja.

Wanita membuat banyak kemajuan pada dekad pertama abad ini, kerana mereka membangun pencapaian mereka yang menuntut perlakuan yang lebih setara pada tahun 1800-an. Pada tahun 1900-an, wanita semakin bergabung dengan tenaga kerja di semua peringkat. Wanita imigran dan kelas pekerja mula bekerja di luar rumah kerana peluang dalam pembuatan dan peruncitan berkembang. Wanita berpendidikan membuat kemajuan yang lebih besar dalam bidang akademik dan profesional ketika mereka bergabung dengan barisan doktor, peguam, dan profesor yang sebelumnya adalah semua lelaki. Menjelang tahun 1910, hampir 40 peratus pelajar Amerika adalah wanita. Wanita juga banyak terlibat dalam pekerjaan sosial dan agama. Jane Addams mengilhami generasi wanita untuk beraksi melalui usahanya di Hull House, sebuah rumah penempatan di Chicago yang mendidik dan membantu pendatang. Banyak wanita, seperti Carry Nation, bergabung dengan Temperance Movement (gerakan untuk membatasi penggunaan alkohol) dan bersatu untuk larangan alkohol. Masalah sosial lain yang menarik perhatian banyak wanita adalah hak pilih, atau hak untuk memilih.

Perubahan ketara lain mempengaruhi gaya hidup dan trend sosial Amerika. Penemuan teknologi, seperti kereta dan kapal terbang, pengangkutan yang lebih baik dan menjadikan perjalanan lebih tersedia dan berpatutan kepada rata-rata rakyat. Pengeluaran besar-besaran kereta pada awal tahun 1900-an membawa Amerika Syarikat ke zaman automobil, yang memberi kesan mendalam terhadap budaya selama beberapa dekad. Industri filem bergerak secara beransur-ansur juga dikembangkan, dan dalam dekad ini, Amerika terpikat dengan mod hiburan baru ini. Kemajuan juga dibuat dalam penghantaran radio. Tambahan pula, rumah Amerika dipenuhi dengan peralatan baru seperti lampu elektrik, peti ais, fonograf, telefon, dan pembersih vakum.

Gaya dan fesyen Amerika juga berkembang, ketika formalisme Victoria perlahan-lahan memberi jalan kepada gaya pakaian, seni bina, perabot, dan reka bentuk dalaman yang lebih moden. Wanita, yang diilhami oleh ilustrasi majalah popular "Gadis Gibson" sebagai perwakilan wanita moden yang baru, mula memakai pakaian yang lebih bergaya. Pertumbuhan gedung serbaneka dan katalog nasional membolehkan gaya diatur di seluruh negara. Frank Lloyd Wright merevolusikan bidang seni bina dengan penggunaan ruang, cahaya semula jadi, dan reka bentuk yang mesra alam. Pergerakan Seni dan Kraf merebak dari Eropah ke beberapa bahagian Amerika dalam tempoh ini. Tidak lama kemudian, banyak rumah mempamerkan perabot buatan tangan yang indah dan gaya eksotik. Walaupun beberapa orang Amerika enggan memeluk modernisme dan penekanannya pada semua hal baru dan kontemporari, banyak orang lain mengenali adat, gaya, dan selera zaman Victoria sebagai sangat ketinggalan zaman.

Memetik artikel ini
Pilih gaya di bawah ini, dan salin teks untuk pustaka anda.


12 Slangisme Amerika yang Hilang Sejak Tahun 1800-an

Frasa masuk dan keluar dari penggunaan seharian. Terutama dalam global hodgepodge iaitu Bahasa Inggeris Amerika. Kadang-kadang, bagaimanapun, ada ungkapan yang dilupakan yang mungkin dikatakan ucapan yang selamat.

Kata-kata dan ungkapan tidak rasmi yang muncul dalam bahasa popular, terutama pada abad ke-19, kata Lynne Murphy - ahli bahasa Amerika yang mengajar di University of Sussex di England - "akan tetap cukup tempatan, dan oleh itu terdapat banyak variasi bukan hanya antara negara, tetapi antara bandar, antara kelas sosial, dan sebagainya. "

Murphy, yang juga mengawasi blog pemantau bahasa yang Dipisahkan oleh Bahasa Umum, mengatakan: "Bahasa Inggeris mempunyai banyak cara untuk membuat kata-kata baru - dan kemudian banyak slanga hanya memberi makna baru kepada kata-kata lama."

Berikut adalah puluhan kata, kata-kata slanglike yang hampir dilupakan dari abad ke-19, ditemui semula ketika menyelami arkib - dan dengan panduan tambahan dari James Maitman's 1891 Kamus Slanga Amerika :

1) Terlalu tinggi untuk kacangnya - di luar jangkauan seseorang. "Babi tanah liat itu menginginkan gaji yang sama dengan Senator yang dia harapkan terlalu tinggi," menurut versi Oakland, Calif. Tribune pada 12 Januari 1885.

2) Fakta bawah - fakta yang tidak dapat dipertikaikan. "Walau apa pun perhitungan para ahli ekonomi politik, hakikatnya yang paling hebat adalah bahawa kerja seorang lelaki yang jujur, mantap, diterapkan dengan betul, terutama jika dibantu oleh jentera dan cara penyampaian dan pengedaran yang lebih baik, cukup untuk memenuhi keperluan sebenar selusin roti yang membebankan. , "menurut Brooklyn Helang Harian pada 31 Januari 1871.

3) Untuk dilayan - untuk dipukul dengan kuat, seperti ketika menutup baseball. "Rasuah politik. Jika para pendeta hanya mengikuti topik itu, Lincoln akan dicurigai!" dari Plymouth, Ind., Demokrat Mingguan pada 7 Jun 1860.

4) Lihat gajah - untuk melihat semua pemandangan bandar, terutamanya dari aspek yang lebih kemas. "Seorang India muda Sioux dari Haskell Institute. Mengatakan dia akan pergi ke Chicago untuk memburu kerbau. Dia diberitahu tidak ada permainan semacam itu di sana, tetapi jika dia ingin melihat gajah itu dia berada di landasan yang benar," kata Lawrence , Kan., Jurnal Harian dilaporkan pada 2 September 1891. Kadang-kadang juga digunakan oleh anggota tentera untuk menggambarkan perang.

5) Bagaimana anda begitu - mabuk. Menjelaskan ilustrasi, seorang wartawan di Gettysburg, Pa., Akhbar Rakyat 22 Mei 1835, menulis: "Seorang lelaki sedikit 'bagaimana kamu begitu' dengan topinya di belakang kepalanya, mengejutkan di hadapan Nona Fanny, yang tampaknya cukup terkejut."

6) Lebih selesa - kejayaan yang sebenar. "Tingkap pertunjukan utara Shute & Haskell's adalah 'lally-cooler,'" 4 Januari 1890, Salina, Kan., Republikan diperhatikan.

7) Berkilau - bergerak dengan pantas. "Ia berkeliling untuk menghindari pertemuan dengan pemiutang yang merugikan tenaga generasi ini," menurut Dallas, Texas, Herald Harian pada 31 Oktober 1877.

8) Shoddyokrasi - orang yang menjadi kaya dengan menjual barang atau perkhidmatan buruk. "Seorang wanita shoddyokrasi Des Moines mendapati, ketika kembali dari berjalan kaki, beberapa kad panggilan di mejanya," kata Harrisburg, Pa., Telegraf pada 30 Jun 1870.

9) Sebilangan labu - masalah besar. "Sekiranya ada jenis perdagangan," kata Grant County Herald di Wisconsin pada 17 Julai 1847, "di mana Simon B.. memuji dirinya sendiri, dia pasti 'beberapa labu,' itu adalah perdagangan kuda."

10) Suka Colt Thompson - melakukan sesuatu yang tidak perlu, seperti melompat pagar ketika rel telah dikeluarkan. "Thompson's colt," seorang wartawan di Saint Paul, Minn., Dunia 20 November 1882, menulis, "adalah orang bodoh yang rendah diri, sehingga dia berenang di seberang sungai untuk minum."

11) Beritahu seorang perempu -- membina pembohongan yang pandai. "Apabila ada yang mengatakan kepada pemukul itu lebih keterlaluan daripada biasanya, itu cukup difahami." Kenangan Rumput oleh William Day, 1891.

12) Wular ular masuk ke dalam kerosakan. "Oleh itu, saya terus berjalan seperti ular bangun, dan saya pergi ke sana sini berpusing-pusing, berpusing dan berganda sehingga saya tidak tahu di mana atau siapa saya," seorang lelaki memberi keterangan di mahkamah mengapa dia mabuk, menurut New Orleans, La., Times Picayune pada 15 Ogos 1842.

Kami meminta Lynne Murphy untuk mengulas beberapa item dalam senarai di atas. Lebih selesa, katanya, adalah "sejenis sebatian tidak masuk akal. walaupun mungkin kurang masuk akal daripada yang sepertinya." Lihat gajah adalah "ungkapan berdasarkan dongeng" - Orang Buta dan Gajah. Dan untuk menjadi Chicagoed adalah "kata kerja dari nama tempat. Dalam kes terakhir, saya tidak menemui nama tempat yang diucapkan di Britain, tetapi pada era yang sama, pasti ada kata kerja nama peribadi di sini, misalnya boikot."

Dia menambah: "Saya pasti kita dapat mencari kata-kata yang tidak masuk akal - ini adalah masa Lewis Carroll - dan frasa kata kerja dari jenis kata kerja-binatang, tetapi saya tidak pasti mengenai kata-kata yang berasal dari dongeng."


Orang Dataran di Selatan Lama

The & # 8220Polain Folk of the Old South & # 8221 adalah kelas petani putih yang suka menetap di kawasan sosial antara pekebun kaya dan orang kulit putih yang miskin.

Objektif Pembelajaran

Kenalpasti & # 8220Plain Folk of the Old South & # 8221

Pengambilan Utama

Perkara utama

  • Tanah & # 8220Plain Folk of the Old South & # 8221, adalah petani sara hidup, dan memiliki sedikit atau tidak ada hamba.
  • Petani ini sering disebut sebagai & # 8220yeomen, ”istilah yang menekankan semangat politik yang bebas dan kemandirian ekonomi.
  • Sejarawan telah lama membahaskan peranan sosial, ekonomi, dan politik kelas Selatan.
  • & # 8220Plain Folk & # 8221 menyokong pemisahan untuk mempertahankan keluarga, rumah mereka, konsep kebebasan, dan kepercayaan dalam hierarki kaum.
  • Sejarawan berpendapat bahawa ideologi politik Selatan yang khas menggabungkan lokalisme, ketuanan kulit putih, dan idea Jeffersonian mengenai republikanisme agraria.

Syarat Utama

  • petani yeoman: Seorang lelaki bebas yang memiliki ladang sendiri, terutama pada zaman Elizabeth hingga abad ketujuh belas.
  • agraria: Seorang yang menyokong kepentingan politik petani yang bekerja.
  • pemisahan: Perbuatan melepaskan diri dari kesatuan.

The & # 8220Plain Folk of the Old South & # 8221 adalah petani sara hidup putih yang menempati kedudukan sosial antara pekebun kaya dan orang kulit putih miskin di Amerika Syarikat Selatan sebelum Perang Saudara. Petani-petani ini cenderung menetap di kawasan pedalaman, dan kebanyakan mereka adalah orang Amerika Scotch-Ireland dan Inggeris Inggeris atau campurannya. Mereka memiliki tanah, umumnya tidak mengusahakan tanaman komoditi, dan memiliki sedikit atau tidak ada hamba. Demokrat Jeffersonian dan Jacksonian lebih suka menyebut petani ini sebagai & # 8220yeomen & # 8221 kerana istilah tersebut menekankan semangat politik yang bebas dan kemandirian ekonomi.

Sejarawan telah lama memperdebatkan seberapa besar kumpulan ini dan seberapa besar pengaruh anggotanya terhadap politik Selatan pada zaman antebellum, terutama mengapa dan sejauh mana petani ini bersedia menyokong pemisahan walaupun mereka biasanya bukan pemilik hamba sendiri. Frederick Law Olmsted (orang Northerner yang mengembara dan menulis sekitar 1850-an Selatan) dan sejarawan seperti William E. Dodd dan Ulrich B. Phillips menganggap orang selatan biasa sebagai pemain kecil dalam kehidupan sosial, ekonomi, dan politik antebellum Selatan. Gambaran romantis abad kedua puluh antebellum South, terutama novel Margaret Mitchell & # 8217s Pergi dengan Angin (1937) dan penyesuaian filem tahun 1939, kebanyakannya mengabaikan peranan yang dimainkan oleh yeomen. Pandangan nostalgia di Selatan menekankan kelas kekayaan dan penyempurnaan golongan penanam elit yang menguasai ladang besar dan banyak hamba.

Pergi dengan Angin

Gambaran romantis abad kedua puluh antebellum South, seperti novel Margaret Mitchell & # 8217s Pergi dengan Angin (1937) dan adaptasi filem 1939, kebanyakannya mengabaikan peranan yeomen.

Cabaran utama pandangan dominasi penanam datang dari buku sejarawan Frank Lawrence Owsley & # 8217s, Orang-orang Dataran di Selatan Lama (1949). Karyanya menyalakan perbahasan historiografi yang panjang. Rakyat biasa berpendapat bahawa petani yeoman memainkan peranan penting dalam masyarakat Selatan pada era ini daripada diketepikan oleh kelas penanam aristokrat yang dominan. Agama, bahasa, dan budaya orang-orang biasa ini terdiri daripada masyarakat & # 8220Plain Folk & # 8221 yang demokratik. Pengkritik mengatakan Owsley terlalu menekankan ukuran kelas menengah pemegangan tanah Selatan dan mengabaikan kelas besar orang kulit putih miskin yang tidak memiliki tanah atau hamba. Owsley percaya bahawa kepentingan ekonomi bersama menyatukan pengkritik petani Selatan menunjukkan perbezaan besar kelas ekonomi antara golongan elit dan sara hidup bermaksud mereka tidak mempunyai nilai atau pandangan yang sama.

Dalam kajiannya di Edgefield County, Carolina Selatan, Orville Vernon Burton mengklasifikasikan masyarakat kulit putih menjadi golongan miskin, kelas menengah yeoman, dan golongan elit. Garis yang jelas membezakan golongan elit, tetapi menurut Burton, garis antara miskin dan yeoman kurang jelas. Stephanie McCurry berpendapat bahawa yeomen jelas dibezakan dari orang kulit putih miskin dengan pemilikan harta tanah (iaitu tanah).Yeomen adalah & # 8220 petani yang bekerja sendiri, & quot; berbeza dengan golongan elit kerana mereka secara fizikal bekerja di tanah mereka bersama dengan mana-mana hamba yang mereka miliki. Penanam dengan banyak hamba mempunyai pekerjaan yang pada dasarnya bersifat pengurusan, dan sering mereka mengawasi pengawas daripada budak itu sendiri.

Walaupun begitu, kehadiran hamba di seluruh Amerika Selatan memupuk perpaduan kulit putih walaupun terdapat perbezaan ekonomi. Dalam pidato di hadapan Senat AS pada tahun 1858, senator dan pekebun Carolina Selatan, James Henry Hammond, menunjukkan logik ini dengan berpendapat bahawa hamba-hamba terdiri dari, "lapisan masyarakat yang sangat lumpur," atau lapisan pendukung bawah untuk sistem kelas yang digambarkan di seberang garis perkauman.

Walaupun masyarakat Selatan dikuasai oleh elit penanam, & # 8220Plain Folk & # 8221 menyokong pemisahan untuk mempertahankan keluarga, rumah, konsep kebebasan, dan kepercayaan mereka dalam hierarki kaum. Sejarawan berpendapat bahawa ideologi politik Selatan yang khas menggabungkan lokalisme, ketuanan kulit putih, dan idea Jeffersonian mengenai republikanisme agraria.


Wanita Di Amerika Abad Kesembilan belas

Pada separuh pertama abad kesembilan belas, api evangelis Kebangkitan Besar Kedua melanda negara. Dengan Kebangkitan Besar Kedua muncul kebangkitan yang lebih aktif dan kepekaan agama yang optimis. Selama beberapa dekad yang sama, peranan wanita di Amerika berubah. Kedua peristiwa penting dalam sejarah sosial dan budaya Amerika Syarikat, Protestanisme evangelis dan transformasi cara berfikir dan hidup wanita, berkait rapat. Orang yang baru bertobat dalam kebangkitan itu adalah seorang wanita muda, dan biasanya melalui orang-orang mualaf awal inilah anggota keluarganya yang lain bertobat. Penguasa agama dan moral seperti pengalaman yang diberikan membantu mentakrifkan semula apa yang dimaksudkan dengan menjadi wanita.

Transformasi hebat lain dari masa itu, Revolusi Pasar, juga memainkan peranan penting dalam perubahan peranan gender. Revolusi Pasaran merujuk kepada pengkomersialan kehidupan ekonomi dan penurunan pertanian sara hidup sebagai cara yang paling biasa hidup orang Amerika. Buat pertama kalinya, kilang muncul. Oleh kerana tekstil semakin banyak dihasilkan di kilang seperti di Lowell, Massachusetts, wanita, sekurang-kurangnya dari kelas menengah yang selesa, menghabiskan lebih sedikit masa untuk memintal dan menenun kain.

Ketika pengeluaran rumah tangga oleh wanita merosot dan peranan ekonomi tradisional wanita semakin berkurang, & # 8220home & # 8221 muncul sebagai topik yang akan dibincangkan dan ideal untuk dipuji. Kurang tempat produksi daripada tempat percutian yang dikuduskan secara rohani dari kehidupan ekonomi yang menyakitkan, rumah di mana wanita memelihara lelaki dan anak-anak menjadi makhluk yang bermoral tinggi. Boleh dikatakan bahawa apa yang kita fikirkan sebagai & # 8220home & # 8221 tradisional sebenarnya adalah penemuan orang Amerika abad kesembilan belas.

Di Amerika penjajah, lelaki dianggap unggul daripada wanita - dalam semua cara, bahkan dari segi moral. Dalam dunia hirarki patriarki yang ketat, lelaki mengendalikan bukan sahaja kekayaan dan kekuatan politik tetapi juga bagaimana anak-anak mereka dibesarkan, persoalan agama, dan semua perkara yang betul dan salah. Namun, pada awal abad kesembilan belas, banyak orang Amerika mengalami revolusi gender. Apa yang sekarang kita anggap kuno dan bahkan menindas itu baru dan berpotensi membebaskan.

Doktrin & # 8220separate spheres & # 8221 berpendapat bahawa bidang wanita adalah dunia privasi, keluarga, dan moral sedangkan bidang lelaki adalah dunia awam - ekonomi, gerakan politik, dan persaingan sosial. Setiap seks, menurut Catherine Beecher, lebih unggul dalam bidangnya yang ditetapkan, dan dengan itu semacam persamaan dicapai. Beecher percaya bahawa & # 8220 di Amerika sendiri, bahawa wanita dibesarkan dengan kesetaraan dengan jantina yang lain. & # 8221 Wanita yang sangat berpengaruh ini, anak perempuan menteri terkemuka Lyman Beecher dan saudari pengarang Harriet Beecher Stowe, menulis dalam & # 8220Treatise on Domestic Economy, & # 8221

& # 8220Dalam urusan sipil dan politik, wanita Amerika tidak berminat atau tidak peduli, kecuali jika mereka bersimpati dengan keluarga dan rakan peribadi mereka tetapi dalam semua kes, di mana mereka merasa prihatin, pendapat dan perasaan mereka mempunyai pertimbangan, setara , atau lebih unggul, daripada jantina yang lain.
& # 8220Dalam hal-hal yang berkaitan dengan pendidikan anak-anak mereka, dalam pemilihan dan sokongan pendeta, di semua perusahaan yang baik hati, dan dalam semua pertanyaan yang berkaitan dengan moral atau adab, mereka memiliki pengaruh yang unggul. & # 8221

Sejak awal, bagaimanapun, garis-garis di antara sfera tidak sekuat dan tidak mutlak seperti yang ditegaskan oleh ideologi itu. Masalah moral dan keagamaan selalu mempengaruhi kehidupan masyarakat, dan kehidupan masyarakat selalu mempengaruhi apa yang berlaku dalam bidang wanita. Ironinya, di kalangan wanita kelas menengah Utara, kerakyatan menjadi sumber di mana mereka dapat mengambil suara yang semakin meningkat. Catherine Beecher, walaupun dia tidak pernah menyokong hak pilih wanita, adalah seorang wanita yang sangat terkenal dengan tulisannya yang banyak dibaca. Begitu juga, penulis fiksyen domestik terlaris, biasanya wanita, mendapat pujian masyarakat luas.

Wanita Amerika, jika kita menerima pandangan Beecher sebagai arus utama norma gender abad kesembilan belas, agama, moraliti, dan kebajikan yang dikuasai. Mereka secara amnya mempengaruhi mereka melalui rumah, ruang utopia yang mengasuh anak-anak dan suami yang terlindung. Wanita akan mewujudkan kewarganegaraan yang bermoral dan masyarakat yang dipenuhi dengan kepercayaan evangelis Protestan.

Dari pandangan rumah ini sebagai wahana kemurnian moral muncul banyak usaha pembaharuan sosial. Digabungkan dengan keyakinan agama tentang Kebangkitan Besar Kedua, pemujaan terhadap kekuatan kediaman menyebabkan institusi lama diubah dan yang baru diciptakan. Penjara, suaka, masyarakat kesopanan, dan sekolah semuanya berusaha mengubah individu dalam suasana yang dimodelkan di kediaman kelas menengah Amerika Utara.

Oleh kerana wanita, kerana keunggulan moral & # 8220natural & # 8221, menguasai rumah, mereka mempunyai suara khas & # 8212 jika bukan kekuatan politik sebenar & # 8212 dalam pembaharuan ini. Wanita, sekurang-kurangnya dalam kelas menengah, menunjukkan kewibawaan moral, dan kehidupan wanita sejati diubah. Tanpa atribusi autoriti moral yang baru ini dan tanpa gerakan suaka yang didasarkan pada premis bahawa persekitaran seperti rumah dapat memelihara orang kembali ke kesihatan psikik, kerjaya Dorothea Dix, misalnya, tidak akan dapat difikirkan.

Bibliografi terpilih

Johnson, Paul E., dan Sean Wilentz, The Kingdom of Matthias (New York: Oxford University Press, 1994).

Ryan, Mary, Cradle of the Middle Class: The Family in Oneida County, New York, 1790-1865 (New York: Oxford University Press, 1981).

Sellers, Charles, The Market Revolution: Jacksonian America, 1815-1846 (New York: Oxford University Press, 1991).


Foto-foto langka dari tahun 1860-an ini menunjukkan kepada kita kehidupan seharian di Amerika pada abad ke-19.

Hari Bersalji di Westchester County, New York

Sekumpulan orang berkumpul di sekitar Glen Mountain House di Watkins Glen, New York

Wanita di hadapan rumah mereka, Barton, Vermont

Wanita di bahagian depan rumah, Corning, New York

Lelaki dan kanak-kanak berdiri di trotoar bata bersebelahan dengan rumah sakit, Salem, Massachusetts

Kedai Barangan Kering di Princeton, Illinois

Lelaki dan kuda di gudang di Springfield, Massachusetts

Pusat bandar selepas ribut hujan, Hartford, Connecticut

Bercuti di Gunung Mansfield, Vermont

Akademi era Perang Saudara, Orford, New Hampshire

Boatman di Emerald Pool, New Bedford, Massachusetts

Seorang kanak-kanak yang berpakaian kemeja, topi dan topi bulu mengacukan kuda di halaman depan rumah yang dihiasi dengan empat tiang yang indah, Latrobe, Pennsylvania


Berasingan tetapi sama

Untuk menentang undang-undang Jim Crow yang semakin meningkat, pembuat kasut hitam bernama Homer Plessy (1862–1925) menaiki kereta api di New Orleans, Louisiana, dan dengan penantian menemui tempat duduk di dalam kereta api yang disediakan untuk orang kulit putih. Menolak untuk turun ketika diperintahkan oleh konduktor, Plessy ditangkap kerana melanggar undang-undang segregasi. Kes itu pergi ke Mahkamah Agung AS, di mana pengacara pembelaannya berpendapat bahawa undang-undang itu melanggar Pindaan Ketiga Belas terhadap Perlembagaan, yang memberikan kebebasan kepada hamba, dan Pindaan Keempat Belas, yang menyatakan bahawa sebuah negara tidak dapat menolak hak istimewa kepada orang-orang tanpa menerapkan hukum yang adil prosedur yang dikenali sebagai proses undang-undang yang wajar.

Mahkamah di Plessy lwn Ferguson (1896) memutuskan terhadap Plessy dan menegakkan undang-undang yang menegakkan pemisahan di tempat penginapan kereta api dengan syarat fasilitas itu sama kualitasnya. Keputusan ini dikenali sebagai prinsip "terpisah tetapi sama" - landasan undang-undang Jim Crow. Walau bagaimanapun, kemudahan biasanya jauh dari yang sama dengan orang kulit hitam yang jauh lebih rendah. Contohnya, tandas untuk orang kulit hitam kotor dan selalunya lebih sedikit daripada rumah luar. Juga, pintu masuk hitam ke kemudahan awam biasanya, jika tidak selalu, di belakang atau lorong. Dengan pengenalan bas bermotor pada tahun 1920-an, tempat duduk untuk orang kulit hitam terletak di barisan belakang yang panas dan sesak dan bau asap ekzos berlaku.

Sebagai reaksi terhadap undang-undang Jim Crow, pelbagai saintis membantah pengertian rendah diri bangsa hitam, atau bahkan wujudnya ras sejati. Dalam kesia-siaan, mereka mendakwa bahawa genetik terlalu kompleks, bahawa satu kumpulan secara beransur-ansur menyatu dengan yang lain tanpa penembusan tajam. Perspektif mereka secara amnya tidak diendahkan oleh masyarakat dan ahli politik dan prasangka perkauman berterusan.


Sejarah

YWCA telah berada di barisan hadapan pergerakan sosial yang paling kritikal selama lebih dari 160 tahun - dari pemberdayaan wanita dan hak sivil, hingga perumahan mampu milik dan ekuiti gaji, hingga pencegahan keganasan dan penjagaan kesihatan.

Ketahui lebih lanjut dengan meneroka garis masa di bawah.

Wanita mengikuti kursus menaip YWCA (sekitar tahun 1850)


Persatuan pertama di A.S., Ladies Christian Association, ditubuhkan di New York City.

Rumah asrama pertama untuk pelajar perempuan, guru, dan pekerja kilang dibuka di New York City.

"YWCA" pertama kali digunakan di Boston.

Di kediaman YWCA Boston untuk kanak-kanak perempuan, ahli lembaga memasang berat takal di bahagian belakang pintu almari, yang membolehkan kanak-kanak perempuan dari ladang terus bersenam di bandar.

YWCA membuka biro pekerjaan pertama di New York City.

Persatuan pelajar YWCA pertama ditubuhkan di Normal, Illinois.

YWCA membuka "resort" musim panas murah untuk wanita yang bekerja di Philadelphia.

  • YWCA Boston menawarkan kursus calisthenics untuk wanita muda ketika wanita dianggap terlalu lemah untuk bersenam.
  • YWCA Chicago menyediakan perkhidmatan perubatan di rumah orang sakit, menjadi pendahulu Persatuan Jururawat Pelawat.

Cawangan YWCA Afrika-Amerika pertama dibuka di Dayton, Ohio.

YWCA pertama untuk wanita Amerika Asli dibuka di Haworth Institute di Chilocco, Oklahoma.

  • Amerika Syarikat, Inggeris, Sweden, dan Norway bersama-sama mencipta World YWCA, yang hari ini beroperasi di lebih 125 negara.
  • YWCA membantu mewujudkan Pelancong & # 8217 Aid, program yang dibuat untuk melindungi wanita yang pergi ke bandar sahaja.

YWCA adalah organisasi pertama yang memperkenalkan konsep kesihatan positif dan pendidikan seks dalam semua program kesihatan.

YWCA dari USA diperbadankan di New York City.

YWCA adalah persekutuan industri pertama kelab yang melatih gadis dalam pemerintahan sendiri.

YWCA mula memberikan arahan dwibahasa untuk menolong wanita imigran.

Lembaga Nasional YWCA membuat komisen mengenai pendidikan seks.

YWCA mengadakan persidangan antara kaum pertama di Louisville, Kentucky.

  • YWCA adalah organisasi pertama yang menghantar pekerja profesional ke luar negara untuk memberikan kepimpinan pentadbiran dan sokongan kepada Angkatan Bersenjata A.S.

  • Semasa perang, wanita kulit hitam bergabung dengan organisasi perkhidmatan perang seperti YWCA dan menubuhkan kumpulan mereka sendiri, untuk memenuhi keperluan khusus tentera Hitam. Ini juga mendorong dan mendorong aktivisme politik mereka sendiri, untuk meningkatkan peluang untuk diri mereka sendiri.
  • Program YWCA mengenai moral sosial menjadi Biro Kuliah rasmi Bahagian Kebersihan Sosial Jabatan Perang "untuk memupuk sikap jujur, terbuka, minat ilmiah dalam subjek seks."

YWCA mengadakan Persidangan Antarabangsa Pakar Wanita, pertemuan pertama wanita perubatan. Perhimpunan selama 6 minggu ini memfokuskan kepada masalah kesihatan wanita & # 8217 dan merangkumi peserta dari 32 negara.

  • YWCA Montclair-North Essex, yang ditubuhkan pada tahun 1912, membeli sebuah rumah untuk dijadikan markasnya, dan menggunakan harta itu untuk pejabat, asrama, dan sebagai pusat sosial untuk wanita kulit hitam hingga tahun 1965. Ia adalah YWCA Hitam pertama di Amerika yang tidak berafiliasi dengan YWCA putih.

  • Berdasarkan kerjanya dengan wanita di kilang industri, Konvensi YWCA memilih "undang-undang lapan jam per hari, larangan bekerja malam, dan hak pekerja untuk berorganisasi."

Grace Dodge Hotel menyelesaikan pembinaan kediaman Washington, D.C. yang pada awalnya dirancang untuk menempatkan pekerja perang wanita.

YWCA mendorong para anggota untuk bersuara menentang penindasan dan keganasan massa, dan untuk kerjasama antara kaum dan usaha untuk melindungi hak-hak sivil asas orang kulit hitam.

Seorang Anggota Lembaga Nasional YWCA dihantar ke Decatur, Alabama, untuk memantau dan menilai pentadbiran keadilan dalam kes Scottsboro.

Perwakilan YWCA menyokong perkhidmatan kawalan kelahiran dan berusaha menjadikannya lebih meluas untuk penduduk umum.

YWCA mengadakan Seminar Antara Kaum, menandakan persidangan antara kaum, antara kaum, dan gabungan pertama di selatan.

YWCA di Columbus, Ohio, menubuhkan kemudahan makan yang tidak terpisahkan dan disebut oleh Columbus Urban League "untuk langkah berani dalam hubungan sesama manusia."

YWCA meluaskan perkhidmatannya kepada wanita dan wanita Jepun Amerika yang dipenjara di Pusat Penempatan Perang Dunia II.

Lembaga Nasional YWCA muncul di sidang Dewan Perwakilan A.S. dan Senat A.S. untuk menyokong Perundangan Jawatankuasa Amalan Pekerjaan Adil yang tetap.

Piagam Antara Kaum diadopsi oleh Konvensyen YWCA Nasional ke-17, yang menetapkan bahawa "di mana sahaja terdapat ketidakadilan atas dasar bangsa, sama ada dalam masyarakat, negara, atau dunia, protes kita harus jelas dan usaha kita untuk menghapuskannya, bersungguh-sungguh dan mantap. " Ini adalah lapan tahun sebelum keputusan Mahkamah Agung Amerika Syarikat menentang pemisahan.

Konvensyen Nasional YWCA berjanji bahawa YWCA akan berusaha untuk integrasi dan penyertaan penuh kumpulan minoriti dalam semua fasa kehidupan Amerika.

Pemimpin YWCA A.S. dihantar untuk mengunjungi kampung-kampung tempatan negara-negara Afrika yang menjadi bebas, menceritakan kisah YWCA dan membantu wanita mengumpulkan kepemimpinan mereka sendiri dan mengumpulkan sumber untuk mewujudkan YWCA di Kenya, Uganda, Rhodesia, Afrika Selatan dan di tempat lain.

Konvensyen Nasional YWCA membuat persatuan tempatan dan Lembaga Nasional mengkaji semula kemajuan ke arah keterangkuman dan memutuskan "langkah konkrit" yang akan diambil.

Pada tahun 1940-an dan 1950-an, YWCA mendorong untuk menyatukan perumahan yang diasingkan antara kaum di persatuan di seluruh A.S.

Kafetaria Atlanta YWCA dibuka untuk orang Amerika Hitam, menjadi tempat makan awam bersepadu pertama di bandar ini. Sepanjang tahun 1960-an, YWCA menggabungkan cawangan dan kemudahannya.

Lembaga Nasional YWCA menjadi agensi penaja pada tahun 1963 untuk Mac musim panas di Washington for Jobs and Freedom di Washington, D.C., di mana Dr. Martin Luther King, Jr menyampaikan pidato "I Have a Dream".

Lembaga Nasional YWCA memilih sokongan untuk Program Tindakan Langsung, projek dua tahun untuk menyelesaikan pengasingan YWCA Komuniti.

Lembaga Nasional YWCA mewujudkan Pejabat Keadilan Kaum untuk memimpin usaha hak sivil, dan melantik Dr. Dorothy Height sebagai pengarah.

The Office of Racial Justice terlibat dalam usaha seperti menaja program pada tahun 1967 dan 1968 untuk mempromosikan & # 8221 bengkel kumpulan dialog & # 8221 mengenai isu keadilan kaum di YWCA masyarakat dan pelajar.

Lembaga Nasional YWCA memilih untuk berpartisipasi dalam Project Equality dan menilai semula perniagaannya dengan syarikat yang mempunyai amalan pekerjaan yang diskriminatif, termasuk mengeluarkan dana dari bank yang secara terang-terangan mengambil bahagian dalam Konsortium Afrika Selatan.

Wanita YWCA berarak di National Mall di Washington, DC pada tahun 1968, menyertai perhimpunan yang merupakan sebahagian daripada Kempen Orang Miskin & # 8217s.

  • Konvensyen Nasional ke-25, yang diadakan di Houston, mengadopsi One Imperative: “Untuk mendorong kekuatan kolektif kita ke arah penghapusan rasisme, di mana sahaja ia wujud dan dengan cara yang diperlukan.
  • Resolusi itu diluluskan dan usaha yang diperbaharui masuk ke dalam pekerjaan keadilan kaum. National Board & # 8217s Office of Racial Justice mengadakan empat persidangan untuk wanita warna mencari input afirmatif bengkel diadakan untuk mengajar YWCA bagaimana melaksanakan strategi di seluruh negara Web of Racism conference membantu anggota mengenali lapisan rasisme dalam pekerjaan, perumahan, sekolah, institusi dan kehidupan seharian.
  • Konvensyen Nasional juga memilih untuk menekankan pentingnya memansuhkan undang-undang yang menyekat atau melarang pengguguran yang dilakukan oleh doktor berlesen yang sewajarnya.

Memperluas program kesihatan dan kecergasan yang ada untuk wanita, YWCA menubuhkan ENCORE, sebuah program pendidikan, latihan dan sokongan untuk pesakit pasca-mastektomi.

Konvensyen Nasional ke-26 mengadakan perarakan senyap dan menubuhkan dana pertahanan untuk memprotes perlakuan orang India Amerika di Wounded Knee Reservation, South Carolina.

YWCA menubuhkan "Fund for The Future," yang dirancang untuk menolong kos operasi dan program pendidikan.

Lembaga Nasional YWCA mendesak Kongres untuk menyokong undang-undang yang menentang dasar apartheid Afrika Selatan.

  • YWCA menyertai demonstrasi pro-pilihan March for Women & # 8217s Lives di Washington, D.C., pada April 1992, pada masa itu salah satu demonstrasi tunjuk perasaan terbesar di ibu negara.
  • Hari Komitmen Nasional YWCA untuk Menghapuskan Rasisme bermula sebagai tindak balas terhadap pemukulan Rodney King, seorang lelaki kulit hitam, pembebasan empat pegawai polis Los Angeles berkulit putih yang dituduh melakukan jenayah itu, dan kerusuhan berikutnya di seluruh negara.

YWCA membuat inisiatif Minggu Tanpa Kekerasannya, sebuah kempen kesedaran yang bertujuan menyatukan orang menentang keganasan dalam komuniti. Perayaan tahunan diadakan pada minggu ketiga bulan Oktober.

YWCA mengembangkan TechGYRLS setelah melihat keperluan untuk memperkuat minat dan kecekapan gadis dalam literasi komputer - kemahiran pekerjaan utama di hampir setiap profesion hari ini. Matlamat TechGYRLS adalah untuk menyediakan pendidikan teknologi dalam persekitaran semua gadis di mana gadis-gadis merasa selesa untuk mengambil risiko dan membuka peluang pembelajaran baru.

Mengetuai kekuatan kolektif YWCA untuk menghapuskan perkauman, Sidang Kemuncak YWCA USA mengenai Penghapusan Rasisme, diadakan di Birmingham, Alabama.

YWCA dari Trenton, New Jersey, dan YWCA Princeton, New Jersey, menubuhkan kempen "Stand Against Racism", yang tersebar ke 39 negeri dengan lebih dari seperempat juta peserta.

YWCA meraikan ulang tahunnya selama dua belas tahun, perkhidmatan selama 150 tahun, dengan pelancaran kempen "Own It". Kempen ini memfokuskan kepada menyalakan generasi baru 22 juta wanita muda berusia 18 hingga 34 tahun, memberi inspirasi kepada mereka untuk terlibat dengan isu-isu penting yang dihadapi wanita dan negara hari ini.

Pada Mesyuarat Tahunan YWCA pada Mei 2012, peralihan dari struktur wilayah sebelumnya ke struktur gabungan nasional telah disetujui, diikuti dengan penerapan peraturan baru pada bulan November 2012.

YWCA USA beralih dari lembaga penyelaras nasional dalaman ke lembaga pengarah baru yang didorong oleh wanita pengaruh dan juga pemimpin YWCA.

  • YWCA USA mengembangkan Rangka Kerja Impak Misi dan Teori Perubahan untuk memfokuskan dan menjelaskan pelbagai pekerjaan kita dalam keadilan perkauman dan hak sivil, kesihatan dan keselamatan wanita dan gadis, dan pemberdayaan wanita dan gadis dan kemajuan ekonomi. menjadi kempen tandatangan YWCA USA.
  • Nama korporat diubah dari "Young Christian's Christian Association of the United States of America, Inc." kepada "YWCA USA, Inc.", berkuat kuasa pada 15 Disember 2015.

YWCA melancarkan kempen kesedaran jenama & # 8220YWCA Is On A Mission & # 8221 untuk memperdalam kesan YWCA dalam komuniti tempatan dan pada skala nasional.


Sejarah Jazz New Orleans, 1895-1927

Band Buddy Bolden 1905

Arkib Foto Hogan Jazz

Bahkan sebelum jazz, bagi kebanyakan orang New Orlean, muzik bukanlah sesuatu yang mewah seperti yang sering berlaku di tempat lain - itu adalah suatu keperluan. Sepanjang abad kesembilan belas, kumpulan etnik dan kaum yang pelbagai - Perancis, Sepanyol, dan Afrika, Itali, Jerman, dan Ireland - menjadi penyebab utama mereka menyukai muzik. Tahun 1870-an mewakili kemuncak abad pembuatan muzik di Crescent City. Selama ini, warisan klasik Eropah dan pengaruh unsur-unsur rakyat Eropah dan Afrika / Caribbean digabungkan dengan arus perdana Amerika yang popular, yang menggabungkan dan menyesuaikan amalan Dunia Lama menjadi bentuk baru yang berasal dari persekitaran wilayah yang khas. Tepat setelah awal abad baru, jazz mulai muncul sebagai bagian dari revolusi musik yang luas yang meliputi ragtime, blues, spiritual, pawai, dan tambang popular "Tin Pan Alley." Ini juga mencerminkan sumbangan besar orang warisan Afrika untuk muzik Amerika yang baru dan jelas ini.

Perkembangan awal jazz di New Orleans paling banyak dikaitkan dengan populariti bandleader Charles "Buddy" Bolden, cornetist "uptown" yang karisma dan kekuatan muziknya menjadi legenda. Setelah bermain sebentar dengan kumpulan tali Charley Galloway pada tahun 1894, Bolden membentuk kumpulannya sendiri pada tahun 1895. Selama dekad berikutnya dia membina pengikut setia, menghiburkan penari di seluruh kota (terutama di Funky Butt Hall, yang juga berganda sebagai gereja, dan di Taman Johnson dan Lincoln). Pada tahun 1906 dia runtuh ketika membuat persembahan di perarakan jalanan. Pada tahun berikutnya dia dilantik di sanitarium negeri di Jackson untuk sepanjang hayatnya.

Menari telah lama menjadi andalan kehidupan malam New Orleans, dan popularitas Bolden didasarkan pada kemampuannya memberikan apa yang mereka mahukan kepada para penari. Selama abad kesembilan belas, kumpulan tali, yang dipimpin oleh pemain biola, telah mendominasi karya tarian, menawarkan waltze, quadrilles, polkas, dan schottisches kepada masyarakat yang menari dengan sopan. Menjelang pergantian abad, instrumen yang meminjam dari kedua-dua band march kuningan dan tali rentetan utama: biasanya barisan depan cornet, clarinet, dan trombone dengan bahagian irama gitar, bass, dan drum. Penonton tarian, terutama yang lebih muda, mahukan lebih banyak keseronokan. Munculnya ragtime, blues dan kemudian, jazz memenuhi permintaan ini. Semakin lama, para pemuzik mula mentakrifkan semula peranan, menjauhkan diri dari membaca-melihat ke arah bermain dengan telinga. Berbeza dengan kumpulan masyarakat seperti John Robichaux's (yang mewakili "orang Perancis" atau warna Creoles yang sangat mahir), kumpulan seperti Bolden's, Jack Laine's Reliance, atau Golden Rule mengolah bilangan mereka dengan berlatih sehingga bahagian-bahagian itu dihafal. Setiap ahli dapat memberikan cadangan untuk meningkatkan karya muzik, bergantung pada persetujuan pemimpin. Secara beransur-ansur, pemain jazz New Orleans terkenal dengan gaya mencampurkan bahagian improvisasi - kadang-kadang disebut sebagai "improvisasi kolektif". Itu menarik bagi pemain dan penari yang lebih muda kerana itu memungkinkan kebebasan bersuara, spontan, dan kesenangan yang lebih besar.

Selepas Bolden, beberapa kumpulan bersaing untuk menguasai pasar muzik "ratty" (seperti yang disebut). Trombonis Frankie Dusen mengambil alih kumpulan Bolden menamakannya sebagai Eagle Band selepas salun kegemaran. Cornetist Manuel Perez memiliki Imperial Orchestra - sebuah kumpulan tarian yang menampilkan "Big Eye" Louis Nelson Delisle di klarinet. Dia juga memimpin Onward Brass Band ke arah yang lebih longgar dan lebih improvisasi. Kumpulan tarian lain, seperti Olympia, Superior, dan Peerless, mula memainkan suara jazz yang menarik. "Papa" Kumpulan Reliance Laine terus menarik pemuzik putih muda yang ingin bermain jazz. Namun, kumpulan yang paling mewakili peralihan dari eksperimen awal Bolden ke band jazz klasik tahun 1920-an adalah band Creole Kid Ory.

Kid Ory's Woodland Band 1905

Arkib Foto Hogan Jazz

Edward "Kid" Ory, anak lelaki Perancis berkulit putih dan wanita Creole dari warisan Afro-Sepanyol dan penduduk asli Amerika, dilahirkan di La Place, Louisiana, dan digolongkan sebagai warna Creole. Pada tahun 1901, pada usia 14 tahun, dia sudah memimpin kumpulannya sendiri, mengatur tarian untuk jiran-jirannya, dan mengarahkan pandangan ke arah New Orleans, Mekah jazz. Pada tahun 1907 Ory membawa Woodland Bandnya ke bandar. Sepanjang dekad berikutnya, dia meningkatkan kakitangannya untuk memasukkan bintang jazz masa depan seperti Joe Oliver, Louis Armstrong, Johnny dan Warren Dodds, dan Jimmie Noone. Ory juga merupakan penganjur berbakat. Dikatakan bahawa dia merevolusi praktik "memotong pertandingan" antara kumpulan yang beriklan di gerabak perabot kuda ketika dia memperkenalkan penggunaan trak bermotor - tidak ada kumpulan yang dapat melarikan diri dari dia! Selama beberapa tahun kumpulannya mengadakan persembahan di saloon Pete Lala di Storyville.

Arkib Foto Hogan Jazz

Tempat kemenangan terbesarnya mungkin adalah Dewan Ekonomi - sebuah dewan tarian di bahagian Treme, bersempadan dengan Storyville dan French Quarter. Sebagai ibu pejabat "Persatuan Ekonomi dan Saling Bantuan," Ekonomi adalah tipikal dari banyak kelab bantuan sosial dan kesenangan dan persatuan yang baik hati. Organisasi-organisasi ini menyediakan pelbagai perkhidmatan sosial, termasuk pengebumian dan tarian kumpulan tembaga, kepada masyarakat kulit hitam New Orleans. Pengusaha luar seperti Ory, yang memaksimumkan kehadiran tariannya juga dapat menyewa Ekonomi dengan menyewa Hope's Hall yang berdekatan dan terus menutupnya. Kerjaya Ory sebagai pemimpin kumpulan di Crescent City (1908-1919) bertepatan dengan tahun-tahun di mana pendekatan "improvisasi kolektif" pemuzik New Orleans mencapai kematangan. Kumpulannya menjadi inkubator untuk pengembangan bakat jazz hitam, seperti kumpulan Jack Laine untuk pemuzik putih muda. Ory adalah pemimpin band jazz New Orleans hitam pertama yang membuat rakaman - "Ory's Creole Trombone" pada tahun 1921.

Jemputan Grande Soiree Dansante

Arkib Foto Hogan Jazz

Perkembangan awal jazz di New Orleans dihubungkan dengan kehidupan masyarakat di kota, seperti yang terlihat dalam pengebumian kumpulan tembaga, muzik untuk berkelah di taman atau permainan bola, kentang goreng malam Sabtu, dan berkhemah di sepanjang tepi Tasik Ponchartrain di Milneburg dan Bucktown. Terdapat juga kacang merah dan jamuan nasi pada hari Isnin, dan tarian malam di dewan kejiranan di seluruh bandar. Suara New Orleans adalah muzik "masa yang baik", disampaikan dengan cara bergulir, kadang-kadang kasar, yang sesuai dengan orang yang mencari muzik "dengan perasaan." Semangat atau kandungan emosi ini menghubungkan pelakon dengan penonton. Ini menawarkan komunikasi muzik di mana semua pihak dapat berpartisipasi (seperti penari "barisan kedua" yang hadir untuk perarakan band tembaga). Walaupun berjaya di tempat sendiri, kumpulan New Orleans sering mengalami kesukaran untuk berusaha memenangkan penonton baru di tempat-tempat seperti Chicago, New York, dan Los Angeles. Bertepatan dengan Perang Dunia Pertama (1914-1919), pemuzik New Orleans mula melakukan perjalanan secara meluas. Mereka sering mengalami kerugian awal dalam usaha mereka memperkenalkan penari dengan suara New Orleans.

Orkestra Kreol Asli

Arkib Foto Hogan Jazz

Kisah Orkestra Creole yang asli adalah contohnya. Band ini dianjurkan di Los Angeles oleh pemain bass Bill Johnson, yang mengembara dengan sebuah band ke kota itu seawal tahun 1908. Menjelang tahun 1914, Johnson telah menarik beberapa pemain jazz "hot" terbaik di New Orleans, termasuk cornetist Freddie Keppard (dianggap sebagai Pengganti Bolden), klarinetis George Baquet, dan pemain biola James Palao. Semasa tampil di pertandingan hadiah, kumpulan Creole menjadi mangsa racun penulis untuk Los Angeles Times, yang mencirikan permainan mereka sebagai "tiruan muzik yang keji." Namun dari tahun 1914 hingga 1918, band ini mengembara ke seluruh negara, bermain teater berprestij, yang semestinya pasti berjaya. Namun, penonton teater tidak dapat memberikan respons yang tepat kerana jazz New Orleans pada dasarnya adalah muzik menari. Pada tahun 1916 Victor Talking Machine Company menawarkan Keppard dan Creole Orchestra peluang untuk membuat rakaman, tetapi dia menolak. Keppard khuatir (dengan beberapa justifikasi) bahawa rakaman akan membolehkan pertandingan menyalin gayanya. Ketika Orkestra Creole bubar pada tahun 1918, tidak banyak yang menunjukkan usaha mereka. Setiap ahli terus bergabung atau membentuk pakatan muzik baru dengan sebaik mungkin. Namun, dalam retrospeksi, mereka adalah kumpulan gaya New Orleans pertama yang melakukan perjalanan secara meluas, merintis jalan yang akan diikuti oleh orang lain.

Bill Johnson mendarat di Chicago, di mana ekonomi yang berkembang ketika masuk Amerika ke dalam Perang Besar menciptakan ledakan, yang bermaksud pekerjaan untuk pemuzik yang bercita-cita tinggi. Johnson menghantar Joe Oliver yang, pada usia 33 tahun, telah mendapat reputasi sebagai salah satu pemain terbaik di Crescent City. Kerja awalnya dengan band Onward Brass Band, Olympia, Superior dan Eagle menyebabkan hubungannya dengan Kid Ory pada tahun 1917. Kemudian serangkaian masalah yang disebabkan oleh serbuan polis di saloon di mana dia tampil meyakinkannya bahawa dia harus mengejar padang rumput yang lebih hijau di tempat lain. Pengamat adegan jazz awal New Orleans, terutama Johnny Wiggs dan Edmond Souchon, telah memberi kepercayaan kepada Oliver sebagai yang pertama berangkat dari pendekatan Bolden / Keppard untuk memimpin barisan depan, yang mereka gambarkan sebagai lebih banyak waktu daripada jazz. Souchon dan Wiggs banyak kali mendengar Oliver semasa tarian berlangganan di Tulane University Gymnasium. Penggunaan bisu untuk mencapai kesan vokal, rasa irama yang lancar dan suka bertualang, dan ungkapan bluesnya, menjadikan Oliver pengaruh besar pada semua yang mengikuti, termasuk Louis Armstrong, anak didiknya yang paling terkenal. Kehadiran Oliver di Chicago berfungsi sebagai sauh dan magnet bagi pemuzik New Orleans yang lain, dan selama tahun 1920-an dia memimpin beberapa kumpulan yang paling terkenal dalam sejarah jazz.

Band Dixieland Jazz Asli, 1916

Arkib Foto Hogan Jazz

Chicago juga menjadi destinasi bagi banyak pemuzik jazz putih yang meninggalkan New Orleans untuk mencari kemasyhuran dan kekayaan. Pada tahun 1915, trombonis Tom Brown membawa kumpulannya dari Dixieland ke Windy City atas undangan pengakap bakat yang mendengarnya di trotoar Vieux Carre. Cornetist Ray Lopez ingat bahawa kumpulan ini menghabiskan minggu-minggu pertamanya di Lamb's Café dengan sia-sia untuk menarik minat para penari untuk merespon muzik New Orleans. Perniagaan meningkat ketika pemeran pertunjukan perjalanan, "Pembantu rumah di Amerika," menunjukkan betapa seronoknya dengan kumpulan jazz. (Mereka sebelumnya pernah mendengar kumpulan di New Orleans.) Brown kemudian membawa kumpulannya (disebut sebagai Rubes Lima) ke pentas vaudeville di New York, tetapi mereka mengalami nasib yang sama seperti Band Creole.

Muzik Jazz Sheet (A.J. Piron)

Arkib Foto Hogan Jazz

Original Dixieland Jazz Band (ODJB) lebih berjaya. Mereka tiba di Chicago pada tahun 1916 dan kemudian pergi ke New York pada awal tahun 1917. Pentingnya populariti kumpulan ini adalah tempahan di Reisenweber's, sebuah kabaret di pertengahan Manhattan, di mana penari segera berbaris (setelah ragu-ragu awal) untuk mengalami malam "jazz". Band ini menjadi hit segera, yang langsung menarik minat pengeluar rakaman utama negara, Victor dan Columbia, yang ingin memanfaatkan "kegilaan jazz" yang baru. Setelah uji bakat yang gagal untuk Columbia, ODJB memperoleh kejayaan yang lebih besar dengan rakaman "Livery Stable Blues" untuk Victor pada bulan Februari 1917. Dalam tempoh enam bulan dari peluncurannya, lebih dari satu juta salinan telah terjual, sehingga menyatukan suara New Orleans dengan istilah "jazz" dalam produk komersial yang boleh diedarkan secara meluas. Walaupun muzik lembaran terus menjadi media penting untuk penyebaran muzik baru, rakaman fonograf jauh lebih unggul, menangkap hampir setiap nuansa persembahan dan menyampaikan aspek gaya bermain yang penting untuk jazz tetapi sukar untuk ditulis.

Rakaman yang dibuat oleh ODJB sangat berpengaruh dalam menyebarkan jazz ke seluruh negara dan dunia, tetapi mereka juga memberi kesan penting kepada pemuzik yang pulang ke rumah di New Orleans. Sebuah iklan oleh Maison Blanche (sebuah gedung membeli-belah tempatan) menegaskan bahawa rakaman ini mempromosikan semua muzik New Orleans dan merupakan model untuk pengembangan lebih lanjut: "Inilah positifnya rakaman tarian terhebat yang pernah dikeluarkan. Dibuat oleh pemuzik New Orleans untuk orang New Orleans, ia mempunyai semua 'swing' dan 'pep' dan 'semangat' yang begitu khas dari kumpulan yang namanya adalah kata-kata di tarian New Orleans. " Selain itu, walaupun terdapat kesan pemisahan, daya tarik catatan tersebut melampaui garis warna. Louis Armstrong diketahui telah mengumpulkan rekod ODJB. Violinist Manuel Manetta teringat dilepaskan oleh salah satu band City yang paling berjaya kerana "Joe Oliver dan Kid Ory ingin mengikuti format Dixieland Jazz Band dan hanya menggunakan lima buah." Kejayaan Original Dixieland Jazz Band melalui media rakaman fonograf menyelesaikan revolusi dalam tarian dan instrumentasi yang dimulakan pada tahun 1890-an oleh Buddy Bolden dan menjadi bapa dua dekad sebelumnya. Ini menyeragamkan barisan kumpulan jazz dan menunjukkan secara mendadak bagaimana rakaman dapat digunakan untuk mempromosikan muzik.

Fate Marable's S. Capitol Orchestra (1920)

Arkib Foto Hogan Jazz

Bukan secara kebetulan bahawa dekad 1920-an dikenal sebagai "Zaman Jazz." Ini adalah masa ketika jazz menjadi bergaya, sebagai sebahagian daripada revolusi muda dalam moral dan sopan santun yang datang dengan "kembali normal" setelah Perang Dunia I. Orang Amerika sekarang lebih urban, makmur, dan berorientasi hiburan daripada sebelumnya. Industri muzik dengan pantas memanfaatkan keadaan itu. Pada tahun 1921, 100 juta rekod fonograf dihasilkan di Amerika Syarikat (berbanding 25 juta pada tahun 1914). Dua tahun kemudian pengeluaran tetap tinggi pada 92 juta, menetapkan tren, yang terus berlanjutan, untuk bahagian yang lebih baik dalam dekad ini (sehingga kesan radio). Kemakmuran ini sangat bergantung pada permintaan rakaman oleh penari. Mereka boleh digunakan di rumah untuk mempraktikkan langkah-langkah terbaru, termasuk tarian eksotik seperti Shimmy, Charleston, Black Bottom, dan Fox Trot yang lebih bermanfaat, juga dikenal sebagai "pelantun pengusaha." Di sepanjang Sungai Mississippi dan anak-anak buahnya, kapal uap menawarkan lawatan tarian, yang memberi pekerjaan kepada banyak pemuzik jazz New Orleans. Pada tahun 1918, Syarikat Streckfus meminta pemimpin kumpulan St. Louis, Fate Marable untuk menganjurkan kumpulan New Orleans, pertama di S.S. Sidney, dan kemudian di kapal perdana mereka S.S. Capitol. Marable mempunyai standard muzik yang tinggi, dan para pemuziknya diharapkan dapat membaca muzik dan juga berimprovisasi. Rakaman Marable tentang "Frankie dan Johnny" (direkodkan di New Orleans untuk Okeh pada tahun 1924) menunjukkan bahawa improvisasi lebih merupakan pemikiran selepas daripada objektif. Rakaman ini masih mempengaruhi perasaan jazz, seperti Fletcher Henderson Orchestra, yang mendominasi pemandangan 1920-an New York.

Kumpulan lain yang bekerja di perahu sungai dari New Orleans adalah Sam Morgan Jazz Band, Oscar Celestin's Original Tuxedo Jazz Orchestra, dan Ed Allen's Gold Whispering Band. Perdagangan pelancongan menjadi penting bagi banyak kumpulan jazz hitam di bandar ini. Kumpulan-kumpulan ini harus mengikat kontrak mereka dengan bab Mobile, Alabama (tempatan hitam terdekat), yang terletak lebih dari seratus batu jauhnya. Setelah ditolak keanggotaan dalam Musicians Protected Union No. 174, New Orleans white music union, Celestin dan lain-lain mengemukakan petisyen untuk mendirikan sebuah bab tempatan (496) dari American American Musicians pada tahun 1926, yang akhirnya disewa di Gulfport, Mississippi, kerana anda tidak boleh mempunyai dua kesatuan dalam keadaan yang sama.

Taman Kuil Pythian Roof 1923

Arkib Foto Hogan Jazz

Salah satu laman web prestasi terbaik untuk kumpulan jazz tempatan ialah Pythian Temple Roof Garden, sebahagian daripada kompleks bertingkat yang dikendalikan oleh Knights of Pythia. Walaupun pegawai Streckfus biasanya menyewa kumpulan hitam untuk bermain di atas kapal untuk penonton putih, pelanggan Kuil Pythian adalah orang kaya hitam, yang mewakili bahagian tengah kelas menengah dan atas hitam New Orleans. Pada pertengahan tahun 1920-an, band-band jazz mendapat permintaan di Kuil Pythian dan melakukan debutante bola di rumah-rumah di Garden District. Pemuzik Jazz yang telah memperoleh $ 1,50 semalam bekerja di dewan tarian dan salun di Distrik sepuluh tahun sebelumnya kini menghasilkan $ 25 untuk kerja malam di lokasi kelas atas ini. Penerimaan sosial yang semakin meningkat membolehkan pemuzik jazz mengatasi hubungan dengan jenayah dan kemiskinan, yang kadang-kadang menghantui muzik pada masa-masa awalnya. Walaupun begitu, bagi mereka yang ingin mencapai puncak industri hiburan, semua jalan menuju ke luar bandar.

Semasa bahagian yang lebih baik dari ledakan rakaman pada tahun 1920-an, Chicago adalah tempat yang tepat. Tahun-tahun 1922-1923 menghasilkan sejumlah rakaman penting oleh dua kumpulan pemuzik New Orleans yang telah berkumpul di Chicago: New Orleans Rhythm Kings (asalnya Friars Society Orchestra) dan King Oliver's Creole Jazz Band. Kedua kumpulan ini terus menggunakan banyak elemen yang berkaitan dengan rakaman jazz awal, seperti waktu berhenti, rehat, dan ensemble riffing. Namun, mereka berbuat lebih banyak dengan mereka, sehingga membawa konsep jazz improvisasi kolektif ke tahap artistik yang lebih tinggi.Ini termasuk repertoar "riff" dan komposisi baru yang diperluas, denyut irama yang lebih konsisten dan "berayun", dan "improvisasi solo".

New Orleans Rhythm Kings 1922

Cornetist Paul Mares mengetuai New Orleans Rhythm Kings, seorang lagi alumni Laine, yang pernah bekerja di kapal sungai pada tahun 1919 sebelum berpindah ke Chicago pada tahun 1920. Pada akhir 1921, band ini dibuka di Friar's Inn di North Side, di mana ia kekal selama hampir setengah tahun. Pemainnya yang paling terkenal adalah klarinetis Leon Roppolo dan trombonis George Brunies, yang perkembangan improvisasi solonya dapat dilihat dalam rakaman kumpulan itu. Yang pertama dibuat untuk Gennett Records di Richmond, Indiana, pada bulan Ogos 1922, dan terdiri terutamanya dari lagu-lagu ODJB seperti "Tiger Rag" dan "Livery Stable Blues" dan standard era ragtime seperti "Panama" dan "Bugle Panggil Blues. " Pada bulan Mac 1923, NORK mula menumpukan perhatian pada bahan asli, terutamanya "Tin Roof Blues," dan bahan popular pada masa itu, seperti "Sweet Lovin 'Man", komposisi Lil Hardin yang akan segera dirakam oleh Creole Jazz Band Oliver. Mungkin rakaman band yang paling menarik adalah yang dilakukan pada bulan Julai 1923, dengan komposer dan pemain piano terkenal Jelly Roll Morton, warna New Orleans Creole yang merupakan antara pemuzik jazz pertama yang membawa muzik di jalan. Persembahan klasik dari "Milneberg Joys" (sic), "London Blues," dan "Clarinet Marmalade" menghasilkan, tetapi sesi itu bukan sahaja penting dari segi muzik. Ini adalah sesi rakaman jazz bersepadu pertama. Melintasi garis warna di Indiana - sebuah negeri di mana Ku Klux Klan berkuasa politik pada tahun 1920 - berpotensi berbahaya, bahkan untuk sesuatu yang tidak dikenali sebagai sesi rakaman. Namun, yang penting bagi individu adalah bakat pemuzik yang terlibat. Mereka semua berkongsi pemahaman umum mengenai simpulan bahasa New Orleans yang membolehkan mereka berinteraksi dengan berkesan.

Band Jazz King Oliver's Creole 1923

Band Creole Jazz King Oliver sering dikenang hari ini sebagai kenderaan, yang menarik perhatian Louis Armstrong muda kepada orang ramai. Dalam rakamannya, band ini adalah pakaian koperasi yang bergantung pada bakat yang cukup besar dari semua anggotanya untuk membuat sensasi di kelab malam Chicago South Side dan di studio rakaman Gennett, Paramount, Columbia, dan Okeh. Ketibaan Armstrong pada musim panas tahun 1922 adalah sentuhan terakhir dalam evolusi kumpulan ini. Kumpulan ini terkenal dengan rehat dua kali yang luar biasa yang dibuat oleh Oliver dengan anak didiknya yang masih muda. Ramai pemerhati dan pendengar menganggap Creole Jazz Band sebagai kumpulan jazz terbaik pada zamannya. Ia adalah band jazz hitam pertama yang merakam secara meluas. Oliver memegang peranan dalam komposisi sebahagian besar bahan yang dirakam. Dia berkongsi kredit untuk "Snake Rag" dan "New Orleans Stomp" dengan klarinetis Alphonse Picou "Dipper Mouth Blues" dan "Canal Street Blues" dengan Louis Armstrong dan "Working Man's Blues" dengan Lil Hardin, selain lagu-lagunya sendiri, " Chimes Blues "dan" Just Gone. " Rakaman ini adalah penjumlahan elemen terbaik, yang telah membentuk jazz gaya New Orleans hingga saat ini. Sumbangan Joe Oliver, Louis Armstrong, dan Johnny Dodds sebagai pemain solo (seperti Roppolo dan Brunies) menunjukkan jalan yang mesti ditempuh oleh jazz. Namun, zaman kegemilangan Band Creole Jazz tidak lama. Berikutan kejayaan rakaman, semangat kerjasama kumpulan ini mula hancur. Beberapa anggota merasakan bahawa Raja Joe menjadi terlalu diktator, enggan berkongsi kredit kerana populariti rekod tersebut. Pada tahun 1924, Lil Hardin (yang menjadi Puan Armstrong pada tahun itu) memujuk Louis untuk bergabung dengan Fletcher Henderson sebagai pemain solo bintang di New York. Saudara-saudara Dodds meneruskan kerjaya mereka sendiri. Oliver ditinggalkan untuk mengambil kepingan, membentuk kumpulan besar, Dixie Syncopators pada akhir tahun ini.

Pergeseran selera popular mula melemahkan pengaruh kumpulan gaya New Orleans dengan beberapa cara. Orkestra menjadi lebih besar, mengikuti trend yang ditetapkan oleh Fletcher Henderson, Duke Ellington, Jean Goldkette, dan Paul Whiteman. Pemain solo bintang mengambil perhatian, meninggalkan pendekatan kolektif untuk improvisasi. Komposer dan penyusun mengawal keseimbangan antara pemain solo dan bahagian instrumen yang menyokongnya dalam format kumpulan besar. Ironinya, ia adalah dua pemuzik New Orleans yang mungkin menggambarkan trend ini dengan sebaik-baiknya. Jelly Roll Morton mula dikenali sebagai komposer jazz hebat pertama.

Lima Panas Louis Armstrong 1925

Matlamat setiap pemuzik jazz adalah untuk mencari "suara" mereka sendiri, suara yang sekaligus unik dan dapat dikenali. Salah satu contoh terbaik adalah Louis Armstrong yang nada khas pada gaya cornet dan nyanyian peribadi mengubah arah muzik Amerika. Armstrong's Hot Five adalah wahana pertumbuhannya sebagai pemuzik jazz. Dalam kumpulan ini, dia mengangkat konsep kolektif New Orleans ke tahap kreativiti yang tiada tandingannya dan kemudian menetapkan arah baru dengan kecemerlangan persembahan solonya. Walaupun ide untuk Hot Five sering dikaitkan dengan Lil Hardin Armstrong, ia sebenarnya pemuzik dan penganjur New Orleans, (Richard M. Jones), yang memahami gagasan menampilkan Armstrong dalam sebuah kumpulan rakaman. Bermula pada bulan November 1925, Hot Five menghasilkan hampir tiga dozen rakaman untuk Okeh (yang diperoleh oleh Columbia pada tahun 1926) dan merevolusikan dunia jazz dalam prosesnya.

Hit pertama kumpulan ini adalah "Heebie Jeebies" (direkodkan pada bulan Februari 1926), yang terkenal dengan vokal "scat" Armstrong, latihan menggunakan suku kata tanpa kata untuk mencipta kesan instrumental dengan suara. Namun, tidak sampai musim bunga tahun 1927 Armstrong bebas sepenuhnya dari format kolektif dengan penyampaian "Wild Man Blues" (dikreditkan kepada Armstrong dan Jelly Roll Morton). Dia pertama kali merakamnya dengan Johnny Dodd's Black Bottom Stompers pada bulan April, dan kemudian dengan Hot Seven sendiri sebulan kemudian. Rakaman Hot Five yang terdahulu mengandungi banyak contoh dramatik karya seni solo cornetist (seperti dalam "Cornet Chop Suey," "My Heart," dan "Gutbucket Blues"). "Wild Man Blues" terutama merupakan rangkaian solo solo, satu demi satu, di mana intensiti terus meningkat ke klimaks yang dramatik. Paparan teknik Armstrong yang menakjubkan digabungkan dengan kepintaran di sini mengesahkan statusnya sebagai superstar jazz pertama.

Lada Panas Merah Jelly Roll Morton 1926

Arkib Foto Hogan Jazz

Bagi banyak orang, sumbangan utama Jelly Roll Morton untuk pertumbuhan dan pengembangan jazz New Orleans terletak pada pencapaiannya sebagai komposer dan pemimpin kumpulan. Morton telah dikenal pasti sebagai komposer jazz pertama yang hebat - peranan yang dimulakan dengan penerbitan "Jelly Roll Blues" pada tahun 1915. Terutama dengan rakaman Red Hot Peppersnya dari tahun 1926 hingga 1930, Jelly menggabungkan unsur-unsur ragtime, minstrelsy, blues , berbaris dan memasuki jazz gumbo yang menjangkakan banyak ciri yang berkaitan dengan Swing Bands pada tahun 1930-an. Dia menggilap gaya New Orleans mengikut penglihatannya sendiri yang menyeimbangkan bahagian ensemble yang rumit dengan solo solo oleh lelaki sampingan yang dipilih dengan teliti. Morton juga merupakan pemain solo piano yang hebat, mampu menggunakan papan kekunci sepenuhnya untuk mencipta semula suara kumpulan. Sebagai komposer, pemain solo, dan pemain ensemble, Morton menggerakkan irama melampaui kekakuan ragtime ke dalam suasana swing yang lebih longgar dan lebih menarik. Sebagai tambahan, Jelly Roll Morton kemungkinan besar adalah "ahli falsafah jazz" pertama. Dia adalah orang pertama yang menjelaskan prinsip-prinsip yang mengatur muzik, dan wawancara Perpustakaan Kongresnya dengan Alan Lomax pada tahun 1938 menjadi bukti terakhir bagi memahami karya pelopor jazz New Orleans. Namun, pada tahun 1938, Morton sudah menjadi "orang yang dilupakan," telah dijatuhkan oleh Victor, syarikat rakamannya, pada tahun 1930. Sementara Armstrong berjaya menyesuaikan diri dengan perubahan dalam perniagaan muzik selama tahun-tahun Depresi, Jelly tenggelam dalam ketidakjelasan. Dia meninggal pada tahun 1941, ketika muziknya ditemui semula dengan kebangkitan New Orleans. Kehebatan warisannya yang dirakam hidup dalam komposisi seperti "Black Bottom Stomp," "Jungle Blues," "The Pearls," "Steamboat Stomp," dan "Georgia Swing". Imajinasi kreatifnya sangat jelas terlihat dalam "Sidewalk Blues," yang menggabungkan "hokum" lucu, blues, tema klasik, pelbagai kesan berirama dan perubahan mood. "Dead Man Blues" dibuka dengan petikan dari "Flee As A Bird," kata yang sering terjadi di pengebumian kumpulan tembaga New Orleans, yang memberikan petunjuk lain tentang bagaimana Morton mengambil inspirasi dari kota kelahirannya, tidak kira di mana perjalanannya dipimpin dia. Walaupun muzik Morton mencerminkan unsur-unsur yang diambil dari suasana hati dan semangat di banyak tempat, dan gaya muzik, pengaruh kota sabit tetap ada sebagai sumber inspirasi.

Henry Allen Brass Band 1926

Seperti demokrasi itu sendiri, improvisasi kolektif yang mencirikan jazz gaya New Orleans memerlukan keseimbangan antara keinginan individu untuk kebebasan dan keperluan masyarakat untuk ketertiban dan kesatuan. Walaupun pendekatan kolektif sangat penting sebagai konteks untuk eksperimen muzik pada masa-masa awal, itu adalah kreativiti dan karisma individu, yang mendorong jazz sepanjang jalan menuju masa depan. Banyak "bintang" jazz di New Orleans meninggalkan bandar untuk mengikuti nasib mereka - Oliver, Armstrong, Ory, Morton, saudara Dodds dan Sidney Bechet menjadi legenda - tetapi adegan jazz pulang ke rumah terus dengan syaratnya sendiri setelah pemergian mereka. Memang, banyak ciri terpenting dari lanskap muzik Crescent City, terutama tali tembaga, tetap tidak diketahui di luar New Orleans. Sejauh industri rakaman, kumpulan ini tidak komersial. Baru pada pertengahan tahun 1940-an percubaan dilakukan untuk mendokumentasikan bahagian warisan jazz ini. Rakaman band tembaga pertama adalah kumpulan kecil yang dibuat khas untuk sesi tersebut. Bill Russell merakam band kuningan Buck Johnson pada tahun 1945 dan Rudi Blesh melakukan Zenith Asli pada tahun 1946. Akhirnya, pada tahun 1951, Alden Ashforth merakam Eureka, sebuah band tembaga New Orleans biasa. Namun, tali tembaga sangat penting untuk persekitaran New Orleans sepanjang tempoh tersebut.

Sam Morgan Jazz Band 1927

Kandungan

Beberapa zaman lain dalam budaya Barat disebut "revolusi seksual pertama", yang mana revolusi 1960-an akan menjadi yang kedua (atau lebih baru). Istilah "revolusi seksual" itu sendiri telah digunakan sejak sekurang-kurangnya akhir tahun 1920-an. Istilah ini muncul pada awal tahun 1929, buku "Adakah Seks Diperlukan? Atau, Mengapa Anda Merasakan Cara yang Anda Lakukan" oleh James Thurber dan E. B. White, mempunyai bab yang berjudul Revolusi Seksual: Menjadi Kaji Selidik yang Terlengkap mengenai Keseluruhan Adegan Seksual. [5] Menurut Konstantin Dushenko, istilah itu digunakan di Rusia pada tahun 1925. [6]

Ketika berbicara mengenai revolusi seksual, sejarawan [7] membuat perbezaan antara revolusi seksual pertama dan kedua. Pada revolusi seksual pertama (1870-1910), moral Victoria kehilangan daya tarikan sejagat. Namun, itu tidak menyebabkan munculnya "masyarakat permisif". Contoh untuk tempoh ini adalah kenaikan dan pembezaan dalam bentuk mengatur seksualiti.

Profesor klasik Kyle Harper menggunakan ungkapan "revolusi seksual pertama" untuk merujuk kepada penggantian norma-norma seksualiti di Rom Kuno dengan agama Kristian seperti yang diterapkan di seluruh Empayar Rom. Orang Rom menerima dan menghalalkan pelacuran, biseksual, dan pederasty. Pergaulan lelaki dianggap normal dan sihat selagi kejantanan dipertahankan, dikaitkan dengan menjadi pasangan penembusan. Sebaliknya, kesucian wanita diperlukan untuk wanita yang dihormati, untuk memastikan integriti garis keturunan keluarga. Sikap ini digantikan oleh larangan Kristian terhadap perlakuan homoseksual dan seks apa pun di luar perkahwinan (termasuk dengan budak dan pelacur). [8]

Profesor sejarah Faramerz Dabhoiwala menyebut Zaman Pencerahan — kira-kira abad ke-18 — sebagai zaman peralihan utama di United Kingdom. [9] Selama ini, falsafah liberalisme berkembang dan dipopulerkan, dan migrasi ke bandar meningkatkan peluang untuk melakukan seks dan menjadikan pelaksanaan peraturan lebih sukar daripada di desa-desa kecil. Kesalahan seksual di Gereja Katolik (disebut "Pelacur Babylon" oleh beberapa pengkritik Protestan) merosakkan kredibiliti pihak berkuasa agama, dan kebangkitan pasukan polis bandar membantu membezakan jenayah dari dosa. Secara keseluruhan, toleransi meningkat untuk seks heteroseksual di luar perkahwinan, termasuk pelacuran, perempuan simpanan, dan seks sebelum perkahwinan. Walaupun tindakan ini masih dikecam oleh banyak pihak sebagai kebebasan, perselingkuhan menjadi perkara sivil lebih kerap daripada kesalahan jenayah yang menerima hukuman mati. Kadar kelahiran di luar nikah meningkat dari sekitar 1% pada tahun 1650 menjadi sekitar 25% pada tahun 1800, dengan sekitar 40% pengantin perempuan hamil. [10] Melancap, homoseksual, dan rogol pada umumnya kurang diterima. Wanita berubah dari dianggap sebagai nafsu lelaki sebagai pasangan pasif, yang kesuciannya penting untuk reputasi. [11]

Pengulas seperti profesor sejarah Kevin F. White telah menggunakan frasa "revolusi seksual pertama" untuk merujuk kepada Roaring Twenties. [12] Sikap Era Victoria agak tidak stabil oleh Perang Dunia I dan larangan alkohol di Amerika Syarikat. Pada masa yang sama gerakan hak pilih wanita memperoleh hak suara, subkultur gadis flapper termasuk seks pra-perkahwinan dan "pesta petting".

Petunjuk tingkah laku seksual bukan tradisional (mis., Kejadian gonorea, kelahiran luar nikah, dan kelahiran remaja) mula meningkat secara mendadak pada pertengahan hingga akhir 1950-an. [13] Ini membawa perubahan besar dalam sikap [ siapa? ] terhadap seksualiti wanita, homoseksual, seksualiti pra-perkahwinan, dan kebebasan berekspresi seksual. [13]

Ahli psikologi dan saintis seperti Wilhelm Reich dan Alfred Kinsey mempengaruhi perubahan tersebut. [14] [15] Juga, perubahan kebiasaan didorong oleh dan tercermin dalam sastera dan filem, dan oleh gerakan sosial pada masa itu, termasuk kontroversi, gerakan wanita, dan gerakan hak-hak gay. [16] Kontra budaya menyumbang kepada kesedaran perubahan budaya radikal yang merupakan matriks sosial revolusi seksual. [16] [ sumber yang lebih baik diperlukan ]

Revolusi seksual dimulakan oleh mereka yang mempunyai kepercayaan terhadap kesan penindasan seksual yang merugikan, pandangan yang sebelumnya diperdebatkan oleh Wilhelm Reich, D. H. Lawrence, Sigmund Freud, dan gerakan Surrealis. [ rujukan diperlukan ]

Budaya kontra ini ingin meneroka tubuh dan minda, dan membebaskan diri dari batasan seksual dan moral Amerika moden, dan juga dari moral 1940-an-50-an secara umum. [17] Revolusi seksual pada tahun 1960-an tumbuh dari keyakinan bahawa erotik harus dirayakan sebagai bahagian kehidupan yang normal dan tidak ditindas oleh keluarga, moral seksual industri, agama dan negara. [18]

Perkembangan pil kawalan kelahiran pada tahun 1960 memberi wanita akses kepada alat kontrasepsi yang mudah dan boleh dipercayai. [19] Penyebab lain yang mungkin berlaku adalah peningkatan besar dalam bidang obstetrik, mengurangkan jumlah wanita yang mati akibat melahirkan anak, sehingga meningkatkan jangka hayat wanita. Penyebab ketiga, yang lebih tidak langsung adalah sebilangan besar kanak-kanak yang dilahirkan pada tahun 1940-an dan awal 1950-an di seluruh dunia barat - "Generasi Baby Boom" - yang kebanyakannya akan tumbuh dalam keadaan yang agak makmur dan selamat, dalam kelas menengah pada meningkat dan dengan akses pendidikan dan hiburan yang lebih baik daripada sebelumnya. Dengan berat demografi dan latar belakang sosial dan pendidikan mereka, mereka datang untuk memicu pergeseran masyarakat ke arah sikap yang lebih permisif dan tidak formal.

Penemuan penisilin menyebabkan penurunan ketara dalam kematian sifilis, yang, pada gilirannya, mendorong peningkatan seks bukan tradisional pada pertengahan hingga akhir 1950-an. [13] [20]

Terdapat peningkatan dalam pertemuan seksual antara orang dewasa yang belum berkahwin. [21] Kadar perceraian meningkat secara mendadak dan kadar perkahwinan menurun dengan ketara dalam jangka waktu ini. Bilangan orang Amerika yang belum berkahwin berusia dua puluh hingga dua puluh empat lebih dua kali ganda dari 4,3 juta pada tahun 1960 menjadi 9,7 juta pada tahun 1976. [22] Lelaki dan wanita berusaha untuk membentuk semula perkahwinan dengan menanamkan institusi baru perkahwinan terbuka, pertukaran pasangan, berayun, dan komunal seks. [16]

Suntingan sekolah Freudian

Sigmund Freud dari Vienna percaya tingkah laku manusia didorong oleh dorongan tidak sedar, terutamanya oleh libido atau "Tenaga Seksual". Freud mencadangkan untuk mengkaji bagaimana pemacu bawah sedar ini ditindas dan mendapat ekspresi melalui saluran budaya lain. Dia memanggil terapi ini sebagai "psikoanalisis". [23]

Walaupun idea-idea Freud kadang-kadang diabaikan atau menimbulkan perlawanan dalam masyarakat Wina, ideanya segera memasuki perbincangan dan kaedah kerja antropologi, seniman dan penulis di seluruh Eropah, dan dari tahun 1920-an di Amerika Syarikat. Konsepnya mengenai dorongan seksual primer yang akhirnya tidak akan dibendung oleh undang-undang, pendidikan atau piawai dekorasi menjadi cabaran serius terhadap kehati-hatian Victoria, dan teorinya mengenai perkembangan psikoseksual mencadangkan model untuk pengembangan orientasi seksual dan keinginan anak-anak muncul dari Kompleks Oedipus, keinginan seksual terhadap ibu bapa mereka daripada lawan jenis. [24] Idea anak-anak menjadikan ibu bapa mereka sebagai sasaran seksual awal mereka sangat mengejutkan masyarakat Victoria dan awal abad ke-20.

Menurut teori Freud, pada peringkat awal perkembangan psikoseksual anak, tahap oral, payudara ibu menjadi sumber formasi dari semua sensasi erotik kemudian. [24] Sebilangan besar penyelidikannya masih banyak diperjuangkan oleh para profesional di bidang ini, walaupun telah mendorong perkembangan kritikal dalam bidang kemanusiaan.

Cendekiawan Anarkis Freud Otto Gross dan Wilhelm Reich (yang terkenal dengan istilah "Revolusi Seksual") mengembangkan sosiologi seks pada tahun 1910 hingga 1930-an di mana tingkah laku pembiakan kompetitif seperti haiwan dilihat sebagai warisan evolusi manusia nenek moyang yang mencerminkan setiap hubungan sosial, seperti yang ditafsirkan oleh Freudian, dan dengan itu pembebasan tingkah laku seksual bermaksud revolusi sosial.

Mead ni Kemunculan Zaman di Samoa Edit

Penerbitan antropologi Margaret Mead's pada tahun 1928 Kemunculan Zaman di Samoa membawa revolusi seksual ke khalayak ramai, ketika pemikirannya mengenai kebebasan seksual melanda akademik. Etnografi Mead tertumpu pada perkembangan psikoseksual remaja di Samoa.Dia mencatat bahawa masa remaja mereka sebenarnya bukan masa "ribut dan tekanan" seperti yang ditunjukkan oleh tahap perkembangan Erikson, tetapi kebebasan seksual yang dialami oleh para remaja itu sebenarnya memungkinkan mereka melakukan peralihan yang mudah dari zaman kanak-kanak ke dewasa. [25] Mead meminta perubahan dalam penindasan seksualiti di Amerika, dan karyanya secara langsung menghasilkan kemajuan revolusi seksual pada tahun 1930-an.

Penemuan Mead kemudian dikritik oleh ahli antropologi Derek Freeman, yang menyiasat dakwaannya mengenai pergaulan dan menjalankan etnografi masyarakatnya sendiri. [26]

Kinsey dan Masters dan Johnson Edit

Pada akhir 1940-an dan awal 1950-an, Alfred C. Kinsey menerbitkan dua tinjauan mengenai tingkah laku seksual moden. Pada tahun 1948 Alfred C. Kinsey dan rakan-rakannya, menanggapi permintaan pelajar wanita di Indiana University untuk maklumat lebih lanjut mengenai tingkah laku seksual manusia, menerbitkan buku Tingkah laku seksual pada Manusia Manusia. Mereka mengikuti ini lima tahun kemudian dengan Tingkah laku seksual pada Manusia Manusia. Buku-buku ini memulai revolusi dalam kesadaran sosial, dan perhatian masyarakat terhadap seksualiti manusia.

Dikatakan bahawa moral masyarakat membataskan perbincangan terbuka mengenai seksualiti sebagai ciri manusia, dan amalan seksual tertentu, terutama tingkah laku seksual yang tidak membawa kepada kelahiran semula. Buku-buku Kinsey memuat kajian mengenai topik kontroversial seperti kekerapan homoseksual, dan seksualiti anak di bawah umur yang berusia dua minggu hingga empat belas tahun. Para saintis yang bekerja untuk Kinsey melaporkan data yang menyebabkan kesimpulan bahawa orang mampu melakukan rangsangan seksual sejak lahir. Selanjutnya, kaedah Kinsey meneliti seksualiti berbeza dengan kaedah hari ini. Kinsey akan melihat subjek penyelidikannya melakukan hubungan seksual, kadang-kadang juga terlibat dengan subjeknya. Dia juga akan mendorong tim penyelidiknya untuk melakukan hal yang sama, dan mendorong mereka untuk melakukan hubungan dengannya juga.

Buku-buku ini meletakkan asas bagi pekerjaan kehidupan Masters dan Johnson. Kajian yang disebut Tindak Balas Seksual Manusia pada tahun 1966 mendedahkan sifat dan ruang lingkup amalan seksual orang muda Amerika.

The Playboy budaya Edit

Pada tahun 1953, penduduk Chicago Hugh Hefner ditubuhkan Playboy, sebuah majalah yang bertujuan untuk mensasarkan lelaki berusia 21 hingga 45 tahun. [27] Bahagian depan dan liputan tengah bogel pada edisi pertama menampilkan Marilyn Monroe, yang kemudian menjadi simbol seks yang semakin meningkat. [28] [29] Menampilkan kartun, wawancara, fiksyen pendek, "Playboy Philosophy" Hefner dan "Playmates" wanita yang tidak berpakaian berpose secara provokatif, majalah ini menjadi sangat berjaya. [27]

Pada tahun 1960, Hefner mengembangkan Playboy Enterprises, membuka Playboy Club pertama di Chicago, [27] yang berkembang menjadi rangkaian kelab malam dan resort. Kelab-kelab swasta menawarkan kelonggaran untuk ahli-ahli, yang dinanti oleh Playboy Bunnies. [27]

Walaupun Hefner mendakwa syarikatnya menyumbang kepada sikap Amerika yang lebih liberal terhadap seks, [27] yang lain percaya bahawa dia hanya memanfaatkannya. [30]

Novel erotik Edit

Di Amerika Syarikat pada tahun 1959 hingga 1966, larangan tiga buku dengan kandungan erotik eksplisit dicabar dan dibatalkan. Ini juga berlaku di United Kingdom bermula dengan 1959 Obscene Publications Act dan mencapai puncak dengan kes pengadilan LCL.

Sebelum waktu ini, tambalan peraturan (serta adat istiadat setempat dan tindakan waspada) mengatur apa yang dapat dan tidak dapat diterbitkan. Sebagai contoh, Perkhidmatan Kastam Amerika Syarikat melarang James Joyce Ulysses dengan enggan membenarkannya diimport ke Amerika Syarikat. Gereja Katolik Rom Indeks Librorum Prohibitorum mempunyai beban besar di kalangan umat Katolik dan memboikot berkesan dan segera bagi mana-mana buku yang terdapat di dalamnya. Boston dan Watch Society, sebuah ciptaan Protestan yang banyak diilhami oleh Anthony Comstock, menjadikan "dilarang di Boston" sebagai perkataan nasional.

Pada tahun 1959 Grove Press menerbitkan versi novel tahun 1928 yang tidak dikeluarkan Kekasih Lady Chatterley oleh D. H. Lawrence. Pejabat Pos A.S. menyita salinan yang dihantar melalui surat. Peguam Charles Rembar menyaman New York City Postmaster, dan menang di New York dan kemudian atas rayuan persekutuan.

Novel Henry Miller 1934, Tropik Kanser, mempunyai petikan seksual eksplisit dan tidak dapat diterbitkan di Amerika Syarikat edisi dicetak oleh Obelisk Press di Paris dan salinannya diseludup ke Amerika Syarikat. Pada tahun 1961 Grove Press mengeluarkan salinan karya itu, dan puluhan penjual buku dituntut untuk menjualnya. Masalahnya akhirnya diselesaikan dengan keputusan Mahkamah Agung A.S. pada tahun 1964 Grove Press, Inc. lwn Gerstein.

Pada tahun 1963 Putnam menerbitkan novel John Cleland 1750 Fanny Hill. Charles Rembar mengemukakan perintah penahanan terhadapnya hingga ke Mahkamah Agung A.S. dan menang. Dalam Memoir lwn Massachusetts, 383 A.S. 413, mahkamah memutuskan bahawa seks adalah "kekuatan motif yang hebat dan misterius dalam kehidupan manusia", dan bahawa ekspresinya dalam kesusasteraan dilindungi oleh Pindaan Pertama.

Dengan membenarkan penerbitan Fanny Hill, Mahkamah Agung A.S. menetapkan larangan larangan yang begitu tinggi sehingga Rembar sendiri menyebut keputusan tahun 1966 sebagai "penghujung kekaburan". Hanya buku yang menarik minat "minat prurient" yang boleh dilarang. Dalam ungkapan yang terkenal, pengadilan mengatakan bahawa kekaburan adalah "sama sekali tanpa menebus kepentingan sosial" - artinya, sebaliknya, karya dengan kepentingan sosial penebusan atau jasa sastera boleh dibilang tidak cabul, walaupun ia mengandungi petikan terpencil yang dapat "menjatuhkan dan korup "sebilangan pembaca.

Suntingan Bukan Fiksyen

Keputusan mahkamah yang menghalalkan penerbitan Fanny Hill mempunyai kesan yang lebih penting: dibebaskan dari ketakutan tindakan undang-undang, karya bukan fiksyen mengenai seks dan seksualiti mula muncul lebih kerap. Buku-buku ini bersifat faktual dan sebenarnya bersifat pendidikan, tersedia di kedai buku arus perdana dan kelab buku pesanan mel kepada pembaca arus perdana, dan pengarangnya adalah tetamu di rancangan bual-bual larut malam. Buku terdahulu seperti Apa Yang Harus Diketahui Setiap Gadis (Margaret Sanger, 1920) dan Manual Perkahwinan (Hannah dan Abraham Stone, 1939) telah memecah kesunyian dan, pada tahun 1950-an, di Amerika Syarikat, menjadi jarang bagi wanita untuk pergi ke malam perkahwinan mereka tanpa mengetahui apa yang diharapkan.

Perbincangan terbuka mengenai seks sebagai keseronokan, dan penerangan mengenai amalan dan teknik seksual, adalah revolusioner. Terdapat praktik yang, mungkin, ada yang pernah mendengar. Tetapi banyak orang dewasa tidak mengetahui dengan pasti sama ada itu realiti, atau khayalan yang hanya terdapat dalam buku-buku pornografi. Laporan Kinsey mendedahkan bahawa amalan ini, paling tidak, kerap berlaku. Buku-buku lain ini menegaskan, dalam kata-kata sebuah buku tahun 1980 oleh Dr. Irene Kassorla, bahawa Gadis Bagus - Dan Sekarang Anda Boleh Terlalu. [ rujukan diperlukan ]

Pada tahun 1962, Helen Gurley Brown menerbitkan Seks dan Gadis Tunggal: Panduan Wanita Tidak Berkahwin untuk Lelaki, Kerjaya, Pangsapuri, Diet, Fesyen, Wang dan Lelaki.

Pada tahun 1969 Joan Garrity, yang mengidentifikasi dirinya sebagai "J.", diterbitkan Cara Menjadi Wanita Sensual, dengan maklumat mengenai latihan untuk meningkatkan ketangkasan lidah seseorang dan bagaimana melakukan seks dubur.

Pada tahun yang sama munculnya buku Dr. David Reuben Segala-galanya Yang Anda Mahu Tahu Mengenai Seks * (* Tapi Takut Anda Tanya). Walaupun mempunyai martabat perubatan Reuben, buku ini bernada ringan.

Pada tahun 1970 Boston Women's Health Collective menerbitkan Wanita dan Badan mereka, dikeluarkan semula setahun kemudian sebagai Badan Kita, Kita Sendiri). Walaupun bukan buku panduan seks atau seks yang erotis, buku ini memuat keterangan seksualitas yang terang-terangan, dan memuat ilustrasi yang dapat menyebabkan masalah hukum beberapa tahun sebelumnya.

Alex Comfort's Kegembiraan Seks: Panduan Gourmet untuk Membuat Cinta muncul pada tahun 1972. Dalam edisi kemudian, kegembiraan Comfort dijinakkan sebagai tindak balas terhadap AIDS. [ rujukan diperlukan ]

Pada tahun 1975 Will McBride's Zeig Mal! (Tunjukkan kepada saya!), Ditulis dengan psikologi Helga Fleichhauer-Hardt untuk kanak-kanak dan ibu bapa mereka, muncul di kedai buku di kedua-dua belah Atlantik. Dihargai oleh banyak ibu bapa atas gambaran terang-terangan mengenai penemuan dan penjelajahan seksual pra-remaja, ia mencerca orang lain dan ditarik dari peredaran di Amerika Syarikat dan beberapa negara lain. Buku ini diikuti pada tahun 1989 oleh Zeig Mal Mehr! ("Tunjukkan lagi!").

Suntingan filem lucah

Pada tahun 1969, Filem Biru, yang diarahkan oleh Andy Warhol, adalah filem erotik dewasa pertama yang menggambarkan seks eksplisit yang mendapat pelepasan teater di Amerika Syarikat. [31] [32] [33] Filem ini membantu melancarkan fenomena "porno chic" [34] [35] dalam budaya Amerika moden. Menurut Warhol, Filem Biru merupakan pengaruh utama dalam pembuatan Tango terakhir di Paris, dibintangi oleh Marlon Brando, dan dibebaskan beberapa tahun selepas itu Filem Biru dibuat. [32]

Pada tahun 1970, Mona Perawan Nimfa menjadi [ mengikut siapa? ] filem kedua yang akan dilancarkan secara meluas. Ketiga, Tekak Dalam, walaupun tidak sempurna dengan standard pembuatan filem arus perdana, [ rujukan diperlukan ] mencapai kejayaan box office utama, berikutan sebutan Johnny Carson pada Pertunjukan Malam Ini, dan Bob Hope di televisyen juga. [35] Pada tahun 1973, yang jauh lebih berjaya (walaupun masih rendah anggaran) Iblis di Miss Jones adalah filem ketujuh paling berjaya tahun ini, [ rujukan diperlukan ] dan diterima dengan baik oleh media utama, [ rujukan diperlukan ] termasuk tinjauan yang baik oleh pengkritik filem Roger Ebert. [36]

Pada tahun 1976, Pembukaan Misty Beethoven (berdasarkan permainan Pygmalion oleh George Bernard Shaw) dibebaskan secara teater dan dianggap oleh Toni Bentley sebagai "permata mahkota" dari "zaman kegemilangan pornografi." [37] [38]

Pada pertengahan 1970-an dan hingga 1980-an, kebebasan seksual yang baru dimenangkan dieksploitasi oleh perniagaan besar yang ingin memanfaatkan masyarakat yang semakin permis, dengan munculnya pornografi awam dan tegar. [39]

Seks eksplisit di layar dan pentas Edit

Pembuat filem Sweden seperti Ingmar Bergman dan Vilgot Sjöman menyumbang kepada pembebasan seksual dengan filem bertema seksual yang mencabar standard antarabangsa yang konservatif. Filem 1951 Hon kerosakan en sommar (Dia Menari Satu Musim Panas AKA Satu Musim Panas Kebahagiaan) menunjukkan ketelanjangan yang jelas, termasuk mandi di tasik.

Filem ini, juga Bergman's Sommaren med Monika (Musim Panas dengan Monika, 1951) dan Tystnaden (Keheningan, 1963), menimbulkan kegemparan antarabangsa, paling tidak di Amerika Syarikat, di mana filem-filem tersebut didakwa melanggar standard kesopanan. Filem Vilgot Sjöman Saya Penasaran (Kuning), juga sangat popular di Amerika Syarikat. Satu lagi filemnya, 491, menonjolkan homoseksual. Kärlekens språk (Bahasa Cinta) adalah dokumentari informatif mengenai seks dan teknik seksual yang memaparkan aksi seks pertama yang sebenar dalam filem arus perdana.

Dari filem-filem ini, muncul mitos "dosa Sweden" (kelucuan dan kekasaran yang menggoda). Gambaran "cinta panas dan orang-orang dingin" muncul, dengan liberalisme seksual dilihat sebagai bagian dari proses pemodenan yang, dengan memecahkan sempadan tradisional, akan menyebabkan pembebasan kekuatan dan keinginan semula jadi. [40] Di Sweden dan negara-negara terdekat pada masa itu, filem-filem ini, berdasarkan karya para pengarah yang telah menjadikan diri mereka sebagai nama utama dalam generasi mereka, membantu mendelegasikan idea untuk menuntut agar kebiasaan filem-filem harus menghindari perkara seksual yang terang-terangan. Filem-filem tersebut akhirnya meningkatkan sikap masyarakat terhadap seks, terutama di Sweden dan negara-negara Eropah utara yang sekarang ini cenderung lebih liberal secara seksual daripada yang lain.

Normalisasi pornografi Edit

Peredaran pornografi yang lebih terbuka dan komersial adalah fenomena baru. Pornografi berfungsi sebagai bentuk "kritikan budaya" sejauh ia melanggar konvensyen masyarakat. Manuel Castells mendakwa bahawa komuniti dalam talian, yang muncul (dari tahun 1980-an) di sekitar sistem papan buletin awal, berasal dari barisan orang-orang yang telah menjadi bagian dari gerakan kontra budaya dan cara hidup alternatif yang muncul dari revolusi seksual. [41]

Lynn Hunt menunjukkan bahawa "pornografi" moden awal (abad ke-18) ditandai dengan "kelebihan perawi wanita", bahawa wanita tersebut digambarkan sebagai seorang yang bebas, bertekad, berjaya dari segi kewangan (walaupun tidak selalu berjaya dan dikenali secara sosial) dan mencemuh cita-cita baru mengenai kebajikan dan kewibawaan wanita, dan bukan objekifikasi badan wanita kerana banyak yang melihat pornografi hari ini. Revolusi seksual tidak pernah terjadi sebelumnya dalam mengenal pasti seks sebagai tapak potensi politik dan budaya sosial. Dicadangkan bahawa pertukaran badan dalam pornografi mempunyai implikasi radikal terhadap perbezaan jantina dan bahawa mereka [ who? ] boleh kehilangan makna atau sekurang-kurangnya mentakrifkan semula makna peranan dan norma gender. [41]

Pada tahun 1971 Playboy berhenti menyikat rambut kemaluan dari gambar tengahnya menyebarkan penambahan baru ini menyebabkan majalah itu mencapai peredaran puncak sepanjang masa lebih dari tujuh juta salinan pada tahun 1972 dan lelaki mula mempunyai lebih banyak pilihan ketika datang ke majalah. [22]

Pada tahun 1972 Tekak Dalam menjadi filem popular untuk pasangan heteroseksual. Filem ini ditayangkan di seluruh Amerika dan merupakan filem porno pertama yang memperoleh pendapatan berjuta-juta dolar. [22]

Pornografi kurang tersekat pada akhir 1980-an, dan lebih banyak filem arus perdana menggambarkan hubungan seksual sebagai hiburan. Majalah yang menggambarkan kebogelan, seperti yang popular Playboy dan Penthouse majalah, mendapat beberapa penerimaan sebagai jurnal arus perdana, di mana tokoh masyarakat merasa selamat menyatakan khayalan mereka.

Beberapa tokoh dalam gerakan feminis, seperti Andrea Dworkin, mencabar penggambaran wanita sebagai objek dalam majalah pornografi atau "lelaki bandar" ini. Feminis lain seperti Betty Dodson terus mencari gerakan feminis pro-seks sebagai tindak balas terhadap kempen anti-pornografi.

Di India, sebuah organisasi bernama Indians For Sexual Liberties menganjurkan pengesahan perniagaan pornografi di India. Pengasas organisasi itu, Laxman Singh, mempersoalkan alasan di sebalik menganggap tidak sah penggambaran tindakan undang-undang. [42]

Revolusi Industri pada abad kesembilan belas dan pertumbuhan sains dan teknologi, perubatan dan penjagaan kesihatan, menghasilkan alat kontraseptif yang lebih baik. Kemajuan dalam pembuatan dan pengeluaran getah memungkinkan reka bentuk dan pengeluaran kondom yang dapat digunakan oleh ratusan juta lelaki dan wanita untuk mencegah kehamilan dengan sedikit biaya. Kemajuan dalam kimia, farmakologi, dan biologi, dan fisiologi manusia menyebabkan penemuan dan penyempurnaan alat kontraseptif oral pertama, yang terkenal sebagai "Pil".

Semua perkembangan ini terjadi bersamaan dan digabungkan dengan peningkatan literasi dunia dan penurunan pemeliharaan agama. Nilai-nilai lama seperti konsep alkitabiah "berbuah dan berlipat ganda" dibuang ketika orang-orang terus merasa terasing dari masa lalu dan menerapkan gaya hidup budaya pemodenan progresif.

Sumbangan lain yang membantu mewujudkan revolusi kebebasan seksual moden ini adalah tulisan Herbert Marcuse dan Wilhelm Reich, yang mengambil falsafah Karl Marx dan ahli falsafah yang serupa.

Penceraian sepihak "tanpa kesalahan" menjadi sah dan lebih mudah diperoleh di banyak negara pada tahun 1960-an, 1970-an, dan 1980-an.

Pergerakan wanita mentakrifkan semula seksualiti, bukan hanya untuk menyenangkan lelaki tetapi menyedari kepuasan dan keinginan seksual wanita. Mitos Orgasme Vagina (1970) oleh Anne Koedt menggambarkan pemahaman tentang anatomi seksual wanita termasuk bukti untuk orgasme klitoris, dengan alasan bahawa anggapan Freud mengenai wanita sebagai pelengkap rendah diri terhadap lelaki, dan peranan sosial dan psikologinya yang seterusnya. [43] Pergerakan wanita dapat mengembangkan feminisme lesbian, kebebasan dari tindakan heteroseksual, dan kebebasan dari pembiakan. Feminis Betty Friedan menerbitkan Mystique feminin pada tahun 1963, mengenai banyak kekecewaan yang dialami wanita dengan kehidupan mereka dan dengan bidang yang terpisah yang membentuk corak ketaksamaan.

Gerakan Hak Gay bermula ketika Kerusuhan Stonewall tahun 1969 mengkristalisasi mobilisasi akar umbi yang luas. Pembebasan gay baru memberi makna politik untuk "keluar" dengan memperluas proses psikologi-peribadi ke dalam kehidupan awam. Pada tahun 1950-an, budaya homoseksual yang paling ditakuti adalah "keluar", budaya homoseksual pada tahun 1950-an melakukan segala yang mereka dapat untuk membantu menjaga rahsia seksualiti mereka dari orang ramai dan orang lain dalam kehidupan mereka, tetapi penyelidikan Alfred Kinsey mengenai homoseksual mendakwa bahawa 39% populasi lelaki yang belum berkahwin mempunyai sekurang-kurangnya satu pengalaman homoseksual untuk orgasme antara remaja dan usia tua. [16]

Bertepatan dengan feminisme gelombang kedua dan gerakan pembebasan wanita yang dimulakan pada awal 1960-an, gerakan pembebasan seksual dibantu oleh ideologi feminis dalam perjuangan bersama mereka untuk mencabar idea-idea tradisional mengenai seksualiti wanita dan seksualiti yang aneh. Penghapusan bias yang tidak wajar terhadap lelaki dan objektifisasi wanita serta sokongan terhadap hak wanita untuk memilih pasangan seksualnya tanpa campur tangan atau pertimbangan luar adalah tiga tujuan utama yang berkaitan dengan pembebasan seksual dari perspektif feminis. Sejak pada tahap awal feminisme, pembebasan wanita sering disamakan dengan pembebasan seksual daripada dikaitkan dengannya. Banyak pemikir feminis percaya bahawa penegasan keutamaan seksualiti akan menjadi langkah utama menuju tujuan utama pembebasan wanita, sehingga wanita didesak untuk memulai kemajuan seksual, menikmati seks dan bereksperimen dengan bentuk seksualitas baru. [44]

Gerakan feminis menegaskan dan memfokuskan pada pembebasan seksual bagi wanita, baik fizikal dan psikologi. Mengejar keseronokan seksual bagi wanita adalah ideologi teras, yang kemudiannya menjadi landasan untuk kemerdekaan wanita. Walaupun adakah kebebasan seksual seharusnya menjadi isu feminis kini menjadi topik yang banyak diperdebatkan, [44] gerakan feminis secara terang-terangan mendefinisikan dirinya sebagai gerakan untuk persamaan sosial, politik, dan ekonomi lelaki dan wanita. [45] Pergerakan feminis juga terlibat dalam memerangi seksisme dan kerana seksisme adalah pengertian yang sangat kompleks, [46] sukar untuk memisahkan kritikan feminis terhadap seksisme dari perjuangannya melawan penindasan seksual.

Gerakan feminis telah membantu mewujudkan iklim sosial di mana orang dan wanita LGBT semakin terbuka dan bebas dengan seksualiti mereka, [47] yang memungkinkan pembebasan rohani dari segi seks.Daripada terpaksa menyembunyikan keinginan atau perasaan seksual mereka, wanita dan orang-orang LGBT telah memperoleh dan terus memperoleh kebebasan yang meningkat di kawasan ini. Akibatnya, gerakan feminis untuk mengakhiri penindasan seksual telah dan terus menyumbang secara langsung kepada gerakan pembebasan seksual.

Walaupun begitu, di kalangan banyak feminis, pandangan tersebut segera diterima secara luas bahawa, sejauh ini, kebebasan seksual yang diperoleh dalam revolusi seksual tahun 1960-an, seperti penekanan pada monogami, telah banyak diperoleh lelaki dengan perbelanjaan wanita. [48] ​​Dalam Anticlimax: Perspektif Feminis mengenai Revolusi Seksual, Sheila Jeffreys menegaskan bahawa revolusi seksual dari segi lelaki menyumbang lebih sedikit kepada kebebasan wanita daripada penindasan berterusan mereka, suatu pernyataan yang telah memerintahkan penghormatan dan menarik kritikan yang kuat. [49] [50] [51] [52] Pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, perang seks feminis meletus kerana perselisihan mengenai pornografi, pelacuran, dan mengenai BDSM, serta seksualiti secara umum.

Oleh kerana kawalan kelahiran menjadi lebih luas, lelaki dan wanita mulai mempunyai lebih banyak pilihan dalam hal mempunyai anak daripada sebelumnya. Penemuan kondom lateks nipis dan nipis untuk lelaki pada tahun 1916 menyebabkan kondom berpatutan yang meluas menjelang tahun 1930-an pemergian undang-undang Comstock pada tahun 1936 menjadi landasan untuk mempromosikan alat kontraseptif yang berkesan seperti diafragma dan topi serviks pada tahun 1960 pengenalan IUD dan kontraseptif oral untuk wanita memberi rasa bebas dari kontrasepsi penghalang. Gereja Katolik di bawah Paus Paul VI (1968) diterbitkan Humanae vitae (Tentang Kehidupan Manusia), yang merupakan deklarasi yang melarang penggunaan kontraseptif buatan. Gereja mengizinkan kaedah irama, yang merupakan metode alami untuk mengatur kesuburan yang mendorong pria dan wanita untuk memanfaatkan "siklus semula jadi" kesuburan wanita, di mana wanita "tidak subur secara semula jadi." Penentangan Gereja (mis. Humanae vitae) memimpin orang yang merasa terasing dari atau tidak diwakili oleh agama untuk membentuk gerakan sekularisasi dan pengasingan yang selari dari agama. [53] Wanita mendapat akses yang lebih besar untuk kawalan kelahiran di Griswold keputusan "world girls" pada tahun 1965.

Mercu tanda Griswold lwn Connecticut kes memutuskan bahawa larangan kontrasepsi tidak berperlembagaan dengan alasan bahawa ia melanggar hak orang untuk privasi perkahwinan. Sebagai tambahan, pada tahun 1960-an dan 1970-an, gerakan pengendalian kelahiran menganjurkan untuk menghalalkan pengguguran dan kempen pendidikan skala besar mengenai kontrasepsi oleh pemerintah. The Griswold lwn Connecticut kes dan pergerakan kawalan kelahiran seterusnya mewujudkan preseden untuk kes-kes kemudian yang memberikan hak kawalan kelahiran bagi pasangan yang belum berkahwin (Eisenstadt lwn Baird, 1972), hak pengguguran bagi mana-mana wanita (Roe lwn Wade, 1973), dan hak untuk kontrasepsi untuk remaja (Carey v. Population Services International, 1977). Kes Griswold juga berpengaruh dan disebut sebagai preseden untuk kes-kes penting yang berkaitan dengan hak untuk hubungan homoseksual (Lawrence lwn Texas, 2003) dan hak untuk perkahwinan sesama jenis (Obergefell lwn Hodges, 2015).

Cinta bebas adalah gerakan sosial yang menerima semua bentuk cinta. Matlamat awal gerakan ini adalah untuk memisahkan negara dari perkara-perkara seksual seperti perkahwinan, kawalan kelahiran, dan perzinaan. Ia menyatakan bahawa masalah seperti itu menjadi perhatian orang yang terlibat, dan tidak ada orang lain. [54]

Cinta bebas berlanjutan dalam pelbagai bentuk sepanjang tahun 1970-an hingga awal 1980-an, tetapi manifestasi yang lebih tegas berakhir dengan tiba-tiba (atau sekurang-kurangnya hilang dari pandangan umum) pada pertengahan 1980-an ketika masyarakat pertama kali menyedari AIDS, sebuah penyakit seksual yang mematikan. penyakit. [ rujukan diperlukan ]

Seks pranikah, yang sangat stigmatis selama beberapa waktu, menjadi lebih diterima ramai. Peningkatan ketersediaan kawalan kelahiran (dan pengesahan pengguguran di beberapa tempat) membantu mengurangkan kemungkinan seks sebelum perkahwinan akan menghasilkan anak yang tidak diingini. Pada pertengahan tahun 1970-an, majoriti pasangan Amerika yang baru berkahwin telah mengalami hubungan seks sebelum berkahwin. [55]

Inti dari perubahan adalah pengembangan hubungan antara orang dewasa yang belum berkahwin, yang mengakibatkan eksperimen seksual sebelumnya diperkuat oleh usia perkahwinan yang kemudian. Rata-rata, orang Amerika memperoleh pengalaman seksual sebelum menjalin hubungan monogami. Kadar perceraian yang semakin meningkat dan stigma yang menurun yang berkaitan dengan perceraian pada era ini juga menyumbang kepada percubaan seksual. [16] Menjelang tahun 1971, lebih daripada 75% orang Amerika berpendapat bahawa seks pranikah boleh diterima, peningkatan tiga kali ganda dari tahun 1950-an, dan jumlah orang Amerika yang belum berkahwin berusia dua puluh hingga dua puluh empat lebih dari dua kali ganda dari tahun 1960 hingga 1976. Orang Amerika menjadi kurang dan kurang berminat untuk berkahwin dan menetap dan juga kurang berminat dalam hubungan monogami. Pada tahun 1971, 35% negara mengatakan bahawa mereka menganggap perkahwinan sudah usang. [22]

Idea perkahwinan yang sudah lapuk datang dari pengembangan hubungan seks santai antara orang Amerika. Dengan pengembangan pil kawalan kelahiran dan pengesahan pengguguran pada tahun 1973, terdapat sedikit ancaman anak-anak yang tidak diinginkan di luar nikah. Juga, selama ini setiap penyakit kelamin yang diketahui mudah disembuhkan. [22]

Kelab Swinger telah mengatur di tempat-tempat mulai dari rumah pinggir bandar yang tidak rasmi hingga emporium berukuran disko yang menawarkan pelbagai kemungkinan seksual dengan beberapa pasangan. Di New York City pada tahun 1977, Larry Levenson membuka Plato's Retreat, yang akhirnya ditutup pada tahun 1985 di bawah pemeriksaan rutin oleh pihak kesihatan awam. [22]

Fraenkel (1992) percaya bahawa "revolusi seksual", yang seharusnya dialami oleh Barat pada akhir 1960-an, adalah salah faham / keliru, dan bahawa seks tidak pernah benar-benar dinikmati secara bebas seperti itu, diperhatikan dalam semua bidang budaya: sikap yang diambil terhadap tingkah laku manusia yang merujuk kepada konsep "desublimasi penindasan". Menurut konsep atau penafsiran ini (pertama kali dikembangkan oleh ahli falsafah Marxis Herbert Marcuse), 'revolusi seksual' akan menjadi contoh kekuatan konservatif yang menyamar sebagai penyamaran - kekuatan yang menghancurkan tenaga (di sini seksual) yang jika tidak tersedia untuk kritikan sosial yang benar terhadap tingkah laku tertentu - dan dengan demikian menjadi penghalang kepada perubahan politik sebenar yang mungkin membebaskan individu dari "demokrasi totaliter". (Lihat juga Roti dan sarkas, Kesedaran palsu dan Sekolah Frankfurt). Secara botak, pengejaran "kebebasan seksual" dapat ditafsirkan sebagai gangguan dari pengejaran sebenarnya kebebasan. [56]

Allyn berpendapat bahawa optimisme seksual tahun 1960-an berkurang dengan krisis ekonomi pada tahun 1970-an, pengkomersialan seks secara besar-besaran, peningkatan laporan eksploitasi kanak-kanak, kekecewaan dengan budaya balas dan Kiri Baru, dan tindak balas gabungan kiri-kanan terhadap seksual pembebasan sebagai cita-cita. Penemuan herpes meningkatkan kegelisahan dengan cepat dan menjadi landasan bagi tindak balas panik negara terhadap AIDS. [1] [ halaman diperlukan ]

Di kalangan kaum feminis radikal, pandangan itu segera diterima secara luas bahawa, sejauh ini, kebebasan seksual yang diperoleh dalam revolusi seksual tahun 1960-an, seperti penurunan penekanan pada monogami, telah banyak diperoleh lelaki dengan perbelanjaan wanita. [48] ​​Dalam Anticlimax: Perspektif Feminis mengenai Revolusi Seksual, Sheila Jeffreys menegaskan bahawa revolusi seksual dari segi lelaki menyumbang lebih sedikit kepada kebebasan wanita daripada penindasan berterusan mereka, suatu pernyataan yang telah memerintahkan penghormatan dan menarik kritikan yang kuat. [49] [50] [51] [52] Pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, perang seks feminis meletus kerana perselisihan mengenai pornografi, pelacuran, dan mengenai BDSM, serta seksualiti secara umum.

Walaupun kadar aktiviti seksual remaja sukar dicatat, prevalensi kehamilan remaja di negara maju seperti Kanada dan UK telah mengalami penurunan yang stabil sejak tahun 1990-an. [57] [58] Sebagai contoh, pada tahun 1991 terdapat 61.8 kanak-kanak yang dilahirkan setiap 1,000 remaja perempuan di Amerika Syarikat. Menjelang tahun 2013, jumlah ini telah menurun kepada 26.6 kelahiran setiap 1,000 gadis remaja. [59] [ meragukan - membincangkan ]

Wanita dan lelaki yang tinggal satu sama lain tanpa perkahwinan mencari "palimony" sama dengan tunjangan. [60] [ halaman diperlukan ] Remaja mengambil hak mereka untuk menjalani kehidupan seksual dengan siapa sahaja yang mereka kehendaki, dan pemandian berjuang untuk bertelanjang dada atau telanjang di pantai. [60] [ halaman diperlukan ]


Tonton videonya: FULL HOT 18+ Adegan Ciuman Tarra Budiman u0026 Shindy Huang. NO SENSOR