Perintah Pergerakan RAF, 1941

Perintah Pergerakan RAF, 1941


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perintah Pergerakan RAF, 1941

Contoh Perintah Pergerakan RAF ini menyaksikan F / O Claydon bergerak dari RAF Silloth di pantai utara Cumberland ke Nutts Corner, Ireland Utara. Laluan itu diperincikan secara terperinci sejauh Belfast, melalui Carlisle, kemudian Stranraer di pantai Scotland dengan kereta api, menaiki kapal ke Larne dan kemudian kereta api ke Belfast. Selepas itu terpulang kepada R.T.O. di Stesen Kereta Api Belfast untuk mengatur sisa laluan.

Terima kasih banyak kepada Peter Claydon kerana mengirimkan gambar-gambar ini, milik ayahnya, C.W.J. Claydon, yang menghabiskan banyak masa perang sebagai pegawai perubatan dengan Squadron No.120 di Ballykelly, Ireland Utara.


Pertempuran Singapura

The Pertempuran Singapura, juga dikenali sebagai Kejatuhan Singapura, diperjuangkan di teater Asia Tenggara Perang Dunia II ketika Empayar Jepun menawan kubu kuat Singapura Singapura - dijuluki "Gibraltar dari Timur". Singapura adalah pangkalan ketenteraan Britain yang utama di Asia Tenggara dan merupakan kunci kepada perancangan pertahanan perang Inggeris untuk Asia Tenggara dan Pasifik Tenggara. Pertempuran di Singapura berlangsung dari 8 hingga 15 Februari 1942. Kemenangan Jepun sangat menentukan, yang mengakibatkan Jepun menawan Singapura dan penyerahan Inggeris terbesar dalam sejarah. [6]

Inggeris

  • Australia
  • India
  • Tanah Melayu
  • Negeri-Negeri Selat

Jeneral Tomoyuki Yamashita telah memimpin pasukan sekitar 30,000 ke Semenanjung Tanah Melayu dalam dua bulan menjelang pertempuran. British telah menganggap kawasan hutan tidak dapat dilalui dan telah menyiapkan sedikit pertahanan. Orang Jepun, bagaimanapun, dengan mudah menavigasi hutan lebat, dan mendorong ke semenanjung dengan cepat. 85,000 British dipimpin oleh Arthur Percival, walaupun banyak unit kurang kuat, dan kebanyakan unit tidak berpengalaman. Walaupun begitu, mereka menikmati kelebihan berangka dan kedudukan yang signifikan di pulau Singapura. Menjelang pertempuran, pihak Inggeris menghancurkan jalan masuk ke kota, memaksa orang Jepun untuk melakukan persimpangan angkatan laut. Pulau itu sangat penting sehingga Perdana Menteri Winston Churchill memerintahkan Percival untuk berperang dengan sengit kepada orang terakhir.

Walaupun jumlahnya lebih tinggi dari tiga hingga satu, kepemimpinan Jepun yang unggul, dan banyak kegagalan pihak British membenarkan orang Jepun menubuhkan dan mengadakan pantai bermula pada 8 Februari. Percival telah terlalu banyak mengalokasikan pasukan di pulau itu, dan Jepun menyerang bahagian yang paling lemah. Percival juga gagal memperkuat serangan tepat pada waktunya, yang memungkinkan orang-orang Jepun membangun pantai. Banyak kegagalan komunikasi dan kepemimpinan yang menimpa British, dan perancangan pra-pertempuran yang buruk meninggalkan beberapa kubu atau cadangan di dekat pantai. Seiring berjalannya minggu, Jepun mengambil lebih banyak pulau, dan bekalan Inggeris menjadi kritikal. Menjelang 15hb, hampir satu juta orang awam di bandar ini telah melarikan diri ke kawasan tahanan Sekutu yang tinggal, hanya 1% dari pulau itu. Bekalan air awam telah dibom tanpa henti oleh serangan udara Jepun, dan diharapkan akan gagal dalam beberapa hari jika serangan itu tidak berhenti.

Tanpa diketahui oleh pihak Inggeris, pada tanggal 15 orang Jepun juga hampir sampai pada akhir bekalan mereka, dengan hanya tinggal beberapa jam tempurung. Jenderal Yamashita takut bahawa Percival akan mengetahui rendah diri angka Jepun, dan terlibat dalam pertempuran rumah-ke-rumah yang mahal. Dalam keadaan putus asa, Yamashita menuntut penyerahan tanpa syarat. Pada petang 15, Percival mengabaikan pesanan dan menyerah. Kira-kira 80,000 tentera Britain, India dan Australia di Singapura menjadi tawanan perang, bergabung dengan 50,000 yang diambil oleh Jepun dalam Kempen Tanah Melayu sebelumnya, banyak yang akan mati melakukan kerja paksa. Terkenal, kira-kira 40,000 tentera India akan menyertai Tentera Nasional India dan berperang bersama Jepun. [7] [8] Churchill terkejut, dan menyebutnya sebagai "bencana terburuk" dalam sejarah ketenteraan Inggeris. [9] Ini sangat mengurangkan keyakinan terhadap tentera Inggeris, dan memberikan Jepun sumber yang sangat diperlukan, serta kedudukan strategik yang penting. Bandar ini akan kekal di tangan Jepun hingga akhir perang.


Asal Tentera Udara Diraja

Penerbangan tentera di United Kingdom bermula pada tahun 1878, ketika satu siri eksperimen dengan belon dilakukan di Woolwich Arsenal di London. Pada 1 April 1911, sebuah batalion udara Jurutera Diraja dibentuk, yang terdiri daripada satu balon dan satu syarikat kapal terbang. Ibu pejabatnya berada di South Farnborough, Hampshire, tempat kilang balon berada.

Sementara itu, pada Februari 1911, Laksamana telah mengizinkan empat perwira angkatan laut untuk mengikuti kursus penerbangan terbang di kapal terbang di perkarangan Royal Aero Club di Eastchurch, Kent, dan pada bulan Disember tahun itu sekolah penerbangan angkatan laut pertama dibentuk di sana. Pada 13 Mei 1912, gabungan Royal Flying Corps (RFC) dibentuk, dengan sayap tentera laut dan ketenteraan dan Central Flying School di Upavon di Salisbury Plain. Keperluan penerbangan khusus Tentera Laut Diraja membuatnya tampak, bagaimanapun, bahawa organisasi yang berasingan diinginkan, dan pada 1 Julai 1914, sayap tentera laut RFC menjadi Royal Naval Air Service (RNAS), dengan sayap darat mengekalkan gelaran Royal Flying Corps.

Pada titik ini, kilang balon telah diganti namanya menjadi Royal Aircraft Factory, dan ia melakukan reka bentuk dan pembuatan kerangka udara dan mesin. Serangkaian pesawat dengan sebutan umum "BE" (Blériot Experimental) menghasilkan dan memberikan perkhidmatan yang sangat baik pada peringkat awal Perang Dunia I. Sejumlah pereka British swasta juga memasuki lapangan, dan kebanyakan pesawat yang digunakan di British dan Empire Air Services pada separuh akhir perang adalah produk kilang British.


Sejarah Dasar Bersama RAF Greenham 1941-1992

RAF Greenham Common adalah pangkalan Tentera Udara RAF dan AS di selatan Newbury & amp Thatcham di Berkshire. Ia adalah lapangan terbang yang dibuka pada tahun 1942 melalui Perang Dunia Kedua, Perang Dingin (dengan Komando Udara Strategik USAF dan B-47) dan kemudian dengan Sayap Peluru berpandu Taktikal ke-501 dengan 96 Peluru berpandu Pelayaran Darat. Walaupun terdapat bantahan dan kontroversi, misi itu tercapai dan Perang Dingin dimenangi. Greenham Common ditutup pada tahun 1992 tetapi sejarahnya berterusan ..

Perang Dunia Kedua: Pembinaan Lapangan Terbang

Pendaratan pertama pesawat di Greenham adalah sekitar tahun 1930 ketika kawasan itu masih biasa. Pengebom pesawat terbang RAF mendarat di sana selama beberapa hari ketika latihan RAF berlangsung. Semasa Perang Dunia Kedua, kawasan Berkshire menyaksikan sejumlah lapangan terbang dibina di Aldermaston, Membury, Ramsbury, Hampstead Norreys dan Welford. Pada bulan September 1943, Bahagian Udara ke-101 Tentera Darat AS menyeberangi Atlantik dan berkhemah di kawasan sekitar Newbury dan Reading.

Sebuah stesen RAF akan dibina dua batu di luar Newbury di daerah Berkshire. Kementerian Udara memperoleh tanah dari Newbury Town Council pada bulan Mei 1941. Pangkalan ini pada awalnya berfungsi sebagai satelit untuk unit latihan pengebom di Aldermaston beberapa batu ke timur. Pada awal 1942, standan keras dibina untuk penggunaan pesawat. Di luar pangkalan, tapak penginapan dibina, beberapa di Sydmonton Common. Tapak Angkatan Udara Pembantu Wanita (WAAF) berkabel berduri dipasang di sekitar Bowdown House dan Grove Cottage di timur laut. Sebuah tapak pembuangan bom juga didirikan. Walaupun dibangun untuk digunakan oleh RAF, mereka memutuskan untuk digunakan dengan lebih baik oleh pasukan Angkatan Udara Tentera Darat AS (USAAF). Pangkalan itu hampir siap pada musim panas 1942. Unit pertamanya adalah Troop Carrier Wing ke-51 yang tiba dari AS pada bulan September 1942 dan tinggal sehingga dikerahkan ke Afrika Utara pada Operasi Obor pada bulan November. Greenham Common secara ringkas kembali ke kawalan kumpulan RAF 92 dan 70 dan digunakan untuk latihan penerbangan di Oxford sehingga akhir September 1943. Pangkalan itu kemudian ditugaskan semula ke USAAF pada 1 Oktober 1943 menjadi Stesen USAAF 486. RAF Greenham Common adalah akhirnya diserahkan kepada ASC USAAF ke-8 pada 8 November 1943.

Ini adalah lapangan terbang berbentuk A yang besar dengan satu landasan seluas 4,800 kaki dan yang kedua sejauh 3,300 kaki. Walaupun begitu, hal ini tidak dipikirkan cukup lama dan diperpanjang pada akhir tahun 1942. Penginapan dibina di perimeter timur, bersama dengan 2 hangar T2, sebuah kawasan teknikal dan 27 panel yang tahan lasak.

Peranan seterusnya untuk Greenham Common adalah melengkapkan kembali FG ke-354 (Fighter Group), AF ke-9 yang telah tiba pada 4 November untuk memperoleh kekuatannya: Mustang P-51B yang hebat. Pesawat itu tinggal hanya seminggu sebelum penempatan semula ke Boxted. Lapangan terbang kemudian menjadi tuan rumah sejumlah unit sementara, termasuk FG ke-368 dan Thunderbolts P-47 mereka.

Pada 16 Mac 1944, peranan Greenham Common berubah untuk menampung pesawat pengangkutan pasukan dari 438 Troop Carrier Group. Kumpulan ini menjalani latihan yang mantap di pangkalan dan mula beroperasi sepenuhnya pada bulan April tahun itu dengan pesawat pengangkutan Douglas C-47 Dakota.

Infrastruktur baru harus dikembangkan untuk menyokong pesawat yang lebih besar ini. Gelanggang gelung dibina di samping panel geser, kemudian menjadikan 50 stan keras keseluruhan. Kawasan pagar keluli dibina di hujung hujung landasan utama. Ini membolehkan peluncur seperti Horsa diposisikan di landasan pacu dengan tunda yang masih mampu bergerak di samping, yang membolehkan berlepas secara besar-besaran. Sejumlah bangunan panjang juga dibina untuk menyimpan dan memeriksa kabel glider.

Pada awal bulan Jun 1944, pasukan di pangkalan berada pada tahap kesediaan yang tinggi. Keempat-empat skuadron Kumpulan Pengangkut Pasukan ke-438 itu dilatih sepenuhnya mengenai penarikan glider dan penurunan payung terjun siang dan malam. Pada malam 5 Jun, pangkalan dikelilingi dengan pasukan bersenjata. Berdekatan adalah markas perang Jeneral Eisenhower yang dalam perjalanan ke pangkalan untuk memeriksa pasukan. Eisenhower bergabung dengan Jeneral Lewis Brereton di Greenham Common untuk menyaksikan pasukan pertama meninggalkan C-47 sebelum pukul 23.00.

Pada Greenham pada malam ini, Jeneral Eisenhower memberikan ucapannya yang terkenal & quot; Eyes of the world is on you & quot. 80 C-47 yang lain kemudian meninggalkan pangkalan pada selang 11 saat menuju ke pantai Normandia di Operation Overlord. Pesawat juga menaikkan gelongsor CG-4A Waco ke depan di Perancis dan kemudian membawa mangsa yang cedera untuk rawatan di Britain. Pada 12 Disember 1944, tragedi berlaku ketika salah satu kapal terbang Horsa jatuh di pangkalan. Lebih 30 askar Amerika dari Bahagian Udara ke-82 Tentera Darat AS terbunuh dalam kemalangan itu dan ingatan mereka disimpan setiap tahun pada bulan Disember oleh Royal British Legion of Newbury.

Menjelang Februari 1945, yang ke-438 mulai bergerak ke Prosnes di Perancis untuk menyokong barisan hadapan. Unit darat Amerika mengadakan kehadiran di Greenham sehingga akhir kempen Eropah. Detasemen USAAF yang kecil kekal dalam waktu singkat di depot bekalan di Thatcham. Pangkalan itu kemudian diserahkan kepada Komando Pengangkutan RAF untuk masa depan yang tidak menentu.

Penutupan Pasca Perang: 1945-1951

Setelah kembali ke penggunaan RAF oleh Komando Pengangkutan pada pertengahan tahun 1945, Greenham Common digunakan untuk latihan. Komando Latihan Teknikal mengawal lokasi tersebut pada bulan Ogos dan landasan terhalang. Pusat Pengambilan No. 13 menggunakan tempat penginapan untuk melatih pendatang baru dalam lapan minggu & kursus & # 39; RAF menggunakan asas untuk lima kursus ini sehingga RAF Greenham Common akhirnya dinyatakan sebagai laman web lebihan. Pangkalan ditutup pada 1 Jun 1946 sebagai laman web yang tidak aktif di bawah Maintenance Command. Lapangan terbang itu kemudian dikendalikan oleh RAF Welford, beberapa batu di sebelah barat laut Newbury.

Pangkalan itu kadang-kadang digunakan oleh Tentera Inggeris untuk latihan. Di tengah-tengah kerosakan bom di negara ini dan akibatnya kekurangan perumahan, beberapa pondok Nissen di lapangan terbang terbahagi kepada rumah-rumah kecil. Sebilangan penduduk tempatan menjadikannya sebagai tempat tinggal sementara untuk jangka masa yang pendek sehingga sebahagian besar tapak tersebut rosak dan sebahagian besarnya dirobohkan oleh pembangun tempatan. Walaupun lapangan terbang tetap ada, tapak yang tidak berpagar pada dasarnya ditinggalkan sehingga tahun 1951.

Ketika tahun 1940-an berkembang, ancaman baru dan lebih mengerikan muncul di seluruh Eropah Timur dan Tengah. Kekuatan totalitarian Stalinisme berkembang di luar Kesatuan Soviet dan sekarang mengancam untuk menundukkan seluruh Eropah Barat dan seterusnya.

Perang Dingin Muncul ..

& quotDari Stettin di Baltik, hingga Trieste di Adriatic, tirai besi telah turun melintasi benua & quot Winston Churchill, 5 Mac 1946, Fulton, Missouri.

Pembinaan asas pangkalan ini bermula pada tahun 1941 pada puncak Blitz pada Perang Dunia Kedua. Sejak pertengahan tahun 1930-an, pemerintah telah memiliki program besar untuk membangun stesen Tentera Udara Diraja di seluruh negara ketika ancaman perang dengan Jerman semakin meningkat. Selepas tahun 1939, program ini dipercepat dan setelah AS bergabung dengan perang pada tahun 1941, ratusan lapangan terbang dibina untuk menampung unit-unit Amerika.

Pada tahun 1945, dunia kelihatan sangat berbeza dengan tahun 1939. Bagi Britain dan AS, perang telah menjadi perjuangan kebebasan atas pencerobohan dan ekspansi totaliter. Britain dan Perancis pada mulanya berperang kerana perluasan Jerman ke Eropah Timur.

Namun setelah persidangan kuasa besar di Yalta dan Potsdam antara Britain, AS dan Kesatuan Soviet, menjadi semakin jelas bahawa diktator Soviet Josef Stalin tidak akan pernah puas dengan "pengaruh" di Eropah Timur seperti yang telah dipersetujui. Kesatuan Soviet selalu berada di jalan dominasi dunia yang didorong oleh doktrin terasnya mengenai Marxis-Leninisme. Soviet percaya bahawa kapitalisme dan komunisme tidak akan pernah wujud berdampingan dan konflik itu tidak dapat dielakkan. Kekuatan komunisme yang ganas ditetapkan pada jalan ekspansi yang ditentukan.

Tidak lama selepas Perang Dunia Kedua, bukti dan sejumlah pembelot utama mendedahkan bahawa Kesatuan Soviet telah mewujudkan jaringan mata-mata jauh di dalam pemerintahan kuasa-kuasa besar Barat termasuk AS dan Britain dari tahun 1930-an. Ejen-ejen ini telah merosakkan banyak rahsia perang dan perang yang berharga termasuk perincian Projek Manhattan di New Mexico untuk membina bom atom. banyak ejen aktif sehingga tahun 1950-an sehingga Project Venona dapat mendedahkan (sebahagian) dari mereka. Yang lain tidak pernah ditangkap.

Kehangatan awal antara Timur dan Barat ketika tentera bertemu di Elbe pada Mei 1945 tidak akan berkekalan. Soviet menolak untuk bekerjasama dalam pentadbiran dan pembangunan semula Jerman yang dijajah dengan pihak berkuasa Britain, Amerika, dan Perancis. Perbezaannya adalah bahawa kuasa Barat ingin merehabilitasi dan membina semula Jerman, sedangkan Soviet menginginkannya melemah secara kekal. Pada bulan Jun 1948, krisis dan perang hampir meletus ketika Kesatuan Soviet memutuskan jalan raya, kereta api dan air serta bekalan elektrik kepada kuasa Barat di Berlin. Sekatan seperti itu dapat dilihat sebagai tindakan perang. Hanya melalui usaha besar-besaran oleh pesawat angkut terbang RAF dan USAF dengan barang-barang melalui koridor udara ke Berlin yang menyelamatkan kota itu dari ditelan oleh apa yang menjadi & quot; Tirai Besi & quot. Blok Berlin adalah tanda nyata permusuhan Soviet terhadap Barat.

Negeri-negeri di Eropah Timur mengadakan pilihan raya selepas perang, tetapi anggota-anggota utama pemerintah tersebut adalah komunis yang setia kepada Moscow. Pada tahun 1947, Poland dan Hungaria berada di bawah penguasaan komunis dan Czechoslovakia pada tahun 1948. Akhirnya, Soviet mengisytiharkan Republik Demokratik Jerman (Jerman Timur) pada tahun 1949. Kerajaan komunis juga menguasai Hungary, Albania, Bulgaria, Yugoslavia, dan tentera Soviet menguasai Austria dan Iran Utara.

Pengembangan komunisme tidak berhenti di Eropah. Stalin mendorong komunis Korea Utara untuk menyerang negara jirannya yang telah melakukan demiliterisasi dengan yakin Dunia Bebas tidak akan bertindak balas. Banyak di London dan Washington takut bahawa serangan ke Korea Selatan pada tahun 1950 adalah gangguan yang lebih kecil sebagai permulaan serangan Soviet skala penuh ke Eropah Barat yang dibiarkan sangat lemah oleh perang dan kehancuran ekonomi. Selanjutnya, Soviet telah mempertahankan kekuatan mereka pada tahap kesiapan yang tinggi, hampir tidak melakukan demobilisasi setelah tahun 1945. Pada tahun-tahun segera setelah Perang Dunia Kedua, Soviet dapat dengan mudah menyerang Eropah Barat sejauh Selat Inggeris dalam beberapa hari.

Amerika Syarikat meninggalkan dasar luarnya yang lama yang terpencil selepas tahun 1945 dan mengambil peranan utama dalam pertahanan Eropah. Buat pertama kalinya, AS mengadakan pakatan rasmi sebagai anggota pengasas Pertubuhan Perjanjian Atlantik Utara (NATO) dengan sejumlah negara Eropah Barat yang lain. Fasal utama adalah bahawa & quot; serangan terhadap mana-mana anggota perikatan akan dianggap sebagai serangan terhadap semua pihak lain yang akan memberikan sokongan ketenteraan dan logistik sepenuhnya ke negara itu. & Quot; Perjanjian yang ditandatangani pada bulan April 1949 tidak secara eksplisit anti-komunis, tetapi diciptakan dalam menghadapi permusuhan Soviet dan kekosongan kuasa yang ditinggalkan selepas tahun 1945 di Eropah. Pada bulan Ogos 1949, Soviet juga meletupkan senjata atom pertama mereka setelah mencuri rahsia dari Barat.

Musuh tidak lama lagi akan dipersenjatai dengan senjata utama.

Dasar keselamatan AS selepas tahun 1945 dipandu oleh Jawatankuasa Keselamatan Nasional Presiden atau NSC. Jawatankuasa ini mengadakan pertemuan berkala untuk mengatasi ancaman yang muncul. Menjadi jelas bahawa ancaman komunis jauh lebih lama daripada sementara pada akhir tahun 1940-an, terutama setelah komunis merampas kekuasaan di China pada tahun 1949. Laporan penting dibuat oleh NSC pada tahun 1950. Laporan NSC 68 sangat penting bagi strategi Barat dari Pembendungan komunisme. Ia membenarkan pengembangan kemampuan pertahanan AS dengan menggandakan belanjawan pertahanan nasional. Penekanan khusus diberikan kepada pembinaan wilayah pangkalan tentera di negara-negara persahabatan di sekitar blok komunis dan pengembangan kekuatan pencegahan nuklear yang strategik untuk mengatasi kelebihan numerik yang dimiliki oleh pasukan Soviet di Barat.

Pengaktifan Semula Perang Dingin: 1951-1964

Walaupun selepas tahun 1945, unit-unit Angkatan Udara AS yang baru dibentuk kembali ke Britain dengan melakukan latihan udara ke pangkalan di East Anglia seperti RAF Marham. Unit-unit USAAF telah melakukan usaha yang sangat penting di teater Eropah dan mendapat sambutan dari orang-orang Inggeris tempatan. Perjanjian yang dikenali sebagai Perjanjian Spaatz-Tedder telah dimeterai oleh ketua kedua tentera udara pada tahun 1946 yang membenarkan pengebom AS konvensional menggunakan lapangan terbang Britain sekiranya berlaku konflik. Semasa Blokade Berlin, Presiden Truman telah mengirim sejumlah 60 pengebom B-29 (berkemampuan nuklear) untuk penempatan sementara ke RAF Scampton di Lincolnshire dan Marham di Norfolk. Pesawat tersebut datang ke Britain untuk mengirim pesan kepada Stalin bahawa Barat bermaksud melindungi kemerdekaan Berlin Barat dan sekutu Jerman.

Di tengah-tengah ancaman Soviet yang semakin meningkat dan sebagai komitmen nyata terhadap NATO yang baru dibuat, AS meminta Britain untuk menggunakan sejumlah stesen Tentera Udara Diraja yang dapat dikembangkan untuk & quot; pengebom yang sangat berat & quot. Perkembangan teknologi bermaksud pesawat memasuki perkhidmatan selepas tahun 1945 jauh lebih berat dan memerlukan penyelenggaraan lebih tinggi daripada pengebom seperti B-17 atau B-24 yang terbang dari Britain dalam Perang Dunia Kedua. AS mempunyai pilihan lapangan terbang yang baik dari tahun-tahun yang dapat disesuaikan.

Pada bulan April 1950, "Perjanjian Amassassor" telah disepakati antara Duta Besar AS Lewis Douglas dan Setiausaha Bawah Tanah Britain untuk Udara. Perjanjian itu membolehkan Tentera Udara AS membangunkan semula empat lapangan terbang: Greenham Common, Fairford, Upper Heyford dan Brize Norton di Oxfordshire.

Langkah itu sebahagiannya sebagai tindak balas terhadap dua masalah: perisikan mendapati bahawa Kesatuan Soviet telah memperoleh status nuklear dan merancang pesawat jarak jauh untuk menyampaikan senjata. Walaupun Britain mengembangkan pencegah nuklear bebas pada tahun 1950, kemajuannya perlahan. Sejumlah pengebom jarak jauh moden, V-Force (Victor, Valiant dan Vulcan) sedang dikembangkan untuk membawa pencegah, namun ini tidak akan dapat digunakan sehingga selepas pertengahan 1950-an dan kemudian secara bertahap. Sebagai langkah penghentian, RAF mengambil pinjaman dari USAF 87 pengebom B-29 yang dikenali sebagai Washingtons dalam perkhidmatan RAF secara pinjaman.

Pada tahun 1951, penduduk tempatan berspekulasi bahawa pangkalan itu akan diaktifkan semula. Perkara ini segera disahkan oleh Kementerian Udara, dan pasukan tinjauan Angkatan Udara AS berpindah ke lokasi tersebut pada bulan Februari 1951. Untuk sementara waktu, pangkalan tersebut dikenali secara tempatan sebagai & quot; kota yang dahsyat & quot di mana pasukan tinjauan tinggal di bawah kanvas dan apa yang mesti menjadi syarat asas. Kem ini terdiri daripada sebuah syarikat Batalyon Penerbangan, Penyelenggaraan dan Ordnance Jurutera, sebuah Syarikat Depot Jurutera, dan sebuah Syarikat Sokongan Pangkalan. Peranan kumpulan ini adalah untuk menyiapkan laman web ini untuk digunakan oleh Strategic Air Command (SAC) USAF. Pada musim bunga 1951, USAF di Britain memperoleh status Tentera Udara Ketiga, dan Greenham Common secara rasmi diserahkan kepada Bahagian Udara Ketujuh SAC & # 39; pada 18 Jun 1951.

Pasukan kejuruteraan membuat program kerja besar untuk membangunkan semula laman web ini dengan menggunakan seluas 1,000 ekar. Sisa dan barang keras dari laman web lama dirobohkan. Pembinaan landasan timur-barat sepanjang 10.000 kaki dengan jalan teksi selari dimulakan. Menara kawalan pesawat baru dibina di sebelah utara pangkalan serta barak baru di sebelah kiri pintu utama. Kerja pembinaan memuncak pada musim panas 1951 dan penginapan pegawai juga dibina di luar pintu pagar di hujung barat laut tidak jauh dari Burys Bank Road.

Pembangunan semula itu memakan masa lebih dari dua tahun ketika bangunan selesai pada bulan September 1953. Komando Udara Strategik menyatakan pangkalan itu siap untuk apa yang dikenali sebagai operasi Refleks oleh Boeing B-47 Stratojet. Pesawat pertama yang sebenarnya menggunakan landasan pacu sebenarnya adalah jet RAF Vampire yang terpaksa mendarat dengan bahan bakar rendah!

Greenham Common & # 39; penggunaan operasi penuh baru datang pada bulan Mac 1954. Sekumpulan 2,200 orang tiba di pangkalan untuk bekerja dengan detasmen B-47 Bom-303 yang telah terbang dari Davis Monthan AFB di Arizona. Operasi Reflex bermaksud bahawa pesawat akan datang ke pangkalan selama 90 hari putaran dari AS. Salah satu cara yang paling berkesan untuk melatih juruterbang tentera adalah dengan membiasakan diri dengan lingkungan di mana mereka mungkin harus berperang.

B-47 Stratojet adalah kemajuan teknologi yang besar pada kemasukan perkhidmatannya pada tahun 1951. Ini adalah pesawat yang begitu pantas sehingga dapat mengalahkan pejuang seperti Soviet MiG-15 dan bahkan F-84s Thunderjets dan F-86 Sabre! Pengebom 600 mph ini mempunyai sayap yang disapu 35 darjah, memberikannya aerodinamik dan ketangkasan yang luar biasa. Enam turbofan General Electric bermaksud bahawa ia dapat membawa muatan bom 28.000 pound dan tiga kru hingga 40,000 kaki dan jarak 3,000 batu. Itu adalah senjata sempurna pada masanya untuk menyerang dengan tindak balas nuklear di tengah-tengah wilayah Soviet. Prestasi dan kepantasannya yang tinggi memungkinkannya untuk menghindari MiG musuh dalam pengintaian pada kebanyakan kesempatan dalam penerbangan ke Kesatuan Soviet yang dilakukan dari Fairford dan Upper Heyford dalam varian RB-47.

B-47 Stratojets dalam perjalanan ke Eropah (foto oleh Frank Hadl)

Tinggal pesawat B-47 yang kuat pada 303 akan dipendekkan apabila didapati landasan baru pecah di bawah berat pesawat baru ini. Pemain ke-303 terpaksa berpindah ke RAF Fairford di Gloucestershire untuk menyelesaikan operasi Refleksnya pada 28 April 1954. Setelah program pengukuhan landasan, pangkalan tersebut menjadi tuan rumah kepada KC-97Fs dan Gs Squadron Pengisian Udara ke-97 yang berada di sana sebagai sokongan B-47E dikerahkan ke RAF Lakenheath dari akhir April 1956. Pada bulan yang sama, RAF Greenham Common juga menjadi rumah bagi Kumpulan Pangkalan Udara ke-399.

Oktober 1956, pangkalan tersebut menyambut pelbagai pesawat yang menarik. Enam belas pengebom B-36 Peacemaker besar memanggil Greenham dan RAF Burtonwood untuk menyokong amaran SAC yang dicetuskan oleh pencerobohan Soviet ke Hungary. Pangkalan itu juga mengadakan kunjungan dari Canberra versi Amerika, sebuah Martin RB-57A yang terbang dari Sembach di Jerman Barat. Penyebaran kapal tangki dan pesawat lain di Greenham menimbulkan masalah baru. Flint chip berjalan ke permukaan landasan, merosakkan baling-baling KC-97. Satu-satunya jalan keluar untuk masalah ini adalah penyapu landasan yang hampir berterusan!

Greenham Common menetap di masa penggunaan yang lebih berterusan setelah masalah pembinaan diselesaikan. Dasar pertahanan AS pada tahun 1950-an adalah mengenai Pembalasan Besar-besaran. Ini bermaksud bahawa tindakan bermusuhan terhadap AS atau sekutunya bermaksud tindak balas nuklear skala penuh terhadap Kesatuan Soviet dan sekutunya Perjanjian Warsaw dan China. Dari tahun 1954, AS mengerahkan alat nuklear pertamanya ke UK. Disimpan di Kawasan Penyimpanan Khas (SSA), bom-bom itu dapat dipasang ke pesawat mereka dan diadakan di Pemberitahuan Reaksi Pantas dengan kru selama beberapa jam. Sekiranya amaran serangan datang, pengebom dan kru kapal terbang hanya dalam beberapa minit sebelum pangkalan dapat diserang. Sebilangan besar pangkalan SAC di Britain mempunyai SSA dan Greenham mempunyai iglo penyimpanan ini di sebelah barat daya pangkalan di mana GAMA kemudian dibina.

Pada 5 Oktober 1956 hingga Januari 1957, pangkalan itu menyokong pelepasan 45 B-47E dari Sayap Bom 310, AFB Schilling bersama dengan KC-97Fs dan Gs. Pada masa ini, B-47 yang berpangkalan di Britain sedang melakukan latihan dan latihan untuk meningkatkan kemampuan pengeboman. B-47 akan keluar dari markas di Greenham, Fairford, Lakenheath dan Brize Norton dan melakukan pengeboman tiruan pada sasaran praktik seperti Edinburgh atau Thames Estuary di London. Latihan juga dilakukan dengan RAF untuk menguji kesediaan.

Dari pertengahan 1950-an, kemampuan nuklear Soviet telah mencapai titik di mana ia menimbulkan ancaman yang sangat serius bagi Eropah Barat. Dengan bantuan bekas saintis Nazi, Kesatuan Soviet telah menguasai roket sebagai senjata. Dari akhir 1950-an, Kesatuan Soviet mula menggunakan peluru berpandu balistik jarak menengah dan pertengahan: SS-4 dan SS-5 (SS menjadi sebutan NATO untuk permukaan ke permukaan) membawa pangkalan seperti Greenham ke dalam jarak tempuh dalam jarak sesedikit 15 minit dari pelancaran. Ditambah dengan ini adalah armada pengebom nuklear seperti Myasichev Bison, Badger dan Tupolev 95 Bear.

Penyebaran pengebom SAC menjadi penting untuk mengurangkan kerentanan mereka dari serangan musuh yang berpotensi. Dengan mengerahkan hanya 15 pesawat ke setiap pangkalan, pesawat dapat bergerak dalam keadaan berjaga-jaga dengan lebih cepat. Dari tahun 1958, pangkalan SAC di Britain juga berada di bawah Reflex Alerts di mana pesawat berada pada tahap kesediaan yang tinggi. Pada ketika inilah Greenham Common menyaksikan tragedi yang dahsyat. Pada 28 Februari 1958, B-47E mengalami masalah semasa lepas landas dan terpaksa menjatuhkan dua tangki bahan bakar 1,700 galonnya yang besar. Kawasan khas pangkalan telah diketepikan untuk tujuan ini tetapi entah bagaimana (mungkin kerana angin kencang) juruterbang itu terlepas. Salah satu tangki jatuh ke hangar dan meletup. Yang lain memukul B-47 yang diparkir yang terbakar dengan marah dengan juruterbang di atas kapal. Api menyala dengan kuat selama 16 jam dan anggota bomba dibawa dari RAF Odiham dan Welford untuk membantu. Secara keseluruhan, dua lelaki terbunuh, lapan cedera dan dua B-47 hancur. Pesawat yang bermasalah itu berjaya mendarat di Brize Norton tidak lama kemudian. Satu sumber memberitahu saya bahawa salah satu hangar di pangkalan itu dicat hitam untuk menutupi tanda yang ditinggalkan oleh api ini.

Pada bulan Julai 1996, sebuah berita di akhbar Inggeris menunjukkan bahawa Greenham Common telah mengalami pencemaran radioaktif yang teruk. Rupa-rupanya, ini terjadi dari kejadian ini kerana salah satu pesawat yang musnah berada dalam kesediaan nuklear dengan bom nuklear B28 di atas kapal yang terbakar dalam kebakaran yang dihasilkan. Cerita ini tidak pernah dibuktikan dengan bukti rasmi dan kemungkinan besar tidak benar kerana hanya pesawat yang bersedia untuk memuat naik yang juga hanya dilakukan di kawasan pangkalan yang ditentukan khas, jauh dari hangar.

Pemberitahuan Refleks bermula di pangkalan bulan selepas itu, yang bermaksud bahawa B-47 dapat terus berjaga-jaga di tanah. Daripada Operasi Refleks 90 hari, Makluman Refleks akan dipasang untuk penggiliran tiga minggu. Perbincangan berjalan melalui kawasan tempatan mengenai apa yang mungkin akan mengunjungi pangkalan seterusnya apabila landasan dan kawasan penyebaran diperkukuhkan lagi. Tampaknya pangkalan itu sedang dipersiapkan untuk digunakan oleh Stratofortress B-52 yang hebat yang dapat menggunakan pangkalan itu sebagai lokasi maju pada masa perang atau krisis. B-52 tidak pernah berpusat di lapangan terbang tetapi melakukan siri lawatan latihan dari bulan Ogos 1960.

Stratofortress Boeing B-52H di Greenham Common

Awal 1960-an adalah masa krisis serius dalam Perang Dingin. Mei 1960 menyaksikan Francis Gary Powers U2 ditembak jatuh ke atas Sverdlovsk, pemimpin Soviet Khruschev memberi tekanan kepada Barat untuk mengeluarkan pasukan Barat dari Berlin, Tembok Berlin dibina pada tahun 1961, dan yang paling berbahaya, Soviet secara diam-diam menyebarkan peluru berpandu balistik di Pulau Cuba di Cuba. Krisis Peluru berpandu Kuba pada Oktober 1962 menyaksikan pasukan AS di seluruh dunia berada pada tahap kesediaan yang sangat tinggi. Pangkalan seperti Greenham menuju status selamat, dekat dengan dunia luar. Di dalam pagar yang dijaga ketat, B-47 menunggu sarat dengan bom nuklear dan menunggu pesanan dari ibu pejabat SAC di Omaha. B-52 melakukan rondaan di udara, hanya menunggu pesanan mereka untuk sampai ke sasaran Soviet.

Krisis berlalu dan ketegangan mereda. Satu masa Bersama Damai antara Timur dan Barat berkembang bersama dengan kemampuan ketenteraan baru yang lebih maju di kedua-dua belah pihak. Beberapa kegembiraan disebabkan oleh tempatan ketika pengebom supersonik B-58 Hustler melakukan lawatan ke Greenham Common pada bulan Oktober 1963. Ini adalah pesawat yang sangat indah, dan sangat maju untuk masa ia diperkenalkan pada akhir 1950-an. Itu adalah satu-satunya pengebom supersonik pada zamannya.

Pada awal hingga pertengahan 1960-an, Komando Udara Strategik memiliki armada pesawat jarak jauh yang jauh lebih besar seperti B-52. SAC juga telah mengembangkan dan menyebarkan Intercontinental Ballistic Missiles (ICBM) seperti Atlas dan Titan dengan beberapa kejayaan pada masa ini. Tentera Laut AS juga telah menyempurnakan Kapal Selam Rudal Balistik seperti Polaris dan Poseidon yang akan mempunyai daya tahan yang lebih besar sekiranya terjadi serangan nuklear Soviet. Sebilangan kapal selam ini datang ke pangkalan Angkatan Laut AS di Holy Loch di Scotland. Perkembangan dan penyebaran Soviet dari peluru berpandu jarak menengah dan antarbenua sendiri bermaksud bahawa pangkalan Eropah akan cukup rentan sekiranya berlaku serangan pertama Soviet. Di samping itu, walaupun senjata mampu, B-47 telah berusia dari segi teknologi sehubungan dengan pengebom baru yang dikembangkan seperti General Dynamics F-111.

Operasi Refleks diteruskan dengan pesawat B-47 dan kapal tangki yang mengiringi sehingga 1 April 1964. Dasar SAC berubah dan Komando memutuskan untuk menutup pangkalan. Program penutupan pangkalan dikenali sebagai Project Clearwater dan menyaksikan B-47 terakhir terbang dari pangkalan pada minggu pertama bulan Jun. Greenham Common secara rasmi diserahkan semula kepada RAF pada 1 Julai 1964 dan landasan pacu sekali lagi terdiam.

Tahun Belantara: 1964-1979

Dunia berubah dengan pantas pada tahun 1964. Nikita Khruschev telah disingkirkan oleh rampasan kuasa parti komunis pada bulan Oktober tahun itu dan digantikan oleh Leonid Brezhnev yang keras, Presiden Johnson telah mengambil alih kuasa di AS setelah pembunuhan Kennedy, dan Britain kini ditadbir oleh kerajaan Buruh Harold Wilson. Pelakuan Perang Dingin juga berubah. Krisis Peluru berpandu Kuba telah menunjukkan bahaya sebenar konfrontasi dan setiap pihak nampaknya setuju bahawa ketegangan perlu dilonggarkan. Pertengahan 1960-an hingga akhir 1970-an dikenali sebagai zaman D & eacutetente (bahasa Perancis untuk meredakan ketegangan) antara Timur dan Barat. Untuk jangka masa, ketegangan tenang antara kuasa besar dan sejumlah perjanjian kawalan senjata diselesaikan atau dimulakan. Namun Perang Dingin masih belum selesai, dan fokusnya beralih dari Eropah Tengah dan Timur dan menuju negara-negara Dunia Ketiga di hemisfera selatan. Kekuatan komunisme merebak di kawasan Asia Tenggara dan fokus dasar pertahanan AS adalah untuk memusatkan perhatian selama sepuluh tahun ke depan untuk menahan pengembangan komunis dari Vietnam dan negara-negara jirannya.

Greenham secara praktikal tidak digunakan sebagai lapangan terbang pada tahun-tahun berikutnya yang juga bertepatan dengan penutupan atau penutupan pangkalan USAF lain di Britain. SAC tidak lagi mengekalkan pangkalan operasi secara eksklusif untuk penggunaannya seperti yang dilakukannya sejak tahun 1951. Namun, peristiwa di Eropah bermaksud bahawa pangkal pangkalan USAF di Britain hanya sementara. Pada tahun 1966, tepat pada Hari All Fool, Presiden Perancis Charles De Gaulle membuat langkah yang tidak dapat difahami untuk memotong penglibatan tentera Perancis dalam NATO dan mengusir semua pangkalan tentera AS yang tinggal di Perancis. De Gaulle menetapkan tarikh akhir bahawa semua pasukan AS mesti meninggalkan negara itu menjelang April 1969. Perancis menjadi tuan rumah sejumlah pangkalan logistik dan bekalan termasuk Chaumont, Toul Rousi & eacuteres, Chateauroux, Evreux, Dreux, dan Laon. Sebaliknya, Jabatan Pertahanan AS menetapkan tarikh akhir untuk mengeluarkan pasukan dari sembilan pangkalannya dan memutuskan untuk pergi menjelang April 1967 di kawasan yang dikenali sebagai Operasi FRELOC (untuk Penempatan Semula Perancis). Beberapa unit dipindahkan ke Jerman Barat, yang lain dibubarkan dan banyak datang ke pangkalan Britain termasuk RAF Alconbury dan Mildenhall.

Peningkatan tekanan dan pesawat udara di pangkalan USAF Inggeris bermaksud bahawa pangkalan lain harus dijumpai untuk pelbagai kegunaan. Pada Januari 1967, Greenham dan RAF Sculthorpe di Norfolk dibawa kembali ke penggunaan Amerika. Pangkalan ini digunakan sebagai tempat penyimpanan Angkatan Udara, yang dikendalikan hanya oleh sebilangan kecil personel yang jauh lebih kecil daripada pada tahun 1950-an dan awal 1960-an SAC. Ia kemudian berada di bawah kendali Skuadron Sokongan Tempur ke-7551, yang berfungsi sebagai lokasi persaudaraan ke kompleks penyimpanan senjata USAF yang besar di RAF Welford, berhampiran Hungerford sehingga kawalannya diserahkan kepada Wing Fighter Wing ke-20 di Upper Heyford pada bulan Mei 1970. Semasa ini dalam tempoh, banyak kakitangan yang bekerja di RAF Welford tinggal di tempat penginapan di Greenham.

Selama bertahun-tahun, pangkalan itu digunakan sebagai bagian dari sejumlah latihan. Ini termasuk latihan NATO REFORGER (Penguatkuasaan semula Jerman) tahunan. Ini berfungsi sebagai latihan untuk penguatan Jerman Barat oleh pasukan AS terutamanya dalam peristiwa permusuhan Pakta Warsawa terhadap anggota NATO. Sebilangan besar tentera akan diterbangkan oleh pesawat pengangkut dari AS dan akan terjun ke kawasan di Jerman Barat. Pencerobohan Soviet ke Czechoslovakia pada tahun 1968 menunjukkan bagaimana ini mungkin diperlukan. Pencerobohan itu menyebabkan amaran utama NATO kerana nampaknya pencerobohan saya merupakan permulaan serangan ke atas Romania atau Jerman Barat. Sebuah unit hospital kecil telah ditubuhkan di Greenham selama ini. Walaupun begitu, pangkalan ini dikendalikan oleh kakitangan sokongan kerangka Inggeris.

Pangkalan itu digunakan secara tidak biasa pada tahun 1972. diktator Uganda Idi Amin berada di puncak pembersihan orang asing di negara ini dan banyak yang melarikan diri ke Inggeris. Sejumlah pelarian ditempatkan di barak yang kosong di pangkalan yang terletak tidak jauh dari pintu utama.

Dari tahun 1973, pangkalan ini menjadi tempat bertahun-tahun yang akan datang untuk Royal Air Force Benevolent Fund & Royal International Air Tattoo. Yang pertama diadakan di lapangan terbang Essex, North Weald pada tahun 1971 dan berpindah ke Greenham pada tahun 1973. Acara amal ini diadakan untuk menolong pegawai-pegawai RAF yang kini menghampiri usia persaraan dari perkhidmatan perang. Pada mulanya, pertunjukan udara ini diadakan setiap dua tahun, tetapi menjadi tahunan selepas tahun 1977. Di setiap Tatu, tentera udara dari banyak anggota NATO akan tiba di Greenham untuk memberikan paparan terbang dan statik pesawat dan helikopter mereka. Pangkalan itu menyaksikan banyak pengunjung dan pesawat menarik yang kini hanya dapat kita impikan untuk melihat terbang, seringkali dengan kehadiran lebih dari 200 pesawat. Pengunjung termasuk RAF Vulcans, F-104 Starfighters, Lockheed Constellations, Lightnings, Hunters, F-111s, F-4 Phantoms, dan pada pertunjukan 1983, jet pengintaian Mach 3+ SR-71 Blackbird.

RAF Vulcan dan. Tentera Laut AS F-14 Tomcat Pada Tatu Udara 1976 meraikan Benteng Amerika. Dengan hormat dari Mike Carpenter.

Pada tahun 1976, landasan pacu di RAF Upper Heyford harus dilaburkan semula yang bermaksud pengebom F-111Enya harus mencari rumah baru dalam tiga bulan pekerjaan itu akan dilakukan. Greenham Common tidak jauh dari rumah F-111 di Oxfordshire dan dipilih sebagai pangkalan sementara untuk menjadi tuan rumah pesawat, kru, dan staf sokongan. Dari Mac hingga Jun, landasan pacu sekali lagi menuju ke deruan jet. Kedatangan F-111 juga bermaksud bahawa bom nuklear B-61 mereka juga harus dipasang di pangkalan. Ini tidak menimbulkan masalah kerana iglo penyimpanan dari penyebaran SAC asal B-47 tetap berada di hujung barat pangkalan. Tidak lama kemudian, pesawat dan banyak kakitangan sokongan kembali ke Upper Heyford dan untuk jangka masa yang singkat, pangkalan tersebut kembali ke status siaga.

Greenham Common hendak menjadi tajuk utama rancangan oleh Tentera Udara Ketiga. Pada bulan April 1977, Angkatan Udara Ketiga memulakan perbincangan tidak rasmi dengan Kementerian Pertahanan Inggeris untuk rancangan untuk mengaktifkan semula Greenham dengan kekuatan sekurang-kurangnya 20 kapal tangki KC-135 sebagai sebahagian daripada pengembangan Pasukan Petugas Tanker Eropah. Pada waktu itu, RAF Mildenhall sudah didorong untuk ruang dan Greenham mempunyai landasan pacu yang baik dan kemudahan dan lokasi yang lebih baik daripada pangkalan lain yang mungkin. Pada bulan Ogos 1977, kerja-kerja mulai diperluas dan memperbaiki landasan pacu dan teksi. Penduduk tempatan menduga bahawa sesuatu yang besar akan berlaku di Greenham. Rancangan untuk pengaktifan semula diumumkan secara rasmi pada Februari 1978 dan menimbulkan protes dari beberapa orang tempatan. Kumpulan tekanan tempatan dibentuk untuk menentang pengaktifan semula. Penduduk tempatan mendakwa bahawa KC-135 adalah salah satu pesawat paling kuat di Angkatan Udara yang akan menyebabkan gangguan kepada Thatcham yang telah menjadi kawasan perumahan besar sejak penempatan SAC pada tahun 1950-an dan awal 1960-an. Bahkan rancangan dibuat untuk menghantar surat kepada Presiden Carter.

Akhirnya, Setiausaha Negara Pertahanan Britain, Fred Mulley memutuskan untuk menolak pengaktifan semula pada bulan Mei kerana ini bermaksud pesawat tanker harus terbang sangat dekat dengan Pertubuhan Senjata Atom di Aldermaston dan bimbang bahawa beberapa pesawat mungkin tersasar di atasnya dengan implikasi keselamatan yang serius. . Dalam kejadian itu, sebuah rumah kapal tangki telah dijumpai di bekas markas SAC RAF Fairford yang sebahagian besarnya telah sia-sia sejak RAF menarik diri pada tahun 1971.

Butiran baru segera muncul walaupun pangkalan itu mungkin menjadi lokasi untuk pesawat pengintai TR1 yang sebelumnya dikenali sebagai U2. Sebuah laporan berita pada bulan Ogos 1978 mendakwa bahawa Greenham Common adalah salah satu daripada tiga pangkalan yang dipertimbangkan oleh USAF untuk menggunakan 15 pesawat dari tahun 1980-an. Mildenhall melihat penggunaan berkala oleh pesawat pengintai dari tahun 1979 di mana TR1 digunakan selama beberapa tahun. Namun dalam acara tersebut, Greenham tidak terpilih sebagai pangkalan TR1 dan pesawat akhirnya dikerahkan ke RAF Alconbury.

Akhir tahun 1970-an mewakili masa bergolak. Sudah menjadi jelas bahawa Soviet telah benar-benar menggunakan keheningan relatif D & eacutetente tahun untuk mempersenjatai kembali, memperluas dan memodenkan angkatan bersenjatanya. Dunia Barat mendapati dirinya berada dalam masa kemerosotan ekonomi berikutan krisis minyak pada tahun 1973 dan 1979. Akibatnya, angkatan bersenjatanya menghadapi sedikit pengurangan atau sedikit dengan cara peralatan moden. Tidak seperti negara-negara Pakta Warsaw, peralatan NATO jarang dapat dikendalikan atau dengan cara apa pun diseragamkan. AS mendapati dirinya enggan untuk campur tangan di tempat-tempat masalah berikutan berakhirnya perang Vietnam. Kesatuan Soviet bagaimanapun, dalam banyak hal berada di puncak pengaruh dunia dan menyokong beberapa gelombang kegiatan komunis di dunia ketiga yang kemudian dikenali sebagai & quot; busur krisis & quot; (dari Tanduk Afrika hingga Afghanistan). Yang paling membimbangkan dari semua ini adalah bahawa kekuatan nuklear Soviet telah berpindah dari persamaan angka kasar dengan AS pada tahun 1970, menjadi keunggulan langsung pada pertengahan tahun 1970-an. Di antara senjata baru yang mereka gunakan adalah peluru berpandu balistik jarak menengah bernama SS-20 oleh NATO. Dari Oktober 1977, Soviet Union mengerahkan peluru berpandu jarak jauh sejauh 2.500 batu ini dalam jumlah yang lebih besar. Bandar-bandar Eropah Barat (dan mungkin Amerika Utara) juga hidup di bawah bayang-bayang pengebom jet Tupolev Tu-22M Backfire baru yang dapat membawa muatan nuklear ke sasaran Barat dengan kecepatan supersonik. NATO menghadapi ancaman serius yang menyebabkannya kurang mampu bertahan atau bertindak balas. Para pemimpin Eropah Barat menyeru Amerika Syarikat untuk menanggapi ketenteraan baru ini, dan apa yang menjadi isu politik yang sengit.

Cruise and the Common: 1979-1992

Pada musim bunga tahun 1979, Kumpulan Perancangan Nuklear NATO bertemu di pangkalan USAF di Florida untuk merumuskan tindak balas terhadap kekuatan tentera Soviet yang semakin meningkat. Pada bulan Oktober 1977, Canselor Schmidt dari Jerman Barat dan Perdana Menteri Britain Jim Callaghan meminta Amerika Syarikat untuk mengerahkan pasukan pencegah baru dan lebih moden ke negara-negara NATO di Eropah Barat. Kumpulan ini memutuskan pendekatan berkembar ke Soviet. Dikenali sebagai "Keputusan Ganda", anggota NATO memutuskan untuk sama-sama berunding dengan Kesatuan Soviet untuk menarik balik peluru berpandu SS-20, dan untuk meneruskan penyebaran sejumlah 572 peluru berpandu baru kepada anggota NATO dari tahun 1983. Sekiranya Soviet bersetuju untuk menarik diri SS-20, NATO akan bersetuju untuk tidak menyebarkan peluru berpandu baru kepada anggota Eropah Baratnya.

Soviet bagaimanapun tidak berminat untuk berunding. Menjelang tahun 1979, negara ini masih dipimpin oleh Leonid Brezhnev yang masih hidup, sementara kementeriannya terlibat dalam pertempuran, birokrasi kronik, dan rasa paranoia mutlak terhadap Barat dan NATO. Keputusan Berkembar NATO & # 39; bermaksud bahawa 464 Peluru berpandu Pelayaran Darat (GLCM & # 39) akan dikerahkan ke Great Britain (160 keseluruhan), Itali (112 di Comiso), Jerman Barat (96 di Wuescheim), Belgia (48 di Florennes) , dan Belanda (48 di Woensdrecht). Sebanyak 108 peluru berpandu balistik jarak jauh Pershing II akan dikerahkan ke Jerman Barat dari tahun 1983 untuk menggantikan penuaan 1960-an jenis Pershing 1a yang dikerahkan di Jerman Barat oleh tentera AS dan Jerman Barat. Rasa krisis meningkat hingga tahun 1979. Walaupun Presiden Carter dan Brezhnev bersetuju untuk mengehadkan senjata nuklear jarak jauh dengan Ceramah Batasan Senjata Strategik 2 (SALT 2) pada bulan Jun, perjanjian itu tidak meliputi kemungkinan pengembangan senjata nuklear teater. Bagaimanapun, perjanjian itu tidak pernah disahkan setelah Kesatuan Soviet menyerang Afghanistan pada bulan Disember. Pencerobohan membawa Soviet ke dalam jarak hanya beberapa ratus batu dari ladang minyak Parsi. Ini adalah satu perubahan baru dan tidak dijangka yang menunjukkan bahawa Soviet Union berada pada fasa ekspansi baru.

Pada 12 Disember, menteri luar dan pertahanan NATO bersetuju untuk & quot; memodernisasi pasukan teater & quot; dengan menghantar peluru berpandu kepada lima anggota NATO menjelang tahun 1986. dua hari kemudian, Majlis Menteri NATO meluluskan keputusan itu. Ini sekarang bermaksud bahawa infrastruktur baru harus dibuat untuk menyokong peluru berpandu baru. Peluru berpandu baru itu sendiri masih harus menjalani ujian dan mencari kenderaan pelancaran dan kawalan yang sesuai.

Pada 1 Januari 1979, Kumpulan Pangkalan Udara ke-7273 ditubuhkan dan dilantik sebagai Komander Pangkalan USAF. Pada masa itu, pangkalan masih dihuni oleh kakitangan kecil yang bersiap sedia tetapi aktiviti di pangkalan meningkat secara beransur-ansur. Pada 17 Jun 1980, Kerajaan Britain mengumumkan bahawa Greenham Common dan RAF Molesworth di Cambridgeshire akan menjadi dua pangkalan pelayaran di Britain. Greenham Common juga akan menjadi pangkalan pertama di Eropah yang menerima penerbangan pertama dengan 16 peluru berpandu pada akhir 1983. Molesworth juga pernah menjadi pangkalan USAF pada tahun 1950-an. NATO bertujuan untuk menjalankan peluru berpandu pertama di Greenham dan Comiso di Sicily, Itali menjelang Disember 1983. Keputusan itu bermaksud sekurang-kurangnya 1.300 anggota lagi akan ditempatkan di Greenham. Pemerintah menjelaskan bahawa landasan peluru berpandu baru ini bermaksud bahawa pada masa ketegangan, peluru berpandu akan bergerak ke lokasi terpencil sejauh 200 batu yang dirahsiakan di kawasan luar bandar. Di samping itu, penggunaan kapal pesiar akan menyebabkan sedikit kebisingan kerana pergerakan pesawat akan maksimal beberapa bulan.

Pangkalan ini menjadi tuan rumah kepada pengunjung yang tidak biasa pada tahun 1980 dalam bentuk rekod kelajuan darat dunia yang mencabar kereta jet Thrust. Kenderaan berkelajuan tinggi diuji di landasan di Greenham Common dan kemudian dibawa ke Nevada di mana ia memecahkan rekod kelajuan darat pada tahun 1983 dengan jarak lebih dari 630 mph yang dipandu oleh Richard Noble.

Pada tahun 1981, program kerja yang besar dimulakan di pangkalan untuk menyokong penyebaran. Tempat perlindungan yang dikeraskan khas harus dibina yang dapat menahan kekuatan serangan langsung oleh bom 500lb dan bahkan letupan ledakan udara termonuklear sepuluh megaton 1.600 kaki di atasnya. Sebanyak enam tempat perlindungan (A-F) dibina untuk melindungi pengangkut MAN GLCM buatan Jerman, dan kenderaan sokongan dan komunikasi. Bangunan ini dibina di kawasan keselamatan yang sangat tinggi di bahagian timur laut pangkalan. Ini dikenal sebagai GAMA (GLCM Alert and Maintenance Area). Salah satu silo ini adalah tempat perlindungan Maklum Balas Pantas di mana 16 peluru berpandu dapat terus berjaga-jaga, siap untuk dilancarkan dengan segera. Struktur ini dapat dibezakan oleh fakta bahawa ia mempunyai terowong masuk sisi dan kru mempunyai tempat tinggal yang dibina di tempat perlindungan itu sendiri. Setiap tempat perlindungan mengandungi empat kenderaan pelancaran dan dua kenderaan kawalan pelancaran. Tempat perlindungan mempunyai tiga pintu di kedua hujungnya (yang nampaknya mengambil masa 20 minit untuk ditutup) dan dapat menahan tekanan letupan sebanyak 2,000 paun per inci persegi!

Tempat perlindungan GLCM di Greenham

Bahagian pertama pembangunan semula Greenham Common menelan belanja & £ 50 juta, kira-kira 40% daripadanya berasal dari dana infrastruktur NATO. Pekerjaan dan penyebaran itu bermaksud bahawa penginapan baru harus dibangun dan kawasan perumahan baru dibina untuk anggota USAF di kampung tetangga Bishops Green. Walau bagaimanapun, banyak kakitangan tinggal di Newbury, kampung-kampung tempatan lain, atau jauh seperti Reading, Wiltshire atau Oxfordshire.

Penyebaran menjadi sangat dipolitikkan dan Greenham menjadi tanda nyata dan sangat jelas mengenai kemerosotan hubungan Timur-Barat dan pemanasan perlumbaan senjata. Tetapi sebenarnya, penyebaran itu bukan perkara baru. RAF dan USAF mengendalikan 60 pangkalan peluru berpandu jarak antara Thor dari 1958-1963 di seluruh East Anglia dan Lincolnshire, masing-masing dengan tiga peluru berpandu. Perbincangan senjata dengan Uni Soviet berlanjutan, tetapi yang menjadi jelas ialah strategi perundingan Soviet dan tawaran untuk membekukan penggunaan SS-20 adalah percubaan yang terselubung tipis untuk mendorong terjadinya perselisihan antara anggota Eropah NATO dan Amerika Syarikat. Atas sebab ini, terutama sekali, penyebaran harus dilakukan dalam menghadapi ancaman yang tidak masuk akal dan dogmatis, Amerika Syarikat perlu menunjukkan tanda yang jelas dan tegas mengenai komitmennya terhadap keselamatan sekutunya dan agar sekutunya menunjukkan kepercayaan Komitmen Amerika terhadap kebebasan dan keselamatan Eropah Barat.

Peluru berpandu nama hanyalah nama generik untuk jenis senjata yang telah ada sejak Perang Dunia Kedua. Ini adalah kelas peluru berpandu yang kebanyakannya terbang dengan kelajuan subsonik tinggi melalui panduan dalaman atau radio dalam ketinggian rendah atau sederhana (iaitu bukan balistik). Jerman menggunakan teknologi itu menentang Britain dengan senjata V-1 (Vengeance). Teknologi ini kemudian dikembangkan oleh AS pada tahun 1950-an untuk menghasilkan sebilangan kecil peluru berpandu nuklear jarak jauh yang dikenali sebagai Snark dan Mace yang digunakan sejak akhir 1950-an. Walaupun menjanjikan dan cukup pantas, sistem navigasi dalaman mereka tidak begitu tepat pada zaman pra-mikroelektronik.

Bangunan ibu pejabat TMW ke-501

Peluru berpandu Cruise yang dikembangkan pada tahun 1970-an adalah revolusioner secara perbandingan dan dihasilkan oleh Boeing, General Dynamics dan McDonnell Douglas dalam tiga jenis: dilancarkan udara (ALCM), dilancarkan laut (SLCM), dan dilancarkan darat (GLCM). Jenis peluncuran tanah yang dihasilkan oleh General Dynamics dikenal sebagai BGM-109G. Peluru berpandu itu sendiri hanya berukuran panjang lebih dari 20 kaki sehingga mudah diangkut. Versi nuklear ini menghasilkan hulu ledak nuklear W-84 bervariasi dari 10 hingga 50 kiloton. Ketepatan tinggi peluru berpandu bermaksud bahawa hasil taktikal yang kecil dapat digunakan dengan ketepatan yang tepat. Jarak 1.550 batu mereka bermaksud bahawa banyak sasaran di seluruh negeri Pakta Warsawa di Eropah timur dan Kesatuan Soviet barat berada dalam jarak jangkauan. Ukuran peluru berpandu yang kecil ditambah dengan kecepatan subsonik dan pelukan darat menunjukkan bahawa ia hampir tidak dapat dilihat oleh radar Soviet. Keperluannya mendesak pada tahun 1980, Soviet menggunakan SS-20 baru pada kadar satu minggu.

Penyebaran seperti itu memerlukan keselamatan luar biasa sepanjang masa, 365 hari dalam setahun. Kerajaan Inggeris menyediakan 220 pasukan payung terjun untuk melindungi pangkalan dan konvoi semasa latihan. Sebagai tambahan kepada kerja di Greenham Common itu sendiri, GLCM memerlukan komputer penyasaran khas untuk memandu kawasan mereka mengikuti radar TERCOM ke sasarannya. Eropah Barat mempunyai dua laman web tersebut dan laman Inggeris berada di RAF Daws Hill di High Wycombe, Buckinghamshire. Laman web ini pernah digunakan sebagai bunker Komando Bomber semasa Perang Dunia Kedua. Pasukan AS telah memegang tapak tersebut sejak tahun 1950-an dan kerja bermula pada tahun 1982 untuk menguatkan bongker lima tingkat dan mengeraskannya terhadap denyutan elektromagnetik dari letupan nuklear. Pada tahun 1981, Skuadron Perancangan Misi Teater USAF ke-7555 bergerak ke Tingkat 3 bunker. Peranan mereka adalah untuk menghasilkan disk yang mengandungi maklumat topografi yang kemudian akan dimasukkan ke dalam kenderaan kawalan GLCM yang dikerahkan di lokasi depan mereka.

& quotPERSEDIA UNTUK MENENTUKAN, CEPAT UNTUK MEMBACA & quot

Hampir tidak ada yang tahu tarikh tepat peluru berpandu akan tiba kecuali yang tertinggi di pejabat. Penerapan diumumkan pada akhir tahun 1983 dan seiring berjalannya tahun, jangkaan kedatangan semakin meningkat. Greenham Common kemudian menjadi rumah rasmi bagi Sayap Peluru berpandu Taktikal ke-501. Pada bulan Mei 1983, pesawat pengangkutan C-5A Galaxy nampaknya menyerahkan peralatan ke pangkalan tetapi memandangkan tahap kerahsiaan yang diperlukan, sedikit butiran muncul. Namun yang pasti adalah bahawa semua pembinaan dan persiapan lain yang diperlukan sedang dilakukan hingga tarikh akhir yang sangat ketat pada bulan Disember 1983. Persiapan tersebut diperiksa oleh Setiausaha Negara Pertahanan ketika itu, Michael Heseltine pada 24 Mac dan ditunjukkan di sekitar pembinaan silo oleh panglima pangkalan Kolonel Robert Thomson. Sementara itu, kru sedang dilatih secara khusus mengenai bagaimana menangani traktor MAN, peluru berpandu dan peralatan yang berkaitan oleh Skuadron Latihan Rudal Taktikal ke-868 di Davis Monthan AFB di Arizona. Lawatan di Greenham Common dikatakan sangat baik untuk kerjaya Tentera Udara bagi mereka yang berkhidmat di sana. Krew peluru berpandu yang berkemahiran tinggi dan berpendidikan ini mula tiba dari bulan Julai.

Pada bulan November tahun itu, pers melaporkan bahawa pemerintah Britain dan AS telah menyepakati tanggal penempatan pada 1 November tetapi ia telah berubah sebagai akibat dari serangan Kuba ke Grenada dan juga untuk memungkinkan perdebatan House of Commons mengenai penempatan tersebut pada bulan Oktober 31hb. Sebuah laporan di muka depan The Sunday Times pada 13 November mengumumkan & quotGreenham- Cruise mendarat pada hari Selasa & quot. Pada hakikatnya, GLCM pertama tiba di Greenham Common pada awal pagi hari Isnin 14 November dengan menggunakan C-141 Starlifter. Keselamatan sangat tinggi dengan sokongan yang diberikan oleh Polis MoD Britain, Rejimen Parasut Batalion ke-2 Tentera British, serta anggota keselamatan USAF. Peluru berpandu dengan cepat diturunkan dan dibawa ke luar pandangan. Penghantaran kepala pelindung dan peralatan lain selanjutnya diteruskan pada hari-hari berikutnya.

Sejak penghantaran 16 peluru berpandu pertama pada bulan November, Sayap Peluru berpandu Taktikal ke-501 memulakan latihannya dengan segera untuk memenuhi tarikh akhir operasi. Sayap Peluru berpandu Taktikal 501 berjaya memenuhi tarikh Kemampuan Operasi Interimnya pada Disember 1983. Pada masa yang sama, peluru berpandu Pershing II di Jerman Barat berjaya dikerahkan oleh Tentera AS. Pada tahun berikutnya, Greenham dapat memiliki kekuatan 32 peluru berpandu. Pengerahan itu memberi tamparan besar kepada usaha Soviet Union, baik diplomatik maupun ketenteraan telah gagal untuk memecahbelahkan anggota NATO Eropah dari Amerika Syarikat dan lawannya kini dilengkapi dengan kaedah pertahanan yang lebih moden dan boleh dipercayai daripada sebelumnya.

Traktor MAN sedang bersiap untuk melakukan latihan GLCM. Terima kasih kepada Brian Bowling.

Latihan pelancaran boleh diadakan sebulan atau lebih sebulan. Yang menjadi jelas adalah bahawa sukar bagi konvoi untuk tidak diperhatikan dengan kenderaan besar seperti itu, 69 anggota penerbangan, 22 kenderaan setiap penerbangan, dan 44 pengawal bersenjata dan polis. Perhatian dibuat ke lokasi rahsia kenderaan yang dikunjungi. Salah satu latihan pertama pada awal Mac 1984 menyaksikan penerbangan kenderaan GLCM meninggalkan pintu Burys Bank Road dan menuju ke barat di sepanjang lebuh raya M4. Kenderaan akhirnya tiba di RAF Lyneham, pangkalan RAF & C-130 di selatan Swindon. Pada banyak kesempatan, latihan itu diikuti oleh penunjuk perasaan dari kumpulan yang disebut Cruisewatch. Salah satu lokasi latihan yang paling kerap adalah di Salisbury Plain di Hampshire. Ini tidak jauh dari Greenham dan merupakan tempat latihan biasa ke Tentera Darat. Laman latihan Cruise lain termasuk Bramshott Common dan Longmoor Camp di Hampshire, serta Royal Common dan Rushmoor di Surrey.

Pada Januari 1986, sebuah kisah luar biasa muncul dalam majalah berita ketenteraan, Janes Defense Weekly.

& quotSPETZNATZ AT GREENHAM & quot adalah kisah sampul. Majalah itu mendakwa bahawa ejen pasukan khas Soviet atau Spetznatz aktif di kalangan penunjuk perasaan yang berkhemah di sekitar pangkalan. Artikel itu menceritakan bagaimana 3-6 ejen Spetznatz telah aktif di pangkalan sejak peluru berpandu telah dikerahkan pada bulan Disember 1983 dan ejen diputar secara berkala untuk mendapatkan pengalaman di lapangan. Artikel itu juga mendakwa ejen Spetznatz dikendalikan oleh GRU (perisik ketenteraan Soviet) dan ejekan pertahanan dan peluru berpandu yang berpusat di Greenham Common telah disalin ke pusat latihan Spetznatz di daerah ketenteraan Ural, Volga, dan Carpathian. Ejen-ejen di Greenham akan melakukan serangan sabotaj di laman GLCM dan juga bertindak sebagai mercusuar kepada pasukan Spetznatz lain yang akan bergabung dengan mereka dalam pendahuluan perang.

Kisah itu ditolak secara rasmi. Bukti baru-baru ini menunjukkan bahawa ia mungkin benar. Artikel itu mendakwa bahawa maklumat itu datang dari pembelot Soviet. Setahun sebelumnya pada tahun 1985, perisik Britain (SIS) melancarkan serangan besar terhadap Soviet dengan menyeludup pegawai kanan KGB Oleg Gordievsky dan membawanya ke Britain. Dia mengungkapkan sejauh mana perancangan perang dan paranoia yang berlaku dalam kepemimpinan Soviet. Pada tahun 1992, Britain juga memperoleh harta intelijen dari bekas arkib KGB, Vasily Mitrokhin. Catatan tulisan tangannya yang diambil dari arkib KGB mendedahkan bahawa Soviet telah menyembunyikan dan mengebumikan rahsia senjata dan peralatan komunikasi di seluruh Eropah Barat. Mereka terperangkap dan hanya dapat dipulihkan oleh pakar terlatih. Di samping itu, pada tahun 1996 terungkap bahawa pada tahun 1970-an, Uni Soviet telah menghasilkan & "bom quuituitcase", bom nuklear mudah alih dengan hasil sekitar enam kiloton yang dapat dilancarkan dari jauh untuk menghancurkan infrastruktur musuh di negara-negara tersebut. Ini kemudian akan menolak keperluan untuk melancarkan serangan nuklear secara langsung. Kita sekarang juga tahu bahawa kepemimpinan Soviet serius mempertimbangkan serangan nuklear ke atas NATO pada akhir 1983 ketika melakukan latihan Able Archer 83 dan untuk mencegah GLCM benar-benar dikerahkan.

Landskap politik Soviet secara beransur-ansur berubah setelah tahun 1985 dan peristiwa di sebalik Tirai Besi akan membawa akibat yang jauh dan tidak terbayangkan kepada Greenham Common dan dunia secara keseluruhan. Mac 1985 menyaksikan Mikhail Gorbachev menjadi pemimpin Kesatuan Soviet, seorang lelaki yang bukan sahaja mengharapkan perubahan di rumah, tetapi juga menuntut hal itu. Untuk menyelamatkan ekonomi Soviet yang runtuh, dia harus memotong anggaran ketenteraan Soviet yang besar, menjalankan sekitar 20% dari KDNK (dibandingkan dengan sekitar 6% di AS). Pemotongan tersebut bermaksud hubungan diplomatik dengan NATO dan Amerika Syarikat. Presiden Reagan dan Gorbachev bertemu dalam sidang kemuncak Geneva pada tahun 1985 dan di Iceland pada tahun 1986. Mereka telah bercakap mengenai pemotongan senjata tetapi tidak dapat mencapai kesepakatan. Pada 7 Disember 1987 di Washington DC, satu kejayaan terjadi ketika Kesatuan Soviet akhirnya bersetuju dengan Perjanjian Pasukan Nuklear Menengah, yang bermaksud AS dan Soviet Union akan menghancurkan semua peluru berpandu nuklear jarak menengah. Perjanjian INF (diratifikasi oleh kedua-dua kuasa pada tahun 1988) bermaksud bahawa Soviet harus memusnahkan semua SS-4, SS-5, dan SS-20 mereka tanpa mengira lokasi mereka. NATO mesti memusnahkan GLCM dan peluru berpandu Pershing. Masing-masing harus melakukannya dalam masa tiga tahun setelah pengesahan perjanjian.

Perjanjian INF meninggalkan banyak persoalan mengenai masa depan Greenham Common. Ini bermaksud bahawa menjelang Mei 1991, peranan GLCMnya akan berakhir. Walaupun perjanjian itu menandakan era hubungan baru antara Timur dan Barat, itu tidak bermaksud berakhirnya Perang Dingin.Niat Soviet secara keseluruhan masih belum jelas.

Sebahagian dari perjanjian tersebut menetapkan bahawa lokasi peluru berpandu dikenakan pasukan Pemeriksaan INF pemberitahuan singkat dari setiap negara. Walaupun GLCM di RAF Molesworth adalah yang pertama pergi pada tahun 1988, Soviet dibenarkan melakukan pemeriksaan pra-penyingkiran awal dan membuat lawatan pertama mereka ke Greenham Common pada bulan Julai 1988. Ini adalah kenyataan yang luar biasa bahawa kami akan membenarkan pegawai Soviet melihat paling banyak selamatkan pangkalan senjata dan biarkan mereka terbang! Seorang kru TV Soviet juga diizinkan untuk memfilmkan majlis itu. 30 pemeriksa yang diketuai oleh Vysacheslav Lebedev dijamu dengan penerimaan koperasi yang bahkan termasuk pint Inggeris tradisional di pub Coach and Horses dekat Thatcham.

Sebuah pesawat Tupolev 154 yang membawa Pemeriksa INF Soviet ke Greenham Common

Pasukan Soviet harus memberi notis pemeriksaan selama 16 jam dan akan berpecah kepada dua pasukan, satu daripadanya akan pergi ke RAF Molesworth. Pemeriksa Soviet mempunyai 24 jam untuk memeriksa tetapi tidak dibenarkan melihat peluru berpandu atau hulu ledak yang sebenarnya. Menjelang tahun 1988, Greenham mendapat pujian penuh 96 peluru berpandu ditambah lima alat ganti. Pasukan pemeriksaan memeriksa tabung latihan peluru berpandu dan dibenarkan meminta pegawai USAF mengambil gambar mengikut spesifikasi mereka. Alat pengesahan Amerika sebenarnya mempunyai lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan kerana Perjanjian INF bermaksud Soviet harus menghancurkan 2.000 peluru berpandu ke AS 800. Pengesahan satelit juga digunakan untuk memeriksa pemenuhan perjanjian, walaupun tidak ada kaedah pengesahan kawalan senjata yang pernah menjadi bukti.

GLCM pertama diambil dari Molesworth pada 8 September 1988 dan diterbangkan ke kemusnahannya di AS. Pemeriksa Soviet membuat pemeriksaan lebih lanjut pada bulan November dan dalam jangka masa tiga tahun akan datang. Perjanjian INF sebenarnya memberikan hak untuk pemeriksaan sehingga tahun 2006. Orang Rusia terakhir membuat pemeriksaan Greenham pada tahun 1998. Pada akhir bulan Julai 1989, penghantaran pertama empat GLCM Greenham telah disusun dan dimuat ke dalam Galaxy C-5 yang sedang menunggu. menuju kehancuran di Davis Monthan. Acara ini disambut sebagai tanda hubungan yang nyata antara Timur dan Barat.

Walaupun terdapat perubahan, sejumlah peningkatan pada kualiti hidup bagi mereka di Greenham telah dilakukan. Pada bulan Februari 1986, sebuah bangunan gudang ditutup dan diperbaharui sepenuhnya untuk dijadikan pusat boling. Menjelang tahun 1989, sebuah sekolah yang dibina khas yang dikenali sebagai Greenham Common High School telah dibina di hujung timur pangkalan. Sebuah sekolah pernah beroperasi di barak yang telah ditukar, tetapi laman web baru ini mempunyai kemudahan moden. Pegawai di Greenham Common juga menikmati salah satu kekacauan paling unik yang ada pada kakitangan di Eropah. Greenham Lodge adalah bangunan tersenarai Gred 2 yang dibina pada tahun 1879. Ia telah diperbaharui dengan kos & £ 1.6 juta dari tahun 1982, dan kemudian memenangi USAF Design Award.

Penyingkiran peluru berpandu itu bermaksud bahawa jumlah personel di pangkalan akan dikurangkan secara beransur-ansur. Pada puncaknya pada pertengahan 1980-an, Greenham menempatkan lebih daripada 2,000 orang dan tanggungan. Pada tahun 1988, terdapat perbincangan di kalangan NATO untuk membenarkan pangkalan itu menjadi rumah bagi skuadron F-111 yang lebih jauh. Dilaporkan bahawa hingga 60 pesawat lebih mungkin disambut ke Britain dan Greenham mungkin menjadi pangkalan. Ini adalah isu sensitif di tengah tunjuk perasaan sebelumnya dan dalam keadaan memperbaiki hubungan Timur Barat. Pada bulan Oktober 1989, berita utama di The Times menyarankan agar sebuah markas di Britain, mungkin Greenham, dapat digunakan untuk F-15E yang dikerahkan dengan peluru berpandu udara-ke-permukaan SRAM-T.

Namun, peristiwa pada bulan berikutnya pada bulan November 1989 mengejutkan dunia. Perkara yang sukar dipercayai berlaku pada 9 November ketika warga Jerman Timur meruntuhkan Tembok Berlin. Perpecahan yang berlaku antara Timur dan Barat selama 45 tahun dihapuskan dan Perang Dingin akan berakhir.

Pada tahun 1990, diumumkan bahawa setelah semua peluru berpandu itu hilang pada tahun 1991, pangkalan tersebut akan kembali ke kemudahan siap sedia NATO di bawah USAF, yang akan dikendalikan oleh 400 orang. Bahkan ada panggilan dari beberapa penduduk tempatan agar kawasan itu dikembalikan ke tanah biasa tetapi ini nampaknya tidak mungkin. Pada tahun 1990, banyak kenderaan MAN dibawa ke RAF Kemble di Gloucestershire yang merupakan depot USAF. Trak dan traktor disimpan di hangar sementara menunggu pelupusan terakhir. Pada bulan Disember 1990, sejumlah kenderaan lain dikirim keluar dari Greenham yang akan digunakan oleh pasukan AS di Arab Saudi sebagai persiapan pembebasan Kuwait.

Kenderaan MAN menunggu pembuangan di RAF Kemble pada tahun 1990. Foto oleh Brian Bowling

Akhirnya, penghantaran terakhir 16 baki GLCM meninggalkan Greenham pada 5 Mac 1991. Pangkalan itu hanya menempatkan 400 orang. Pada musim luruh tahun itu, Jabatan Pertahanan memutuskan untuk menutup RAF Greenham Common secara kekal pada bulan September tahun berikutnya. Sekurang-kurangnya sekali, yang terbaik dibuka untuk lawatan agar penduduk tempatan datang dan melihat pangkalan di belakang pagar. Tidak ada lagi yang perlu disembunyikan. Akhir tahun itu, Kesatuan Soviet tidak lagi wujud: musuh Perang Dingin yang lama berdamai dengan barat dan berpindah ke demokrasi, walaupun tidak stabil.

RAF Greenham Common ditutup untuk kali terakhir pada 12 September 1992, dan diserahkan kembali kepada RAF dalam upacara penutupan sebelum baki anggota USAF terbang pulang. Kementerian Pertahanan akhirnya menjual tanah tersebut pada tahun 1997 tetapi landasan runtuh pada musim bunga 1995. Konkrit itu digunakan untuk membina Newbury Bypass. Pada bulan September 1997 dan sekali lagi pada tahun 2000, sebahagian besar pagar itu dikeluarkan oleh sukarelawan dan kawasan itu diganti menjadi Taman Greenham Baru. Hari ini, laman web ini menempatkan taman perniagaan termasuk peniaga Jaguar-Land Rover, ejen pelancongan, dan depot simpanan kereta baru dan pengedar kereta. Blok barak lama di sebelah kiri pintu utama digunakan oleh syarikat paintball selama beberapa tahun sehingga mereka dirobohkan pada tahun 1998-99.

Pada tahun-tahun yang berlalu sejak penutupan pada tahun 1992, pangkalan itu kadang-kadang digunakan sebagai lokasi filem. GAMA telah menjadi lokasi yang menarik untuk digunakan dan ditampilkan dalam episod pertunjukan permotoran Top Gear. Penggambaran berprofil tertinggi ditemui secara kebetulan suatu hari pada akhir musim panas 2014 ketika sebuah pesawat ringan dari lapangan terbang Popham melihat banyak aktiviti di dalam GAMA dan apa yang kelihatan seperti set filem. Bentuk Millennium Falcon Han Solo yang dikenali dan difoto segera disedari bahawa GAMA di Greenham dibentuk semula dalam perang baru (atau lama) dari galaksi yang jauh, jauh Star Wars The Force Awakens dengan penembakan lokasi dengan Carrie Fisher dan Harrison Ford.

Saya juga gembira untuk mendedahkan bahawa menara kawalan di Greenham juga telah dipulihkan dan kini dibuka untuk orang ramai sebagai pusat pelawat.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai Greenham Common dan sejarah pangkalan dan RAF Welford?

Buku kini tersedia. Dalam Pertahanan Kebebasan - Sejarah RAF Greenham Common


Perang Udara Ke Atas Iraq: 1941

Lukisan Frank Wootton "The Battle of Habbaniya, May 1941" menunjukkan Hawker Audaxes dan Airspeed Oxford mengebom artileri Iraq di sepanjang dataran tinggi dalam jarak tembak Sekolah Latihan Perkhidmatan Penerbangan No. 4 Tentera Udara Diraja.

Edisi Terhad Wealdown, UK

Pada bulan Mei 1941, pasukan Inggeris bertempur untuk mempertahankan Iraq di tangan Sekutu — perjuangan yang juga melibatkan pesawat Jerman dan Itali.

Pada jam 2 pagi 30 April 1941, para pegawai di Kedutaan Besar Britain di Baghdad dikejutkan oleh konvoi tentera Iraq yang bergegas keluar dari Barrack Rashid, menyeberangi jambatan dan menuju ke padang pasir menuju ke pangkalan latihan Tentera Udara Diraja (RAF) berhampiran bandar Iraq, Habbaniya. Mereka segera menghantar isyarat tanpa wayar ke komandan peringkat pangkalan udara, Wakil Marsekal Udara Harry George Smart. Dengan pangkalannya tidak disiapkan atau disiapkan untuk bertempur, Smart pada mulanya tidak dapat memikirkan apa-apa yang perlu dilakukan selain membunyikan penggera am & # 8212 yang enggan mengumumkan alasannya. Pangkalan itu dengan cepat merosot menjadi rumah sakit orang-orang kadet yang ketakutan, tidur-tidur, bingung, tenaga pengajar dan beberapa pegawai lain.

Pada musim bunga tahun 1941, RAF & # 8217s No. 4 Service Flying Training School (SFTS) di Habbaniya menahan hanya 39 lelaki yang tahu bagaimana menerbangkan kapal terbang. Namun, ketika Mei bermula, para instruktur & beberapa orang yang mempunyai pengalaman bertempur & 8212 dan pelajar mereka mendapati bahawa mereka adalah penghalang utama untuk operasi ketenteraan yang mungkin telah menjadikan Britain berlutut.

Ada pihak yang menyebut perjuangan memperjuangkan lapangan terbang Habbaniya sebagai Pertempuran Britain yang kedua. Berjuang setengah tahun setelah kempen udara 1940 yang dikritik secara menyeluruh yang menumpulkan harapan Jerman untuk meneutralkan atau menakluki England, penembakan di Timur Tengah ini paling tidak penting bagi hasil Perang Dunia II & # 8212 tetapi masih sedikit yang mendengarnya.

Hadiah yang dilancarkan oleh kempen itu adalah minyak mentah. Walaupun Britain telah memberikan kemerdekaan Iraq pada tahun 1927, kerajaan Britain masih mempertahankan kehadirannya di sana, sejak jugular minyak Britain melewati kerajaan Arab itu. Pada 3 April 1941, peguam anti militan militan, Rashid Ali el Gailani mengetuai rampasan kuasa yang menjadikannya sebagai ketua kerajaan Pertahanan Nasional. Cita-cita pengacara Anglophobik yang paling disukai adalah mengusir oleh tentera oleh semua orang Inggeris dari Timur Tengah. Dia mulai meminta bantuan orang-orang Mesir yang berpikiran sama yang samar-samar berjanji untuk mengatur pemberontakan tentera mereka di Kaherah. Dia menghubungi pasukan Jerman di Yunani & # 8212 yang baru saja jatuh ke Reich Ketiga & # 8212 untuk memberitahu mereka tentang niatnya dan meminta sokongan mereka. Dia juga membiarkan Jeneral Erwin Rommel & # 8217s Korps Afrika, yang baru tiba di Libya, tahu mereka boleh bergantung pada sokongan pasukan Perancis pro-Axis Vichy di Syria untuk memberikan akses mudah ke Iraq. Akhirnya, dia memberitahu Jerman bahawa dia akan menjamin penggunaan semua kemudahan ketenteraan di Iraq tanpa had, sama ada mereka dipegang oleh Inggeris atau tidak.


Dua Penjaja Audax Mk. Sekolah Latihan Flying No. 4 melakukan pengintaian berhampiran Sungai Euphrates. (Muzium Perang Kekaisaran)

Sehingga rampasan kuasa Rasyid Ali, pasukan Britain di rantau ini & # 8212 dengan senang hati dihibahkan oleh perjanjian 1927, di mana Iraq dan Inggeris secara teknikal terikat kerana sekutu & # 8212 menjangkakan sedikit masalah di luar rusuhan anti-Britain oleh orang awam. Tindak balas pro-Paksi Rashid Ali & # 8217 membuat Perdana Menteri Winston Churchill bertentangan dengan komandannya di Timur Tengah, Jeneral Sir Archibald Wavell. Wavell menegaskan bahawa tangannya penuh kerana antara mengosongkan Greece, bersiap sedia untuk serangan Jerman yang dijangka ke Kreta dan menangani serangan Afrika Utara Rommel baru-baru ini. Churchill menyedari ancaman yang akan ditimbulkan oleh paksi di Iraq terhadap kerajaan tersebut. Ini dapat menghilangkan Britain dari minyak mentah dari ladang di utara Iraq, memutuskan hubungan udaranya dengan India dan mendorong pemberontakan anti-Britain lebih lanjut di seluruh mandat Arab.

Sebagai tindak balas pertama, Briged ke-2 Divisi India ke-10 mendarat di Basra pada malam 29 April, dengan bahagian lain akan segera diikuti, bersama dengan kapal induk Hermes dan dua kapal penjelajah. Setelah mengetahui perkembangan itu, Rashid Ali menggerakkan tentera Iraq dan penyokong tentera udara dan menghantar mereka untuk merebut pangkalan udara Habbaniya.

Terletak di tanah rendah di sebelah Sungai Euphrates kurang dari 60 batu dari Baghdad, Habbaniya diabaikan sejauh 1,000 meter ke selatan oleh dataran tinggi setinggi 150 kaki. Di seberang itu adalah Tasik Habbaniya, dari mana kapal terbang Britain mengosongkan pangkalan awam awam, termasuk wanita dan kanak-kanak, pada 30 April. Pangkalan & # 8217s menempatkan 1.000 anggota RAF dan Batalion 1 Raja 350 orang & # 8217s Sendiri Rejimen Askar Diraja. Terdapat juga 1,200 perbendaharaan tentera Iraq dan Asyur yang disusun dalam enam syarikat, tetapi British hanya boleh bergantung pada empat syarikat Kristiani Asyur, yang sangat membenci rakyat Iraq yang berbeza. Selain Syarikat Pertama, RAF Armored Cars, dengan 18 kenderaan Rolls-Royce yang usang, persenjataan utama yang terdapat di pangkalan itu adalah pesawatnya, yang paling kuat adalah sembilan pejuang biplan Gloster Gladiator yang usang dan pengebom Bristol Blenheim Mk.I. Pesawat lain di sekolah itu terdiri daripada 26 Airspeed Oxfords, lapan Fairey Gordons dan 30 Hawker Audaxes. Selain tidak sesuai dengan pesawatnya untuk bertempur, kerentanan terbesar Habbaniya terletak pada pergantungannya pada stesen janakuasa elektrik tunggal yang menggerakkan pam yang diperlukan untuk membekalkan pangkalannya dengan air.

Semasa kekacauan berikutan penggera, orang Iraq tiba dan mendirikan artileri di sepanjang dataran tinggi yang berlari di seberang landasan pangkalan & # 8217. Ini adalah kejutan yang sangat dahsyat bagi Wakil Air Marsekal Smart, yang menghantar seorang pelatih Audax untuk bertemu semula pada waktu pagi pada 30 April. kenderaan berperisai. Pada pukul 6 pagi seorang pegawai Iraq muncul di pintu utama kem & # 8217 dan menyerahkan sepucuk surat yang berbunyi: & # 8216Untuk tujuan latihan, kami telah menduduki Bukit Habbaniya. Tolong jangan terbang atau keluar dari kekuatan orang-orang dari kubu. Sekiranya ada pesawat atau kereta perisai yang cuba keluar, ia akan dilindungi oleh bateri kami, dan kami tidak akan bertanggungjawab atasnya. & # 8217

Penguatan kekuatan seperti itu dalam & # 8216 latihan & # 8217 menjadikan Smart sebagai tidak wajar, jadi dia mengetik balasan berikut untuk kurir: & # 8216Setiap gangguan penerbangan penerbangan akan dianggap sebagai "tindakan perang" & # 8217 dan akan ditangani dengan tindakan balas segera. Kami menuntut penarikan pasukan Iraq dari kedudukan yang jelas bermusuhan dan mesti meletakkan kem saya di atas belas kasihan mereka. & # 8217

Smart berikutnya mempunyai kru daratnya menggali parit Perang Dunia I dan lubang senapang mesin di sekitar pangkalan perimeter tujuh batu, pertahanan menyedihkan terhadap serangan udara dan penembakan dari posisi tinggi. Itu meninggalkan kadet dan juruterbang untuk mempersenjatai, mengisi bahan bakar dan meletakkan pesawat mereka dalam suhu 100 darjah. Pemuda-pemuda itu mendorong pesawat mereka ke lokasi paling selamat & # 8212 di belakang bangunan dan pokok, di mana mereka masih rentan.

Komander pangkalan RAF Habbaniya & # 8217, Kapten Kumpulan W.A.B. Savile, membahagikan kapal terbangnya kepada empat skuadron. Audaxes diatur sebagai skuadron A, C dan D, di bawah Wing Commanders G. Silyn-Roberts, C.W.M. Wing dan John G. Hawtrey, masing-masing. B Squadron, di bawah Ketua Squadron A.G. Dudgeon, mengendalikan 26 Oxford, lapan Gordons dan Blenheim. Selain skuadron, Penerbangan Lt. R.S. May memimpin Gladiator sebagai Penerbangan Fighter dari lapangan polo. Walaupun sebilangan besar pesawat itu sudah tua, namun jumlahnya sangat mengagumkan. Daripada 35 tenaga pengajar terbang yang ada, hanya tiga yang mempunyai pengalaman bertempur, dan bahkan ada lebih sedikit pengebom dan penembak berpengalaman. Smart memilih kadet terbaik untuk meningkatkan jumlah itu, sementara kru darat memasang rak dan tongkat untuk bom 250 pound dan 20 paun pada pelatih.

Pada petang 30 April, duta besar Britain untuk Iraq menyiarkan Smart bahawa dia menganggap tindakan Iraq hingga saat itu sebagai tindakan perang dan mendesak Smart untuk segera melancarkan serangan udara. Dia juga melaporkan bahawa dia telah memberitahu Pejabat Luar Negeri di London mengenai situasi Habbaniya dan bahawa para diplomat Seri Paduka dan Baghdad dan London mendesak rakyat Iraq untuk menarik diri & # 8212 tanpa respons.

Habbaniya menerima empat lagi mesej tanpa wayar pada jam 1 Mei. Pertama, duta besar berjanji akan menyokong tindakan yang diputuskan oleh Smart, walaupun Smart mungkin lebih suka mempunyai tokoh tentera berpangkat tinggi yang memberikan sokongan kepadanya. Kedua, panglima besar, India (Habbaniya masih menjadi anggota Komando India), menasihati Smart untuk menyerang sekaligus. Pengiriman ketiga berasal dari komandan Inggris di Basra, mengumumkan bahawa kerana banjir besar dia tidak dapat mengirim pasukan darat, tetapi akan berusaha memberikan sokongan udara. Smart akhirnya terdengar dari London: Pejabat Luar Negeri & # 8212 lagi, orang awam & # 8212 membenarkannya membuat keputusan taktikal sendiri, di tempat.

Sementara itu, pada 1 Mei pasukan Iraq di sekitar Habbaniya telah melaju ke brigade infanteri, dua batalion mekanik, brigade artileri mekanik dengan 12 Howitzers 3,7 inci, brigade artileri lapangan dengan 12 meriam 18-pound dan empat Howitzers 4.5-inci, 12 kereta perisai, syarikat mesingan mekanik, syarikat isyarat mekanik dan bateri campuran senjata anti-pesawat dan anti-tangki. Ini berjumlah 9.000 pasukan tetap, bersama dengan jumlah pelanggaran suku yang belum ditentukan, dan sekitar 50 senjata.

Yang menyokong pasukan darat tersebut adalah unsur-unsur tentera udara Diraja Iraq, termasuk 63 pesawat perang buatan Britain, Itali dan Amerika yang sama atau lebih baru daripada yang ada di Habbaniya. Skuadron Nombor 1 (Kerjasama Tentera Darat) di Mosul memiliki 25 Hawker Nisrs yang layak di lapangan, varian eksport Audax yang dikuasakan oleh mesin radial Bristol Pegasus. Skuadron Nombor 4 (Fighter) di Kirkuk memiliki sembilan Gladiator. Di Baghdad No. 5 (Fighter) Skuadron memiliki 15 pesawat serangan Breda Ba.65, sementara di Rashid No. 7 (Fighter-Bomber) Skuadron dapat menurunkan 15 Douglas 8A-4s, serta empat pengebom enjin berkembar Savoia SM79B yang dibeli dari Itali pada tahun 1937. Atas kertas, sekurang-kurangnya, tentera udara Iraq telah mengalahkan RAF di Habbaniya.

Smart menghubungi duta besarnya di Baghdad untuk mengeluarkan ultimatum agar rakyat Iraq mulai menarik diri dari Habbaniya pada pukul 8 pagi pada 2 Mei. Dengan cara itu sekiranya mereka menolak untuk mematuhi tarikh akhir, sepanjang hari akan tersedia untuk pertempuran. Smart masih tidak yakin sejauh mana London akan menyokongnya jika dia menggunakan angkatan bersenjata sebuah negara yang tidak dinyatakan dengan jelas sebagai kekuatan Paksi. Ketidakpastian yang menjengkelkannya dibuang oleh telegram 1 Mei dari Churchill: & # 8216Jika anda harus menyerang, mogok keras. & # 8217

Itu memberi semangat kepada komandan yang berani untuk membuat langkah pertama. Dia mendapat tahu dari sebuah pesan radio bahawa 10 pengebom Vickers Wellington dari Squadron No. 70 telah tiba di Basra. Dengan harapan sokongan mereka, dia akan melancarkan serangan udara pada waktu subuh pada 2 Mei. Walaupun serangan udara terhadap pasukan perisai yang digali dengan baik tidak pernah berjaya sebelumnya, Smart bersikap optimis, menyatakan, & # 8216Mereka harus mundur sepenuhnya dalam waktu sekitar tiga jam. & # 8217

Smart enggan menarik pasukan tentera udara dan pelajar yang paling tidak berpengalaman dari parit walaupun kemampuan mereka diragukan, bahkan disokong oleh 400 pembantu Arab, untuk menghentikan tuduhan berperisai. Mengetahui bahawa ketersediaan kru darat mereka untuk mesin pemulangan perkhidmatan akan sangat penting dalam pertarungan yang akan datang, komandan skuadron Smart & # 8217 dengan gigih melakukan lawatan ke perimeter pada lewat malam 1 Mei dan memimpin kakitangan yang diperlukan dari posisi pertempuran mereka.

Pada jam 4:30 pagi 2 Mei 1941, mesin terbang pertama menghidupkan enjinnya di lapangan terbang Habbaniya. Tiga puluh minit kemudian, 35 orang Audax, Gordons dan Oxfords melancarkan bom ke atas orang Iraq, disertai oleh pasukan skuad Wellingtons No. 70 dan 37 dari Basra. Orang-orang Iraq digali dengan baik di tanah yang pecah yang memberikan perlindungan dan penyembunyian yang baik, oleh itu British pada awalnya melihat sedikit sasaran yang berpotensi.Orang Iraq, tidak dapat menarik manik-manik di pesawat dalam kegelapan, membalas dengan menembakkan pangkalan udara, tetapi tembakan senjata melepaskan kedudukan mereka. Audaxes menjatuhkan bahan letupan di lubang senjata anti-pesawat sementara penembak menara Wellingtons & # 8217 memerangkap mereka. Penembak anti-pesawat Iraq menggunakan banyak pelacak, sekali lagi menandakan kedudukan mereka bagi tentera udara Inggeris untuk menyerang atau mengelakkan. Setelah mengebom dengan jarak hanya 1.000 kaki untuk ketepatan maksimum, British dengan teliti mengimbas dataran tinggi untuk mencari sasaran masa depan yang sesuai.

Sebaik sahaja pesawat mendarat, salah satu dari dua awaknya (mereka bergantian) akan bergegas ke bilik kawalan operasi, melaporkan hasil serbuannya dan mencadangkan sasaran untuk penerbangan berikutnya. Sementara itu, anggota kru yang lain akan mengawasi personel darat dalam melakukan pembaikan, pengisian bahan bakar dan penambahan senjata pesawat. Enjin pesawat & # 8217 pada amnya terus berjalan. Sebaik sahaja anak kapal pertama kembali dengan tugas baru, kedua-duanya akan menaiki mesin mereka dan kembali ke pertengkaran.

Wellingtons menunjukkan prestasi yang baik pada hari pertama, tetapi menjadi besar mereka berjaya menarik bahagian helang dari tembakan tanah dan juga serangan separuh hati dari dua Gladiator Iraq dan dua Douglas 8As. Satu yang rosak & # 8216Wimpy & # 8217 terpaksa mendarat di Habbaniya dan kemudian dibakar oleh tembakan artileri Iraq, sembilan pengebom yang rosak dinyatakan tidak dapat dilayan ketika mereka kembali ke Basra. Groundfire menjatuhkan Oxford yang diterbangkan oleh Flying Officer D.H. Walsh, dan Pegawai Juruterbang P.R. Gillespy & # 8217s Audax gagal kembali.

Smart & # 8217s menganggarkan bahawa Iraq akan memotong dan berjalan dalam masa tiga jam terbukti terlalu optimis. Menjelang 12:30, setelah 7 1/2 jam serangan udara hampir berterusan, mereka masih menembakkan pangkalan, dan pada pukul 10 pagi pasukan udara mereka bergabung, menghancurkan tiga pesawat di lapangan terbang. Salah seorang juruterbang Gladiator, Pegawai Penerbangan R.B. Cleaver, cuba memintas S.M.79B ketika senjatanya gagal, tetapi Pegawai Penerbangan J.M. Craigie menyebabkan Ba.65 melepaskan serangannya.

Menjelang akhir & # 8217-an, British telah terbang 193 rekod operasi & # 8212 enam orang. RAF telah kehilangan 22 dari 64 pesawatnya, dan 10 juruterbang mati atau cedera parah, tetapi hanya kecederaan yang melumpuhkan yang dianggap cukup untuk menghantar seorang lelaki ke rumah sakit.

Meskipun orang-orang Irak terluka parah dan tidak menunjukkan keinginan untuk melancarkan serangan darat, mereka masih kuat di atas ketinggian mereka dengan berbagai bidang yang dilatih di sekolah terbang merokok. Selanjutnya, pada petang itu tentera Iraq menyerang Kedutaan Besar Britain di Baghdad dan merampas setiap pemancar dan telefon tanpa wayar, meninggalkan satu-satunya dua pos Inggeris penting di wilayah itu yang terpisah antara satu sama lain.

Menjelang petang itu, Dudgeon dan Hawtrey adalah satu-satunya komandan skuadron yang tidak mati atau dimasukkan ke hospital. Mereka memutuskan bahawa keesokan harinya Hawtrey akan memerintahkan semua Audaxes dan Gladiator yang tersisa dari lapangan polo dasar & # 8217, yang secara visual ditayangkan dari artileri dengan deretan pohon. Dudgeon akan mengarahkan semua Oxfords dan Gordons dari medan pendaratan kawah.

Sementara itu, Jawatankuasa Pertahanan Imperial telah mengalihkan komando pasukan darat di Iraq ke Komando Timur Tengah, memaksa Wavell untuk mengumpulkan elemen apa pun yang dapat dia gunakan ke unit bantuan, yang disebut Habforce, untuk berjalan sejauh 535 mil dari Haifa ke Habbaniya. Pemimpin Rashid Ali & # 8217 juga meminta pertolongan, tetapi Jerman bersiap untuk menyerang mereka di Crete dan Soviet Union, dan tindak balas Itali lambat. Hanya orang Perancis Vichy di Syria yang bersetuju untuk mengirim senjata dan perisik yang dibekalkan oleh Jerman kepada orang Iraq. Mereka juga menjanjikan penggunaan lapangan terbang Syria ke setiap pesawat yang bersedia dilakukan oleh Jerman atau Itali ke Iraq.


Pesawat Jerman juga bertindak, mengebom dan menembak pesawat dan bangunan - termasuk hangar ini. (Muzium Perang Kekaisaran)

Pada 3 Mei, Smart, dengan memperhatikan bahawa artileri Iraq tidak menyebabkan kerosakan sebanyak yang ditakutkannya, meminta RAF melancarkan serangan awal ke pangkalan udara Iraq. Tiga Skuadron Wellingtons No. 37 mengebom Rashid, juga mengaku telah menembak Nisr dan merosakkan yang lain. Pesawat udara Iraq menyerang kembali, tetapi Cleaver menyerang S.M.79B, yang dia terakhir melihat menyelam dengan mesin kirinya merokok. Salah seorang juruterbang Gordon, Penerbangan Letnan David Evans, mengembangkan novel dan kaedah pengeboman menyelam yang berisiko tetapi berkesan. Setelah awak kapal melekatkan bahan api dengan kelewatan tujuh saat pada bom 250 paun, dia akan mengeluarkan alat keselamatan. Itu bermaksud bahawa jika bom terlepas dari pemasangannya, bom itu mungkin akan meletup tujuh saat kemudian. Selepas lepas landas, Evans akan mencapai ketinggian sekitar 3,000 kaki dan mengimbas kedudukan Iraq. Kemudian, dengan menyelam sekitar 200 mph, dia akan menarik kembali tongkat dan menjatuhkan bom dari jarak enam hingga 10 kaki ke atas sasaran & terlalu dekat dengan ketinggalan. Tujuh saat kemudian, ketika Evans sampai ke jarak yang aman, bom itu akan melenyapkan sasaran dan mengetuk giginya. Kaedah ini sangat menakutkan orang Iraq sehingga mereka terus berjalan tanpa perlu bersusah payah melepaskan tembakan ke arah Gordon yang terjun.

Walaupun pasukan Rashid Ali & # 8217 terus menembaki Habbaniya, mereka menolak menyerang pangkalan. Keyakinan mereka semakin terjejas dengan kedatangan empat pejuang Blenheim Mk.IVF dari Squadron No. 203 pada 3 Mei. Lapan dari 37 pasukan Squadron & # 8217s Wellingtons mengebom bangunan dan pesawat bertali arus di Rashid pada 4 Mei tetapi kehilangan pesawat akibat kombinasi dari tembakan 20mm dan Gladiator Iraq Skuadron No.4. Krew Wellington ditawan. Dua Blenheim Mk.IVF dari Habbaniya juga mengangkut pesawat Iraq di lapangan terbang Rashid dan Baghdad. Pada masa yang sama, enam Vickers Valentias dan enam Douglas DC-2 dari No. 31 Skuadron sedang terbang pasukan ke Iraq dan mengangkut pengungsi awam. Salah satu DC-2 terbang ke Habbaniya dengan, antara lain persediaan, peluru untuk beberapa barang lapangan Perang Dunia I & # 8211era yang selama bertahun-tahun berdiri sebagai perhiasan di luar pegawai & # 8217. Mengejutkan pasukan pengawal itu, senjata lama terbukti masih boleh digunakan, dan ketika mereka membuka di dataran tinggi, orang Iraq yakin bahawa Inggeris diperkuat dengan artileri. Pelatih hanya terbang 53 pasukan ulang-alik pada hari itu, tetapi mereka juga terbang misi malam untuk menghilangkan tidur mereka.

Namun, para pembela menderita jauh lebih teruk daripada yang disedari oleh musuh mereka. Setelah empat hari bertempur, hanya empat dari 26 Oxford yang asli masih layak bertempur. Kontingen Audax, Gladiator dan Gordon juga hampir habis. Juruterbang juga semakin parah, kerana kadet separuh terlatih mati ketika beraksi atau mengalami saraf yang retak.

Pada 6 Mei, seorang Audax kembali dari misi pengintaian subuh dengan berita bahawa orang Iraq menarik diri. Itu mendorong Kolonel O.L. Roberts of the 1st King & # 8217s Own Royals, komandan pasukan darat di Habbaniya, untuk melakukan serangan, yang disokong oleh Audaxes, untuk mengusir musuh dari dataran tinggi. Masa yang tepat & # 8212 orang Iraq, semangat mereka akhirnya hancur, tiba-tiba meninggalkan ketinggian dalam penarikan diri yang tidak teratur di jalan Baghdad menuju Fallujah. Sementara itu, enam pasukan Wellingtons dari No. 37 Squadron memukul Rashid lagi.

Pada petang itu pihak Inggeris melihat tiang bala bantuan Iraq yang mendekat dari Fallujah, yang segera menyerang pasukan yang mundur dari Habbaniya. Mengabaikan prosedur ketenteraan, kedua-dua kumpulan berhenti di lebuh raya, dan kakitangan melompat dari kenderaan mereka untuk berkumpul, meninggalkan semua trak, kereta kebal dan kereta perisai mereka diparkir. Pada ketika itu, Savile melemparkan setiap Audax, Gladiator, Gordon dan Oxford yang tersisa yang dia miliki & # 8212 40 pesawat & # 8212 pada jumlah kenderaan yang banyak. Pesawat muda di pesawat lama mereka tahu bahawa mereka tidak akan mempunyai peluang yang lebih baik & # 8212 atau yang lain & # 8212 seperti ini, dan mereka memanfaatkannya dengan semua peluru dan bom yang dapat mereka bawa. Kedua serangan udara itu mengambil masa dua jam, dengan Inggeris terbang 139 kapal terbang berasingan. Satu Audax rusak akibat tembakan, tetapi mereka meninggalkan konvoi Iraq terbakar.

Habbaniya juga diserang oleh serangan udara Iraq, dan dua juruterbang Gladiator cedera oleh serpihan bom di tanah polo. Satu Gladiator memintas Douglas 8A dan, setelah melepaskan dua letupan, menghalaunya.

Anggota tentera bersenjata dan pembantu Arab menjelajah dari lapangan terbang dan mengumpulkan 408 tahanan Iraq yang tidak bermoral, termasuk 27 pegawai. Dengan menghitung kekuatan tersebut, Rashid Ali kehilangan lebih daripada 1,000 lelaki pada hari itu, berbanding dengan tujuh orang Britain yang terbunuh dan 10 yang lain cedera.

Pada keesokan harinya, British tidak dapat menemui jejak musuh berhampiran Habbaniya. Nisr sendirian menyerang pada pukul 10:45 pagi, tetapi Blenheim Mk.IVF No. 203 Squadron menembaknya dengan api. British juga menyerang lapangan terbang di Baquba, di mana Pegawai Juruterbang J. Watson, mengemudi Gladiator, menemui Gladiator Iraq, menyerangnya dari belakang dan terakhir kali melihatnya dalam penyelaman curam. Kembali di Habbaniya, petugas darat akhirnya menemui dan menembak beberapa sarang mesingan Iraq di kampung Dhibban di sebelah timur lapangan terbang.

Dalam lima hari terik sebelumnya, tentera udara Habbaniya & # 8217 yang cepat telah menerbangkan 647 kapal terbang yang direkam, menjatuhkan lebih dari 3.000 bom dengan pelbagai ukuran, berjumlah lebih dari 50 tan, dan menembakkan lebih dari 116.000 putaran mesingan. British kehilangan hanya 13 pesawat udara terbunuh, 21 cedera parah dan empat mengalami keruntuhan emosi. Itu adalah kemenangan besar atas Rashid Ali, yang kini menghadapi pembalasan Inggeris dengan tentera yang tidak berperikemanusiaan dan tentera udara yang hampir tidak ada.

Pada hari armada barang antik RAF ini mengurangkan kekuatan gabungan Iraq di luar Habbaniya menjadi sampah, LuftwaffeKolonel Werner Junck di Berlin diberi taklimat oleh Panglima Tentera Udara Jeneral Hans Jeschonnek. Misi baru kolonel adalah untuk mengatur pasukan khas yang dipanggil Sonderkommando Junck, untuk dihantar ke Iraq. Apabila Jeschonnek menyatakan, & # 8216The Führer menginginkan sikap berani, & # 8217 Junck bertanya dengan tepat apa maksudnya. Jeschonnek menjawab, & # 8216Sebuah operasi yang akan memberi kesan yang besar, mungkin menyebabkan orang Arab bangkit, untuk memulakan jihad, atau perang suci, menentang British. & # 8217 Orang Jerman tidak menyedari bahawa sekutu-sekutu Timur Tengah mereka telah dikalahkan dengan kuat dan bahawa pasukan pengawal Habbaniya hampir menerima mesej dari Churchill: & # 8216 Tindakan anda yang kuat dan hebat sebahagian besarnya telah memulihkan keadaan. Kami menyaksikan pertarungan hebat yang anda buat. Segala bantuan mungkin akan dihantar. & # 8217

Dua belas Messerschmitt Me-110Cs of the 4 Staffel (skuadron) dari Zerstörergeschwader (sayap pemusnah) 76 (4 / ZG.76), dua Me-110C ZG.26, tujuh Heinkel He-111Hs ke-4 Staffel, Kampfgeschwader (sayap pengebom) 4, dan kontinjen pengangkutan 20 Junkers Ju-52 / 3ms dan beberapa Ju-90 dihiasi tergesa-gesa dengan tanda Iraq. Mereka mula terbang ke Mosul melalui Yunani dan Syria pada 11 Mei. Pada mulanya, seorang He-111 ditembak oleh suku Arab ketika menghampiri lapangan terbang Baghdad. Pesawat itu mendarat dengan Major Axel von Blomberg, the Luftwaffe pegawai perhubungan kepada Rashid Ali, mati.

Pada 12 Mei, pesawat pengintai Britain menemui beberapa pesawat Jerman di Iraq, dan pada 14th dari 203 Squadron & # 8217s Blenheims melihat Ju-90 di lapangan terbang Palmyra di Syria, mengesahkan kerjasama Vichy Perancis yang melanggar kenetralan nominalnya. Pesawat Britain & # 8212 termasuk Curtiss Tomahawks dari No. 250 Squadron, dalam pertempuran tempur pertama yang pernah diterbangkan oleh P-40s & # 8212 menyerang Palmyra pada hari yang sama. Ini adalah pusingan pertama permusuhan yang akhirnya akan membawa kepada pencerobohan Inggeris ke Syria pada bulan Jun.

Habbaniya menyerang ke arah Luftwaffe pertama ketika Pegawai Penerbangan E.C. Lane-Sansom, dari Skuadron No. 203, menggegarkan Mosul pada jam 3:15 pagi pada 16 Mei. Pada pukul 9.35 pagi, tiga pesawat He-111 mengebom Habbaniya dan mereka sendiri diserang oleh seorang Gladiator. Terperangkap dalam tembakan Jerman & # 8217, Pegawai Penerbangan Gerald D.F. Tangki minyak Herrtage & # 8217s terkena, dan walaupun dia berjaya menyelamatkan diri sebelum Gladiatornya meletup api, payung terjunnya menjadi kusut. Kematian Herrtage & # 8217 tidak sia-sia, namun & # 8212 satu mesin Heinkel & # 8217 dimatikan, mengakibatkan pendaratan jatuh sebelum sampai ke Mosul. Jerman tidak melancarkan serangan pengeboman lebih lanjut, walaupun yang satu telah membuat lebih banyak kerosakan pada Habbaniya daripada semua serangan udara Iraq sebelumnya.


Seorang askar Britain memeriksa He-111H yang ditinggalkan, salah satu kumpulan pesawat Luftwaffe yang dihantar untuk memperkuat pemberontakan Rashid Ali. (Muzium Perang Kekaisaran)

Pada 17 Mei, Habbaniya diperkuat dengan kedatangan empat lagi Gladiator Skuadron No. 94 dan empat pesawat tempur Hawker Hurricane IIC yang dilengkapi jarak jauh yang diubahsuai. Semasa menerbangkan Gladiator Skuadron No. 94 mereka ke atas Rashid pada pukul 7:55 pagi itu, Sarjan William H. Dunwoodie dan E.B. Smith menyerang kedua ZG.26 Me-110s semasa mereka berlepas. Tambang Smith & # 8217 terhempas di tenggara pangkalan udara dengan kedua-dua enjin terbakar, sementara Bill Dunwoodie & # 8217s hancur dalam letupan udara yang berapi-api.

Habforce akhirnya sampai di Habbaniya pada 18 Mei. Pangkalan itu tidak lagi terancam, tetapi Smart mengalami gangguan saraf, dan oleh beberapa laporan juga cedera dalam kecelakaan kenderaan bermotor. Dia ditenangkan, dimuat ke DC-2 dengan wanita dan anak-anak mangsa dan diterbangkan ke Basra. Keruntuhan emosi pintar & # 8217 tidak mengejutkan & # 8212 dia terutamanya pentadbir sekolah, bukan askar & # 8212 lagi sehingga Churchill & # 8217s bertindak balas, setiap pegawai tentera di atasnya telah mengelakkan daripada mengambil tanggungjawab untuk apa sahaja yang berlaku di Habbaniya. Wakil Marshal Udara John Henry D & # 8217Albiac mengambil alih komando RAF di Iraq. Selain menyerang Jerman di Mosul, 200 mil jauhnya, pesawat Habbaniya & # 8217 membantu pasukan British di Fallujah melawan berturut-turut cubaan Iraq untuk merebut kembali kota itu.

Pada 20 Mei, Gladiator dan Taufan Habbaniya & # 8217s bertanding dengan empat ZG.76 Me-110 di Fallujah. Sarjan Smith dilonjak oleh lima Me-110 dan berjaya melarikan diri, tetapi Gladiatornya telah cukup rusak bagi Jerman untuk mengkreditkannya kepada pasukan tempur malam Leftenan Martin Drewes, sebagai yang pertama dari 52 kemenangan akhirnya. Pertempuran untuk Fallujah mencapai puncaknya pada 22, ketika orang-orang Iraq, yang disokong oleh kereta kebal ringan, berusaha keras yang mengakibatkan korban berat bagi kedua-dua belah pihak. Pesawat Habbaniya & # 8217 menerbangkan 56 pasukan untuk menyokong British, menyerang satu tiang 40 kenderaan bergerak ke atas untuk memperkuat Iraq, tetapi kehilangan satu Audax untuk membalas tembakan. Melepaskan mesingan Lewis dari pelekap belakangnya, Flying Officer L.I. Dremas & # 8212 seorang juruterbang pengasingan Yunani & # 8212 dan penembaknya bertempur dengan senapang dengan Iraq sehingga, dibantu oleh pungutan tempatan, mereka sampai di barisan Inggeris.

Seorang lagi Gladiator dijatuhkan oleh tembakan pada 23 Mei, tetapi sekali lagi juruterbang itu menghindari penangkapan dan mencapai garis persahabatan. Sementara itu, orang Itali, setelah penundaan dan hanya bantuan dendam dari Vichy French, akhirnya menerbangkan 11 pejuang biplane Fiat C.R.42 pada 155 Squadriglia (skuadron) ke Rhodes, sampai di Kirkuk pada 26 Mei. Dari sana mereka mula mengembara pasukan Inggeris, yang pada masa itu bergerak dari Fallujah menuju Baghdad. Ketika pesawat yang berbasis di Habbaniya mendukung kemaraan British pada 29 Mei, mereka diserang oleh dua Fiats, yang memaksa Audax ke tanah yang rusak, dengan juruterbangnya cedera. Komander Wing W.T.F. & # 8216Freddie & # 8217 Wightman No. 94 Squadron menyelam salah satu C.R.42 dan menembaknya, dengan juruterbang, Letnan Valentini ke-2, menyelamatkan dan ditawan.

Pada 30 Mei, Habforce, sekarang berjumlah 1.200 orang dengan lapan senjata dan beberapa kereta perisai RAF, terbaring tepat di luar Baghdad, menghadap bahagian Iraq. Walau bagaimanapun, kawalan udara RAF & # 8217 yang tidak dipertikaikan membuat perbezaan besar. Orang Iraq enggan melibatkan orang Inggeris yang ditakuti, dan RAF mengambil alih lapangan terbang Baghdad. Menyedari bahawa permainan sudah habis, Rashid Ali melarikan diri dari ibu kota setelah menggelapkan askarnya & # 8217 gaji bulanan 17,000 dinar. Pengikutnya mengikutinya, dan kerajaan kerajaan pro-Britain Iraq dipulihkan segera selepas itu.

Orang Itali juga, telah diperingatkan untuk meninggalkan Kirkuk ke Syria pada tanggal 31, membakar dua Fiat yang terlalu rusak untuk terbang. Sonderkommando Junck mempunyai pemergian yang lebih memalukan, yang terakhir dari kakitangannya yang masih hidup melarikan diri dari darat ke Syria pada 10 Jun, meninggalkan bangkai kapal 14 Me-110, lima He-111 dan dua pesawat pengangkutan. Kerugian itu jauh lebih buruk daripada menjatuhkan prestij mereka di mata orang Arab yang mereka harapkan untuk beralih ke pasukan Paksi. Serangan Jerman yang cepat dan cukup besar untuk menyokong Rashid Ali kemungkinan akan berjaya, tetapi Adolf Hitler terlalu sibuk dengan pencerobohan Uni Soviet yang menjulang untuk memberi perhatian kepada peristiwa di Iraq yang kabur.

Implikasi dari pertempuran Habbaniya sangat mengejutkan. Tetapi orang-orang di Mother England, terganggu oleh penangkapan Wakil Jerman Führer Rudolf Hess, tidak memperhatikan ketika itu. Meskipun demikian, sejarah memiliki kewajiban untuk memberikan penghargaan penuh kepada segelintir juruterbang No. 4 SFTS, yang dalam lima hari telah mendapatkan bekalan minyak penting Britain, dan juga menolak Nazi Jerman sebagai pijakan di Timur Tengah.

Artikel ini ditulis oleh Kelly Bell dan mula-mula diterbitkan dalam edisi Mei 2004 Majalah Sejarah Penerbangan. Untuk artikel yang lebih hebat melanggan majalah Sejarah Penerbangan hari ini!


The British Flying Training Schools di A.S. 1941-1944

Pada akhir bulan Ogos 1942, penulis, dengan banyak kru udara lain yang sedang menjalani latihan, meninggalkan Air Crew Despatch Center di Heaton Park, Manchester, menuju Gourock. Di sana kami memulai pasukan Amerika, "Thomas H Barry", untuk persimpangan Atlantik. Dia telah dirancang untuk Caribbean dan bukan panjang yang ideal untuk laut Atlantik, ini menyebabkan banyak perkara yang secara eufemis disebut ketidakselesaan di kalangan penumpang. Penulis menawarkan diri untuk bekerja di dapur (memberi manfaat air tawar daripada pancuran air laut) dan ternyata tidak tahan terhadap penyakit laut. Setibanya di New York, kami mendapat pengalaman menarik dalam perjalanan dengan kereta api melalui 'redup' - terang bagi mata kami - dari pesisir Amerika Syarikat dan Kanada ke Moncton di New Brunswick. Setelah beberapa minggu di Depot Personel No. 31 di sana, perjalanan kereta api yang lain membawa kami ke destinasi kami, dengan kereta api ekspres biasa dan bukannya stok Kanada yang dikuasai pasukan yang digunakan untuk perjalanan ke Kanada.

Bagi 50 orang dari kami, tujuannya adalah No. 6 British Flying Training School (BFTS), Ponca City di Oklahoma, di mana kami tinggal selama 6 bulan, menjadi Kursus No. 10. Selain mengetahui bahawa pertengahan Barat adalah pusat tentang pengasingan, yang memperlihatkan penentangan terhadap orang Britania, kita tidak tahu apa-apa tempat. Akan tetapi, semasa ketibaan, kami tidak mendapat apa-apa kecuali sambutan daripada warga, yang membawa kepada persahabatan yang berlangsung hingga hari ini.

Tidak diketahui secara luas bahawa, sejak awal perang, sebelum masuknya Amerika Syarikat pada bulan Disember 1941, para pegawai Tentera Udara di kedua-dua negara telah membincangkan latihan juruterbang RAF di langit terbuka dan ramah AS, selari dengan pengaturan yang serupa untuk Skim Latihan Udara Empire di Kanada, Rhodesia dan Afrika Selatan. Menariknya, pengaturan serupa menyebabkan latihan juruterbang RAF di AS semasa WWI.

Kelulusan akhirnya diberikan oleh Presiden Roosevelt pada bulan Mei 1941 dan tujuh Sekolah Latihan Penerbangan Britain ditubuhkan dalam jangka pendek. Latihan lain akan dilakukan dengan USAAC di sekolah mereka sendiri, di bawah Arnold Scheme, yang dinamai sempena Jeneral Hap Arnold.

Tidak seperti Skema Arnold, di mana 3 tahap latihan berlangsung di stesen USAAC (kemudian USAAF) yang berlainan, latihan BFTS semuanya berlangsung di satu stesen.

Enam BFTS adalah, dengan tarikh pembukaan:
1 BFTS Terrell, Texas 9 Jun 1941 *
2 BFTS Lancaster, California 9 Jun 1941 *
3 BFTS Miami. Oklahoma 16 Jun 1941 *
4 BFTS Mesa, Arizona 16 Jun 1941 *
5 BFTS Clewiston, Florida 17 Julai 1941 *
6 BFTS Ponca City, Oklahoma 23 Ogos 1941
7 BFTS Sweetwater, Texas Mei 1942 tetapi ditutup pada Ogos 1942

* Semua kecuali No. 6 memulakan latihan di pangkalan lain sehingga pangkalan tetap mereka dibuka pada bulan Julai / Ogos 1941.

No. 6 dikendalikan berdasarkan kontrak kepada RAF oleh Harold S Darr, ketika itu presiden Braniff Airlines, dan dikenali sebagai Sekolah Darr. Kecuali untuk inti kakitangan RAF, semua tenaga pengajar, staf darat dan staf sokongan adalah orang awam Amerika. Pesawat disediakan oleh USAAC, kemudian USAAF. Kakitangan RAF terdiri daripada Pegawai Memerintah, Pegawai Tadbir dan tiga atau empat pegawai lain, dan NCO untuk persenjataan, isyarat dan latihan pakar lain, disiplin dan gaji

Latihan serupa di semua BFTS dan menghabiskan masa selama 28 minggu. Pada asalnya, terdapat tiga bahagian: Utama pada Stearman PT17, Basic on Vultee BT13 dan Advanced on North American AT6A. Dari Kursus No. 9, Basic dihapus, kadet bermula dari 12 minggu Utama hingga 16 minggu Lanjutan. Setelah peningkatan awal, ketika Kursus pertama dari 50 kadet tiba berturut-turut, Kursus baru tiba pada selang 7 minggu. Dari No. 11, Kursus merangkumi sekitar 80 Kadet RAF dan 20 USAAF dan tiba pada selang 9 minggu.

Kursus pertama berlangsung dari 26 Ogos 1941 hingga 23 Januari 1942. Kerana AS tidak memasuki perang sehingga 7 Disember 1941, kadet terpaksa memakai pakaian orang awam di luar kem - pakaian yang dipercayai disediakan dari Burtons atau The Fifty Shilling Tailors.

Sekolah ditutup pada April 1944. Secara keseluruhan, 17 Kursus telah menghadiri No. 16 menyelesaikan latihannya di sana, tetapi No. 17 Kursus selesai di BFTS lain, yang tetap dibuka sehingga November 1944.

Tujuh kadet RAF terbunuh dalam latihan dan dikebumikan di Tanah Perkuburan IOOF, Kota Ponca. Ini adalah kadar kemalangan terendah dari semua BFTS dan mungkin semua latihan di Amerika Syarikat dan Kanada. Kubur dijaga dengan rapi dan upacara diadakan setiap Hari Peringatan.

Tiga Kadet Penerbangan USAAF juga terbunuh, dan lima tenaga pengajar awam termasuk Henry Jerger, Chief Pilot, yang setara dengan Ketua Pengajar Terbang RAF. Sangat dihormati, dia tewas ketika pesawat mengalami kegagalan dan penumpangnya, seorang mekanik, tidak akan menyelamatkan. Mr Jerger dilihat cuba mengeluarkannya dan akhirnya melompat sendiri, tetapi terlambat.

Di 6 BFTS, 1113 juruterbang RAF dan 125 juruterbang USAAF dipercayai telah menjalani latihan dalam 33 bulan keberadaannya. Rekod tidak lengkap, tetapi kadar kegagalannya adalah sekitar 30%. ‘Roll Nominal’ telah disusun, menggunakan pelbagai sumber, dan dipegang oleh Persatuan BFTS No. 6 (Bandar Ponca). Persatuan ini wujud sebahagiannya kerana kami bersama selama 6 bulan tetapi terutamanya kerana kenangan kami tentang keramahan yang dihulurkan oleh warga kepada kami. Kami diterima pakai oleh keluarga, dan hubungan masih ada. Kami dengan senang hati dapat mendengar daripada mana-mana mangsa yang terselamat, atau keluarga bekas kadet, yang selama ini tidak menghubungi kami. Alamat hubungan untuk Persatuan ini, dan untuk BFTS lain, boleh didapati di Internet (cuba "6 BFTS").

Secara keseluruhan, sekitar 18,000 kadet RAF melewati Skim BFTS dan Arnold. 1,000 kadet USAAF yang lain juga dilatih di BFTS.

Sebilangan besar yang selamat dari Kursus kami, 33 semuanya, kembali ke England melalui Kanada, New York dan "Queen Mary". Dua dari kami ditunda kerana sakit di Kanada dan kembali dengan Kursus "Louis Pasteur" kemudian ke Liverpool. Dari sana, ke Harrogate di mana niaga hadapan kami diungkapkan kepada kami dan orang-orang dari kami yang ditugaskan ditugaskan dengan pakaian seragam Gieves kami. Oleh kerana kita semua telah dilatih dalam pesawat mesin tunggal, mereka yang tidak terpilih sebagai juruterbang tempur meneruskan latihan mesin berkembar, yang lain melanjutkan latihan untuk pertempuran di perseorangan. Oleh itu, kerjaya penerbangan RAF kami bermula.

© Hak cipta kandungan yang disumbangkan kepada Arkib ini terletak pada pengarang. Ketahui bagaimana anda boleh menggunakannya.

Kisah ini telah diletakkan dalam kategori berikut.

Sebilangan besar kandungan di laman web ini dibuat oleh pengguna kami, yang merupakan orang ramai. Pandangan yang diutarakan adalah pandangan mereka dan melainkan jika dinyatakan secara khusus bukan pandangan BBC. BBC tidak bertanggungjawab terhadap kandungan laman web luaran yang dirujuk. Sekiranya anda menganggap sesuatu di halaman ini melanggar Peraturan Rumah laman web ini, sila klik di sini. Untuk sebarang komen lain, sila Hubungi Kami.


RAF Dikeluarkan Jam Tangan

Sebilangan besar jam tangan juruterbang yang mungkin pernah anda lihat, mempunyai dail hitam. Namun pada awal Perang Dunia II, RAF mengarahkan pembuat jam tangan untuk tampil dengan jam tangan yang mempunyai penanda kereta api, angka Arab, wajah putih untuk dibaca (terutama pada waktu malam) dan hanya 3 tangan. Omega menjadi salah satu pembekal jam tangan ini dan mengeluarkan jam tangan CK2292 rujukan mereka dengan pergerakan 30T2 SC yang boleh dipercayai (dan masih dipuji) kepada RAF. Juruterbang dan pelayar dalam (sekurang-kurangnya) perintah pengebom, yang memerlukan jam tangan yang boleh dipercayai dan diselaraskan, menerima Omega 30T2 SC ini dari RAF. Adalah perlu bahawa jam tangan mereka diselaraskan sebelum setiap misi (dan menyimpan masa) untuk menurunkan beban mereka pada waktu yang tepat. Ini adalah masalah serius ketika melakukan serangan malam dengan beberapa skuadron dalam perjalanan pulang 7,5 jam ke Berlin.

Frank W. Walton & # 8217s Omega CK2292

Frank W. Walton juga menerima jam tangan CK2292 rujukan Omega ini dan memakainya pada setiap satu daripada 71 tugas / misinya. Ini sahaja merupakan pencapaian yang luar biasa oleh juruterbang RAF ini, kerana rata-rata adalah 3 misi sebelum juruterbang ditembak jatuh, dan sebagai tambahan kepada bar DFC & amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; nbsp; Jam tangan Frank tidak pernah mengecewakannya, ia sentiasa berfungsi dengan sempurna.

Frank di sebelah kiri dan navigatornya Rivett di sebelah kanan. Memakai jam tangan Omega CK2292.

Skuadron Frank W. Walton

Julian (cucu Frank yang menghubungi saya) melalui beberapa kit dan memorabilia dari datuknya dari RAF dan selepas Perang Dunia II, bersama British South American Airways (BSAA), British Overseas Airways Corporation (BOAC) dan terakhir British Airways (BA). Ayah Julian (Geoffrey) telah mengkategorikan semua item dengan teliti dan saya dengan senang hati menunjukkan beberapa item dalam artikel ini.

Bagaimana dengan salinan berbingkai peta dari Markas Bomber Command, yang ditandatangani oleh Marshall dari RAF Sir Arthur ‘Bomber’ T. Harris (Komando Bomber C-in-C) dan Wakil Udara Marshall D ‘Don’ C.T. Bennett (CO Path Finder Force) yang menunjukkan setiap misi yang dilalui Frank, setiap lapangan terbang dari mana dia terbang dan setiap Pesawat yang dia lalui selalu memakai jam tangan Omega CK2292 30T2 SC-nya.

Helmet Frank & # 8217s, kacamata dan jam tangan Omega 2292.

Satu lagi foto menarik yang dikongsi Julian adalah gambar yang menunjukkan Frank bersama skuadron latihan penerbangan RAFnya. Anda dapat melihat bahawa beberapa anggota skuadron mempunyai topi bowler di kepala mereka. Ini adalah cara yang agak mengerikan untuk menangani kerugian, kerana rakan-rakan yang tidak pernah kembali dari misi menerima topi boling oleh Frank dan pelayar utamanya "Hitch" Hitchcock. Mereka berhenti setelah beberapa ketika kerana terlalu banyak yang terbunuh. Mereka berada di barisan kedua di tengah (jelas tanpa topi bowler) & # 8211 Frank dengan sayap penuh (juruterbang) dan Hitch dengan separuh sayap (navigator).

Topi bowler untuk mereka yang tidak berjaya.

Setelah beroperasi dan pada hari-hari pertama operasi pengeboman, lelaki-lelaki itu sering dilemparkan bersama dalam misi ("Anak kanan, pesawat seterusnya adalah Lancaster. Kita memerlukan juruterbang, navigator, bom sasaran, jurutera, penembak depan, penembak tengah, penembak belakang & # 8211 awak! ”). Tetapi dengan cepat mereka bergabung sebagai kumpulan saudara dan tidak bernasib baik untuk melakukan sebaliknya. Navigator utama Frank adalah Hitch (semasa lawatan pertama bertugas) dan dalam lawatan keduanya, itu terutama Rivett - yang dilihat dalam salah satu gambar dengan Frank kedua-duanya memakai Omegas 30T2 mereka. Pada foto dengan Skuadron 109 yang lain, anda dapat melihat Frank memakai Omega-nya. Dia berada di barisan pertama (di bawah), di tengah dengan kaki lurus dan topinya pada sudut riang.

Frank berada di barisan pertama tengah sebagai Pathfinders Squadron Leader (ke-109)

Selamat Berjaya

Selepas perang, Wakil Udara Marshall D ‘Don’ C.T. Bennett membentuk British South American Airways (BSAA) dan mengumpulkan juruterbang berbakatnya dari pasukan Pathfinder untuk bergabung dengannya. Antaranya, Frank W. Walton. Pada foto yang dihantar oleh cucunya kepada kami, anda akan melihatnya terbang penerbangan komersial pertama ke Santiago selepas perang. Bahawa Lancastrian (pengebom Lancaster yang telah ditukar) adalah kapal terbang pertama yang menyeberangi Andes, jadi kru dan penumpang harus menggunakan topeng oksigen kerana kabin tidak tertekan.

Frank terus memakai jam tangan Omega CK2292 30T2 di semua penerbangannya setelah Perang Dunia II, kerana dia merasa itu adalah jam tangan yang paling tepat, tetapi juga sebagai daya tarikan nasib baik. Ketika dia tidak terbang, dia memakai Omega Seamaster emas dengan dail hitam (gambar), tetapi begitu dia harus berangkat untuk terbang, dia akan menukar jam tangan itu untuk jam tangan yang dia terima dari RAF. Dia sebenarnya menerima Seamaster emas ini dari rakan pencari jalan Len Gatrill, yang memberikannya sebagai tanda persahabatan mereka.

Melarikan Wang dan Selendang Polka Dot Biru

Cucu Frank Julian, (yang menghantar e-mel kepada saya), menulis bahawa datuknya adalah seorang yang menawan dan berkarisma. Foto menunjukkan ini juga, baik bergambar dengan rakan-rakannya dalam Perang Dunia II dan sangat 'Sean Connery in Diamonds Are Forever' dalam gambar di bawah semasa dia bersama BOAC (ditunjukkan memegang beg bimbit).

Selain Omega CK2292 milik datuknya - yang masih menyimpan masa yang sempurna dan memakai dari semasa ke semasa - Julian juga mempunyai topi keledar, kacamata, seragam dan jaket pengebom datuknya (tidak ada dalam foto), peta pelarian sutera, wang pelarian (perhatikan mengulas sampul surat itu, bahawa ia mesti dikembalikan tanpa dibuka kepada polis) dalam mata wang Perancis, Belgia dan Belanda dan selendang terbang polka dot berwarna biru.


Bilik Operasi RAF Yang Sangat Jarang & # 038 Otentik Fusee Elliott Jenis I Jam Sektor c.1941

Jam Sektor Jenis I Bilik Operasi RAF yang Sangat Jarang dan Sahih dengan Fusee Elliott Movement c.1941.

Latar belakang sejarah

Oleh kerana serangan pengeboman yang dilakukan di London semasa Perang Dunia I, perlunya Britain membuat sistem pertahanan udara yang memungkinkannya untuk mengesan dan memintas pesawat musuh.

Sistem amaran awal pertama diperkenalkan pada tahun 1918 oleh Mejar Jeneral Ashmore yang menubuhkan Metropolitan Observation Service (MOS), yang kemudiannya menjadi Royal Observer Corps pada tahun 1941. Sistem ini bergantung pada usaha yang diselaraskan oleh semua pemerhati di MOS, Angkatan Laut, Polis, unit anti-pesawat dan pesawat Royal Flying Corps. Maklumat ini disampaikan ke ruang operasi pusat di mana ia dapat dianalisis dan diambil tindakan yang sesuai.

Selama tahun-tahun perang, Pertahanan Udara Britain diperluas dan ditingkatkan dengan ketara oleh AM Dowding dan pengenalan radar pada tahun 1936. Walaupun dihormati kerana peranannya sebagai Komandan Komando Fighter RAF semasa Pertempuran Britain, pencapaian terbesar Dowding adalah mengembangkan sistem pertahanan udara bersepadu. Sistem ini akan menjadi yang pertama seumpamanya di mana saja di dunia dan memainkan peranan penting di Britain memenangi Pertempuran Britain.

Sistem ini melibatkan aliran laporan dari stesen radar dan sumber pengesanan lain seperti The Observer Corps, stesen mencari arah radio dan pos Barrage Balloon ke pusat penapis di mana maklumat itu dinilai dan diplot di atas peta peta besar dengan menggunakan kaunter. Kaunter ini berwarna merah, kuning dan biru agar sesuai dengan segmen berwarna lima minit yang dipaparkan pada jam sektor.

Semua laporan yang masuk ditetapkan sebagai kaunter bergantung pada segmen berwarna apa yang dihidupkan oleh jam tangan semasa laporan diterima. Ini memungkinkan untuk merancang dan melacak jalan serangan musuh yang masuk.

Maklumat ini kemudian disampaikan kepada bilik operasi yang berkaitan di Sektor dan Kumpulan HQ RAF Fighter Command.

Sistem ini terbukti sangat berkesan dan memungkinkan RAF Fighter Command memintas pesawat musuh dengan cepat dan cekap. Ini sangat menentukan di Britain untuk mengekalkan kawalan langit semasa Pertempuran Britain dan seterusnya.

Bertentangan dengan kepercayaan popular, sebahagian besar jam sektor mekanik RAF seperti jam yang dijual di sini tidak digunakan secara aktif untuk tujuan pertahanan udara. Semua jam sektor yang digunakan dalam sistem pertahanan udara Dowding & # 8217 adalah jam hamba elektrik yang disediakan berdasarkan kontrak oleh GPO.

Sistem pertahanan udara sesak adalah rahsia yang dijaga rapi. Sekarang dipercayai bahawa jam mekanikal dengan dial serupa dihasilkan dan dikeluarkan untuk digunakan di seluruh RAF sebagai subterfuge untuk menyamarkan penggunaan jam sektor yang penting dalam pertahanan udara.

Contoh-contoh asli dan asli dari jam-jam indah ini sangat jarang dan jarang ditawarkan untuk dijual di pasaran terbuka.

Akibatnya, jam sektor RAF dijual merupakan peluang yang sangat jarang berlaku untuk memperoleh warisan dan sejarah masa perang Britain yang benar-benar ikonik.

Jam Sektor RAF dijual dalam keadaan asli yang luar biasa telah diservis secara simpatik oleh salah seorang ahli horologi kami yang mahir dan berpengalaman.

Papan silkscreen telah berusia dengan cantik dan tetap dalam keadaan yang baik. Seperti yang dijangkakan, ada beberapa pengelupasan dan pewarnaan pada dail di tempat. Panggilan ini mudah terkena karat dan dengan demikian sering dijumpai dalam keadaan pembaikan yang sangat buruk.

Lingkaran mahoni berwarna gelap dan selongsong luar jam RAF Sector padat dan stabil. Selongsong ini mempunyai banyak calar dan tanda yang sepadan dengan usia. Bahagian belakang selongsong bertarikh dan dicap dengan tanda pembuat F W Elliott Ltd.

Bezel tembaga tembaga berkualiti tinggi mengekalkan kemasan matt hitam perang yang asalnya yang sering dilucutkan ketika jam ini dipulihkan.

Gerakan ini ditandatangani "F W Elliott" dengan nombor siri 17608 dan bertarikh 1941.

Jam Sektor RAF dijual lengkap dengan pendulum asalnya dan kunci penggulungan (penggantian) dan dilengkapi dengan jaminan enam bulan percuma.


Kebenaran Mengenai Gerakan Pertama Amerika

KOMENTAR OLEH

Naib Presiden, Kathryn dan Shelby Cullom Davis Institute

Hanya beberapa hari selepas Amerika memasuki Perang Dunia II, Perdana Menteri Britain Winston Churchill memberikan nasihat kepada sekutu barunya di Amerika. "Perang adalah perjuangan berterusan dan mesti dilancarkan setiap hari," nasihat Churchill. "Hanya dengan beberapa kesulitan dan dalam batasan, peruntukan untuk masa depan dapat dibuat."

Itu adalah aksioma yang akan dipersetujui oleh Charles A. Lindbergh, penerbang terkenal dan jurucakap Jawatankuasa Pertama Amerika.

Sehingga menjelang serangan Jepun di Pearl Harbor, Lindbergh, Jawatankuasa Pertama Amerika dan kader pemimpin yang tidak campur tangan dalam Kongres memelopori penentangan politik terhadap usaha-usaha untuk memangkas sikap rasmi berkecuali A.S. dalam perang.

Walaupun istilah "America First" telah dibangkitkan dalam kempen presiden 2016, asal-usul sejarahnya telah dikuburkan di bawah politik dan sejarah samar Amerika selama bertahun-tahun. Gerakan Amerika Pertama telah digambarkan sebagai isolasionis, anti-intervensi, anti-Semit, xenofobik, dan sekumpulan pengetahuan. Naratif itu gagal dalam beberapa tahap.

Seperti gerakan politik massa, America First adalah penggabungan kumpulan dan sesama pelancong yang kadang-kadang berkongsi lebih banyak persamaan daripada penentangan terhadap kemasukan Amerika ke dalam perang. Barisan gerakan anti perang merangkumi pasifis dan komunis (sekurang-kurangnya sehingga Jerman menyerang Kesatuan Soviet pada tahun 1941), liberal berambut liar, konservatif lurus dan segala yang ada di antara mereka.

Pergerakan anti perang jauh dari homogen. Sebagai contoh, pada bulan Januari 1941 Lindbergh mengeluarkan kenyataan media yang menjauhkan diri dari Jawatankuasa Perang Tanpa Asing yang diketuai oleh wartawan Verne Marshall dan ahli perniagaan pro-Nazi William Rhodes Davis. Lindbergh telah membantu kumpulan itu untuk memulakan, tetapi kemudian memutuskan hubungan dengan kepimpinan Marshall yang tidak stabil dan serangan vitriolic, termasuk sapuan Lindbergh dan pemimpin lain dalam Jawatankuasa Pertama Amerika.

Lebih jauh lagi, sementara orang pertama di Amerika mungkin mengalami keretakan, itu bukan gerakan politik pinggiran. Sehingga kemasukan AS ke Perang Dunia II, majoriti orang Amerika menyokong tujuan asas kumpulan itu. Walaupun perang kelihatan lebih mungkin, Lindbergh berpendapat bahawa itu bukan yang dikehendaki oleh orang Amerika. "Puncak perang nampaknya menggantung kita hari ini. Semakin banyak orang hanya menyerah. Ramai yang mengatakan bahawa kita sudah pandai seperti dulu. Sikap negara itu nampaknya goyah bolak-balik, ”tulisnya dalam buku hariannya pada 6 Januari 1941.“ Harapan terbesar kami terletak pada fakta bahawa [80] orang di Amerika Syarikat (menurut tinjauan terbaru) menentang campur tangan. " Sehingga hari Pearl Harbor, banyak orang Amerika berpihak kepada Lindbergh.

Yang paling penting, inti gerakan America First bukanlah ideologis isolasi atau antimiliter. Lindbergh, khususnya, mendasarkan penentangannya terhadap perang berdasarkan penilaian strategik mengenai cara terbaik untuk menghadapi ribut besar. Sebenarnya, dia mahukan penumpukan ketenteraan Amerika yang ketara. Seorang pakar dalam kekuatan udara, dia percaya bahawa gabungan pertahanan udara yang ditingkatkan dan kekuatan pengebom strategik yang kuat dapat membuat musuh tetap berada di depan.

Terdapat perdebatan yang jujur ​​tentang apakah Amerika harus berperang sama sekali. Tidak menghairankan, bagaimanapun, menjadi - seperti banyak perbahasan dasar sepanjang zaman - sangat kepartian, pahit dan peribadi. Lindbergh dituduh sebagai simpatisan Nazi. Sementara itu, beberapa pemimpin Kongres seperti Sen.Gerald Nye (R-N.D.), Seorang Amerika Firster yang rajin, menuduh "orang-orang Yahudi di Hollywood" dengan bersikeras untuk menyeret Amerika ke dalam perang dengan membuat filem seperti Sarjan York.

Tetapi masalah terbesar dengan kes anti-campur tangan bukanlah retorik vitriolic, tetapi dengan cara perang itu berkembang, ia merendahkan pemikiran strategik visi Lindbergh mengenai pertahanan benua. Menjelang tahun 1941, hujah Lindbergh telah terbukti tidak stabil. Beberapa bulan sebelum Pearl Harbor, menjadi sangat jelas bahawa, jika Amerika Syarikat terpaksa melawan banyak musuh tanpa sekutu besar, bahkan hanya mempertahankan hemisfera Barat atau benua Amerika Syarikat (pilihan yang disukai oleh anti-intervensi seperti Lindbergh) semakin meningkat tidak praktikal. Perancang tentera yang serius dalam perkhidmatan telah menolak pilihan tersebut.

Jika dilihat, memandangkan pandangan global Axis Powers, itu adalah panggilan yang tepat. Rancangan pelupusan tanah komando tinggi Jepun sahaja meminta Tokyo menguasai Asia Timur, Lautan Pasifik dan beberapa bahagian di Hemisfera Barat termasuk tanah di Amerika Latin dan Caribbean. Sukar untuk membayangkan bagaimana Amerika Syarikat dapat bertahan sebagai sebuah negara yang bebas dan bebas yang dikelilingi oleh kekuatan bermusuhan yang menguasai sebahagian besar populasi bumi, sumber daya produktif dan laluan perdagangan utama.

Namun, perlu diingat bahawa hujah Lindbergh, pada dasarnya, adalah strategi - bukan formula tetap untuk apa yang harus selalu dilakukan oleh Amerika. Lindbergh hanya berminat untuk menentukan jalan tindakan yang mengutamakan kepentingan orang Amerika. Boleh dikatakan, dia melakukan apa yang harus dilakukan oleh pemimpin strategi yang baik — cuba melakukan perkara yang betul dengan alasan yang tepat. Kebalikan dari Lindbergh bukanlah Presiden Roosevelt atau Perdana Menteri Churchill, yang keduanya berkongsi hasrat Lindbergh untuk menentukan bagaimana membimbing negara mereka dalam menghadapi badai perang yang hebat, tetapi "ahli strategi" seperti Obama yang memiliki jalan tetap untuk bagaimana menangani dunia, tanpa mengira tindakan musuh, input dari sekutu atau keadaan apa yang mungkin ditentukan.

Lindbergh bukan hamba doktrin. Beberapa hari selepas Pearl Harbor, dia menulis dalam buku hariannya, “Saya tidak dapat melihat apa-apa yang dapat dilakukan dalam keadaan ini kecuali untuk bertarung. Sekiranya saya berada di Kongres, saya pasti akan memilih pengisytiharan perang. " Sebilangan besar pemimpin Jawatankuasa Pertama Amerika menawarkan diri untuk berkhidmat dalam angkatan tentera. Lindbergh berjaya mencari cara untuk menyumbang dalam usaha perang, bahkan terbang misi pertempuran di Pasifik Selatan.

Dalam beberapa hal, anti-intervensi Lindbergh hampir sama dengan peringatan George Washington dalam ucapan selamat tinggal presidennya mengenai perlunya menghindari "menjerat pakatan." Setiap orang berdebat untuk memilih strategi yang menurutnya tepat untuk waktu itu, bukan peraturan undang-undang luar negeri yang tidak berubah.

Presiden Amerika yang akan datang akan menghadapi cabaran yang menakutkan — terutama di tiga bahagian dunia yang paling mempengaruhi kepentingan penting AS — Asia, Eropah dan Timur Tengah Besar. Dia akan memerlukan rancangan serius untuk menegaskan kembali pengaruh Amerika di ketiga-tiga wilayah tersebut.

Apa yang akan dijumpai oleh presiden berikutnya ialah terdapat sedikit jawapan aksiomatik untuk sebarang masalah strategik dari berurusan dengan diktator hingga menguruskan hubungan ketenteraan-ketenteraan. Amerika memerlukan presiden yang merupakan ahli strategi berprinsip terlebih dahulu — yang melakukan perkara yang betul dengan alasan yang betul — dan mendahulukan Amerika. Tidak ada presiden yang boleh berjaya dengan dogmatis berurusan dengan dunia seperti yang dia bayangkan. Panglima Besar dan Majlis Keselamatan Negara mesti berurusan dengan dunia sebagaimana adanya.


Tonton videonya: RAF pilots attend Navigational Training 1941